P. 1
Management Accounting

Management Accounting

|Views: 20|Likes:
Published by Sandy Felianto

More info:

Published by: Sandy Felianto on Jun 18, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/06/2012

pdf

text

original

Sistem informasi akuntansi manajemen

Menyediakan informasi yang dibutuhkan untuk memenuhi tujuan manajemen spesifik. Di akuntansi manajemen, sistem informasi adalah proses yang digambarkan mengumpulkan, mengukur, menyimpan, analisa, melaporkan, dan memanage informasi. Informasi diproses menjadi output seperti Laporan khusus, biaya produk, biaya kustomer, biaya anggaran, laporan performa, dan bahkan komunikasi personal. Sistem akuntansi manajemen memiliki 3 tujuan umum seperti : 1. Menyediakan informasi untuk biaya keluar layanan, produk, dan obyek lain yang menarik untuk manajemen. 2.Menyediakan informasi untuk perencanaan, kontrol, evaluasi, dan kelangsungan peningkatan. 3. Menyediakan informasi untuk pengambilan keputusan. Ini dapat membantu identifikasi dan penyelesaian masalah dan evaluasi performa. Informasi yang dibutuhkan oleh manager dan pengguna lainnya

KEADAAN EKONOMI

mengumpulkan, mengukur, menyimpan, analisa, melaporkan, dan memanage informasi
PROSES

Laporan khusus, biaya produk, biaya kustomer, biaya anggaran, laporan performa, dan komunikasi personal
OUTPUT

INPUT

PENGGUNA

Performa informasi operasional dan keuangan membuat pekerja untuk menilai efektifitas pekerjaan untuk ditingkatkan. Pekerja dan manager berkomitmen untuk meningkatkan performa aktivitas mereka. Peningkatan kelangsungan berarti mencari jalan untuk meningkatkan secara keseluruhan efisiensi dan produktifitas dengan mengurangi yang tidak perlu, meningkatkan kualitas, dan mengurangi biaya. Informasi dibutuhkan untuk mengidentifikasi peluang peningkatan dan evaluasi kemajuan penerapan keputusan yang dibuat untuk menciptakan kemajuan.

Proses manajemen
Didefinisikan dengan mengikuti : 1. Perencanaan, 2. Kontrol, 3. Pengambilan keputusan. Proses manajemen menggambarkan fungsi yang dibawa oleh manager dan pemberdayaan karyawan. pemberdayaan karyawan adalah otoritas operasional personal untuk perencanaan, kontrol, dan membuat keputusan tanpa ada otoritas tersembunyi dari tengah dan level teratas manajemen. Pemberdayaan karyawan terletak pada keyakinan bahwa karyawan terdekat untuk bekerja dapat memberikan masukan yang berharga dalam hal ide, rencana, dan pemecahan masalah. Pekerja diijinkan menghentikan produksi dan mengkoreksi kesalahan. Masukan pekerja dicari dan digunakan untuk meningkatkan proses produksi. Perencanaan Perencanaan merupakan detail formula dari aksi untuk mencapai tujuan akhir; ini membutuhkan penetapan tujuan dan identifikasi metode untuk mencapai tujuannya. Contohnya adalah tujuan perusahaan untuk meningkatkan laba dengan meningkatkan kualitas keseluruhan produk, sehingga manager merencanakan, contohnya mengevaluasi program supplier untuk mengidentifikasi dan memilih supplier yang dapat menyediakan bahan baku yang tidak cacat. Setelah rencana dibuat, harus dilaksanakan dan dipantau oleh manajer dan pekerja untuk memastikan bahwa rencana tersebut sedang dilakukan sebagaimana dimaksud. Pengendalian adalah kegiatan manajerial pemantauan pelaksanaan rencana dan mengambil tindakan korektif yang diperlukan. Kontrol biasanya dicapai dengan menggunakan umpan balik. Umpan balik adalah informasi yang dapat digunakan untuk mengevaluasi dan memperbaiki langkah yang diambil untuk mengimplementasikan rencana. Berdasarkan umpan balik, manager (atau pekerja) dapat memutuskan untuk membiarkan pelaksanaan terus seperti, mengambil tindakan korektif dari beberapa jenis untuk menempatkan kembali tindakan yang selaras dengan yang asli, atau melakukan setengah jalan rencana ulang. Umpan balik adalah bagian penting dari fungsi kontrol. Umpan balik dapat menjadi keuangan dan non-keuangan. Contohnya, desain ulang parasut di percetakan dan perlengkapan duffy menghemat lebih dari $ 14.000 per tahun (umpan balik keuangan). Selain itu, desain ulang dihilangkan turun waktu mesin dan meningkatkan jumlah unit per jam (umpan balik operasional). Langkah kedua adalah bagian dari sistem akuntansi manajemen informasi dan menyampaikan informasi penting. Biasanya umpan balik finansial dan nonfinansial dalam bentuk laporan, disebut laporan kinerja, yang membandingkan data aktual dengan data yang direncanakan atau tolok ukur.

