P. 1
Sistem Instruksional

Sistem Instruksional

|Views: 791|Likes:

More info:

Published by: SyiFa Fauziah Nasution on Jun 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/07/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang Masalah Materi bidang studi tidak mungkin dapat kita kuasai tanpa dipelajari terlebih dahulu, baik dipelajari sendiri maupun diajarkan oleh guru. Proses atau kegiatan mempelajari materi ini terjadi dalam saat terjadinya situasi belajar-mengajar atau pengajaran (instruksional). System instruksional yaitu menunjukkan suatu proses belajar-mengajar atau proses pengajaran. Untuk mendapatkan hasil yang lebih baik dalam proses belajarmengajar tersebut maka kita perlu mamahami system instruksional itu. Apa tujuan instruksional itu dan bagaimana pengembangan serta aplikasi sisten instruksional tersebut. Maka dari itu untuk lebih jelasnya kami akan menguraikan tentang sisten instruksional yang kami tuangkan dalam makalah ini.

1

BAB II PEMBAHASAN

II.1. Pengertian Sistem Instruksional Sistem instruksional menunjukkan pengertian pengajaran

sebagai suatu system, yaitu suatu kesatuan yang terorganisasi yang tersiri atas sejumlah komponan yang saling berhubungan satu sama lain dalam rangka mencapai yang diinginkan. Komponen tersebut antara lain, materi pelajaran, metode, alat dan evaluasi yang semuanya ini berinteraksi satu sama lain. Untuk pengembangan suatu sistem pengajaran atau sistem instruksional maka semua komponan tersebut harus diorganisasi dengan baik sebagaimana pengajaran harus kita lihat sebagai keseluruhan atau sebagai suatu sistem. Hal ini disebabkan bagaimana pun beiknya tujuan pengajaran yang dapat kita rumuskan, bila tidak disertai materi pelajaran yang sesuai metode dan alat yang tepat maka tujuan tersebut akan sulit dicapai.

2

II.2. Tujuan Instruksional Tujuan itu sangat bermacam-macam. Biasanya tujuan yang lingkupnya luas rumusannya umum dan yang lebih sempit rumusannya khusus. Jadi tujuan selalu dari yang umum ke yang khusus. A. Tujuan Instruksional Umum (TIU) Tujuan instruksional umum yaitu menggariskan hasil-hasil aneka bidang studi yang seharusnya dicapai oleh siswa dan

berpedoman pada perubahan tingkah laku dalam kelas. Untuk menentukan tujuan umum instruksional perlu

memperhatikan hal-hal berikut :
1.

Mencakup tujuan yang diharapkan secara umum tentang apa yang dapat dicapai dalam proses pengajaran.

2.

Tidak terlepas dari tujuan-tujuan kurikuler ataupun tujuan yang diatasnya.

3. 4.

Selaras dengan mempertimbangkan prinsip-prinsip belajar. Cukup realistis yaitu sesuai dengan keadaan, kemampuan peserta didik, waktu yang tersedia dan fasilitas yang ada.

5.

Mempunyai indikasi yang kuat, yaitu bahwa hasil belajar adalah perubahan ringkah-laku peserta didik.

3

B. Tujuan Instruksional Khusus (TIK) Tujuan istruksional khusus yaitu penjabaran dari tujuan umum. Tujuan khusus adalah perubahan tingkah laku peserta didik setelah mengikuti program pengajaran. Perubahan ini terjadi pada seorang yang belajar tentang apa yang ia inginkan setelah menyelesaikan suatu pelajaran. Merumuskan tujuan instruksional khusus : 1. Menggunakan kata kerja operasional yaitu rumusan perilaku yang diharapkan dirumuskan dalam kata kerja yang dapat diamati. 2. 3. 4. Berorientasi kepada peserta didik. Berbentuk tingkah laku. Hanya memuat satu perubahan tingkah laku.

II.3. Pengembangan Sisten Instruksional A. Dasar-dasar pengembangan sistem instruksional Pengembangan sistem instruksional senantiasa didasarkan pada pegalaman empiris dan yang telah teruji kebenarannya, dalam

4

arti telah ditentukan berdasarkan prosedur yang sistematis, pengalaman yang tepat dan percobaan yang terkontrol. Dasar-dasar (kegiatan pokok) pengembangan sistem

instruksional adalah sebagai berikut : 1. Menentukan hasil belajar dalam arti prestasi siswa yang dapat diukur. 2. 3. Identifikasi karakteristik siswa yang akan belajar. Memilih dan menyelenggarakan kegiatan belajar-mengajar bagi para siswa. 4. 5. 6. Menentukan media untuk kegiatan tersebut. Menentukan situasi dan kondisi. Menentukan kriteria, seberapa prestasi siswa telah dianggap cukup. 7. 8. Memilih metode yang tepat untuk menilai kemampuan siswa. Menentukan metode untuk memonitor responsi siswa sewaktu berada dalam proses pengajaran dalam sewaktu dievaluasi.
9.

