P. 1
Pengaruh Nilai Tukar Indonesia

Pengaruh Nilai Tukar Indonesia

|Views: 177|Likes:
Published by shiraitaiki

More info:

Published by: shiraitaiki on Jun 27, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/27/2012

pdf

text

original

MAKALAH

PENDEKATAN SISTEM NILAI TUKAR DALAM MENGATASI KRISIS DI INDONESIA

Untuk Melengkapi Tugas Kelompok Mata Kuliah Makro Ekononomi Semester Genap Tahun Ajaran 2011/2012

Disusun Oleh: Sandhy Alief Fitriawan 1106035184

MAGISTER MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA SALEMBA, JUNI 2012

DAFTAR ISI

Halaman DAFTAR ISI ………………………………………………………..…………… ..............ii DAFTAR GAMBAR……………………………………………………………. ..............iii DAFTAR TABEL…………...………… ............................................................................... iv DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................................... .v I. Pendahuluan……………………………… ...................................................................... 1 I.1 Latar Belakang…………………………………… ................................................. 1 I.2 Perumusan Masalah.………………………………................................................. 2 II. Tinjauan Pustaka …………………………...................................................................... 3 II.1 Nilai Tukar……………………...………………………. ....................................... 3 II.2 Sistem Nilai Tukar……..………………………………...………….. .................... 5 III. Pembahasan …………………………………………… ................................................ 6 III.1 Opsi Nilai Tukar Mengambang Terkendali…………………………… ............. 6 III.2 Opsi Nilai Tukar Mengambang Bebas…………………………………........... 10 III.3 Kondisi Aktual………………………………………………………… ........... 13 IV. Kesimpulan …………………………………........ ........................................................ 14 DAFTAR ACUAN………………………………………….. ............................................. 16

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 2. 3. 4.

Nilai Tukar Rp/USD………………………………….…………..... Gambaran Arus Uang………………………………………….... Gambaran Pertumbuhan Cadangan Devisa Negara…...................... Gambaran Kurs Transaksi -USD……………………………….

Halaman 1 10 12 13

iii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. 2.

Kondisi ekonomi makro Indonesia………….………………….. Kondisi perkembangan ekonomi di seluruh sektor Indonesia…………………………………………………………

Halaman 7 di 12

iv

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 2

Halaman Perbandingan Kurs Bebas dengan Kurs Tetap… 17 Perbandingan Nilai Perekonomian pada Pra Krisis, Krisis, dan Pasca Krisis……………….......................................... 18

v

I.

Pendahuluan

I.1. Latar Belakang Krisis ekonomi yang terjadi di Indonesia pada tahun 1997-1998 merupakan salah satu krisis ekonomi terparah sepanjang sejarah negara Indonesia. Hal ini terlihat jelas melalui penurunan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS yang ditutup pada level Rp 4.850/dollar AS pada tahun 1997 dan meluncur dengan cepat ke level Rp 13.800/dollar AS pada 22 Januari 1998. sebagaimana dapat dilihat pada gambar 1.

Sumber: data bank Indonesia

Krisis ini secara langsung menghancurkan hal-hal yang telah dicapai melalui peningkatan pertumbuhan ekonomi Indonesia sejak tahun 1990 1. Sebelum krisis terjadi, Indonesia terkenal sebagai negara yang sangat aktif meminjam dollar dalam jumlah besar, terutama oleh perusahaanperusahaan nasional dalam melakukan transaksi bisnisnya. Hal ini dilakukan karena target pasar dari produsen Indonesia adalah pasar dalam negeri yang notabenenya menggunakan rupiah. Pembelian bahan baku dengan dollar tentunya akan menguntungkan ketika rupiah menguat terhadap dolar, dan pada kenyataannya praktek ini bekerja baik untuk perusahaan tersebut hingga akhir tahun 1996 dimana pada masa itu Indonesia menerapkan kebijakan nilai tukar mengambang terkendali. Kebijakan tersebut dianggap sebagai kebijakan yang sangat menguntungkan pada saat itu karena rupiah memiliki nilai yang stabil dan hal tersebut memerperkuat kepercayaan investor terhadap Indonesia. Krisis ekonomi tahun 1997 telah mengubah kondisi tersebut. Bank Indonesia (BI) pada tanggal 14 Agustus 1997 terpaksa membebaskan nilai tukar rupiah terhadap valuta asing, khususnya dollar AS2. BI tidak lagi melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk menopang nilai tukar rupiah, sehingga nilai tukar ditentukan oleh kekuatan pasar semata. Kebijakan tersebut memperparah penurunan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS (depresiasi lebih dari 80 persen). Akan tetapi, di sisi lain kebijakan ini dianggap telah berhasil menstabilkan nilai tukar rupiah
1 2