Pengambilan keputusan proses memilih di antara alternatif bersaing adalah pengambilan keputusan. Fungsi manajerial terkait dengan perencanaan dan pengendalian. Manajer tidak dapat merencanakan tanpa pengambilan keputusan. Manajer harus memilih antara tujuan yang bersaing dan metode untuk melaksanakan tujuan yang dipilih. Hanya satu dari banyak rencana bersaing yang dapat dipilih. Komentar serupa dapat dibuat yang mengenai fungsi kontrol. Akuntansi manajemen dan akutansi keuangan Sistem informasi akuntansi suatu organisasi memiliki dua subsistem utama: sistem akuntansi manajemen dan sistem akuntansi keuangan. Dua subsistem akuntansi berbeda dalam tujuannya, sifat dari masukan mereka, dan jenis proses yang digunakan untuk mengubah input menjadi output. Sistem informasi akuntansi keuangan terutama yang berkaitan dengan menghasilkan output bagi pengguna eksternal, menggunakan baik ditentukan peristiwa ekonomi sebagai input dan proses yang memenuhi aturan-aturan tertentu dan konvensi. Untuk akuntansi keuangan, sifat dari input dan aturan-aturan dan konvensi yang mengatur proses didefinisikan oleh komisi sekuritas dan pertukaran (securities and exchange commission), akuntansi keuangan standar papan (FASB), dan untuk perusahaan publik, perusahaan publik akuntansi pengawasan papan (PCAOB). Tujuan keseluruhan adalah mempersiapkan laporan eksternal (laporan keuangan) bagi investor, kreditor, lembaga pemerintah, dan pengguna di luar lainnya. Informasi ini digunakan untuk hal-hal seperti keputusan investasi, evaluasi pelayanan, pemantauan, kegiatan, dan langkah-langkah regulasi. Akuntansi keuangan bisa disebut akuntansi eksternal. Ketika akuntansi manajemen dibandingkan dengan akuntansi keuangan, beberapa perbedaan dapat diidentifikasi. Beberapa perbedaan yang lebih penting dirangkum dalam exhibit 1-2   Target pengguna. Akuntansi manajemen berfokus pada kebutuhan informasi dari pengguna internal, sedangkan akuntansi keuangan berfokus pada informasi bagi pengguna eksternal. Pembatasan pada input dan proses. Akuntansi manajemen tidak patuh pada persyaratan dari prinsip akuntansi yang berlaku umum. Komisi sekuritas dan pertukaran (SEC), perusahaan publik akuntansi pengawasan atas (PCAOB), dan akuntansi standar keuangan atas (FASB) menetapkan prosedur akuntansi yang harus diikuti untuk pelaporan keuangan. Masukan dan proses akuntansi keuangan dengan baik didefinisikan dan dibatasi. Hanya beberapa jenis kualitas dari peristiwa ekonomi sebagai input, dan proses harus mengikuti metode yang diterima secara umum. Jenis informasi. Pembatasan yang diberlakukan oleh akuntansi keuangan cenderung menghasilkan informasi keuangan obyektif dan dapat diverifikasi. Untuk akuntansi manajemen, informasi keuangan atau nonfinansial dan mungkin lebih subjektif secara alami.

