P. 1
ASKEP LANSIA ppt.

ASKEP LANSIA ppt.

5.0

|Views: 2,474|Likes:

More info:

Published by: Veronica Aries Dwi Kurniawati on Jun 24, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/03/2015

pdf

text

original

ASKEP LANSIA DENGAN GANGGUAN PERSEPSI SENSORI

Disusun Oleh : Santi Martina -201133034 Tiur M Gultom - 201133065 Veronica Aries - 201133069

LATAR BELAKANG
Menua (menjadi tua) adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang diderita (Constantinides, 1994). Persepsi sensoris mempengaruhi kemampuan seseorang untuk saling berhubungan dengan orang lain dan untuk memelihara atau membentuk hubungan baru, berespon terhadap bahaya, dan menginterprestasikan masukan sensoris dalam aktivitas kehidupan sehari-hari. Pada lansia yang mengalami penurunan persepsi sensori akan terdapat keengganan untuk bersosialisasi karena kemunduran dari fungsi-fungsi sensoris yang dimiliki. Indra yang dimiliki seperti penglihatan, pendengaran, pengecapan, penciuman dan perabaan merupakan kesatuan integrasi dari persepsi sensori.

DEFINISI
 Usia lanjut adalah sesuatu yang harus diterima sebagai suatu kenyataan dan fenomena biologis.Kehidupan itu akan diakhiri dengan proses penuaan yang berakhir dengan kematian (Hutapea,2005)  Sensori adalah stimulus atau rangsang yang datang dari dalam maupun luar tubuh. Stimulus tersebut masuk ke dalam tubuh melalui organ sensori (panca indera)  Persepsi adalah daya mengenal barang kualitas atau hubungan serta perbedaan antar hal yang terjadi melalui proses mengamati, mengetahui dan mengartikan setelah mendapat rangsang melalui indera

BATASAN LANSIA
Menurut organisasi kesehatan dunia (WHO) lanjut usia meliputi (Hurlock, 2002) :
    Usia Pertangahan (Middle Age) 45-59 tahun Usia Lanjut (Elderly) 60-74 tahun Usia Lanjut Tua (Old) 75-90 tahun Usia Sangat Tua (Very old) di atas 90 tahun

Menurut Undang-Undang Nomor 13 tahun 1998 (Nugroho, 2000) : Seorang dapat dikatakan lanjut usia setelah yang bersangkutan mencapai umur 60 tahun ke atas

PERUBAHAN SISTEM SENSORI PADA LANSIA
Penglihatan
  Terjadinya awitan presbiopi dengan kehilangan kemampuan akomodasi Penurunan ukuran pupil atau miosis pupil terjadi karena sfingkter pupil mengalami sklerosis Perubahan warna dan meningkatnya kekeruhan lensa kristal yang terakumulasi dapat menimbulkan katarak Penurunan produksi air mata. Implikasi dari hal ini adalah mata berpotensi terjadi sindrom mata kering

MATA
USIA 30 TAHUN

USIA 60 TAHUN

PERUBAHAN SISTEM SENSORI PADA LANSIA…
Pendengaran
 Pada telinga bagian dalam terdapat penurunan fungsi sensorineural, komponen saraf tidak berfungsi dengan baik sehingga terjadi perubahan konduksi  Pada telinga bagian tengah terjadi pengecilan daya tangkap membran timpani, pengapuran dari tulang pendengaran, otot dan ligamen menjadi lemah dan kaku  Pada telingan bagian luar, rambut menjadi panjang dan tebal, kulit menjadi lebih tipis dan kering, dan peningkatan keratin

PERUBAHAN SISTEM SENSORI PADA LANSIA…
Pengecapan
Penurunan jumlah dan kerusakan papila atau kuncup-kuncup perasa lidah. Implikasi dari hal ini adalah sensitivitas terhadap rasa (manis, asam, asin, dan pahit) berkurang.

Perabaan
Perabaan merupakan sistem sensoris pertama yang menjadi fungisional apabila terdapat gangguan pada penglihatan dan pendengaran. Perubahan kebutuhan akan sentuhan dan sensasi taktil

PERUBAHAN SISTEM SENSORI PADA LANSIA…
Penciuman
Kehilangan sensasi penciuman kerena penuaan dan usia.

Penurunan sensitivitas terhadap bau.

