P. 1
Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit

Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit

|Views: 562|Likes:
Published by Taz Toon

More info:

Published by: Taz Toon on Jun 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/28/2014

pdf

text

original

PERSYARATAN KESEHATAN LINGKUNGAN RUMAH SAKIT

Ir. Edy Wahyu Pudjianto

Analisis Dampak Kesehatan Lingkungan

BBTKLPP - Surabaya

DASAR HUKUM
1. UU No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit 2. KepMenKes No. 432 Pedoman Manajemen K3 Rumah Sakit 3. KepMenKes No. 1087 ttg Standar Kesehatan dan Keselamatan Kerja di RS

PENGERTIAN
• Ruang bangunan dan halaman rumah sakit : → Semua ruang/unit dan halaman yang ada di dalam batas pagar rumah sakit (bangunan fisik dan kelengkapannya) yang dipergunakan untuk berbagai keperluan dan kegiatan rumah sakit. • Pencahayaan di dalam ruang bangunan rumah sakit : → intensitas penyinaran pada suatu bidang kerja yang ada di dalam ruang bangunan rumah sakit yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara efektif.

PENGERTIAN
• Penghawaan ruang bangunan :
– aliran udara segar di dalam ruang bangunan yang memadai untuk menjamin kesehatan penghuni ruangan.

• Kebisingan :
– terjadinya bunyi yang tidak dikehendaki sehingga mengganggu dan atau membahayakan kesehatan.

• Kebersihan ruang bangunan dan halaman :
– suatu keadaan atau kondisi ruang bangunan dan halaman bebas dari bahaya dan risiko minimal untuk terjadinya infeksi silang, dan masalah kesehatan dan keselamatan kerja.

PERSYARATAN
1. 2. 3. 4. 5. Lingkungan Bangunan Rumah Sakit Konstruksi Bangunan Rumah Sakit Ruang Bangunan Kualitas Udara Ruang Pencahayaan

PERSYARATAN
6. Penghawaan 7. Kebisingan 8. Fasilitas Sanitasi Rumah Sakit 9. Jumlah Tempat Tidur 10.Lantai dan Dinding

TATA LAKSANA
6. Pemeliharaan Ruang Bangunan 7. Pencahayaan 6. 3. Penghawaan (Ventilasi) dan Pengaturan Udara 8. Kebisingan 9. Fasilitas Sanitasi

PERSYARATAN HIGIENE DAN SANITASI MAKANAN MINUMAN
• Pengertian
– Makanan dan minuman di rumah sakit adalah semua makanan dan minuman yang disajikan dari dapur rumah sakit untuk pasien dan karyawan; makanan dan minuman yang dijual di dalam lingkungan rumah sakit atau dibawa dari luar rumah sakit. – Higiene adalah upaya kesehatan dengan cara memelihara dan melindungi kebersihan individu. Misalnya, mencuci tangan, mencuci piring, membuang bagian makanan yang rusak.

PERSYARATAN HIGIENE DAN SANITASI MAKANAN MINUMAN
• Sanitasi adalah upaya kesehatan dengan cara memelihara dan melindungi kebersihan lingkungan. Misalnya, menyediakan air bersih, menyediakan tempat sampah dan lain-lain.

Persyaratan Higiene dan Sanitasi Makanan
• Angka kuman E. Coli pada makanan jadi harus 0/gr sampel makanan dan pada minuman angka kuman E. Coli harus 0/100 ml sampel minuman. • Kebersihan peralatan ditentukan dengan angka total kuman sebanyak-banyaknya 100/cm2 permukaan dan tidak ada kuman E. Coli. • Makanan yang mudah membusuk disimpan dalam suhu panas lebih dari 65,50C atau dalam suhu dingin kurang dari 40 C. Untuk makanan yang disajikan lebih dari 6 jam disimpan dalam suhu – 50C sampai – 10C. • Makanan kemasan tertutup sebaiknya disimpan dalam suhu  100 C.

