P. 1
Industri Farmasi

Industri Farmasi

|Views: 1,158|Likes:
Published by Sukma Anugrah

More info:

Published by: Sukma Anugrah on Jun 22, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/12/2013

pdf

text

original

ANALISIS PERMASALAHAN DALAM INDUSTRI FARMASI DI INDONESIA

BAB 1 PENDAHULUAN

I.1.

Latar Belakang Dewasa ini, industri farmasi di Indonesia merupakan salah satu industri yang berkembang cukup pesat dengan pasar yang terus berkembang dan merupakan pasar farmasi terbesar di kawasan ASEAN. Dari data Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM RI, 2005), pertumbuhan industri farmasi Indonesia rata-rata mencapai 14,10% per tahun lebih tinggi dari angka pertumbuhan nasional yang hanya mencapai 5-6% per tahun. Total angka penjualan tahun 2004 mencapai lebih kurang Rp 20 triliun (untuk tahun 2005 sebesar Rp 22,8 triliun, dan tahun 2006 sebesar Rp 26 triliun). Namun jika dilihat dari omzet penjualan secara global (all over the world), pasar farmasi Indonesia tidak lebih dari 0,44% dari total pasar farmasi dunia (Priyambodo, 2007). Hal ini menunjukkan bahwa industri farmasi di Indonesia belum optimal dalam hal penjualan padahal Indonesia merupakan pasar farmasi terbesar di kawasan ASEAN, yang seharusnya bisa dimanfaatkan oleh industri farmasi. Demikian pula jika dilihat dari angka konsumsi obat per kapita yang hanya mencapai kurang dari US$ 7,2 per kapita/tahun (IMS, 2004) dan merupakan salah satu angka terendah di kawasan ASEAN (sedikit di atas Vietnam). Konsumsi obat tertinggi adalah Singapura, disusul oleh Thailand, Malaysia, dan Filipina (Priyambodo, 2007). Situasi ini menimbulkan masalah serius yang harus diselesaikan dalam industri farmasi di Indonesia.

Ada berbagai masalah yang dihadapi industri farmasi di Indonesia mulai dari strukturnya, perilaku, kinerja sampai kebijakan yang menjadi pondasi dasarnya. Kebijakan pemerintah lebih banyak mendorong berkembangnya sektor perdagangan farmasi daripada produksinya (Biantoro, 2002). Industri farmasi Indonesia masih relatif sederhana berupa industri manufaktur sehingga pasar kurang berkembang. Padahal, industri farmasi manapun di dunia harus sudah berbasis riset dengan berorientasi pada mutu (Agoes,1999). Kompleksitas masalah yang dihadapi industri farmasi di Indonesia begitu kompleks. Dari masalah impor bahan baku, proses produksi sampai masalah harga eceran tertinggi obat yang masih menjadi perdebatan di kalangan pengusaha dan regulator 95 % bahan baku farmasi yang masih impor, yang berasal dari Cina dan India. Bahan baku yang volumenya besar dan harganya murah dimpor dari Cina, sedangkan yang volumenya kecil dan harganya mahal diimpor dari India (PMMC, 2011). Tuntutan akan peningkatan serta pengembangan sains dan teknologi pada industri farmasi pun mendesak dilakukan untuk meningkatkan daya saing, mengingat perkembangan dunia farmasi yang begitu pesat. Industri farmasi dituntut harus mempunyai teknologi yang tinggi. Produk obat-obatan harus benar-benar memenuhi persyaratan safety, efficacy dan quality. Ini berarti industri farmasi dalam negeri perlu menata diri agar penerapan teknologi modern yang memiliki standar internasional dapat diwujudkan (PMMC, 2011). I.2. 1. 2. Perumusan Masalah Bagaimana keadaan industri farmasi di Indonesia? Apa saja permasalahan yang ada dalam industri farmasi? 3. Bagaimana cara menyelesaikan permasalahan yang ada dalam industri farmasi?

I.3.

