P. 1
Makalah Peran Pengawas Pend

Makalah Peran Pengawas Pend

|Views: 1,030|Likes:
Published by Vhazhar On Dehoy

More info:

Published by: Vhazhar On Dehoy on Jun 29, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/12/2013

pdf

text

original

PERANAN PENGAWAS DALAM PENGENDALIAN    MUTU PENDIDIKAN  Oleh : Abdurahman Ato, S.Ag. M.Pd  ( Pengawas PAI Pada Kantor Kemenag Kab. Sumba Timur )      A.  PPENDAHULUAN.

      Undang‐undang  Sistem  Pendidikan  Nasional  nomor  20  tahun  2003  menyatakan  bahwa  tujuan  pendidikan  nasional  adalah  “untuk  berkembangnya  potensi  peserta  didik  agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa berakhlak  mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis  dan bertanggungjawab”.  Untuk  mewujudkan  peserta  didik  menjadi  manusia  yang  beriman,      bertaqwa  dan  berakhlak  mulia  maka  sangat  diharapkan  adalah  adanya  mutu  pendidikan.  Ada  beberapa  variabel yang menjadi substansi dalam upaya menjadikan pendidikan menjadi mutu adalah    antara lain    tenaga pendidikan dan kependidikan. Kedua komponen tersebut merupakan  sebuah  system  yang  tidak  bisa  terpisahkan.  Mendambakan  guru  yang  professional  tentunya  diawali  dengan    upaya  peningkatan  profesionalisme  pengawas.  Karena  secara  fungsional  kelembagaan  sesuai  dengan  Surat  Keputusan  Menpan  No.  118  Tahun  1996  peran  pengawas  pendidikan  adalah  memberikan  penilaian  dan  pembinaan.  Obyek  yang  dinilai  dan  dibina  adalah  guru.  Baik  mengenai  kelengkapan  administrasi,  penguasaan  materi, kelas dan yang paling penting adalah membangun kepatutan profesionalisme guru.  Pengawas  pendidikan  melakukan  aktifitas  kepengawasan  sebagaimana  tersebut  di  atas  adalah  upaya  untuk  mengendalikan  mutu  pendidikan.  Mutu  pendidikan  yang  diharapkan  adalah  dapat  memenuhi  kualifikasi  dan  standar  yang  ditawarkan  oleh  kastemer. Untuk itu pengawas pendididikan dituntut untuk meningkatkan kompetensi atau 

kemampuan, agar dalam melaksanakan tugasnya dengan baik dan sesuai dengan pedoman  kepengawasan.              Kompetensi  minimal  yang  perlu  dikembangkan  adalah  sesuai  dengan  amanat  Kepmendiknas  No.  12  Tahun  2007  yaitu:  kompetensi  kepribadian,  kompetensi  supervise  manajerial,  kompetensi  supervise  akademik,  kompetensi  supervise  evaluasi  pendidikan,  kompetensi penelitian pengembangan dan kompetensi sosial.    Kompetensi tersebut dituntut untuk segera dimiliki oleh pengawas pendidikan dalam  melakukan  pembinaan  kepada  tenaga  pendidikan  dan  pada  gilirannya  akan  berdampak  pada  peningkatan  efektifitas  pembelajaran  di  sekolah.  Dan  juga  adalah  memberikan  jaminan  akan  mutu  pendidikan  sesuai  dengan  harapan  pemerintah,  masyarakat  dan  terutama orang tua sebagai pengguna jasa pendidikan.    B.  TUGAS POKOK PENGAWAS PENDIDIKAN  Mengacu  pada  Surat  Keputusan  Menpan  nomor  118  tahun  2006  tentang  jabatan  fungsional  pengawas  dan  angka  kreditnya,  Keputusan  bersama  Mendikbud  nomor  0342/0/1996  dan  Kepala  Badan  Administrasi  Kepegawaian  Negara  nomor  38  tahun  1996  tentang  petunjuk  teknis  pelaksanaan  jabatan  fungsional  pengawas  sekolah  dan  angka  kreditnya,  PP  No.  19/2005  tentang  standar  Nasional  Pendidikan  dapat  dikemukakan  tentang tugas dan tanggung jawab pengawas satuan pendidikan sebagai berikut :  1.  Melaksanakan  pengawasan  penyelenggaraan  pendidikan  di  sekolah  sesuai  dengan  penugasannya pada TK, SD, SLB, SLTP dan SLTA.  2.  Meningkatkan kualitas proses belajar – mengajar / bimbingan dan hasil prestasi belajar /  bimbingan siswa dalam rangka mencapai tujuan pendidikan. 

