P. 1
ilmu fiqih

ilmu fiqih

|Views: 357|Likes:
Published by Nia Itayorhie

More info:

Published by: Nia Itayorhie on Jun 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/10/2014

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pada dasarnya Ushul fiqih merupakan kaidah-kaidah yang merupakan cara-cara untuk mengeluarkan hukum-hukum syara dari dalil-dalilnya. Masalah yang sering di bahas dalam Ushul Fiqih yaitu cabang-cabang hokum syara dengan maksud untuk diselidiki dari sebuah peristiwa-peritiwa lain yang menyebabkan para ulama berusaha mencari dan menentukan hokum-hukumnya sehingga menimbulkan pemikiran untuk mengeluarkan peraturan-peraturan dalam ijtihan pengambilan hokum dalam memperoleh pendapat yang benar. Mula-mula adalah Nabi Muhammad sendiri sebagai utusan Allah yang bertindak dalam memutuskan dan menyelesaikan suatu perkara yang terjadi di masyarakat. Keputusan yang beliau tetapkan itu berdasarkan wahyu ataupun merupakan kebijaksanaan beliau sendiri bahkan tidak jarang melalui musyawarah dengan para shahabat beliau. Dan para shahabat sendiripun yakin bahwa perkara apapun yang ditetapkan adalah jalan yang terbaik bagi mereka sekalipun itu merupakan kebijaksanaan Rasulullah sendiri. Hanya dalam beberapa hal saja Rasulullah mengambil suatu keputusan tanpa melalui musyawarah, yaitu ketika beliau yakin benar tentang apa yang terbaik yang harus dilakukan. Setelah Rasuluillah wafat, estafet beliau dalam kepemimpinan dilanjutkan oleh Khulafa al-Rasyidin. Pada masa-masa tersebut terjadi berbagai masalah yang tidak didapati ketika Rasulullah Saw masih berada di tengah-tengah mereka. Sehingga meskipun sangat terbatas muncul ijtihad shahabat yang pada akhirnya diteruskan oleh para generasi-generasi selanjutnya setelah mereka. Dalam hal ini termasuk Imam Syafi‟i yang memberikan alternatif dalam memahami hukum Islam (Fiqh) melalui

1

nash-nash yang terdapat dalam al-Al Quran, al-Sunnah maupun Ijma‟ shahabat dan disesuaikan dengan situasi dan kondisi yang ada. Dari pemaparan diatas, kami akan membahas mengenai Imam Syafi‟I sebagai bapak Ushul Fiqh. B. Rumusan Masalah Agar penyusunan dan pembahasan makalah tidak melebar dari judul yang telah ditetapkan, maka kami merumuskan masalah diantaranya : 1. Bagaimana riwayat singkat para Imam Madzhab? 2. Siapa yang menjadi peletak ushul fiqih? 3. Apa kaidah – kaidah dalam ushul fiqh ? 4. Bagaimana metodologi Syafi‟I dalam kodifikasi Ushul Fiqh?

C. Tujuan Pembahasan 1. Agar dapat mengetahui riwayat-riwayat para Imam Madzhab; 2. Agar dapat mengetahui siapa peletak ushul fiqh; 3. Agar memahami tentang kaidah – kaidah ushul fiqh; 4. Agar dapat mengetahui bagaimana metodologi Syafi‟I dalam kodifikasi Ushul Fiqh.

