P. 1
Analisis Putusan PTUN

Analisis Putusan PTUN

|Views: 2,267|Likes:

More info:

Published by: Maria Yohana Kristyadewi on Jun 27, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/28/2013

pdf

text

original

BAB I PROFIL PENGADILAN TATA USAHA NEGARA (PTUN) YOGYAKARTA

1

B. VISI-MISI PTUN YOGYAKARTA

1. Visi : a. Terwujudnya badan peradilan indonesia yang agung 2. Misi: a. Menjaga kemandirian badan peradilan. b. Memberikan pelayanan hukum yang berkeadilan kepada pencari keadilan. c. Meningkatkan kuwalitas kepemimpinan badan peradilan. d. Meningkatkan kredibilitas dan transparansi badan peradilan.

C. SUMBER DAYA MANUSIA PTUN YOGYAKARTA

1. Struktur Organisasi PTUN Yogyakarta

Sumber: http://ptun-yogyakarta.go.id/index.php/profil/hakim-dan-pegawai

2. Hakim dan Pegawai: a. Ketua: Liliek Eko Purwanto,S.H. b. Wakil Ketua: Bertha Sitohang,S.H. c. Hakim: Aning W Rahayu,S.H. d. Hakim: Agus B.Susilo.S,H.M.kn e. Hakim: Rony Erry Saputro,S.H. f. Hakim: Andri Swasono,S.H. 2

g. Hakim: Retno Nawangsih,S.H h. Hakim: Oktavo Primasari,S.H. i. Hakim: Agustina,S.H. j. Panitera Sekretaris: Sri Asmaraning,S.H. k. Wakil Sekretaris :Ibrahim S.H. l. Panitera Muda Perkara :Suwarna S.H. m. Panitera Muda Hukum: Himawati S.H. n. KaSuBag: Suhartini S.H. o. KaSuBag KP: RR Asnuri S.H. p. KaSuBag PP:Budi Suryana S.H. D. PERKARA YANG MASUK KE PTUN YOGYAKARTA

3

Sumber:http://ptun-yogyakarta.go.id/index.php/layanan-informasi/informasi-perkara-g/statistik-perkara

4

BAB II ANALISIS KASUS TATA USAHA NEGARA ( PUTUSAN PTUN NO.01/G/2011/PTUN.YK ANTARA ADE GARDENIA PRAJAWATI A.MD MELAWAN WALIKOTA YOGYAKARTA)

A. OBYEK SENGKETA DALAM PERKARA PTUN : Obyek sengketa Tata Usaha Negara adalah keputusan yang dikeluarkan oleh Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara. Keputusan Tata Usaha Negara sebagai tersebut dalam Pasal 1 huruf c Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1986 adalah suatu penetapan tertulis yang dikeluarkan oleh Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara yang berisi tindakan hukum Tata Usaha Negara berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yang bersifat kongkrit, individual dan final yang menimbulkan akibat hukum bagi seseorang atau badan hukum perdata. Dari pengertian tersebut, dapat dijelaskan lebih lanjut : 1. Penetapan tertulis Pengertian penetapan tertulis menyaratkan bahwa perbuatan tersebut harus dilakukan dalam bentuk tulisan bukan ungkapan lisan. Dan dijelaskan bahwa tertulis tersebut tidaklah harus memenuhi syarat sebuah keputusan baik materiil maupun formil, yang jelas apapun bentuknya sepanjang tertulis (misal berupa: memo, disposisi, katabelece dll ) dianggap sebagai penetapan tertulis. Persyaratan tertulis ini adalah dalam kerangka untuk memudahkan proses pembuktian. 2. Dikeluarkan oleh Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara Pasal 1 huruf a disebutkan yang disebut dengan Tata Usaha Negara adalah administrasi Negara yang melaksanakan fungsi untuk menyelenggarakan urusan pemerintahan baik dipusat maupun di daerah. Sedangkan urusan pemerintahan adalah tujuan pembentukan pemerintahan sebagaimana tersebut dalam Alinea IV Pembukaan UUD 1945 yaitu “…….melindungi segenap tumbah darah Indonesia ; menyelenggarakan kesejahteraan umum ; mencerdaskan kehidupan bangsa dan turut serta mengjaga perdamaian dunia …..dst”.

