P. 1
Terapi Wicara pada Anak dengan Gangguan Dengar

Terapi Wicara pada Anak dengan Gangguan Dengar

|Views: 836|Likes:
Published by Nurul Falah Kaloko

More info:

Published by: Nurul Falah Kaloko on Jun 28, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/05/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

Bahasa adalah salah satu ciri khas manusiawi yang membedakannya dengan makhluk yang lain. Selain itu, bahasa mempunyai fungsi sosial, baik sebagai alat komunikasi maupun sebagai suatu cara mengidentifikasi kelompok sosial. Bahasa selain berfungsi sebagai alat komunikasi untuk melangsungkan kegiatan sosial di masyarakat yang bertujuan menyampaikan pesan dari apa yang disampaikan, juga merupakan sesuatu masalah yang kompleks dan rumit jika dikaji lebih jauh.1,2 Kemampuan bicara dan bahasa adalah infestasi terbesar anak di masa depan untuk mencapai berbagai prestasi. Keterlambatan bicara sering dialami anak dengan berbagai penyebab. Orangtua harus mewaspadai gangguan bicara bila disebabkan karena gangguan yang berat.2 Namun sebaliknya jangan meremehkan gangguan keterlambatan bicara yang ringan. Pada gangguan keterlambatan bicara yang ringanpun akan membuat kualitas kemampuan anak dalam berkomunikasi di masa depan tidak optimal. Deteksi dini keterlambatan bicara pada anak sangat penting untuk bisa segera dilakukan intervensi dan stimulasi lebih dini.3 Gangguan pendengaran pada anak perlu dideteksi seawal mungkin mengingat pentingnya peranan fungsi pendengaran dalam proses perkembangan bicara. Fungsi pendengaran dan perkembangan bicara & bahasa sudah termasuk dalam program evaluasi perkembangan anak secara umum yang dilakukan oleh profesi di bidang kesehatan mulai dari tingkatan Posyandu. Gangguan berbicara bisa dibedakan pada tuna rungu (karena gangguan pendengaran) dan pada non tuna rungu (karena sebab lain seperti autis). Anak autis misalnya, walaupun ada gangguan bicara tetapi proses pemasukan kosa kata melalui telinga terus berlangsung sejak masih bayi. Kemungkinan besar ia mengerti apa yang didengarnya, hanya saja perlu bantuan untuk bisa berbicara dengan baik. Dalam hal ini, prinsip terapi adalah melatih si anak berkonsentrasi, memperkenalkan prinsip-prinsip berkomunikasi (misal lewat permainan sgantiangiliran) dan melatih berbicara (termasuk pengucapannya). Pada anak tungu rungu, output bermasalah justru karena gangguan pada input, sepanjang tidak mengalami gangguan lain selain pendengaran. Memanfaatkan sisa pendengaran yang ada

1

dengan Alat Bantu Dengar, gangguan pada input ini dapat dikurangi semaksimal mungkin sehingga si anak bisa mendengar lebih baik (walau tidak sempurna). Terapi wicara dilakukan untuk memperbaiki gangguan berbahasa pada pasien agar menjadi produktif agar memperbaiki kualitas hidupnya. Terapi wicara diberikan kepada mereka yang mengalami gangguan komunikasi termasuk didalamnya adalah gangguan berbahasa, bicara, dan gangguan menelan. Terapi wicara wicara jg digunakan untuk membangun kembali kognisi dan produktifitas pasien.4

2

BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.1 Definisi Terapi Wicara adalah ilmu yang mempelajari perilaku komunikasi yang normal dan abnormal, yang digunakan untuk memberikan terapi (proses penyembuhan) pada klien yang mengalami gangguan perilaku komunikasi yg meliputi kemampuan bahasa, bicara, suara, irama kelancaran. Sehingga mereka mampu berinteraksi dengan lingkungan secara wajar, tidak mengalami gangguan psiko-sosial serta mampu meningkatkan hidup dengan optimal.1 Berbicara dan berbahasa adalah kemampuan fundamental bagi manusia, baik untuk pergaulan sosial maupun kehidupan intelektual pribadi. Gangguan bicara dan berbahsaa merupakan sumber disabilitas yang besar. Paul Broca menyatakan bahwa terapi afasia yang dilakukan dengan cermat dapat memberikan kemajuan dalam kemampuan berbahasa. Ia merawat seorang pasien afasia untuk beberapa bulan. Setiap kali ia mengunjungi pasien tadi, ia berbincang-bincang dan ia berhasil mengembangkan jumlah kosa kata pasien secara bermakna.2

2.2 Proses Fisiologi Berbicara Menurut beberapa ahli komunikasi, bicara adalah kemampuan anak untuk berkomunikasi dengan bahasa oral (mulut) yang membutuhkan kombinasi yang serasi dari sistem neuromuskular untuk mengeluarkan fonasi dan artikulasi suara. Proses bicara melibatkan beberapa sistem dan fungsi tubuh, melibatkan sistem pernapasan, pusat khusus pengatur bicara di otak dalam korteks serebri, pusat respirasi di dalam batang otak dan struktur artikulasi, resonansi dari mulut serta rongga hidung.2 Terdapat 2 hal proses terjadinya bicara, yaitu proses sensoris dan motoris. Aspek sensoris meliputi pendengaran, penglihatan, dan rasa raba berfungsi untuk memahami apa yang didengar, dilihat dan dirasa. Aspek motorik yaitu mengatur laring, alat-alat untuk artikulasi, tindakan artikulasi dan laring yang bertanggung jawab untuk pengeluaran suara.2,3

3

Apek sensorik pada komunikasi Bila ada kerusakan pada bagian area asosiasi auditorik dan area asosiasi visual pada korteks, maka dapat menimbulkan ketidakmampuan untuk mengerti kata-kata yang diucapkan dan kata-kata yang tertulis. Efek ini secara berturut-berturut disebut sebagai afasia reseptif auditorik dan afasia reseptif visual atau lebih umum, tuli kata-kata dan buta kata-kata (disebut juga disleksia).3

Afasia Wernicke dan Afasia Global Beberapa orang mampu mengerti kata-kata yang diucapkan atau pun kata-kata yang dituliskan namun tak mampu menginterpretasikan pikiran yang diekspresikan. Keadaan ini sering terjadi bila area Wernicke yang terdapat di bagian posterior hemisfer dominan girus temporalis superior mengalami kerusakan atau kehancuran. Oleh karena itu, tipe afasia ini disebut afasia Wernicke. Bila lesi pada area Wernicke ini meluas dan menyebar (1) ke belakang ke regio girus angular, (2) ke inferior ke area bawah lobus temporalis, dan (3) ke superior ke tepi superior fisura sylvian, maka penderita tampak seperti benar-benar terbelakang secara total (totally demented) untuk mengerti bahasa atau berkomunikasi, dan karena itu dikatakan menderita afasia global.4