2

BAB II PEMBAHASAN A. Riwayat Singkat Para Imam Madzhab Ushul Fiqh Ilmu Ushul Fiqih baru muncul pada Tabi‟al- Tabi‟in abad kedua hijriah, dengan munculnya para mujtahid diberbagai kota, serta terbukannya pembahasan dan perdebatan tentang hokum-hukum Syari‟ah. a. Imam Hanafi Nama beliau adalah Nu‟man bin Tsabit yang menetap di Kupah. Beliau berguru kapada Imam Ashim salah seorang Imam qiro‟ah sab‟ah, dan guru Imam Hanifah yang terkenal lainnya adalah Asya‟bi dan Hammad bin Abu Sulaiman di Kufah, Hasan Basri di Basri dan Sulaiman dan Salim di Madinah dan gurunya di daerah Mekkah. Adapun pemikiran beliau dalam Ushul Fiqih yaitu : 1. Sangat rasional, mementingkan maslahat dan manfaat; 2. Lebih mudah dipahami; Metode Fiqh Abu Hanifah Metode yang dipakainya itu jika kita rincikan maka ada sekitar 7 Ushul Istinbath yang digunakan oleh Imam Abu Hanifah: al-Qur‟an; Sunnah, Ijma‟, Perkataan Shahabat, Qiyas, Istihsan dan „Urf (Adat). 1. Al-Qur‟an, Abu Hanifah memandang al-Qur‟an sebagai sumber pertama pengambilan hukum sebagaimana imam-imam lainnya. Hanya saja beliau berbeda dengan sebagian mereka dalam menjelaskan maksud (dilalah) al-Qur‟an tersebut, seperti dalam masalah mafhum mukhalafah 2 .Sunnah/Hadits, Imam Abu Hanifah juga memandang Sunnah sebagai sumber hukum kedua setelah al-Qur‟an sebagaimana imam-mam yang lain. Yang berbeda adalah beliau menetapkan syarat-syarat khusus dalam penrimaan sebuah hadits (mungkin bisa dilihat di Ushul Fiqh), yang memperlihatkan bahwa Abu Hanifah bukan saja menilai sebuah hadits dari sisi Sanad (perawi), tapi juga meneliti dari

3

sisi Matan (isi) hadits dengan membandingkannya dengan hadits-hadits lain dan kaidah-kaidah umum yang telah baku dan disepakati. 3. Ijma‟, Imam Abu Hanifah mengambil Ijma‟ secara mutlak tanpa memilahmilih, namun setelah meneliti kebenaran terjadinya Ijma‟ tersebut. 4. Perkataan Shahabah, metode beliau adalah jika terdapat banyak perkataan Shahabah, maka beliau mengambil yang sesuai dengan ijtihadnya tanpa harus keluar dari perkataan Shahabah yang ada itu, dan jika ada beberapa pendapat dari kalangan Tabi‟in beliau lebih cenderung berijtihad sendiri. 5. Qiyas, belaiu menggunakannya jika mendapatkan permasalahan yang tidak ada nash yang menunjukkan solusi permasalahan tersebut secara langsung atau tidak langsung (dilalah isyarah atau thadhammuniyah). Disinilah nampak kelebihan Imam Abu Hanifah dalam mencari sebab (ilat) hukum. 6. Istihsan, dibandingkan imam-imam yang lain, Imam Abu Hanifah adalah orang yang paling sering menggunakan istihsan dalam menetapkan hukum. 7. Urf, dalam masalah ini Imam Abu Hanifah juga termasuk orang yang banyak memakai „urf dalam masalah-masalah furu‟ Fiqh, terutama dalam masalah sumpah (yamin), lafaz talak, pembebasan budak, akad dan syarat. Abu Hanifah berkata “Aku memberikan hukum berdasarkan Al-Quran, apabila tidak saya jumpai dalam Al-Quran, maka aku mennggunakan hadist rasulullah. dan jika tidak ada dalam keduanya, aku dasarkan pada pendapat para sahabat-sahabatnya, aku (berpegang) kepada pendapat siapa saja dari para sahabat dan aku tinggalkan apa saja yang tidak aku sukai dan tetap berpegang kepada satu pendapat saja.” Daerah-daerah Penganut Mazhab Hanafi Mazhab Hanafi mulai tumbuh di Kufah ,kemudian tersebar ke negara-negara Islam bagian Timur. Dan sekarang ini mazhab Hanafi merupakan mazhab resmi di Mesir, Turki, Syiria dan Libanon. Dan