5

Makna yang sedang menjalankan fungsi tidak mesti organ pemerintah, namun bisa juga pihak lain selain organ pemerintah menjalankan fungsi orang-perorang ; badan hukum perdata ) pemerintahan. Dengan demikian yang dimaksud dengan Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara adalah Badan atau Pejabat yang melaksanakan urusan pemerintahan berdasarkan peraturan perundang- undangan. Sumber kewenangan untuk melaksanakan urusan pemerintahan dapat bersumber karena atribusi ; delegasi maupun mandat. 3. Berisi tindakan hukum Tata Usaha Negara berdasarkan peraturan perundang-undangan. Tindakan hukum Tata Usaha Negara adalah perbuatan hukum Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara yang bersumber pada suatu ketentuan hukum Tata Usaha Negara yang dapat menimbulkan hak dan kewajiban pada orang lain, dengan kata lain perbuatan tersebut berupa keputusan yang bersifat konstitutif bukan deklaratur. 4. Bersifat kongkrit, individual, final Kongkrit artinya nyata lawan dari abstrak, artinya berwujud, tertentu atau dapat ditentukan. Individual adalah tertuju kepada siapa keputusan tersebut, bukan untuk umum. Artinya jelas tersebut dalam keputusan tersebut nama dan alamat yang dituju. Sedangkan final adalah terakhir, artinya keputusan tersebut sudah tidak memerlukan lagi persetujuan dari pihak lain. Keputusan tersebut berarti telah menimbulkan akibat hukum. 5. Menimbulkan akibat hukum bagi seseorang atau badan hukum perdata. Yang artinya bahwa perbuatan yang dilakukan oleh Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara tersebut menimbulkan hak dan kewajiban bagi seseorang atau badan hukum perdata. Akibat hukum dari keputusan tersebut biasanya menimbulkan kerugian sehingga seseorang atau Badan hukum perdata tersebut mengajukan gugatan untuk mendapatkan hak dan kewajiban yang hilang karena dikeluarkannya keputusan tersebut1. Dalam perkara Tata Usaha Negara (TUN) No.01/G/2011/PTUN.YK Antara Ade Gardenia Prajawati A,Md Melawan Walikota Yogyakarta, obyek sengketa TUN dalam perkara tersebut adalah Keputusan Walikota Yogyakarta No: 93/PEM.D/BP/D.2 , tanggal 25 Oktober 2010 Tentang Pemberhentian Dengan Hormat Sebagai Calon Pegawai Negeri

1

Edi Pranoto,Obyek Sengketa Tata Usaha Negara, http://edipranoto.blogspot.com/2011/04/obyek-sengketaptun.html, diakses pada hari Minggu,17 Juni 2012

6

Sipil yang ditujukan kepada Ade Gardenia (Penggugat). Keputusan tersebut diterima penggugat pada 27 Oktober 2010. . Keputusan Walikota Yogyakarta tersebut termasuk Keputusan Tata Usaha Negara sebagaimana yang diatur dalam pasal 1 ayat (9) UU No. 51 Tahun 2009 Tentang Perubahan Kedua atas UU No.5 Tahun l986 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara , oleh karena keputusan tersebut merupakan keputusan tertulis yang dikeluarkan oleh Badan atau Pejabat yang berwenang melaksanakan urusan Pemerintahan berdasarkan UndangUndang yang berlaku. Keputusan tersebut juga bersifat: 1. KONGKRIT : Keputusan yang dikeluarkan Walikota Yogyakarta adalah kongkrit,tidak abstrak, tetapi berwujud tertentu atau dapat ditentukan , yaitu berupa pemberhentian dengan hormat sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) . 2. INDIVIDUAL : bahwa keputusan yang dikeluarkan, nyata-nyata ditujukan dan berlaku serta mempunyai akibat hukum bagi penggugat. 3. FINAL : Bahwa keputusan yang dikeluarkan Waikota Yogyakarta bersifat final atau definitif karena telah berakibat hukum bagi penggugat berupa pemberhentian penggugat sebagai CPNS. Perkara ini adalah sengketa kepegawaian sebagaimana yang dimaksud dalam pasal 35 ayat (1) UU No.43 Tahun 1999 Tentang Perubahan UU No. 8 Tahun 1974 Tentang Pokok-Pokok Kepegawaian yang selengkapnya sebagai berikut : “Sengketa kepegawaian diselesaikan melalui Peradilan Tata Usaha Negara”.

