P. 1
Permohonan Cerai Talak _Kanya - Pemohon

Permohonan Cerai Talak _Kanya - Pemohon

|Views: 191|Likes:
Published by nonkanya

More info:

Published by: nonkanya on Jul 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/01/2012

pdf

text

original

Kanya Anjari Subroto

Jl. Maleo XIII JC 7 / 14, Bintaro Jaya Sektor 9 – Tangerang 15229 021. 7451775 kanyaanjari@gmail.com

  KANYA ANJARI SUBROTO bin J. Subroto, Umur 36 tahun, Agama Islam, Karyawan Swasta, beralamat di  Jl.  Maleo  XIII  blok  JC  7  No.  14,  RT  003/010,  Kelurahan  Pondok  Pucung;  Kecamatan  Pondok  Aren;  Kabupaten Tangerang. Selanjutnya disebut sebagai Pemohon.   Dengan  ini  mengajukan  Permohonan  Cerai  Talak  terhadap  ARMAN  bin  Sudradjat,  Umur  39  tahun,  Agama Islam, Swasta, beralamat di Gg. Tepekong 3 C RT 002/011, Kelurahan Grogol Selatan; Kecamatan  Kebayoran Lama; Jakarta Selatan. Selanjutnya disebut sebagai Termohon.   Adapun alasan‐alasan Pemohon mengajukan Permohonan Cerai Talak adalah sebagai berikut: …….   1. Bahwa pada hari Rabu tanggal 29 Juli 2005 bertepatan dengan bulan J Akhir 1426 H, Pemohon  telah melangsungkan pernikahan dengan Termohon di hadapan Pegawai Pencatat Nikah (PPN)  Kantor  Urusan  Agama  (KUA)  Kecamatan  Pondok  Aren;  Kabupaten  Tangerang;  Banten  sebagaimana  tercantum  dalam  Kutipan  Akta  Nikah  Nomor  :  874/140/VII/2005.  KUA  Pondok  Aren, Kabupaten Tangerang, tertanggal 29 Juli 2005.     2. Bahwa setelah pernikahan Pemohon hidup bersama‐sama dengan Termohon di New York dan  telah  bergaul  sebagaimana  layaknya  suami  istri  (ba’daddukhuul)  dan  telah  dikaruniai  1  (satu)  orang  putra  yang  bernama  :  SHATURA  AZKA  SUDRADJAT,  lahir  di  New  York  pada  tanggal  7  Desember 2006.    3. Bahwa  setelah  kelahiran  SHATURA  AZKA  SUDRADJAT,  5  (lima)  bulan  kemudian  Pemohon  dan  Termohon pulang ke Indonesia dan menetap di Indonesia selama 2 (dua) tahun. Tidak adanya skill  yang  dimiliki  Termohon,  menyulitkan  Termohon  mendapatkan  pekerjaan  di  Jakarta  (Indonesia);  mengingat sangat kompetitif nya persaingan dalam mencari lapangan pekerjaan, bahkan Sarjana  pun tidak mudah mencari pekerjaan di Jakarta.     Selama  2  tahun  tinggal  di  Jakarta,  Termohon  tidak  mempunyai  pekerjaan  (dan  juga  tidak  giat  mencari lowongan perkerjaan), sehingga tidak ada penghasilan sama sekali. Justru Pemohon lah  yang  saat  itu  dapat  dibilang  menjadi  tulang  punggung  keluarga,  karena  Pemohon  lah  yang  bekerja  selama  2  tahun  sebelum  Termohon  kembali  ke  New  York.  Pemohon  tidak  ikut  serta  kembali  ke  New  York,  dikarenakan  Pemohon  sudah  pernah  mengalami  kehidupan  di  New  York  yang  tidak  memungkinkan  Pemohon  bekerja  kantoran  (sebagaimana  yang  telah  dijanjikan  oleh  Termohon sebelum menikah, bahwa Pemohon dijanjikan dapat bekerja kantoran sebagai staff),  dikarenakan  Pemohon  tidak  mendapatkan  Social  Security  Number  (SSN),  yang  merupakan  salah 