Persyaratan Higiene dan Sanitasi Makanan
• Penyimpanan bahan mentah dilakukan dalam suhu sebagai berikut :
Jenis Bahan Makanan
Digunakan untuk

3 hari atau kurang

1 minggu atau kurang

1 minggu atau lebih

Daging, ikan, udang dan olahannya

-50C sampai 00C

-100C sampai -50C

Kurang dari -100C

Telur, susu dan olahannya Sayur, buah dan minuman Tepung dan biji

50C sampai 70C

-50C sampai 00C

Kurang dari -50C

100C

100C

100C

250C

250C

250C

Persyaratan Higiene dan Sanitasi Makanan
• Kelembaban penyimpanan dalam ruangan: 80 – 90%. • Cara penyimpanan bahan makanan tidak menempel pada lantai, dinding, atau langit-langit dengan ketentuan sebagai berikut :
– Jarak bahan makanan dengan lantai 15 cm. – Jarak bahan makanan dengan dinding 5 cm. – Jarak bahan makanan dengan langit-langit 60 cm.

Tata Cara Pelaksanaan
1. Bahan Makanan dan Makanan Jadi 2. Bahan Makanan Tambahan 3. Penyimpanan Bahan Makanan dan Makanan Jadi 4. Pengolahan Makanan 5. Pengawasan Higiene dan Sanitasi Makanan dan Minuman

1. Bahan Makanan dan Bahan Jadi
a. Pembelian bahan sebaiknya ditempat yang resmi dan berkualitas baik. b. Bahan makanan dan makanan jadi yang berasal dari Instalasi Gizi atau dari luar rumah sakit/jasaboga harus diperiksa secara fisik, dan laboratorium minimal 1 bulan sesuai Peraturan Menteri Kesehatan No. 715/MenKes/SK/V/2003 tentang Persyaratan Hygiene Sanitasi Jasaboga.

1. Bahan Makanan dan Bahan Jadi
c. Makanan jadi yang dibawa oleh keluarga pasien dan berasal dari sumber lain harus selalu diperiksa kondisi fisiknya sebelum dihidangkan. d. Bahan makanan kemasan (terolah) harus mempunyai label dan merek serta dalam dalam keadaan baik.

2. Bahan Makanan Tambahan
• Bahan makanan tambahan (bahan pewarna, pengawet, pemanis buatan) harus sesuai dengan ketentuan.

3. Penyimpanan Bahan Makanan dan Makanan Jadi
• Tempat penyimpanan bahan makanan harus selalu terpelihara dan dalam keadaan bersih, terlindung dari debu, bahan kimia berbahaya, serangga dan hewan lain.
– Bahan Makanan Kering – Bahan Makanan Basah/Mudah Membusuk dan Minuman – Makanan Jadi

4. Pengolahan Makanan
• Unsur-unsur yang terkait dengan pengolahan makanan : 1. Tempat Pengolahan Makanan 2. Peralatan Masak 3. Penjamah Makanan 4. Pengangkutan Makanan 5. Penyajian Makanan

5. Pengawasan Higiene dan Sanitasi Makanan dan Minuman
• Internal • Pengawasan dilakukan oleh petugas sanitasi atau petugas penanggung jawab kesehatan lingkungan rumah sakit. • Ekternal
• Dengan melakukan uji petik yang dilakukan oleh Petugas Sanitasi Dinas Kesehatan Provinsi dan Kabupaten/Kota secara insidentil atau mendadak untuk menilai kualitas.

III. PENYEHATAN AIR
• Air minum adalah air yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum. • Sumber penyediaan air minum dan untuk keperluan rumah sakit berasal dari Perusahaan Air Minum, air yang didistribusikan melalui tangki air, air kemasan dan harus memenuhi syarat kualitas air minum.

