P. 1
AMDAL MX Mall

AMDAL MX Mall

|Views: 894|Likes:
Published by Nur Ratih
tinjauan pustaka dan pembahasan
tinjauan pustaka dan pembahasan

More info:

Published by: Nur Ratih on Jun 19, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/17/2013

pdf

text

original

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 AMDAL ( Analisis Mengenai Dampak Lingkungan) 2.1.

1 Pengertian AMDAL AMDAL ( Analisi Mengenai Dampak Lingkungan) merupakan kajian dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup, dibuat pada tahap perencanaan, dan digunakan untuk pengambilan keputusan. AMDAL diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 27 tahun1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Peraturan pemerintah tentang AMDAL secara jelas menegaskan bahwa AMDAL adalah salah satu syarat perijinan, dimana para pengambil keputusan wajib mempertimbangkan hasil studi AMDAL sebelum memberikan ijin rencana usaha. Undang-Undang No. 4 Tahun 1982 Pasal 1 menyatakan : “ Analisi mengenai dampak lingkungan adalah hasil studi mengenai dampak suatu rencana usaha / pembangunan terhadap lingkungan hidup. keputusan”. Keharusan membuat AMDAL merupakan cara yang efektif untuk memaksa para pemilik proyek untuk memperhatikan kualitas lingkungan sekitar, tidak hanya memikirkan keuntungan proyek sebesar mungkin tanpa memperhatikan dampak lingkungan yang timbul. 2.1.2 Peraturan Pemerintah Mengenai AMDAL Pembangunan Mall di Kota Malang
1) Pasal 3 Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2007 tentang Penataan dan

Pembinaan Pasar Tradisional, Pusat Perbelanjaan dan Toko Modern, perlu menyesuaikan Peraturan Daerah Kota Malang Nomor 12 Tahun 2001 tentang Pengaturan Usaha dan Pemungutan Retribusi di Bidang Industri dan Perdagangan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Daerah Kota Malang Nomor 11 Tahun 2007;
2) Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2007 tentang Penataan dan Pembinaan Pasar

Tradisional, Pusat Perbelanjaan dan Toko Modern;
3) Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 11 Tahun 2006 tentang Jenis

Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Dilengkapi dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup ( AMDAL);

4) Peraturan Daerah Kota Malang Tahun 2010 Pasal 89 Ayat 1-6 Tentang

Pengelolaan Dampak Lingkungan Hidup KEBISINGAN Pasal 89 1. Baku Tingkat Kebisingan harus memenuhi ketentuan–ketentuan sebagai berikut: a. Salah satu dampak dari usaha atau kegiatan yang dapat mengganggu kesehatan manusia, makhluk lain dan lingkungan adalah akibat tingkat kebisingan yang dihasilkan; b. Baku tingkat kebisingan untuk kenyamanan dan kesehatan wajib mengikuti ketentuan dalam standar teknis yang berlaku; c. Syarat-syarat kebisingan diatur berdasarkan zonasinya, sebagai berikut: Zona A yang diperuntukkan bagi : Tempat Penelitian, Rumah Sakit, Tempat Perawatan Kesehatan atau Sosial dan sejenisnya. Zona B yang diperuntukkan bagi : Perumahan, Tempat Pendidikan, Rekreasi dan sejenisnya. Zona C yang diperuntukkan bagi : Perkantoran, Perdagangan, Pasar dan sejenisnya. Zona D yang diperuntukkan bagi : Industri, Pabrik, Stasiun Kereta Api, Terminal Bus dan sejenisnya. Tingkat kebisingan Zona A, B, C dan D harus memenuhi syaratsyarat kebisingan seperti tertera pada Tabel Baku Mutu Kebisingan berikut ini: TABEL BAKU MUTU KEBISINGAN No ZONA Tingkat Kebisingan dB (A) Maksimum yang 1 2 3 4 A B C D Dianjurkan 35 45 50 60 Maksimum yang diperbolehkan 45 55 60 70