B. DASAR/ ALASAN GUGATAN :

Dalam pasal 53 ayat (2) UU No.5 Tahun 1986 Tentang Peradilan Tata Usaha Negara, alasan mengajukan gugatan adalah : 1. Keputusan Tata Usaha Negara yang digugat itu bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku/peraturan dasar serta

bertentangan dengan Asas-Asas Umum Pemerintahan Yang Baik (AAUPB); 2. Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara pada waktu mengeluarkan keputusan sebagaimana dimaksud telah menggunakan wewenangnya untuk tujuan lain dari maksud diberikannya wewenang tersebut; 7

3. Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara pada waktu mengeluarkan atau tidak mengeluarkan keputusan sebagaimana dimaksud dalam setelah

mempertimbangkan semua kepentingan yang tersangkut dengan keputusan itu seharusnya tidak sampai pada pengambilan atau tidak pengambilan keputusan tersebut.

Maksud dari bertentangan dengan Undang-Undang dalam pasal 53 tersebut apabila: 1. 2. 3. 4. Berkaitan dengan tata cara/prosedur. Isi/materi yang diatur. Berkaitan dengan kewenangan. Berkaitan dengan waktu.

Sedangkan maksud bertentangan dengan Asas-Asas Umum Pemerintahan yang Baik, menurut Undang-Undang No.28 Tahun 1999, adalah: 1. Asas Kepastian Hukum. 2. Asas Tertib Penyelenggaraan Negara. 3. Asas Kepentingan Umum. 4. Asas Transparansi/Keterbukaan. 5. Asas Proposionalitas (Keseimbangan Hak Dan Kewajiban). 6. Asas Profesionalitas. 7. Asas Akuntabilitas.

Gugatan

ini

diajukan

karena,

dengan

diterbitkannya

keputusan

tersebut

mengakibatkan kepentingan penggugat dirugikan. Kepentingan penggugat yang dirugikan tersebut adalah karena batal diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil dan harapan serta ci ta-cita penggugat maupun orang tua penggugat, agar dapat menyandang predi kat sebagai Pegawai Negeri Sipil hilang dan sirna . Tanpa pemberitahuan, peringatan terlebih dahulu penggugat diberhentikan dengan hormat oleh Walikota Yogyakarta dengan mendasarkan pada pertimbangan pasal 18 ayat (1) butir d dan e Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2002 tentang Perubahan atas

8

Peraturan Pemerintah Nomor 98 Tahun 2000 tentang Pengadaan Pegawai Negeri Sipil yakni : 1. Pasal 18 ayat (1) butir d: “Tidak menunjukkan kecapakan dalam melaksanakan tugas”. 2. Pasal18 ayat (1) butir e: ”Menunjukkan sikap dan budi pekerti yang tidak baik yang dapat mengganggu lingkungan pekerjaan”.

Dalam surat gugatannya, penggugat menyatakan bahwa dasar/alasan gugatannya adalah Keputusan Walikota tersebut bertentangan dengan azas-azas umum pemerintahan yang baik sebagaimana ketentuan pasal 53 ayat (2) b UU No. 9 Tahun 2004 tentang Perubahan atas undang- undang No. 5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata Usaha Negara; 1. Bahwa Walikota Yogyakarta menerbitkan obyek sengketa telah bertentangan dengan Azas-Azas Umum Pemerintahan Yang Baik khususnya menyangkut azas Kepastian Hukum, Azas Keterbukaan , Azas Proporsionalitas , Azas Profesionalitas dan Azas Akuntabilitas . 2. Bahwa Walikota Yogyakarta telah melanggar azas Kepastian Hukum yaitu: menghalangi badan pemerintahan untuk suatu menarik kembali suatu keputusan atau mengubahnya sehingga menimbulkan kerugian bagi yang berkepentingan , atau suatu keputusan yang dikeluarkan oleh Badan Tata Usaha Negara harus mengandung kepastian dan tidak akan dicabut kembali . 3. Bahwa Walikota Yogyakarta telah melanggar asas Keterbukaan yakni asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat untuk memperoleh informasi yang benar , Jujur dan tidak diskriminatif tentang penyelenggaraan negara dengan tetap memperhatikan perlindungan atas hak asas pribadi , golongan, dan rahas ia negara. (Vide Penjelasan pasal 3 UU No. 28 Tahun 1999). Pelanggaran azas tersebut disebabkan karena telah diterbitkanya surat keputusan tersebut tidak didahului terlebih dahulu dengan tindakan administratif berupa peringatan maupun teguran dari TERGUGAT. PENGGUGAT tidak mendapatkan informasi yang benar , jujur dan tidak diskriminatif tentang Pemberhentian diri penggugat sebagai CPNS. 4. Bahwa Walikota Yogyakarta telah melanggar Azas Proporsional yakni asas yang mengutamakan keseimbangan antara hak dan kewajiban Penyelenggara Negara . 9