Aspek motorik komunikasi Proses bicara melibatkan dua stadium utama aktivitas mental: (1) membentuk buah pikiran untuk diekspresikan dan memilih kata-kata yang akan digunakan, kemudian (2) mengatur motorik vokalisasi dan kerja yang nyata dari vokalisasi itu sendiri. Pembentukan buah pikiran dan bahkan pemilihan kata-kata merupakan fungsi area asosiasi sensorik otak. Sekali lagi, area Wernicke pada bagian posterior girus temporalis superior merupakan hal yang paling penting untuk kemampuan ini. Oleh karena itu, penderita yang mengalamai afasia Wernicke atau afasia global tak mampu memformulasikan pikirannya untuk dikomunikasikan. Atau, bila lesinya tak begitu parah, maka penderita masih mampu memformulasikan pikirannya namun tak mampu menyusun kata-kata yang sesuai secara berurutan dan bersama-sama untuk mengekspresikan pikirannya. Seringkali, penderita fasih berkata-kata namun kata-kata yang dikeluarkan tidak beraturan.3,4

4

Afasia motorik akibat hilangnya Area Broca Kadang-kadang, penderita mampu menentukan apa yang ingin dikatakannya, dan mampu bervokalisasi, namun tak dapat mengatur sistem vokalnya untuk menghasilkan kata-kata selain suara ribut. Efek ini, disebut afasia motorik, disebabkan oleh kerusakan pada area bicara Broca, yang terletak di regio prefontal dan fasial premotorik korteks—kira-kira 95 persen kelainannya di hemisfer kiri. Oleh karena itu, pola keterampilan motorik yang dipakai untuk mengatur laring, bibir, mulut, sistem respirasi, dan otot-otot lainnya yang dipakai untuk bicara dimulai dari daerah ini.4

Artikulasi Kerja artikulasi berarti gerakan otot-otot mulut, lidah, laring, pita suara, dan sebagainya, yang bertanggung jawab untuk intonasi, waktu, dan perubahan intensitas yang cepat dari urutan suara. Regio fasial dan laringela korteks motorik mengaktifkan otot-otot ini, dan serebelum, ganglia basalis, dan korteks sensorik semuanya membantu mengatur urutan dan intensitas dari kontraksi otot, dengan mekanisme umpan balik sereberal dan fungsi ganglia basalis. Kerusakan setiap regio ini dapat menyebabkan ketidakmampuan parsial atau total untuk berbicara dengan jelas.3 Di dalam otak terdapat 3 pusat yang mengatur mekanisme berbahasa, dua pusat bersifat reseptif yang mengurus penangkapan bahasa lisan dan tulisan serta satu pusat lainnya bersifat ekspresif yang mengurus pelaksanaan bahsa lisan dan tulisan. Ketiganya berada di hemisfer dominan dari otak atau sistem susunan saraf pusat.3 Kedua pusat bahasa reseptif tersebut adalah area 41 dan 42 disebut area wernick, merupakan pusat persepsi auditoro-leksik yaitu mengurus pengenalan dan pengertian segala sesuatu yang berkaitan dengan bahasa lisan (verbal). Area 39 broadman adalah pusat persepsi visuo-leksik yang mengurus pengenalan dan pengertian segala sesuatu yang bersangkutan dengan bahasa tulis. Sedangkan area Broca adalah pusat bahsa ekspresif. Ketiga pusat tersebut berhubungan satu sama lain melalui serabut asosiasi.3

5

Gambar 2.1 Pusat Bahasa

Saat mendengar pembicaraan maka getaran udara yang ditimbulkan akan masuk melalui lubang telinga luar kemudian menimbulkan getaran pada membrane timpani. Dari sini rangsangan diteruskan oleh ketiga tulang kecil dalam telinga tengah ke telinga bagian dalam. Di telinga bagian dalam terdapat reseptor sensoris untuk pendengaran yang disebut Coclea. Saat gelombang suara mencapai coclea maka impuls ini diteruskan oleh saraf VII ke area pendengaran primer di otak diteruskan ke area wernick. Kemudian jawaban diformulasikan dan disalurkan dalam bentuk artikulasi, diteruskan ke area motorik di otak yang mengontrol gerakan bicara. Selanjutnya proses bicara dihasilkan oleh getaran vibrasi dari pita suara yang dibantu oleh aliran udara dari paru-paru, sedangkan bunyi dibentuk oleh gerakan bibir, lidah dan palatum (langit-langit). Jadi untuk proses bicara diperlukan koordinasi sistem saraf motoris dan sensoris dimana organ pendengaran sangat penting.4 Otot – Otot Laring Otot-otot laring dapat dibagi dalam dua kelompok yaitu otot ekstrinsik dan intrinsik. Otot ekstrinsik terutama bekerja pada laring secara keseluruhan,sedangkan otot intrinsik menyebabkan gerak bagian-bagian laring sendiri. Otot ekstrinsik laring yang suprahioid ialah M. digastrikus, M. stilohioid, dan M.milohiodid.5 Otot yang infrahioid ialah M.sternohioid, M.omohioid, dan M.tirohioid. sedangkan otot intrinsik laring ialah M.krikoaritenoid lateral,M.tiroepiglotika, M.vokalis, M.tiroaritenoid, M.ariepiglotika, M.krikotiroid. Otototot ini terletak di bagian lateral laring. Otot intrinsik laring
6

yang terletak di bagian posterior ialah M.aritenoid transversal, M.aritenoid oblik dan M.krikoaritenoid posterior. Terdapat tiga kelompok otot laring yaitu aduktor, abduktor dan tensor. Kelompok otot aduktor terdiri dari M.tiroaritenoid, M.krikoaritenoid lateral, dan M. interaritenoid. otot tiroaritenoid merupakan otot aduktor dari laring. Persarafan dari otot-otot aduktor oleh N. laringeus rekuren. Otot-otot tensor terutama oleh M.krikotiroid didukung M.tiroaritenoid. otot krikotiroid disarafi oleh cabang eksterna N. laringeus superior. Otot abduktor adalah M.krikoaritenoid posterior yang disarafi cabang N.laringeus rekuren.3

2.3 Gangguan Berbahasa Gangguan berbahasa secara garis besar dapat dibagi dua, yaitu: a. Gangguan akibat faktor medis Artinya, suatu gangguan baik yang diakibatkan adanya kelainan pada fungsi otak maupun kelainan pada alat-alat bicara. b. Gangguan yang diakibatkan faktor lingkungan sosial Artinya, lingkungan yang tidak alamiah manusia, misalnya merasa tersisih, ataupun terisolasi dari kehidupan alamiah manusia yang sewajarnya. 2.3.1. Gangguan Berbicara3 a) Gangguan Mekanisme Berbicara Mekanisme berbicara adalah suatu proses produksi ucapan (perkataan) oleh kegiatan terpadu dari pita suara, lidah, otot-otot yang membentuk rongga mulut serta kerongkongan dan paru-paru. Gangguan Mekanisme berbicara ini diakibatkan oleh: a. Gangguan akibat faktor pulmonal (paru-paru). b. Gangguan akibat faktor laringal (pita suara) c. Gangguan akibat faktor lingual (lidah) d. Gangguan akibat faktor resonansi sumbing. b) Gangguan Akibat Multifaktorial3 Faktor penyebabnya :
7

a. Berbicara serampangan atau sembrono b. Berbicara propulsif (kerusakan pada otak yang menyebabkan otot menjadi gemetar, kaku, lemas). c. Berbicara mutis (mutisme), tidak berbicara sama sekali atau membisu dan sebagian memang sengaja tidak mau berbicara. c) Gangguan Psikogenik Antara lain sebagai berikut: a. Berbicara manja b. Berbicara kemayu c. Berbicara gagap d. Berbicara Latah 2.3.2. Gangguan Berbahasa3 Berbahasa artinya berkomunikasi dengan menggunakan suatu bahasa. Broca adalah gudang tempat penyimpanan sandi ekspresi kata-kata di otak. Wernicke adalah gudang tempat penyimpanan sandi komprehensi kata-kata. Berikut ini adalah jenis-jenis afasia (kerusakan pada daerah broca dan wernicke) yaitu : a. Afasia motorik kortikal yaitu hilangnya kemampuan untuk mengutarakan isi pikiran dengan mengeluarkan perkataan. b. Afasia motorik subkortikal yaitu hubungan langsung antara pengertian dan ekspresi bahasa terganggu. c. Afasia sensorik yaitu kehilangan pengertian bahasa lisan dan bahasa tulis.

