P. 1
EKOSISTEM PERAIRAN

EKOSISTEM PERAIRAN

4.85

|Views: 43,250|Likes:
Published by melanie87

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: melanie87 on Jan 06, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

06/20/2013

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. EKOSISTEM AIR TAWAR Hanya 3% air muka bumi ini adalah air tawar. Sebagian besar (kira-kira 99%) dari padatnya dapat membeku dalam glasier dan es atau terbenam dalam akuifer. Sisanya terdapat dalam danau, kolam, sungai, dan aliran, dan disitu menyediakan bermacam habitat untuk komunitas hayati. Danau dan kolam. Penelitian menunjukan bahwa danau yang dalam terdiri atas tiga zona utama, masing-masing dengan ciri komunitas organisme. Tepian danau dinamakan zona litoral. Di sini cahaya sampai di dasarnya. Produsen di zona litoral adalah tumbuhan yang berakar sampi ke dasar dan juga algae yang menempel pada tumbuhan tadi dan pada setiap subtrat pada lainnya. Ada berbagai macam konsumen, biasanya mencakup krustasea kecil, cacing pipih, larva serangga, dan siput, demikian pula bentuk yang lebih besar seperti katak, ikan, dan kura-kura. Zona limnetik merupakan lapisan air terbuka dan di sini masih dapat terjadi produksi primer. Makin ke dalam kita turun di zona di limnetik, jumlah cahaya yang tersedia untuk fotosintesis makin berkurang sampai sampai pada kedalaman dengan laju fotosintesis produsen menjadi sama dengan laju respirasinya. Pada tahapan ini, tidak terjadi produktifitas primer bersih. Zona limnetik lebih dangkal dalam air keruh daripada di air jernih, dan merupakan ciri yang jauh lebih penting bagi danau daripada bagi kolam. Kehidupan dalam zona limnetik didominasi oleh mikroorganisme terapung, disebut plankton, dan hewan yang berenang secara aktif, disebut nekton. Produsen dalam ekosistem ini ialah algae plankton. Konsumen primer mencakup krustasea terapung mikroskopik (misalnya ; Daphnia Cyclops) dan rotifera. Hewan-hewan ini adalah zooplankton. Nekton cenderung merupakan konsumen sekunder (atau lebih tinggi). Tercakup didalamnya serangga yang berenang dan ikan. Pada umumnya, nekton bergerak bebas di antara zona litoral dan zona limnetik.

Banyak danau (tetapi sedikit kolam) yang sangat dalam sehingga tidak cukup cahaya mencapai kedalaman yang lebih bawah untuk menunjang produkfitas primer bersih. Zona ini dinamakan zona profundal. Karena tidak ada produkfitas primer bersih, kehidupan dalam zona profundal untuk kalorinya bergantung pada bahan organic yang dialirkan dari zona litoral dan zona limnetik. Zona ini terutama dihuni oleh konsumen primer yang hidup dari serasah ini. Istilah benthos digunakan untuk menggambarkan setiap organisme yang hidup di dasar. Sedimen yang terdapat di dasr zona profundal juga menunjangpopulasi besar dari bakteri dan fungi. mPembusuk ini menguraikan bahan organic yang mencapainya, membebaskan nutrien organik untuk daur ulang. Dengan aktifitas kedua mikroorganisme itu, bagian akhir energi yang mengalir melalui jaring-jaring makan di danaudihamburkan kea lam sekitarnya. Di daerah dengan perubahan musim yang nyata sekali, pemanasan permukaan suatu danau dalam musim panas mencegah airnya bercampur dengan air yang lebih dalam. Hal ini disebabkan air hangat kurang padat atau pekat daripada yang dingin. Air permukaan mapu memperoleh oksigen terlarut – sebagian dari udara diatas dan juga, karena terdapat di zona limnetik, sebagian dibebaskan ke dalam air dalam fotositesis. Tetapi air di zona protofundal, karena ditiadakan dari kedua sumber oksigen ini, menjadi tergenang. Akan tetapi, dalam musim gugur ketika permukaan air menjadi sejuk, maka menjadi lebih pekat dan mengendap di dasar danau, dan membawa oksigen bersamanya. Hal ini disebut penjungkirbalikan musim gugur. Fenomena serupa, penjungkirbalikan musim semi, terjadi bila es meleleh. Sungai dan muara. Tempat tinggal yang disediakan oleh sungai dan muara adalah berbeda dibandingkan danau dan kolam. Sebab aliran air akan senantiasa menambah oksigen. Banyak spesies yang hidup di sini, seperti ikan, telah beradaptasi dengan kadar oksigen tinggi. Bila hal ini menjadi tereduksi – misalnya, disebabkan polusi limbah atau materi organik lain – dapat menjadikan pertumbuhan ikan secara massal. Walaupun fotosintesis dapat di temukan di muara, tapi itu memainkan peran yang lebih kecil (pada rantai makanan)

