P. 1
Upaya Pemerintah Mengatasi Masalah Kemiskinan

Upaya Pemerintah Mengatasi Masalah Kemiskinan

|Views: 67|Likes:
Published by alitogscribd

More info:

Published by: alitogscribd on Jun 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/26/2012

pdf

text

original

UPAYA PEMERINTAH MENGATASI MASALAH KEMISKINAN

1. Anggaran untuk program-program yang berkaitan langsung maupun tidak langsung dengan penanggulangan kemiskinan dan pengangguran dilaksanakan dengan pendekatan pemberdayaan berbasis komunitas dan kegiatan padat karya. 2. Mendorong APBD provinsi, kabupaten dan kota pada tahun-tahun selanjutnya untuk meningkatkan anggaran bagi penanggulangan kemiskinan dan perluasan kesempatan kerja 3. Tetap mempertahankan program lama seperti: a) BOS (Bantuan Operasional Sekolah) b) RASKIN (Beras Miskin) c) BLT (Bantuan Langsung Tunai) d) Asuransi Miskin, dsb 4. Akselerasi pertumbuhan ekonomi dan stabilitas harga khususnya harga beras (antara lain: menjaga harga beras dipasaran tidak lebih dari Rp.5000,- per Kg) 5. Memberikan kewenangan yang lebih luas kepada masyarakat dalam pengambilan keputusan pembangunan. 6. Sinergi masyarakat dengan pemerintah dalam penanggulangan kemiskinan 7. Mendayagunakan potensi dan sumberdaya lokal sesuai karakteristik wilayah 8. Menerapkan pendekatan budaya lokal dalam proses pembangunan 9. Prioritas kelompok masyarakat paling miskin dan rentan pada desa-desa dan kampung-kampung paling miskin 10. Kelompok masyarakat dapat menentukan sendiri kegiatan pembangunan yang dipilih tetapi tidak tercantum dalam negative list 11. Kompetitif: desa-desa dalam Kecamatan haus berkompetisi untuk memperbaiki kualitas kegiatan dan cost effectiveness 12. PPK, P2KP, PPIP SPADA dan diperkuat program-program kementrian/lembaga 13. Program Keluarga Harapan (PKH), berupa bantuan khusus untuk pendidikan dan kesehatan 14. Program pemerintah lain yang bertujuan meningkatkan akses masyarakat miskin kepada sumber permodalan usaha mikro dan kecil, listrik pedesaan, sertifikasi tanah, kredit mikro. 15. Program Pengembangan Bahan Bakar Nabati (EBN). Program ini dimaksudkan untuk mendorong kemandirian penyediaan energi terbaukan dengan menumbuhkan “Desa Mandiri Energi”. 16. Penegakan hukum dan HAM, pemberantasan korupsi dan reformasi birokrasi. 17. Percepatan pembangunan infrastruktur

18. Pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir 19. Revitalisai pertanian, perikanan, kehutanan, dan perdesaan 20. Peningkatan kemampuan pertahanan, pemantapan keamanan dan ketertiban, serta penyelesaian konflik 21. Peningkatan aksesbilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan 22. Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri (PNPM-Mandiri).

Presiden mengatakan ada sejumlah hal yang menarik yang dilaporkan baik oleh Sri Sultan Hamengku Buwono X maupun Bibit Waluyo mengenai penanganan kemiskinan di masingmasing provinsi. Kepala negara mengatakan di Yogyakarta, pemerintah daerah setempat merancang sebuah sistem di mana masyarakat yang secara aturan tidak dipayungi oleh Jamkesmas, bisa mendapat fasilitas bila kondisi mendesak. "Pemprov DIY mengatakan mengingat kerentanan terhadap sebuah masalah ekonomi dihadapi saudara kita yang tergolong miskin bahkan sangat miskin, hampir miskin atau di atasnya sedikit, misal Jamkesmas mencakup yang hampir miskin. Di atas yang hampir miskin ini bukanlah rumah tangga yang mampu, sehingga kalau ada masalah tentu ada persoalan. Dalam konteks itu DIY mengembangkan model dan policy tertentu untuk menangani kasus itu," kata Presiden. Pada kesempatan lainnya, Presiden juga meminta Kepala Badan Pusat Statistik dapat menyosialisasikan cara-cara penghitungan angka kemiskinan sehingga setiap daerah bisa memahami sejauh mana kemajuan program pengurangan angka kemiskinan. "Review hari ini bukan menjelaskan program yang kita jalankan , sudah tahu semua, mari kita pikir dengan apa yang kita lakukan ini konkret, tapi kita belum puas, ingin lebih lagi, karena itu mari kita lihat bersama nanti mungkin ada yang sifatnya fundamental sehingga upaya penurunan kemiskinan bisa lebih efektif. BPS bisa jelaskan ke gubernur bagaiman mengukur angka kemiskinan sehingga semua paham," kata Presiden.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->