2.3.3. Gangguan Berfikir Gangguan dalam hal berfikir dapat berupa : a. b. c. Pikun (dimensia) Sisofrenik Depresif

8

2.3.4. Gangguan Lingkungan Sosial3 Yang dimaksud dengan akibat faktor lingkungan sosial adalah terasingnya seorang anak manusia yang aspek biologis bahasanya tidak normal dari lingkungan kehidupan sosial manusia. Keterasingannya bisa disebabkan karena diperlakukan dengan sengaja (eksperimen) bisa juga karena hidup bukan di dalam lingkungan manusia melainkan dipelihara oleh binatang. Seperti contoh : a. Kasus Kamala Kasus adanya anak manusia yang dipelihara oleh serigala (Chaurad 1983: 68) b. Kasus Genie Seorang anak yang sejak berusia 20 bulan sampai 13 tahun 9 bulan secara sengaja oleh keluarganya hidup terkucil dalam ruang yang sempit dan gelap dalam posisi duduk dan kaki terikat. 2.3.5. Sikap berbahasa (Language Attitude)4 Sikap berbahasa adalah posisi mental atau perasaan terhadap bahasa sendiri atau bahasa orang lain. Triandis (1971) menyatakan bahwa sikap adalah kesiapan bereaksi terhadap suatu keadaan atau kejadian yang dihadapi. Kesiapan ini dapat mengacu kepada ―sikap perilaku‖.3 Menurut Allport (1935), sikap adalah kesiapan mental dan saraf yang terbentuk melalui pengalaman yang memberikan arah atau pengaruh yang dinamis kepada reaksi seseorang terhadap semua objek dan keadaan yang menyangkut sikap itu.4 Sedangkan Lambert (1967) menyatakan sikap itu terdiri dari tiga komponen, yaitu : 1. Komponen kognitif berhubungan dengan pengetahuan mengeni alam sekitar dan gagasan yang biasanya merupakan kategori yang dipergunakan dalam proses berpikir. 2. Komponen afektif menyangkut masalah penilaian baik atau tidak baik, suka atau tidak suka, terhadap sesuatu atau suatu keadaan, maka orang itu dianggap memiliki sikap positif. 3. Komponen konatif menyangkut perilaku atau perbuatan sebagai ―putusan akhir‖ kesiapan reaktif dari suatu keadaan.5

9

Penyebab gangguan bicara dan bahasa sangat banyak dan luas, semua gangguan mulai dari proses pendengaran, penerus impuls ke otak, otak, otot atau organ pembuat suara. Gangguan bicara pada anak dapat disebabkan karena kelainan organik yang mengganggu beberapa sistem tubuh seperti otak, pendengaran dan fungsi motorik lainnya. Beberapa penelitian menunjukkan penyebab ganguan bicara adalah adanya gangguan hemisfer dominan. Penyimpangan ini biasanya merujuk ke otak kiri. Beberapa anak juga ditemukan penyimpangan belahan otak kanan, korpus kalosum dan lintasan pendengaran yang saling berhubungan. Hal lain dapat juga di sebabkan karena diluar organ tubuh seperti lingkungan yang kurang mendapatkan stimulasi yang cukup atau pemakaian 2 bahasa. Namun bila penyebabnya karena lingkungan biasanya keterlambatan yang terjadi tidak terlalu berat.3

Adapun beberapa penyebab gangguan atau keterlambatan bicara adalah sebagai berikut: 1) Gangguan Pendengaran Anak yang mengalami gangguan pendengaran kurang mendengar pembicaraan disekitarnya. Gangguan pendengaran selalu harus difikirkan bila ada keterlambatan bicara. Terdapat beberapa penyebab gangguan pendengaran, bisa karena infeksi, trauma atau kelainan bawaan. Infeksi bisa terjadi bila mengalami infeksi yang berulang pada organ dalam sistem pendengaran. Kelainan bawaan biasanya karena kelainan genetik, infeksi ibu saat kehamilan, obat-obatan yang dikonsumsi ibu saat hamil, atau bila terdapat keluarga yang mempunyai riwayat ketulian. Gangguan pendengaran bisa juga saat bayi bila terjadi infeksi berat, infeksi otak, pemakaian obat-obatan tertentu atau kuning yang berat (hiperbilirubin).

Pengobatan dengan pemasangan alat bantu dengar akan sangat membantu bila kelainan ini dideteksi sejak awal. Pada anak yang mengalami gangguan pendengaran tetapi kepandaian normal, perkembangan berbahasa sampai 6-9 bulan tampaknya normal dan tidak ada kemunduran. Kemudian menggumam akan hilang disusul hilangnya suara lain dan anak tampaknya sangat pendiam. Adanya kemunduran ini juga seringkali dicurigai sebagai kelainan saraf degeneratif.4,5

2) Kelainan Organ Bicara Kelainan ini meliputi lidah pendek, kelainan bentuk gigi dan mandibula (rahang bawah), kelainan bibir sumbing (palatoschizis/cleft palate), deviasi septum nasi, adenoid atau kelainan
10

laring. Pada lidah pendek terjadi kesulitan menjulurkan lidah sehingga kesulitan mengucapkan huruf ‖t‖, ‖n‖ dan ‖l‖. Kelainan bentuk gigi dan mandibula mengakibatkan suara desah seperti ‖f‖, ‖v‖, ‖s‖, ‖z‖ dan ‖th‖.4 Kelainan bibir sumbing bisa mengakibatkan penyimpangan resonansi berupa rinolaliaaperta, yaitu terjadi suara hidung pada huruf bertekanan tinggi seperti ‖s‖, ‖k‖, dan ‖g‖.4,5

3) Retardasi Mental Redartasi mental adalah kurangnya kepandaian seorang anak dibandingkan anak lain seusianya. Redartasi mental merupakan penyebab terbanyak dari gangguan bahasa. Pada kasus redartasi mental, keterlambatan berbahasa selalu disertai keterlambatan dalam bidang pemecahan masalah visuo-motor.5