Kanya Anjari Subroto
Jl. Maleo XIII JC 7 / 14, Bintaro Jaya Sektor 9 – Tangerang 15229 021. 7451775 kanyaanjari@gmail.com

  satu  syarat  utama  untuk  dapat  bekerja  di  perusahaan  America,  atau  di  salah  satu  Mission  untuk  UNITED NATION (PBB).     Pemohon  justru  ingin  membantu  perekonomian  keluarga  dengan  jalan  bekerja  di  Jakarta.  Dengan  latar  belakang  pendidikan  Pemohon,  dan  dengan  berbagai  pengalaman  kerjanya  terdahulu; tidak menyulitkan bagi Pemohon untuk mendapatkan pekerjaan di Jakarta. Dengan  berbagai  pengalaman  kerjanya  di  Jakarta,  Pemohon  amat  sangat  berkeberatan  jika  harus  menjadi Pembantu Rumah Tangga, Pramusaji, Kasir, atau Babysitter di New York, karena tidak  sesuai  dengan  apa  yang  telah  dijanjikan  oleh  Termohon  sebelum  Pemohon  dan  Termohon  menikah (alasan bisa bekerja sebagai  karyawan perkantoran lah yang  menyebabkan  Pemohon  mau ikut serta ke New York setelah menikah).       4.  Bahwa  sebelum  Pemohon  dan  Termohon  melangsungkan  pernikahan,  Pemohon  telah  mengetahui  jika  Pemohon  bekerja  di  New  York  sehingga  konsekuensinya  Pemohon  harus  ikut  Termohon  menetap  di  New  York  setelah  resmi  menjadi  pasangan  suami  istri.  Pemohon  telah  menjalani konsekuensinya untuk ikut serta ke New York setelah pernikahan, dan sempat menetap di  New York selama 2 tahun. Tetapi ketika Termohon kembali ke New York pada tanggal 9 September  2009, Pemohon tidak ikut serta ke New York dengan alasan yang sangat logis dan demi kebaikan  bersama.  Keputusan  ini  diambil  setelah  Pemohon  dan  Termohon  mendiskusikan  sisi  positif  dan  negatifnya  (plus  dan  minus  nya)  jika  Pemohon  dan  SHATURA  AZKA  SUDRADJAT  ikut  kembali  ke  New  York,  mengingat  Termohon  tidak  mempunyai  tabungan  sama  sekali,  dan  sudah  tidak  mempunyai  tempat  tinggal  (flat/apartment)  dikarenakan  Termohon  memutuskan  untuk  mengundurkan diri dari jabatan nya sebagai seorang supir di Mission of The Kingdom of Bahrain to  The United Nations. Termohon memulai kehidupan nya lagi di New York, kembali dari nol. Alasan ini  yang  menjadi  pertimbangan  Pemohon  dan  Termohon,  sehingga  tercapai  kata  mufakat,  agar  Pemohon  dan  SHATURA  AZKA  SUDRADJAT  menetap  dulu  di  Jakarta,  paling  tidak  sampai  keadaan  ekonomi  Termohon  stabil  kembali  (tentative),  dan  sudah  mendapatkan  tempat  tinggal  yang  layak  (flat/apartment  2  kamar),  bukan  studio.  Terlampir  bukti  “pembicaraan”  Pemohon  dan  Termohon  melalui pesan – pesan di situs jejaring social Facebook.  5.  Bahwa  Pemohon  adalah  istri  yang  sebenarnya  tahu  diri  dengan  tidak  menuntut  banyak,  dan  yang  pada  dasarnya  adalah  seorang  pekerja  keras,  yang  tidak  sering  mengeluh  walaupun  Termohon  menjadi  pengangguran  selama  2  tahun,  dan  tidak  giat  mencari  lowongan  pekerjaan,  kecuali saat dimotivasi oleh Pemohon. Termohon pada saat itu tidak terlihat termotivasi, bahkan  sangat  kurang  inisiatifnya  dalam  mencari  lowongan  pekerjaan,  dan  hanya  mengandalkan  uang  hasil pendapatan terakhirnya di tempat Termohon bekerja dulu di New York, yang lama kelamaan 

