P. 1
naskah TA

naskah TA

|Views: 34|Likes:
Published by rprasmoro

More info:

Published by: rprasmoro on Jun 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/08/2015

pdf

text

original

Sections

...

/TS-S/P/2012 TUGAS AKHIR TINJAUAN PENGELOLAAN LIMBAH CAIR KANTIN POLITEKNIK NEGERI JAKARTA

Disusun untuk melengkapi salah satu syarat kelulusan Program D-III Politeknik Negeri Jakarta

Disusun oleh : Indra Cahya Purnama 1109020448 Rio Prasmoro 1109020188

Dosen Pembimbing : Ir. Drs. Jasuri Sa`at, MT. NIP. 195506231986031001

PROGRAM STUDI TEKNIK KONSTRUKSI SIPIL JURUSAN TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI JAKARTA DEPOK 2012

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahNya sehingga penulis dapat menyelsaikan tugas akhir dengan sebaikbaiknnya. Sholawat dan salam kita panjatkan kepada junjungan kita yaitu Nabi Muhammad SAW, bersama keluarga dan sahabat-sahabatnya. Penyusunan naskah tugas akhir ini disusun untuk melengkapi salah satu syarat kelulusan Program Diploma III di Politeknik Negeri Jakarta. Dalam penyusunan tugas akhir ini kami mencoba menerapkan ilmu-ilmu yang telah kami dapat selama perkuliahan dengan literatur sebagai tambahan untuk menyusun naskah tugas akhir ini. Judul tugas akhir yang penulis pilih mengenai TINJAUAN PENGELOLAAN LIMBAH CAIR KANTIN POLITEKNIK NEGERI JAKARTA. Penulisan tugas akhir ini tidak lepas dari bantuan dan dukungan berbagai pihak yang berupa materil dan spiritual, untuk itu penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada orang-orang yang telah membantu yaitu kepada : 1. Allah SWT yang telah memberikan rahmat sehingga kami dapat menyelesaikan tugas akhir ini. 2. Kedua orang tua kami yang telah memberiakan perhatian dan kasih sayangnya sehingga kami bisa menyelesaikan pendidikan ini. 3. Bapak Sidiq Wacono, ST. MT. selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Jakarta. 4. Kepada bapak Ir. Drs. Jasuri Sa`at, MT. yang telah memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis dalam menyusun tugas akhir ini hingga selesai. 5. Suripto, ST. M.Si. yang telah menginspirasi kami untuk mengambil subjek Tugas Akhir Sumber Daya Air (SDA). 6. Seluruh Dosen dan Staff jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Jakarta yang telah mengajarkan ilmu Teknik Sipil dari semester 1 hingga semester 6.

ii

7. Special thanks for Amanda Chairul Ummah Budiman dan Waryuni yang sudah menemani dan memberikan semangat, dukungan dari awal hingga Tugas Akhir ini selesai. 8. Seluruh teman-teman khususnya kelas Sipil 1 tahun 2009, yang telah memberikan dukungan, semangat, keceriaan serta bantuan dalam segala aktivitas di kampus dan dimanapun. 9. Sahabat kosan GEP (Oytes, Aflah, Elan, Danial, Abang, Angga, Jatti, Adi, Wachid dan Aris) yang selalu menemani dengan tertawa dan keceriaan dikala galau serta permainan tenis meja yang tanpa henti dan main PES yang gak tau siapa yang jadi pemenang sejati. 10. Bunda lontong sayur yang menjual lontong super enak, setia menemani 3 tahun. 11. Semua teman-teman di Kampus Politeknik Negeri Jakarta yang bersahabat. Harapan kami semoga bantuan yang telah diberikan kepada kami dibalas dengan balasan yang lebih baik dari yang diperbuatnya oleh Allah SWT. Penulis menyadari masih banyak kesalahan yang tertuang dalam naskah tugas akhir ini dan masih jauh dari sempurna, untuk itu kami berbuka hati unuk menerima saran dan kritik dari pihak manapun yang akan memperbaiki tugas akhir ini, semoga tugas akhir yang kami buat dapat bermanfaat bagi yang membacanya, Amin.

Depok, Juni 2012

Penulis

iii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ........................................................................................................ ii DAFTAR ISI...................................................................................................................... iv DAFTAR TABEL.............................................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ vii DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................... viii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 Latar Belakang ..................................................................................................... 1 Rumusan Masalah ................................................................................................ 2 Ruang Lingkup ..................................................................................................... 2 Tujuan................................................................................................................... 2 Metoda Penulisan ................................................................................................. 2 Sistematika Penulisan ........................................................................................... 3

BAB II STUDI PUSTAKA ................................................................................................ 5 2.1 2.2 2.3 Pengertian ............................................................................................................. 5 Komposisi Limbah ............................................................................................... 7 Analisis Sifat-Sifat Air Limbah............................................................................ 8 Sifat fisik air limbah...................................................................................... 8 Sifat kimia air limbah.................................................................................. 10 Sifat biologis air limbah .............................................................................. 16

2.3.1 2.3.2 2.3.3 2.4

Pengolahan Air Limbah ..................................................................................... 17 Pengolahan pendahuluan (pre treatment) ................................................... 18 Pengolahan pertama (primary treatment) ................................................... 18 Pengolahan kedua (secondary treatment) ................................................... 19 iv

2.4.1 2.4.2 2.4.3

2.4.4 2.4.5 2.4.6

Pengolahan ketiga (tertiary treatment) ....................................................... 19 Pembunuhan bakteri (desinfection)............................................................. 20 Pengolahan lanjut (ultimate disposal)......................................................... 20

BAB III METODOLOGI.................................................................................................. 21 3.1 3.2 Pengambilan Sampel Air Limbah ...................................................................... 21 Pengujian Laboratorium ..................................................................................... 22

BAB IV DATA ANALISIS .............................................................................................. 25 4.1 4.2 Survey Lapangan ................................................................................................ 25 Hasil Uji Lab ...................................................................................................... 28

BAB V ANALISIS ........................................................................................................... 30 5.1 5.2 Analisa Kualitas Air Limbah.............................................................................. 30 Konsep Sistem Pengolahan Air LImbah ............................................................ 31 pH treatment ............................................................................................... 31 Organik (KMnO4) treatment ....................................................................... 31 Zat Padat Tersuspensi (TSS)....................................................................... 32 Ammonia..................................................................................................... 32 BOD 5 dan COD ......................................................................................... 32

5.2.1 5.2.2 5.2.3 5.2.4 5.2.5 5.3 5.4

Rencana Bangunan Pengolahan Air Limbah ..................................................... 32 Oprasional dan Pemeliharaan IPAL ................................................................... 36

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 38 6.1 6.2 Kesimpulan......................................................................................................... 38 Saran ................................................................................................................... 38

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 39 LAMPIRAN ...................................................................................................................... 40

v

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Sifat fisik dari air limbah rumah tangga .......................................................... 10 Tabel 2.2. Jenis pengolahan air limbah ............................................................................. 17 Tabel 3.1. Parameter dan metoda pengujian air limbah.................................................... 23 Tabel 4.1. Hasil uji sample limbah kantin teknik Politeknik Negeri Jakarta .................... 28 Tabel 4.2. Baku mutu air limbah ...................................................................................... 29 Tabel 5.1. Analisis hasil uji dan baku mutu air limbah .................................................... 30