Tugas dan tanggung jawab yang pertama merujuk pada supervise atau pengawasan  manajerial  sedangkan  tugas  pokok  yang  kedua  merujuk  pada  supervise  atau  pengawasan akademik. Pengawasan manajerial pada dasarnya memberikan pembinaan,  penilaian dan bantuan / bimbingan mulai dari rencana program, proses, sampai dengan  hasil. Bimbingan dan bantuan diberikan kepada kepala sekolah dan seluruh staf sekolah  dalam  pengelolaan  sekolah  atau  penyeelnggaraan  pendidikan  di  sekolah  untuk  meningkatkan  kinerja  sekolah.  Pengawasan  akademik  berkaitan  dengan  membina  dan  membantu  guru  dalam  meningkatkan  kualitas  proses  pembelajaran  /  bimbingan  dan  kualitas hasil belajar siswa.  Sejalan  dengan  tugas  dan  tanggung  jawab  pengawas  satuan  pendidikan  sebagaimana  dikemukakan  di  atas  maka  kegiatan  yang  harus  dilaksanakan  pengawas  yakni ;    1.  Melakukan  pembinaan  pengembangan  kualitas  sekolah,  kinerja  sekolah,  kinerja  kepala sekolah, kinerja guru, dan kinerja seluruh staf sekolah.  2.  Melakukan monitoring pelaksanaan program sekolah beserta pengembangannya,  3.  Melakukan  penilaian  terhadap  proses  dan  hasil  program  pengembangan  sekolah  secara kolaboratif dengan stakeholder sekolah.  Dari  kajian  tentang  tugas  dan  tanggung  jawab  pengawasan  sebagaimana  dikemukakan  di  atas  maka  perspektif  kedepan,  tugas  pokok  pengawas  satuan  pendidikan  sebagai  supervisor  pendidikan  baik  supervisi  akademik  maupun  supervise  manajerial,  terdiri  atas  5  bidang  yaitu  ;  monitoring/pemantauan,  supervisi,  penilaian,  pembinaan/pengembangan, pelaporan dan tindak lanjut.  Tugas  pokok  monitoring  /  pemantauan,  penjaminan/standar  mutu  pendidikan,  memantau  penerimaan  siswa  baru,  memantau  proses  dan  hasil  belajar  siswa,  memantau  pelaksanaan  ujian,  memantau  rapat  guru  dan  staf  sekolah,  memantau  hubungan sekolah dengan masyarakat, memantau data statistic kemajuan sekolah, dan 

memantau program‐program pengembangan sekolah.  Tugas  supervise  meliputi  supervise  kinerja  sekolah,  kinerja  kepala  sekolah,  kinerja  guru,  kinerja  staf  sekolah,  pelaksanaan  kurikulum/mata  pelajaran,  pelaksanaan  pembelajaran,  ketersediaan  dan  pemanfaatan  sumber  daya,  manajemen  sekolah,  dan  aspek  lainnya  seperti  :  keputusan  moral,  pendidikan  moral,  kerja  sama  dengan  masyarakat.  Mensupervisi    sumber‐sumber  daya  sekolah  baik  sumber  daya  manusia,  material,  financial  dan  lain‐lain.  Mensupervisi  kegiatan  antar  sekolah  binaannya,  kegiatan  inservis  training  bagi  kepala  sekolah,  guru  dan  staf  sekolah  lainnya  dan  kegiatan inovasi sekolah.  Tugas pokok penilaian meliputi : penilaian, pengolahan, dan analisis data atas hasil  belajar/bimbingan  siswa  dan  kaitannya  dengan  factor  guru;  mengumpulkan  dan  mengolah  data  sumber  daya  pendidikan,  proses  pembelajaran/bimbingan,  lingkungan  sekolah  yang  berpengaruh  terhadap  perkembangan  hasil  belajar/bimbinganm  siswa;  melaksanakan  analisis    komperhensif  hasil  penilaian  sebagai  bahan  untuk  melakukan  inovasi pendidikan di sekolah binaan.  Tugas  pokok  pembinaan/pengembangan  meliputi  :  memberikan  bantuan  dan  bimbingan  kepada  guru  tentang  proses  pembelajaran/bimbingan  yang  bermutu  untuk  meningkatkan  mutu  proses  dan  hasil  belajar  /  bimbingan  siswa  memberikan  contoh  pelaksanaan  tugas  dalam  melaksanakan  proses  pembelajaran  peserta  didik;  membina  pelaksanaan  pengelolaan  sekolah,  antara  lain  pengelolaan  kurikulum,  kesiswaan,  ketatausahaan,  sarana  parasarana,  dan  hubungan  kerja  dengan  unsure‐unsur  terkait  dan  yang  lainnya;  memberi  advis  mengenai  sekolah  sebagai  system,  member  advis  kepada    guru tentang pembelajaran yang efektif, member advis kepada kepada kepala  sekolah    dalam  mengelolah  pendidikan,  member  advis  kepada  tiem  kerja  dan  staf  sekolah dalam meningkatkan kinerja sekolah, member advis kepada orang tua siswa dan  komite sekolah terutama dalam meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pendidikan;  membina pengembangan kualitas Sumber daya manusia di sekolah binaannya, membina  pengembangan inovasi sekolah, membina sekolah dalam akreditasi sekolahnya. 

