P. 1
Tumor Orofaring

Tumor Orofaring

|Views: 1,163|Likes:
Published by Felyana Gunawan

More info:

Published by: Felyana Gunawan on Jun 25, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/31/2015

pdf

text

original

[Type text

]

TUMOR OROFARING

Pembimbing : Dr. Yuswandi Affandi Sp.THT-KL Dr. Ivan Djajalaga, M.Kes, Sp.THT-KL

Penyusun : Felyana Gunawan

KEPANITERAAN KLINIK ILMU PENYAKIT THT RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARAWANG FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI JAKARTA 2011

[Type text]

KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur kami panjatkan kehadiran Tuhan Yang Maha Esa. Karena atas berkat rahmat-Nyalah penulis dapat menyelesaikan Makalah Tumor Orofaring ini. Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi tugas kepaniteraan klinik di bagian Ilmu Penyakit Telinga Hidung Tenggorok di RSUD Karawang. Makalah ini memuat tentang TUMOR OROFARING yang sangat berbahaya bagi kesehatan seseorang. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada dokter pembimbing di bidang THT yaitu dr. Yuswandi Affandi Sp.THT-KL dan dr. Ivan Djajalaga M.Kes.Sp.THT-KL yang telah membimbing kami dalam kepaniteraan klinik THT ini dan rekan-rekan koas yang ikut membantu memberikan semangat dan dukungan moril. Penulis menyadari bahwa Makalah ini masih terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua pihak. Semoga makalah ini dapat bermanfaat dan menambah pengetahuan bagi penulis dan pembaca.

Karawang, 10 Oktober 2011

Penulis

i

[Type text]

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I BAB II Pendahuluan Anatomi dan histologi Anatomi Histologi BAB III Carcinoma Orofaring Etiologi Patofisiologi Manifestasi klinis Pemeriksaan Penunjang Diagnosis Banding Penatalaksanaan Prognosis BAB IV Penegakan Diagnosis

i ii 1 3 3 5 6 6 6 7 8 10 11 13 14 18 19

BAB VKesimpulan BAB VI Daftar Pustaka

ii

[Type text]

BAB I PENDAHULUAN

Kanker oropharyngeal adalah penyakit di mana sel-sel kanker ditemukan di dalam batas anatomi orofaring. Kanker orofaringeal sebagian besar (90%) karsinoma sel skuamosa yang timbul dari bagian dari orofaring: pangkal lidah, langit-langit lunak, tonsil palatina fosadan pilar, dan dinding faring lateral dan posterior. Non-epitel tumor, seperti kelenjar ludah kecil karsinoma dan sarkoma, jarang terjadi.(1) Selama periode 1973-1999, di AS 18.962 kanker oropharyngeal diidentifikasi. Rata-rata pasien disajikan dengan stadium lanjut saat diagnosis (70%). Di Inggris, 5300 kasus kanker mulut yang dilaporkan pada tahun 2006, dengan1063 kasus dianggap sebagai timbul di orofaring, dan sekitar 1600 timbul di lidah. Pada tahun 2002, kejadian tahunan kasar dari kepala dan leher karsinoma skuamosa di Eropa adalah 36 per 100.000 pada laki-laki, dan 7/100.000 pada wanita, tingkat kematian yang sesuai adalah 18 dan 3 per 100.000 per tahun. (2) Ada konsensus luas bahwa infeksi HPV adalah agen penyebab, karena jumlah HPV-16positif tumor telah meningkat, dan mempengaruhi pasien yang lebih muda (berusia 40-60 tahun). HPV terkait tumor karsinoma orofaringeal mempengaruhi terutama tonsil dan pada tingkat lebih rendah, dasar karsinoma lidah. Pasien dengan mitra seksual yang lebih beresiko akibat HPV karsinomaorofaringeal. HPV terkait kanker oropharyngeal sekarang menjadi epidemi pada orang berkulit hitam yang terkena dampak dan non-Hispanik pria. Di negara berkembang, mengunyah tembakau dan sirih kacang berhubungan dengan kanker oropharyngeal, meskipun mengunyah sirih dikenal terutama sebagai faktor risikokanker rongga mulut.(2)

[Type text]