dibanding dalam danau dan kolam. Bagian terbesar energi yang tersedia untuk konsumen di air yang mengalir berasal dari daratan., seperti dari daun jatuh. B. EKOSISTEM LAUT Lautan, seperti juga danau, dapat digambarkan dalam istilah zone, dan banyak persamaan di antara keduanya. Pinggiran laut disebut zona intertidal. Daerah ini terdiri atas : pasir pantai, karang, muara, dan di daerah tropik dan subtropik, ada rawa mangrove dan gosong karang. Beberapa dari habitat ini – misalnya, rawa pantai adalah sangat produktif, didukung kekayaan dan keanekaragaman populasi dari produsen dan konsumen. Banyak dari organisme di zona intertidal telah beradaptasi sehingga mereka dapat bertahan terhadap tenaga gelombang dan keterbukaan periodi terhadap udara. Lautan yang relatif dangkal yang meluas ke pinggiran selat benua dinamakan zona neritik. Zona oseanik terdapat di atas lembah lautan. Produktivitas di zona neritik dan zona oseanik bergantung pada algae planktonik yang hidup sejauh cahaya matahari dapat sampai. Aktivitas ini menunjang zooplankton yang pada gilirannya, menunjang konsumen sekunder dan konsumen yang lebih tinggi dalm nekton. Meskipun kehidupan beragam, Produkvitas bersih dari lautan terbuka ini agak lebih baik daripada yang terdapat di padang pasir. Dasar lembah lautan ialah dataran absial. Daerah gelap yang relatif tidak beragam ini banyak dihuni oleh populasi tipis konsumen bentik dan yang bergantung pada bahan organik yang mengalir dari bagian atas laut. Akan tetapi, eksplorasi baru-baru ini di laut dalam menyingkapkan bahwa ada komunitas yang kompleks terdapat di sekitar celah-celah. Celah-celah ini menimbulkan retak-retak di dasar laut. Meskipun tidak ada cahaya sampai sejauh itu, produkvitas primer energi yang dijamin oleh oksidasi belerang dalam air yang mengalir keluar dari retak-retak dasar laut. Bakteri ini menunjang populasi hewan yang besar. Di antara yang paling menonjol ialah cacing yang tidak mempunyai sistem pencernaan. Sementara cacing ini dapat menyerap beberapa molekul organik dari alam sekitarnya, mereka juga menyimpan sejumlah besar bakteri kemoautotrofik yang dapat menyediakan kalori bagi mereka.

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Ekosistem air tawar digolongkan menjadi air tenang dan air mengalir. Termasuk ekosistem air tenang adalah danau dan rawa, termasuk ekosistem air mengalir adalah sungai. Ekosistem memiliki ciri-ciri antara lain variasi suhu tidak menyolok, penetrasi cahaya kurang, dan terpengaruh oleh iklim dan cuaca. Macam tumbuhan yang terbanyak adalah jenis ganggang, sedangkan lainnya tumbuhan biji. Hampir semua filum hewan terdapat dalam air tawar. Organisme yang hidup di air tawar pada umumnya telah beradaptasi. Hewan dan tumbuhan rendah yang hidup di habitat air, tekanan osmosisnya sama dengan tekanan osmosis lingkungan atau isotonis. Ekosistem air tawar dihuni oleh nekton. Nekton merupakan hewan yang bergerak aktif dengan menggunakan otot yang kuat. Hewan tingkat tinggi yang hidup di ekosistem air tawar, misalnya ikan, dalam mengatasi perbedaan tekanan osmosis melakukan osmoregulasi untuk memelihara keseimbangan air dalam tubuhnya melalui sistem ekskresi, insang dan pencernaan. Organisme lain yang hidup pada ekosistem air tawar adalah plankton, neuston, perifiton dan bentos. Plankton terdiri atas fitoplankton dan zooplankton; biasanya melayang-layang (bergerak pasif) mengikuti gerak aliran air. Neuston merupakan organisme yang mengapung atau berenang di permukaan air atau bertempat pada permukaan air, misalnya serangga air. Perifiton merupakan tumbuhan atau hewan yang melekat/bergantung pada tumbuhan atau benda lain, misalnya keong. Dan bentos adalah hewan dan tumbuhan yang hidup pada endapan. Bentos dapat sessil (melekat) atau bergerak bebas, misalnya cacing dan remis.