4

mazhab

ini

dianut

sebagian

besar

penduduk

Afganistan,

Pakistan,

Turkistan, Muslimin India dan Tiongkok. Adapun karya – karya beliau adalah Fiqh Al-Akbar, Al-Alim wal Muta‟alim dan Musnad. b. Imam Maliki Nama beliau adalah Malik bin Anas bin Malik bin `Amr lahir di Madinah pada tahun 714 (93 H). Ia adalah pakar ilmu fikih dan hadits, serta pendiri Mazhab Maliki. Imam Malik belajar pada ulama-ulama Madinah. Yang menjadi

guru pertamanya ialah Abdur Rahman bin Hurmuz. Beliau juga belajar kepada Nafi‟ Maula Ibnu Umar dan Ibnu Syihab Az Zuhri. Adapun yang menjadi gurunya dalam bidang fiqh ialah Rabi‟ah bin Abdur Rahman. Imam Malik adalah imam negeri Hijaz, bahkan tokohnya semua bidang fiqh dan hadits. Malik sahabat bin Anas buku menyusun yang kompilasi hingga hadits kini, dan Al ucapan Muwatta. para Al-

dalam

terkenal

Muwaththa bererti „yang disepakati‟ atau „tunjang‟ atau „panduan‟ yang membahas tentang ilmu dan hukum-hukum agama Islam. Al-Muwaththa merupakan sebuah kitab yang berisikan hadits-hadits yang dikumpulkan oleh Imam Malik serta pendapat para sahabat dan ulama-ulama tabiin. Kitab ini lengkap dengan berbagai problem agama yang merangkum ilmu hadits, ilmu fiqh dan sebagainya. Semua hadits yang ditulis adalah sahih kerana Imam Malik terkenal Dia dengan sangat sifatnya yang tegas dalam menapis,

penerimaan

sebuah

hadits.

berhati-hati

ketika

mengasingkan, dan membahas serta menolak riwayat yang meragukan. Dari 100.000 hadits yang dihafal beliau, hanya 10.000 saja diakui sah dan dari 10.000 hadits itu, hanya 5.000 saja yang disahkan sahih olehnya setelah diteliti dan dibandingkan dengan al-Quran.

5

Daerah-daerah yang Menganut Mazhab Maliki. Awal mulanya tersebar di daerah Medinah, kemudian tersebar

sampai saat ini di Marokko, Aljazair, Tunisi, Libia, Bahrain, dan Kuwait. c. Imam Hambali Pendiri Mazhab Hambali ialah Al Imam Abu Abdillah Ahmad bin Hanbal bin Hilal Azzdahili Assyaibani. Beliau lahir di Bagdad pada tahun 164 H. dan wafat tahun 241 H. Ahmad bin Hanbal adalah seorang imam yang banyak berkunjung ke berbagai negara untuk mencari ilmu

pengetahuan, antara lain : Siria, Hijaz, Yaman, Kufah dan Basrah. Dan beliau dapat menghimpun sejumlah 40.000 hadis dalam kitab

Musnadnya.. Daerah yang Menganut Mazhab Hambali. Awal perkembangannya, mazhab Hambali berkembang di Bagdad, Irak dan Mesir dalam waktu yang sangat lama. Pada abad XII mazhab Hambali berkembang terutama pada masa pemerintahan Raja Abdul Aziz As Su‟udi. Dan masa sekarang ini menjadi mazhab resmi pemerintahan Saudi Arabia dan mempunyai penganut terbesar di seluruh Jazirah Arab, Palestina, Siria dan Irak. Adapun karya-karya belaiu yaitu seperti Tafsîr, an-Nâsikh Wal

Mansûkh, al-Muqaddam wal Muakhar Fî Kitâb-il „Llâh, Jawâb-ul Qur‟an, al-Manâsik-ul Kab-îr, Almanâsik-ul „Shagîr, dan yang lainnya. Sementara kitab yang tersebar sampai sekarang, yang di himpun kembali oleh imam abu Daud dan Rasyid Ridla ialah kitab: Kitâb-u ash-Shalât, Kitâb Shagîr, Kitâb-ul „Sunnah, Risâlat-u Shagîrah, Kitâb-ul Wara‟, Kitâb-ul Zuhud, dan yang lainnya.