Tugas pokok pelaporan dan tindak lanjut meliputi tugas: melaporkan perkembangan  dan  hasil  pengawasan  kepada  Kepala  Kantor  Departemen  Agama  /  Dinas  Pendidikan  Kabupaten  dan  propinsi,  melaporkan  perkembangan  dan  hasil  pengawasan  ke  sekolah  binaannya,  komite  sekolah  dan  stakeholder  lainnya;  menetapkan  langka‐langka  alternative tindak lanjut untuk program pengawasan selanjutnya.  Untuk  melaksanakan  semua  tugas  di  atas,  pengawas  satuan  pendidikan  harus  terlebih dahulu menyususun program kerja kepengawasan untuk program tahunan dan  program setiap semester pada sekolah yang dibinanya.  Berdasarkan uraian tugas‐tugas pengawas sebagaimana dikemukakan di atas, maka  tugas pokok pengawas satuan pendidikan dapat dipetakan dalam matrik berikut ini :  Pengawasan Akademik  Tugas  ( Teknis Pendidikan /  Pembelajaran )  1.  Monitoring    1.  Proses dan hasil belajar siswa  2.  Penilaian hasil belajar  3.  Ketahanan pembelajaran  4.  Standar mutu hasil belajar  siswa  5.  Pengembangan profesi guru  6.  Pengadaan dan pemanfaatan  sumber‐sumber belajar  Pengawasan Manajerial        ( Administrasi dan Manajemen  Sekolah )  1)  Penjaminan / satandar mutu  pendidikan  2)  Penerimaan siswa baru  3)  Rapat guru dan staf sekolah  4)  Hubungan sekolah dengan  masyarakat  5)  Pelaksanaan ujian sekolah  6)  Program‐program  pengembangan sekolah  7)  Administrasi sekolah  8)  Manajemen sekolah  2.  Supervise    1)  Kinerja guru  2)  Pelaksanaan kurikulum/mata  pelajaran  3)  Pelaksanaan pembelajaran  1)  Kinerja sekolah, kepala  sekolah dan staf sekolah  2)  Pelaksanaan kurikulum  sekolah 

4)  Praktikum / studi lapangan  5)  Kegiatan ekstra kurikuler  6)  Penggunaan media, alat  bantu dan sumber belajar  7)  Kemajuan belajar siswa  8)  Lingkungan belajar 

3)  Manajemen sekolah  4)  Kegiatan antar sekolah binaan 5)  Kegiatan in service training  bagi kepala sekolah, guru dan  staf sekolah lainnya  6)  Pelaksanaan kegiatan inovasi  sekolah  7)  Penyelenggaraan administrasi  sekolah 

3.  Penilaian   

1)    Profesi pembelajaran dan  bimbingan  2)  Lingkungan belajar  3)  System penilaian  4)  Pelaksanaan inovasi  pembelajaran  5)  Kegiatan peningkatan  kemampuan profesi guru 

1) Peningkatan mutu SDM  sekolah  2) Penyelenggaraan inovasi di  sekolah  3) Akreditasi sekolah  4) Pengadaan Sumber Daya  Pendidikan  5) Kemajuan pendidikan  1) Kepala sekolah dalam  mengelola pendidikan  2) Tim kerja dan staf sekolah  dalam meningkatkan kinerja  sekolah  3) Komite sekolah dalam  meningkatkan partisipasi  masyarakat dalam pendidikan  4) Kepala sekolah dalam  melaksanakan inovasi  pendidikan  5) Kepala sekolah dalam 

4. 

Pembinaan 

1)  Guru dalam pengembangan  media dan alat bantu  pembelajaran  2)  Memberikan contoh inovasi  pembelajaran  3)  Guru dalam  pembelajaran/bimbingan yang  efektif  4)  Guru dalam meningkatkan  kompetensi professional  5)  Guru dalam pelaksanaan  penilaian proses dan hasil 

/ pengembangan 

belajar  6)  Guru dalam pelaksanaan  penelitian tindakan kelas  7)  Guru dalam meningkatkan  kompetensi pribadi, social dan  pedagogic. 

meningkatkan kemapuan  profesionalnya  6) Staf sekolah dalam  melaksanakan tugas  administrasi sekolah  7) Kepala sekolah dan staf dalam  kesejahteraan sekolah 

5.  Pelaporan dan  tindak lanjut 

1)  Kinerja guru dalam  melaksanakan pembelajaran  2)  Kemajuan belajar siswa  3)  Pelaksanaan dan hasil inovasi  pembelajaran  4)  Pelaksanaan tugas  kepengawasan akademik  5)  Tindak lanjut hasil pengawasan  untuk program pengawasan  selanjutnya 

1) Kinerja sekolah, kinerja staf  dan kepala sekolah  2) Standar mutu pendidikan dan  pencapaiannya  3) Pelaksanaan dan hasil inovasi  pendidikan  4) Pelaksanaan tugas  kepengawasan manajemerial  dan hasil‐hasilnya  5) Tindak lanjut untuk program  pengawasan selanjutnya. 

  C.  FUNGSI PENGAWAS  Untuk  melaksanakan  tugas  pokok  tersebut,  pengawas  satuan  pendidikan  melaksanakan  fungsi  –  fungsi  supervise  baik  supervise  akademik  maupun  supervise  manajerial.  Supervise  akademik  adalah  fungsi  supervise  yang  berkenaan  dengan  aspek  pembinaan dan pengembangan kemampuan profesioanal guru dalam meningkatkan mutu  pembelajaran dan bimbingan di dekolah.  Sasaran    supervise akademik antara lain membantu guru dalam : (a) merencanakan  kegiatan  pembelajaran  dan  atau  bimbingan,  (b)  melaksanakan  kegiatan  pembelajaran  / 

