P. 1
spesifikasi pekerjaan rumah dua lantai

spesifikasi pekerjaan rumah dua lantai

|Views: 130|Likes:
Published by Edy Rohmad

More info:

Published by: Edy Rohmad on Jun 20, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/17/2012

pdf

text

original

BAB III SPESIFIKASI PERENCANAAN

Tugas: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. a. b. c. d. e. f. g. h. i. Volume pekerjaan Daftar harga satuan dan upah Analisa harga satuan dan upah Daftar harga satuan pekerjaan Rencana anggaran biaya Penjadwalan/ schedulling menggunakan MS Projeck Wilayah kategori Durasi pelaksanaan Daya listrik Spesifikasi bahan Penutup atap Kayu kusen Kusen pintu Penutup plafond Keramik (40x40) Cat tembok Peralatan listrik : genting beton : jati : jati : gypsum : royal :dulux : broco : 3 (tiga) : 150 hari : 1300 watt

Sarana air PDAM : pipa wafin Sanitasi / kran dll : INA

Standard yang digunakan: 1. SNI tentang tatacara perhitungan analisis harga satuan untuk rumah tinggal tahun 2008. 2. Daftar harga satuan / BOW dari Dinas Pekerjaan Umum PEMKAB PURBALINGGA yang terbaru. 3.1 Pekerjaan persiapan 1. Pembersihan atau persiapan lahan

Lahan yang akan dibangun sebuah bangunan dibersihkan terlebih dahulu dari pohonpohon dan akarnya, semak-semak, rumput dan semua hal yang dapat mengganggu pekerjaan. 2. Pengukuran dan pemasangan bowplank Bouwplank merupakan papan kayu sebagai pembatas lahan pekerjaan. Bouwplank dipasang mengikuti bentuk lahan yang akan dibangun dengan jarak ±1 m dari galian pondasi.

3.2 Pekerjaan galian, urugan dan fondasi batu kali Galian tanah untuk fondasi dilakukan dengan lebar lantai kerja fondasi,lereng galian kiri dan kanan di buat tegak lurus (sesuai gambar), untuk kedalaman galian sebesar 0.9 m. Jika didalam galian terdapat akar-akar kayu dan bagian tanah yang gembur, maka bagian ini harus dilakukan semua dari dasar galian lubang yang terjadi diisi atau ditutupi lapis demi lapis dan disiram air sampai jenuh hingga mencapai permukaan yang diinginkan. Pada fondasi lajur atau fondasi bukan struktur pada dasar galian fondasi diisi dengan urugan pasir 5-10 cm dan diats urugan pasir tersebut dipasang dengan batu kosong setebal 10 cm sesuai gambar.Fondasi mengunakan struktur bukan batu kali dan memakai adukan 1:3:10 adukan harus membungkus batu kali sedemikian rupa sehingga tidak ada bagian yang keropos.Sebelum fondasi bukan struktur, dipasang terlebih dahulu dibuat profil-profil fondasi dari kayu kamper setinggi patok galian yang dibentuk dan ukurannya sesuai dengan potongan gambar fondasi. Bahan untuk fondasi bukan struktur menggunakan batu yang baik dan tidak keropos pada pertemuan antar fondasi,slof,dan kolom harus disediakan stek-stek tulangan yang tertahan dengan baik pada fondasi sedalam 20 cm dengan diameter dari jumlah fondasi besinya sesuai dengan tulangan beton tersebut. Untuk satu dan lain hal disesuaikan dengan keadaan pekerjaan konstruksinya harus memperlihatkan syarat-syarat yang berlaku. 3.2 Pekerjaan beton bertulang A. Dalam pemakaian bahan bahan beton, maka sebelum karakter harus dibuat mix design yang persyaratannya sesuai dengan peraturan beton di Indonesia (PBI) 2002, hasilnya menjelaskan : 1. Asal bahan untuk campuran.