penggugat merasa mendapatkan per lakuan yang tidak adil dan proporsional yakni diberhentikan atau “dipecat” dari Calon Pegawai Negeri Sipil padahal penggugat te lah berusaha menjalankan penugasan sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil dengan baik dan benar . 5. Bahwa Walikota Yogyakarta telah melanggar azas Profesionalitas yakni asas yang mengutamakan keahlian yang berlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang- undangan yang berlaku. Penggugat telah memenuhi syarat keahlian pada bidangnya dengan telah dianugerahi gelar Ahli Madya (A.Md) karena telah menyelesaikan Pendidikan Diploma III pada Program Studi Komputer dan Sis tem In formasi di FMIPA UGM. 6. Bahwa Walikota Yogyakarta telah melanggar azas akuntabilitas yakni asas yang menentukan bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan Penyelenggara Negara harus dapat dipertanggung jawabkan kepada masyarakat atau rakyat sebagai pemegang kedaulatan tertinggi negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku. Tindakan Walikota Yogyakarta menerbitkan keputusan Pemberhentian sebagai CPNS kepada penggugat tidak memiliki ukuran yang jelas apa yang menjadi ukuran sehingga begitu beratnya hukuman yang harus diterima Penggugat yakni diberhentikan /dipecat dari CPNS .

Berdasarkan hal diatas penggugat dalam surat gugatannya meminta agar keputusan Walikota Yogyakarta (tergugat) No: 93/pem.D/BP/D.2 , tanggal 25 Oktober 2010, Tentang Pemberhentian Dengan Hormat Sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil dinyatakan batal atau tidak sah serta mewajibkan Walikota Yogyakarta untuk mencabutnya . C. PEMBUKTIAN

Pembuktian sangat penting artinya dalam perkara TUN, karena dikabulkan atau ditolaknya suatu gugatan bergantung pada terbukti atau tidaknya gugatan tersebut didepan pengadilan. Dalam praktek tidak semua dalil yang menjadi dasar gugatan harus dibuktikan kebenarannya, seperti terhadap dalil-dalil yang telah diakui atau tidak disangkal oleh Tergugat serta hal-hal yang telah diketahui oleh khalayak 10

ramai. Dalam PTUN dianut asas bebas terbatas, dimana hakim punya kebebasan dalam menentukan luasnya pembuktian, juga tentang beban pembuktian, kepada siapa beban pembuktian akan diberikan. Pasal 100 UU No. 5 Tahun 1986 tentang Pengadilan Tata Usaha Negara menentukan, bahwa alat-alat bukti dalam Perkara Tata Usaha Negara secara limitatif terdiri dari : 1. Alat bukti tertulis/Surat 2. Keterangan Ahli. 3. Keterangan Saksi. 4. Pengakuan Para Pihak. 5. Pengetahuan Hakim.

Dalam perkara diatas, alat bukti dalam perkara antara Ade Gardenia dengan Walikota Yogyakarta baik penggugat maupun tergugat menggunakan alat bukti berupa alat bukti surat. Penggugat menampilkan 12 (dua belas) alat bukti yakni alat bukti surat bertanda P-1 sampai P-12. Sementara tergugat menampilkan 21 (dua puluh satu) alat bukti surat/tertulis yakni T-1 sampai T-21 . Surat sebagai alat bukti terdiri atas tiga jenis ialah : 1. akta otentik, yaitu surat yang dibuat oleh atau di hadapan seorang pejabat umum, yang menurut peraturan perundang-undangan berwenang membuat surat itu dengan maksud untuk dipergunakan sebagai alat bukti tentang peristiwa atau peristiwa hukum yang tercantum di dalamnya; 2. akta di bawah tangan, yaitu surat yang dibuat dan ditandatangani oleh pihakpihak yang bersangkutan dengan maksud untuk dipergunakan sebagai alat bukti tentang peristiwa atau peristiwa hukum yang tercantum di dalamnya; 3. surat-surat lainnya yang bukan akta.

Analisis mengenai alat bukti: 1. P - 1 : Petikan Keputusan Walikota Yogyakarta Nomor : 27/ Pem.D/ BP/ D.2 , tanggal 27 April 2009, Perihal : Pengangkatan sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik);

11

2.

P - 2 : Surat Perintah Penugasan dari Walikota Yogyakarta Nomor : 81/SPP/BKD/ IV/2009, tanggal 27 April 2009 Perihal : Perintah untuk Melaksanakan Tugas atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik);

3.