Lepi T. Tarmidi. 2008. Krisis Moneter Indonesia : Sebab, Dampak, Peran IMF dan Saran. Pp2 www.bi.go.id/sejarahmoneterperiode19831987.pdf

1

dengan cepat menjadi sekitar Rp 8.000 awal Mei 1999 sehingga tidak menyebabkan krisis ekonomi yang berkepanjangan. Kondisi di atas telah menggambarkan bahwa pemerintah Indonesia mengambil langkah ekstrim dengan mengubah kebijakan nilai tukar pada saat terjadinya krisis ekonomi 1997. Kebijakan tersebut di satu sisi telah menyebabkan efek negatif yaitu memperbesar hutang negara dan hutang swasta. Tercatat pada Maret 1998, total hutang luar negeri Indonesia mencapai 138 milyar dollar AS 3 . Nilai hutang tersebut semakin membebani keuangan pemerintah mengingat deperesiasi rupiah yang tinggi yang berarti telah terjadi lonjakan beban hutang yang tinggi. Hal tersebut semakin diperparah karena sekitar 72,5 milyar dollar AS merupakan hutang swasta yang dua pertiganya bersifat jangka pendek dan sekitar 20 milyar dollar AS akan jatuh tempo dalam tahun 1998. Sementara pada saat itu cadangan devisa tinggal sekitar 14,44 milyar dollar AS. Kondisi ini tidak hanya mempersulit negara Indonesia tetapi juga perusahaan-perusahaan nasional yang sebelumn ya telah diuntungkan dengan sistem nilai tukar tetap. Hutang perusahaanperusahaan tersebut menjadi terlalu besar untuk dibayarkan dalam jangka pendek. Kebijakan nilai tukar mengambang di sisi lain ternyata memiliki efek positif bagi perekonomian Indonesia. Secara tidak langsung, kebijakan ini telah melakukan seleksi alam terhadap perusahaan-perusahaan nasional yang tidak memiliki kinerja yang baik dan memiliki rasio hutang yang terlalu besar. Kebijakan ini pula meningkatkan kepercayaan terhadap kekuatan nilai tukar rupiah yang sebenarnya dimana level Rp 2.450 per dollar telah dianggap terlalu tinggi pada masa itu oleh pasar. Kondisi-kondisi tersebut mempercepat stabilitas ekonomi di Indonesia yang ditujukkan melalui stabilitas rupiah menjadi sekitar Rp 8.000 pada Mei 1999. Pada saat itu Indonesia dianggap telah berhasil keluar dari krisis dan memulai awal sejarah perekonomian baru.

I.2. Perumusan Masalah Latar belakang di atas menjelaskan bahwa kebijakan nilai tukar mengambang merupakan solusi yang sukses diterapkan oleh pemerintah negara Indonesia dalam mengatasi krisis ekonomi 1997. Akan tetapi, solusi tersebut memberikan efek negatif yang cukup besar dan terus berpengaruh pada perkenomian Indonesia hingga sekarang. Hal ini menimbulkan banya pertanyaan karena jika
3

http://tikaambigu2.blogspot.com/2011/04/krisis-ekonomi-indonesia-1998.html

2

dilihat secara kasat mata, pemerintah Indonesia seharusnya dapat mengambil kebijakan lain yang lebih menguntungkan dengan tetap memberlakukan nilai tukar mengambang terkendali yang lebih berpihak kepada sektor riil. Maka permasalahan dalam kasus ini adalah: 1. Apakah sistem nilai tukar mengambang terkendali tidak dapat dipertahankan pada saat krisi ekonomi tahun 1997-1998? 2. Apakah perubahan kebijakan menjadi sistem nilai tukar mengambang bebas merupakan hal yang menguntungkan bagi Indonesia?

II. Tinjauan Pustaka II.1 Nilai Tukar Nilai tukar adalah harga suatu mata uang terhadap mata uang lainnya atau nilai dari suatu mata uang terhadap nilai mata uang lainnya 4. Kenaikan nilai tukar mata uang dalam negeri disebut apresiasi atas mata uang asing. Penurunan nilai tukar uang dalam negeri disebut depresiasi atas mata uang asing. Terdapat beberapa faktor utama yang mempengaruhi tinggi rendahnya nilai tukar mata uang dalam negeri terhadap mata uang asing5. Faktor-faktor tersebut adalah : a. Laju inflasi relatif Dalam pasar valuta asing, perdagangan internasional baik dalam bentuk barang atau jasa menjadi dasar yang utama dalam pasar valuta asing, sehingga perubahan harga dalam negeri yang relatif terhadap harga luar negeri dipandang sebagai faktor yang mempengaruhi pergerakan kurs valuta asing. Misalnya, jika Amerika sebagai mitra dagang Indonesia mengalami tingkat inflasi yang cukup tinggi maka harga barang Amerika juga menjadi lebih tinggi, sehingga otomatis permintaan terhadap barang dagangan relatif mengalami penurunan. b. Tingkat pendapatan relatif Faktor lain yang mempengaruhi permintaan dan penawaran dalam pasar mata uang asing adalah laju pertumbuhan riil terhadap harga-harga luar negeri. Laju

4 5

Salvatore, D. 1997. Ekonomi Internasional. Erlangga: Jakarta. Pp99 Madura, J. 2003. International Financial Management. Prentice Hall International Inc: New York.