2. Komposisi campuran. 3. Mutu beton rencana. 4. Nilai air dalam semen Dalam segala hal, bahan bahan yang digunakan harus memenuhi kriteria sebagia berikut : 1. Semen portland Semen portland yang digunakan harus jenis I menurut peraturan semen portland Indonesia (NI8) semen harus ditempat kerja dalam kondisi baik, serta dalam kantong asli. 2. Agreat (pasir,kerikil, batu pecah) Dapat menggunakan agregat alami atau buatan. 3. Air Harus menggunakan air bersih tidak mengandung zat perusak beton. 4. Baja tulangan Harus baik dan bahannya di atur/diakui atas biaya kontraktor. 5. Acuan 1. Bahan acuan dapat dilihat, terbuat dari papan kayu kelas II yang cukup kering dan tebal minimal 3 cm, atau panel-panel. Playwood baru berukuran 1,2. 2,4 cm dengan tebal minimal 12 mm. 2. Pemasangan bekisting harus rapi dan kaku sehingga setelah di bongkar memberi bidang yang rata dan hanya memerlukan sedikit penghalusan celehceleh antara papan harus cukup rapat, sehingga pengecoran tidak adukan yang keluar. 3. Sebelum pengecoran, sisi dalam bekisting harus disiram air dan bebas dari kotoran atau benda lain yang tidak diperlukan 4. Tiang penyangga di buat dari bambu dan kayu. B. Macam pekerjaan Konstruksi beton untuk pekerjaan: ring,balok, sloof, dan kolom C. Persyaratan pelaksanaan 1. Pelaksanaan pc dan agregat halus dengan kotak kotak takaran yang sama dengan komposisi yang sesuai dengan mix design. 2. Banyaknya air untuk campuran beton harus ditentukan sedemikian rupa sehingga tercapai sifat dan mudah dikerjakan sesuai hasil mix dessign. 3. Pengadukan. Pengangkutan, pengecoran, pemadatan dan perawatan beton harus dilaksanakan dengan baik (PBI 2002) 4. Pembongkaran acuan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan PBI 2002 5. Dimensi beton yang dimaksud dalam gambar adalah ukuran pada saat pengecoran beton.

3.3 Pekerjaan bekisting Bekisting untuk pekerjaan beton pada bangunanmenggunakan kayu taun, kayu bekisting harus dibersihkan dari kotoran dan disiram air hingga basah semua. Tulangan dan sengkang tdak boleh mendekat pada bekisting atau tumpuan lain. Untuk itu harus dibuat ganjal dari balok tahu. Tahu beton denan agregat pemasangan sesuai dengan PBI 2002. 3.4 Pemasangan pasangan batu A. Bahan 1. Semen portland/pt Semen yang digunakan untuk pekerjaan batu pasang dan plesteran sama dengan yang digunakan untuk pekerjaan beton. 2. Kapur Kapur yang digunakan berkualitas baik, semua kapur di padankan dari pekerjaan. Tempat penimbunan kapur harus ditutup dengan rapat agar tidak kehujanan dan di tempatkan agak tinggi dari enangan air hujan. 3. Semen merah Semen merah harus bersih dari kotoran tidak bercampur dengan tanah dan pasir. 4. Pasir Pasir digunakan sama dengan pasir untuk pekerjaan beton. 5. Air Air yang digunakan sama dengan air untuk pekerjaan beton. 6. Batu bata merah Batu bata merah yang digunakan harus mempunyai rusuk yang tajam dan siku yang datar, tidak menunjukan retak-retak, pembakaran harus matang, batu bata harus sama dengan perunit bangunan. B. Macam Pekerjaan Adukan untuk pasangan dan plesteran dibuat dengan perbandingan : 4. Perbandingan 1 pc : 6 ps Digunakan untuk campuran semen dan pasir pada plesteran batu bata yang tidak kedapr air. 5. Perbandingan 1 pc : 3 ps Digunakan untuk campuran semen dan pasir pada pasangan batu belah dinding batu bata yang kedap air (trasram) yang digunakan untuk pasangan ubin dan keramik. 6. Perbandingan 1 pc : 8 ps Digunakan untuk campuran semen dan pasir pada plesteran batu bata yang tidak kedapr air. 3.5 Pekerjaan penutup atap