Kanker oropharyngeal meningkat secara signifikan dari 17,6% pada tahun 1974untuk 1976, dengan 22,6% selama tahun 1998 sampai 1999. Ini awalnya dilaporkan di kalangan orang dewasa kulit putih berusia 20 sampai 44 tahun di AS. upaya kesehatan Masyarakat di pengendalian tembakau dan pendidikantelah berhasil menurunkan prevalensi merokok.(2) Lebih dari 90% dari kanker oropharyngeal adalah karsinoma sel skuamosa, pertumbuhan dari sel datar bersisik yang melapisi rongga mulut dan orofaring. Kanker ini hampir selalu harus dikeluarkan melalui pembedahan dengan radiasi tindak lanjut, ketika mereka lebih maju, kemoterapi juga disarankan.Karsinoma sel skuamosa yang cepat tumbuh dan sangat berbahaya. Pada referat ini akan dibahas mengenai carcinoma orofaring.(2)

[Type text]

BAB II ANATOMI DAN HISTOLOGI

Anatomi Orofaring adalah bagian dari tenggorokan yang tepat di belakang mulut. Oro berati mulut dan faring adalah tenggorokan. Orofaring terletak di belakang cavum oris dan terbentang dari palatum mollesampai ke pinggir atas epiglotis. Orofaring mempunyai atap, dasar, dinding anterior,dinding posterior, dan dinding lateral. Atap orofaring dibentuk oleh permukaan bawah palatum molle dan isthmus pharyngeus. Kumpulan kecil jaringan limfoid terdapat di dalam submucosa permukaan bawah palatum mole. Dasar orofaring dibentuk oleh sepertiga posterior lidah (yang hampir vertical) dan celah antara lidah dan permukaan anterior epiglottis. Membrana mukosa yang meliputi sepertiga posterior lidah berbentuk irregular, yang disebabkan oleh adanya jaringan limfoid di bawahnya, disebut tonsila linguae. Membrana mucosa melipatdari lidah menuju epiglottis. Pada garis tengah terdapat elevasi, yang disebut plicaglossoepiglottica mediana, dan dua plica glossoepiglottica lateralis. Lekukan kanandan kiri plica glossoepiglottica mediana disebut vallecula. Dinding anterior terbuka ke dalam rongga mulut melalui isthmus orofaring (isthmus faucium). Di bawah isthmus ini terdapat pars pharyngeus linguae. Dinding posterior orofaring disokong oleh corpus vertebra cervicalis keduadan bagian atas corpus vertebra cervicalis ketiga.

[Type text]

Pada kedua sisi dinding lateral terdapat arcus palatoglossus dan arcus palatopharyngeus dengan tonsila palatina di antaranya. Arcus palatoglossus adalah lipatan membrane mukosa yang menutupi m.palatoglossus yan g terdapat di bawahnya. Celah di antara kedua arcus palatoglossusmerupakan batas antara rongga mulut dan orofaring dan disebut isthmus faucium. Arcus palatopharyngeus adalah lipatan membrane mucosa pada dinding lateral orofaring, di belakang arcus palatoglossus. Lipatan ini M. palatopharyngeusyang ada di bawahnya. Fossa tonsilaris adalah sebuah recessus berbentuk segitiga pada dinding lateral orofaring di antara arcus palatoglossus di depan dan arcus palatopharyngeus di belakang. Fossa ini di tempati oleh tonsila palatina. Tonsila palatina merupakan dua massa jaringan limfoid yang terletak pada dinding lateral orofaring di dalam fossa tonsilaris. Setiap tonsil diliputi oleh membran mukosa dan permukaan medialnya yang bebas menonjol ke dalam faring. Pada permukaannya terdapat banyak lubang kecil, yang membentuk crypta tonsillaris. Permukaan lateral tonsila palatina ini di liputi oleh selapis jaringan fibrosa yangdisebut capsula. Tonsila mencapai ukuran terbesarnya pada masa anak-anak, tetapi sesudah pubertas akan mengecil dengan jelas. Batas anterior dari tonsila palatina adalah arcus palatoglossus. Di posterior terdapat arcus palatopharyngeus. Pada superior terdapat palatum molle, disini tonsila palatina dilanjutkan oleh jaringan limfoid di permukaan bawah palatum molle. Diinferior dari tonsila palatina terdapat sepertiga posterior lidah. Di sebelah medial dari tonsila palatina terdapat orofaring. Dan batas lateral tonsila palatine adalah kapsula yang dipisahkan dari m. constrictor pharyngis superior oleh jaringan alveolar jarang.