Tujuan 1. Mengetahui keadaan industri farmasi di Indonesia 2. Mengkaji permasalahan yang ada dalam industri farmasi 3. Memberi solusi untuk mengatasi permasalahan yang ada dalam industri farmasi

BAB II POKOK BAHASAN

Pasar farmasi Indonesia merupakan pasar yang terbesar di ASEAN. Ke depan pasar farmasi Indonesia diprediksikan masih mempunyai pertumbuhan yang cukup tinggi mengingat konsumsi obat per kapita Indonesia paling rendah di antara negara-

negara ASEAN. Rendahnya konsumsi obat per kapita Indonesia tidak hanya disebabkan karena rendahnya daya beli tapi juga pola konsumsi obat di Indonesia berbeda dengan di negara-negara ASEAN lainnya. Di Malaysia misalnya, pola penggunaan obat lebih mengarah pada obat paten. Harga obat paten jauh lebih mahal dibandingkan dengan harga obat branded generic (Priyambodo, 2007). Jika dilihat dari penguasaan pasar, sebesar 54% dikuasai oleh 20 industri farmasi dan 30% dikuasai oleh 60 industri farmasi, sedangkan sisanya (118 industri) memperbutkan pasar sebesar 16%. Jika dilihat lebih jauh, ternyata tidak ada satupun industri yang mendominasi pasar. Sanbe Farma yang notabene indutsri ranking pertama hanya menguasai 7,25%, disusul Kalbe menguasai 5,99% pasar, sehingga pasar farmasi Indonesia terpecah-pecah menjadi pasar yang kecil-kecil atau terfragmentasi (Priyambodo, 2007).

Di samping pasar yang terfragmentasi, masalah lain yang dihadapi industri farmasi nasional antara lain: (Priyambodo, 2007).

1. Tidak adanya industri bahan baku. Hal ini mengakibatkan 95% bahan baku masih harus diimpor (harga bahan baku produksi dalam negeri tidak lebih murah ketimbang impor). Ketergantungan impor belum diimbangi dengan upaya pengembangan bahan baku lokal. Selain karena memerlukan biaya investasi yang tingi, daya dukung perlatan juga masih belum memadai. 2. Idle kapasitas produksi industri farmasi nasional mencapai 50% karena belum adanya solusi yang tepat untuk menanggulanginya, termasuk alternatif melalui toll manufacturing maupun konsep production house. 3. Penerapan aturan internasional terhadap standardisasi industri farmasi terutama menyangkut c-GMP, registrasi dan belum adanya koordinasi yang baik antara pemerintah (BPOM) denga industri farmasi. 4. Kondisi industri farmasi nasional yang tidak merata. Di satu sisi terdapat sejumlah kecil industri farmasi yang sudah siap menghadapi pasar bebas, baik dari segi hardware, software maupun brainware (SDM), di sisi lain masih banyak industri yang belum memenuhi tuntutan persyaratan internasional.

MASALAH UTAMA INDUSTRI FARMASI NEGARA BERKEMBANG Dalam paper yang dikeluarkan oleh World Bank Pharmaceutical tahun 2000, disebutkan bahwa negara-negara berkembang menghadapi lima masalah utama yang berkaitan dengan industri farmasi dan obat-obatan, yaitu: 1. Significant Public and Private Expenditures. Salah satu karakteristik negara berkembang (khususnya yang masuk dalam kelompok negara miskin) adalah tingginya morbidity rate dan mortality rate yang disebabkan oleh penyakit menular, baik yang merupakan existing diseases, emerging diseases dan re-emerging diseases (Depkes, 2010).