bimbingan, (c) menilai proses dan hasil pembelajaran / bimbingan, (d) memanfaatkan hasil  penilaian untuk peningkatan layanan pembelajaran / bimbingan,    (e) memberikan umpan  balik secara tepat dan teratur dan terus menerus pada peserta didik, (f) melayani peserta  didik mengalami kesulitan belajar, (g) memberikan bimbingan belajar pada peserta didik,  (h)    menciptakan  lingkungan  belajar  yang  menyenangkan,  (i)  mengembangkan  dan  memanfaatkan  alat  bantu  dan  media  pembelajaran  dan  atau  bimbingan,(y)    memanfaatkan  sumber‐sumber  belajar,  (k)  mengembangkan  interaksi  pembelajaran  /  bimbingan  (  metode,  strategi,  teknik,  model,  pendekatan  dll)  yang  tepat  dan  berdaya  guna,  (l)  melakukan  penelitian  praktis  bagi  perbaikan  pembelajaran/bimbingan,  dan  (m)  mengembangkan inovasi pembelajaran / bimbingan.  Dalam  melaksanakan  fungsi  supervise  akademik  seperti  di  atas,  pengawas  hendaknya berperan sebagai :  1.  Mitra  guru dalam  meningkatkan  mutu  proses  dan  hasil  pembelajaran dan  bimbingan  disekolah binaannya.  2.  Inovator dan pelopor dalam mengembangkan inovasi pembelajaran dan bimbingan di  sekolah binaannya  3.  Konsultan pendidikan dan pembelajaran disekolah binaannya  4.  Konselor bagi guru dan seluruh staf sekolah  5.  Motifator untuk meningkatkan kinerja guru dan semua staf sekolah  Supervise  manajerial  adalah  fungsi  supervise  yang  berkenaan  dengan  aspek  pengelolaan  sekolah  yang  terkait  langsung  dengan  peningkatan  efisiensi  dan  efektifitas  pengelolaan sekolah    yang mencakup : (a) perencanaan, (b) koordinasi, (c) pelaksanaan,  (d) penilaian, (e) pengembangan. Sasaran supervise manajerial adalah membantu kepala  sekolah  dan  staf  sekolah  lainnya  dalam  mengelolah  administrasi  pendidikan  seperti  :  (a)  administrasi kurikulum, (b) administrasi keuangan, (c) administarsi sarana dan prasarana /  perlengkapan,  (d)  administrasi  personal  atau  ketenagaan,  (e)  administrasi  kesiswaan,  (f) 

administrasi  hubungan  sekolah  dan  masyarakat,  (g)  administarsi  budaya  dan  lingkungan  sekolah,  serta  (h)  aspek‐aspek  administrasi  lainnya  dalam  rangka  meningkatkan  mutu  pendidikan.  Dalam  melaksanakan  fungsi  supervise  manajerial,  pengawas  hendaknya  berperan sebagai :  1.  Kolaborator  dan  negosiator  dalam  proses  perencanaan,  koordinasi,  pengembangan  manajemen sekolah,  2.  Asesor dalam mengidentifikasi kelemahan dan menganalisis potensi sekolah binaannya  3.  Pusat informasi pengembangan mutu pendidikan di sekolah binaanya  4.  Evaluator / judgement terhadap pemaknaan hasil pengawasan  Dalam  konteks  pengawasan  akademik  sebagaimana  telah  dikemukan  di  atas,    pengawas  pendidikan  berfungsi  sebagai  “quality  Assurance”,  yaitu  upaya  untuk  memberikan perlindungan terhadap kastemer pendidikan dari adanya kemungkinan yang  menyebabkan  kerugian    yang  tidak  diinginkan  sebagai  akibat  tindakan  atau  perbuatan  yang  tidak  diharapkan.  Dalam  fungsi  quality  assurance,  pengawasan  pendidikan  justru    melindungi  peserta  didik,  orang  tua,  masyarakat,  pemerintah  dan  dunia  kerja  sebagai  kastemer pendidikan dari hasil pendidikan yang tidak bermutu ( sallis : 1994 ).  Menurut    Jam’an  Satori  bahwa  untuk  memenuhi  quality  assurance  maka  sasaran  pengawasan  pendidikan  harus  diarahkan  pada  pengamanan  mutu  layanan  belajar  mengajar baik di kelas maupun ditempat parktikum lainnya. Dalam hal ini      yang menjadi  objek pengawasan adalah guru.  Pengawasan  pada  tataran  ini  adalah  membangun  kepatutan  profesionalisme  guru.  Yakni dalam bentuk : (1) Merencanakan  kegiatan  belajar  mengajar,  (2)  melaksanakan  kegiatan  belajar  mengajar,  (3)  menilai  proses  dan  hasil  belajar,  (4)  memanfaatkan  hasil  penilaian  bagi  peningkatan  layanan  belajar,  (5)  memberikan  umpan  balik  secara  tepat,  teratur  dan  terus  menerus  kepada  peserta  didik,  (6)  melayani  peserta  didik  yang  mengalami  kesulitan  belajar,  (7)  mengembangkan  interaksi  pembelajaran  yang  efektif, 