[Type text]

Pendarahan arteri yang mendarahi tonsila adalah a. tonsilaris, cabang dari arteri afacialis. Sedangkan aliran vena-vena menembus m. constrictor pharyngissuperior dan bergabung dengan v. palatine externa, v. pharyngealis, atau v. facialis.Pada aliran limfe, pembuluh-pembuluh limfe bergabung dengan nodi lymphoidei profundi. Nodus yang terpenting dari kelompok ini adalah nodus nodus jugulodigastricus, yang terletak di bawah dan belakang angulus mandibula.(3)

Histologi Orofaring dilapisi epitel tipe skuamosa atau gepeng.(3)

[Type text]

BAB III CARCINOMA OROFARING

Etiologi Penyebab utama kanker orofaring adalah merokok atau minum berat, dan risiko akan lebih besar jika Anda melakukan keduanya. Sebuah virus yang disebut virus papiloma manusia (HPV) dan makan diet yang buruk juga terkait dengan peningkatan risiko. Kanker orofaringeal, seperti kanker lainnya, tidak menular dan tidak dapat diteruskan kepada orang lain.(4,5,6) Patofisiologi Asap rokok mengandung sekitar 50 karsinogen dan procarcinogens. Yang paling menonjol adalah procarcinogens hidrokarbon polisiklik aromatik dan amina aromatik. Ke-banyakan karsinogen dan procarcinogens membutuhkan aktivasi oleh enzim metabolisme seperti sitokrom P450. Enzim lain membantumendetoksifikasi karsinogen seperti glutathione-S-transferase. Alkohol-induced karsinogenesis adalah dimediasi melalui asetaldehida. itus anatomi yang secara langsung langsung terkena alkohol seperti orofaring danhipofaring beresiko cancerization. Orang yang merokok dan minum beresiko untuk keganasan kedua, karena mengaktifkan dehidrogenase Alkohol dan aldehida dehidrogenase mendetoksifikasiasetaldehida. Kerentanan

individu dan karsinogen ini procarcinogens diyakinisekunder untuk polimorfisme genetik enzim ini. HPV-induced karsinogenesis tidak jelas dijelaskan dan diyakini menjadi sekunder untuk inaktivasi virus p53, gen penekan tumor. Nitrosamin adalah utama karsinogen yang terkait dengan tembakau tanpa asap. Arecoline adalah karsinogen utama yang terkait dengan buah pinang.

[Type text]

Tiga cara yang kanker menyebar dalam tubuh adalah: • Melalui jaringan. Kanker menyerang jaringan normal sekitarnya. • Melalui sistem getah bening. Kanker menyerang sistem getah bening dan bergerak melalui pembuluh getah bening ke tempat lain dalam tubuh. • Melalui darah. Kanker menyerang vena dan kapiler dan berjalan melalui darah ke tempat-tempat lain dalam tubuh. Ketika sel-sel kanker melepaskan diri dari tumor (asli) primer dan perjalanan melalui getah bening atau darah ke tempat-tempat lain dalam tubuh, tumor lain(sekunder) dapat

membentuk. Proses ini disebut metastasis. Tumor (metastasis)sekunder adalah jenis yang sama kanker sebagai tumor primer. Sebagai contoh,jika kanker payudara menyebar ke tulang, sel-sel kanker di tulang sebenarnya sel kanker payudara. Penyakit ini adalah kanker payudara metastatik, bukan kanker tulang.(7) Manifestasi Klinis Gejala yang paling umum dari kanker orofaring adalah:
-

rasa sakit pembengkakan atau benjolan di leher bagian atas (Anda mungkin merasa ini sendiri atau mungkin dijemput oleh dokter atau dokter gigi)

-

sakit tenggorokan yang tidak kunjung sembuh kesulitan menelan sakit telinga yang tidak kunjung sembuh kesulitan membuka mulut dan rahang (dikenal sebagai trismus)

-

-

[Type text]

-

bau mulut perubahan suara penurunan berat badan.(7)

Pemeriksaan Penunjang
1. Anamnesis dan Pemeriksaan Fisik:

Sebuah penilaian fisik untuk memeriksa tanda-tanda kesehatan umum, termasuk memeriksa tanda-tanda penyakit, seperti pembengkakan kelenjar getah bening di leher atau hal lain yang tampaknya tidak biasa. Dokter melakukan pemeriksaan lengkap dari mulut dan leher dan terlihat menuruni tenggorokan dengan cermin kecil bergagang panjang untuk memeriksa daerah abnormal. Anamnesis kebiasaan kesehatan pasien dan penyakit masa lalu dan perawatan juga akan diambil. 2. CT scan (CAT scan): Sebuah prosedur yang membuat serangkaian gambar detil dari daerah di dalam tubuh, yang diambil dari sudut yang berbeda. Gambar-gambar yang dibuat oleh komputer yang terhubung ke mesin x-ray. Sebuah pewarna dapat disuntikkan ke dalam vena atau ditelan untuk membantu organ-organ atau jaringan muncul lebih jelas. Prosedur ini juga disebut tomografi komputer, computerized tomography, tomografi aksial atau komputerisasi.

3. MRI (magnetic resonance imaging):

[Type text]

Sebuah prosedur yang menggunakan magnet, gelombang radio, dan komputer untuk membuat serangkaian gambar detil dari daerah di dalam tubuh. Prosedur ini juga disebut nuklir Magnetic Resonance Imaging (NMRI). 4. X-ray: X-ray dari organ dan tulang. X-ray adalah jenis balok energi yang dapat masuk melalui tubuh dan ke film, membuat gambar dari daerah di dalam tubuh.
5. PET scan (positron emission tomography scan):

Suatu prosedur untuk menemukan sel-sel tumor ganas dalam tubuh. Sejumlah kecil radionuklida glukosa (gula) yang disuntikkan ke pembuluh darah. Pemindai PET berputar di sekitar tubuh dan membuat gambar dari mana glukosa sedang digunakan dalam tubuh. Sel tumor ganas muncul terang dalam gambar karena mereka lebih aktif dan mengambil glukosa lebih dari sel normal. 6. Endoskopi: Suatu prosedur untuk melihat organ-organ dan jaringan dalam tubuh untuk memeriksa daerah abnormal. Sebuah endoskopi yang dimasukkan melalui hidung atau mulut pasien untuk melihat area di tenggorokan yang tidak bisa dilihat selama pemeriksaan fisik tenggorokan. Endoskopi adalah tipis, tabung-seperti instrumen dengan cahaya dan lensa untuk melihat. Hal ini juga mungkin memiliki alat untuk menghapus sampel simpul jaringan atau getah bening, yang diperiksa di bawah mikroskop untuk tanda-tanda penyakit. 7. Biopsi:

[Type text]

Penghapusan sel atau jaringan sehingga mereka dapat dilihat di bawah mikroskop oleh seorang ahli patologi untuk memeriksa tanda-tanda kanker.(7) Diagnosis Banding 1. Tonsillitis Fitur khas termasuk sakit tenggorokan, nyeri menelan, sakit kepala, demam, menggigil, amandel membengkak merah dengan bercak putih, dan limfadenopati servikal lembut diperbesar. Tanda dan gejala diobati dengan antibiotik. Kultur tenggorokan mungkin positif. 2. Ulkus Aftosa Putaran, kekuningan, pinggir dikelilingi oleh halo, diikuti oleh ulkus ditutupi oleh

membran putih atau keabu-abuan yang dikelilingi oleh jaringan normal. Tidak adanya indurasi dicatat dan ulkus adalah membatasi diri. 3. oral sifilis Solitary mendalam dasar ulserasi dengan teratur berbasis perbatasan terkait dengan adeno pati serviks; oral seks. Diobati dengan antibiotik. VDRL positif tes. 4. Oral TB Tunggal atau multipel dengan atau tanpa ulserasi adenopati serviks pada pasien HIVpositif. Diobati dengan terapi antituberculous dan antivirus.

5. Oral herpes simplex virus

[Type text]

Beberapa lepuh pada basis eritematosa diikuti oleh ulserasi menyakitkan; hx oral seks. Diobati dengan asiklovir. Tzanck smear untuk inklusi intranuklear (koloni virus). Kultur positif untuk herpes simpleks. 6. Oral Infeksi sitomegalovirus Punches out ulserasi dengan perbatasan nonindurated HIV-positifpasien. Diobati dengan gansiklovir.Viral nuklir inklusi oleh histologi, kultur virus jaringan. 7. Limfoma non-Hodgkin Bisa melibatkan cincin Waldeyer. Biopsi eksisi jaringan nodal menunjukkan limfosit yang abnormal. Imunofenotipe dan analisis aliran cytometric penanda permukaan.(7) Penatalaksanaan

Stadium I

Pengobatan terapi radiasi atau pembedahan.