Waktu orientasi. Akuntansi keuangan memiliki orientasi sejarah. Meskipun akuntansi manajemen juga mencatatan dan melaporankan peristiwa yang telah terjadi, itu sangat menekankan pada pemberian informasi tentang kejadian di masa depan. Orientasi masa depan dituntut untuk mendukung perencanaan dan pengambilan keputusan manajerial. Tingkat agregasi. Akuntansi manajemen menyediakan langkah-langkah dan laporan internal yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja entitas, lini produk, departemen, dan manajer. Akuntansi keuangan, di sisi lain, berfokus pada kinerja perusahaan secara keseluruhan, memberikan sudut pandang yang lebih agregat. Luas. Akuntansi manajemen jauh lebih luas dari akuntansi keuangan. itu mencakup aspek ekonomi manajerial, teknik industri, dan ilmu manajemen, serta berbagai daerah lainnya

Laporan manajemen dan akuntansi keuangan sering berasal dari database yang sama, yang mungkin telah dibentuk untuk mendukung persyaratan pelaporan akuntansi keuangan. Kuncinya adalah fleksibilitas-sistem akuntansi harus mampu menyediakan informasi yang berbeda untuk tujuan yang berbeda. FOKUS MANAJEMEN AKUNTASI SAAT INI Lingkungan ekonomi telah memerlukan pengembangan praktek manajemen yang inovatif dan relevan akuntansi. Akibatnya, aktivitas berbasis sistem akuntansi manajemen telah dikembangkan dan diimplementasikan di banyak organisasi. Tambahan, fokus sistem akuntansi manajemen telah meluas untuk memungkinkan manajer untuk lebih melayani kebutuhan pelanggan dan mengelola rantai nilai perusahaan. Selanjutnya, untuk mengamankan dan mempertahankan keunggulan kompetitif, manajer harus menekankan waktu, kualitas, dan efisien, dan informasi akuntansi yang harus diproduksi untuk mendukung tiga tujuan organisasi yang mendasar. berdasarkan aktivitas manajemen Berdasarkan aktivitas manajemen menekankan biaya berdasarkan aktivitas (ABC) dan analisis nilai proses. Biaya berdasarkan aktivitas meningkatkan akurasi biaya menugaskan oleh biaya menelusuri di awal untuk kegiatan dan kemudian ke produk atau pelanggan yang mengkonsumsi kegiatan ini. Proses analisis nilai aktivitas menekankan analisis-percobaan untuk menentukan mengapa kegiatan yang dilakukan dan seberapa baik mereka dilakukan. Tujuannya adalah untuk menemukan cara untuk melakukan kegiatan yang diperlukan lebih efisien ( keuntungan) dan menghilangkan mereka yang tidak menciptakan nilai pelanggan.