1.Pekerjaan rangka atap kayu a. Rangka atap yang dimaksud adalah gording, nok, papan nok, lisplank, reng dan unsur lain sesuai gambar. b. Digunakan kayu jati yang tua, kering, dan lurus. c. Menggunakan jati ukuran 5x7 cm dipasang dengan jarak 50 cm (sesuai dengan gambar rencana). Ukuran reng digunakan kayu ukuran 3x4 cm dengan kualitas baik. Reng tersebut dipasang dengan jarak sesuai ukuran genteng yang akan dipasang (sesuai gambar). d. Seluruh lisplank kayu dari kayu jati ukuran sesuai gambar. 2. Pekerjaan penutup atap a. Bahan penutup atap dipakai atap genteng. b. Sebelum dipasang, seluruh genteng harus di seleksi baik warna, bentuk, maupun kualitasnya. c. pemasangan genteng harus menghasilkan permukaan yang baik dan rata, tidak bergelombang dan tidak bocor. d. Untuk nok atau bubungan digunakan dari bahan genteng beton. 3.6 Pekerjaan pasangan dinding bata 1. Semua dinding bata dibuat dengan tebal 0,5 batu dengan menggunakan campuran 1pc : 3kpr : 10 psr 2. Untuk semua permukaan dinding mulai dari permukaan atas sloof sampai dengan setinggi 20 cm diatas permukaan lantai dalam ruangan, dinding yang dipasang bata digunakan campuran 1pc : 3psr. Untuk dninding bata biasa digunakan adukan campuran 1pc : 3kpr : 10psr. 3. Batu bata yang digunakan adalah batu bata kualitas baik dengan ukuran sama. Batu bata yang dipotong – potong dan pecah - pecah tidak boleh dipasang kecuali pada pertemuan dengan kusen – kusen dan sebagainya. Sebelum dipasang, batu bata tersebut

harus direndam atau disiram air sampai jenuh. Batu bata bekas bongkaran tidak boleh dipakai lagi 4. Pemasangan batu bata dilakukan secaran bertahap. Tiap tahap terdiri dari batu bata merah atau setinggi 1 m, diikuti dengan cor kolom beton praktis dengan delapan tulangan pokok berdiameter 12 mm (8D12) dan dilanjutkan dengan pemasangan begel 8mm dengan jarak 200 mm (8D-200). Ditunggu sampai kuat (minimal satu hari) untuk melanjutkan pasangan berikutnya. 5. Pada atas kusen yang bentangnya lebih dari 1 m, dipasang balok Latei dengan ukuran 15x15 dan tulangan praktis, sedangkan untuk kusen yang bentangnya kurang dari 1 m, cukup dipasang rolag bata dan spesi 1 Pc : 3 Psr. 3.7 Pekerjaan Plesteran 1. Semua pasangan dinding bata merah dimana permukaannya terlihat harus diplester dengan ketentuan : a. Pasangan dinding bata 1 Pc : 3 Kpr : 10 Psr diplester dengan campuran 1 Pc : 2 Kpr : 10 Psr. b. Pasangan dinding bata 1 Pc : 3 Psr diplester dengan campuran 1 Pc : 2 Psr. c. Tebal plesteran tidak boleh kurang dari 1 cm dan tidak boleh lebih dari 2 cm. 2. Semua pekerjaan beton bertulang yang terlihat perlu diplester permukaannya dengan total plesteran tidak boleh kurang dari 1 cm dan tidak boleh lebih dari 2 cm. 3. Semua pasangan sebelum diplester harus disiram air sampai basah dan bersih dari kotoran. 4. Plesteran harus bisa menghasilkan bidang yang rata serta sponergen harus menghasilkan garis lurus. 5. Pada umumnya pengerjaan plesteran belum bisa dimulai sebelum ada perlindungan terhadap hujan dan panas atau dengan kata lain, pekerjaan ini harus bisa dimulai setelah pekerjaan pemasangan selesai. Selama 14 hari berturut – turut plesteran harus disiram air sampai rata dan bersih. 3.9 Pekerjaan Rangka Plafon Kayu