Stadium II

Pengobatan melibatkan operasi untuk menghilangkan kanker atau terapi radiasi.

Stadium III

Pembedahan untuk mengangkat kanker, diikuti dengan terapi radiasi. Pengobatan lain mungkin termasuk:
• •

Terapi radiasi sendiri Sebuah uji klinis dari kemoterapi yang diikuti oleh pembedahan atau terapi radiasi

[Type text] • • •

Sebuah uji klinis dari kemoterapi dikombinasikan dengan terapi radiasi Sebuah uji klinis dari cara-cara baru untuk memberikan radiasi (8,9,10)

Stadium IV

Untuk kasus-kasus di mana kanker orofaringeal dapat dihilangkan oleh operasi, pengobatan mungkin salah satu dari berikut:

Pembedahan untuk mengangkat kanker yang diikuti dengan terapi radiasi terapi radiasi saja

• •

Sebuah uji klinis menggabungkan terapi radiasi dan kemoterapi Sebuah uji klinis dari cara-cara baru untuk memberikan terapi radiasi(11,12,13,14,15)

Untuk kasus-kasus di mana kanker tidak dapat dihilangkan dengan operasi, pengobatan mungkin termasuk salah satu dari berikut:
• • •

Terapi radiasi Sebuah uji klinis selama kemoterapi diikuti oleh pembedahan atau terapi radiasi Sebuah uji klinis dari terapi radiasi diberikan dengan kemoterapi atau radiosensitizers (obat untuk membuat sel-sel kanker lebih sensitif terhadap terapi radiasi)

• •

Sebuah uji klinis dari cara-cara baru untuk memberikan terapi radiasi Sebuah uji klinis dari terapi hipertermia plus terapi radiasi

[Type text] • •

Pengobatan kanker orofaringeal berulang yaitu sebagai berikut: Operasi jika terapi radiasi tidak menghapus semua kanker Terapi radiasi (jika tidak digunakan sebelumnya) atau operasi tambahan jika operasi pertama tidak menghapus semua kanker.

• • •

Sebuah uji klinis dari kemoterapi. Sebuah uji klinis dari terapi hipertermia dengan terapi radiasi. Setelah pengobatan, harus hati-hati dan lakukan pemeriksaan kepala leher untuk mencari kekambuhan. Check-up akan dilakukan bulanan di tahun pertama, setiap 2 bulan pada tahun kedua, setiap 3 bulan di tahun ketiga, dan setiap 6 bulan sesudahnya. (15)

Prognosis Prognosis untuk penderita kanker orofaringeal tergantung pada usia dan kesehatan orang dan tahap penyakit. Hal ini penting bagi orang dengan kanker mulut atau kanker orofaringeal untuk memiliki tindak lanjut ujian selama sisa hidup mereka sebagai kanker dapat terjadi di daerah terdekat. Selain itu, penting untuk menghilangkan faktor-faktor risiko seperti merokok dan minum, yang meningkatkan risiko untuk kanker kedua.(16,17)

[Type text]

BAB IV PENEGAKAN DIAGNOSIS

Seorang dokter dapat mendiagnosis kanker orofaringeal dengan memeriksa tenggorokan. Dokter akan menggunakan cermin dan lampu untuk melihat tenggorokan dan akan merasa leher untuk massa. Jika dokter menemukan jaringan abnormal, ia akan mendapatkan sepotong jaringan dalam prosedur yang disebut biopsi. Jaringan akan diperiksa untuk sel-sel kanker. Komite Bersama Kanker Amerika telah ditunjuk oleh TNM pementasan klasifikasi untuk menentukan kanker orofaringeal. Nonepithelial tumor seperti jaringan limfoid, tulang, dan tulang rawan tidak termasuk. TX - Tumor primer tidak dapat dinilai. T0 - Tidak ada bukti tumor primer. Tis - Karsinoma in situ. T1 - tumor ≤ 2 cm dalam dimensi terbesar. T2 - tumor> 2 cm tapi ≤ 4 cm dalam dimensi terbesar. T3 - tumor> 4 cm dalam dimensi terbesar atau ekstensi ke permukaan lingualepiglotis. T4a - Tumor laring menyerang, otot ekstrinsik lidah, pterygoideus medial, palatum keras. T4b - Tumor menginvasi otot pterygoideus lateral,piring pterygoideus, nasofaring lateral, atau dasar tengkorak, atau melukai arterikarotis. jaringan lunak,

