P. 1
Rom

Rom

|Views: 219|Likes:

More info:

Published by: Olivia Riska Aprillia on Jun 25, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/22/2014

pdf

text

original

A.

Pengertian Adalah latihan gerakan sendi yang memungkinkan terjadinya kontraksi dan pergerakan otot, dimana klien menggerakan masing-masing persendiannya sesuai gerakan normal baik secara aktif ataupun pasif.

Range of Mension (ROM) adalah suatu tekhnik dasar yang digunakan untuk menilai gerakan dan untuk gerakan awal kedalam suatu program intervensi terapeutik. Gerakan dapat dilihat sebagai tulang yang digerakan oleh otot ataupun gaya eksternal lain dalam ruang geraknya melalui persendian. Bila terjadi gerakan, maka seluruh struktur yang terdapat pada peresendian tersebut akan terpengaruh, yaitu : otot, permukaan sendi, kapsul sendi, fasia, pembuluh darah dan saraf.

Untuk mempertahankan ROM normal, setiap ruas harus digerakan pada ruang gerak yang dimilikinya secara periodik.

B. Tujuan Meningkatkan atau mempertahankan fleksibilitas dan kekuatan otot. Mempertrahankan fungsi jantung dan pernapasan Mencegah kontraktur dan kekakuan pada sendi

C. Manfaat ROM ROM bermanfaat untuk : a. Menentukan nilai kemampuan sendi tulang dan otot dalam melakukan pergerakan

b. Mengkaji tulang, sendi,dan otot c. Mencegah terjadinya kekakuan sendi

d. Memperlancar sirkulasi darah e. f. Memperbaiki tonus otot Meningkatkan mobilisasi sendi

g. Memperbaiki toleransi otot untuk latihan

D. Faktor-faktor yang dapat menurunkan ROM Penyakit sistemik, sendi, neurologis ataupun otot; akibat pengaruh cidera atau pembedahan; inaktivitas atau imobilitas. Dari sudut terapi, aktivitas ROM diberikan untuk mempertahankan mobilitas persendian dan jaringan lunak untuk meminimalkan kehilangan kelentukan jaringan dan pembentukan kontraktur. Teknik ROM tidak termasuk peregangan yang ditujukan untuk memperluas ruang gerak sendi.

E. Jenis-jenis Latihan ROM Passive ROM (PROM) yaitu energi yang dikeluarkan untuk latihan berasal dari orang lain (perawat) atau alat mekanik. Perawat melakukan gerakan persendian klien sesuai dengan rentang gerak yang normal (klien pasif). Kekuatan otot 50 %. Active ROM (AROM) Yaitu gerakan yang dilakukan oleh seseorang (pasien) dengan menggunakan energi sendiri. Perawat memberikan motivasi, dan membimbing klien dalam melaksanakan pergerakan sendi secara mandiri sesuai dengan rentang gerak sendi normal (klien aktif). Keuatan otot 75 %. Hal ini untuk melatih kelenturan dan kekuatan otot serta sendi dengan cara menggunakan otot-ototnya secara aktif . Active-Assistive ROM (A-AROM), adalah jenis AROM yang mana bantuan diberikan melalui gaya dari luar apakah secara manual atau mekanik , karena otot pergerakan primer memerlukan bantuan untuk menyelesaikan gerakan. F. Macam – Macam Gerakan ROM

1. Macam-macam gerakan ROM, yaitu: a. Fleksi, yaitu berkurangnya sudut persendian. b. Ekstensi, yaitu bertambahnya sudut persendian. c. Hiperekstensi, yaitu ekstensi lebih lanjut. d. Abduksi, yaitu gerakan menjauhi dari garis tengah tubuh. e. Adduksi, yaitu gerakan mendekati garis tengah tubuh. f. Rotasi, yaitu gerakan memutari pusat dari tulang. g. Eversi, yaitu perputaran bagian telapak kaki ke bagian luar, bergerak membentuk sudut persendian. h. Inversi, yaitu putaran bagian telapak kaki ke bagian dalam bergerak membentuk sudut persendian. i. Pronasi, yaitu pergerakan telapak tangan dimana permukaan tangan bergerak ke bawah. j. Supinasi, yaitu pergerakan telapak tangan dimana permukaan tangan bergerak ke atas. k. Oposisi, yaitu gerakan menyentuhkan ibu jari ke setiap jari-jari tangan pada tangan yang sama.

G. Indikasi dan Sasaran PROM Indikasi PROM  Pada daerah dimana terdapat inflamasi jaringan akut yang apabila dilakukan pergerakan aktif akan menghambat proses penyembuhan.  Ketika pasien tidak dapat atau tidak diperbolehkan untuk bergerak aktif pada ruas atau seluruh tubuh, misal keadaan koma, kelumpuhan atau bed rest total. Sasaran PROM  Mempertahankan mobilitas sendi dan jaringan ikat.  Meminimalisir efek dari pembentukan kontraktur.