Sebagian besar pengidap penyakit ini adalah masyarakat miskin yang jumlahnya mendominasi populasi negara bersangkutan. Pemerintah menanggung beban sangat besar dalam membiayai program kesehatan, khususnya untuk pelayanan kesehatan dasar (primary health care) dan pengadaan obat-obat esensial (Depkes, 2010). Karakteristik lain dari negara berkembang adalah belum sempurnanya sistem pelayanan kesehatan yang berbasis asuransi. Akibatnya sebagian besar masyarakat harus mengeluarkan uangnya sendiri (own pocket) untuk membiayai pelayanan kesehatan, termasuk untuk membeli obat. Pengeluaran untuk belanja obat masyarakat negara berkembang berkisar 10 sampai 40 persen dari anggaran kesehatan (public health budget), sedangkan pengeluaran rata-rata negara-negara OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development) hanya 7 sampai 12 persen (Depkes, 2010). Pengeluaran untuk belanja obat yang tinggi di sektor pemerintah dan sektor swasta ini menimbulkan motivasi yang kuat bagi pemerintah untuk melakukan reformasi di sektor kesehatan, khususnya dalam hal pelayanan dan pembiayaan kesehatan. Salah satunya dengan melakukan pengaturan dan pengendalian harga obat. Tujuannya agar pengeluaran untuk belanja obat di sektor pemerintah dan sektor swasta menjadi berkurang (Depkes, 2010). Menurut Sampurno dan Ahaditomo dalam GP Farmasi (2003), di negara maju asuransi kesehatan berperan sebagai kontrol harga obat. Obat-obat yang mahal tidak akan masuk dalam daftar plafon harga obat yang mereka susun karena 70% belanja obat ditanggung oleh asuransi. Di Indonesia, ada regulasi yang mengatur harga obat sehingga produsen wajib mencantumkan harga tertinggi. Jadi, pengaturan harga obat yang seharusnya dikontrol oleh pemerintah dengan mekanisme pasar, kini dikontrol dengan regulasi harga (GPF, 2003).

Dilihat dari sisi lain, sektor farmasi di Indonesia menarik untuk dikaji karena jumlah penduduk Indonesia yang lebih dari 200 juta jiwa, iklim penyebaran penduduk yang tidak merata dan keadaan geografis tropis, mengakibatkan

banyaknya virus dan bakteri berkembang. Ini merupakan pasar yang potensial bagi industri farmasi nasional dan dunia. Jadi tidak berlebihan jika dikatakan bahwa industri farmasi Indonesia merupakan peluang bisnis yang menjanjikan (Biantoro, 2003) 2. Inadequate Regulatory Capacity Kapasitas kelembagaan pemerintah (regulatory body) tidak memadai dalam mengatur aktifitas industri farmasi. Pemerintah mendapatkan kesulitan dalam pengaturan dan pengendalian harga obat, khususnya di sektor swasta. Upaya pemerintah negara-negara berkembang untuk melakukan hal itu seringkali menimbulkan situasi yang kontraproduktif dan mendorong terjadinya konflik kepentingan antara industri farmasi dan pemerintah (Depkes, 2010). Pada periode 1970 sampai 1980 pemerintah India menerapkan kebijakan pembatasan harga (price limitation)core bussiness yang sebelumnya berbasis manufacture menjadi importir dan distributor bagi produk farmasi. Akibatnya pendapatan industri farmasi menjadi turun, keuntungan menyusut, upaya riset dan pengembangan obat baru menjadi lemah. Investasi di bidang industri farmasi menjadi tidak menarik. Banyak perusahaan farmasi menutup usahanya atau mengubah usahanya (Depkes, 2010). 3. Inadequate Access to Essential Drugs Penggunaan sumber daya farmasi yang tidak efisien di negara berkembang secara substansial mengurangi akses masyarakat kepada obat-obat esensial. Belanja obat sektor pemerintah menjadi boros akibat terjadinya inefisiensi di berbagai bidang,