3

pertumbuhan riil dalam negeri diperkirakan akan melemahkan kurs mata uang asing. Sedangkan pendapatan riil dalam negeri akan meningkatkan permintaan valuta asing relatif dibandingkan dengan supply yang tersedia. c. Suku bunga relatif Kenaikan suku bunga mengakibatkan aktifitas dalam negeri menjadi lebih menarik bagi para penanam modal dalam negeri maupun luar negeri. Terjadinya penanaman modal cenderung mengakibatkan naiknya nilai mata uang yang semuanya tergantung pada besarnya perbedaan tingkat suku bunga di dalam dan di luar negeri, maka perlu dilihat mana yang lebih murah, di dalam atau di luar negeri. Dengan demikian sumber dari perbedaan itu akan menyebabkan terjadinya kenaikan kurs mata uang asing terhadap mata uang dalam negeri. d. Kontrol pemerintah Kebijakan pemerintah dapat mempengaruhi keseimbangan nilai tukar dalam melalui usaha untuk menghindari hambatan nilai tukar valuta asing dan perdagangan luar negeri serta intervensi di pasar uang yaitu dengan menjual dan membeli mata uang. Adapun alasan pemerintah untuk melakukan intervensi di pasar uang adalah untuk memperlancar perubahan dari nilai tukar uang domestik dan sesuai di dalam batas-batas yang telah ditentukan serta mengatasi gangguan yang bersifat sementara. e. Ekspektasi Faktor kelima yang mempengaruhi nilai tukar valuta asing adalah ekspektasi atau nilai tukar di masa depan. Sama seperti pasar keuangan yang lain, pasar valas bereaksi cepat terhadap setiap berita yang memiliki dampak ke depan. Dan sebagai contoh, berita mengenai bakal melonjaknya inflasi di AS mungkin bisa menyebabkan pedagang valas menjual Dollar, karena memperkirakan nilai Dollar akan menurun di masa depan. Reaksi langsung akan menekan nilai tukar Dollar dalam pasar.

4

II.2 Sistem Nilai Tukar Sistem nilai tukar di dunia saat ini terbagi empat6 1. Sistem kurs tetap. Dalam sistem ini pemerintah atau bank sentral negara yang bersangkutan turut campur secara aktif dalam pasar valuta asing dengan membeli atau menjual valuta asing jika nilainya menyimpang dari standar yang telah ditentukan. Dalam sistem ini, nilai tukar suatu mata uang dipatok terhadap satu atau beberapa mata uang asing. kurs tukar biasanya konstan atau diizinkan berfluktuasi hanya dalam batasan yang sangat sempit. Jika kurs tukar mulai bergerak terlalu besar, maka pemerintah akan melakukan intervensi untuk menjaganya tetap dalam batasan yang diizinkan. Perubahan nilai tukar dilakukan oleh otoritas moneter melalui mekanisme devaluasi atau revaluasi. Kelebihan sistem ini adalah terbatasnya ruang gerak untuk berspekulasi. Ada pun kelemahan sistem ini yaitu kurangnya fleksibilitas mata uang jika terjadi perubahan-perubahan dalam pasar internasional. Selain itu, otoritas moneter harus memiliki cukup dana untuk menjaga kestabilan nilai tukar mata uangnya. 2. Sistem kurs mengambang bebas. Dalam sistem ini nilai tukar suatu mata uang diambangkan terhadap mata uang - mata uang asing. Dengan demikian, perubahan nilai tukar ditentukan oleh mekanisme pasar, tanpa harus melibatkan campur tangan otoritas moneter. Kelebihan sistem ini adalah fleksibilitasnya yang tinggi dalam melakukan penyesuaian terhadap kondisi pasar. Selain itu otoritas moneter tidak perlu mempunyai cadangan dana untuk menjaga kestabilan nilai tukar mata uangnya. adapun kelemahan dari sistem ini adalah sangat besarnya peluang untuk berspekulasi, sehingga dapat menyebabkan ketidakstabilan nilai tukar. Dalam sistem ini, nilai kurs tukar ditentukan oleh tekanan pasar tanpa adanya intervensi pemerintah. Keuntungan dari sistem ini adalah masalah dari negara lain (seperti inflasi dan tingkat pengangguran) tidak akan merambat (contagion effect). Selain itu, bank sentral dan pemerintah tidak perlu terus menjaga dan mempertimbangkan kurs tukar dalam mengimplementasikan berbagai kebijakan. Kerugiannya adalah bagi negara yang mengalami masalah akan mendapat tekanan yang lebih berat. Sistem ini merupakan

6

Pemana, Christian. http://ilerning.com/index.php?option=com_content&view=article&id=552:sistem-nilaitukar&catid=40:mnc-a-kurs. Diakses tanggal 27 Mei 2012

2011.