[Type text]

NX - Kelenjar getah bening tidak dapat dinilai. N0 - Metastasis getah bening regional tidak ada. N1 - Metastasis pada kelenjar getah bening ipsilateral, ≤ 3 cm dalam dimensiterbesar. N2 - Metastasis pada kelenjar getah bening ipsilateral,> 3 cm tapi ≤ 6 cm dalam dimensi terbesar, atau metastasis di beberapa kelenjar getah bening ipsilateral,≤ 6 cm dalam dimensi terbesar, atau pada kelenjar getah bening bilateral atau kontralateral, ≤ 6 cm dalam dimensi terbesar. N2a - Metastasis pada kelenjar getah bening ipsilateral> 3 cm tapi ≤ 6 cm dalam dimensi terbesar. N2b - Metastasis dalam beberapa kelenjar getah bening ipsilateral, ≤ 6 cm dalam dimensi terbesar. N2c - Metastasis bilateral atau kontralateral, ≤ 6 cmdalam dimensi terbesar. N3 - Metastasis dalam kelenjar getah bening> 6 cm dalam dimensi terbesar.

M - metastatis jauh MX - metastasis jauh tidak dapat dinilai M0 - tidak ada metastasis jauh M1- terdapat metastasis jauh (18)

Tahapan rentang kanker orofaringeal dari Tahap 0 sampai Tahap IV. Dalam tahap 0, kanker hanya ditemukan di sel-sel yang melapisi orofaring. Tahap tambahan dijelaskan sebagai berikut:

[Type text] 1. Stadium I Kanker adalah 2 cm atau lebih kecil dan belum menyebar di luar orofaring. 2. Stadium II Kanker lebih besar dari 2 cm, tetapi tidak lebih besar dari 4 cm dan belum

menyebar di luar orofaring
3. Stadium III Pada tahap ini, kanker adalah lebih besar dari 4 cm dan belum menyebar di luar

orofaring. Suatu bentuk alternatif dari tahap ini adalah bahwa kanker adalah ukuran apapun dan telah menyebar ke kelenjar getah bening hanya satu di sisi yang sama dari leher sebagai kanker. Kelenjar getah bening yang mengandung kanker adalah 3 cm atau lebih kecil.
4. Stadium IV Tahap ini berisi sub-tahap IVA, IVB dan IVC. -

IVA, salah satu dari berikut ini terjadi: kanker telah menyebar ke jaringan orofaring dekat, termasuk kotak suara, atap dari otot, rahang mulut, lidah, atau otot sentral rahang. Kanker mungkin telah menyebar ke satu atau lebih kelenjar getah bening di dekatnya, yang masih tidak lebih besar dari 6 cm. Kanker adalah ukuran apapun, hanya dalam orofaring, dan telah menyebar ke kelenjar getah bening yang satu lebih besar dari 3 cm tapi tidak lebih besar dari 6 cm, atau lebih dari satu simpul getah bening, tidak lebih besar dari 6 cm.

-

IVB, salah satu hal berikut adalah benar: Kanker muncul dalam kelenjar getah bening yang lebih besar dari 6 cm dan mungkin telah menyebar ke jaringan lain di sekitar orofaring. Kanker mengelilingi arteri utama pada leher atau telah menyebar ke tulang di rahang atau tengkorak, ke otot di sisi rahang, atau ke bagian atas tenggorokan di belakang hidung. Kanker mungkin telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya.

[Type text] -

IVC, kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh. Tumor mungkin ukuran dan mungkin telah menyebar ke kelenjar getah bening.(19)

Stage 0 I II III Tis T1 T2 T3 T1 T2 T3 IVA T4a T4a T1 T2 T3 T4a IVB T4b Any T IVC Any T

T N0 N0 N0 N0 N1 N1 N1 N0 N1 N2 N2 N2 N2 Any N N3 Any N

N M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M0 M1

M

[Type text]