Orientasi pelanggan. Nilai pelanggan adalah fokus utama karena perusahaan dapat membangun keunggulan kompetitif dengan menciptakan nilai pelanggan yang lebih baik untuk biaya yang sama atau lebih rendah yang para pesaingnya atau menciptakan nilai setara untuk biaya yang lebih rendah daripada pesaingnya. Nilai pelanggan adalah perbedaan antara apa yang pelanggan terima (pelanggan realisasi) dan apa yang pelanggan korbankan (kurban pelanggan). Posisi strategis meningkatkan nilai pelanggan untuk menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan dicapai melalui seleksi bijaksana strategi. informasi biaya memainkan peran penting dalam proses ini melalui proses yang disebut manajemen biaya strategis. manajemen biaya strategis adalah penggunaan data biaya untuk mengembangkan dan mengidentifikasi strategi unggul yang akan menghasilkan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. umumnya, perusahaan memilih posisi strategis yang sesuai dengan salah satu dari dua strategi umum: 1. kepemimpinan biaya dan 2. produk unggulan melalui diferensiasi. tujuan dari strategi kepemimpinan biaya adalah untuk memberikan nilai yang sama atau lebih baik dengan mengurangi pengorbanan. misalnya, mengurangi biaya pembuatan suatu produk dengan meningkatkan proses akan memungkinkan perusahaan untuk mengurangi harga produk penjualan, dengan demikian, mengurangi pengorbanan pelanggan. strategi diferensiasi, di sisi lain, meningkatkan nilai pelanggan dengan realisasi meningkat. menyediakan pelanggan dengan sesuatu yang tidak diberikan oleh pesaing menciptakan keunggulan kompetitif. Biasanya, strategi yang berbeda memerlukan informasi biaya yang berbeda. menyiratkan bahwa sistem biaya mungkin berbeda sesuai dengan strategi yang diadopsi oleh perusahaan. Kerangka kerja rantai nilai fokus pada nilai pelanggan berarti bahwa sistem akuntansi manajemen harus menghasilkan informasi tentang kedua realisasi dan pengorbanan. Manajemen yang efektif dari rantai nilai internal merupakan dasar untuk meningkatkan nilai pelanggan, terutama jika memaksimalkan realisasi pelanggan pada biaya serendah mungkin (untuk perusahaan) adalah tujuan. rantai nilai internal adalah serangkaian kegiatan yang dibutuhkan untuk merancang, mengembangkan, memproduksi, memasarkan, dan memberikan produk dan layanan kepada pelanggan. Rantai nilai industri juga penting untuk manajemen biaya strategis. rantai nilai industri adalah himpunan terkait nilai-menciptakan kegiatan dari bahan baku dasar untuk pembuangan produk akhir oleh pengguna akhir pelanggan. Mogok rantai nilai perusahaan ke dalam kegiatan strategis penting adalah dasar untuk keberhasilan pelaksanaan kepemimpinan biaya dan strategi diferensiasi. Mendasar untuk kerangka kerja rantai nilai adalah pengakuan dari hubungan yang kompleks dan keterkaitan antara kegiatan baik di dalam maupun luar perusahaan. ada dua jenis hubungan. internal dan eksternal.