seperti manajemen pengadaan obat yang kurang akuntabel, seleksi obat yang kurang komprehensif, distribusi yang tidak merata, dan penggunaan obat yang tidak mengikuti prinsip-prinsip rational use of drug (Depkes, 2010). Untuk meningkatkan efisiensi sumber daya farmasi dan memperluas akses kepada obat esensial, negara-negara berkembang didorong untuk menerapkan dan mengembangkan kebijakan obat esensial. Sejak pertama kali WHO mencanangkan WHO List of Essential Drugs pada tahun 1977, sampai saat ini lebih dari 140 negara telah mengadopsi kebijakan ini. Namun, WHO memperkirakan, sepertiga dari populasi dunia masih kekurangan akses atas obat-obat esensial yang dibutuhkan dan 50 persen dari populasi tersebut adalah rakyat miskin di Asia dan Afrika (Depkes, 2010). Kasus di beberapa negara sekawasan memperlihatkan, walaupun di negara tersebut sudah diterapkan kebijakan DOEN (Daftar Obat Esensial Nasional), namun seleksi obat untuk kebutuhan national buffer stockprimary healthcare yang biasanya disubsidi pemerintah tidak didasarkan atas penelitian prevalensi penyakit dan data epidemiologi yang valid yang berasal dari tempat-tempat di mana obat tersebut digunakan dan untuk pelayanan kesehatan dasar (Depkes, 2010). Seringkali ditemukan, di suatu daerah yang prevalensi penyakit tertentu banyak terjadi ternyata persediaan obatnya kurang atau bahkan tidak tersedia, atau malah menyediakan obat yang sangat banyak untuk mengobati penyakit yang prevalensinya rendah atau bahkan tidak ada di daerah tersebut (Depkes, 2010). 4. Limited access to New Drugs Penemuan obat baru membutuhkan biaya yang sangat besar, waktu yang sangat lama, proses perizinan yang sangat panjang serta pemasaran yang sangat kompleks. Hal ini menjadi kendala utama industri farmasi negara berkembang untuk melakukan penemuan obat baru. Rendahnya daya beli menyebabkan perusahaan farmasi

multinasional tidak menjadikan masyarakat negara berkembang sebagai target pemasaran obat baru. Disamping itu, umumnya penyakit yang diidap masyarakat negara berkembang masih dapat diatasi dengan obat-obatan yang sudah ada (Depkes, 2010). Kondisi ini dimanfaatkan perusahaan farmasi lokal dengan memproduksi obat copy product yang kemudian diberi brand. Obat jenis inilah yang selanjutnya dikenal sebagai obat generic branded. Keterbatasan akses atas obat baru ini diperparah dengan kecenderungan perusahaan farmasi lokal yang menetapkan harga obat generic branded yang diproduksinya setara dengan harga obat patent dari jenis yang sama di negara maju. Atau sebaliknya, perusahaan farmasi multinasional tetap menjual obat patent yang masa patent-nya sudah kedaluarsa (off-patent) dengan harga yang sama seperti saat obat tersebut masih berada dalam masa patent-nya (Depkes, 2010). 5. Limited Incentives for New Drug R & D Pasar produk farmasi di negara maju tumbuh dengan cepat. Hal yang sama tidak terjadi di negara berkembang. Sampai dengan tahun 2000, dari total penjualan produk farmasi dunia sebesar USD 302,9 milyar. Dari jumlah tersebut hanya 20 persen berasal dari negara berkembang yang populasinya 85 persen dari penduduk dunia (Depkes, 2010). Potensi pasar yang lemah di negara berkembang merupakan faktor utama yang menyebabkan industri farmasi multinasional tidak mau berinvestasi dalam riset dan pengembangan obat baru. Industri farmasi negara maju lebih tertarik dalam penemuan obat untuk penyakit degeneratif bagi masyarakat mampu daripada menemukan obat untuk penyakit menular yang banyak ditemukan di negara-negara berkembang. Sebuah riset mengungkapkan bahwa dari 1.233 obat baru yang dipasarkan dari tahun 1975 sampai 1997, hanya 13 produk yang ditujukan untuk penyakit tropis (Depkes, 2010).

Mempelajari industri farmasi sama dengan mempelajari dasar pengetahuan mengenai industri. Sumber daya yang mendasari industri farmasi terdiri dari pengetahuan manajemen, daya saing dan aset, baik yang berwujud maupun tidak sama persis seperti pengetahuan dasar industri (GPF, 2003).