Kanya Anjari Subroto
Jl. Maleo XIII JC 7 / 14, Bintaro Jaya Sektor 9 – Tangerang 15229 021. 7451775 kanyaanjari@gmail.com

  makin  menipis  nominalnya.  Pemohon  adalah  seorang  istri  yang  rela  membantu  perekonomian  keluarga  dengan  cara  bekerja  di  bidang  pekerjaan  yang  layak  sesuai  dengan  ilmu  yang  telah  didapatnya. Pada masa itu, Pemohon adalah pencari nafkah, sedangkan Termohon lah yang mau  tidak mau mengasuh anak/Bapak Rumah Tangga, dibantu oleh seorang babysitter.   6.  Bahwa  Termohon  bukan  suami  yang  baik,  karena  Termohon  tidak  pernah  menafkahi  Pemohon                  selama 4 tahun pernikahan (2 tahun saat di New York dan 2 tahun saat di Jakarta).  Bahkan  Pemohon  pun tidak pernah mengetahui secara persis jumlah gaji Termohon dan pada tanggal berapa Termohon  mendapatkan gaji bulanan. Pemohon yang tidak mempunyai penghasilan sendiri pada saat itu, karena  tidak  bisa  bekerja  kantoran  dikarenakan  tidak  bisa  mendapatkan  Social  Security  Number  (SSN);  hanya  mengandalkan uang saku sekedarnya dari ayahnya yang hanya berjumlah $ 160 tiap bulannya.   7.  Bahwa  tidak  pernah  adanya  transparansi  soal  gaji  bulanan  Termohon  dari  awal  pernikahan,  bahwa   tidak pernah adanya implementasi dari berbagai visi dan  misi mengenai konsep pernikahan ideal yang  dijanjikan  oleh  Termohon,  dan  bahwa  tidak  adanya  keterbukaan  dari  awal;  yang  menyebabkan  hilangnya  hormat  dan  respek  Pemohon  terhadap  Termohon,  padahal  Pemohon  sudah  membahas  hal  ini  secara  terus  menerus;  sebagaimana  layaknya  yang  harus  dilakukan  pasangan  suami  istri,  untuk  mencari  solusi  jika  ada  masalah  Rumah  Tangga.  Tapi  tidak  pernah  ada  respon  yang  berarti  dari  Termohon,  mengingat  karakter  Termohon  yang  sangat  sulit  untuk  menerima  kritikan,  bahkan  kritik  membangun sekali pun. Masalah – masalah tersebut di atas, bahkan pernah diutarakan oleh Pemohon  kepada  kakak,  adik  –  adik  dan  juga  ibu  Termohon  dalam  kesempatan  terpisah.  Pada  saat  itu,  kakak  dan  adik  Termohon,  terlihat  cukup  berpihak  dan  bersimpati  kepada  Pemohon  (terutama  kakak  Termohon).   8.  Bahwa  selama  masa  pernikahan  di  New  York,  Pemohon  merasa  bahwa  dirinya  dan  Termohon,  hanyalah kedua orang yang kebetulan tinggal serumah saja, dikarenakan jika Pemohon dan Termohon  sedang  belanja  di  Supermarket  untuk  keperluan  pribadi  masing‐masing;  Pemohon  dan  Termohon  mengantri  di  kasir  yang  berbeda  dan  membayar  belanjaan  masing‐masing  secara  terpisah.  Bahkan  ketika sekembalinya Termohon ke New York dan masih berstatus suami resmi Pemohon, uang bulanan  pun dikirim melalui ibunya, dan tidak dikirim langsung ke rekening Pemohon.  9.  Bahwa  selama  masa  kehamilan  Pemohon,  TIDAK  SEPOTONG  BAJU  HAMIL  pun  yang  Pemohon  beli  dari uang Termohon. Baju‐baju hamil dibeli dari uang yang diberikan ayah Pemohon.    

Kanya Anjari Subroto
Jl. Maleo XIII JC 7 / 14, Bintaro Jaya Sektor 9 – Tangerang 15229 021. 7451775 kanyaanjari@gmail.com