6

d. Imam Syafi‟i Imam Syafi‟i bernama lengkap Abu Abdullah Muhammad bin Idris As Syafi‟i, lahir di Gaza, Palestina pada tahun 150 Hijriah (767-820 M). Mazhab ini dibangun oleh Al Imam Muhammad bin Idris Asy Syafi‟i seorang keturunan Hasyim bin Abdul Muthalib. Beliau lahir di Guzah tahun 150 H bersamaan dengan tahun wafatnya Imam Abu Hanifah yang menjadi Mazhab yang pertama. Guru Imam Syafi‟i yang pertama ialah Muslim bin Khalid, seorang Mufti di Mekah. Imam Syafi‟i sanggup hafal Al Qur-an pada usia sembilan tahun. Setelah beliau hafal Al Qur-an barulah mempelajari bahasa dan syi‟ir kemudian beliau mempelajari hadits dan fiqh juga beliau pernah menuntut ilmu ke Kabilah Hudzail untuk mempelajari Satra Arab serta mengikuti cara hidup Nabi Muhammad SAW. Disana beliau sampai hafal sepuluh ribu bait syair – syair Arab.1 Keistimewaan Imam Syafi‟i dibanding dengan Imam Mujtahidin

yaitu bahwa beliau merupakan peletak batu pertama ilmu Ushul Fiqh dengan kitabnya Ar Risaalah. Daerah-daerah yang Menganut Mazhab Syafi‟I Mazhab Syafi‟i sampai sekarang dianut oleh umat Islam di Libia, Mesir, Indonesia, Pilipina, Malaysia, Somalia, Arabia Selatan, Palestina, Yordania, Libanon, Siria, Irak, Hijaz, Pakistan, India, Jazirah Indo China, Sunni-Rusia dan Yaman. Imam Syafi‟i, yang hidup di zaman pertentangan antara aliran Ahlul Hadis (cenderung berpegang pada teks hadis) dan Ahlur Ra‟yi (cenderung berpegang pada akal pikiran atau ijtihad). Imam Syafi‟i belajar kepada Imam Malik sebagai tokoh Ahlul Hadis, dan Imam Muhammad bin Hasan asy-Syaibani sebagai tokoh Ahlur Ra‟yi yang juga murid Imam Abu Hanifah. Imam Syafi‟i kemudian merumuskan aliran atau mazhabnya

sendiri, yang dapat dikatakan berada di antara kedua kelompok tersebut.
1

Al- Jundi Abdulhalim, Al- Imam Asyafe’I, Dar Al-Qolam, Kairo, 1966, hal.51

7

Beliau sangat hati-hati dalam berfatwa, sehingga dalam berfatwa itu ada keseimbngan antara rasio dan rasa. Dari riwayat hidupnya, tampak juga bahwa Imam Syafi‟I

menghindari perselisihan dengan pemegang kekuasaan pada masa itu. Dan meskipun berbeda dari kedua aliran utama tersebut, keunggulan Imam Syafi‟i sebagai ulama fikih, ushul fikih, dan hadis di zamannya membuat mazhabnya memperoleh banyak pengikut. Dan, kealimannya

diakui oleh berbagai ulama yang hidup sezaman dengannya. Abdurrahman al- Asnawy mengatakan, para ulama sudah sepakat mengenai Imam Syafi‟I sebagai orang pertama sebagai peletak ushul fiqih, dengan pertimbangan yaitu peletakan kaidah yang membantu para mujtahid dalam istimbath hokum dari sumber-sumbernya, dengan tidak berpegangan atau menganut suatu pendapat tertentu. Inilah yang dipakai oleh Imam Syafi‟I dalam karyanya Al-Risalah. B. Peletak Pertama Ushul Fiqh Dari segi keberadaannya hukum-hukum fiqih sudah muncul sejak periode madinah, namun baru dirumuskan dan di bukukan menjadi ilmu fiqih pada awal ke 2 H. Sedangkan ilmu Ushul fiqih baru muncul setelah perumusan ilmu fiqih, yakni pada akhir abad ke 2 H. Pada masa sahabat sudah muncul penggunaan logika dalam memahami hukum syariat,