MASALAH GANGGUAN SENSORI PADA LANSIA
Masalah Penglihatan :
Penurunan Kemampuan Penglihatan ARMD (Age- related macular degeneration) Glaukoma Katarak Entropi dan Ektropi

MASALAH GANGGUAN SENSORI PADA LANSIA…
Gangguan pendengaran (presbikusis)
Yang utama adalah hilangnya pendengaran terhadap nada murni berfrekuensi tinggi,yang merupakan suatu fenonema yang berhubungan dengan lanjutusia,bersifasimetris,dengan perjalanan yang progresif lambat (Mills, 1985).

MASALAH GANGGUAN SENSORI PADA LANSIA…
Tipe Presbikusis :
Presbikusis sensorik
Patologinya berkaitan erat dengan hilangnya sel rambut di membrana basalis koklea sehingga terjadi hilang pendengaran frekuensi nada tinggi berlangsung terus secara perlahan progresif.

Presbikusis neural
Patologinya berupa hilangnya sel neuronal di ganglion spiralis. Letak dan jumlah kehilangan sel neuronal menentukan gangguan pendengaran yang timbul.

MASALAH GANGGUAN SENSORI PADA LANSIA…
Tipe Presbikusis …
Presbikusis metabolik (strial)
Patologinya yang terjadi adalah abnormalitas vaskularis strial berupa atrofi daerah apikal dan tengah dari koklea.

Prebikusis mekanik (konduktif koklear)
Diakibatkan oleh terjadinya perubahan mekanis pada membran basalis koklea sebagai akibat proses menua.

PENGKAJIAN KEPERAWATAN
Fokus pengkajian pada masalah penglihatan lansia :
Ukuran pupil mengecil Pemakaian kacamata Penglihatan ganda Sakit pada mata seperti glaucoma dan katarak Mata kemerahan Mengeluh ketidaknyamanan terhadap cahaya terang (menyilaukan) Kesulitan/ kebergantungan dalam melakukan aktivitas

Visus

PENGKAJIAN KEPERAWATAN…
Fokus pengkajian pada masalah pendengaran lansia :
 Meminta untuk mengulang pembicaraan  Jawaban tidak sesuai dengan pertanyaan  Memalingkan kepala terhadap pembicaraan  Adanya gangguan keseimbangan  Kesulitan membedakan pembicaraan serta bunyi suara orang lain yang parau atau bergumam  Masalah pendengaran pada kumpulan yang besar, terutama dengan latar belakang yang bising  Volume bicara meningkat  Sering merasa sedih, di tolak lingkungan, malu, menarik diri, bosan, depresi, dan frustasi  Ketergantungan dalam melakukan aktivitas pemenuhan kebutuhan seharihari

MASALAH KEPERAWATAN
Gangguan persepsi sensorik : penglihatan , pendengaran Gangguan Mobilitas fisik Gangguan pemenuhan kebutuhan sehari-hari Kurang pengetahuan Kecemasan Gangguan Komunikasi Gangguan sosialisasi

INTERVENSI KEPERAWATAN
 Intervensi Keperawatan pada lansia dengan gangguan PENGLIHATAN :
 Kaji penyebab gangguan penglihatan pada klien  Pastikan objek yang dilihat dalam lingkup lapang pandang klien  Bersihkan mata, apabila ada kotoran gunakan kapas basah dan bersih  Kolaborasi untuk penggunaan alat bantu penglihatan seperti kacamata dan penatalaksanaan medis untuk katarak dan glaucoma  Berikan penerangan yang cukup  Hindari cahaya yang menyilaukan  Periksa kesehatan mata secara berkala

1.Intervensi Keperawatan pada lansia dengan gangguan pendengaran :

INTERVENSI KEPERAWATAN…
Intervensi Keperawatan pada lansia Ggn. PENDENGARAN : dengan

Bersihkan teliga, pertahankan komunikasi Berbicara pada telinga yang masih baik dengan suara yang tidak terlalu keras  Berbicara secara perlahan-lahan, jelas dan tidak terlalu panjang Beri kesempatan klien untuk menjawab pertanyaan Gunakan sikap dan gerakan atau objek untuk memudahkan perssepsi klien Beri sentuhan untuk menarik perhatian sebelum memulai pembicaraan Beri mmotivasi dan reinforcement Kolaborasi untuk menggunakan alat bantu pendengaran Lakukan pemeriksaan fungsi pendengaran secara berkala

IMPLEMENTASI KEPERAWATAN
Implementasi keperawatan di laksanakan sesuai dengan intervensi keperawatan yang telah di rencanakan setelah melakukan pengkajian keperawatan dan menentukan diagnosa keperawatan

THANK YOU

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->