4) Genetik Heriditer Dan Kelainan Kromosom Gangguan karena kelainan genetik yang menurun dari orang tua. Biasanya juga terjadi pada salah satu atau ke dua orang tua saat kecil. Biasanya keterlambatan. Menurut Mery GL anak yang lahir dengan kromosom 47 XXX terdapat keterlambatan bicara sebelum usia 2 tahun dan membutuhkan terapi bicara sebelum usia prasekolah. Sedangkan Bruce Bender berpendapat bahwa kromosom 47 XXY mengalami kelainan bicara ekpresif dan reseptif lebih berat dibandingkan kelainan kromosom 47 XXX.5

5) Kelainan Sentral (Otak) Gangguan berbahasa sentral adalah ketidak sanggupan untuk menggabungkan kemampuan pemecahan masalah dengan kemampuan berbahasa yang selalu lebih rendah. Ia sering menggunakan mimik untuk menyatakan kehendaknya seperti pada pantomim. Pada usia sekolah, terlihat dalam bentuk kesulitan belajar.5

6) Autisme Gangguan bicara dan bahasa yang berat dapat disebabkan karena autism. Autisme adalah gangguan perkembangan pervasif pada anak yang ditandai dengan adanya gangguan dan

11

keterlambatan dalam bidang kognitif, bahasa, perilaku, komunikasi dan interaksi sosial.5

7) Mutism Selektif Mutisme selektif biasanya terlihat pada anak berumur 3-5 tahun, yang tidak mau bicara pada keadaan tertentu, misalnya di sekolah atau bila ada orang tertentu. Atau kadang-kadang ia hanya mau bicara pada orang tertentu, biasanya anak yang lebih tua. Keadaan ini lebih banyak dihubungkan dengan kelainan yang disebut sebagai neurosis atau gangguan motivasi. Keadaan ini juga ditemukan pada anak dengan gangguan komunikasi sentral dengan intelegensi yang normal atau sedikit rendah.

8) Gangguan Emosi Dan Perilaku Lainnya Gangguan bicara biasanya menyerta pada gangguan disfungsi otak minimal, gejala yang terjadi sangat minimal sehingga tidak mudah untuk dikenali. Biasanya diserta kesulitan belajar, hiperaktif, tidak terampil dan gejala tersamar lainnya.5

9) Alergi Makanan Alergi makanan ternyata juga bisa mengganggu fungsi otak, sehingga mengakibatkan gangguan perkembangan salah satunya adalah keterlambatan bicara pada anak. Gangguan ini biasanya terjadi pada manifestasi alergi pada gangguan pencernaan dan kulit. Bila alergi makanan sebagai penyebab biasanya keterlambatan bicara terjadi usia di bawah 2 tahun, di atas usia 2 tahun anak tampak sangat pesat perkembangan bicaranya.5

10) Deprivasi Lingkungan Dalam keadaan ini anak tidak mendapat rangsang yang cukup dari lingkungannya. Apakah stimulasi yang kurang akan menyebabkan gangguan berbahasa? Penelitian menunjukkan sedikit keterlambatan bicara, tetapi tidak berat. Bilamana anak yang kurang mendapat stimulasi tersebut juga mengalami kurang makan atau child abuse, maka kelainan berbahasa dapat lebih berat karena penyebabnya bukan deprivasi semata-mata tetapi juga kelainan saraf karena kurang gizi atau penelantaran anak.5

12

Berbagai macam keadaan lingkungan yang mengakibatkan keterlambatan bicara adalah:4,5  Lingkungan yang sepi Bicara adalah bagian tingkah laku, jadi ketrampilannya melalui meniru. Bila stimulasi bicara sejak awal kurang, tidak ada yang ditiru maka akan menghambat kemampuan bicara dan bahasa pada anak.  Status ekonomi sosial Menurut penelitian Mc Carthy, orang tua guru, dokter atau ahli hukum mempunyai anak dengan perkembangan bahasa yang lebih baik dibandingkan anak dengan orang tua pekerja semi terampil dan tidak terampil.  Tehnik pengajaran yang salah cara dan komunikasi yang salah pada anak sering menyebabkan keterlambatan perkembangan bicara dan bahasa pada anak, karena perkembangan mereka terjadi karena proses meniru dan pembelajaran dari lingkungan.  Sikap orang tua atau orang lain di lingkungan rumah yang tidak menyenangkan bicara bisa mengekspresikan kemarahan, ketegangan, kekacauan dan ketidak senangan seseorang, sehingga anak akan menghindari untuk berbicara lebih banyak untuk menjauhi kondisi yang tidak menyenangkan tersebut.  Harapan orang tua yang berlebihan terhadap anak Sikap orang tua yang mempunyai harapan dan keinginan yang berlebihan terhadap anaknya, dengan memberikan latihan dan pendidikan yang berlebihan dengan harapan anaknya menjadi superior. Anak akan mengalami tekanan yang justru akan menghambat kemampuan bicarnya.  Anak kembar pada anak kembar didapatkan perkembangan bahasa yang lebih buruk dan lama dibandingkan dengan anak tunggal. Mereka satu sama lain saling memberikan lingkungan bicara yang buruk, karena biasanya mempunyai perilaku yang saling meniru. Hal ini menyebabkan mereka saling meniru pada keadan kemampuan bicara yang sama –sama belum bagus.

13

Bilingual (2 bahasa) pemakaian 2 bahasa kadang juga menjadi penyebab keterlambatan bicara, namun keadaan ini tidak terlalu mengkawatirkan. Umumnya anak akan memiliki kemampuan pemakaian 2 bahasa secara mudah dan baik. Smith meneliti pada kelompok anak bilingual tampak mempunyai perbendaharaan yang kurang dibandingkan anak dengan satu bahasa, kecuali pada anak dengan kecerdasan yang tinggi.

Keterlambatan fungsional Dalam keadaan ini biasanya fungsi reseptif sangat baik, dan anak hanya mengalami gangguan dalam fungsi ekspresif: ciri khas adalah anak tidak menunjukkan kelainan neurologis lain.

2.4 Kaitan Antara Gangguan Bicara Dan Gangguan Pendengaran Pada Anak Pendengaran yang utuh pada beberapa tahun pertama kehidupan merupakan hal yang vital untuk perkembangan kemampuan berbicara dan berbahasa. Gangguan pendengaran pada awal perkembangan dapat menyebabkan keterlambatan bicara. Sekitar 2-3 bayi per 1000 kelahiran hidup memiliki gangguan pendengaran. Gangguan pendengaran juga dapat terjadi pada anak yang memiliki pendengaran normal sewaktu masih bayi. Gangguan ini dapat menyerang salah satu atau kedua telinga, dapat bersifat ringan, sedang, berat, hingga ketulian. Penyebab gangguan pendengaran ini antara lain: 1. Riwayat gangguan pendengaran dalam keluarga 2. Infeksi virus dan bakteri 3. Berat lahir rendah 4. Dismorfologi struktur pendengaran 5. Benda asing pada telinga 6. Tumor dan trauma 7. Pajanan terhadap bahan kimia 8. Gangguan pada sistem saraf, misalnya gangguan mielinisasi, dll Tanda-tanda gangguan pendengaran pada anak adalah: 1. Bayi baru lahir tidak terkejut ketika sebuah suara keras dibunyikan di dekatnya