P - 3 : Surat Melaksanakan Tugas dari Camat Gondomanan Nomor : 800/181 tanggal 2 Mei 2009 atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik);

4.

P - 4 : Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan Tahun 2009 atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (surat lain bukan akta);

5.

P - 5 : Surat Keputusan Sekretaris Daerah Kota Yogyakarta Nomor : 02/SETDA/2010 tanggal 11 Januari 2010 Perihal : Penunjukan Petugas Pengelola Barang Daerah dilingkungan Pemerintah Kota Yogyakarta Tahun 2010 atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik);

6.

P - 6 : Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan Tahun 2010 atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md.(surat lain bukan akta;

7.

P - 7 : Surat Tanda Tamat Pendidikan Dan Pelatihan dari Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor : 19.426/ l.1 2 /DIKLAT PRAJAB I I / LAN/2010 tangga l 03 Mei 2010 atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); P – 8 : Surat dari Rumah Sakit Umum Daerah Yogyakarta Nomor KP.05.01 .1 / 3626 /RSUD/ IX/2010 tanggal 03 September 2010 Per iha l : Hasil Pengujian Kesehatan atas nama Ade Gardenia Prajawat i , A.md. (akta Otentik); P – 9 : Surat Camat Gondomanan Nomor : X.800/377 tanggal 04 September 2009 Perihal : Surat Teguran I atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik) ;

8.

9.

10. P - 10 : Surat Camat Gondomanan Nomor : X.800/007 Perihal : Surat Teguran II atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 11. P – 11 : Surat Keputusan Walikota Yogyakarta Nomor : 93/Pem.D/BP/D.2 tanggal 25 Oktober 2010 Perihal Pemberhentian Dengan Hormat Sebagai Pegawai Negeri Sipil atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 12. P – 12 : Surat dari Rektor Universitas Gajah Mada Yogyakar ta Nomor : 1800/DPA/2008 tanggal 19 Nopember 2008, perihal ijazah Diploma III pada Program Studi Komputer dan Sistem Info rmasi di Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam atas nama Ade Gardenia Prajawat i , A.md. (akta Otentik);

12

Sementara Alat Bukti tergugat terdiri dari: 1. T – 1 : Surat Keputusan Walikota Yogyakarta Nomor : 93/Pem.D/BP/D.2 tanggal 25 Oktober 2010 Perihal Pemberhentian Dengan Hormat Sebagai Pegawai Negeri Sipil atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 2. T - 2 : Surat dari Kepala Badan Kepegawaian Daerah Kota Yogyakarta Perihal Berita Acara Penyerahan Keputusan Walikota Yogyakarta Nomor :

93/Pem.D/BP/D.2 tangga l 25 Oktober 2010 kepada Ade Gardenia Prajawati , A.md. tentang Pemberhentian Dengan Hormat Sebagai Pegawai Negeri Sipil atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik) ; 3. T – 3 : Petikan Keputusan Walikota Yogyakarta Nomor : 27/Pem.D/BP/D.2 . Tanggal 27 Apr i l 2009 Perihal Pengangkatan Sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil atas nama Ade Gardenia Prajawat i , A.md. (akta Otentik); 4. T - 4 : Surat Perintah Penugasan dari Walikota Yogyakarta Nomor : 81/SPP/BKD/ IV/2009, tanggal 27 April 2009 Perihal : Perintah untuk Melaksanakan Tugas atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik) ; 5. T - 5 : Surat Melaksanakan Tugas dari Camat Gondomanan Nomor : 800/181 tanggal 2 mei 2009 atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 6. T - 6 : Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan Tahun 2009 atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md.(Surat lain); 7. T - 7 : Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan Tahun 2010 atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md.(Surat lain); 8. T- 8 : Surat dari Rumah Sakit Umum Daerah Yogyakarta.Perihal Hasil

Pengujian Kesehatan (akta Otentik). 9. T - 9 : Foto sedang tidur atas nama Ade Gardenia Prajawat i , A.md. tertanggal 05 Desember 2010 (Surat Lain). 10. T - 10 : Laporan Kinerja atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md.(Surat Lain) ; 11. T - 11 : Surat dari Camat Gondomanan Perihal Rekap Kehadiran Karyawan atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 12. T – 12 : Surat Camat Gondomanan Nomor : X.800/377 tanggal 04 September 2009 Periha l : Surat Teguran I atas nama Ade Gardenia Prajawati A.md (akta Otentik); 13