Persyaratan
1. Kualitas Air Minum Sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 907/Menkes/SK/VII/2002 tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas Air Minum. 2. Kualitas Air yang Digunakan di Ruang Khusus a. Ruang Operasi Bagi rumah sakit yang menggunakan air yang sudah diolah seperti dari PDAM, sumur bor dan sumber lain untuk keperluan operasi dapat melakukan pengolahan tambahan dengan catridge filter dan dilengkapi dengan disinfeksi menggunakan ultra violet (UV).

b.

Ruang Farmasi dan Hemodialisis Air yang digunakan di ruang farmasi terdiri dari air yang dimurnikan untuk penyiapan obat, penyiapan injeksi dan pengenceran dalam hemodialisis.

Tata Laksana
• Kegiatan pengawasan kualitas air dengan pendekatan surveilans kualitas air antara lain meliputi :
1. Inspeksi sanitasi terhadap sarana air minum dan air bersih; 2. Pengambilan, pengiriman dan pemeriksaan sampel air; 3. Melakukan analisis hasil inspeksi sanitasi pemeriksaan laboratorium; dan 4. Tindak lanjut berupa perbaikan sarana dan kualitas air.

PENGELOLAAN LIMBAH
• Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit dalam bentuk padat, cair dan gas. • Limbah padat rumah sakit adalah semua limbah rumah sakit yang berbentuk padat sebagai akibat kegiatan rumah sakit yang terdiri dari limbah medis padat dan non medis.

PENGELOLAAN LIMBAH
• Limbah medis padat adalah limbah padat yang terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah benda tajam, limbah farmasi, limbah Sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan, dan limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi. • Limbah padat non medis adalah limbah padat yang dihasilkan dari kegiatan di rumah sakit di luar medis yang berasal dari dapur, perkantoran, taman dan halaman yang dapat dimanfaatkan kembali apabila ada teknologinya

PENGELOLAAN LIMBAH
• Limbah Cair
– Limbah cair harus dikumpulkan dalam kontainer yang sesuai dengan karakteristik bahan kimia dan radiologi, volume, dan prosedur penanganan dan penyimpanannya.

PENGELOLAAN LIMBAH
• Limbah Gas
– Monitoring limbah gas berupa NO2, SO2, logam berat, dan dioksin dilakukan minimal satu kali setahun. – Suhu pembakaran minimum 1.000oC untuk pemusnahan bakteri patogen, virus, dioksin, dan mengurangi jelaga. – Dilengkapi alat untuk mengurangi emisi gas dan debu. – Melakukan penghijauan dengan menanam pohon yang banyak memproduksi gas oksigen dan dapat menyerap debu.

PENGELOLAAN TEMPAT PENCUCIAN LINEN (LAUNDRY)
• Persyaratan
– Suhu air panas untuk pencucian 70oC dalam waktu 25 menit atau 95oC dalam waktu 10 menit. – Penggunaan jenis deterjen dan disinfektan untuk proses pencucian yang ramah lingkungan agar limbah cair yang dihasilkan mudah terurai oleh lingkungan. – Standar kuman bagi linen bersih setelah keluar dari proses tidak mengandung 6 x 103 spora spesies Bacillus per inci persegi.

PENGENDALIAN SERANGGA, TIKUS DAN BINATANG PENGGANGGU LAINNYA
• Persyaratan

– Kepadatan jentik Aedes sp. yang diamati melalui indeks kontainer harus 0 (nol). – Tidak ditemukannya lubang tanpa kawat kasa yang memungkinkan nyamuk masuk ke dalam ruangan, terutama di ruangan perawatan. – Semua ruang di rumah sakit harus bebas dari kecoa, terutama pada dapur, gudang makanan, dan ruangan steril. – Tidak ditemukannya tanda-tanda keberadaan tikus terutama pada daerah bangunan tertutup (core) rumah sakit. – Tidak ditemukan lalat di dalam bangunan tertutup (core) di rumah sakit. – Di lingkungan rumah sakit harus bebas kucing dan anjing.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->