14

2. Bayi dengan usia lebih tua, yang seharusnya menunjukkan respons terhadap suara-suara familiar, tidak menunjukkan reaksi apapun 3. Anak seharusnya menggunakan kata tunggal pada usia 15 bulan dan kalimat sederhana dengan dua kata pada usia 2 tahun. Jika anak tersebut tidak mencapaimilestone ini, maka gangguan/kehilangan pendengaran dapat merupakan penyebabnya. Beberapa anak tidak dapat didiagnosis hingga menginjak usia sekolah. Kekurangperhatian terhadap pelajaran serta kemampuan akademik yang rendah bisa jadi merupakan hasil dari gangguan pendengaran yang tidak terdiagnosa. Gangguan pendengaran yang paling parah adalah kehilangan pendengaran. Kehilangan pendengaran dapat bersifat konduktif atau sensorineural. Kehilangan pendengaran kondukif umumnya disebabkan oleh otitis media (tympanitis) dengan efusi. Kehilangan pendengaran seperti ini biasanya bersifat hilang-timbul dan berkisar antara 15 sampai 20 dB. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa anak dengan kehilangan pendengaran konduktif yang dihubungkan dengan efusi cairan telinga selama tahun pertamanya memiliki risiko besar mengalami keterlambatan bicara. Kehilangan pendengaran konduktif juga dapat diasosiasikan dengan malformasi struktur telinga tengah dan atresia kanal auditorik eksternal. Sedangkan kehilangan pendengaran sensorineural dapat disebabkan oleh infeksi intrauterin, kernikterus, obat yang bersifat ototoksik, meningitis bakterial, hipoksia, pendarahan intrakranial, sindrom (seperti Sindrom Pendred, Sindrom Waardenburg, Sindrom Usher), dan abnormalitas kromosomal. Kehilangan pendengaran sensorineural pada umumnya berefek lebih berat dibandingkan kehilangan pendengaran konduktif.

2.5 Deteksi Dini Keterlambatan Bicara Walaupun kecepatan perkembangan setiap anak berbeda-beda, kita harus waspada apabila seorang anak mengalami keterlambatan perkembangan atau penyimpangan

perkembangan. Demikian pula bila terjadi penurunan kemampuan berbahasa dan bicara seorang anak kita harus lebih mewaspadainya. Misalnya pada umur tertentu anak sudah bisa memanggil papa atau mama tetapi beberapa bulan kemudian kemampuan tersebut menghilang. Demikian pula dengan penurunan kemampuan mengioceh, yang sebelumnya sering jadi berkurang atau pendiam. Beberapa tanda bahaya komunikasi yang yang harus diwaspadai terjadinya keterlambatan dan gangguan berbahasa dan bicara dapat dilihat pada tabel di bawah ini.4,5
15

4 – 6 BULAN
 

Tidak menirukan suara yang dikeluarkan orang tuanya; Pada usia 6 bulan belum tertawa atau berceloteh

8 – 10 BULAN
  

Usia 8 bulan tidak mengeluarkan suara yang menarik perhatian; Usia 10 bulan, belum bereaksi ketika dipanggil namanya; 9-10 bln, tidak memperlihatkan emosi seperti tertawa atau menangis

12 – 15 BULAN
     

12 bulan, belum menunjukkan mimik; 12 bulan, belum mampu mengeluarkan suara; 12 bulan, tidak menunjukkan usaha berkomunikasi bila membutuhkan sesuatu; 15 bulan, belum mampu memahami arti ―tidak boleh‖ atau ―daag‖; 15 bulan, tidak memperlihatkan 6 mimik yang berbeda; 15 bulan, belum dapat mengucapkan 1-3 kata;

18 – 24 BULAN

18 bulan, belum dapat menucapkan 6-10 kata; tidak menunjukkan ke sesuatu yang menarik perhatian;

     

18-20 bulan, tidak dapat menatap mata orang lain dengan baik 21 bulan, belum dapat mengikuti perintah sederhana; 24 bulan, belum mampu merangkai 2 kata menjadi kalimat; 24 bulan, tidak memahami fungsi alat rumah tangga seperti sikat gigi dan telepon; 24 bulan, belum dapat meniru tingkah laku atau kata-kata orang lain; 24 bulan, tidak mampu meunjukkan anggota tubuhnya bila ditanya

30 – 36 BULAN
 

30 bulan, tidak dapat dipahami oleh anggota keluarga; 36 bulan, tidak menggunakan kalimat sederhana, pertanyaan dan tidak dapat dipahami oleh orang lain selain anggota keluarga;

3 – 4 TAHUN

3 tahun, tidak mengucapkan kalimat, tidak mengerti perintah verbal dan tidak memiliki minat bermain dengan sesamanya;
16

 

3,5 tahun, tidak dapat menyelesaikan kata seperti ―ayah‖ diucapkan ―aya‖; 4 tahun, masih gagap dan tidak dapat dimengerti secara lengkap

Ciri lain keterlambatan bicara nonfungsional biasanya termasuk keterlambatan yang berat.2,3 Ciri ketelambatan Bicara Berat
    

bayi tidak mau tersenyum sosial sampai 10 minggu tidak mengeluarkan suara sebagai jawaban pada usia 3 bulan. Tanda lainnya tidak ada perhatian terhadap sekitar sampai usia 8 bulan, tidak bicara sampai usia 15 bulan tidak mengucapkan 3-4 kata sampai usia 20 bulan

Karakteristik berbagai keterlambatan Bicara3,4 Kemampuan Diagnosis Bahasa reseptif Bahasa ekspresif pemecahan Pola

masalah visuo- perkembangan motor

Keterlambatan fungsional Gangguan pendengaran Redartasi mental Gangguan komunikasi sentral Kesulitan belajar

normal

Kurang normal

Normal

Hanya ekspresif yang terganggu Disosiasi Keterlambatan global

Kurang normal

Kurang normal

normal

Kurang normal

Kurang normal

Kurang normal

Kurang normal

Kurang normal

normal

Disosiasi, deviansi

normal,kurang normal

Normal

normal,kurang normal Tampaknya

Disosiasi

Autis

Kurang normal

normal,kurang normal

normal, normal, Deviansi, disosiasi selalu lebih baik

17

dari bahasa Mutisme elektif normal Normal normal,kurang normal

2.6 Diagnosis 1. Anamnesis Pengambilan anamnesis harus mencakup uraian mengenai perkembangan bahasa anak. Autisme setelah berumur 18 bulan dan bicara yang sulit dimengerti setelah berumur 3 tahun, paling sering ditemukan. Dokter anak harus curiga bila orang tua melaporkan bahwa anaknya tidak dapat menggunakan kata-kata yang berarti pada umur 18 bulan atau belum mengucapkan frase pada umur 2 tahun. Atau anak memakai bahasa yang singkat untuk menyampaikan maksudnya.4,5 Kecurigaan adanya gangguan tingkah laku perlu dipertimbangkan kalau dijumpai gangguan bicara dan tingkah laku yang bersamaan. Kesulitan tidur dan makan sering dikeluhkan orang tua pada awal gangguan autisme. Pertanyaan bagaimana anak bermain dengan temannya dapat membantu mengungkap tabir tingkah laku. Anak dengan autisme lebih senang bermain dengan huruf balok atau magnetik dalam waktu yang lama. Mereka dapat saja bermain dengan anak sebaya, tetapi dalam waktu singkat menarik diri.5