 Mempertahankan elastisitas mekanis dari otot.  Membantu kelancaran sirkulasi.  Meningkatkan pergerakan sinovial untuk nutrisi tulang rawan serta difusi persendian.  Menurunkan atau mencegah rasa nyeri.  Membantu proses penyembuhan pasca cidera dan operasi.  Membantu mempertahankan kesadaran akan gerak dari pasien.

H. Keunggulan lain dari PROM Pada saat memeriksa:  Menentukan keterbatasan gerak  Stabilitas sendi  Menentukan elastisitas otot dan jaringan ikat sendi Untuk memberikan contoh gerakan aktif Pada saat mempersiapkan pasien untuk melakukan latihan dengan teknik peregangan

I.

Indikasi dan Sasaran AROM Indikasi AROM  Pada saat pasien dapat melakukan kontraksi otot secara aktif dan menggerakan ruas sendinya baik dengan bantuan atau tidak  Padaa saat pasien memiliki kelemahan otot dan tidak dapat menggerakan persendian sepenuhnya, digunakan AAROM  AROM dapat digunakan untuk progran latihan aerobik  AROM digunakan untuk memelihara mobilisasi ruas diatas dan dibawah daerah yang tidak dapat bergerak Sasaran AROM  Apabila tidak terdapat inflamasi dan kontraindikasi, sasaran PROM serupa dengan AROM.  Keuntungan fisiologis dari kontraksi otot aktif dan pembelajaran gerak dari kontrol gerak volunter.  Sasaran spesifik:  Memelihara elastisitas dan kontraktivitas fisiologis dari otot yang terlibat  Memberikan umpan balik sensori pada otot yang berkontraksi

 Memberikan rangsangan untuk tulang dan integritas jaringan persendian  Meningkatkan sirkulasi  Mengembangkan koordinasi dan keterampilan motorik

J.

Keterbatasan Latihan ROM Passive ROM  PROM tidak dapat:  Mencegah atrofi otot  Meningkatkan kekuatan daya tahan  Membantu sirkulasi Active ROM  Untuk otot yang sudah kuat tidak akan memelihara atau meningkatkan kekuatan  Tidak akan mengembangkan keterampilan atau koordinasi kecuali dengan menggunakan pola gerakan.

K. Kontraindikasi dan Hal-Hal yang Harus Diwaspadai pada Latihan ROM Latihan ROM tidak boleh diberikan apabila gerakan dapat mengganggu proses penyembuhan cedera  Gerakan yang terkontrol dengan seksama dalam batas-batas gerakan yang bebas nyeri selama fase awal penyembuhan akan memperlihatkan manfaat terhadap penyembuhan dan pemulihan.  Terdapatnya tanda-tanda terlalu banyak atau terdapat gerakan yang salah, termasuk meningkatnya rasa nyeri dan peradangan. ROM tidak boleh dilakukan bila respon pasien atau kondisinya membahayakan  PROM dilakukan secara berhati-hati pada sendi-sendi besar, sedangkan AROM pada sendi angkle dan kaki untuk meminimalisasi venous statis dan pembentukan trombus  Pada keadaan setelah infark miokard, operasi arteri koronaria, dan lain-lain AROM pada ekstermitas atas masih dapat diberikan dalam pengawasan yang ketat

L. Prinsip-Prinsip Penerapan Teknik ROM Pemeriksaan, penilaian dan rencana perlakuan  Pemeriksaan dan penilaian kelemahan pasien, tentukan prognosis, pencegahan serta rencana intervensi  Tentukan kemampuan pasien untuk mengikuti program  Tentukan seberapa banyak gerakan yang dapat diberikan  Tentukan pola gerak ROM  Pantau kondisi umum pasien  Catat serta komunikasikan temuan-temuan serta intervensi  Lakukan penilaian ulang serta modivikasi intervensi bila diperlukan

Penerapan teknik ROM  Untuk mengendalikan gerakan genggamlah ekstermitas disekitar sendi. Apabila persendian terdapat nyeri modifikasi pegangan  Beri penunjang bagi daerah yang memiliki integritas struktural yang lemah, mislnya tempat patahan atau segmen yang mengalami kelumpuhan  Gerakan segmen di seluruh ruang gerak yang bebas rasa nyeri hingga sampai terdapat resistensi/ tahanan jaringan  Lakukan gerakan dengan lembut dan berirama 5-10 repetisi

Pada PROM  Gaya untuk gerakan adalah berasal dari eksternal  Tidak terdapat resistensi aktif dari penderita  Gerakan dilangsungkan di dalam ROM yang mana terdapat rentang gerak tanpa adanya nyeri atau gaya yang dipaksakan

Pada AROM  Peragakan gerakan yang diinginkan kepada penderita dengan menggunakan PROM, kemudian mintalah kepada penderita untuk melakukan gerakan tersebut. Beri bantuan bila dibutuhkan  Bantuan dibutuhkan pada gerakan halus atau terdapat kelemahan  Gerakan dilakukan pada ruang gerak sendi yang tersedia

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->