Hubungan internal aktivitas hubungan antara perusahaan dan pemasok perusahaan dan pelanggan. Manajemen rantai pasokan adalah pengelolaan aliran material yang dimulai dengan pemasok dan pemasok hulu mereka, pindah ke transformasi bahan menjadi barang jadi, dan finishing dengan distribusi barang jadi ke pelanggan dan pelanggan hilir mereka. Tentu saja, tujuan perusahaan adalah untuk mengelola hubungan yang lebih baik yang pesaingnya, sehingga menciptakan keunggulan kompetitif. Perusahaan memiliki pelanggan internal juga. misalnya, proses pengadaan memperoleh dan memberikan bagian dan bahan-bahan untuk manajer produksi departements sama penting bagi pengadaan sebagaimana bagi perusahaan secara keseluruhan untuk menyediakan barang berkualitas tinggi kepada pelanggan eksternal. Perspektif Lintas Fungsional mengelola rantai nilai berarti bahwa akuntan manajemen harus memahami banyak fungsi bisnis, dari manufaktur untuk pemasaran untuk distribusi ke service pelanggan. kebutuhan ini diperbesar ketika perusahaan yang terlibat dalam perdagangan internasional. kita melihat ini dalam variasi definisi biaya produk. berdasarkan aktivitas manajemen telah bergerak di luar definisi biaya produksi tradisional biaya produk untuk definisi yang lebih inklusif. produk ini biaya distribusi, penjualan, dan pelayanan. seorang individu yang memahami definisi pergeseran biaya dari jangka pendek ke jangka panjang dapat sangat berharga dalam menentukan informasi apa yang relevan dalam pengambilan keputusan. misalnya, dicisions strategis dapat memerlukan definisi biaya produk memberikan biaya dari semua kegiatan rantai nilai, sedangkan keputusan jangka pendek yang berkaitan dengan apakah suatu pesanan khusus harus diterima atau ditolak mungkin memerlukan produk dengan biaya produk yang menetapkan hanya marjinal atau biaya-biaya tambahan. kenapa mencoba untuk berhubungan akuntansi manajemen untuk pemasaran, manajemen, teknik, keuangan, dan fungsi bisnis lainnya? ketika pendekatan rantai nilai diambil dan nilai pelanggan adalah ditekankan, kita melihat bahwa disiplin-disiplin saling berhubungan, satu decision affecting mempengaruhi orang lain. perspektif lintas fungsional memungkinkan kita melihat gambaran besar. ini visi yang lebih luas memungkinkan manajer untuk meningkatkan kualitas, mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk melayani pelanggan (baik internal dan eksternal), dan meningkatkan efisiensi. Total manajemen mutu perbaikan berkelanjutan sangat penting untuk membangun keunggulan manufaktur. membuat produk dengan sampah kecil yang benar-benar melakukan sesuai dengan spesifikasi adalah tujuan kembar dari perusahaan kelas dunia, mereka adalah kunci untuk kelangsungan hidup di kelas dunia lingkungan kompetitif saat ini. filosofi manajemen kualitas total, di mana produsen berusaha untuk menciptakan lingkungan yang akan memungkinkan para pekerja untuk memproduksi produk yang sempurna (zero-defect), telah menggantikan "kualitas yang dapat diterima" sikap masa lalu.

Industri jasa juga didedikasikan untuk meningkatkan kualitas. perusahaan jasa menimbulkan masalah khusus karena kualitas mungkin berbeda dari karyawan untuk karyawan. sebagai hasilnya, perusahaan jasa yang menekankan konsistensi melalui pengembangan sistem untuk mendukung upaya karyawan. biaya kualitas pengukuran dan pelaporan adalah fitur kunci dari sistem akuntansi manajemen untuk industri manufaktur dan jasa, dalam kedua kasus, sistem harus mampu menyediakan baik informasi operasional dan keuangan tentang kualitas, termasuk informasi seperti jumlah cacat, laporan biaya kualitas, kualitas laporan tren biaya, dan laporan kinerja biaya kualitas.

Waktu sebagai unsur kompetitif waktu adalah elemen penting dalam semua tahap dari rantai nilai. perusahaan kelas dunia mengurangi waktu ke pasar dengan mengompresi siklus desain, implementasi, dan produksi. perusahaan-perusahaan memberikan produk atau layanan cepat dengan menghilangkan non-nilai tambah waktu, yaitu, saat tidak ada nilai kepada pelanggan (misalnya, waktu produk menghabiskan di dok pemuatan). Menariknya, penurunan non-nilai tambah waktu muncul untuk pergi bergandengan tangan dengan kualitas meningkat. tujuan keseluruhan, tentu saja, adalah untuk meningkatkan respon pelanggan. tingkat inovasi teknologi telah meningkat bagi banyak industri, dan kehidupan produk tertentu bisa sangat singkat. manajer harus mampu merespon dengan cepat dan tegas untuk perubahan kondisi pasar, informasi untuk memungkinkan mereka untuk mencapai hal ini harus tersedia. misalnya, hewlett-packard telah menemukan bahwa lebih baik menjadi 50% dari anggaran dalam pengembangan produk baru yang akan enam bulan terlambat. korelasi antara biaya dan waktu adalah jenis informasi yang harus tersedia dari sistem akuntansi manajemen informasi. Efisiensi sementara kualitas dan waktu adalah penting, meningkatkan dimensi-dimensi ini tanpa perbaikan yang sesuai pada kinerja laba akan sia-sia, jika tidak fatal. meningkatkan efisiensi juga menjadi perhatian penting. baik ukuran finansial dan nonfinansial efisiensi diperlukan. biaya merupakan ukuran penting efisiensi. tren dalam biaya dari waktu ke waktu dan langkah-langkah perubahan produktivitas dapat memberikan tindakan penting dari efektivitas keputusan perbaikan terusmenerus. untuk langkah-langkah efisiensi menjadi nilai, biaya harus benar-benar didefinisikan, diukur, dan ditugaskan, lebih jauh lagi, produksi keluaran harus berhubungan dengan masukan yang diperlukan, dan efek keuangan secara keseluruhan dari perubahan produktivitas harus dihitung.