1.2 Tujuan : Untuk mengetahui komposisi dan struktur plankton suatu perairan dan hubungannya dengan faktor lingkungan.

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN

3.1.1 Alat-alat - Net plankton No. 25 - Hygrometer - Termometer - pH meter atau kertas pH universal - Botol koleksi (botol film) - Kaca objek dan kaca penutup - Mikroskop - Ember - Pipet - Parang 3.1.2 Bahan-bahan - Formalin 4 % 3.2 Prosedur kerja Di lapangan Sebelum mengambil sampel plankton terlebih dahulu diukur faktor fifika kimia air, kekeruhan. Setelah itu baru dilakukan pengambilan plankton. Cara pengambilan : Menimba air ke dalam plankton net; a. Air ditimba ked alam plankton net dengan ember yang telah diketahui volumenya sebanyak 10 kali dimana posisi plankton net setengah terbenam ke dalam air.

b. Kemudian plankton net yang tersaring dipindahkan ke dalam botol sampel dengan cara disemprot dengan air bersih, kemudian diberi formalin 4%. Sampel plankton yang didapat di lapangan diperiksa di bawah mikroskop minimal 1 ml. Ditentukan jenis yang didapat dan dihitung jumlah masing-masing jenis tersebut, kemudian dilakukan analisis data terhadap: a. Hubungan dengan suhu dan kelembaban. b. Hubungan komposisi dan jumlah plankton dengan waktu pengambilan sampel.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan Tabel jenis-jenis plankton yang ditemukan di Sungai Karang Mumus (belakang FKIP Unmul) No. Nama Spesies 1. Dolphin longispinna (Entromostrata) 2. 3. 4. Gonatozygon monotaenium (Desmidiacae) Amoeba proteus (Rhizopoda) Rotifer neptunius (Rotatoria) 4.2 Pembahasan Dari hasil pengamatan yang telah dilakukan dari pengambilan sampel pada daerah karang mumus terdapat 4 jenis plankton yang telah didapatkan. Keempat plankton ini terdiri dari : Dolphin longispinna Gonatozygon monotaenium Rotifer neptunius Jika dilihat dari hasil perhitungan maka jumlah kelimpahan plankton yang diamati menggunakan mikroskop berjumlah 206 sel per Liternya. Faktorfaktor yang dapat mempengaruhi pertumbuhan plankton adalah suhu, kedalaman dan kecerahan, kekeruhan, arus permukaan, derajat keasaman (pH) dan oksigen terlarut (DO). Suhu air dapat mempengaruhi sifat fisika kimia perairan maupun biologi, antara lain kenaikan suhu dapat menurunkan kandungan oksigen serta 1 1 1 Jumlah individu / liter 1

- Amoeba proteus

menaikkan daya toksik yang ada dalam suatu perairan. Suhu air mempengaruhi kandungan oksigen terlarut dalam air. semakin tinggi suhu maka semakin kurang kandungan oksigen terlarut. Suhu air mempunyai pengaruh yang besar terhadap proses pertukaran zat atau metabolisme dari makhluk hidup dan suhu juga mempengaruhi pertumbuhan plankton. Perkembangan plankton optimal terjadi dalam kisaran suhu antara 250C-300C. Kekeruhan sangat mempengaruhi perkembangan plankton, apabila kekeruhan tinggi maka cahaya matahari tidak dapat menembus perairan dan menyebabkan fitoplankton tidak dapat melakukan proses fotosintesis. Arus berpengaruh besar terhadap distribusi organisme perairan dan juga meningkatkan terjadinya difusi oksigen dalam perairan. Arus juga membantu penyebaran plankton dari satu tempat ke tempat lainnya dan membantu menyuplai bahan makanan yang dibutuhkan plankton. Derajat keasaman (pH) berpengaruh sangat besar terhadap tumbuhtumbuhan dan hewan air sehingga sering digunakan sebagai petunjuk untuk menyatakan baik atau tidaknya kondisi air sebagai media hidup. Apabila derajat keasaman tinggi apakah itu asam atau basa menyebabkan proses fisiologis pada plankton terganggu. Oksigen terlarut diperlukan oleh tumbuhan air, plankton dan fauna air untuk bernafas serta diperlukan oleh bakteri untuk proses dekomposisi. Dengan adanya proses dekomosisi yang dilakukan oleh bakteri menyebabkan keadaan unsur hara tetap tersedia di perairan. Hal ini sangat menunjang pertumbuhan air, plankton dan perifiton. Peranan plankton di perairan sangat penting karena plankton merupakan pakan alami bagi ikan kecil dan hewan air lainnya. Plankton merupakan mata rantai utama dalam rantai makanan di perairan. Plankton dalam suatu perairan mempunyai peranan yang sangat penting. Plankton terdiri dari fitoplankton yang merupakan produsen utama dan dapat menghasilkan makanannya sendiri dan merupakan makanan bagi hewan seperti zoo, ikan udang dan kerang melalui proses fotosintesis dan zooplankton yang bersifat hewani dan beraneka ragam.