Gambar. 2.1. Industri Farmasi Sama Dengan Dasar Pengetahuan Industri (GPF, 2003). METODE PENGATURAN DAN PENGENDALIAN HARGA OBAT DI BERBAGAI NEGARA Di Amerika Serikat (AS), sebagian besar harga obat resep tidak diatur pemerintah. Hal ini berbeda dengan hampir semua negara lain di mana pemerintah mengatur harga obat, baik secara langsung lewat pengendalian harga (Prancis dan Italia), atau pembatasan dalam reimbursement asuransi (Jerman dan Jepang); atau secara tidak langsung melalui pengaturan keuntungan (Inggris) (Depkes, 2010). Harga obat di AS lebih tinggi dari negara lain. Oleh karena itu, banyak pihak yang menuntut dilakukannya pengaturan dan pengendalian harga agar kemampuan

masyarakat memperoleh obat menjadi lebih besar. Di pihak lain, ada yang berpendapat bahwa hal ini akan mengurangi insentif perusahaan farmasi untuk melakukan riset dan pengembangan obat baru sehingga akan mengancam pertumbuhan industri farmasi di masa depan (Depkes, 2010). Sampai saat ini belum ada jawaban yang pasti, pendapat mana yang paling benar dalam hal kebijakan harga obat (pricing policy) yang diterapkan berbagai negara: Apakah harga obat dibiarkan terbentuk berdasarkan mekanisme pasar atau pemerintah suatu negara harus melakukan intervensi untuk mengatur dan mengendalikannya, baik secara langsung maupun melalui mekanisme asuransi kesehatan (health financing) (Depkes, 2010). Pada dasarnya pengaturan dan pengendalian harga obat di suatu negara dapat dilakukan dengan dua pendekatan. Pertama, pendekatan terhadap kebutuhan (demand) yang penekanannya pada volume atau jumlah kebutuhan obat. Kedua, pendekatan ketersediaan, yang penekanannya adalah harga (price) (Depkes, 2010). Kebijakan obat yang diterapkan pemerintah (regulatory frameworks) suatu negara dapat merupakan intervensi pada sisi kebutuhan, atau pada harga obat, atau kombinasi keduanya. Bentuknya bervariasi dari satu negara dengan negara lain. Kelompok negara Uni Eropa cenderung menekankan pengaturan dan pengendalian pada sisi ketersediaan. Australia cenderung menekankan pada sisi volume. Pengaturan dan pengendalian harga dapat dilakukan mulai dari hulu (manufacture price), harga distributor, harga retail (apotek, toko obat) dan harga di rumah sakit (Depkes, 2010). Hasil akhir proses pengaturan dan pengendalian adalah pengeluaran biaya obat (expenditure). Fakta empiris memperlihatkan, pengaturan dan pengendalian harga obat yang dilakukan di berbagai negara tidak akan berhasil optimal hanya dengan mengintervensi satu elemen saja (misal: reference pricing pada penetapan Harga

Eceran Tertinggi, HET). Semua elemen harus diintervensi secara simultan dan parallel (Depkes, 2010). Dari sebuah laporan yang dikeluarkan oleh U.S. Department of Commerce International Trade Administration, 2004 yang menguraikan kebijakan pengaturan harga obat di negara-negara OECD (Organization for Economic Cooperation and Development), menemukan fakta bahwa walaupun model pengaturan harga obat berbeda dari satu negara dengan negara lain, namun hasil akhirnya tetap sama: perusahaan farmasi tetap tidak bisa menetapkan harga produknya melalui mekanisme “market-based price” (Depkes, 2010). Metode yang paling banyak digunakan oleh pemerintah negara-negara OECD dalam kebijakan pengaturan dan pengendalian harga obat adalah: Reference pricing, volume limitation, profit control (Depkes, 2010). Reference Pricing Reference pricing adalah metode pengaturan harga dengan menetapkan harga obat untuk kelompok terapi yang sama sebagai harga referensi. Selanjutnya harga referensi ini menjadi patokan dalam reimbursement biaya obat maupun untuk harga jual obat yang diproduksi perusahaan farmasi (Depkes, 2010). “International” Reference Pricing. Hampir sama dengan Reference pricing, metode “International” Reference pricing adalah penetapan harga referensi untuk obat yang beredar di suatu negara berdasarkan “basket of price” obat dari negara lain. Umumnya negara yang menjadi patokan adalah dari negara “peer countries”. Sebagai contoh, untuk Indonesia, harga referensi ditetapkan berdasarkan harga obat yang beredar di Philipina, Malaysia, Thailand dan negara sekawasan lainnya (Depkes, 2010).