13. T - 13 : Surat Camat Gondomanan Nomor : X.800/007 Perihal : Surat Teguran I I atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 14. T - 14 : Surat Undangan dar i Camat Gondomanan Nomor : 005/562 tangga l 29 Desember 2009 Perihal Undangan yang ditujukan kepada sdri .Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 15. T - 15 : Resi Pengiriman Surat dari Kantor Pos Indonesia (surat lain) ; 16. T – 16 : Foto Copy sesuai aslinya surat dari Camat Gondomanan Nomor X.800/315 tanggal 07 Juli 2010 Perihal Mohon Pembinaan Pegawai atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 17. T - 17 : Surat dari Kepala Badan Kepegawaian Daerah Yogyakarta Nomor X 862/184 Tanggal 12 Juli 2010 Perihal Panggilan Dinas atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 18. T – 18 : Surat dari Kepala Badan Kepegawaian Daerah Yogyakar ta Nomor X 800/198 Tanggal 23 Juli 2010 Perihal Konseling Pegawai atas nama Ade Gardenia Prajawat i , A.md. (akta Otentik); 19. T - 19 : Surat dari Kepala Badan Kepegawaian Daerah Yogyakarta Nomor X 800/220 Tanggal 13 Agustus 2010 Perihal Panggilan Dinas atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 20. T – 20 : Surat dari Camat Gondomanan Nomor : 005/415 Tanggal 13 September 2010 Perihal Undangan Pembinaan Pegawai atas nama Ade Gardenia Prajawati , A.md. (akta Otentik); 21. T – 21 : Surat dari Camat Gondomanan Nomor 005/420 Tanggal 16 September 2010 Perihal Undangan Pembinaan Pegawai atas nama Ade Gardenia Prajawat i , A.md. (akta Otentik).

D. ISI PUTUSAN PENGADILAN TATA USAHA NEGARA

Dalam pasal 109 Undang-Undang No. 5 Tahun 1986, putusan pengadilan harus memuat : 1. Pembukaan:

14

a.

Kepala

putusan

yang

berbunyi

:

"DEMI

KEADILAN

BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA"; b. Identitas: nama, jabatan, kewarganegaraan, tempat kediaman, atau tempat kedudukan para pihak yang bersengketa; 2. Pokok Gugatan: a. b. ringkasan gugatan dan jawaban tergugat yang jelas; pertimbangan dan penilaian setiap bukti yang diajukan dan hal yang terjadi dalam persidangan selama sengketa itu diperiksa; c. 3. Dictum: a. 4. Putusan: a. b. hari, tanggal putusan, nama Hakim yang memutus, nama Panitera, serta keterangan tentang hadir atau tidak hadirnya para pihak. amar putusan tentang sengketa dan biaya perkara; alasan hukum yang menjadi dasar putusan;

Dalam putusan PTUN NO.01/G/2011/PTUN.YK antara Ade Gardenia Prajawati A.Md melawan Walikota Yogyakarta, isi putusan sudah sesuai dengan ketentuan diatas. Mengenai putusan dalam PTUN terdapat beberapa putusan yang berbeda yakni:

1. Putusan gugatan tidak diterima : gugatan tentang keberatan tidak diterima oleh Ketua Pengadilan. Belum menyangkut pokok perkara atau materi gugatan. Syarat-syarat gugatan tidak dipenuhi meski sudah diberitahu oleh hakim. 2. Putusan gugatan ditolak: Sudah menyangkut materi gugatan. Gugatan sudah diuji apakah bertentangan dengan peraturan dasar/asas-asas umum pemerintahan yang baik dan benar. Jika ditolak berati keputusan pejabat TUN sudah sesuai peraturan perundang-undangan/ dasar serta AAUPB. 3. Putusan gugur: Jika sesuai ketentuan pasal 71 UU No.5 Tahun 1986, gugatan gugur jika penggugat ataupun kuasanya tidak hadir di persidangan pertama dan kedua meski sudah diberitahu ketidakhadirannya. 15 secara layak dan tidak memberitahu pengadilan tentang

Adapun dictum/amar putusan dari kasus Ade Gardenia adalah PTUN Yogyakarta: 1. Menolak gugatan penggugat untuk seluruh; 2. Menghukum penggugat untuk membayar biaya perkara sebesar Rp.124.000,00 (seratus dua puluh empat rupiah).