5

kebalikan dari sistem kurs tetap. 3. Sistem kurs mengambang terkendali. Kebanyakan sistem kurs yang digunakan negara-negara saat ini berada diantara sistem kurs tetap dan sistem kurs mengambang bebas, yaitu sistem kurs mengambang terkendali. Komponen sistem kurs mengambang bebas ditunjukkan oleh kurs tukar yang diizinkan berfluktuasi pada basis harian tanpa adanya batasan resmi. Komponen sistem kurs tetap ditunjukkan oleh pemerintah yang dapat melakukan intervensi untuk mencegah mata uangnya bergerak terlalu jauh pada arah tertentu. Sistem ini dapat dinyatakan sebagai penggabungan antara sistem nilai kurs tetap dan sistem kurs mengambang. Dalam sistem ini nilai tukar suatu mata uang diambang dalam suatu batas yang disebut rentang intervensi. Otoritas moneter akan melakukan tindakan stabilisasi (intervensi) manakala nilai tukar mata uangnya telah melampaui nilai-nilai batas yang ditetapkan. Kelebihan sistem ini adalah fleksibilitasnya yang cukup tinggi dalam melakukan penyesuaian terhadap perubahan kondisi pasar. Adapun kelemahan sistem ini yaitu perlunya otoritas moneter memiliki cadangan dana yang cukup untuk menjaga kestabilan nilai tukar mata uangnya. 4. Sistem kurs terikat. Sistem ini mengikat nilai mata uang suatu negara ke satu atau lebih mata uang asing. Nilai mata uang negara tersebut kemudian menjadi tetap dalam unit mata uang asing yang diikat, namun nilainya akan bergerak sejalan dengan nilai mata uang asing yang diikat terhadap mata uang asing lainnya. Umumnya sistem ini digambarkan melalui penyatuan mata uang dalam zona perikatan seperti euro.

III. Pembahasan III.1. Opsi Nilai Tukar Mengambang Terkendali Opsi nilai tukar mengambang terkendali diterapkan oleh Indonesia secara bersamaan dengan kebijakan devaluasi Rupiah pada tahun 1978 sebesar 33 %. Kebijakan ini dianggap sebagai dasar bagi kemajuan ekonomi Indonesia hingga era 1990. Hal ini di gambarkan melalui kondisi ekonomi makro yang semakin membaik seperti dapat dilihat pada tabel 1.

6

Sumber: data bank Indonesia

Kebijakan nilai tukar ini memberikan kemampuan lebih bagi pemerintah untuk melakukan pergerakan sesuai dengan kondisi pasar melalui intervensi moneter sehingga akan memberikan kepastian yang lebih baik bagi para eksportir dari

importir tentang besarnya nilai tukar yang berlaku dalam suatu periode. Di samping itu, sistem ini juga menghemat energi BI dalam melakukan pengawasan dan intervensi yang ketat seperti pada sistem nilai tukar tetap yang diberlakukan sebelumnya. Sistem nilai tukar mengambang terkendali pada dasarnya merupakan sistem yang menggabungkan kelebihan sistem nilai tukar tetap dan mengambang bebas sehingga seharusnya menjadi sistem alternatif yang dapat berjalan dengan baik pada zaman modern seperti sekarang.7. Akan tetapi hal ini tidak terbukti di Indonesia. Kegagalan sistem nilai tukar mengambang terkendali di Indonesia adalah karena kegagalan pengawasan dari pemerintah 8 . Sistem ini memang mengurangi energi pengawasan, tetapi hal tersebut harus diikuti oleh peraturan yang jelas akan batasan-batasan tertentu yang harus dicapai agar kondisi ekonomi tetap kondusif. Batasan tersebut tidak hanya kepada nominal nilai tukar semata tetapi faktor-faktor yang mepengaruhi seperti inflasi, hutang, cadangan modal dan ekspektasi. Kegagalan pengawasan terbesar dapat terlihat dari penurunan neraca berjalan dan
7