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Skema pengelompokan bahan yang terkandung di dalam air limbah ............ 7 Gambar 2.2. Klasifikasi zat padat pada air limbah dengan pengotoran sedang ............... 11 Gambar 2.3. Kurva BOD air limbah pada suhu 20°C ....................................................... 15 Gambar 3.1. Flowchart perencanaan IPAL....................................................................... 21 Gambar 3.2. Pengambilan sampel air pada saluran pembuangan ..................................... 22 Gambar 3.3. Penyerahan sampel air ke BPLHD Provinsi DKI Jakarta ............................ 23 Gambar 4.1. Denah saluran eksisting ............................................................................... 25 Gambar 4.2. Saluran pengeluaran limbah dari kantin....................................................... 26 Gambar 4.3. Bangunan screening zat padat ...................................................................... 26 Gambar 4.4. Kondisi saluran di hulu ................................................................................ 27 Gambar 4.5. Kondisi saluran di hilir................................................................................. 27 Gambar 4.6. Kondisi saluran pembuang ........................................................................... 28 Gambar 5.1. Skema IPAL ................................................................................................. 33 Gambar 5.2. Bentuk screening .......................................................................................... 34 Gambar 5.3. Skema proses aerasi..................................................................................... 35 Gambar 5.4. Bak penangkap ............................................................................................. 35 Gambar 5.5. Bak netralisasi dengan zat basa .................................................................... 35 Gambar 5.6. Bangunan grease trap .................................................................................. 36

vii

DAFTAR LAMPIRAN
1. Laporan hasil uji sampel air limbah kantin Politeknik Negeri Jakarta 2. PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005

viii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Air limbah dalam kehidupan sehari-hari selalu kita temui di sekitar rumah kita sendiri, misalkan air yang telah digunakan di kamar mandi, toilet dan lain-lain. Limbah tersebut termasuk dalam limbah cair. Hal ini disebabkan karena air sudah bercampur dengan zatzat lain yang dipakai untuk mandi/mencuci. Air limbah yang di buang tanpa dikelola terlebih dahulu akan mencemari lingkungan. Hal tersebut dapat banyak menyebabkan kerugian, seperti penurunan kualitas tanah dan air serta menyebabkan bau yang kurang sedap. Selain itu, biota air bisa mati karena ada zatzat yang berbahaya yang masuk ke dalam air. Limbah domestik dari hotel akan berbeda sistem pengelolaannya dengan limbah dari sekolah. Walaupun sama-sama limbah cair, karena bukan berasal dari limbah produksi dengan bahan baku yang sama maka sistem pengelolaannya jelas berbeda. Dengan demikian sistem pengelolaan limbah ini sangat erat berkaitan dengan kualitas limbah dan parameter limbah. Limbah yang mengandung suspensi padatan berbeda cara pengelolaannya dengan limbah yang mengandung kekeruhan. Untuk itu perlu diketahui jenis limbah, asal limbah, volume limbah, debit limbah dan sifat-sifat limbah serta bahan baku yang digunakan sebelum menentukan sistem pengelolaannya. Untuk mencegah pencemaran lingkungan, upaya yang dapat dilakukan yaitu dengan mengolah air limbah yang dikeluarkan oleh penduduk menjadi air yang aman untuk dibuang ke badan pembuangan. Hal tersebut mengacu pada baku mutu air limbah yang diatur dalam PERGUB No.122 TH 2005 Tentang Pengelolaan Air Limbah Domestik Di Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta. Dari penjelasan tersebut, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian mengenai tinjauan pengelolaan limbah cair kantin Politeknik Negeri Jakarta.

1

1.2

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, ada beberapa permasalahan yang dapat diidentifikasikan sebgai berikut : 1. Bagaimana sistem pengolahan limbah cair yang selama ini dilakukan oleh Kantin Politeknik Negeri Jakarta? 2. Sejauh mana efektivitas pengelolaan limbah cair tersebut terhadap pencegahan pencemaran lingkungan? 1.3 Ruang Lingkup

Dari sejumlah permasalahan yang di atas, maka dilakukan pembatasan masalah sebagai berikut : 1. Kajian sistem pengelolaan limbah cair kantin Politeknik Negeri Jakarta. 2. Parameter-parameter limbah kantin PNJ mengacu kepada PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005, lampiran III tentang pengelolaan limbah domestik di provinsi DKI Jakarta. 1.4 1. Tujuan Mengetahui karakteristik dan kualitas limbah kantin Politeknik Negeri Jakarta dibandingkan dengan standar baku mutu limbah cair. 2. Merencanakan bangunan IPAL yang tepat di kantin Politeknik Negeri Jakarta agar limbahnya tidak mencemari lingkungan. 1.5 Metoda Penulisan

Dalam penulisan tugas akhir ini kami menggunakan metoda sebagai berikut : 1. Studi Lapangan

Studi lapangan adalah sebuah metoda dalam pengumpulan data berdasarkan kondisi pelaksanaan di lapangan untuk mendapatkan hasil yang dilaksanakan. 2

2.

Studi Literatur

Studi literatur adalah suatu metoda dalam pengambilan keputusan dan pengumpulan data berdasarkan buku-buku yang memberikan gambaran secara umum terhadap masalah di atas. 1.6 Sistematika Penulisan

Penulisan tugas akhir ini kami susun dalam bab-bab sehingga pembaca bisa memahami isi dari laporan tugas akhir ini. Secara garis besar tugas akhir ini kami susun sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Dalam bab ini berisikan latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penulisan, metoda penulisan, dan sistematika penulisan BAB II DASAR TEORI Dalam bab ini berisikan tentang dasar teori yang berhubungan dengan permasalahan dan dilengkapi dengan sumber-sumber yang kami pakai. BAB III METODOLOGI Bab ini berisikan metode-metode yang digunakan didalam mengumpulkan data maupun dalam menganalisis data dalam menyelesaikan permasalahan yang dikemukakan. BAB IV DATA PERENCANAAN Dalam bab ini berisikan tentang data-data yang diperoleh dari lapangan sebagai bahan pertimbangan dan analisa pada bab selanjutnya. BAB V ANALISIS Dalam bab ini berisikan tentang analisis data sesuai dengan literatur/dasar teori yang ada.

3

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN Dalam bab ini berisikan kesimpulan dan saran mengenai hasil pengujian dan data-data yang telah kami lakukan. DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

4

BAB II STUDI PUSTAKA
2.1 Pengertian

Sebelum membicarakan lebih lanjut tentang air limbah (wastewater), maka perlu kita ketahui dulu beberapa istilah yang sering di pakai dalam pengelolaan air limbah. Air limbah (wastewater)1 adalah kotoran dari masyarakat dan rumah tangga dan juga yang berasal dari industri, air tanah, air permukaan, serta buangan lainnya. Dengan demikian air buangan ini merupakan hal yang bersifat kotoran umum. Kotoran rumah tangga (domestic sewage)2 adalah air yang telah dipergunakan yang berasal dari rumah tangga atau pemukiman termasuk di dalamnya adalah yang berasal dari kamar mandi, tempat cuci, WC serta tempat memasak. Saluran air limbah (sewer)3 adalah perlengkapan pengelolaan air limbah, bisa berupa pipa ataupun selokan yang dipergunakan untuk membawa air buangan dari sumbernya sampai ke tempat pengelolaan. Saluran tercampur (combined sewer)4 adalah saluran air limbah yang dipergunakan untuk mengaliri air limbah, baik yang berasal dari rumah tangga maupun yang berasal dari daerah industri, air hujan dan air permukaan. Bangunan air limbah (sewage treatment plant)5 adalah kelompok bangunan yang dipergunakan untuk mengelola/memproses air limbah menjadi bahan-bahan yang berguna lainnya, serta tidak berbahaya bagi sekelilingnya. Bangunan ini dibuat untuk melayani wilayah tertentu sesuai dengan kapasitas bangunan tersebut.