2. Instrumen penyaring Selain anamnesis yang teliti, disarankan digunakan instrumen penyaring untuk menilai gangguan perkembangan bahasa. Misalnya Early Language Milestone Scale (Copelan dan Gleason), atau DDST (pada Denver II penilaian pada sektor bahasa lebih banyak dari pada DDST yang lama) atau Receptive-Expressive Emergent Language Scale. Early Language Milestone Scale cukup sensitif dan spesifik untuk mengidentifikasi gangguan bicara pada anak kurang dari 3 tahun.4

3. Pemeriksaan fisik Pemeriksaan fisik dapat digunakan untuk mengungkapkan penyebab lain dari gangguan bahasa. Apakah ada mikrosefali, anomali telinga luar, otitis media yang berulang, sindrom

18

William (fasies Elfin, perawakan pendek, kelainan jantung, langkah yang tidak mantap), celah palatum, dan lain-lain. Gangguan oromotor dapat diperiksa dengan menyuruh anak menirukan gerakan mengunyah, menjulurkan lidah dan mengulang suku kata PA, TA, PA-TA, PA-TA-KA. Gangguan kemampuan oromotor terdapat pada verbal apraksia.

4. Pengamatan saat bermain Mengamati anak saat bermain dengan alat permainan yang sesuai dengan umurnya, sangat membantu dalam mengidentifikasi gangguan tingkah laku. Idealnya pemeriksa juga bermain dengan anak tersebut dan kemudian mengamati orang tuanya saat bermain dengan anaknya. Tetapi ini tidak praktis dilakukan pada ruangan yang ramai. Pengamatan anak saat bermain sendiri, selama pengambilan anamnesis dengan orang tuanya, lebih mudah dilaksanakan. Anak yang memperlakukan mainannya sebagai objek saja atau hanya sebagai titik pusat perhatian saja, dapat merupakan petunjuk adanya kelainan tingkah laku.5

5. Pemeriksaan laboratorium Semua anak dengan gangguan bahasa harus dilakukan tes pendengaran. Jika anak tidak kooperatif terhadap audiogram atau hasilnya mencurigakan, maka perlu dilakukan pemeriksaan ”auditory brainstem responses”.5 Pemeriksaaan laboratorium lainnya dimaksudkan untuk membuat diagnosis banding. Bila terdapat gangguan pertumbuhan, mikrosefali, makrosefali, terdapat gejala-gejala dari suatu sindrom perlu dilakukan CT-scan atau MRI, untuk mengetahui adanya malformasi. Pada anak laki-laki dengan autisme dan perkembangan yang lambat, skrining kromosom untuk fragil-X mungkin diperlukan. Skrining terhadap penyakit-penyakit metabolik baru dilakukan kalau terdapat kecurigaan ke arah itu, karena pemeriksaan ini sangat mahal.5

6. Konsultasi Pemeriksaan dari psikolog atau/neuropsikiater anak diperlukan jika ada gangguan bahasa dan tingkah laku. Pemeriksaan ini meliputi riwayat dan tes bahasa, keampuan kognitif dan tingkah laku. Tes intelegensia dapat dipakai sebagai perbandingan fungsi kognitif anak tersebut. Masalah tingkah laku dapat diperiksa lebih lanjut dengan menggunakan instrumen seperti
19

Vineland Social Adaptive Scale Revised. Child Behaviour Checklist, atau Childhood Autism Rating Scale. Konsultasi ke psikiater anak dilakukan bila ada gangguan tingkah laku yang berat. Ahli patologi wicara akan mengevaluasi cara pengobatan anak dengan gangguan bicara. Anak akan diperiksa apakah ada masalah anatomi yang mempengaruhi produksi suara.5

20

Pemahaman bahasa

Normal

Terlambat

Kualitas dalam berbicara

Kemampuan dalam area non bahasa, termasuk bermain dengan menggunakan simbol-simbol

Terbatas tetapi jelas

Banyak tetapi tidak jelas

Buruk

Normal

Terdapat kelainan

Pendengaran

Bentuk normal, tidak dapat bermain dengan simbol, komunikasi yang buruk

Menetap

Tidak menetap

Tidak normal

Normal

Tuli Immatur, perkembangan yang tidak sempurna, gangguan bahasa ekspresif Dispraksia

Gangguan dalam berbicara

Perkembangan yang tidak sempurna, retardasi mental Immatur, disartria

Autisme

21

2.7 Terapi Wicara pada Anak dengan Gangguan Dengar Setelah diagnosis gangguan dengar telah ditemukan, hal berikutnya adalahmemberikan intervensi yang tepat pada anak tuna rungu dan kesulitan mendengar. Ada beberapa terapi yang dapat diberikan saat ini, seperti terapi wicara, terapi Auditory Verbal, dan terapi Natural Auditory Oral. Auditory-Verbal Therapy memfokuskan anak untuk belajar mendengar dan berbicara. Ini merupakn terapi penting di mana orang tua si anak dididik untuk mengajari anaknya yang memiliki gangguan pendengaran untuk mendengar dan berbicara. Ahli AVT akan menunjukkan kepada orang tua untuk cara untuk mengatur lingkungan, belajar mendengarkan di mana si anak dapat mengembangkan bahasa lisan dengan menggunakan Alat Bantu Pendengaran. Diagnosis dini dan amplifikasi yang optimal sangat penting, karena akses untuk terdengar pada masa bayi dan anak usia dini sangat penting untuk memungkinkan pusat pendengaran otak untuk berkembang. Meski stimulasi dan intervensi sejak dini paling baik tetapi pada anak dengan gangguan keterlambatan bicara fungsional biasanya terapi bicara secara khusus belum diperlukan. Intervensi dan stimulasi untuk gerakan oral motor dapat dilakukan di rumah dengan penanganan dalam segi neuromotorik dapat melalui pencapaian tingkat kesadaran yang optimal dengan stimulasi sistem multisensoris, stimulasi kontrol gerak oral dan refleks menelan, teknik khusus untuk posisi yang baik. Penggunaan sikat gigi listrik kadang membantu msnstimulasi sensoris otot di daerah mulut. Tindakan yang tampaknya dapat membantu adalah melatih koordinasi gerakan otot mulut adalah dengan membiasakan minum dengan memakai sedotan, latihan senam gerakan otot mulut, latihan meniup balon atau harmonika. Bila setelah usia 2-3 tahun perkembangan bicara masih belum optimal maka terapi bicara dan terapi sensori integration dapat segera dilakukan. Terapi bicara dan terapi sensori integration harus segera dan agresif dilakukan pada gangguan keterlambatan bicara non fungsional.

