P. 1
uji-lemak

uji-lemak

|Views: 534|Likes:

More info:

Published by: Lhibie Ayupuspitasari on Jun 17, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/13/2013

pdf

text

original

UJI LIPID (TES KELARUTAN

)
TUJUAN Tujuan dari Percobaan ini yaitu: Melakukan uji kelarutan Lipid dalam berbagai macam pelarut I. DASAR TEORI Lipid atau lemak merupakan 15% dari tubuh. Senyawa ini terutama terdiri atas hidrokarbon dan mempunyai afinitas yang kecil saja dengan air. Beraneka ragam molekul termasuk dalam kelompok lipid ini. Yang paling sederhana diantaranya adalah asam-asam lemak Sebagian besar asam

lemak adalah senyawa dengan rantai lurus yang mengandung atom C dalam jumlah genap. Asam lemak seluruhnya dibentuk oleh hidrokarbon, kecuali gugus asam yang berkutub atau polar pada salah satu ujungnya. Oleh karena salah satu ujung molekulnya bersifat polardan yang lain tidak, maka dikatakan bahwa asam lemak bersifat amfipatik.Asam-asam lemak yang merupakan bahan penyusun lemak dapat dilihat pada tabel berikut:

Rumus C11H23COOH C17H31COOH C17H29COOH C13H27COOH C17H33COOH C15H31COOH C17H35COOH

Nama Trivial Asam Laurat Asam Linoleat Asam Linolenat Asam Miristat Asam Oleat Asam Palmitat Asam Stearat

Nama IUPAC Asam Dodekanoat Asam 9,12-oktadekanoat Asam 9,12,15-oktadekanoat Asam Tetradekanoat Asam 9-oktadekanoat Asam Heksadekanoat Asam oktadekanoat

Lemak adalah golongan senyawa hidrofobik yang sangat penting untuk penyimpanan bahan pembakaran, untuk membentuk struktur membran pembawa vitamin-vitamin yang larut dalam lemak, sebagai hormon dan

sebagi pengemban oligisakarida. Sebagian besar sintesis asam-asam lemak berlangsung di sitoplasma sel-sel hati. Berdasarkan fungsi dan strukturnya lipid dibagi menjadi 3 macam, yaitu: 1. Trigliserida (asam lemak) Berfungsi sebagai sumber energi yang tersusun atas ester gliserol dari asam lemak (asam karboksliat suku tinggi). Trigliserida disebut juga lemak yang terdiri atas 2 jenis. Yaitu lemak yang tersusun atas asam lemak yang jenuh dan minyak yang tersusun atas asam lemak tak jenuh. Lemak berbentuk padat sedangkan minyak berwujud cair. Rumus umumnya adalah:
O H
2

C-O-C-R O

HC-O-C-R' O H
2

C-O-C-R

Dimana R, R’ dan R” dapat merupakan gugus yang sejenis atau berbeda, misalnya C17H33 atau C17H35 dan yang lainnya. Reaksi antara lemak dan basa akan menghasilkan gliserol dan sabun yang dikenal dengan reaksi penyabunan (saponifikasi). 2. Fospolipid Fospolipid merupakan komponen utama pembentuk membran sel dan merupakan senyawa yang polar. Fospolipid merupakan ester dari gliserol yang mengandung ester asam posfat dengan rumus umum :
O H
2

C-O-C-R O

HC-O-C-R' O H
2

C-O-P-O-R" OH

Dimana Gugus R” adalah kolin (disebut fosfatidilkolin), etanolamin (fosfatidil etanolamin), serin (fosfatidil serin), dan inositol (fosfatidil

inositol).

Membran sel yang tersusun atas fospolipida merupakan

senyawa polar dimana bagian luar adalah hidrofil sedangkan bagian dalam adalah hidrofob. 3. Steroid Steroid merupakan lipid yang berperan dalam proses-proses biologis dalam organisme hidup. Misalnya kolesterol, asam-asam empedu, testoteron dan lain-lain. Strukturnya adalah:
R CH3 CH3

Steroid tidak mengandung komponen asam lemak ataupun gliserol dan tidak dapat mengalami penyabunan.