1

Yoseph A. Salvato, J.R., Environmental Engineering and Sanitation, Second Edition (New York: John Willey & Sons Inc., 1958), hlm. 260-261. 2 Loc. cit. 3 Loc. cit. 4 Loc. cit. 5 Loc. cit.

5

BOD (Biochemical Oxygen Demand)6 adalah banyaknya oksigen dalam ppm ataupun miligram/liter (mg/l) yang diperlukan untuk menguraikan benda organik oleh bakteri, sehingga limbah tersebut menjadi jernih kembali. Untuk itu semua diperlukan waktu 100 hari pada suhu 20°C. Akan tetapi di laboratorium dipergunakan waktu lima hari sehingga dikenal sebagai BOD 5. COD (Chemical Oxygen Demand)7 adalah banyaknya oksigen dalam ppm atau miligram per liter yang dibutuhkan dalam kondisi khusus untuk menguraikan benda organik secara kimiawi. Denitrifikasi (denitrification)8 adalah proses perombakan oleh bakteri terhadap nitrat menjadi nitrogen gas atau beberapa nitrous oksida. Nitrifikasi (nitrification)9 adalah pemberian oksigen pada ammonia untuk diubah menjadi nitrit dan nitrat oleh mikroorganisme. Benda Organik adalah (organic matter)10 adalah zat yang pada umumnya merupakan bagian dari binatang atau tumbuh-tumbuhan dengan komponen utamanya adalah karbon, protein dan lemak/lipid. Benda organik ini mudah sekali mengalami pembusukan oleh bakteri dengan menggunakan oksigen terlarut dalam limbah. TSS (Total Suspended Solid)11 adalah jumlah berat dalam mg/l kering lumpur yang ada di dalam air limbah setelah mengalami penyaringan dengan membran berukuran 0,45 mikron. Kekeruhan (turbidity)12 adalah ukuran yang menggunakan efek cahaya sebagai dasar untuk mengukur keadaan air, kekeruhan ini disebabkan karena adanya benda tercampur

6 7

Loc. cit. Loc. cit. 8 Asean Training Award, Training on Sewage Treatment Work (Singapura: Unpublished, 1984). 9 Loc. cit. 10 Donald W. Sundstrom, dan Herbert E. Klei, Wastewater Treatment (USA: Prentice Hall Inc., 1979), hlm. 14. 11 Donald W. Sundstrom, op. cit., hlm. 12-13. 12 C. Fred Gurhaam (Ed.), op. cit., hlm. 4.

6

atau benda koloid di dalam air. Hal ini membuat perbedaan nyata dari segi estetika maupun dari segi kualitas air tersebut. Pengendapan (settling)13 adalah pengolahan yang paling tidak harus dilaksanakan untuk menghilangkan benda tercampur. Beberapa cara ini dapat digunakan seperti pada penggunaan pasir, benda tercampur atau memisahkan lumpur yang terbentuk akibat pembubuhan bahan kimia. Penyaringan (filtration)14 adalah salah satu cara untuk mengendapkan partikel dan mengambil partikel dengan jalan melewatkan air limbah ke dalam lapisan yang porous dan berlubang. Cara seperti ini lebih baik serta hanya memerlukan tempat yang lebih kecil, akan tetapi memerlukan perlakuan yang lebih khusus. Penyaringan hanya digunakan untuk limbah yang telah mengalami pengolahan bukan air limbah murni. 2.2 Komposisi Limbah

Sesuai dengan sumber asalnya, maka air limbah memiliki komposisi yang sangat bervariasi dari setiap tempat dan setiap saat. Akan tetapi secara garis besar zat zat yang terdapat di dalam air limbah dapat dikelompokan seperti skema berikut ini.

Air limbah Air (99,9%) Bahan padat (0,1%)

Organik: Protein (65%) Karbohidrat (25%) Lemak (10%)

Anorganik: Butiran Garam Metal

Gambar 2.1. Skema pengelompokan bahan yang terkandung di dalam air limbah

13 14

Loc. cit., hlm. 14. Loc. cit., hlm. 15.

7

2.3

Analisis Sifat-Sifat Air Limbah

Untuk mengetahui lebih luas tentang air limbah, maka perlu kiranya diketahui juga secara detail mengenai kandungan yang ada dalam air limbah juga sifat-sifatnya. Setelah dilakukan analisis ternyata bahwa air limbah memiliki sifat yang dapat dibedakan menjadi tiga bagian besar diantaranya:15 a) Sifat fisik b) Sifat kimiawi c) Sifat biologi 2.3.1 Sifat fisik air limbah Penentuan derajat kekotoran air limbah sangat dipengaruhi oleh adanya sifat fisik yang mudah terlihat. Adapun sifat fisik yang penting adalah kandungan zat padat sebagai efek estetika, kejernihan, bau, warna dan temperatur. Jumlah endapan pada contoh air merupakan sisa penguapan dari contoh air limbah pada suhu 103-105°C. Beberapa komposisi air limbah akan hilang apabila dilakukan pemanasan secara lambat. Jumlah total endapan terdiri dari benda-benda yang mengendap, terlarut dan tercampur. Untuk melakukan pemeriksaan ini dapat dilakukan dengan mengadakan pemisahan air limbah dengan memperhatikan besar-kecilnya partikel yang terkandung di dalamnya. Dengan mengetahui besar-kecilnya partikel yang terkandung di dalam air akan memudahkan kita di dalam memilih teknik pengendapan yang akan diterapkan sesuai dengan partikel yang ada di dalamnya. Air limbah yang mengandung partikel dengan ukuran besar memudahkan proses pengendapan yang berlangsung, sedangkan apabila air limbah tersebut berisikan partikel yang sangat kecil ukurannya akan menyulitkan dalam proses pengendapan, sehingga untuk mengendapkan benda ini haruslah dipilihkan cara pengendapan yang lebih baik dengan teknologi yang sudah tentu lebih canggih. Hal inilah yang dipergunakan sebagai pertimbangan sehingga pada tes analitis dilakukan pemisahan menjadi 3 golongan besar yaitu:16 a) Golongan zat yang mengendap
15 16

Donald W. Sundstrom, op. cit., hlm. 10. Loc. cit.

8

b) Golongan zat yang tercampur c) Golongan zat padat terlarut Zat-zat padat yang bisa mengendap adalah zat padat yang akan mengendap pada kondisi tanpa bergerak atau diam kurang lebih selama 1 jam sebagai akibat gaya beratnya sendiri. Besarnya endapan diukur dengan alat pengukur yang dinyatakan dalam satuan miligram setiap liter air limbah. Hal ini sangat penting untuk mengetahui derajat pengendapan dan jumlah endapan yang ada di dalam suatu badan air. Jumlah total endapan dapat dideteksi dengan penyaringan terhadap air kotor melalui kertas fiber atau saringan 0,45 mikron dan mengukur berat kering dari material yang terkumpul dalam satuan mg/1. Apabila contoh yang diambil berasal dari reaktor aktif air limbah, maka endapan tersebut dikenal sebagai MLSS (Mixed Liquor Suspended Solid). Hasil endapan ini bila dipanaskan pada suhu 600°C, maka sebagian bahan akan menguap dan sebagian lagi akan berupa bahan sisa yang sangat kering. Beberapa bahan organik akan dibusukkan di dalam air, amonia, CO 2 , karbonat dan bahan lainnya adalah komponen dari bahan yang kering tersebut. Adapun bahan yang teruapkan dikenal sebagai volatile, sedangkan benda yang tersisa akibat penguapan disebut fixed. Jika MLSS diuapkan pada suhu 600°C, maka hasilnya disebut sebagai mixed liquor volatile suspended solids atau MLVSS. Secara terinci pada Tabel 2.1 dapat dilihat sifat fisik masing-masing berikut penyebab pengaruhnya.