  10.  Bahwa  pada  hari  Senin  tanggal  10  Oktober`2008,  hanya  karena  masalah  sepele,  Termohon  kabur  dari rumah kediaman Orang Tua Pemohon yang juga menjadi rumah tinggal Pemohon dan Termohon,  tanpa pamit pada Orang Tua Pemohon, dan meninggalkan Pemohon dan SHATURA AZKA SUDRADJAT  selama  kurang  lebih  hampir  genap  2  (dua)  bulan,  terhitung  sejak  tanggal  10  Oktober  2008  sampai  dengan 1 Desember 2008. Selama masa itu, Pemohon sudah 6 (enam) kali meminta kepada Termohon  untuk  kembali  dan  tinggal  bersama  lagi,  tapi  Termohon  tetap  bersikeras  untuk  tinggal  di  kediaman  orang tuanya. Perlu diketahui, bukan baru sekali itu Termohon angkat kaki meninggalkan Pemohon jika  sedang  ada  masalah.  Termohon  sering  lebih  memilih  langsung  angkat  kaki  ke  rumah  orang  tuanya  dibanding duduk bersama menyelesaikan masalah.   11.  Bahwa  Termohon  seringkali  membeberkan  /  mengeluarkan  pernyataan  tertulis  mengenai  masalah  Rumah Tangga di situs jejaring sosial Twitter ‐ dengan seringkali tidak sesuai kenyataan, contoh kecil :  Menyatakan  bahwa  uang  yang  dikirim  dalam  bentuk  US  dollar,  padahal  yang  sebenarnya  dalam  bentuk  Rupiah  (bukti  terlampir)  ‐  yang  mana  tidak  seharusnya  menjadi  konsumsi  publik,  mengingat  urusan Rumah Tangga adalah sesuatu yang sangat rahasia. Bahwa karena hal ini juga lah, ayah Pemohon  pernah merasa ikut dipermalukan.   12.  Bahwa  akibat  dari  karakter  Termohon  tersebut  di  atas,  yang  seringkali  tidak  dapat  menjaga  keharmonisan Rumah Tangga, dan juga selalu sulit untuk diajak berdiskusi dengan kepala dingin untuk  mencapai  kata  mufakat,  serta  selalu  tidak  dapat  memegang  teguh  semua  pernyataan  dan  janji  yang  telah  dibuatnya  sendiri);  maka  Termohon  telah  melalaikan  kewajiban  sebagai  seorang  suami  yang  seharusnya  memberikan  pengayoman,  menciptakan  kedamaian,  ketenangan,  dan  memberikan  nafkah  lahir batin; namun hal tersebut tidak dilakukan oleh Termohon (bukti pendukung berupa “percakapan”  melalui Facebook message terlampir)  13. Bahwa Termohon memang menjanjikan dan menyanggupi  untuk tetap memberikan uang sejumlah  Rp.  3.000.000,‐  setelah  perceraian,  untuk  tunjangan  SHATURA  AZKA  SUDRADJAT;  tiap  bulan  nya.  Bahkan Termohon telah membuat surat pernyataan tersebut yang telah ditandatangani di atas materai,  dalam  keadaan  sadar,  tanpa  tekanan,  dan  tanpa  adanya  paksaan  dari  siapa  pun.  Pernyataan  tersebut  Termohon  buat  pada  sekitar  awal  bulan  Desember  2010,  dengan  disaksikan  oleh  Bpk.  Eko  Setijo  Prabowo, SH; konsultan hukum Pemohon (bukti surat pernyataan tersebut di atas terlampir).   Tapi yang terjadi, di awal bulan Januari 2011, Termohon mengatakan kepada Pemohon kalau ia hanya  bisa  memberikan  tunjangan  sejumlah  Rp.  2.000.000,‐  saja,  dikarenakan  adanya  pemotongan  gaji  Termohon,  sebagai  sangsi  dari  kantornya  karena  ia  kembali  masuk  bekerja  setelah  lewat  masa  cuti.  Bahwa semudah itu Termohon merubah isi surat pernyataan nya sendiri, dengan memotong nominal 

Kanya Anjari Subroto
Jl. Maleo XIII JC 7 / 14, Bintaro Jaya Sektor 9 – Tangerang 15229 021. 7451775 kanyaanjari@gmail.com