“Therapeutic” Class Reference Pricing Metode ini adalah penetapan harga obat untuk kelas terapi tertentu dan menjadikannya sebagai harga referensi. Dengan cara ini maka jika perusahaan farmasi ingin obatnya masuk dalam program reimbursement asuransi maka harga obat untuk kelas terapi tersebut harus berada dalam range harga referensi yang ditetapkan pemerintah. Metode ini mempermudah dokter dan rumah sakit dalam melakukan pemilihan obat yang digunakan pasien tanpa terpengaruh adanya perbedaan harga (Depkes, 2010). Volume Limitation Beberapa pemerintah negara OECD menerapkan pembatasan volume obat baru yang dijual perusahaan farmasi. Pemerintah dan perusahaan farmasi membuat kesepakatan yang dinamakan “Price-Volume” Agreement. Perusahaan farmasi hanya diizinkan untuk menjual obat baru yang diproduksinya dalam batas tertentu yang telah disepakati dengan pemerintah. Jika volumenya melebihi kesepakatan, maka perusahaan farmasi harus memberikan kompensasi dalam bentuk pengurangan harga, atau kelebihan produk yang ada di pasar harus ditarik. Perancis dan Australia menerapkan metode Volume Limitations ini dalam mengatur dan mengendalikan harga obat baru yang beredar (Depkes, 2010). Profit Control Pengaturan keuntungan adalah salah satu cara yang dilakukan pemerintah negara OECD dalam kebijakan harga obatnya. Perusahaan farmasi diizinkan menjual produknya dengan marjin keuntungan tertentu. Marjin keuntungan untuk setiap produk ditetapkan berdasarkan negosiasi dan kesepakatan antara perusahaan farmasi dan pemerintah (Depkes, 2010).

Di Indonesia, salah satu cara untuk mendapat batasan standar harga di pasar, Ikatan Sarjana Farmasi Indonesia melakukan penelitian tentang total biaya produksi suatu produk perusahaan-perusahaan farmasi kemudian membuat perkiraan rata- rata harga jual produk tersebut. Hasil dari penelitian tersebut berupa buku yang disebut Informasi Spesialite Obat Indonesia (ISOI) yang digunakan oleh Perusahaan Besar Farmasi (PBF) dan Apotik. Buku itu menjadi panduan untuk menetapkan harga suatu produk terhadap konsumen (Lestari, 2006).

DAFTAR PUSTAKA Agoes, G. 1999. Perspektif Industri Farmasi Nasional Menuju Era Globalisasi. Info Logkes. I (3): 5-8. Biantoro, L.C. 2003. Prospek Saham Sektor Farmasi masih Menjanjikan. Suara Karya Ed. 31 Januari PMMC, 2011. Industri Farmasi Yang Sarat Dengan Regulasi Dan Teknologi. Available on: http://pmmc.or.id/news/health-news/97-industri-farmasi-yangsarat-dengan-regulasi-dan-teknologi-.html [Diakses pada tanggal 3 Juni 2012].

Biantoro, L.C. 2002. Industri Farmasi Nasional Masih Tergopoh-Gopoh. Suara Karya. Jakarta.

Depkes, 2010. Kebijakan Pengaturan Dan Pengendalian Harga Obat Dan Dampaknya Bagi Pertumbuhan Industri Farmasi. Available on: http://www.hukor.depkes.go.id/?art=34&set=0 [Diakses pada tanggal 3 Juni 2012].

Gabungan Perusahaan Farmasi. 2003. Orientasi Pemahaman Keterjangkauan dan Ketersediaan Obat dalam Upaya Meningkatkan Derajat Kesehatan bagi Masyarakat. GP Farmasi. Jakarta.

Lestari, E.D.S., 2006. Analisis Industri Farmasi di Indonesia: Pendekatan Organisasi Industri. Departemen Ilmu Ekonomi Fakultas Ekonomi dan Manajemen Institut Pertanian Bogor. Bogor.

Priyambodo, B. 2007. Manajemen Farmasi Industri. Global Pustaka Utama. Yogyakarta.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->