1. rangka plafon yang dipakai dibuat dari kayu meranti. Dengan ukuran dan syarat pemasangan sesuai gambar. 2. Seluruh rangka kayu diserut rata dan halus, atau lurus pada bagian bawahnya dan diserut pada kedua sisinya untuk rangka yang menempel pada tembok. Pemasangan rangka kayu dengan menggunakan system kolus yang dibuat dari reng ukuran 2x3 cm. Seluruh rangka digantung dengan baik pada plat beton dan kap. 3. Dalam pemasngan plafon, bidang permukaannya harus rata dan lurus sehingga tidak ada bagian yang bergelombang. Pada pertemuannya, garis yang terbentuk harus merupakan satu kesinambungan. 3.9 Pekerjaan penutup plafon 1. Bahan penutup plafon yang digunakan adalah eternit ukuran 100x100 cm dengan tebal 4 mm. 2. plat eternit yang digunakan adalah yang telah diseleksi dengan baik. Bentuk dan ukuran masing – masing unit harus sama, tidak ada bagian yang gompal atau cacat yang lain. 3. Penutup plafon dipasang dengan menggunakan paku yang telah dipipihkan kepalanya dengan jarak 15 cm (ukuran dan cara pemasangan sesuai gambar). Setelah eternit dipasang,bidang permukaan harus datar, lurus waterpass dan tidak bergelombang. Sambungan antar unit harus sama dan merupakan garis lurus. 4. Sebagai finishing, permukaan eternit dicat sesuai warna yang diinginkan. 5. Termasuk dalam pekerjaan ini adalah pemasangan list tepi plafon dari kayu keruing 3x3 cm 3.10 Pekerjaan perpipaan 1. Bahan a. Bahan yang dipakai harus baru, kualitas baik. b. Diameter dari semua pipa adalah diameter dalam dari lubang suatu pipa. c. Pipa wavin untuk instalasi air kotor.

d. Keran yang dipakai adalah keran INA. e. Macam macam sambungan pipa dipilih bahan sesuai jenis dan mutu. 2. Macam pekerjaan a. Menyediakan tenaga kerja, alat, bahan. b. Kontraktor harus membuat srop drawing untuk pelaksanaan. c. Pemasangan pipa dibawah dari septictank ditempatkan pada dinding luar bangunan. 3. Syarat pelaksanaan a. Pemasangan pipa. 1. semua jaringan pipa ditanam dalam tanah. 2. Sejauh mungkin harus digunakan satu laras pipa untuk menghindari sambungan, jika panjang yang dibutuhkan kurang. 3. Pipa harus dipasang pada lintasannya dan kemiringan, yang tepat dan tidak ada beban yang menindihnya. 4. Ujung – ujung dan lubang – lubang pipa harus disumbat selama pkerjaan pemasangan untuk menghindari kotoran masuk. 5. Sambungan harus baik, tidak boleh ada penghalang didalamnya. Sebelum penyam bungan, pipa harus diperiksa b.Pipa yang dipasag horizontal dan memanjang harus ditumpu. c. Pemasangan keran harus sesuai gambar. d. Jika diharuskan, system perpipaan ini harus memenuhi ketentuan dari PDAM setempat. 3.11 Pekerjaan lantai 1. Bahan lantai Keramik 40x40 kualitas 2 dipasang pada lantai sesuai dengan gambar \rencana.untuk kamar mandi atau wc dipakai ubin PC abu – abu ukuran 20x20 cm dengan plint, plesteran

plint masuk ke dinding setinnggi 10 cm dari permukaan atas ubinkeramik. Pemasangan ubin dengan menggunkan adukan 1 PC : 3 Psr, semen Portland dipasang diatas pasir (dipadatkan) setebal 3 cm. Sebelum dipasang, keramik disiram air dulu sampai jenuh. Pasir yang digunakan adalah yang memenuhi syarat. Pemasngan ubin harus menghasilkan bidang yang rata, bebas retak dan patah dan tidak goyah. Ubin yang goyah harus diangkat dan dipasang lagi dengan kua. Lantai dicuci dengan air semen putih, sedemikian rupa sehingga semen mengisi seluruh alur – alur sambungan dengan jenuh. 2. Cara pelaksanaan Ubin keramik dipasang dengan 1 PC : 3 Psr juga pada tiap dan lantai kamar mandi atau WC dengan adukan 2pc : 3psr. Tebal adukan kurang lebih 8 cm atau 2 cm untuk ubin yang dipasang diatas lapisan pasir yang dipadatkan, celah antar ubin 2 mm. Setelah pemasangan selesai, disiram dengan pasta semen. 3. Pemotongan ubin keramik harus dihindarkan. Jika terpaksa dilakukan, pemotongan dilakukan dengan hati – hati dan menggunakan alat pemotong. 3.12 Pekerjaan kusen kayu 1. Untuk kusen pintu dan jendela menggunakan kayu jati dengan bentuk dan ukuran sesuai dengan gambar. 2. Kusen dibuat sesuai gambar dengan menggunakan sambungan biasa. Bila kusen dibuat diluar tempat pekerjaan, kusen tidak boleh diikat terlebih dahulu. Penyetelan kusen – kusen harus dijaga agar kusen yang tidak kelihatan tidak cacat. Kayu penyokong sementara tidak boleh dipakukan pada bidang – bidang luar kusen. 3. Setelah kusen terpasang, bidang permukaan kusen harus di waterpass. 3.13 Pekerjaan Pintu 1. Rangka daun pintu menggunakan kayu jati dengan ukuran dan cara pemasangan sesuai gambar. Kayu yang digunakan harus bermutu baik dan dipasang menggunakan lem kayu. 2. Penutup pintu yang digunakan adalah kayu jati dengan ukuran motif, dan warna sesuai dengan keinginan. Setelah penutup terpasang, bidang permukaan rata.