misalnya yang dilakukan oleh Umar dengan penggunaan qiyas (analogi) dan mashlahah jika ia tidak menemukan dalil dalam Al-Qur‟an dan AlHadits. Demikian pula pada masa-masa sesudahnya. Orang yang pertama kali merumuskan dan membukukan ilmu ushul fiqih adalah Muhammad Ibn Idris Al-Syafi‟i yang bernama lengkap Abu Abdullah Muhammad bin Idris As Syafi‟i, dengan kitabnya yang berjudul Ar-Risalah.2 Imam Syafi‟i menulis kitab Ar Risalah yang terkenal yang di dalamnya Syafi‟i
2

Masail Al- Fiqhiyah, Pertumbuhan Ilmu Fiqh, Ushul Fiqh, hal. 35.

8

berbicara tentang Al Quran, bagaimana Al Quran menjelaskan hukum, sunah menjelaskan Al Quran, Ijma‟ dan Qiyas, Nasikh dan Mansukh, Amar dan Nahi, berhujjah (berargumentasi) dengan hadits ahad, dan bahasan ushul fiqh yang lain. Syafi‟i menulis Ar-Risalah dengan teliti, mendalam, setiap pendapatnya didasarkan dalil, dan mendiskusikan pendapat yang berbeda secara ilmiah, sempurna dan mengagumkan. Lahirnya kitab Ar-Risalah merupakan fase awal perkembangan ilmu ushul Fikih sebagai suatu disiplin ilmu. Kitab ini menjadi rujukan utama bagi kalangan ahli ushul pada masa sesudahnya dalam menyusun karya-karya mereka. Buku ini merangkum gambaran metodologi Imam Syafii dalam mencari dan menggali hukum-hukum Islam. Al-Imam Asy-syafi‟i adalah seorang ilmuwan tulen. Beliau tidak akan puas dengan satu ilmu. Adalah merupakan kebiasaan beliau untuk melakukan perjalanan dari barat hingga timur, dari utara hingga selatan. Maka setelah tinggal di Iraq beberapa lama, Al-Imam As-syafi‟i kemudian pindah ke Mesir. Maka saat di Mesir itu, beliau melakukan revisi ulang atas pendapat-pendapatnya selama di Iraq. Revisinya begitu banyak sesuai dengan perkembangan terakhir ilmu dan informasi yang beliau dapatkan di Mesir, sehingga terkumpul menjadi semacam kumpulan fatwa baru. Kemudian orang-orang menyebutnya dengan istilah qaul jadid. Artinya, pendapat yang baru. Sedangkan yang di Iraq disebut dengan qaul qadim. Artinya, pendapat yang lama. Terdapat contoh perbedaan atau hasil revisi ulang pendapat beliau yaitu mengenai Air Musta‟mal. Selama di Iraq, Asy-syafi‟i berpandangan bahwa air yang menetes dari sisa air wudhu‟ seseorang hukumnya suci dan mensucikan. Sehingga boleh digunakan untuk berwudhu‟ lagi. Atau seandainya tetesan bekas wudhu‟ itu jatuh ke dalam bejana yang kurang dari 2 qullah, maka tidak merusak apapun. Namun saat beliau di Mesir, beliau menemukan bahwa dalil-dalil pendapatnya itu kurang kuat untuk dijadikan landasan. Sementara beliau menemukan dalil yang sangat beliau yakini lebih kuat dari dalil pendapat sebelumnya, bahwa Rasulullah SAW dan para shahabat tidak berwudhu‟ dengan air bekas wudhu‟. Sehingga pendapat beliau dalam qaul jadid adalah sisa air
9