E-BUSINESS Adalah setiap pertukaran bisnis atau informasi yang dieksekusi dengan menggunakanteknologi informasi dan komunikasi. Akuntan manajemen perlu memahami manfaat dan risiko dari ebisnis serta peluang nya. mereka juga membayar peran penting dalam menyediakan informasi biaya yang relevan tentang e-bisnis. Misalnya, manajer mungkin perlu mengetahui biaya per transaksi elektronik versus biaya per transaksi kertas. PERAN AKUNTAN MANAJEMEN Akuntan manajemen harus mendukung manajemen dalam semua tahap membuat keputusan. sebagai spesialis dalam akuntansi, mereka harus cerdas, dipersiapkan dengan baik, up to date dengan perkembangan baru, dan akrab dengan kebiasaan dan praktek dari semua negara di mana perusahaan mereka beroperasi. mereka diharapkan akan tahu tentang lingkungan hukum bisnis dan, khususnya, tentang Sarbanes-Oxley Act tahun 2002 STRUKTUR PERUSAHAAN Peran akuntan manajemen dalam suatu organisasi adalah salah satu dukungan. mereka membantu orang-orang yang bertanggung jawab untuk melaksanakan tujuan dasar sebuah organisasi itu. posisi yang memiliki tanggung jawab langsung untuk tujuan dasar dari sebuah organisasi yang disebut sebagai posisi terdepan. posisi yang mendukung di alam dan hanya langsung bagi tujuan dasar organisasi disebut posisi staff. karena salah satu tujuan dasar organisasi ini adalah untuk menghasilkan,mereka yang terlibat langsung dalam produksi memegang posisi lini. meskipun akuntan manajemen,seperti pengendali dan manajer akuntansi biaya, dapat menggunakan pengaruh yang besar dalam organisasi, mereka tidak memiliki otoritas atas para manajer di area produksi. manajer di posisi lini adalah orang-orang yang menetapkan kebijakan dan membuat keputusan yang berdampak produksi. Namun, dengan memasok dan menafsirkan informasi akuntansi, akuntan manajemen dapat memiliki masukan yang signifikan ke dalam kebijakan dan keputusan. Sebagai Chief Accounting Officer, controller memiliki tanggung jawab untuk kebutuhan akuntansi baik internal dan eksternal. biaya ini mungkin termasuk tanggung jawab langsung untuk audit internal, akuntansi biaya, akuntansi keuangan (termasuk laporan SEC danlaporan keuangan). sistem akuntansi (termasuk analisis, desain, dan pengendalian internal), dan pajak.tugas dan organisasi kantor pengontrol bervariasi dari perusahaan ke perusahaan. misalnya, di beberapa perusahaan, departemen internal audit dapat melaporkan langsung kepada wakil presiden keuangan: sama, departemen sistem dapat melaporkan langsung kepada wakil presiden keuangan.