Menurut Darley (1977) manfaat dari terapi wicara adalah sebagai berikut: 1. Terapi yang intensif memberikan suatu manfaat pemuliahn nyata apabila diberikan pada waktu terjadi pemulihan spontan 2. Hasil maksimal didapat apabila terapi dimulai awal dan berlanjut untuk periode beberapa bulan

22

3. Makin muda umur pasien makin baik hasilnya, meskipun pada pasien usia lanjut terapi juga ada manfaatnya 4. Derajat pemulihanbervariasi tergantung etiologi afasia. Pemulihan terjadi lebih baik pada kasus trauma kepala tanpa luka tembus dan pada kasus dengan gangguan vaskuler non hemorargik yang tunggal 5. Terapi pada derajat yang ringan lebih memberi manfaat dibandingkan dengan derajat yang berat, meskipun pada afasia berat, terapi masih dapat memberikan manfaat 6. Pasien yang bebas dari komplikasi dan dari gangguan kesehatan lainnya mempunyai respon lebih menguntungkan terhadap terapi afasia 7. Derajat pemulihan afasia sebagian bergantung pada motivasi pasien dan kesadaran dirinya serta kompetensi dari terapis wicara 8. Tidak ada satupun faktor yang berpengaruh secara negatif terhadap terjadinya pemulihan yang dapat dipergunakan untuk alasan tidak mencoba terapi pada pasien 9. Kemajuan dari terapi afasia dinilai dalam kemampuan mendengar, membaca, bertutur dan menulis akan tetapi juga dilihat dari perubahan perilaku, afek dan moral serta kontak sosial.5,6

Pada prinsipnya, terapi wicara pada pasien tuna rungu melibatkan lima pilar khusus yakni keterampilan untuk mendengar, bahasa, artikulasi, irama kelancaran, serta suara. Pada keterampilan mendengar, biasanya terapis akan melatih si anak metode deteksi suara, identifikasi suara, dan diskriminasi suara. Filosofi Auditory -Verbal Therapy adalah satu perangkat yang sangat logis dan kritis terhadap prinsip. Prinsip-prinsip ini sangat penting untuk anak-anak yang tuli untuk belajar menggunakan sisa pendengaran yang diperkuat dan/atau implan koklea untuk mendengarkan, memproses bahasa verbal dan berbicara. Tujuan dari Auditory-Verbal Therapy adalah bahwa anak-anak yang tuli dapat tumbuh dalam lingkungan belajar dan hidup yang teratur sehingga memungkinkan mereka untuk menjadi mandiri dan mampu memberikan kontribusi sebagai makhluk sosial. Auditory-Verbal Therapy mendukung hak anak-anak dengan semua derajat gangguan pendengaran untuk mengembangkan kemampuan untuk mendengarkan dan berkomunikasi menggunakan bahasa lisan.

23

Prinsip Kerja Program Auditory-Verbal Therapy dirancang untuk memenuhi kebutuhan anak dan mengikuti perkembangan alami dari perkembangan bahasa. Terapi ini berjalan secara bertahap antara terapis dengan anak, terapis dan orang tua. Kegiatannya adalah berorientasi anak dan mencerminkan tingkat perkembangan setiap anak. Sesi terapi ini selalu bersifat diagnostik., dimana pada sesi ini digunakan untuk mengevaluasi kemajuan dan kemampuan anak dan orang tua. Anak-anak belajar untuk mendengarkan suara mereka sendiri, suara-suara orang lain dan suara dari lingkungan mereka untuk berkomunikasi secara efektif melalui bahasa lisan. Terapi diagnostik personal diperlukan untuk menentukan apakah pendekatan auditoriverbal ini cocok untuk anak tertentu dan keluarga. Kesesuaian ini, pada umumnya, tergantung pada sejumlah variabel. Kebanyakan program Auditory-Verbal menawarkan sesi terapi mingguan, yang berlangsung selama satu jam atau tergantung kebutuhan. Partisipasi orang tua aktif adalah landasan proses Auditory-Verbal Therapy. Melalui motivasi dan bimbingan, orang tua akan memperoleh kepercayaan diri untuk menerapkan teknik dan strategi untuk mewujudkan tujuan tertentu. Sebagai kesatuan tim, terapis Auditory-Verbal dan orangtua menetapkan target yang akan dicapai di rumah. Target untuk anak-anak berusia muda dapat meliputi: menarik perhatian suara dalam lingkungan, belajar bahwa suara memiliki makna, mengoceh, belajar kosa kata awal, mengembangkan frase atau awal percakapan kecil. Target untuk anak-anak yang lebih tua mungkin termasuk: bercerita, berbicara dan mengembangkan keterampilan pendengaran di hadapan kebisingan atau belajar berbasis sekolah materi subjek. Target ini, yang tergantung pada tahap perkembangan anak, mendengar umur dan fungsi mendengarkan, digabungkan dalam bermain, dalam rutinitas sehari-hari biasa, dalam kegiatan terstruktur, dan dalam musik.

Lingkungan Mendengarkan Melalui pendekatan Auditory-Verbal, penggunaan maksimal pendengaran dikembangkan untuk mempelajari bahasa lisan melalui mendengarkan daripada menonton. Oleh karena itu terapi perlu dilakukan dalam kondisi mendengarkan sebaik mungkin untuk membuat informasi mudah untuk mendengar dan mudah dipelajari. Lingkungan akustik ditingkatkan oleh:

24

     

Orang tua dan / atau terapis duduk di samping anak, pada sisi telinga yang lebih baik (dalam jarak pendengaran); Berbicara dekat dengan mikrofon alat bantu dengar anak (s) dan / atau implan koklea (s); Berbicara dengan volume normal; Meminimalkan kebisingan latar belakang; Menggunakan teknik percakapan yang repetitif dan kaya akan melodi, ekspresi dan ritme, dan Menggunakan teknik menyoroti akustik untuk meningkatkan kemampuan mendengar bahasa lisan (bergerak dari yang paling terdengar untuk paling tidak terdengar).

Partisipasi Orang Tua Pendekatan Auditori-Verbal mencakup fakta bahwa anak-anak belajar bahasa yang paling mudah ketika aktif terlibat dalam interaksi santai yang bermakna dengan orang tua dan pengasuh yang mendukung. Dalam Sesi terapi Auditory-Verbal, oleh karena itu, orang tua harus mengamati dan berpartisipasi secara aktif untuk belajar: 1. Model teknik untuk merangsang percakapan, bahasa, dan kegiatan komunikasi di rumah; 2. Strategi rencana untuk mengintegrasikan mendengarkan, berbicara, bahasa, dan komunikasi ke dalam rutinitas sehari-hari dan pengalaman; 3. Berkomunikasi sebagai mitra dalam proses terapi; 4. Menginformasikan terapis kepentingan anak dan kemampuan; 5. Menafsirkan arti dari komunikasi awal anak; 6. Mengembangkan teknik perilaku manajemen yang sesuai; 7. Merekam dan mendiskusikan kemajuan; 8. Menafsirkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang; 9. Mengembangkan kepercayaan dalam interaksi orangtua-anak; 10. Membuat keputusan, dan 11. Advokasi atas nama anak mereka.