wudhu‟ itu air musta‟mal yang hukumnya suci (bukan air najis) namun tidak sah kalau dipakai berwudhu‟ (tidak mensucikan). C. Kaidah - Kaidah Fiqh Menurut Musthafa az-Zarqa, Qowaidul Fiqhyah ialah : dasar-dasar fiqih yang bersifat umum dan bersifat ringkas berbentuk undang-undang yang berisi hukum-hukum syara‟ yang umum terhadap berbagai peristiwa hukum yang termasuk dalam ruang lingkup kaidah tersebut.3 Kaidah – kaidah fiqh adalah sangat penting di dalam ilmu Fiqh. Kepentingan kiadah Fiqh ini antara lain, pertama: dengan mengetahui kaidahkaidah fiqh kita akan mengetahui prinsip – prinsip umum fiqh. Kedua : dengan memperhatikan kaidah – kaidah fiqh akan lebih mudah menetapkan hokum bagi masalah – masalah yang dihadapi. Ketiga : dengan kaidah fiqh akan lebih arif dalam menetapkan bmateri-materi fiqh dalam waktu dan tempat yang berbeda.  Kaidah Cabang beserta Contohnya Masing-masing4 1. ‫( االمور بمقاصدها‬Segala sesuatu perbuatan tergantung pada tujuannya) ‫ما ال يشترط التعرض له جملة وال تفصيال اذا عينه واخطأ لم يضر‬ Sesuatu yang tidak disyaratkan penjelasannya secara global maupun terperinci ketika dita'yin dan salah maka statusnya tidaklah membahayakan.

Termasuk dalam lingkungan kaidah ini ialah kaidah-kaidah berikut :5 a.

3

4

Abd . Rahman Dahlan, Ushul Fiqih Amzah : Jakarta., Hal. 13 http://jalanbaru92.blogspot.com/2012/01/kaidah-fiqhiyyah.html

5

Disarikan dari terjemahan kitab mabadiul awaliyah oleh Team Terjemahan Mabadi’

(TTM) 2009, Madrasah Diniyah Ulya II PP An-Nawawi Berjan Purworejo Jawa Tengah.

10

Contoh kaidah : Kesalahan dalam menentukan tempat shalat. Seperti mbah Muntaha (pengelolah kantin Asyiq) niat shalat di Kemranggen Bruno Purworejo, padahal saat itu dia berada di Simpar (suatu daerah yang di Kecamatan Kalibawang Wonosobo). Maka shalat mbah Muntaha tidak batal karena sudah adanya niat. sedangkan menentukan tempat shalat tidak ada hubungannya dengan niat baik secara globlal atau terperinci (tafshil). b. ‫ما يشترط فيه التعين فالخطأ فيه مبطل‬ Sesuatu yang memerlukan penjelasan, maka kesalahan dalam memberikan penjelasan menyebabkan batal. Contoh kaidah: 1. Seseorang yang melakukan shalat dhuhur dengan niat 'ashar atau sebaliknya, maka shalatnya tersebut tidak sah. 2. Kesalahan dalam menjelaskan pembayaran tebusan (kafarat) zhihar kepada kafarat qatl (pembunuhan). c. ‫ما يشترط التعرض له جملة وال يشترط تعيينه تفصيال اذا عينه واخطأ ضر‬ Sesuatu yang memerlukan penjelasan secara global dan tidak memerlukan penjelasan secara rinci, maka ketika kesalahan dalam penjelasan secara rinci membahayakan. Contoh kaidah : Seseorang yang bernama Iqbal niat berjamaah kepada seorang imam bernama mbah Arief. Kemudian, ternyata bahwa yang menjadi imam bukanlah mbah Arief tapi orang lain yang mempunyai panggilan Seger (Khoirul Mustamsikin), maka shalat Iqbal tidak sah karena ia telah berniat makmum dengan mbah Arief yang berarti telah menafikan mengikuti Seger. Perlu diketahui, bahwa dalam shalat berjamah hanya disyaratkan niat berjamaah tanpa adanya kewajiban menentukan siapa imamnya.