Sarbanes-Oxley Act tahun 2002 Pada Juni 2002, kongres melewati Sarbanes-Oxley Act. Undang-undang ini disahkan dalam menanggapi runtuhnya Enron dan penipuan sekuritas dan kesalahan akuntansi yang berhubungan dengan perusahaan seperti WorldCom, Adelphia, dan health south. Sarbanes Oxley Act didirikan pengawas pemerintah lebih kuat dan peraturan perusahaan publik di Amerika Serikat. Sox berlaku untuk perusahaan publik, perusahaan yang menerbitkan saham diperdagangkan di bursa saham AS. Bagian utama dari sox termasuk pembentukan dewan pengawasan akuntansi perusahaan publik, independensi auditor ditingkatkan, memperketat peraturan tata kelola perusahaan,kontrol terhadap manajemen, dan manajemen / auditor penilaian controls. Sox internal perusahaan juga menyebabkan meningkatnya perhatian terhadap etika perusahaan, dan ini dibahas dalam bagian berikutnya. penting, perusahaan swasta, badan nirlaba, dan lembaga pemerintah atau badan yang tidak tercakup oleh sox dan tidak tunduk untuk mengontrol PCAOB. Namun, entitas ini telah dipengaruhi oleh sox melalui hubungan mereka dengan konstituen dan dewan direksi mereka. Khususnya, scrutinity intens pengendalian internal di bawah sox adalah fitur yang banyak ingin melihat entitas nirlaba diterapkan. Pengendalian internal adalah proses dimasukkan ke dalam tempat oleh manajemen dan dewan dari pengendalian internal adalah proses langsung dimasukkan ke dalam tempat oleh manajemen dan dewan direksi untuk memastikan bahwa tujuan yang dicapai dalam bidang efektivitas dan efisiensi operasi, reability pelaporan keuangan , dan kepatuhan dengan hukum yang berlaku dan regulasi. Manajemen akuntansi dan etika conduct Hampir semua praktek manajemen akuntansi dikembangkan untuk membantu manajer dalam memaksimalkan profits. Tujuan maksimisasi keuntungan harus dibatasi oleh persyaratan bahwa keuntungan dicapai berpikir berarti hukum dan etika. Sementara ini selalu menjadi asumsi implisit accouting manajemen, asumsi harus dibuat eksplisit. untuk membantu mencapai ini, pertimbangan, tujuan eksplisit banyak masalah dalam kekuatan teks isu-isu etis. Perilaku etis Perilaku etis melibatkan tindakan memilih yang "benar" "benar" dan "hanya" perilaku kita bisa ber benar atau salah dapat tepat atau tidak tepat, dan keputusan yang kita buat bisa adil atau tidak adil. Nilai-nilai inti sepuluh dimaksud dalam kutipan berikut: jujur, integritas, janji, kesetiaan, keadilan, merawat orang lain, menghormati orang lain, citizenship bertanggung jawab, mengejar exellence, akuntabilitas

