P. 1
PEKERJAAN TANAH-GEOJAL

PEKERJAAN TANAH-GEOJAL

5.0

|Views: 1,389|Likes:
Published by weda utama
Teknik Sipil 2010 Universitas Udayana
Teknik Sipil 2010 Universitas Udayana

More info:

Published by: weda utama on Jun 21, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/11/2013

pdf

text

original

KELOMPOK 9

NAMA KELOMPOK
Ni Luh Gede Noviana Dewi Ida Bagus Gede Dananjaya Kadek Wahyu Dinata Made Dewi Indriyani Reginson H. Simanjuntak I Gede Juliarta (1004105065) (1004105067) (1004105069) (1004105071) (1004105073) (1004105075)

Pekerjaan Tanah

Geometrik Jalan

I. Pengertian Pekerjaan Tanah
Pekerjaan tanah dibagi menjadi 2 bagian, yaitu: 1. Perencanaan galian (cut) 2. Perencanaan timbunan (fill) Pekerjaan tanah galian dan timbunan (cut and fill) adalah metode perencanaan konstruksi jalan raya dengan cara memotong bukit (cut) dan menimbun lembah (fill). Kedua macam perencanaan pekerjaan tersebut kita buat untuk mendapatkan apa yang kita sebut dengan “jalan dasar”. Namun dalam perencanaan jalan raya, diusahakan untuk meminimalkan metode ini karena rentan merusak lingkungan. Salah satu caranya dengan mengkoordinasikan antara alinyemen horizontal dan alinyemen vertikal dengan baik.

Geometrik Jalan

II. Pengertian Galian (cut) dan Timbunan (fill)
•Galian Galian adalah pekerjaan menggali tanah untuk keperluan badan jalan yang bertujuan untuk mendapatkan desain atau bentuk badan jalan yang sesuai dengan elevasi yang direncanakan. Pada setiap pekerjaan galian, tempat galian harus diusahakan dalam keadaan kering (tidak air tergenang) apapun keadaan cuacanya. Oleh karena itu, sebelum penggalian dilakukan, perlu disiapkan sistem drainasenya. •Timbunan Timbunan adalah pekerjaan mengurug tanah untuk keperluan badan jalan yang bertujuan untuk mendapatkan desain atau bentuk badan jalan yang sesuai dengan elevasi yang direncanakan. Timbunan ini dibagi 3 jenis yaitu timbunan biasa, timbunan pilihan, dan timbunan pilihan di atas tanah rawa. Timbunan pilihan akan digunakan sebagai penopang (capping layer) untuk meningkatkan daya dukung tanah dasar. Timbunan pilihan di atas rawa akan digunakan untuk melintasi daerah yang rendah dan selalu tergenang oleh air.

Geometrik Jalan

III.

Potongan Melintang Jalan dan Persyaratan Tinggi serta Kemiringan Tanah pada Daerah Galian dan pada Daerah Timbunan

Gambar Potongan Melintang Umum

Geometrik Jalan

Gambar Potongan Melintang pada Galian Pada galian, kedalaman maksimal yang disarankan adalah 5 m dengan perbandingan kemiringan talud 1 : 1 atau membentuk sudut 450

Geometrik Jalan

Gambar Melintang pada Timbunan Pada timbunan, perbandingan kemiringan talud yang disarankan adalah 1 : 1,5 (min). Sudut yang dibentuk kurang dari atau sama dengan 340

Geometrik Jalan

Gambar Potongan Melintang pada Kombinasi Galian dan Timbunan

Geometrik Jalan

IV. Menghitung Luas Tanah Galian
dan Timbunan
Untuk menghitung luas penampang galian atau timbunan dapat dilakukan dengan cara :

1. Untuk penampang yang beraturan, dapat menggunakan cara menghitung luas biasa, tergantung pada bentuk penampang galian atau timbunan tersebut. Misalnya untuk penampang persegi panjang dapat digunakan rumus luas persegi panjang yaitu A = p x l

Geometrik Jalan

2. Untuk penampang yang tidak beraturan, luas penampang dihitung menggunakan metode koordinat. +

.