strategi  dan  teknik,  (8)  menciptakan  lingkungan  belajar  yang  menyenangkan,  (9)  mengembangkan  dan  memanfaatkan  alat  bantu  dan  media  pembelajaran,  (10)  memanfaatkan  sumber‐sumber  belajar  yang  tersedia,  buku  perpustakaan,  laboratorium  lingkungan  sekitar  dan  (11)  melakukan  penelitian  praktis    (  penelitian  tindakan  kelas  )  bagi perbaikan pembelajaran.  Dalam  menjalankan  tugas  pengawasan  sebagaimana  tersebut  di  atas  menurut  Djam’an Satori pengawas dapat menggunakan metode dan teknis sebagai berikut :  1.  Melakukan  kunjungan  kelas.  Teknik  ini  untuk  mengetahui  kemampuan  guru  dalam  menguasai kelas, materi, menggunakan metode dan media pembelajaran yang efektif.  Aspek –aspek tersebut perlu diketahui oleh pengawas guna dijadikan referensi untuk  melakukan  pembinaan  terhadap  guru.  Dalam  rangka  menciptakan  suasana  pembelajaran yang bermutu.  2.  Pertemuan  pribadi,  yaitu  suatu  teknik  yang      sangat  efektif  karena  dalam  interaksi  antara  guru  dan  pengawas  tersebut  dapat  dilangsungkan  pembinaan  sebagai  tindak  lanjut atas kunjungan yang telah dilakukan.  3.  Rapat  guru  merupakan  teknik  yang  representative  untuk  mengidentifikasi  permasalahan  seputar  belajar  mengajar.  Permasalahan  tesebut  dimusyawarakan  bersama  untuk  mencari  solusinya.  Dan  pengawas  terlibat  didalamnya  untuk  proaktif  mencari solusi yang tepat.  4.  Kunjungan  ke  sekolah  untuk  mengetahu  strategi  pengelolaan  sekolah  oleh  kepala  sekolah  baik  menyangkut  administarsi  kesiswaan,  kurikulum,  sarana  prasaran,  pemberadayaan guru, tenaga administrasi, kantin sekolah, UKS, dan tingkat kepedulian  masyarakat ( komite sekolah ) terhadap upaya pengembangan sekolah.  5.  Evaluasi  diri.  Dalam  hal  ini  adalah  sekolah  melakukan  monitoring  internal  untuk  menjamin  akuntabilitas  dan  peningkatan  mutu  berkelanjutan.  Teknik  ini  biasa  diterapkan dalam konteks Manajemen Berbasis Sekolah. 

6.  Reviu sekolah merupakan teknik yang dapat dilakukan untuk mengetahui keunggulan  dan kekurangan sekolah dengan menganalisis factor‐faktor yang mempengaruhinya.  Selain  itu,  pengawas  dapat  memberdayakan  wadah  Kelompok  Kerja  Guru  (  KKG  ),  Musyawarah Guru Mata Pelajaran ( MGMP ), Kelompok Kerja Kepala Sekolah ( K3S ) dan  Kelompok Kerja Pengawas Sekolah ( KKPS ).    Dengan  memberdayakan  forum  professional  tersebut  pengawas  dapat  memanfaatkan  waktu  untuk  melakukan  pembinaan  kepada  guru  dan  kepala  sekolah  yang  berkaitan  strategi dan inovasi baru.    D.  TUGAS DAN PERAN PENGAWAS PENDIDIKAN DI SEKOLAH  Untuk memahami tuntutan kompetensi pengawas pendidikan di sekolah, berikut ini  diuraikan tugas dan perannya :  1. Menyusun  program  pembinaan  terhadap  guru  agar  lebih  bersunguh‐sungguh  dan  bekerja  lebih  ulet,  semangat  dedikasi  tinggi  dalam  mengajar.  Dalam  hal  ini  adalah  guru  memiliki  jiwa  inovasi  dan  kreatifitas  dalam  merancang  materi  dan  methode  dengan  baik  agar  siswa  dapat  tertarik,  simpatik  dan  senang  dengan  materi  yang  diajarkan.  2. Memberikan  motivasi  kepada  guru  agar  system  pengajaran  ditata  sedimikian  rupa  sehingga  berlaku  perinsip  belajar  tuntas.  Yaitu  guru  harus  berupaya  agar  murid  benar‐benar  menguasai  apa  yang  telah  diajarkan  dan  tidak  begitu  saja  melanjutkan  pembelajaran  ketingkat  yang  lebih  tinggi    jika  peserta  didik  belum  tuntas  penguasaannya. Tentunya untuk mengukur sejauhmana siswa telah menyerap materi  yang telah diajarkan adalah melalui ujian atau evaluasi secara jujur, obyektif, sportif  terhadap penyelesaian ujian tersebut.   