Mengadakan

perbaikan

yang

diperlukan

dalam

kegiatan

belajar-mengajar. B. Langkah-langkah pengembangan sistem instruksional

5

Gagne dan Briggs mengemukakan adanya 12 langkah dalam pengembangan sistem instruksional yaitu sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Analisis dan identifikasi kebutuhan. Penetapan tujuan umum dan khusus. Identifikasi alternatif cara memenuhi kebutuhan. Merancang komponen dari sistem. Analisis (menguraikan) : a. b. c. 6. 7. 8. 9. Sumber-sumber yang diperlukan. Sumber-sumber yang tersedia. Kendala-kendala.

Kegiatan untuk mengatasi kendala. Memilih atau mengembangkan materi pelajaran. Merancang prosedur penelitian murid. Uji coba lapangan: evaluas formatif dan pendidikan guru.

10. Penyesuaian, revisi (perbaikan) dan evaluasi lanjut. 11. Evaluasi formatif. 12. Pelaksanaan operasional

II.4. Berbagai Model Pengembangan Sistem Instruksional

6

Model adalah seperangkat prosedur yang berurutan untuk mewujudkan suatu proses seperti penilaian kebutuhan, pemilihan media dan evaluasi. Sesuai dengan pengertian diatas maka yang dimaksud dengan model pengembangan instruksional adalah seperangkat prosedur yang berurutan untuk melaksanakan pengembangan instruksional. Ada beberapa model pengembangan instruksional, misalnya model Brigss, model Banathy, model PSSI, model Kemp, model Garlach dan Ely, dan model IDI.

1. Model pengembangan instruksioan Brigss Model yang dikembengkan Brigss ini berorientasi pada rancangan sistem dengan sasaran dosen atau guru. Model Brigss ini bersandar pada prinsip keselarasan (tiang pancang) antara lain : a. b. c. Tujuan yang akan dicapai. Strategi untuk mencapainya. Evaluasi keberhasilan yang dalam bentuk sehari-hari

dinyatakan dalam bentuk mau kemana, dengan apa, dan bila mana sampai tujuan? Sesuai dengan kerangka (tiang pancang) tersebut. Urutan langkah kegiatan dalam model Brigss adalah sebagai berikut :
7

• Mau kemana? 1. 2.
3.

Identifikasi masalah/tujuan Rumusan masalah dalam perilaku belajar Penyusunan materi/silabus Analisis tujuan

4.

• Dengan apa? 5. 6. 7. 8. Analisis tujuan Jenjang belajar dan strategi instruksional Rancangan instruksional (dosen) Strategi instruksional

• Bila mana sampai? 9. Penyusunan tes (evaluasi belajar)

10. Evaluasi formatif
11. Evaluasi sumatif

2. Model Bela H. Banathy Pengembangan sistem instruksional Banathy meliputi enam langkah pokok yaitu :
8

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Merumuskan tujuan Mengembangkan tes Menganalisis kegiatan belajar Mendesain sistem instruksional Melaksanakan kegiatan dan mengetes hasil Mengadakan perbaikan

3. Model PPSI Proses pengembanga sistem instruksional PPSI ini

menggunakan pendekatan sistem yang mengutamakan adanya tujuan yang jelas (berorientasi pada tujuan). Model pengembangan PPSI ini memiliki lima langkah pokok yaitu : 1. 2. 3. 4. Perumusan tujuan Pengembangan alat Menentukan kegiatan belajar dan materi pelajaran Merencanakan program kegiatan

9

5.

Melaksanakan program : a. b. c.

program.

Langkah-langkah

melaksanakan

mengadakan tes awal menyampaikan materi pelajaran mengadakan evaluasi akhir

4. Model Kemp Model Kemp terdiri dari delapan langkah yaitu : 1. 2. 3. Menentukan tujuan umum Membuat analisis tentang karakteristik siswa Menentukan tujuan instruksional seperti spesifik,

operasional dan terukur 4. 5. 6. Menetukan materi ayau bahan pelajaran Menetapkan pengajaran awal Menentukan strategi belajar-mengajar yang sesuai

dengan TIK 7. Mengkoordinasikan sarana penunjang yang diperlukan

meliputi biaya, fasilitas, peralatan, waktu dan tenaga
8.