9

Tabel 2.1. Sifat fisik dari air limbah rumah tangga
Sifat-sifat Suhu Penyebab Kondisi udara sekitarnya, air panas yang dibuang kesaluran dari rumah maupun industri Pengaruh Mempengaruhi kehidupan biologis kelarutan oksoigen/gas lian. Juga kerapatan air, daya viskositas dan tekanan permukaan Memantulkan sinar, jadi mengurangi produksi oksigen yang dihasilkan tanaman. Mengotori pemandangan dan mengganggu kehidupan Cara mengukur Skala Celsius atau Fahrenheit

Kekeruhan

Benda-benda tercampur seperti limbah padat, garam, tanah liat, bahan organik yang halus dari buah-buahan asli, algae, organisme kecil Benda terlarut seperti bahan orgaik dari daun dan tanaman (kuli, gula, besi), buangan industri Bahan volatile, gas terlarut, selalu pembusukan bahan organik, minyak utama dari mikroorganisme Bahan penghasil bau, benda terlarut dan beberapa ion

Pembiasan cahaya penyerapan pada perubahan skala standar

Warna

Umumnya tidak berbahaya Penyerapan pada dan berpengaruh terhadap perubahan skala standar kualitas keindahan air Petunjuk adanya pembusukan air limbah, untuk itu perlu adanya pengolahan, merusak keindahan Mempengaruhi kualitas keindahan air kepekaan terhadap baudari manusia terhadap tingkat dari bau

Bau

Rasa

Tidak diukur pada air limbah

Benda padat Benda organik dan anorganik yang terlarut ataupun tercampur

Mempengaruhi jumlah Teknik analisis grafitasi, organik padat, garam, juga jumlah zar padat, SS, DS, merupakan petunjuk TSS pencemaran atau kepekatan limbah meningkat

Sumber: Metcalf dan Eddy, 1979 (McGaughey 1968).

2.3.2 Sifat kimia air limbah Kandungan bahan kimia yang ada di dalam air limbah dapat merugikan melalui berbagai cara. Bahan organik terlarut dapat menghabiskan oksigen dalam limbah serta akan menimbulkan rasa dan bau yang tidak sedap. Selain itu akan lebih berbahaya apabila bahan tersebut merupakan bahan yang beracun. Adapun bahan kimia yang penting yang ada di dalam air limbah pada umumnya dapat diklasifikasikan jenis zat, tetapi dalam hal ini hanya akan dibahas zat yang termasuk dalam parameter yang sesuai dengan PERGUB DKI Jakarta No.122 tahun 2005, yaitu sebagai berikut: 10

1) Bahan Organik Air limbah dengan pengotoran yang sedang, maka sekitar 75% dari benda-benda tercantum dan 40% dari benda padat yang dapar tersaring adalah berupa bahan alami seperti pada gambar berikut.
O rg a n ik 1 2 0 m g /l M engendap 1 6 0 m g /l M in e r a l 4 0 m g /l T ercam p u r 2 2 0 m g /l O rg a n ik 4 5 m g /l Tak M engendap 6 0 m g /l M in e r a l 1 5 m g /l J u m la h to ta l 7 2 0 m g /l O rg a n ik 4 0 m g /l K o lo id 5 0 m g /l T e r s a r in g 5 0 0 m g /l M in e r a l 1 0 m g /l

O rg a n ik 1 6 0 m g /l T e rla r u t 4 5 0 m g /l M in e r a l 2 9 0 m g /l

Gambar 2.2. Klasifikasi zat padat pada air limbah dengan pengotoran sedang Zat tersebut adalah bagian dari kelompok binatang dan tumbuh-tumbuhan serta hasil kegiatan manusia yang berhubungan dengan komponen organik tiruan. Pada umumnya zat organik berisikan kombinasi dari karbon, hidrogen dan oksigen bersama-sama dengan nitrogen. Elemen lainnya yang penting seperti belerang, fosfor dan besi bisa juga dijumpai. Pada ummnya kandungan bahan organik yang dijumpai dalam air limbah berisikan 40%-60% adalah protein, 25%-50% berupa karbohidrat, serta 10% lainnya adalah lemak/minyak. Urea sebagai kandungan bahan terbanyak di dalam urine, jarang didapati urea yang tidak terurai di dalam limbah. Semakin lama jumlah dan jenis bahan organik semakin banyak, hal ini akan mempersulit dalam pengelolaan air limbah sebab beberapa zat tidak dapat diuraikan oleh mikroorganisme. Agar bisa mengolah zat tersebut perlu adanya tambahan biaya untuk membubuhkan bahan kimia seperti penyerap karbon untuk mengolah air limbah secara lengkap.

11

2) Lemak, Minyak dan Gemuk Lemak dan minyak merupakan komponen utama bahan makanan yang juga banyak didapat di dalam air limbah. Kandungan zat lemak dapat ditentukan dan disajikan melalui contoh air limbah dengan heksana. Selain itu heksana sebagai pelarut juga dapat digunakan kerosin dan pelumas. Lemak dan minyak membentuk ester alkohol atau gliserol dengan asam gemuk. Gliserid dari asam ini berupa cairan pada keadaan biasa dikenal sebagai minyak dan apabila dalam bentuk padat dan kental dikenal sebagai lemak. Lemak dan gemuk ini berada di dalam air limbah yang berasal dari pabrik roti, margarin, serta buah-buahan. Lemak yang biasanya juga dijumpai pada daging pada daerah sel biji-bijian, pada perbenihan serta kacang-kacangan dan buah-buahan. Lemak tergolong pada benda organik yang tetap dan tidak mudah untuk diuraikan oleh bakteri. Bahan-bahan asam dapat menghancurkannya untuk menghasilkan gliserin dan asam gemuk. Pada keadaan basa seperti sodium hidroksida, gliserin dibebaskan dan garam basa asam gemuk akan terbentuk. Adapun garam basa ini sebagai sabun, seperti halnya dengan lemak merupakan zat yang stabil Biasanya sabun dibuat melalui proses saponifikasi dari lemak dengan sodium hidroksida. mereka ini larut di dalam air apabila berada pada situasi basa, maka garam sodium berubah menjadi garam kalsium dan magnesium serta asam gemuk merupakan bahan sabun yang tidak larut di dalam air. Minyak tanah dan minyak pelumas adalah derivat atau turunan dari minyak residu dan batubara yang berisikan karbon dan hidrogen. Minyak dapat sampai ke saluran air limbah berasal dari pertokoan, garasi serta jalanan. Sebagian besar benda mengapung di dalam air limbah, akan tetapi ada juga yang mengendap terbawa oleh lumpur. Sebagai petunjuk dalam mengelola air limbah, maka efek buruk yang dapat menimbulkan permasalahan pada dua hal yaitu pada saluran air limbah dan pada bangunan pengolahan. Apabila lemak tidak dihilangkan sebelum dibuang ke saluran air limbah dapat mempengaruhi kehidupan yang ada di permukaan air dan menimbulkan lapisan tipis di permukaan sehingga membentuk selaput. Batas kadar lemak di dalam air limbah sebesar 15-20 mg/l.