3. Mengupayakan agar ada semacam tekanan ( persure ) terhadap guru untuk mencapai  tujuan  pengajarannya,  namun  harus  disertai  dengan  bantuan  (  support  )  yang  memadai  bagi  keberhasilan  tugasnya.  Jadi  maksudnya,  pengawas  pendidikan  ketika  memberikan  dorongan  semangat  untuk  menyelesaikan  pencapaian  tujuan  perlu  diawali dengan upaya bimbingan teknis pengajaran. Supaya guru dapat melaksanakan  tugas sesuai dengan pedoman dan petunjuk yang telah ditetapkan.  4. Membangun  kesepahaman  dengan  guru  maupun  dengan  kepala  sekolah  mengenai  jenis  dan  tingkatan  dari  target  out  –  put    yang  harus  mereka  capai  sehubungan  dengan  keberhasilan  pengajaran.  Kegiatan  ini  disebut  goal  setting  dan  target  yang  disepakati  harus  benar‐benar  dapat  dicapai  jika  guru  yang  bersangkutan  bekerja  denga sungguh – sungguh.  Hal  ini  sangat  penting  karena  dapat  memotivasi  guru  untuk  melakukan  perbaikan  system  pembelajarannya  dan  membangun  komitmen  yang  tinggi  serta  berusaha  mencari  informasi  –  informasi  yang  berkaitan  dengan  inovasi  metode  pembelajaran  agar dapat memenuhi target out – put yang telah disepakati bersama.  5. Menyusun  jadwal  pembinaan  dan  penilaian  terhadap  keberhasilan  guru  secara  periodik.  Pola  pemantauan  dan  peniliaian  terhadap  guru  tersebut,  pengawas  menggunakan instrument yang jelas dan menyentuh dengan substansi pembelajaran  guru.  Penyusunan  instrument  berdasarkan  data‐data  yang  valid  dari  sekolah.  Kemudian  dianalisis  untuk  mengetahui  kemampuan  dan  kelemahan  guru  dalam  pengelolaan pengajaran. Untuk selanjut pengawas menyusun rencana tindakan dalam  rangka pembinaan dan rekomendasi kepada pihak yang berwewenang dalam struktur  organisasi sekolah dan kantor sebagai instansi pembina.  6. Membuat  persiapan  dan  perencanaan  /  jadwal  kerja  dalam  rangka  pelaksanaan  butir‐butir  di  atas,  menyusun  dokumentasi  dan  laporan  bagi  setiap  kegiatan,  serta  mengembangkan system pengelolaan data hasil pengawasan.   

7. Melakukan  koordinasi  serta  membuat  kesepakatan  yang  diperlukan  dengan  kepala  sekolah, khususnya dalam hal yang berkenaan dengan pemantauan dan pengendalian  efektifitas  pengajaran  serta  hal  yang  berkenaan  dengan  akreditasi  sekolah  yang  bersangkutan.  Dalam  rangka  melakukan  aktifitas  sebagaimana  tersebut  di  atas  dengan  baik,  maka  pengawas pendidikan harus berperan sebagai berikut :  1.  Peneliti. Peran ini mempunyai tujuan untuk meneliti permasalahan apa yang terjadi  di  sekolah  terutama  pada  diri  guru,  kemudian  mengidentifikasi  masalah  tersebut  guna segerah mencari solusinya.    2.  Konsultas  atau  penasehat.    Maksudnya  peran  pengawas  sebagai  media  inforasi  oleh  guru  untuk  bertanya,  diskusi,  membangun  kesepahaman  tentang  program  pembelajaran.  Untuk  itu,  pengawas  perlu  memiliki  pengetahuan  yang  luas,  berusaha  untuk  mengisi dirinya dari pengetahuan terutama masalah pendidikan. Dan membangun  budaya baca dengan baik.  3.  Fasilitator. Artinya pengawas pendidikan harus berusaha memiliki sumber‐sumber  belajar  yang  banyak,  misalnya  buku  dan  fasilitas  lainnya  yang  pada  gilirannya  memberikan  kemudahan  kepada  guru  untuk  memanfaatkan  sumber  belajar  dan  media pembelajaran lainnya.  4.  Motivator.  Pengawas  pendidikan  haris  memberikan  support,  membangun  semangat  mengajar  guru  dan  memberaikan  rangsangan  untuk  membudayakan  semangat inovasi dan kreatifitas mengajar. Agar dalam proses pembelajaran, siswa  dapat tertairk dan dengan mudah memahami apa yang telah diajarkan.  5.  Pelopor  pembaruan.  Pengawas  menjadikan  dirinya  sebagai  agen  pembaruan.  Selalu menciptakan Susana keakraban dengan guru dalam rangka menajdi teladan  untuk menerapkan metode atau program pembelajaran yang baru. Hal ini penting 

untuk menghindari agar guru tidak mengalami kejenuhan baik dalam konteks pada  saat mengajar maupun pada tataran membuat perencanaan pembelajaran.      Adapun tujuan dari supervise pendidikan dalam konteks pengawasan pendidikan adalah  untuk  membantu  guru,  tenaga  administrasi  dan  kepala  sekolah  agar  dalam  penyelnggaraan  pendidikan  senantiasa  bejalan  dengan  baik,  tercapainya 

standar‐standar      pada  tataran  imput,  proses  maupu  out  put.  Sehingga  dapat  memenuhi tuntutan kepuasan masyarakat sebagai pengguna jasa pendidikan.      E.  KEWENANGAN DAN HAK PENGAWAS  Dalam  melaksanakan  tugas  pokok  dan  fungsinya  sebagai  pengawas  satuan  pendidikan,  setiap  pengawas  memilki  kewenangan  dan  hak‐hak  yang  melekat  pada  jabatannya. Beberapa kewenangan yang ada pada pengawas adalah kewenangan untuk :    1)  Bersama  pihak  sekolah  yang  dibinanya,  menentukan  program  peningkatan  mutu  pendidikan  dan  menentukan  /  mengusulkan  program  pembinaan  di  sekolah  binaannya.  2)  Menyusun  program  kerja  /  agenda  kerja  kepengawasan,  membicarakannya  dengan  kepala  sekolah  yang  bersangkutan  serta  melakukan  pembinaan  pada  sekolah  binaannya.  3)  Menentukan metode kerja untuk pencapaian hasil optimal dalam melaksanakan tugas  dengan sebaik‐baiknya sesuai dengan kode etik profesi dan program kerja yang telah  disusun.  4)  Menetapkan  kinerja  sekolah,  kepala  sekolah,  guru,  tenaga  kependidikan  lainnya  dan  factor‐faktor yang mempengaruhinya, guna peningkatan kualitas pendidikan.   