Pemana, Christian. 2011. http://ilerning.com/index.php?option=com_content&view=article&id=552:sistem-nilaitukar&catid=40:mnc-a-kurs. Diakses tanggal 27 Mei 2012 8 Lepi T. Tarmidi. 2008. Krisis Moneter Indonesia : Sebab, Dampak, Peran IMF dan Saran. Pp5

7

neraca modal pemerintah (tabel 1). Di sisi lain neraca modal asing (PMA) terus meningkat yang berarti tingginya aliran masuk mata uang asing di Indonesia. Hal ini merupakan kondisi yang sangat berbahaya bila terjadi gelombang negatif ekonomi dari luar yang sangat besar. Indonesia memang telah gagal meprediksi terjadinya gelombang resesi, akan tetapi hal tersebut tidak terlepas dari kelemahan sistem nilai tukar mengambang terkendali itu sendiri. Sistem ini tidak dapat mencegah spekulasi valas. Kebijakan pada era 1990 yang membebaskan aliran masuk sebagai dukungan terhadap penanaman modal asing menjadi salah satu penyebab munculnya spekulan-spekulan valas, terlebih hal ini dilakukan oleh perusahaan nasional 9. Kondisi pada saat itu mengizinkan, masyarakat untuk bebas membuka rekening valas di dalam negeri atau di luar negeri. Valas bebas diperdagangkan di dalam negeri, sementara rupiah juga bebas diperdagangkan di pusat-pusat keuangan di luar negeri. Hal ini menjadikan kondisi keuangan yang riskan akan perubahan nilai tukar. Akan tetapi, kepercayaan penggunaan pola ini sangat tinggi pada saat itu karena tingginya pertumbuhan ekonomi dan kebijakan pemerintah yang mendukung dalam menjaga stabilitas nilai tukar. Kelemahan sistem nilai tukar mengambang terkendali di atas menutupi nilai tukar nyata rupiah di pasar. Rupiah sebenarnya mungkin tidak berada pada level Rp2.450/ US dollar pada saat itu. Tingkat depresiasi rupiah yang relatif rendah, berkisar antara 2,4% (1993) hingga 5,8% (1991) antara tahun 1988 hingga 199610, yang berada di bawah nilai tukar nyatanya, menyebabkan nilai rupiah secara kumulatif sangat overvalued 11 . Ditambah dengan kenaikan pendapatan penduduk dalam nilai US dollar yang naiknya relatif lebih cepat dari kenaikan pendapatan nyata dalam Rupiah, dan produk dalam negeri yang makin lama makin kalah bersaing dengan produk impor. Nilai Rupiah yang overvalued berarti juga proteksi industri yang negatif. Akibatnya harga barang impor menjadi relatif murah dan produk dalam negeri relatif mahal, sehingga masyarakat memilih barang impor yang kualitasnya lebih baik. Akibatnya produksi dalam negeri tidak berkembang, ekspor menjadi kurang kompetitif dan impor meningkat. Nilai rupiah yang sangat overvalued ini sangat rentan terhadap serangan dan permainan spekulan, karena
9

Iskandar dan Wijoyo, Santoso. 1999. Pengendalian Kebijakan Moneter dalam Sistem Nilai Tukar yang Fleksibel. Buletin Ekonomi dan Pebankan Spetember 1999. Pp 6 Data bank Indonesia Lampiran 1

10 11

8

tidak mencerminkan nilai tukar yang nyata Kondisi-kondisi di atas menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi yang dialami Indonesia sebenarnya menyimpan resiko yang besar sebagai akibat kegagalan penerapan sistem nilai tukar mengambang terkendali. Kemajuan yang dicapai melalui sistem tersebut juga secara tidak langsung juga menutupi fundamental perekonomian Indonesia yang lemah dari sisi peraturan ekonomi seperti perbankan dan ekspor impor. Hal tersebut menimbulkan kepercayaan diri yang tinggi pada pemerintah untuk mengembangkan perekonomian Indonesia sehingga menghasilkan kebijakan moneter yang tidak sesuai dengan kondisi nyata. Kebijakan tersebut mendukung perusahaan-perusahaan nasional untuk meningkatkan kinerja usahanya dan melakukan hutang lebih banyak. Kondisi tersebut menjadikan keruntuhan ekonomi Indonesia ketika terjadi gelombang krisis yang besar pada tahun 1997. Hutang pemerintah dan swasta meningkat hingga hampir sepuluh kali lipat12 pada saat itu. Hutang tersebut menjadikan kondisi ekonomi menjadi tidak kondusif dan memaksa banyak perusahaan untuk tutup atau mengalami kebangkrutan sehingga kredit bank macet. Kegagalan pemabayaran yang terjadi pada saat krisis membuat sektor perbankan kesulitan dalam mengatur neraca keuangannya sehingga likuiditas di Indonesai turun drastis. Kondisi ini mengakibatkan turunnya kepercayaan investor. Pada saat itu, banyak investor yang memilih opsi untuk keluar dari Indonesia 13. Langkah ini juga diikuti oleh para spekulan untuk membeli dollar AS agar nilai kekayaan tidak merosot dan kemudian mengkonversinya untuk menarik keuntungan. Hal tersebut dimungkinkan karena tidak adanya aturan jaminan valas dan investasi yang mengikat sehingga memperparah kepercayaan pasar terhadap nilai tukar rupiah. Pada saat kondisi di atas terjadi, sistem nilai tukar mengambang terkendali menunjukkan kelemahan lainnya yaitu pemerintah sebagai otoritas moneter harus menggunakan cadangan dana atau devisa untuk untuk menjaga kestabilan nilai tukar mata uang rupiah. Cadangan devisa merupakan simpanan mata uang asing oleh bank sentral dan otoritas moneter dalam beberapa mata uang cadangan seperti dolar, euro, atau yen. Cadangan ini digunakan untuk menjamin kewajiban negara yaitu mata uang lokal yang diterbitkan dan cadangan berbagai bank yang disimpan di bank sentral oleh pemerintah atau lembaga keuangan. Akan tetapi rasio hutang yang tinggi,
12 13