  uang  tunjangan  per  bulan  nya,  dari  Rp.  3.000.000,‐  menjadi  Rp.  2.000.000,‐  tanpa  adanya  bukti  pendukung  (surat  pemotongan  gaji  dari  kantor  nya),  yang  dapat  menguatkan  /  membenarkan  keterangan  nya.  Jika  Pemohon  egois,  bisa  saja  hal  ini  dipermasalahkan,  tapi  pada  saat  itu  Pemohon  tidak ingin memperpanjang masalah.   14. Bahwa selama pernikahan antara Pemohon dan Termohon telah melakukan pembelian mobil merek  Toyota Corona Absolute tahun 1998 dengan cara kredit hingga saat ini tinggal mengangsur 10 (sepuluh)  kali,  dan  juga  menjadi  kewajiban  Termohon  untuk  mengangsur  sebesar  Rp.  2.  000.  000,‐  (dua  juta  rupiah) tiap bulan nya. Pada saat ini mobil berada dan dalam penguasaan Pemohon, dan sesuai dengan  surat pernyataan yang dibuat sendiri oleh Termohon tertanggal 8 Juli 2011; dan telah ditandatangani di  atas materai, dalam keadaan sadar, tanpa tekanan, dan tanpa adanya paksaan atau pun permintaan  dari Pemohon; mobil tersebut diberikan kepada Pemohon setelah kredit dilunasi oleh Termohon.   15. Bahwa pada tanggal 20 November 2010 bertepatan setelah berakhirnya upacara adat Siraman adik  Termohon, telah terjadi suatu peristiwa yang seharusnya tidak terjadi, jika Termohon mau menyisihkan  sedikit saja waktunya untuk mendengarkan Pemohon yang saat itu memerlukan waktu untuk berdiskusi  dengan Termohon, berkaitan dengan acara pernikahan keesokan harinya; dan juga hal terkait lain nya.   Imbas  dari  kejadian  tersebut  di  atas,  adalah  Pemohon  dikasari  secara  fisik  (didorong  dengan  keras  sebanyak  4  kali  dan  ditampar  sebanyak  3  kali)  oleh  Termohon,  yang  berakhir  dengan  Termohon  mengusir  Pemohon,  dengan  cara  yang  tidak  senonoh  (hal  ikhwal  dari  perisitiwa  ini,  akan  kami  sampaikan di hadapan yang Mulia Majelis Hakim dalam acara pembuktian kelak untuk memperjelas  peristiwa tersebut dengan detail).  16.  Bahwa  karena  peristiwa  kekerasan  fisik  yang  dilakukan  Termohon  terhadap  Pemohon,  maka  Pemohon  memutuskan  untuk  menggugat  Cerai  Talak  kepada  Termohon  (Berkas  nomor  perkara  :  1997/pdt.s/12010/pdtgrs).  Termohon  menawarkan  untuk  membantu  mengurus  segala  sesuatunya  berkaitan  dengan  urusan  perceraian  ini,  dengan  kondisi  bahwa  penggugat  tetap  lah  Pemohon.  Pada  tanggal  7  Desember  2010,  Pemohon  dan  Termohon  sudah  menandatangani  surat  persetujuan  untuk  bercerai  secara  baik‐baik  dan  kekeluargaan,  melalui  kuasa  hukum  Pemohon;  yaitu  pengacara  yang  direkomendasikan oleh Pengadilan TIGARAKSA Tangerang, Bpk. Goni, SH.   Tapi  yang  terjadi  adalah  sampai  sekarang  urusan  perceraian  yang  menurut  Bpk.  Goni,  SH  telah  memasuki  Sidang  Kedua  pada  tanggal  3  Maret  2011  dan  Sidang  Lanjutan  Panitera  pada  tanggal  17  Maret  2011;  terkatung  –  katung;  padahal  Bpk.  Goni,  SH  yang  telah  menerima  uang  sebesar  Rp.  2.000.000,‐. Menurut Bpk. Goni, SH; salah satu yang membuat urusan perceraian ini terhambat adalah 2  (dua)  orang  saksi  dari  pihak  Termohon  tidak  datang  pada  saat  Sidang  Pembuktian.  Setelah  tanggal 

Kanya Anjari Subroto
Jl. Maleo XIII JC 7 / 14, Bintaro Jaya Sektor 9 – Tangerang 15229 021. 7451775 kanyaanjari@gmail.com

