P. 1
Daya Semu

Daya Semu

|Views: 44|Likes:
Published by DeDe Caems

More info:

Published by: DeDe Caems on Jun 26, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/27/2013

pdf

text

original

Daya Semu, aktif dan reaktif Saya masih bingung tentang daya, misalkan di rumah-rumah konsimen 220

Volt, itu katanya daya mereka berkisar 450,900, 1300 dan 2200. Untuk daya konsumen seperti itu, satuannya apa sih, VA, Watt atau Var

Daya Aktif (Watt) itu sebenarnya apa sih? Daya rekatif (Var) itu sebenarnya apa sih?
satuan daya yang terpasang dirumah/konsumen adalah VA (volt-ampere), itu merupakan daya yang terpasang atau daya pengenal, jadi jika konsumen berlangganan sebesar 450 VA, dengan tegangan 220 V maka arusnya sebesar 2 A, makanya MCB nya juga akan sebesar 2 A. Dalam sistem listrik AC/Arus Bolak-Balik ada tiga jenis daya yang dikenal, khususnya untuk beban yang memiliki impedansi (Z), yaitu: • Daya semu (S, VA, Volt Amper) • Daya aktif (P, W, Watt) • Daya reaktif (Q, VAR, Volt Amper Reaktif) Untuk rangkaian listrik AC, bentuk gelombang tegangan dan arus adalah sinusoida, sehingga besarnya daya setiap saat tidak sama. Maka daya yang merupakan daya rata-rata diukur dengan satuan Watt, Daya ini membentuk energi aktif persatuan waktu, dan dapat diukur dengan kwh meter dan juga merupakan daya nyata atau daya aktif (daya poros, daya yang sebenarnya) yang digunakan oleh beban untuk melakukan tugas/usaha tertentu. Sedangkan daya semu dinyatakan dengan satuan Volt-Ampere (disingkat, VA), menyatakan kapasitas peralatan listrik, seperti yang tertera pada peralatan generator, transformator dan bahkan di KWh meter rumah kita. Pada suatu instalasi, khususnya di pabrik/industri juga terdapat beban tertentu seperti motor listrik, yang memerlukan bentuk lain dari daya, yaitu daya reaktif (VAR) untuk membuat medan magnet atau dengan kata lain daya reaktif adalah daya yang terpakai sebagai energi pembangkitan flux magnetik sehingga timbul magnetisasi dan daya ini dikembalikan ke sistem karena efek induksi elektromagnetik itu sendiri, sehingga daya ini sebenarnya merupakan beban (kebutuhan) pada suatu sistim tenaga listrik. namun selain pengertian daya diatas, ada juga yang dikenal dengan Faktor daya atau faktor kerja, yaitu perbandingan antara daya aktif (watt) dengan daya semu/daya total (VA), atau cosinus sudut antara daya aktif dan daya semu/daya total. Daya reaktif yang tinggi akan meningkatkan sudut ini dan sebagai hasilnya faktor daya akan menjadi lebih rendah. Faktor Daya / Faktor kerja menggambarkan sudut phasa antara daya aktif dan daya semu.

Faktor daya selalu lebih kecil atau sama dengan satu. Faktor daya yang rendah merugikan karena mengakibatkan arus beban tinggi. Perbaikan faktor daya ini dapat dilakukan dengan menggunakan kapasitor. Secara teoritis, jika seluruh beban daya yang dipasok oleh perusahaan listrik negara (PLN) memiliki faktor daya satu, maka daya aktif (watt) yang ditransfer setara dengan kapasitas daya terpasang (VA).

Salam kenal, salam sukses 'Faktor daya yang rendah merugikan karena mengakibatkan arus beban tinggi. Perbaikan faktor daya ini dapat dilakukan dengan menggunakan kapasitor'. (Komentar pak Hage) Yang menjadi pertanyaan saya, Bagaimana perbaikan faktor daya di sisi pelanggan dapat menguntungkan pelanggan ybs. Jika daya tersambung adalah 450W dengan tegangan 220V, Anggap faktor daya di rumah pelanggan 0,6 maka arus kerja yang dibutuhkan untuk dapat menggunakan semua daya terpasang adalah 450/220/0,6 = 3,4A. Atau dengan pembatas 2A ia hanya dapat menggunakan maksimum 220x0,6x2 = 264W. Jika dengan menggunakan kapasitor faktor daya dapat ditingkatkan hingga 0,9 maka dengan pembatas 2A ia dapat menggunakan maksimum daya sebesar 220x0,9X2 = 396W. Betul bahwa perbaikan faktor daya menguntungkan pelanggan karena dapat memaksimalkan pemakaian kapasitas daya tersambung namun tidak memberikan penghematan daya karena toh yang dibayar pelanggan adalah daya terpakai. Malah dengan faktor daya rendah pelanggan tersebut dapat membayar lebih murah karena secara tidak langsung ia telah membatasi pemakaiannya pada kapasitas yang lebih rendah (264W pada faktor daya 0,6 dibanding 396W pada faktor daya 0,9). Satu pertanyaan lagi mengenai perbaikan faktor daya dengan kapasitor di rumah pelanggan. Apakah tidak akan membahayakan? Misalnya akan dilakukan perbaikan pada instalasi, MCB dari sumber diputuskan apakah potensial listrik yang tersimpan dalam kapasitor tidak akan mengakibatkan kejut listrik?

terima kasih sudah berpartisipasi di forum ini, saya sependapat dengan pak bart, jika kita melihat dari sisi penggunaan perlatan memang menguntungkan, namun jika dilihat dari sisi biaya yang dikeluarkan akan merugikan konsumen. dan kenapa faktor daya yang rendah bisa mengakibatkan arus beban tinggi, karena pada beban,

tegangan dan faktor daya yang tetap maka yang akan berubah adalah nilai arusnya, karena P = V x I x cos phi. sebenarnya PLN pun sudah memasang kapasitor-kapasitor daya pada sistem distribusinya, oleh karena itu pemakaian kapasitor bank untuk pelanggan rumahan sepertinya tidak terlalu efektif karena sedikit sekali peralatan listriknya yang berbeban induktif, berbeda dengan pelanggan industri yang mana beban-beban reaktifnya sangat dominan, seperti motor-motor listrik, lampu2 penerangan dll. betul sekali pak bart, kapasitor akan mengakibatkan kejutan listrik, oleh karena itu jika ingin melakukan perbaikan atau perubahan pada insatalasi listrik dirumah lebih baik, mematikan sumbernya (Off MCB) dan mencabut semua peralatan elektronika yg terpasang (termasuk kapasitor bank, jika ada).

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->