Putusan ditolak berarti putusan sudah menyangkut materi gugatan. Gugatan sudah diuji apakah bertentangan dengan peraturan dasar/asas-asas umum pemerintahan yang baik dan benar. Jika ditolak berati keputusan pejabat TUN yakni keputusan Walikota Yogyakarta untuk memperhentikan penggugat secara hormat sudah sesuai peraturan perundang-undangan/ dasar serta AAUPB.

E. UPAYA HUKUM Upaya hukum PTUN dibedakan menjadi: 1. Upaya hukum biasa, terdiri atas: a. Perlawanan terhadap penetapan dismissal; Dalam prosedur Dismissal diputuskan apakah gugatan yang diajukan oleh penggugat diterima atau ditolak. apabila hasil rapat permusywaratan memutuskan gugatan diterima, maka gugatan akan diproses pada acara biasa, apabila ditolak, dikeluarkan penetapan (beschikking) dengan dilengkapi pertimbangan-pertimbangan dan putusan dibacakan dalam rapat

permusyawaratan oleh ketua dewan dan didenganrkan oleh para pihak. Apabila pihak-pihak keberatan atas penetapan ketua, maka mereka dapat mengajukan perlawanan (verzet) atas penetapan tersebut. Perlawanan yang diajukan oleh penggugat terhadap penetapan dismissal tersebut pada dasarnya membantah alasan-alasan yang digunakan oleh Ketua Pengadilan sebagai berikut:

1) Pokok gugatan nyata-nyata tidak termasuk wewenang pengadilan.

16

2) Syarat-sarat gugatan sebagaimana dimaksudkan dalam pasal 56 tidak dipenuhi oleh penggugat, sekalipun ia telah diberitahu dan diperingatkan; 3) Gugatan tidak didasarkan alasan-alasan yang layak; 4) Apa yang dituntut dalam gugatan sebenarnya sudah dipenuhi oleh keputusan tata usaha negara yang digugat; 5) Gugatan diajukan sebelum waktunya atau telah lewat waktunya (pasal 55). Apabila pihak-pihak hadir pada waktu mengucapkan putusan penetapan, maka perlawanan diajukan kepada pengadilan dalam tenggang waktu 14 hari setelah penetapan ditetapkan sesuai dengan ketentuan pasal 62 ayat (3) UU No. 1 tahun 1986 tentang Pengadilan TUN. Apabila salah satu pihak tidak hadir pada saat putusan dibacakan, maka perlawanan dapat diajukan dalam tenggang waktu 14 hari terhitung sejak diterimanya salinan penetapan. Pemberitahuan putusan penetapan disampaikan dengan surat tercatat. Dalam acara perlawanan pihak yang melawan menjadi pihak penggugat (pelawan-penggugat) dan pihak yang dilawan menjadi tergugat (terlawantergugat). Perlawanan diperikasa dan diputus dalam acara singkat. Terhadap putusan mengenai perlawanan tidak dapat digunakan upaya hukum baik berupa banding ataupun kasasi (Pasal 62 ayat (6) UU PTUN). b. Banding; Upaya pemeriksaan tingkat banding pada Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara (PT TUN) merupakan pemeriksaan ulang terhadap apa yang sudah diputus oleh pengadilan tata usaha negara tingkat pertama. Hal ini berarti bahwa pengadilan tinggi tata usaha negara akan memeriksa kembali, baik fakta maupun hal yuridisnya juga amar putusan pengadilan tata usaha negara tingkat pertama, terlepas ada atau tidaknya memori banding.

Dalam pasal 122 UU PTUN, disebutkan terhadap putusan pengadilan tata usaha negara dapat dimintakan pemeriksaan banding oleh penggugat atau tergugat, juga 17

