P. 1
Jurnal Internasional

Jurnal Internasional

|Views: 180|Likes:
Published by dhani_viking

More info:

Published by: dhani_viking on Jul 01, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/19/2015

pdf

text

original

Ganggang mikro telah dikembangkan untuk makan untuk ikan dan konsumsi manusia [1].

mikro alga biomassa digunakan untuk suplemen makanan dalam rangka meningkatkan nutrisi profil, dan kaya nutrisi seperti beberapa sebagai asam lemak (3 dan!! 6), dan asam amino esensial [1,2]. Selain itu, Dunaliella dapat menumpuk sangat besar jumlah-karoten. Yang dibuat fisiologi dan aspek biokimia dari mikroalga yang spesifik khususnya untuk potensi bioteknologi Dunaliella sebagai potensi sumber nutrisi yang diselidiki sudah relatif.

Dunaliella salina adalah jenis mikro merah muda halophile ganggang. Dunaliella sel tidak memiliki dinding sel yang kaku, dan sel tertutup hanya oleh membran plasma tipis elastis. Akibatnya, morfologi sel-sel 'sangat dipengaruhi oleh perubahan osmotik. Dunaliella salina adalah jenis alga hijau uniseluler yang bertanggung jawab untuk sebagian besar produksi primer di lingkungan salin hiper di seluruh dunia. Rata-rata, mikroalga laut menumpuk 6-18% dari lipid, 50-60% dari protein kasar [3], dan karbohidrat bervariasi antara 40-50% [4,1].

Laporan penelitian tentang komposisi nutrisi dari biomassa mikroalga Dunaliella Salina dari. para data yang diberikan pada komposisi proksimat, RNA, dan pigmen. Biomassa diproduksi dalam budaya luar ruangan semipada kondisi yang berbeda dari irradiances surya. para Tujuan penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi variasi dalam profil nutrisi biomassa Dunaliella Salina.

2 BAHAN DAN METODE D. salina dikumpulkan dari Balai Besar Pengembangan Budidaya Laut (BBPBL, Mari-budaya Pengembangan Stasiun) Hanura mengisolasi murni. D. salina tumbuh di foto bioreaktor terdiri dari sebuah pompa airlift bahwa merpati cairan budaya melalui surya tabung horisontal penerima. Volume total budaya 0,5 m3. Air terus menerus diberikan pada laju aliran 0,02 mol.s-1. Biomassa dikumpulkan langsung dari bioreaktor foto dalam wadah gelas Pyrex, dan disentrifugasi pada 4000 rpm selama 4 menit. budaya yang berbeda diperoleh pada waktu tinggal reaktor dan radiasi eksternal dianalisis. Media pertumbuhan air laut alami diperkaya dengan f / 2 di salah satu jejak keenam normal logam konsentrasi tanpa Cu. Medium disterilkan dengan filtrasi pada filter membran 0,2 pM steril. Ganggang laut yang digunakan adalah uniseluler ganggang hijau D. salina. Penelitian ini dilakukan pada OktoberDesember 2009.

N total ditentukan dalam semi-mikro Kjeldahl aparat. Total protein dihitung dari dievaluasi nitrogen, mengalikan dengan 6,25, setelah membiarkan untuk N dari asam nukleat dan nitrat [4]. lipid yang menentukan sebagai ekstrak kloroform diperoleh dengan: (2:1) [5]. metanol (v / v) karbohidrat yang diperkirakan dengan metode spektrofotometri [6]. total abu ditentukan oleh pembakaran wakil 1,0 g sampel dalam oven pada 450? C selama 48 jam. Serat pangan ditentukan oleh deterjen alami serat metode [1]. (Goering dan Van Soest, 1970) RNA ekstraksi dilakukan dengan metode

Shibko et al. (1967) [1]. Ribosa ditentukan dalamyang supernatan oleh spektrofotometri orcinol Metode (Ogur dan Olsen, 1950) [1]. jumlah karotenoid dievaluasi secara spektrofotometri (Whyte, 1987) [1]. Klorofil ditentukan secara spektrofotometri (Whyte, Jones dan Gibbs, 1963) [1].

3 HASIL DAN PEMBAHASAN Untuk analisis statistik, dalam rangka untuk memberikan yang lebih baik secara global pemahaman pengaruh variabel kerja pada nilai yang diperoleh untuk nutrisi analisis, data untuk waktu tinggal dan radiasi eksternal dikelompokkan menggunakan kode, Tabel 1 dan 2, masing-masing. Tabel 1: Residence kelompok waktu Kode Hari 1 1,0-1,25 2 1,5-1,75 3 2,0-2,25 4 2,5-2,75 Tabel 2: kelompok Irradiance Kode E! (ΜE.m-2.days-1) A (05.25 - 10.21) × 109 B (10,21-15,32) × 109 C (15,32-20,45) × 109 D (20,45-25,53) × 109 Sebagai hasil analisis biomassa dinyatakan pada 100 g dasar berat kering. Data yang mengacu pada komposisi proksimat, nitrat dan RNA menyediakan dalam Tabel 4. Dalam dibandingkan dengan Tabel 3, karbohidrat tersedia adalah lebih rendah. Mungkin terjadi karena biomassa itu dicuci untuk menghilangkan polisakarida ekstra selular. Ekstra-seluler (kapsul) polisakarida fungsi