2. Dampak Lingkungan bagi usaha atau kegiatan yang mensyaratkan baku tingkat kebisingan lebih ketat dari ketentuan, maka untuk usaha atau kegiatan tersebut berlaku baku tingkat kebisingan sebagaimana disyaratkan oleh analisis mengenai dampak lingkungan atau ditetapkan oleh ahli yang memiliki sertifikasi sesuai; 3. Pengelolaan Dampak Lingkungan harus memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai berikut: a. Setiap kegiatan dalam bangunan dan atau lingkungannya yang mengganggu dan menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan harus dilengkapi dengan AMDAL sesuai ketentuan yang berlaku; b. Setiap kegiatan dalam bangunan dan atau lingkungannya yang menimbulkan dampak tidak penting terhadap lingkungan atau secara teknologi sudah dapat dikelola dampak pentingnya, tidak perlu dilengkapi dengan AMDAL, tetapi diharuskan melakukan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) sesuai ketentuan yang berlaku; c. Kegiatan yang diperkirakan mempunyai dampak penting terhadap lingkungan adalah bila rencana kegiatan tersebut akan: • Menyebabkan perubahan pada sifat-sifat fisik dan atau hayati lingkungan, yang melampaui baku mutu lingkungan menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku; • • Menyebabkan perubahan mendasar pada komponen lingkungan yang melampaui kriteria yang diakui, berdasarkan pertimbangan ilmiah; Mengakibatkan spesies-spesies yang langka dan atau endemik, dan atau dilindungi menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku terancam punah atau habitat alaminya mengalami kerusakan; • Menimbulkan kerusakan atau gangguan terhadap kawasan lindung (hutan lindung, cagar alam, taman nasional, suaka margasatwa dan sebagainya) yang telah ditetapkan menurut peraturan perundang-undangan; • • • Merusak atau memusnahkan benda-benda dan bangunan peninggalan sejarah yang bernilai tinggi; Mengubah atau memodifikasi areal yang mempunyai nilai keindahan alami yang tinggi; Mengakibatkan/menimbulkan konflik atau kontroversi dengan masyarakat, dan atau pemerintah. d. Kegiatan yang meliputi:

• Penataan jalan tidak dapat terpisahkan dari penataan pedestrian, penghijauan dan ruang ter b u k a um um ; • Penataan ruang jalan dapat sekaligus mencakup ruang-ruang antar bangunan yang tidak hanya terbatas dalam Rumija, dan termasuk untuk penataan elemen lingkungan, penghijauan, dan lain-lain; • Pemilihan bahan pelapis jalan dapat mendukung pembentukan identitas lingkungan yang dikehendaki, dan kejelasan kontinuitas pedestrian. • Kegiatan yang sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf d angka 1, 2 dan 3 pasal ini merupakan kegiatan yang berdasarkan pengalaman dan tingkat perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mempunyai potensi menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan hidup. 4. Ketentuan Pengelolaan Dampak Lingkungan dari jenis-jenis kegiatan pada pembangunan bangunan gedung dan atau lingkungannya yang wajib AMDAL adalah sesuai Ketentuan Pengelolaan Dampak Lingkungan yang berlaku; 5. Ketentuan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) jenis-jenis kegiatan pada pembangunan bangunan gedung dan atau lingkungannya yang harus melakukan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) adalah sesuai ketentuan yang berlaku; 6. Persyaratan Teknis Pengelolaan Dampak Lingkungan harus memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai berikut: a. Untuk mendirikan bangunan yang menurut fungsinya menggunakan, menyimpan atau memproduksi bahan peledak dan bahan-bahan lain yang sifatnya mudah meledak, dapat diberikan ijin apabila: • Lokasi bangunan terletak di luar lingkungan perumahan, atau berjarak tertentu dari jalan umum, jalan kereta api dan bangunan lain di sekitarnya sesuai rekomendasi dinas teknis terkait; • • Bangunan yang didirikan harus terletak pada jarak tertentu dan batas-batas pekarangan atau bangunan lainnya dalam pekarangan sesuai rekomendasi dinas terkait; Bagian dinding yang terlemah dari bangunan tersebut diarahkan ke daerah yang paling aman. b. Bangunan yang menurut fungsinya menggunakan, menyimpan atau memproduksi bahan radioaktif, racun, mudah terbakar atau bahan lain yang berbahaya, harus dapat menjamin keamanan, keselamatan serta kesehatan penghuni dan lingkungannya;

c.