3. Khusus daun pintu kamar mandi / WC, pada bagian dalamnya dipasang pelapis berupa triplek setebal 3 mm. 4. Seluruh permukaan pintu dicat. 3.14 Pekerjaan daun pintu dan jendela kaca rangka kayu 1. Rangka daun pintu dan jendela kaca menggunakan kayu jati dengan bentuk dan ukuran sesuai gambar. 2. Kayu rangka daun pintu/jendela yang dipasang adalah yang telah diseleksi dengan baik, bentuk, dan ukurannya harus sama. 3. Rangka – rangka daun pintu/jendela tersebut distel dengan menggunakan system pen dan lubang sedemikian rupa sehingga rapi dan kuat. 3.15 Pekerjaan kunci dan engsel 1. Untuk daun pintu kamar mandi/WC dilengkapi kunci tangan 1 buah. 2. Untuk seluruh pekerjaan daun pintu digunakan engsel 3 buah untuk setiap pintu, pemasangannya dengan menggunakan sekrup kembang dengan warna yang sama dengan engsel. 3. Untuk grendel jendela dipakai tipe penutup langsung. 4. Untuk kait angin dipakai tipe ulir yang dapat difusingkan sebagai pengunci. 3.16 Pekerjaan kaca 1. Kaca yang dipasang adalah kaca yang telah diseleksi dengan baik, dimana kaca harus terbebas dari segala cacat. Permukaan kaca harus flat (rata) dan tidak bergelombang. 2. Pemasangan kaca harus diberikan toleransi untuk kemungkinan mengembang dan menyusut dan memberi bahan – bahan perekat yang elastic. 3. Pemberian tanda – tanda pada kaca dengan kapur tidak diperbolehkan. 3.17 Pekerjaan Cat 1. Bahan Cat

a. Pengertian cat meliputi cat – cat antara lain pada bidang – bidang tembok luar. b. Cat – cat yang dibutuhkan atau didatangkan harus dalam keadaan utuh dan terdapat segel yang utuh. c. Pelamir dan dempul untuk pekerjaan cat tembok menggunakan cat dulux dan kayu menggunakan cat meni. d. Bahan pengencer yang digunakan dari produk pabrik cat tersebut yang diencerkan. 2. Macam Pekerjaan a. Mengecat dengan cat tembok semua bidang eksterior dan interior sesuai dengan gambar. b. Memeni dengan cat meni. 3. Cara Pelaksanaan Bidang yang akan dicat sebelumnya harus dibersihkan terlebih dahulu dengan cara menggosok dengan memakai kain yang dibasahi dengan air. Setelah didempul pada tempat yang berlubang sehingga permukaan rata dan kemudian dicat paling sedikit dua kali dengan roller. 3.18 Pekerjaan instalasi listrik 1. Yang dimaksud dengan pekerjaan instalasi listrik adalah pemasangan instalasi dalam bangunan yaitu stop kontak dan lain – lain termasuk penyambungan dari PLN. 2. Pelaksanaan pekerjaan listrik harus oleh badan usaha yang terdaftar sebagai inhalator yang mendapat pengesahan dari PLN. 3. Pekerjaan dilakukan sesuai dengan ketentuan yang ada pada VDE atau DIN dan peraturan umum instalasi yang dikeluarkan PLN. 4. Kontraktor wajib menyiapkan gambar kerja (shop-drawing). 5. Stop kontak dan saklar dipasang pada ketinggian 1,2 m.

6. Semua titik lampu dihubungkan dengan kabel dan system pengawasan aerostop kontak dengan ukuran minimal 1,5 m. Arde pada panel ditambah kira – kira mencapai muka air tanah.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->