12

3) pH Konsentrasi ion hidrigen adalah ukuran kualitas dari air maupun dari air limbah. Adapun kadar yang baik adalah kadar di mana masih memungkinkan kehidupan biologis di dalam air berjalan dengan baik. Air limbah dengan konsentrasi yang tidak netral akan menyulitkan proses biologis, sehingga mengganggu proses penjernihannya. Nilai pH yang baik untuk air limbah adalah netral (7). 4) Deterjen atau Sulfactan Deterjen adalah golongan dari molekul organik yang digunakan sebagai pengganti sabun untuk pembersih supaya mendapakan hasil yang lebih baik. Di dalam air zat ini menimbulkan buih dan selama proses aerasi buih tersebut berada di atas permukaan gelembung udara dan biasanya relatif tetap. Sebelum tahun 1965 deterjen ini disebut ABS (Alkyl Benzana Sulfonate) yang merupakan penyebab masalah busa karena tahan terhadap penguraian dalam proses biologis. Setelah dikeluarkannya larangan penggunaan ABS, maka digunakan jenis lain dan dikenal dengan sebutan LAS (Linear Alkyl Sulfonate) di mana busa yang dihasilkan oleh LAS ini bisa diuraikan sehingga masalah busa dapat diatasi. Bahan dasar dari deterjen adalah minyak nabati atau minyak bumi. Fraksi minyak bumi yang dipakai adalah hidrokarbon parafin dan olefin. Penghasil utama dari bahan ini adalah air limbah yang berasal dari rumah tangga/pemukiman dan restoran/warung makan. 5) Protein Protein adalah kandungan utama dari makhluk hidup, termasuk juga di dalamnya tanaman dan binatang bersel satu. Adapun jumlah kandungan ini sangat bervariasi mulai dan yang rendah seperti pada tanaman tomat sampai kepada yang persentasenya tinggi, seperti yang terdapat pada jaringan lemak dan daging. Protein sangat kompleks dalam struktur dan tidak stabil. Protein ini akan berubah menjadi bahan lain pada proses dekomposisi. Beberapa hal adalah terlarut di dalam air, sedangkan lainnya tidak larut. Struktur kimia tergabung dari kombinasi bersama amino. Berat molekul protein sangat besar berkisar antara 20.000 sampai 20 juta. Seluruh protein 13

mengandung karbon yang biasanya adalah kandungan bahan organik seperti halnya dengan hidrogen dan oksigen. Protein merupakan penyebab utama terjadinya bau karena adanya proses pembusukan dan penguraian protein yang menimpakan molekul tertinggi dengan komposisi asam amino yang banyak. Sedangkan karbohidrat merupakan gabungan dari polihidroksilated seperti gula, straches, dan selulose. Lemak terdiri dari bermacam-macam bahan organik seperti fat oil serta gajih. Untuk menganalisis bahan organik secara keseluruhan adalah tidak spesifik dan tidak memberikan perbedaan yang komplit jika bahan organik berada di dalam air limbah. Jasad renik yang ada di dalam air limbah akan menggunakan oksigen untuk mengoksidasi benda organik menjadi energi, bahan buangan lainnya serta gas. Bahan organik + O2 - - - - - -→ CO2 + NH3 + Energi + Bahan buangan dan bakteri baru Bakteri Jika bahan organik yang belum diolah dan dibuang ke badan air, maka bakteri akan menggunakan oksigen untuk proses pembusukannya. Oksigen diambil dari yang terlarut di dalam air dan apabila pemberian oksigen tidak seimbang dengan kebutuhannya maka oksigen yang terlarut akan turun mencapai titik nol, dengan demikian kehidupan dalam air akan mati. Untuk mengukur kebutuhan oksigen yang diperlukan menguraikan benda organik di dalam air limbah dipergunakan satuan BOD (Biochemical Oxygen Demand), yang menggunakan ukuran mg/liter air kotor. Semakin besar angka BOD ini menunjukkan bahwa derajat pengotoran air limbah adalah semakin besar. Reaksi yang terjadi di dalam botol BOD adalah secara aerob dan terjadi dalam dua fase terpisah seperti pada gambar 2.3.

14

Gambar 2.3. Kurva BOD air limbah pada suhu 20°C urva 20 Terlihat di sini bahwa mikroorganisme pada awalnya menggunakan bahan organik secara cepat untuk metabolisme serta pembentukan sel akan menyebabkan meningkatnya BOD dalam 1-3 hari. Sesud bahan organik dapat dicerna dari campuran air limbah, maka 3 Sesudah rata-rata kebutuhan akan oksigen akan turun sebagaimana sel mulai mencerna sisa yang ada. Reaksi karbon umumnya berhenti setelah 20 30 hari dan bahan organik menjadi 20-30 or stabil. Untuk tes BOD dipergunakan waktu selama 5 hari mengingat bahwa dengan waktu tersebut sebanyak 60 60-70% kebutuhan terbaik karbon dapat tercapai dan dikenal sebagai BOD L. Bahan organik yang berupa N2 berasal dari urea dan protein dikonversi . menjadi NH3 selama proses pembusukan. Setelah selama 12 hari bakteri nitrifikasi mulai mengoksidasi ammonia dengan pros sebagai berikut. onia proses NH3 + 3/2 O2 -----------► H2O + HNO2 nitrisomonas HNO2 + 1/2 O2 ------------► HNO3 nitro bakter

15

Pada fase kedua ini, maka kebutuhan oksigen memiliki nilai terbaik dan dikenal sebagai BOD LN setelah mencapai waktu 50 hari. 6) Gas Banyak gas-gas terdapat di dalam air, oksigen (O2) adalah gas yang penting. Oksigen terlarut selalu diperlukan untuk pernafasan mikroorganisme aerob dan kehidupan lainnya. Apabila oksigen berada pada nilai ambang yang rendah, maka bau-bauan yang berbahaya akan dihasilkan sebab unsur karbon berubah menjadi metan termasuk CO2 dan sulfur. Sulfur akan berubah menjadi ammonia (NH3) atau teroksidasi menjadi nitrit. 7) Klorida Kadar klorida di dalam air alam dihasilkan dari rembesan klorida yang ada di dalam batuan dan tanah serta dari daerah pantai dan rembesan air laut. Kotoran manusia berisikan sekitar 6 gram klorida setiap orangnya setiap hari. Pengolahan secara konvensional masih kurang berhasil untuk menghilangkan bahan ini dan dengan adanya klorida di dalam air, maka menunjukan bahwa air tersebut telah mengalami pencemaran. 2.3.3 Sifat biologis air limbah Pemeriksaan biologis di dalam air dan air limbah untuk memisahkan apakah ada bakteribakteri patogen berada di dalam air limbah. Keterangan biologis ini diperlukan untuk mengukur kualitas air terutama bagi air yang dipergunakan sebagai air minum serta untuk keperluan kolam renang. Selain itu untuk menaksir tingkat kekotoran air limbah sebelum dibuang ke badan air. Pembagian dari mikroorganisme adalah sangat bervariasi, sebab terdapat banyak skema yang bisa dipergunakan. Selain itu, terdapat kecenderungan klasifikasi ke dalam jenis binatang, tumbuh-tumbuhan dan protista. Sebagai gambaran umum bahwa protista berisikan binatang bersel satu berkemampuan hidup sendiri dan membuat sel-sel baru sebagai proses regenerasi. Banyak multiseluler tergolong dalam protista, sebab ada satu sel yang bisa hidup sendiri apabila dipisahkan. Virus yang tergolong nonsel bisa juga tergolong sel, akan tetapi masih perlu dipertanyakan. Tumbuhtumbuhan dan binatang mempunyai banyak sel organisme, dimana tumbuh-tumbuhan 16

mendapatkan makanan melalui proses difusi ke dalam sel sementara binatang menangkap dan memakan partikel makanan padat. 2.4 Pengolahan Air Limbah

Tujuan utama pengolahan air imbah adalah untuk mengurangi BOD, partikel tercampur, serta membunuh organisme patogen. Selain itu, diperlukan juga tambahan pengolahan untuk menghilangkan bahan nutrisi, komponen beracun, serta bahan yang tidak dapat didegradasikan agar konsentrasi yang ada menjadi rendah. Untuk itu diperlukan pengolahan secara bertahap agar bahan tersebut diatas dapat dikurangi. Berikut ini adalah beberapa kegiatan yang biasanya dipergunakan pada pengolahan air limbah berikut tujuan dari kegiatan yang dilaksanakan. Tabel 2.2. Jenis pengolahan air limbah
Jenis Kegiatan Penyaringan Bak penangkap lemak Netralisasi Air stripping Reaktif lumpur aktif/aerasi Karbon aktif Osmosis Desinfeksi
Sumber: Sugiharto. 1987.