Pada bangunan yang menggunakan kaca pantul pada tampak bangunan, sinar yang

dipantulkan tidak boleh melebihi 24% dan dengan memperhatikan tata letak serta orientasi bangunan terhadap matahari; d. Bangunan yang menurut fungsinya memerlukan pasokan air bersih dengan debit > 5 liter/detik atau > 500 m³ /hari dan akan mengambil sumber air tanah dangkal atau air tanah dalam (deep well) harus mendapat ijin dari Dinas terkait yang bertanggung jawab serta menggunakan hanya untuk keperluan darurat atau alternatif dari sumber utama PDAM; e. Guna pemulihan cadangan air tanah dan mengurangi debit air harian, maka setiap tapak bangunan gedung harus dilengkapi dengan bidang resapan yang ukurannya disesuaikan . f. Apabila bangunan yang menurut fungsinya akan membangkitkan LHR > 60 SMP per 1000 ft² luas lantai, maka rencana teknis sistem jalan akses keluar masuk bangunan gedung harus mendapat ijin dari Dinas Teknis yang berwenang. 2.3.3 Dampak Positif dan Dampak Negatif Tentang Pembangunan Mall • Dampak Positif 1. Mall memberikan peningkatan pendapatan negara dalam bentuk pajak, karena adanya aktivitas ekonomi disitu. Aktivitas ekonomi yang terjadi juga bukanlah main-main karena faktor penggerak transaksi kaum urban yang datang ke mall sudah tentu didominasi kalangan menengah ke atas. Sejatinya mereka bisa mengeluarkan lebih dari 100rb rupiah untuk setiap kedatangan mereka ke pusat perbelanjaan (akumulasi dari parkir, belanja, makan dan minum, atau kegiatan lain seperti nonton bioskop). 2. Setiap pendirian mall berarti penyerapan tenaga kerja baru. Setiap pertumbuhan ekonomi sebesar 1% hanya mampu menyerap tenaga kerja sebanyak 250.000 – 300.000 orang tenaga kerja. Masih belum bisa menutupi angka jumlah pengangguran sebanyak 10 juta orang lebih di Indonesia. Pertanyaannya adalah, tenaga kerja manakah yang akan diserap oleh Mall? Tenaga kerja penduduk dengan KTP DKI Jakarta? Ataukah tenaga kerja Bodetabek yang notabene akan menambah jumlah komuter ke Ibukota? 3. Mall adalah sebuah lambang pengakuan. Pengakuan dari pihak-pihak; terutama tenant (terlebih jika tenant berasal dari luar negeri) bahwa iklim investasi di Indonesia baik. Menurut indeks investasi dunia, Indonesia masuk dalam peringkat 17 negara yang dapat dijadikan tempat berinvestati. Menyusul kenaikan harga IHSG yang nyaris menembus angka 3000, adalah indikasi-indikasi lain yang menunjukkan bahwa secara makro, negara ini memiliki fundamental ekonomi yang kuat.

Dampak Negatif

1. Semakin sulit mendapatkan Ruang Terbuka Hijau (RTH), seperti daerah resapan air atau taman sehingga pada gilirannya akan menyebabkan banjir. Dampak sosial dari pembangunan mall adalah warga akan terbius menjadi warga yang konsumtif dan menghabiskan waktunya dimall, kalau sang warga punya kemampuan finansial yang baik untuk belanja di mall mungkin tidak terlalu masalah, akan tetapi jika sang warga tak punya uang yang cukup, maka yang akan terjadi adalah angka kriminalitas yang akan semakin tinggi. Seperti pencopetan, penjambretan, perampokan dll. Dalam konsep teori pembangunan perkotaan, yang seharusnya menjadi tempat berkumpul warga kota adalah taman atau area terbuka, namun karena keterbatasan dana dari pemerintah daerah untuk membangun taman baru dan perawatan taman yang telah ada maka mereka sulit mendapatkan taman atau lahan yang enak dikunjungi. Warga kota merasakan taman yang tidak terawat,kotor, kumuh. Ada hal menarik di balik pertumbuhan mall yang meningkat yaitu karena warga kota kehilangan tempat untuk sekedar berkumpul maka mal-mall jadi satu-satunya tempat untuk ajang berkumpul dan interaksi antar warga kota. 2. Tersingkirnya satu persatu pasar tradisional yang pada gilirannya mematikan aktifitas pedagang tradisional pribumi. Jumlah pedagang tradisional semakin hari semakin berkurang akibat kalah bersaing dengan pasar modern yang memberi kenyamanan yang lebih. Sebagai catatan dari 37 pasar tradisional yang ada di kota bandung hanya ada dua pasar yang tingkat huniannya diatas 75%, sisanya hanya mempunyai tingkat hunian dibawah 50%. Menurut survei yang dilakukan di kota bandung, saat ini jumlah pedagang tradisional yang masih giat beraktifitas adalah sekitar 9800 pedagang, jauh dibawah perkiraan tahun 2007 yang masih sekitar 13000 pedagang yang masih aktif, berbanding terbalik dengan pertumbuhan mall. Sepanjang tahun 2009 berdasarkan survei, jumlah pertumbuhan mall di kota bandung sekitar 31,4% . Perkembangan jumlah mall yang tak terkendali menyebabkan penurunan jumlah pasar tradisional. Perbandingan setiap satu mall berdiri maka 100 pedagang dan warung akan gulung tikar.