Fitoplankton adalah makanan yang terpenting dalam perikanan darat yang merupakan makanan primer. Suatu perairan dikatakan subur apabila di dalamnya banyak terdapat produsen primer yaitu fitoplankton baik kuantitas maupun kualitasnya.

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan 1. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pertumbuhan plankton adalah suhu, kedalaman dan kecerahan, kekeruhan, arus permukaan, derajat keasaman (pH) dan oksigen terlarut (DO). 2. Plankton dalam suatu perairan mempunyai peranan yang sangat penting. Plankton merupakan mata rantai utama dalam rantai makanan di perairan. 5.2 Saran - Tempat lokasi pengamatan masing-masing kelompok berbeda-beda sehingga plankton yang didapat beraneka ragam. - Peralatan yang digunakan dalam praktikum lebih dilengkapi lagi.

DAFTAR PUSTAKA

Kimball, J. W. 1999. Biologi Edisi Kelima. Erlangga: Jakarta. Sachlan, M. 1972. Planktonologi. Direktorat Jenderal Perikanan, Departemen Pertanian: Jakarta. Sumariatih, L. 2006. Keanekaragaman Jenis Plankton Di Perairan Danau Semayang Kabupaten Kutai Kartanegara. Skripsi Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Mulawarman. Samarinda 50 hlm.

Lampiran

Rumus ; N= T x L Keterangan : N = Jumlah sel plankton (sel/liter) L = Luas satu lapang pandang (mm2) = 2,6067 mm2 = 2,6067 x 10-6 m2 T = Luas tutup kotak penutup/cover glass/SRC = 484 mm2 = 484 x 10-6 m2 P = Jumlah sel plankton yang diamati p = Jumlah kotak/ulangan yang diamati = 3 V = Volume konsentrat plankton dalam botol sampel (ml) = 10 ml = 10-2 L v = Volume konsentrat plankton dalam kotak SRC/cover glass = 0,06 ml = 0,06 x 10-3 L = 6 x 10-5 L W = Volume air kolam yang disaring dengan plankton net (liter) = 50 liter P x V p v x 1 W

1. Dolphin longispinna N= T x L = = = P x V p 484 x 10-6 2,6067 x 10-6 484 2346,03 x 10-3 484 2,34603 = 206 sel / Liter 2. Gonatozygon monotaenium v x 1 3 x x 1 W 10-2 6 x 10-5 x 1 50

N= T x L = = =

P x V p v x 1 3

x

1 W x 10-2 6 x 10-5 x 1 50

484 x 10-6 2,6067 x 10-6 484 2346,03 x 10-3 484 2,34603

= 206 sel / Liter 3. Amoeba proteus N= T x L = = = P x V p 484 x 10-6 2,6067 x 10-6 484 2346,03 x 10-3 484 2,34603 = 206 sel / Liter 4. Rotifer neptunius N= T x L = = = P x V p 484 x 10-6 2,6067 x 10-6 484 2346,03 x 10-3 484 2,34603 v x 1 3 x x 1 W 10-2 6 x 10-5 x 1 50 v x 1 3 x x 1 W 10-2 6 x 10-5 x 1 50

= 206 sel / Liter Salinitas = 0 pH = 7 (netral) Kelembaban udara (suhu basah) = 810 C Suhu udara = 310 C Kelembaban = 74 % Tabel jenis-jenis plankton yang ditemukan di Sungai Karang Mumus (belakang FKIP Unmul) No. Nama Spesies 1. Dolphin longispinna (Entromostrata) 2. 3. 4. Gonatozygon monotaenium (Desmidiacae) Amoeba proteus (Rhizopoda) Rotifer neptunius (Rotatoria) 1 1 1 Jumlah individu / liter 1

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->