Sedangkan  hak  yang  seharusnya  diperoleh  pengawas  satuan  pendidikan  yang  profesioanal adalah :    1)  Menerima gaji sebagai pegawai negeri sipil sesuai dengan pangkat dan golongannya  2)  Memperoleh tunjangan fungsional sesuai dengan jabatan pengawas yang dimilikinya  3)  Memperoleh  biaya  operasioal/rutin  untuk  melaksanakan  tugas‐tugas  kepengawasan  seperti, transportasi, akomodasi, dan biaya untuk kegiatan kepengawasan,  4)  Memperoleh tunjangan profesi pengawas setelah memiliki sertifikat pengawas.  5)  Menerima penghargaan, subsidi dan insentif untuk menunjang pelaksanaan tugas dan  pengembangan profesi pengawas.  6)  Memperoleh  tunjangan  khusus  bagi  pengawas  yang  bertugas  di  daerah  terpencil,  rawan kerusuhan dan atau daerah bencana alam.  Semua  hak  di  atas  dibebankan  pada  pemerintah  dan  daerah.  Besarnya  tunjangan‐tunjangan  diatas  tergantung  dari  alokasi  anggaran  yang  disiapkan  dan  perencanaan yang disusun oleh wadah profesi pengawas masing‐masing daerah.    F.  PRINSIP – PRINSIP KEPENGAWASAN FUNGSIONAL DAN KODE ETIK  1.  Prinsi ‐ prisip  Hal – hal yang harus perlu diperhatikan dalam melaksanakan kepengawasan atau  supervise pendidikan dalam bentuk membina sekolah tentu sama sebagaimana prinsip  supervise antara lain sebagai berikut :  Suasana  kemitraan,  kedatangan  pengawas  sekolah  harus  tidak  menimbulkan  rasa  takut baik bagi kepala sekolah, guru maupun tenaga kependidikan lainnya di sekolah  karena  sebagai  mitra  seharusnya  merasa  saling  memerlukan  kehadirannya, 

hubungan  yang  terjadi  sebagai  hubungan  kolegial  bukan  sebagai  atasan  dengan  bawahan  dan  mencari‐mencari  kesalahan.  Dalam  proses  pembinaan  antara  pengawas  sekolah,  guru  dan  tenaga  pendidikan  lainnya  tercipta  suasana  yang  menyenangkan dan interaktif yang luwes.  Pembinaan  dan  penilaian  yang  diberikan  harus  bersifat  praktis,  artinya  apapun  yang  diminta,  disarankan  atau  dibuat  adalah  sesuatu  yang  wajar  dan  dapat  dilaksanakan oleh pihak sekolah.  Sistematis  artinya  pengawasan  yang  dilakukan  pengawas  sekolah  harus  dikembangkan dengan perencanaan dan program yang matang sesuai dengan visi  dan misi sekolah.  Objektif  artinya  penilaian  yang  diberikan  adalah  sesuai  dengan  instrument  yang  digunakan,  bukan  interpretasi,  atau  pretense  pengawas  sekolah  yang  bersangkutan  Realistis  maksudnya  didasarkan  atas  kenyataan  yang  sebenarnya  yaitu  pada  keadaan  atau  hal‐hal  yang  sudah  biasa,  sudah  ada  di  sekolah  atau  sesuatu  yang  sudah dilaksanakan oleh sekolah binaan.  Pembinaan, bukan intruksi dengan maksud meningkatkan kemampuan akademik  dan manajerial sekolah.  Kreatif  artinya  pembinaan  mengembangkan  inisiatif  dan  kreatif  kepala  sekolah,  guru dan tenaga kependidikan lainnya.  Antisipatif maksudnya pembinaan diarahkan untuk mampu menghadapi kesulitan,  masalah  atau  tantangan  yang  akan  terjadi  atau  mungkin  terjadi  pada  masa  yang  akan datang.  Konstruktif artinya pengawas sekolah mampu memberikan saran‐saran perbaikan  terhadap  kepala  sekolah,  guru  dan  tenaga  kependidikan  lainnya,  tenaga 

administrasi sekolah untuk terus berkembang sesuai denga ketentuan dan aturan  berlaku.  Kooperatif artinya dalam melakukan pembinaan harus dikembangkan    2.  Kode Etik Pengawas Satuan Pendidikan  Prinsip‐prinsip  kepengawasan  itu  harus  dilaksanakan  dengan  tetap  memperhatikan  kode  etik  pengawas  satuan  pendidikan.  Kode  etik  yang  dimaksud  minimal  berisi  sembilan hal berikut ini.    Dalam  melaksanakan  tugasnya,  pengawas  satuan  pendidikan  senantiasa  berlandaskan  Iman  dan  Taqwa  serta  mengikuti  perkembangan  ilmu  pengetahuan  dan teknologi.  Pengawas satuan pendidikan senantiasa merasa bangga dalam mengemban tugas  sebagai pengawas.  Pengawas  satuan  pendidikan  memiliki  pengabdian  yang  tinggi  dalam  menekuni  tugas pokok dan fungsinya sebagai pengawas.  Pengawas  satuan  pendidikan  bekerja  dengan  penuh  rasa  tanggungjawab  dalam  melaksanakan tugas profesinya sebagai pengawas.    Pengawas satuan pendidikan menjaga citra dan nama baik profesi pengawas.  Pengawas  satuan  pendidikan  menjunjung  tinggi  disiplin  dan  etos  kerja  dalam  melaksanakan tugas profresional pengawas.  Pengawas  satuan  pendidikan  mampu  menampilkan  keberadaan  dirinya  sebagai  supervisor profesional dan tokoh yang diteladani.  Pengawas  satuan  pendidikan  sigap  dan  terampil  dalam  menanggapi  dan  membantu  pemecahan masalah‐masalah yang dihadapi stakeholder sekolah binaannya. 