adalah untuk melindungi sel dari pengeringan dan memungkinkan ganggang untuk tumbuh dalam lingkungan laut [7,8]. Serat jumlah yang sangat rendah dan bisa jadi karena fakta bahwa exo-polisakarida dapat mengganti dinding sel fungsi. Nilai rendah serat mungkin menunjukkan bahwa alga itu mudah dicerna biomassa untuk digunakan manusia. Protein konten yang tinggi. Isi lipid lebih rendah, mungkin karena s budaya dipanen dengan singkat waktu tinggal. Jumlah RNA moderat. Nitrat nilai juga moderat. Isi abu yang tinggi. Karotenoid adalah pigmen kecil di D. salina. Klorofil dianalisis karena phaeophorbides dapat menyebabkan keracunan mungkin, menyebabkan peradangan pada sensitif kulit pada paparan sinar matahari. Phaeophorbides lebih rendah daripada batas atas yang direkomendasikan Tabel 3: Perkiraan profil nutrisi D. salina dalam berat kering biomassa g/100g [3] Tidak ada Nilai Variabel 1 Karbohidrat 40,21 2 Lipid 18,02 3 Serat 2.10 4 mentah Protein 25,67 5 Nitrat 15,34 6 Ash 15,89 7 RNA 1,85 8 Pigmen (Karotenoid) 42 (120 mg / 100 g). Pigmen isinya ditampilkan dalam Tabel 5. PCA dapat menjelaskan korelasi antar variabel jelas pada Gambar 1. Gambar 1 menunjukkan dua sumbu yang berbeda yang berkorelasi dengan varians mereka. Korelasi antara variabel yang tinggi dan umumnya signifikan,

menunjukkan bahwa variasi bisa karena terkait beberapa penyebab. Dalam rangka membangun hubungan antara variabel, variabel multi-analisis data adalah dilakukan untuk data yang diperoleh di berbagai negara bagian. Salah satu metode kuat dan berguna adalah Principal Component Analisis (PCA), yang dapat mengurangi jumlah variabel untuk sejumlah komponen utama [9]. PCA awalnya diterapkan ke variabel dipilih setelah analisis korelasi Pearson. Sebuah plot berat badan untuk dua komponen pertama (Gambar 1) menunjukkan bahwa ada pengelompokan variabel. Tempat tinggal waktu memiliki pengaruh yang besar pada komponen 1; dan dapat positif berkorelasi dengan variabel lain seperti lipid, Serat, dan Klorofil-b. Variabel-variabel ini dengan orang lain membentuk kelompok yang meningkatkan secara bersama, untuk tempat tinggal yang besar nilai waktu. Hal ini dijelaskan oleh fakta bahwa untuk waktu tinggal yang tinggi, energi yang terakumulasi dalam sebaliknya bentuk lipid. Abu ditemukan dalam bentuk yang berlawanan, yang menyiratkan bahwa waktu tinggal yang rendah menyebabkan akumulasi garam yang tinggi dalam interior sel. Ini dapat terjadi dalam rangka untuk mengimbangi tekanan osmotik yang tinggi dari budaya menengah. Ada dua variabel (Klorofil-a, dan Karotenoid) pengelompokan variabel dengan abu di mana terletak malah dengan sebelumnya disebutkan. Mereka menentang juga untuk tiga variabel (karbohidrat yang tersedia, ) C / N rasio, dan konsentrasi biomassa. Para fenomena menunjukkan bahwa waktu tinggal rendah (E!) menyiratkan sel muda dengan kebutuhan protein meningkat pertumbuhan sel dan reproduksi sel [1]. Radiasi eksternal (E!) ditempatkan berlawanan dengan

variabel seperti Klorofil, lipid, dan Biomassa. Ini menunjukkan bahwa radiasi yang rendah dapat mendorong sel untuk meningkatkan isi klorofil. Selain radiasi, rendah menginduksi siklus lagi seluler dan lipid yang lebih besar

akumulasi. Terlepas dari itu, radiasi eksternal ditempatkan di samping RNA dan variabel nitrat, yang menegaskan bahwa radiasi yang tinggi menginduksi biosintesis protein. RNA jumlah, sebagai fungsi dari konsentrasi nitrat, telah dikutip di tempat lain [10]. Cohen, Norman dan Heimer [11] menunjukkan bahwa ketika pertumbuhan diperlambat oleh sintesis membatasi faktor, lipid dan karbohidrat dapat ditingkatkan dengan mengorbankan sintesis protein. Variabel C / N, karbohidrat yang tersedia dan biomassa konsentrasi yang terletak di daerah yang sama. Ini disarankan bahwa konsentrasi sel meningkat dengan sekarang tersedia karbohidrat sebagai komponen utama. C / N rasio tergantung terutama pada yang tersedia isi karbohidrat dan konsentrasi biomassa ganggang mikro. 4 KESIMPULAN D. salina profil nutrisi mungkin bervariasi karena penelitian kondisi dan cukup memiliki hasil yang berbeda dibandingkan dengan Borowitzka dan Borowitzka [3]. nutrisi profil biomassa yang sangat dipengaruhi oleh radiasi eksternal dan waktu tinggal. multivariabel analisis data adalah pendekatan yang cocok untuk menemukan yang mendasari struktur dalam sistem biologis yang rumit. Sebuah PCA profil menunjukkan bahwa ada pengelompokan dalam variabel, dengan demikian waktu tinggal memiliki pengaruh besar.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->