Mengadakan evaluasi

10

5. Model pengembangan Garlach dan Ely Model yang dikembangkan oleh Garlach dan Ely

dimaksudkan sebagai pedoman perencanaan mengajar. Model ini melibatkan sepuluh unsure yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.
8.

Merumuskan tujuan Menentukan isi materi Menuntut kemampuan awal (tes awal) Menentukan teknik dan strategi Pengelompokan belajar Mnentukan pembegian waktu Menentukan ruang Memilih media instruksional yang sesuai Mngevaluasi hasil belajar

9.

10. Menganalisis umpan balik

6. Model IDI (Instruksional Development Institute)

11

Model

IDI

adalah

lembaga

pengembangan

belajar.

Pengembangan model IDI ini memiliki Sembilan fungsi atau langkah yaitu : 1. Tahap I Penentuan (define) a.    b.    c.    Identifikasi masalah Analisis kebutuhan Tentukan prioritas Rumusan masalah Analisis seting Audience Kondisi Sumber Pengelolaan Tugas Tnggung jawab Jadwal

12

2.

Tahap II Pengembangan a.  b.    
c.

Identifikasi objectif (TIK) Tujuan akhir dan tujuan antara Tentukan metode Belajar Mengajar Media Materi Buat prototype Paket pelajaran Instrumen Evaluasi

  

3.

Tahap III Penilaian a.   b. Testing prototype Uji coba Kumpulan data Analisis hasil

13

  

Tujuan Metode Teknik evaluasi

c.   

Implementasi Review Revisi Tentukan selanjutnya

II.5. Tujuan Pengembangan Sistem Instruksional Pada umumnya setiap kegiatan memiliki tujuan dan fungsi, demikian pula pengembangan sistem instruksional ini. Tujuan utama oengembangan sistem instruksional adalah untuk menghasilkan sistem instruksional yang efektif dalam rangka perbaikan pengejaran dan pendidikan. Sedangkan lebih khusus tujuan pengembangan instruksional adalah sebagai berikut : a. Untuk mengidentifikasi masalah-masalah instruksional

dan mengorganisasialat pemecahan masalah tersebut.

14

b.

Untuk menghasilkan strategi belajar mengajar yang

efektif dalam rangka perbaikan pengajaran dan pendidikan. c. efektif. d. efektif. e. Untuk mengidentifikasi kebutuhan dan karakteristik Untuk menghasilkan evaluasi belajar mengajar yang Untuk menghasilkan perencanaan instruksional yang

peserta didik.

f. Untuk mengidentifikasi alat dan media yang cocok untuk tujuan instruksional dalam proses belajar mengajar. g. Untuk menetukan dan mengidentifikasi materi

pengajaran yang cocok agar belajar mengajar dapat efektif.

Fungsi pengembangan sistem instruksional : 1. Sebagai pedoman bagi guru dalam melaksanakan

proses belajar-mengajar. 2. Sebagai pedoman bagi guru dalam mengambil

keputusan instruksional.

15

3.

Sebagai alat pengontrol atau evaluasi, kesesuaian

antara perencanaan instruksional, pelaksanaan belajar mangajar. 4. Sebagai balikan (feed back) bagi guru tentang

keberhasilan pelaksanaan belajar mengajar.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan 1. Proses belajar mengajar tidak akan berhasil tanpa ada tujuan pembelajaran. 2. Makin maju ilmu pengetahuan mengakibatkan tiap generasi penerus harus belajar lebih banyak untuk menjadi manusia terdidik.

16

3. Pengembangan suatu sistem pengajaran harus diorganisasi secara

harmonis

sebagaimana

pengajaran

harus

kita

lihat

sebagai

keseluruhan atau sebagai suatu sistem. 4. Tujuan instruksional dirumuskan dalam bentuk tingkah laku atau kemampuan khusus dan operasional dan sehingga dapat diukur.

B. Saran Untuk menjadi guru yang professional hendaknya kita para calon guru dapat melaksanakan proses belajar mengajar sesuai dengan tujuan, materi dan alat-alat yang dibutuhkan guna untuk meningkatkan mutu pendidikan.

DAFTAR PUSTAKA

Daryanto, 2010. Evaluasi Pendidikan. Jakarta: PT.Rineka Cipta.

Harjanto, 2008. Perencanaan Pengajaran. Jakarta: PT.Rineka Cipta.

Suryosubroto, 2002. Proses Belajar Mengajar di Sekolah. Jakarta:
17

PT.Rineka Cipta.

Winkel, 2007. Psikologi Pengajaran. Yogyakarta. Media Abadi.

18

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->