Disamping itu alasan masyarakat enggan untuk ke pasar tradisional adalah karena kondisi pasar tradisional yang tidak nyaman, kotor, tidak bersih yang menyebabkan orang lebih memilih ke supermarket atau mall yang dari sisi kenyamanan jelas lebih baik. 3. Kemacetan yang akan melanda jalan-jalan sekitar tempat mall berada. Yang pada gilirannya membuat stag beberapa ruas jalan. (Sumber : www.google.com)

BAB III Pembahasan

3.1 AMDAL ( Analisa Mengenai Dampak Lingkungan) @MX Mall Malang
1. Semakin berkurangnya Ruang Terbuka Hijau (RTH)

Pada kondisi sebelum di bangunnya @MX Mall, RTH (Ruang Terbuka Hijau) di sekitar kawasan @MX Mall Malang sangat kurang. Hal itu disebabkan telah adanya bangunan Matos yang secara tidak langsung mengurangi RTH di sekitar kawasan tersebut. Kemudian setelah dibangun @MX Mall, RTH dikawasan tersebut semakin berkurang. Semakin berkurangnya RTH di kawasan tersebut, maka daerah resapan air atau taman pun juga tidak mewadahi sehingga pada gilirannya akan menyebabkan banjir di sekitar kawasan tersebut.
2. Munculnya Lahan Parkir Liar

Kawasan @MX Mall merupakan kawasan yang sangat padat pengunjung karena telah adanya Matos (Malang Town Squre) sehingga pembangunan @MX Mall ini juga secara tidak langsung memunculkan lahan parkir liar yaitu parkir motor di sepanjang jalan @MX Mall terutama pada hari libur. Karena padatnya pengunjung dan juga saat ini adanya pembangunan baru yaitu Condotel yang mengambil lokasi lahan parkir @MX Mall sebelumnya, maka lahan parkir terutama parkir motor semakin berkurang. Berkurangnya lahan parkir tersebut dan tidak adanya keseimbangan antara luas lahan parkir dan kepadatan pengunjung yang datang maka mengakibatkan munculnya lahan parkir liar tersebut 3. @MX Mall berada disekitar kawasan Pendidikan Kawasan sekitar @MX Mall merupakan kawasan pendidikan, dimana kawasan tersebut terdapat banyak bangunan sekolah, antara lain Universitas Brawijaya, Universitas Negeri Malang, SMAN 8 Malang, SMA Brawijaya, SMP Laboratorium.Sehingga dengan di bangunnya @MX Mall di kawasan pendidikan, memberikan dampak negatif yang besar terhadap lingkungan sekitar. Letak bangunan di

yang berada di kawasan pendidikan, telah mempengaruhi para pelajar dan mahasiswa yang ada disekitar dapat bergaul dengan bangunan tersebut.

4. Pembangunan condotel di @MX Mall Masalah baru yang muncul pada bangunan @MX Mall ini yaitu, di bangunnya Condotel di belakang @MX Mall yang menyebabkan jalan di sepanjang @MX Mall menjadi rusak karena banyaknya kendaraan proyek yang keluar masuk. Padahal pada kondisi eksisting jalan di sepanjang @MX Mall cukup sempit untuk dilewati kendaraan proyek.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->