Tujuan Kegiatan Untuk menghilangkan zat padat Memisahkan benda terapung Menetralkan asam atau basa Menghilangkan amoniak Menghilangkan bahan organik Menghilangkan bau, benda yang tidak dapat diuraikan Menghilangkan zat terlarut Membunuh mikroorganisme

17

Secara garis besar, kegiatan pengolahan air limbah dapat dikelompokkan menjadi 6 (enam) bagian antara lain :17 a. Pengolahan Pendahuluan (Pre Treatment) b. Pengolahan Pertama (Primary Treatment) c. Pengolahan Kedua (Secondary Treatment) d. Pengolahan Ketiga (Tertiary Treatment) e. Pembunuhan Kuman (Desinfection) f. Pembuangan Lanjutan (Ultimate Disposal) Setiap fase diatas terdapat beberapa jenis pengolahan yang dapat diterapkan, oleh karena itu, dapat dipilih salah satu fase yang diperkirakan dapat memberikan manfaat yang maksimal, selain itu dalam pemilihan fase pengolahan juga perlu disesuaikan dengan kebutuhan yang ada. Dengan demikian, setiap bangunan pengolahan akan berbeda teknik yang dipergunakan dan tidak semua tahap harus dilalui. 2.4.1 Pengolahan pendahuluan (pre treatment)

Sebelum mengalami proses pengolahan, perlu dilakukan terlebih dahulu pembersihanpembersihan agar mempercepat dan memperlancar proses pengolahan selanjutnya. Kegiatan utamanya yaitu pengambilan benda terapung dan pengambilan benda yang mengendap seperti pasir. 2.4.2 Pengolahan pertama (primary treatment) Kegiatan utama dari pengolahan pertama yaitu pengapungan yang bertujuan untuk menghilangkan zat tercampur. Pengendapan terjadi karena adanya kondisi yang sangat tenang. Bahan kimia dapat juga ditambahkan untuk menetralkan keadaan atau meningkatkan pengurangan dari partikel kecil yang tercampur. Dengan adanya pengendapan ini, maka akan mengurangi kebutuhan oksigen pada pengolahan biologis berikutnya dan pengendapan yang terjadi adalah pengendapan gravitasi.

17

Donald W. Sundstrom, op. cit., hlm. 30.

18

2.4.3 Pengolahan kedua (secondary treatment) Pengolahan kedua umumnya mencakup proses biologis untuk mengurangi bahan-bahan organik melalui mikroorganisme yang ada didalamnya. Tahap ini umumnya menggunakan reaktor pengolah lumpur aktif dan saringan penjernihan. Pada proses penggunaan lumpur aktif (activated sludge), maka air limbah yang telah lama ditambahkan pada tangki aerasi dengan tujuan untuk memperbanyak jumlah bakteri secara cepat agar proses biologis dalam menguraikan bahan organik berjalan lebih cepat. Lumpur aktif tersebut dikenal sebagai MLSS (Mixed Liquor Suspended Solid). Terdapat dua hal penting dalam proses biologis ini, antara lain : a. Proses penambahan oksigen b. Proses pertumbuhan bakteri 2.4.4 Pengolahan ketiga (tertiary treatment) Pengolahan ini dilakukan bila masih banyak zat berbahaya yang tersisa dari proses pengolahan sebelumnya. Pengolahan ketiga ini merupakan pengolahan secara khusus sesuai dengan kandungan zat terbanyak dalam air limbah, biasanya dilaksanakan pada pabrik yang menghasilkan air limbah yang khusus pula. Beberapa jenis pengolahan yang sering dipergunakan antara lain : a. Saringan pasir b. Saringan multi media c. Precoal filter d. Mikrostaining e. Vacum filter f. Penyerapan/adsorbtion g. Pengurangan besi dan mangan h. Perubahan CNi. Osmosis bolak-balik

19

2.4.5 Pembunuhan bakteri (desinfection)18 Pembunuhan bakteri bertujuan untuk mengurangi atau membunuh mikroorganisme patogen yang ada didalam air limbah. Salah satu zat pembunuh kimia termasuk klorin dan kompnennya mematikan bakteri dengan cara merusak atau menginaktifkan enzim utama, sehingga terjadi kerusakan sel. Penggunaan panas dan radiasi sangat baik digunakan, namum kurang cocok diterapkan secara massal karena biaya pelaksanaannya yang mahal serta sulit penanganannya. 2.4.6 Pengolahan lanjut (ultimate disposal) Dari setiap pengolahan, hasilnya yaitu berupa lumpur yang perlu diadakan pengolahan secara khusus agar lumpur tersebut dapat dimanfaatkan kembali untuk keperluan kehidupan. Pengolahan lumpur yang masih sedikit mengandung bahan nitrogen dan mempermudah proses pengangkutan, maka diperlukan pengolahan kembali, seperti : a. Proses pemekatan b. Proses penstabilan c. Proses pengaturan d. Proses pengurangan air e. Proses pengeringan f. Proses pembuangan

18

Donald W. Sundstrom, op. cit., hlm. 375.

20

BAB III METODOLOGI

Gambar 3.1. Flowchart perencanaan IPAL 3.1 Pengambilan Sampel Air Limbah

Air limbah yang digunakan sebagai sampel yaitu air yang mengalir di saluran existing pada saat kantin sedang dalam keadaan penuh (waktu sibuk). Teknik pengambilan sampel yaitu menggunakan derigen air berkapasitas 2 liter yang diisi hingga penuh agar gas amoniak yang terdapat pada air limbah tidak mempengaruhi sampel. Sampel yang telah masuk derigen harus diserahkan langsung atau maksimal 6 jam dari waktu pengambilan sampel ke laboratorium. Hal ini dimaksudkan agar kondisi sampel saat diuji, mewakili kondisi air limbah yang ada di lapangan.

21

Gambar 3.2. Pengambilan sampel air pada saluran pembuangan 3. embuangan

3.2

Pengujian Laboratorium

Untuk mengetahui apakah limbah cair kantin Politeknik Negeri Jakarta (PNJ) mencemari lingkungan atau tidak, maka dibutuhkan pengujian sampel di laboratorium. Pengujian dilakukan di laboratorium air milik BPLHD Provinsi DKI Jakarta. BPLH PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005 tentang pe pengelolaan air limbah domestik di olaan a Provinsi DKI Jakarta, lampiran III berisikan parameter dan nilai baku mutu air limbah rovinsi domestik. Lampiran III tersebut dijadikan acuan sebagai parameter yang akan diujikan di laboratorium. Sesuai PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005 parameter yang diujikan parameter adalah pH, KMnO4, TSS, ammonia, minyak dan lemak, senyawa biru metilen, COD, dan BOD 5, nilai baku mutunya akan dijadikan perbandingan dari nilai hasil uji sampel air limbah.

22

Gambar 3.3. Penyerahan sampel air ke BPLHD Provinsi DKI Jakarta . Dalam melakukan pengujian, laboratorium air BPLHD Provinsi DKI Jakarta menggunakan metoda pengujian yang diatur dalam Standar Nasional Indonesia (SNI). Setiap a parameter memiliki metoda dan peraturan sendiri dalam pengujiannya. Peraturan apa yang digunakan dalam pengujian dapat dilihat pada tabel 3.1.