oleh pihak ketiga yang ikut serta dalam perkara, baik atas inisiatif sendiri ataupun atas permohonan pada pihak maupun atas permintaan hakim kepada pengadilan tinggi tata usaha negara. Tenggang waktu yang disediakan menurut pasal 123 ayat (1) UU PTUN yakni 14 hari setelah putusan pengadilan deberitahukan kepada para pihak secara sah. dengan demikian apabila hingga tenggang waktu penajuan tersebut berakhir tanpa adanya pengajuan banding, maka para pihak dianggap telah menerima putusan hakim PTUN tersebut. Upaya hukum dengan asas peradilan dua tingkat in dilatarbelakangi pemikiran dan keyakinan bahwa belum tentu putusan pengadilan tingkat pertama tersebut telah memenuhi kepastian hukum dan atau rasa keadilan, karenanya perlu dimungkinkan adanya pemeriksaan ulang oleh pengadilan yang lebih tinggi. Pengadilan tinggi tata usaha negara memeriksa dan memutuskan perkara banding dengan sekurang-kurangnya tiga orang hakim (pasal 127 ayat (1)). Cara pemeriksaan banding dilakukan atas dasar surat-surat, yakni berkas perkara yang bersangkutan, namun tidak dimungkinkannya hakim mendengar sendiri para pihak dan para saksi. Pengadilan tinggi juga dimungkinkan untuk meminta pengadilan tingkat pertama untuk melakukan pemeriksaan tambahan apabila dirasa pemeriksaan yang dilakukan oleh pengadilan tingkat pertama kurang dengan petunjuk seperlunya dari pengadilan tingkat banding. Selama pemeriksaan tingkat banding, pemohon banding diperkenankan mencabut atau menarik kembali permohonan banding yang telah diajukan asalkan perkara yang bersangkutan belum diputus oleh pengadilan tingkat banding dan perkara tersebut tidak diperkenankan untuk diajukan banding kembali2.

c. Kasasi . Perkataan Kasasi berasal dari kara ”Casser”, yang berarti memecahkan atau membatalkan. Mahkamah Agung merupakan pengadilan negara tertinggi

2

Giswa Juanda,Upaya Hukum Dalam Lingkungan Pengadilan Tata Usaha Negara, http://akubukanmanusiapurba.blogspot.com/2010/07/upaya-hukum-dalam-lingkungan-peradilan.html, diakses pada Minggu 17 Juni 2012 pukul 23:22

18

terhadap putusan dari semua lingkungan peradilan. Apabila terdapat permohonan kasasi yang diajukan kepada Mahkamah Agung, maka hal tersebut berarti bahwa putusan tersebut dapat dibatalkan oleh MA karena:

1) tidak berwenang atau melebihi batas wewenang; 2) salah menerapkan atau melanggar hukum yang berlaku; 3) lalai memenuhi syarat-syarat yang diwajibkan oleh peraturan perundang-undangan (pasal 30 UU No 14 tahun 1985 tentang Mahkamah Agung). Mahkamah Agung tidaklah memeriksa fakta atau kejadian-kejadian, tetapi hanyalah penerapan hukumnya saja, sedangkan pemeriksaan dan penetapan fakta dilakukan oleh pengadilan tingkat pertama dan diperiksa ulang oleh pengadilan tinggi. Tenggang waktu dalam UU PTUN tidak disebutkan dengan jelas mengenai batas diajukannya kasasi, karena dalam pasal 131 ayat (2) UU PTUN bahwa acara pemeriksaan kasasi sepenuhnya diatur dalam UU MA yang artinya pemeriksaan perkara kasasinya digunakan UU MA yang menagtur mengenai acara kasasi untuk peradilan umum (perdata) . Pengajuan menurut UUMA ialah selama 14 hari setelah putusan dibacakan dan selambat-lambatnya 7 hari panitera harus menghubungi pihak lawan setelah permohonan kasasi terdaftar. Dalam tenggang waktu 14 hari setelah permohonan kasasi dicatat dalam buku daftar, pemohon kasasi wajib menyampaikan memori kasasi yang memuat alasan-alasan permohonan kasasi. Lawan diharuskan telah menyerahkan jawaban atas salinan memori kasasi dalam waktu 14 hari setelah ia menerima salinan memori kasasi tersebut, dan selambat-lambatnya 30 hari setelah menerima memoro kasasi dan jawaban atas memori kasasi, panitera mengirimkan semua berkas kasasi tadi ke Mahkamah Agung. Permohonan Kasasi hanya dapat diajukan satu kali (Pasal 43 UU MA),

2.

Upaya hukum luar biasa, terdiri atas: a. Peninjauan Kembali; 19

b. Kasasi demi kepentingan hukum. Dalam perkara antara Ade Gardenia Prajawati melawan walikota Yogyakarta ini, pihak penggugat akhirnya melakukan upaya hukum banding ke Pengadilan Tinggi Tata Usaha Negara Surabaya. Kuasa Penggugat/Pembanding mengajukan permohonan banding terhadap putusan Pengadilan Tata Usaha Negara Yogyakarta tersebut dengan Akta Permohonan Banding tertanggal 05 Mei 2011, permohonan banding tersebut telah diberitahukan kepada pihak Tergugat /Terbanding sesuai dengan Surat Pemberitahuan Pernyataan Banding Nomor : 01/G/2011/PTUN.YK. tertanggal 19 Mei 2011.

20

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->