Pengawas  satuan  pendidikan  memiliki  rasa  kesetiakawanan  sosial  yang  tinggi,  baik  terhadap stakeholder sekolah binaannya maupun terhadap koleganya.    G.  KESIMPULAN DAN REKOMENDASI  1.  Kesimpulan  Bahwa  sesungguhnya  dalam  upaya  pengendalian  mutu    pendidikan,  peran  pengawas satuan pendidikan sangat strategis. Posisi pengawas satuan pendidikan  tersebut  baik  dalam  kaitan  dengan  perannya  melaksanakan  supervise  akademik  maupun  manajerial.    Supervise  akademik,  pengawas  satuan  pendidikan  membangun  komunikasi  dengan  guru,  siswa  dan  komponen  lainnya  yang  turut  berpengaruh  dalam  proses  pengendalian  mutu  pendidikan.  Sedangkan  supervise  manajerial  adalah  pengawas`satuan  pendidikan  akan  berhadapan  langsung  dengan  kepala  sekolah  dalam  kaitannya  dengan  program  kepala  sekolah  dan  manajemen kepemimpinannya yang berkaitan dengan pengelolaan sekolah secara  efektif.  Termasuk  didalamnya  adalah  manajemen  pemberdayaan  Sumber  Daya  Manusia, sarana – prasarana, kesiswaan dan hubungan dengan masyarakat dalam  hal ini adalah komite sekolah.  Dalam  melaksanakan  tugas  dan  tanggung  jawab  tersebut,  pengawas  satuan  pendidikan dituntut memilki kompetensi yang berkualitas, memiliki arah program  yang  representative,  memiliki  kode  etik,  visi,  misi    dan  manajemen  komunikasi  terbangun    dengan baik.  2.  Rekomendasi    Perlu ada UU tentang Pengawas Satuan Pendidikan sebagai payung hukum dalam  menjalankan  segala  aktifitas  kepengawasan.  Agar  pengawas  satuan  pendidikan  lebih  eksis,  otoritas  tinggi,  indipenden  dan  akuntabilitas  dalam  melaksanakan  tugas    pokok dan fungsinya. 

Dalam rekruitmen pengawas, mutasi guru dan    kepala sekolah, pengawas satuan  pendidikan  perlu  diberdayakan.  Karena  aspek  –aspek  yang  menjadi  substansi  pertimbangan  dalam  rekruitmen  kepala  sekolah,  pengawas  dan  mutasi  guru  adalah  kinerja.  Dan  masalah  kinerja  guru  dan  kepala  sekolah,  pengawas  satuan  pendidikan  lebih  mengetahui  dan  memiliki  dokumen  yang  berkaitan  tentang  kinerja tersebut.                

KERANGKA TUGAS POKOK DAN FUNGSI    / PERAN    PENGAWAS DALAM  PENGENDALIAN MUTU PENDIDIKAN    Kinerja Guru dalam pembelajaran  Memantau  Meninilai  Mensupervisi  Membina  Melaporkan    TUGAS POKOK    1.  Menetapkan program peningkatan mutu pendidikan  2.  Menyusun agenda kepengawasan  3.  Menetapkan metode kerja  4.  Menetapkan kinerja sekolah  1.  Menerima gaji  2.  Menerima tunjangan funsonal, profesi dan khusus  3.  Menerima biaya operasional  4.  Menerima penghargaan & perlindungan      Hak  KEWENANGAN DAN HAK  Kewenangan  FUNGSI / PERAN  Mitra Guru Inovator  konselor motivator    kolaborator    Asesor    Evaluator    Konsultan    Peneliti              Konsultan        Fasilitator    Motivator      Pelopor pembaruan          Asesor  Evaluator  konsultan   

Kinerja Kep.sek dalam pengelolaan pendidikan       1.  Kemitraan    2.  Pembinaan dan penilaian bersifat praktis  3.  Sistematis  4.  Objektif  5.  Realistis  6.  Kreatif  7.  Pembinaan  8.  Antisipatif  9.  Konstruktif  10.  Kooperatif      1.  Iman dan Taqwa  2.  Bangga dalam mengemban tugas  3.  Pengabdian yang tinggi dalam Tupoksi  4.  Tanggung jawab  5.  Menjaga citra dan nama baik profesi Pengawas  6.  Disiplin dan etos kerja  7.  Performance dan menjadi suri tauladan  8.  Sigap da trampil dalam memecahkan masalah  9.  Kesetiakawanan social.    KODE    ETIK PENGAWAS    PERINSIP KEPENGAWASAN FUNGSIONAL         

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->