Lepi T. Tarmidi. 2008. Krisis Moneter Indonesia : Sebab, Dampak, Peran IMF dan Saran. Pp6 http://tikaambigu2.blogspot.com/2011/04/krisis-ekonomi-indonesia-1998.html

9

jangka waktu pembayaran yang pendek dan cadangan devisa yang terus berkurang membuat hutang tersebut tidak dapat ditutupi oleh pemerintah Indonesia. Tanpa adanya cadangan devisa yang cukup, Indonesia tidak dapat mencetak uang, melakukan transakasi dan aktivitas moneter. Apabila hal tersebut dibiarkan, maka akan terjadi kesulitan likuiditas yang berkepanjangan sehingga membuat jatuhnya perbankan di Indonesia secara keseluruhan dan pada akhirnya kebangkrutan nrgara. Kebangkrutan negara seperti yang terjadi di Yunani pada tahun 2008 merupakan hal yang sanagt dihindari oleh seluruh negara. Kita dapat mengambil contoh yang terjadi di Polandia pada tahun 1990 pada saat sistem nilai tukar mengambang terkendali tetap dilakukan pada saat krisis terjadi. Gambar 2 menunjukkan bahwa arus uang di masyarakat terus menurun dan terjadi penurunan nilai tukar yang sangat tinggi. Sesuai dengan sistem nilai tukar yang dianut, besamya tingkat pengendalian terhadap nilai tukar akan herpengaruh terhadap perilaku nilai tukar negara tersebut. Semakin tinggi tingkat fleksibilitas nilai tukar (semakin kecil tingkat pengendalian nilai tukar), semakin sulit memprediksi pergerakan nilai tukar tersebut dan hal tersebut akan mendorong penggunaan cadangan devisa yang besar dalam upaya pengendaliannya. Kondisi Polandia ini akan terjadi di Indonesia apabila sistem nilai tukar mengambang terkendali tetap dipertahankan sehingga pemerintah menetapkan sistem nilai tukar mengambang bebas dalam langkah menyelamatkan devisa negara.

Sumber: www.economonitor.com

III.2.

Opsi Nilai Tukar Mengambang Bebas Sistem nilai tukar mengambang bebas merupakan opsi yang dilakukan oleh

Indonesia dalam menyelamatkan kondisi keuangan negara terutama dalam hal devisa. Hal ini terjadi karena pemerintah sebagai otoritas moneter tidak lagi melakukan