  tersebut, Bpk. Goni, SH tidak pernah dapat dihubungi lagi, baik melalui sms maupun telepon. Termohon  kemudian  mengemukakan  alasan  yang  amat  sangat  tidak  logis  tiap  kali  Pemohon  menanyakan  kelanjutan kasus perceraian antara Pemohon dan Termohon (bukti alasan yang amat sangat tidak logis  itu tercantum dalam email yang dikirimkan oleh Pemohon terhadap Termohon, terlampir)  17.  Bahwa  Termohon  telah  dengan  sengaja  menghambat  urusan  perceraian  yang  seharusnya  bisa  selesai  di  awal  tahun  2011,  dengan  (mungkin)  berkonspirasi  dengan  Bpk.  Goni,  SH  hanya  untuk  mengulur  –  ulur  proses  perceraian  yang  berimbas  dengan  terkatungnya  kasus  perceraian  ini  dan  menjadikan status pernikahan antara Pemohon dan Termohon tergantung (tidak jelas).   18. Bahwa Termohon kemudian memutarbalikan fakta dan juga membunuh karakter Pemohon; yang  bisa  berakibat  pencemaran  nama  baik  Pemohon  berdasarkan  segala  isi  gugatan  yang  sebagian  besar  isinya  adalah  fitnah  belaka  (Pemohon  dapat  mempertanggung  jawabkan  pernyataan  nya  dengan  melampirkan bukti‐bukti pendukung).   19.  Bahwa  akibat  peristiwa  yang  terjadi  pada  tanggal  20  November  2011  tersebut  di  atas,  antara  Pemohon  dan  Termohon  berakibat  putusnya  komunikasi,  pisah  rumah,  dan  pisah  ranjang,  selama  7  (tujuh)  bulan,  maka  sesuai  dengan  ketentuan  dalam  pasal  116  huruf  d  dan  f  Buku  Kompilasi  hukum  Islam, tidak ada jalan lain kecuali berpisah.   20.  Bahwa  karena  hal‐hal  tersebut  di  atas,  kerukunan  rumah  tangga  Pemohon  dan  Termohon  sudah  tidak mungkin dibina lagi dengan baik sehingga tujuan perkawinan sebgaimana tercantum dalam Buku I  pasal  3  kompilasi  Hukum  Islam  yang  berbunyi  “Perkawinan  bertujuan  untuk  mewujudkan  kehidupan  Rumah Tangga yang sakinah, mawadah dan waramah” tidak tercapai atau terwujud.   Bahwa  berdasarkan  hal‐hal  tersebut  diatas  Pemohon  mohon  kepada  Ketua  Pengadilan  Agama  Tigaraksa, Tangerang berkenan memeriksa dan memutuskan perkara ini berikut:             

Kanya Anjari Subroto
Jl. Maleo XIII JC 7 / 14, Bintaro Jaya Sektor 9 – Tangerang 15229 021. 7451775 kanyaanjari@gmail.com

  PRIMAIR:  1. Menerima dan mengabulkan Permohonan Pemohon seluruhnya.   2. Menyatakan Perkawinan antara Pemohon dengan Termohon tertanggal 29 Juli 2005 bertepatan  dengan  22  j  Akhir  1426  H  No.  874/140/VII/2005  di  KUA  Kecamatan  pondok  Aren,  Kabupaten  Tangerang adalah putus (pecah) karena Perceraian.   3. Menyatakan  secara  hukum  Perwalian  atau  Hak  Asuh  anak  yang  bernama  SHATURA  AZKA  SUDRADJAT berada dan menjadi hak asuh atau perwalian Pemohon.   4. Termohon  tetap  memberikan  uang  sejumlah  Rp.  3.000.000,‐  setelah  perceraian,  untuk  tunjangan  SHATURA  AZKA  SUDRADJAT  tiap  bulan  nya;  dan  bukan  Rp.  2.000.000,‐  kecuali  Termohon  dapat  menunjukan  bukti  pendukung  dari  kantornya  yang  menyatakan  :  Bahwa  benar Termohon dipotong gaji nya, sehingga tidak mampu untuk mengirim tunjangan sebesar  Rp. 3.000.000,‐ sesuai dengan yang tercantum dalam surat pernyataan Termohon sendiri (bukti  terlampir)  5. Menyatakan  mobil  merek  Toyota  Corona  Absolute  1998,  akan  menjadi  sepenuhnya  milik  Pemohon    setelah  Termohon  melunasi  kredit  mobil  tersebut  di  atas.  Hal  ini  sesuai  dengan  keputusan Termohon (surat pernyataan di atas materai tertanggal 8 Juli 2011, terlampir)  6. Menghukum  Termohon  untuk  membayar  biaya  berkas  sesuai  dengan  peraturan  perundang  –  undangan.     SUBSIDAIR:    Atau apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon putusan yang seadil‐adilnya (ex aequo et bono)      Wassalamu’alaikum Wr. Wb       

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->