Area

= ½ [(X1.Y2 + X2.Y3 + X3.Y4 + X4.Y1) – (Y1.X2 + Y2.X3 + Y3.X4 + Y4.X1 = ½ [Y1 (X4-X2) + Y2(X1-X3) + Y3(X2-X4) + Y4(X3-X1)]

Geometrik Jalan

Contoh soal :
1. Hitung luas penampang timbunan (fill) dengan bentuk persegi panjang seperti
gambar di bawah ini :

Penyelesaian : Karena penampang timbunan berbentuk persegi panjang (beraturan) maka dapat digunakan cara biasa dan cara koordinat -Cara biasa :

= 20 m x 10 m
= 200 m2

- Cara koordinat :

Area = ½ [ 0 + 0 + 0 + 0 – ( 0 + 200 + 200 + 0 ) ] = ½ ( –400 ) = –200 m2 (fill)

Contoh soal
2. Hitunglah luas penampang galian (cut) dengan bentuk penampang seperti gambar di bawah ini :

Penyelesaian :

Karena penampang galian berikut memiliki bentuk yang tidak beraturan, maka luas penampang dihitung dengan cara koordinat

Kiri :
A1 = ½ [ 0 + 160 + 270 + 130 + 0 – ( 0 + 0 + 200 + 0 + 0 ) ] = ½ 360
= 180 m2

Kanan :
A2 = ½ [ 0 + 100 + 156 + 0 – ( 0 + 0 + 0 + 0 ) ] = ½ 256 = 128 m2 = A1 + A 2 = 180 + 128 = 308 m2

Luas total

3. Hitunglah luas penampang galian dan timbunan seperti gambar di bawah ini :

Penyelesaian :
Cara biasa A1 (fill) =
A2 (cut) = = = 40 m2

=

= 40 m2

Luas total = A1 + A2 = 80 m2

Cara koordinat

A1 (fill)

= = ½ [ 0 + 0 + 0 – ( 0 + 80 + 0 ) ] = ½ ( –80 ) = –40 m2

A2 (cut) = = ½ [ 0 + 80 + 0 – ( 0 + 0 + 0 ) ] = ½ 80 = 40 m2

Luas total = A1 + A2 = 80 m2

V. Menghitung Volume Tanah
Perhitungan volume tanah pada pekerjaan galian dan timbunan, biasa dilakukan dengan metode Double End Areas (luas ujung rangkap), yaitu dengan mengambil rata-rata luas kedua ujung penampang dari Sta.1 dan Sta.2, kemudian dikalikan jarak kedua Stasion. Ini dilakukan untuk semua titik stasion yang berada pada rancangan trase jalan.

Geometrik Jalan

Contoh soal : Diketahui luas penampang galian di suatu stasion 300 m2 dan luas penampang di stasion berikutnya adalah 250 m2. Jarak antar stasion adalah 4 m. Hitung volume tanah yang digali pada station tersebut! Penyelesaian : Diketahui : A1 = 300 m2 A2 = 250 m2 Jarak ( l ) = 4 m

Ditanya : V = ? Jawab :

VI. Grafik Galian dan Timbunan atau Diagram Massa (mass diagram)
Diagram massa adalah kurva yang menggambarkan pemindahan tanah (haul), pada suatu penampang melintang, di atas atau di bawah profil jalan, mulai dari suatu stasion tertentu sampai stasion berikutnya. Pada absis di tempatkan posisi stasion, dan pada ordinat adalah volume tanah. Sebelum menggambar diagram massa, lebih mudah jika dibuat dahulu kuantitas galian ( + ) dan timbunan ( - ). Skala dari ordinat disesuaikan dengan volume tanah dalam m3, misal 1 cm = 100 m3.

Geometrik Jalan

Tabel Kuantitas Galian dan Timbunan
VOLUME (m3 ) STASION GALIAN TIMBUNAN 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 TIMBUNAN DITAMBAH SUSUT (15%) ORDINAT DIAGRAM MASSA 0 +182 +260 +163 +22 -101 -207 -143 +108 +440 +727 +803

+182 +78 -84 -123 -107 -92 +64 +251 +332 +287 +76 -97 -141 -123 -106

MASS DIAGRAM

STASION

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->