III. ALAT DAN BAHAN a. Alat No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Alat Tabung reaksi Pengaduk Sikat tabung reaksi Penjepit tabung reaksi Gelas kimia Botol semprot berisi aquadest Neraca Analisis Penangas Gelas ukur Ukuran/Jumlah 3 1 buah 1 Buah 1 buah 600 mL/1 buah 1 Buah 1 Buah 1 Buah 10m ml dan 25 mL / @ 1 buah

b. Bahan No 1 2 3 4 Bahan Minyak goreng Alkohol teknis Kloroform Aquadest Secukupnya Secukupnya Secukupnya Secukupnya Jumlah

IV. PROSEDUR KERJA 1. Menyediakan 3 buah tabung reaksi 2. Mengisi tabung pertama dengan 5 mL air, tabung kedua dengan 5 mL alkohol dan tabung ketiga dengan 5 mL kloroform. 3. Memasukkan 4 tetes minyak goreng ke dalam tiap-tiap tabung dan mengocoknya 4. Mengamati apakah terjadi pemisahan atau tidak pada semua larutan yang diamati V. HASIL PENGAMATAN No. 1 Perlakuan 5 mL air + 4 tetes minyak goreng dan dikocok Hasil Pengamatan Larutan terpisah jelas, minyak di lapisan atas, air dilapisan bawah 5 mL alkohol + 4 tetes minyak goreng dan dikocok Larutan terpisah, minyak di lapisan bawah, alkohol di lapisan atas

-

5 mL kloroform + 4 tetes minyak goreng dan dikocok

-

Larutan terpisah, tetapi minyaknya menyatu di tengah

VI. PEMBAHASAN  Pada Tabung Reaksi I : Penambahan 5 mL air dengan 4 tetes minyak goreng, kemudian dikocok maka terlihat bahwa larutan tersebut terpisah menjadi dua yaitu minyak goreng berada berada pada bagian atas sedangkan air pada bagian bawahnya. Minyak/lipid berada pada bagian atas larutan karena massa jenis minyak lebih kecil daripada massa jenis air. Hal ini terjadi karena lipid (minyak goreng) merupakan senyawa yang tidak larut

dalam senyawa yang bersifat polar (senyawa polar) yaitu air, jadi lipid dapat larut dalam pelarut organik (senyawa non polar).  Pada Tabung Reaksi II : Penambahan 5 mL alkohol dengan 4 tetes minyak goreng, kemudian dikocok, pada pengamatan ini terjadi pemisahan antara alkohol dengan minyak dimana alkohol berada pada bagian atas dan minyak pada bagian bawahnya. Minyak/lipid berada pada bagian bawah larutan karena massa jenis alkohol lebih kecil daripada massa jenis minyak. Jadi alkohol juga merupakan pelarut polar sehingga lipid

(minyak goreng) tidak dapat larut  Pada Tabung reaksi III : Penambahan 5 mL kloroform dengan 4 tetes minyak goreng, kemudian dikocok, yang terjadi larutan terpisah, tetapi pada bagian tengah larutan, tidak tejadi pemisahan (larut) dimana minyak goreng larut dalam pelarut kloroform. Hal ini terjadi karena kloroform merupakan pelarut yang bersifat non polar. Jadi minyak dapat larut dengan baik dalam pelarut kloroform.

VII. KESIMPULAN Dari percobaan ini didapatkan bahwa lipid merupakan senyawa yang tidak dapat larut dalam pelarut polar seperti air ataupun alkohol, jadi lipid hanya dapat larut dalam pelarut yang non polar (pelarut organik) seperti kloroform.

VIII.DAFTAR PUSTAKA Anshory, Irvan. 2003. Kimia SMU Untuk Kelas III. Jakarta: Erlangga Ciptadi. 2003. Penuntun Praktikum Biokimia. Palangka Raya: UNPAR. Dorothy E Schumm. 1992. Alih Bahasa: Sadikin Mochtar. Intisari Biiokimia. Jakarta: Binarupa Aksara. Vogel. 1990. Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semimikro. Jakarta: Kalman Media Pusaka Sunarya, Yayan. 2003. Kimia Dasar II. Bandung: Alkemi Grafisindo Setiadi, Rahmat, dkk. 2001. Biokimia. Jakarta : Universitas Terbuka Indonesia Poedjiadi, Anna. 1994. “Dasar-Dasar Biokimia”. Jakarta : UI-Press. Press

IX. LAMPIRAN Fotocopy Laporan Sementara Praktikum.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->