Tabel 3.1. Parameter dan metoda pengujian air limbah
Nomor 1 2 3 4 5 pH Organik (KMnO4) Zat Padat Tersuspensi Ammonia Minyak dan Lemak Parameter Metoda SNI 06-6986.11.2004 06 SNI 06-6986.22.2004 06 Spektrophotometer SNI 06-6986.30.2005 06 Spektrophotometer

23

6 7 8

Senyawa Aktif Biru Metilen COD

SNI 06-6986.51.2005 SNI 6986.73.2009 SNI 6986.72.2009

BOD (20°C, 5 hari)

Sumber: Laporan hasil uji lab nomor 408/LAB.2LD-LC/IV/2012

24

BAB IV DATA ANALISIS
4.1 Survey Lapangan

Dari hasil pengamatan langsung di Kantin Politeknik Negeri Jakarta pada tanggal 3 April 2012, didapatkan hasil sebagai berikut: 1) Sumber Limbah a. Jumlah pedagang b. Kapasitas kantin c. Jam operasional d. Jam sibuk 2) Saluran Existing a. Panjang saluran b. Lebar saluran c. Tinggi saluran d. Tinggi basah saluran e. Kecepatan Aliran f. Debit : + 120 m : 420 mm : 385 mm : 55 mm : 0,075 m/s : 0,001 m3/s : 1 l/s : 28,8 m3/s 3) Denah Saluran Eksisting : 13 Pedagang : 136 orang : 08.00 - 17.00 WIB : 11.30 - 13.30 WIB

Kolam renang

Gardu Listrik

Kantin Grill besi Saringan besi Meresap ke tanah

Gambar 4.1. Denah saluran eksisting 25

4) Dokumentasi Survey Dari dokumentasi ini dapat dilihat kondisi pengelolaan limbah Ka Kantin Politeknik Negeri Jakarta yang ada saat ini. Dokumentasi diambil mulai dari awal saluran hingga ke ujung saluran sebelum masuk ke Badan Air Penerima (BAP) yaitu kali yang mengalir dibelakang kampus Politeknik Negeri Jakarta (PNJ).

Gambar 4.2. Saluran pengeluaran limbah dari kantin antin

Gambar 4.3. Bangunan screening zat padat

26

Gambar 4.4. Kondisi saluran di hulu

Gambar 4.5. Kondisi saluran di hilir

27

Gambar 4.6. Kondisi saluran pembuang 4.2 Hasil Uji Lab

Pengambilan sampel dilakukan pada tanggal 17 April 2012 pada ujung saluran pembuang. Dalam pengujian sample, parameter yang diuji adalah parameter yang sesuai dengan pergub DKI Jakarta no. 122 tahun 2005 tentang standar pengelolaan air domestik 200 daerah DKI Jakarta. Pengujian dilakukan oleh Badan Pengelola Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) DKI jakarta. h Data hasil uji dapat dilihat pada tabel 4.1. Tabel 4.1. Hasil uji sample limbah kantin teknik Politeknik Negeri Jakarta ample

No 1 2 3 4 5 6 7 8

Parameter pH Organik (KMnO4) Zat Padat Tersuspensi Ammonia Minyak Lemak Senyawa Aktif Biru Metilen COD (Dichormat) BOD (20°C,5 hari)

Satuan mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L

Hasil Uji 5 911.9 1196 36.58 <1.13 0.66 1446.39 262.84

Sumber: Laporan hasil uji lab nomor 408/LAB.2LD-LC/IV/2012

28

Tabel 4.2. Baku mutu air limbah
PARAMETER pH KMnO4 TSS Amoniak minyak dan lemak Senyawa Biru Metilen Cod Bod SATUAN mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l INDIVIDUAL /RUMAH TANGGA 6 s/d 9 85 50 10 10 2 100 75 KOMUNAL 6 s/d 9 85 50 10 10 2 80 50

Sumber: PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005, lampiran III

29

BAB V ANALISIS
5.1 Analisa Kualitas Air Limbah

Tabel 5.1. Analisis hasil uji dan baku mutu air limbah
No 1 2 3 4 5 6 7 8 Parameter pH Organik (KMnO4) Zat Padat Tersuspensi Ammonia Minyak Lemak Senyawa Aktif Biru Metilen COD (Dichormat) BOD (20°C,5 hari) Satuan mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L Baku Mutu 6 s/d 9 85 50 10 10 2 80 50 Hasil Uji 5 911.9 1196 36.58 <1.13 0.66 1446.39 262.84 Keterangan (-) (-) (-) (-)

(-) (-)

Sumber : Laporan hasil uji sampel air BPLHD Provinsi DKI Jakarta dan PERGUB No. 122, tahun 2005 note: ( - ) = melewati baku mutu

Dari tabel di atas dapat dilihat ada 6 parameter yang telah melewati baku mutu yang telah ditetapkan dalam PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005, yaitu: a. pH b. Organik (KMnO4) c. Zat Padat Tersuspensi (TSS) d. Ammonia e. COD f. BOD 5 Karena ada parameter yang tidak sesuai baku mutu, maka limbah cair Kantin Politeknik Negeri Jakarta memerlukan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) lengkap. IPAL yang akan dibangun harus dapat menurunkan nilai parameter yang melewati baku mutu limbah cair sehingga aman untuk dibuang ke BAP.

30

5.2

Konsep Sistem Pengolahan Air LImbah

Dari pembahasan di atas maka parameter pH, organik, TSS, ammonia, COD dan BOD 5 memerlukan treatment agar kandungannya sesuai dengan baku mutu yang diatur dalam PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005. 5.2.1 pH treatment Untuk mengembalikan limbah yang asam menjadi netral atau sesuai dengan baku mutu yaitu 6 - 9, maka tindakan yang perlu dilakukan adalah netralisasi. Dengan cara ini diharapkan nilai pH air limbah bisa masuk ke dalam batu mutu. Sesuai dengan hasil uji laboratorium, nilai pH limbah kantin Politeknik Negeri Jakarta tergolong asam, oleh karena itu perlu ditambahkan benda/adsorben yang bersifat basa (kapur tohor, soda dan NaOH). Metoda treatment yang dipakai yaitu menggunakan sistem Batch. Sistem Batch yaitu sistem pencampuran antara air limbah yang akan dinetralisasi dengan adsorben, metode pencampurannya yaitu dengan mengalirkan air limbah kedalam bejana yang berisi adsorben dengan kecepatan dan waktu tertentu hingga mencapai kesetimbangan (pH sudah berada diantara 6 - 9). 5.2.2 Organik (KMnO4) treatment Berdasarkan hasil uji lab, nilai organik menunjukkan diatas baku mutu yang disyaratkan oleh PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005. Treatment yang dapat dilakukan untuk memulihkan nilai organik yaitu dengan cara aerasi (menginjeksikan udara/oksigen kedalam air). Fungsi memasukkan oksigen kedalam air yaitu untuk mengambil zat pencemar, sehingga mengurangi konsentrasi zat pencemar tersebut. Metodanya yaitu dengan mengalirkan air limbah kedalam bejana yang didasarnya terdapat nozzle yang berhubungan dengan pompa tekan dibagian luar bejana. Nozzle tersebut diletakkan di tengah-tengah bejana agar meningkatkan kecepatan berkontaknya gelembung udara dengan air limbah, sehingga proses pemberian oksigen akan berjalan lebih cepat.