11

D. Metodologi Syafi‟I Dalam Kodifikasi Ushul Fiqh Adapun objek pembahasan Ushul Fiqh adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan metode yang digunakan oleh faqih (ahli hokum Islam) di dalam mengeluarkan hokum dari dalilnya. Kemudian muncul Imam Syafi‟I, yang pada masa tersebut pemikiran hokum-hukum Islam sudah benar-benar tampak perkembangannya, sehinnga mulai dipikirkan pengkodifikasiannya. Para ulama berbeda pandangan tentang siapa yang pertama kali mengkodifikasi ilmu Ushul Fiqh. Masing – masing para penganut para Imam menyebutkan bahwa Imam- Imam yang mereka anut sebagai orang yang mengkodifikasi Ushul Fiqh. Namun Abdurrahman al- Asnawy mangatakan, para ulama sudah sepakat mengenai Syafi‟I lah yang mengkodifikasi ilmu Ushul Fiqh6, dengan pertimbangan peletakkan kaidah yang membantu para mujtahid dalam istimbath hokum dari dumber-sumber, dengan tidak berpegang oleh Imam Syafi‟I dalam karyanya Al-Risalah. Karya Al-Risalah , bila diteliti secara seksama, merupakan kitab yang sempurna dalam ilmu Ushul Fiqh. Sebelumnya tidak ada karya yang bentuk, metode dan liputan pembahasannya seistimewa karya Syafi‟I ini. Karena jasa Syafi‟I dalam menengahi perdebatan antara aliran al-ra‟y dengan aliran al-hadits yang saat itu golongan al-hadist mencela golongan al-ra‟y meninggalkan sebagian hadits. Beliau memiliki kemampuan menggali dasardasar dan tujuan hokum, dapat menghilangkan supermasi al-ra‟y terhadap alhadits dalam perdebatan. Pemikiran ijtihad Syafi‟I dibukukan dalam kitabnya yang berjudul Al-Umm.

6

Al-Tambidi Takhij al-Furu’min al-Ushul, hal.45

12

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Selain dasar-dasar konseptual tentang hadits, ilmu Ushul Fiqh juga merupakan sumbangan Imam Syafi‟i yang besar dan penting dalam sejarah intelektual Islam. Dengan al- Al Qur-an, sunnah Nabi dan teori Imam Syafi‟i tentang Ushul Fiqh, penjabaran hukum Islam dapat diawasi keotentikannya. Karena rumusan teoritisnya tentang hadits dan jasanya dalam merintis Ushul Fiqh, maka Imam Syafi‟i diakui sebagai peletak utama dasar metodologi pemahaman hukum dalam Islam. Sebab teori dan rumusannya tidak saja diikuti oleh kitapengikut madzhab Syafi‟i- namun juga diikuti oleh madzhab lain. Dan bahkan jasa beliau tersebut oleh dunia kesarjanaan Islam sangat dihargai dan dikagumi sebagai intelektual besar yang pernah dilahirkan oleh sejarah.

13

DAFTAR PUSTAKA Dahlan, Abdul Rahman (2010). Ushul Fiqih. Jakarta : Amzah. Mudjib, Abdul (2008). Kaidah-kaidah Ilmu Fiqih (al-Qowaidul al-Fiqhiyyah). Jakarta: Kalam Mulia. Rifa‟I Mohammad (1995). Ushul Fiqh. Bandung : PT.Al-Ma‟arif. Cet-7. http://dedybalong.wordpress.com/2008/10/13/imam-syafii-dan-pemikiranmetodologi/ http://tauziyah.com/2007/07/15/qaul-qadim-dan-qaul-jadid/

14

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->