Teknik Auditory-Verbal Therapy Ada banyak teknik dan strategi yang digunakan oleh Terapis Auditory-Verbal untuk merangsang perkembangan bahasa lisan melalui mendengarkan. Ini termasuk:
25

1. Menyediakan menyoroti akustik seperti berbisik, menyanyi, menekankan elemen sintaks dan / atau informasi segmental dan suprasegmental; 2. Meminta anak "apa yang kau dengar?" sebagai pendahulu untuk mengulangi rangsangan lisan; 3. Mendorong dan pembinaan orang tua sebagai model utama untuk mendengarkan dan berbicara; 4. Bergerak lebih dekat ke mikrofon Alat Bantu Dengar Anak atau implan koklea; 5. Ulang kata-kata, memberikan alternatif, mengulangi informasi sebelumnya mendengar; 6. Tunggu dan / atau berhenti untuk respon; 7. Menempatkan bahasa lisan segera kembali ke pendengaran jika sudah perlu untuk menggunakan visual, isyarat taktil atau kinestetik; 8. Menggunakan cue tangan. Ini adalah teknik pengajaran yang dapat digunakan ketika anak adalah pendengar pemula, untuk isyarat anak untuk mendengarkan dan juga untuk mendapatkan respon lisan dari anak. Ini berarti "aku berbicara - anda berbicara". Hal ini digunakan hanya bila diperlukan dan dihapus pada kesempatan pertama ketika teknik lain yang diganti.

Para Cue Tangan terdiri dari: terapis, orang tua atau pengasuh yang mencakup / nya mulutnya sebentar, ketika anak melihat langsung pada wajah orang dewasa. Hal ini mendorong mendengarkan daripada bibir-membaca. Ketika anak ini main-main terlibat dan tidak melihat, yang Cue tangan adalah tidak perlu. dewasa bergerak / tangannya ke arah anak, dengan cara memelihara, sebagai prompt untuk imitasi vokal atau sebagai sinyal untuk berbelok mengambil, dan / atau orang dewasa berbicara melalui boneka binatang, mainan, gambar, atau sebuah buku, diletakkan di depan mulut pembicara. Para pemain isyarat memberikan sinyal anak untuk mendengarkan dengan penuh perhatian, dan digunakan untuk membantu anak untuk mengintegrasikan semua indera lima. Pembeian isyarat dengan tangan harus digunakan hanya bila diperlukan karena beberapa penggunaannya mendistorsi, pap atau menghilangkan suara tiba di mikrofon.

26

Variabel yang Mempengaruhi Perkembangan Setiap keluarga dan anak adalah unik, dengan hidup tertentu dan gaya belajar (Luterman, 1991). Mendengarkan dan pengembangan komunikasi bervariasi dari anak ke anak dan dari keluarga untuk keluarga.

Kemajuan sang anak tergantung pada sejumlah variabel, seperti: 1. Usia saat diagnosis; 2. Menyebabkan gangguan pendengaran; 3. Derajat gangguan pendengaran; 4. Efektivitas alat bantu dengar / s atau implan koklea / s; 5. Efektivitas manajemen audiologi; 6. Mendengar potensi anak; 7. Kesehatan anak; 8. Emosional keadaan keluarga; 9. Tingkat partisipasi keluarga; 10. Keterampilan terapis; 11. Keterampilan dari orang tua atau pengasuh; 12. Gaya belajar anak, dan 13. Anak perkembangan kognitif.

27

BAB III PENUTUP

Kemampuan berbahasa merupakan indikator seluruh perkembangan anak. Karena kemampuan berbahasa sensitif terhadap keterlambatan atau kerusakan pada sistem lainnya, sebab melibatkan kemapuan kognitif, sensori motor, psikologis, emosi, dan lingkungan di sekitar anak.2,3 Diperkirakan gangguan bicara dan bahasa pada anak adalah sekitar 4-5 %.2 Secara umum, gangguan berbahasa dapat dibagi dalam tiga tipe, yaitu: (1) Kegagalan memperoleh kemampuan berbahasa apapun. Keadaan ini misalnya terdapat pada anak yang menderita retardasi mental berat; (2) Kendala kemampuan bahasa yang telat didapat, yang dapat disebabkan oleh trauma fisik damupun psikis, atau oleh gangguan neurologist; (3) Gangguan perkembangan berbahasa. Tipe inilah yang dikategorikan dalam gangguan perkembangan spesifik. Terdapat dua sub tipe, yaitu (a) tipe reseptif, yaitu kesukaranuntuk menrima dan mengerti bahasa yang dibicarakan, dan (b) tipe ekspresif, yaitu kesukaran dalam mengekspresikan bahasa secara verbal.11 Deteksi dan penanganan dini pada gangguan keterlambatan bicara dan bahasa dapat membantu baik anak atau orang tua untuk memperkecil kesulitan di masa sekolah anak.3 Dalam diagnosa dan penanganannya diperlukan ahli yang beragam seperti dokter, ahli terapi: ahli terapi bicara dan ahli fisioterapi, psikolog, perawat, dan pekerja sosial. Anak-anak yang tuli atau kesulitan mendengar perlu mendengarkan yang sama, ucapan, bahasa, komunikasi dan yayasan kognitif sebagai anak-anak yang bisa mendengar. Yayasan ini dibangun melalui terstruktur Auditory-Verbal Sesi terapi, aktivitas sehari-hari dan terutama melalui bermain. Kemajuan ilmiah terbaru dalam amplifikasi dan teknologi implan koklea telah memberikan peluang besar mendengarkan potensial untuk anak-anak di seluruh dunia. Pendekatan Auditori-Verbal adalah teman alami dari teknologi tersebut. Sebagai anakanak khusus kami berjalan jembatan ke milenium baru, orang tua dan profesional dapat bersukacita dalam misi Pendekatan auditori-verbal sebagai "ilmu terapan dengan tujuannya secara obyektif diukur" (Ling 1994) dan mendorong sidang sedikit untuk pergi lama cara.

28

DAFTAR PUSTAKA 1. Caroline Bowen. Speech And Language Development In Infants And Young Children, dalam Caroline Bowen Phd Speech-Language Pathologist. Didapatkan dari URL: http://www.speech-language-therapy.com/devel1.htm. Diakses pada tanggal 22 Mei 2007. 2. Soetjiningsih. Gangguan Bicara dan Bahasa Pada Anak, dalam I.G.N.Gde Ranuh (ed): Tumbuh Kembang Anak. EGC, Surabaya, 18, 237-247. 3. Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Gangguan Bicara Pada Anak, dalam Buku Kuliah 1 Ilmu Kesehatan Anak. Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta, 1985, 6, 102-105. 4. Nemours Foundation. Delayed Speech Or Language Development, dalam Kids Health For Parents. Didapatkan dari Diakses URL: pada

http://www.kidshealth.org/parent/growth/communication/not_talk.html. tanggal 22 Mei 2007.

5. Screening for Speech and Language Delay in Preschool Children: Systematic Evidence Review for the US Preventive Services Task Force, dalam Official Journal Of The American Academy Of Pediatrics. Didapatkan dari URL:

http://pediatrics.aappublications.org/cgi/content/full/117/2/e298. Diakses pada tanggal 22 Mei 2007. 6. Come Unity. Children with Communication Disorders, dalam Children’s Disabilities And Special Needs. Didapatkan dari URL:

http://www.comeunity.com/disability/speech/communication.html. Diakses pada tanggal 22 Mei 2007. 7. Arthur C. Guyton, John E. Hall, Neurofisiologi Motorik dan Integratif, dalam Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. EGC, Jakarta. 8. Lundsteen SW, Tarrow NB. Guiding young children’s learning. New York; Mc Graw Hill; 1981.

29

9. Myklebust M. Prelinguistic Communication. In: Yule W, Rutter M,eds. Language development and disorders; Clinics in developmental medicine. 1968.

30

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->