BAB V KESIMPULAN

Sebagian besar (90%) karsinoma sel skuamosa yang timbul dari pangkal lidah, langit-langit lunak, tonsil palatina fosa dan pilar, dan dinding faring lateral dan posterior. Nonepithelial tumor seperti karsinoma kelenjar ludah kecil dan sarkoma jarang terjadi.(1,3) Tembakau dan penyalahgunaan alkohol adalah prediktor terkuat mengembangkan

karsinoma orofaringeal. Infeksi HPV sangat terlibat dalam orang tidak terkena merokok atau alkohol. Mengunyah sirih di negara berkembang juga merupakan faktor risiko.(2,3) Tanda-tanda termasuk sakit tenggorokan, sakit mulut, disfagia, penurunan berat badan, massa leher, dan trismus. Pasien harus dirujuk ke telinga, hidung, dan ahli bedah tenggorokan untuk diagnosis histologi kanker. Staging adalah melalui CT scan atau MRI kepala dan leher dengan kontras, diikuti oleh tiga endoskopi dengan anestesi umum. Namun, PET scan baik sendiri atau dikombinasikan dengan CT scan telah menjadi metode yang dapat diterima.(7,18) Rejimen pengobatan bervariasi tergantung pada stadium kanker dan melibatkan operasi, kemoterapi, radiasi, dan antibodi monoklonal. Pasien harus dikelolaoleh sebuah tim multidisiplin untuk mengoptimalkan hasil.(18)

[Type text]

BAB VI DAFTAR PUSTAKA

1.

Licitra L, Bernier J, Grandi C, et al.: Cancer of the oropharynx. Crit Rev Oncol Hematol 41 (1): 107-22, 2002.

2.

D'Souza G, Kreimer AR, Viscidi R, et al.: Case-control study of human papillomavirus and oropharyngeal cancer. N Engl J Med 356 (19): 1944-56, 2007.

3.

Pharynx (including base of tongue, soft palate and uvula). In: American Joint Committee on Cancer.: AJCC Cancer Staging Manual. 6th ed. New York, NY: Springer, 2002, pp 3146.

4.

Critchley JA, Unal B. Health effect associated with smokeless tobacco: a systematic review. Thorax. 2003;58:435-443.

5.

Boffetta P, Hecht S, Gray N, et al. Smokeless tobacco and cancer. Lancet Oncol. 2008;9:667-675.

6.

Mork J, Lie AK, Glattre E, et al.: Human papillomavirus infection as a risk factor for squamous-cell carcinoma of the head and neck. N Engl J Med 344 (15): 1125-31, 2001.

7.

Weber AL, Romo L, Hashmi S: Malignant tumors of the oral cavity and oropharynx: clinical, pathologic, and radiologic evaluation. Neuroimaging Clin N Am 13 (3): 443-64, 2003.

[Type text]
8.

Adelstein DJ: Oropharyngeal cancer: the role of chemotherapy. Curr Treat Options Oncol 4 (1): 3-13, 2003.

9.

Tobias. Diagnosis and management of head and neck cancer . Guideline No 90. November 2006. Scottish Intercollegiate Guidelines Network (SIGN).

10.

Lie AK. Improving Outcomes in Head and Neck Cancers . November 2004. National Institute for Health and Clinical Excellence (NICE).

11.

Genden M, Vavares M. Head and Neck Cancer: An Evidence-Based Team Approach. 2008. Thieme Publishers.

12.

Eds Souhami and Tobias. Cancer and its Management . 4th edition. 2003. Oxford Blackwell Scientific Publications.

13.

Nishimoto IN. Treatment of locally advanced (stage 3 and 4) head and neck cancer: The oropharynx. www.uptodateonline.com (accessed July 2010).

14.

Nishimoto IN. Treatment of early (stage 1 and 2) head and neck cancer: The oropharynx. www.uptodateonline.com (accessed July 2010)

15.

Cetuximab for the treatment of locally advanced squamous cell cancer of the head and neck. June 2008. National Institute for Health and Clinical Excellence (NICE).

16.

Wong RJ, Lin DT, Schöder H, et al.: Diagnostic and prognostic value of head and neck squamous cell carcinoma. J Clin Oncol 20 (20): 4199-208, 2002.

17.

Cavarlho AL, Nishimoto IN, Califano JA, et al. Trends in incidence and prognosis for head and neck cancer in the United States: a site-specific analysis of the SEER database. Int J Cancer. 2005;114:806-816.

18.

Wong RJ, Lin DT, Schöder H, et al.: Diagnostic value of head and neck squamous cell carcinoma. J Clin Oncol 20 (20): 4199-208, 2002.

[Type text]
19.

Pharynx. In: Edge SB, Byrd DR, Compton CC, et al., eds.: AJCC Cancer Staging Manual. 7th ed. New York, NY: Springer, 2010, pp 41-9.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->