31

5.2.3 Zat Padat Tersuspensi (TSS) Tingginya nilai zat padat tersuspensi berdasarkan dari banyaknya zat padat yang mengendap pada saluran tersebut. Zat yang mengendap biasanya berupa pasir ataupun tanah. Metode untuk mengurangi zat padat tersusensi tersebut yaitu dengan menggunakan bak pengendap pasir. Fungsi utama dari metode tersebut yaitu untuk mencegah terjadinya kerusakan saluran akibat pengikisan. Sistemnya yaitu dengan menempatkan bak pengendap di dasar saluran yang dapat mengatur kecepatan aliran. Kecepatan yang diatur sekitar 0,3 m/s dan diharapkan partikel yang halus (berdiameter 0,15-0,21 mm) dapat mengendap. Partikel-partikel yang mengendap diangkut dengan menggunakan alat penyedot pasir (grit dagger), ataupun dengan menggunakan alat yang dikenal sebagai Macerator. Fungsi alat ini untuk mengumpulkan pasir yang mengendap di dasar bak ke satu tempat dengan menggunakan penggaruk. 5.2.4 Ammonia Untuk menurunkan kadar ammonia dalam air limbah bisa menggunakan metoda air stripping. Tujuannya adalah memisahkan komponen yang mudah menguap (volatile), bahan kimia dalam suatu cairan dengan cara mengalirkan udara kedalam cairan air limbah. Konsep utamanya hampir menyerupai dengan metoda aerasi untuk memurnikan zat organik (KMnO4). 5.2.5 BOD 5 dan COD Untuk menurunkan nilai BOD dan COD agar sesuai dengan baku mutu yang disarankan PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005 digunakan metode aerasi yang serupa dengan pengolahan pada parameter organik dan ammonia. 5.3 Rencana Bangunan Pengolahan Air Limbah

Berdasarkan perencanaan sistem pengolahan air limbah, secara garis besar bangunan pengolahan air limbah yang dibutuhkan terdiri dari 5 jenis unit pengolahan, yaitu : screening, grease trap, aerasi (untuk organik, ammonia dan BOD), Bak penangkap pasir (untuk TSS) dan Netralisasi (untuk pH). 32

1 tampak atas

2

3

4 6

5

1 potongan

2

3

4

5

6

7

Legenda : 1. Screening 2. Grease Trap 3. Bak Pengendap Awal 4. Bak Netralisasi 5. Bak Aerasi dengan Pompa 6. Bak Pengendap Akhir 7. Saluran menuju BAP

33

Gambar 5.1. Skema IPAL

Screening berfungsi sebagai penyaring awal air limbah, untuk menangkap kotoran yang dapat mengganggu proses selanjutnya. Screening terdiri dari dua penyaring, penyaring pertama berupa besi vertikal dan horisontal, penyaring kedua berupa besi vertikal saja. Grease trap berfungsi sebagai penyaring minyak lemak, agar minyak dan deterjen yang terdapat pada air limbah tidak mengganggu proses selanjutnya. Bak pengendap awal berfungsi untuk menangkap partikel-partikel TSS, kecepatan aliran air limbah pada saat memasuki bak diatur hingga kecepatan 0,3 m/s, tujuannya agar partikel padat dapat turun dan mengendap akibat berat sendirinya. Netralisasi berfungsi untuk menetralkan nilai pH, karena berdasarkan hasil uji pH didapat air limbah yang asam, maka dalam bak netralisasi terdapat bak yang mengandung zat basa (kapur tohor dan semacamnya). Aerasi berfungsi sebagai penambah oksigen untuk menetralkan nilai BOD, COD, Organik, yaitu dengan memasukkan gelembung oksigen dengan nozzle yang terhubung dengan pompa udara. Bak pengendap akhir berfungsi sebagai bak pengendap jika ada partikel padat yang masih ikut dalam air limbah dan berisi tanaman eceng gondok (untuk menurunkan COD) dan sebagai treatment akhir sebelum air limbah dibuang ke sungai. Bentuk kelima unit pengolahan air limbah sebagai berikut: a. Bangunan Screening

Gambar 5.2. Bentuk screening

34

b. Bangunan Aerasi

GELEMBUNG UDARA

TEKANAN UDARA

Gambar 5.3. Skema proses aerasi19

c. Bangunan bak penangkap pasir

bak penangkap

denah

potongan

Gambar 5.4. Bak penangkap d. Bangunan netralisasi

zat basa

Gambar 5.5. Bak netralisasi dengan zat basa

19

Sugiharto. 1987. DASAR-DASAR PENGELOLAAN AIR LIMBAH. Jakarta. Penerbit Universitas Indonesia. hlm. 114.

35

e. Bangunan grease trap

grease

pipe

settle

Gambar 5.6. Bangunan grease trap 5.4 Oprasional dan Pemeliharaan IPAL

a. Oprasional • • Limbah dari kantin akan masuk ke saluran. Limbah akan melewati screening dimana zat-zat padat akan tersaring dan yang lolos hanya limbah cair. • Selanjutnya limbah akan melewati bak grease trap yang akan memisahkan minyak lemak dan air. Lemak minyak akan mengapung di atas air sehingga tidak ikut dalam proses berikutnya. Zat ini akan sangat mengganggu jika ikut dalam proses berikutnya. Bak ini menggunakan prinsip bejana berhubungan. • • • Limbah cair yang selanjutnya akan masuk kedalam bak penangkap awal. Selanjutnya limbah yang asam akan dinetralkan di bak netralisasi. Kemudian proses berikutnya adalah bak aerasi. Nozzle terhubung dengan pompa yang akan bekerja jika pelampung terangkat oleh air limbah. Pompa ini akan mempompakan udara ke dalam limbah. • Selanjutnya limbah akan melewati bak pengendap akhir untuk mengendapkan zatzat padat yang masih terdapat di limbah.

36

b. Pemeliharaan Unit IPAL ini tidak memerlukan pemeliharaan khusus, tetapi ada beberapa hal yang perlu diperhatikan antara lain: • Sedapat mungkin tidak ada sampah padat (plastik, kain, batu, dll) yang masuk kedalam sistem IPAL. • Bak kontrol harus dibersihkan secara rutin minimal satu minggu sekali atau segera jika terjadi penyumbatan oleh sampah padat. • Perawatan terhadap pompa dilakukan 3-4 bulan sekali.

37

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan

Dari hasil uji sampel di laboratorium, maka limbah cair yang berasal dari Kantin Politeknik Negeri Jakarta ada 6 parameter yang melewati baku mutu limbah cair, yaitu pH, TSS, ammonia, BOD, COD dan organik(KMnO4). Untuk itu diperlukan Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) lengkap yang dapat memperbaiki kualitas air sehingga tidak mencemari lingkungan. Unit pengolahan yang diperlukan adalah unit screenig, grease trap, aerasi, penangkap pasir dan netralisasi. 6.2 Saran

Bangunan pengolahan ini harus segera direncanakan dan dilaksanakan agar limbah cair yang dihasilkan dari Kantin Politeknik Negeri Jakarta tidak mencemari lingkungan sehingga kebersihan dan kelestarian lingkungan terus terjaga.

38

DAFTAR PUSTAKA
Sugiharto. 1987. Dasar-Dasar Pengelolaan Air Limbah. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia. Hammer, Mark J. 2004. Water and Wastewater Technology. New Jersey: Pearson Education International. Hindarko, S. 2003. Mengolah Air Limbah Supaya Tidak Mencemari Orang Lain. Jakarta: ESHA. Metcalf & Eddy. 1991. Wastewater Engineering, Treatment Disposal Reuse. New York: McGRAW-HILL.

39

LAMPIRAN
LAMPIRAN 1 LAMPIRAN 2 : Laporan hasil uji sampel air limbah kantin Politeknik Negeri Jakarta : PERGUB DKI Jakarta No. 122 tahun 2005

40

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->