Kodeetik perusahaan dan SOX Dengan Sarbanes-OxleyAct mensyaratkan bahwa pejabat senior perusahaan keuangan dikenakan kode etik atau bahwa perusahaan harus mengungkapkan secara terbuka bahwa mereka tidak. Karena tidak ada perusahaan yang ingin mengatakan secara terbuka bahwa adalah CEO atau CFO tidak tunduk pada kode etik, perusahaan tidak hanya memiliki kode etik, kodekode yang berlaku untuk pejabat perusahaan atas. dalam prakteknya, perusahaan telah mengembangkan kode etik, sering disebut kode etik, yang berlaku untuk semua karyawan mereka. SOX memberikan perlindungan kepada mereka yang meniup peluit pada perbuatan keuangan atau laporan keuangan palsu. perusahaan harus membentuk mekanisme melalui mana karyawan dan stakeholder lainnya dapat melaporkan kesalahan suscpect. Standar etika untuk akuntan manajemen organisasi umumnya menetapkan standar perilaku bagi para manajer dan karyawan. Asosiasi profesional juga menetapkan standar etika. misalnya, lembaga akuntan manajemen telah menetapkan standar etika untuk akuntan manajemen, pada tahun 2005, IMA mengeluarkan pernyataan direvisimenguraikan standar etika untuk akuntan manajemen. disebut "Pernyataan praktek profesional etis,"pernyataan direvisi dirancang untuk sesuai dengan ketentuan Sarbanes Oxley Act 2002 dan untuk memenuhi kebutuhan global anggota internasional IMA itu. Kegagalan anggota untuk mematuhi standar berikut dapat mengakibatkan tindakan disipliner. Sertifikasi Berbagai bentuk sertifikasi yang tersedia untuk akuntan manajemen. kita secara singkat akan menjelaskan tiga jenis utama; sertifikat dalam manajemen akuntansi, sertifikat dalam akuntansi publik, dan sertifikat dalam audit internal. sertifikasi masingmasing menawarkan keuntungan tertentu untuk seorang akuntan manajemen. dalam setiap kasus, pemohon harus memenuhi persyaratan pendidikan dan pengalaman tertentu dan lulus ujian kualifikasi untuk menjadi bersertifikat, dengan demikian, ketiga sertifikasi memberikan bukti bahwa pemegangnya telah mencapai tingkat minimum kompetensi profesional. CMA Pada tahun 1974, lembaga manajemen akuntan (IMA) mensponsori sertifikasi baru yang disebut sertifikat dalam akuntansi manajemen. sertifikat ini dirancang untuk memenuhi kebutuhan spesifik dari akuntan manajemen. bersertifikat akuntan manajemen (CMA) telah lulus ujian kualifikasi yang ketat, telah bertemu dengan persyaratan pengalaman, dan berpartisipasi dalam melanjutkan pendidikan. salah satu persyaratan kunci untuk memperoleh CMA adalah melewati ujian kualifikasi.

empat bidang ditekankan: (1) ekonomi, keuangan, dan manajemen masalah (2) akuntansi dan pelaporan keuangan,(3) pelaporan manajemen, analisis, dan perilaku, dan (4) analisis keputusan dan bagian informasi system. Untuk pemeriksaan, mencerminkan kebutuhan akuntansi manajemen dan menggaris bawahi pengamatan sebelumnya bahwa akuntansi manajemen memiliki lebih dari sebuah rasa inter disipliner dibandingkan daerah lain akuntansi. salah satu tujuan utama dari CMA adalah untuk menetapkan akuntansi manajemen sebagai suatu disiplin, diakui profesional, terpisah dari profesi akuntan publik. CPA Sertifikat dalam akuntansi publik adalah sertifikasi tertua dan paling terkenal di bidang akuntansi,tujuannya adalah untuk memberikan kualifikasi profesional minimal untuk auditor eksternal. tanggung jawab auditor eksternal adalah untuk memberikan jaminan mengenai keandalan laporan keuanganperusahaan. akuntan publik bersertifikat (BPA) untuk melayani sebagai auditor.CPA eksternal harus lulus ujian nasional dan dilisensikan oleh negara di mana mereka berlatih. meskipun sertifikat akuntan publik tidak memiliki orientasi manajemen akuntansi, itu dipegang oleh akuntan manajemen banyak. CIA Sertifikasi lain yang tersedia bagi akuntan internal adalah ceritificate dalam audit internal. kekuatan yang mengarah pada penciptaan sertifikasi ini pada tahun 1974 mirip dengan yang menghasilkan CMA. Audit internal audit eksternal berbeda dari dan akuntansi manajemen, dan auditor internal banyak merasa perlu untuk sertifikasi khusus. auditor internal ceritified (CIA) telah melewati pemeriksaan komprehensif yang dirancang untuk memastikan kompetensi teknis dan telah memperoleh dua tahun pengalaman.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->