10

intervensi kebijakan pengendalian sehingga tidak ada devisa yang terpakai. Kebijakan ini harus dilakukan untuk menghindari kebangrutan dan sebagai upaya agar pemerintah memiliki dana yang cukup untuk menggerakkan kegiatan perekonomian di dalam negara. Cadangan devisa yang baik akan mendukung kebebasan dalam melakukan kegiatan ekspor impor perusahaan baik dalam hal kebutuhan barang mentah maupun hasil produksi. Selain itu cadangan devisa yang baik juga akan meningkatkan kepercayaan negara lain akan pembayaran pinjaman luar negeri sehingga tidak terjadi tekanan pembayaran dan menjadikan keuangan negara lebih likuid. Cadangan devisa juga dapat menjadi indikator kesehatan perekonomian suatu negara. Langkah perubahan sistem nilai tukar yang diberlakukan oleh pemerintah telah memberikan hasil yang baik. Hal ini dapat dilihat dalam pertumbuhan cadangan devisa negara (gambar 3). Pertumbuhan cadangan devisa yang tinggi ini diakibatkan pertumbuhan ekonomi yang baik di Indonesia. Pertumbuhan ekonomi terjadi karena meningkatnya daya saing ekspor di pasar. Hal ini terjadi karena sistem nilai tukar mengambang bebas mengkondisikan nilai tukar rupiah yang lebih kompetitif untuk pasar ekspor dimana harga produk yang lebih terjangkau dan sesuai dengan kondisi nyata perekonomian di Indonesia. Kondisi ini meningkatkan kepercayaan investor untuk kembali ke Indonesia dan juga memperkuat stabilitas nilai tukar rupiah di pasar. Selain itu, sistem ini juga menjadikan kebijakan moneter lebih efektif 14 karena setiap perubahan dalam nilai tukar rupaiah akan ditanggapi secara responsif di pasar sehingga membuat nilai tukar rupiah di pasar mendekati nilai nyatanya. Hal ini terbukti dari pengembalian stabilitas rupiah yang cepat (dalam 9 bulan) yaitu diakui oleh pasar pada level sekitar Rp 8000/ US dollar dan kemudian berada pada level stabil sekitar Rp 9000/ US dollar dalam kurun waktu berikutnya. Hal ini menunjukkan bahwa nilai tukar rupiah lebih cepat mengalami stabilisasi dibandingkan negara-negara yang telah mengalami krisis sebelumnya yaitu Meksiko dan Argentina (4 tahun) serta Yunani (2 tahun) 15.

14

Arsyad, Nurjaman. 1998. Memilih Sistem Nilai Kurs Yang Tepat. Jurnal Panutan Bisnis no.2 November 1998. Pp. 3 15 http://en.wikipedia.org/wiki/Economic_crisis

11

Sumber : data bank Indonesia

Selain keuntungan di atas, sistem ini telah memberikan kekuatan lebih kepada nilai tukar rupiah dalam menghadapi gelombang krisis yang terjadi pada tahun 2007. Hal ini tidak terlepas dari kelebihan sistem nilai tukar mengambang bebas yaitu lebih tahan terhadap faktor krisis dari luar bahkan mengisolasi perekonomian dari gangguan eksternal. Kondisi ini juga didukung oleh fundamental ekonomi yang lebih baik sebagai langkah perbaikan dari krisis 1997. Kesuksesan mengatasi krisis 2007 diperlihatkan melalui peningkatan yang stabil di seluruh sektor ekonomi Indonesia di mana hal ini dapat dilihat pada tabel 2.

Sumber: data bank Indonesia

12

Walaupun telah menberikan keuntungan pada sisi pemerintah, sistem ini dikenal memberikan efek negatif kepada sektor swasta. Sistem ini membuat nilai tukar rupiah mengalami apresiasi dan deperesiasi secara rutin dimana hal tersebut dapat dilihat pada gambar 4. Volatilitas rupiah yang cukup tinggi setiap tahunnya akan menggangu stabilitas perekonomian di dalam negeri. Volatilitas rupiah akan menyulitkan sektor swasta dalam beraktivitas karena tidak adanya jaminan kepastian dalam perubahan struktur biaya. Kondisi ini akan membatasi upaya sektor swasta untuk mengembangkan usahanya dan akan berkibat pada penurunan kinerja yang akan mengakibatkan turunya ekspor impor. Tanpa adanya dukungan kebijakan moneter yang sesuai bukan tidak mungkin hal ini akan menjadi dasar bagi turunnya kinerja perekonomian nasional.

Sumber: data bank Indonesia

III.3.

Kondisi Aktual Secara teori, dalam sistem nilai tukar mengambang bebas kebijakan moneter

akan semakin efektif khususnya apabila diikuti oleh mobilitas kapital secara internasional semakin sempurna16. Setiap terjadi tekanan nilai tukar Rupiah sebagai efek kebijakan moneter akan disesuaikan melalui pengaruh suku bunga terhadap aliran modal dan pengaruh perubahan nilai tukar Rupiah terhadap penawaran ekspor dan permintaan impor. Melalui mekanisme tersebut, neraca transaksi berjalan berfungsi sebagai alat mekanisme penyesuaian yang penting sehingga overall Balance of Payment (BOP) selalu dalam ekuilibrium.
16

Iskandar dan Wijoyo, Santoso. 1999. Pengendalian Kebijakan Moneter dalam Sistem Nilai Tukar yang Fleksibel. Buletin Ekonomi dan Pebankan Spetember 1999. Pp 2

13

Walaupun demikian, fleksibilitas kebijakan moneter dalam sistem nilai tukar Rupiah yang mengambang bebas sebenarnya memerlukan sensivitas yang tinggi antara suku bunga domestik terhadap aliran modal internasional dan keeratan hubungan negatif antara nilai tukar Rupiah dengan suku bunga serta elatisitas yang tinggi antara perubahan nilai tukar Rupiah dengan penawaran ekspor dan permintaan impor. Selain itu, nilai tukar Rupiah yang fleksibel dan stabil juga harus tetap dijaga agar tidak memberikan tekanan pada harga-harga domestik. Berdasarkan kondisi tersebut, sebenarnya pemerintah Indonesia tidak melakukan sistem nilai tukar mengambang bebas secara penuh. Pemerintah melakukan intervensi agar kondisi rupaih tetap stabil dalam batas-batas yang digambarkan dalam asumsi anggaran pembelajaan negara (APBN) setiap tahunnya. Akan tetapi, intervensi tersebut tidak akan mengurangi devisa negara. Pemerintah Indonesia melakukan intervensi melalui berbagai aturan seperti suku bunga, aturan deposito, ketentuan minimum penanaman modal, batas maksimum jaminan simpanan, aturan kepemilikan luar negeri dan batasan sektor ekonomi yang dapat dilakukan oleh pihak asing. Faktor utama pengendalian tersebut adalah suku bunga. Oleh karena itu, pengendalian moneter dilakukan dengan menggunakan suku bunga sebagai sasaran operasional dengan inflasi melalui suku bunga overnight, suku bunga deposito, suku bunga SBI lelang, dan suku bunga kredit. Hal-hal tersebut dilakukan untuk menjaga stabilitas nilai rupiah dalam sistem lebih baik17 nilai tukar

mengambang bebas dan telah berhasil menjadikan perekonomian Indonesia menjadi

IV. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat diambil dari pembahasan ini adalah 1. Sistem nilai tukar mengambang bebas merupakan langkah terpaksa yang diambil oleh pemerintah Indonesia pada krisis ekonomi tahun 1997 sebagai akibat berkurangnya cadangan devisa secara drastis dan sistem ini berhasil meningkatkan perekonomian Indonesia dengan dukungan kendali yang baik yang dilakukan oleh pemerintah. 2. Sistem nilai tukar mengambang terkendali memiliki kelebihan dalam mendukung kemajuan perekonomian negara Indonesia bila dijalankan dengan penetapan batas-batas kendali yang terukur secara teliti.
17

Lampiran 2

14

DAFTAR ACUAN

Lepi T. Tarmidi. 2008. Krisis Moneter Indonesia : Sebab, Dampak, Peran IMF dan Saran. Pp2. Anonim. n.d. www.bi.go.id/sejarahmoneterperiode19831987.pdf (27 Mei 2012, pukul 20.08 WIB). Anonim. n.d. http://tikaambigu2.blogspot.com/2011/04/krisis-ekonomi-indonesia1998.html (27 Mei 2012, pukul 20.20 WIB). Salvatore, D. 1997. Ekonomi Internasional. Erlangga: Jakarta. Pp99. Madura, J. 2003. International Financial Management. Prentice Hall International Inc: New York. Pemana, Christian. 2011. http://ilerning.com/index.php?option=com_content&view=article&id=552:si stem-nilai-tukar&catid=40:mnc-a-kurs. (28 Mei 2012, pukul 17.15 WIB). Pemana, Christian. 2011. http://ilerning.com/index.php?option=com_content&view=article&id=552:si stem-nilai-tukar&catid=40:mnc-a-kurs. (28 Mei 2012, pukul 19.40 WIB). Lepi T. Tarmidi. 2008. Krisis Moneter Indonesia : Sebab, Dampak, Peran IMF dan Saran. Pp5. Iskandar dan Wijoyo, Santoso. 1999. Pengendalian Kebijakan Moneter dalam Sistem Nilai Tukar yang Fleksibel. Buletin Ekonomi dan Pebankan Spetember 1999. Pp6. Data Bank Indonesia Lepi T. Tarmidi. 2008. Krisis Moneter Indonesia : Sebab, Dampak, Peran IMF dan Saran. Pp6 Anonim. n.d. http://tikaambigu2.blogspot.com/2011/04/krisis-ekonomi-indonesia1998.html (28 Mei 2012, pukul 20.37 WIB). Arsyad, Nurjaman. 1998. Memilih Sistem Nilai Kurs Yang Tepat. Jurnal Panutan Bisnis no.2 November 1998. Pp3. Anonim. n.d. http://en.wikipedia.org/wiki/Economic_crisis (28 Mei 2012, pukul 21.28 WIB). Iskandar dan Wijoyo, Santoso. 1999. Pengendalian Kebijakan Moneter dalam Sistem Nilai Tukar yang Fleksibel. Buletin Ekonomi dan Pebankan Spetember 1999. Pp2.

15

Lampiran 1

16

Lampiran 2

17

14

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->