P. 1
Manajemen Laba

Manajemen Laba

|Views: 112|Likes:
Published by Sang Ayu Piastini

More info:

Published by: Sang Ayu Piastini on Jul 05, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/03/2012

pdf

text

original

Manajemen Laba Pengertian Manajemen Laba Menurut Healy dan Wahlen (1999), manajemen laba terjadi ketika manajer

menggunakan pertimbangan dalam pelaporan keuangan dan penyusunan transaksi untuk merubah laporan keuangan dengan tujuan untuk memanipulasi laba kepada stakeholder tentang kinerja perusahaan. Sedangkan menurut Fischer dan Rosenzweig (1995) mendefinisikan manajemen laba sebagai tindakan seseorang manajer dengan menyajikan laporan yang menaikkan atau menurunkan laba pada suatu periode yang sudah menjadi tanggung jawabnya. Manajemen laba adalah pemilihan kebijakan akuntansi oleh manajemen untuk meningkatkan atau mengurangi laba pada periode tertentu yang menjadi tanggung jawab manajer. Timbulnya manajemen laba : 1. Bonus Manajer yang memiliki informasi atas laba bersih perusahaan akan bertindak secara Opportunistic untuk mengatur laba bersih tersebut sehinggadapat memaksimalkan bonus mereka berdasarkan compensation plans perusahaan. 2. Political Motivations Manajemen laba digunakan publik. untuk mengurangi cenderung laba yang dilaporkan laba yang pada perusahaan Perusahaan mengurangi

dilaporkankarena adanya tekanan publik yang mengakibatkan pemerintah menetapkanaturan yang lebih ketat. 3. Taxation Motivation Motivasi penghematan pajak menjadi motivasi manajemen laba yang paling nyata. Berbagai metode akuntansi digunakan dengan tujuan penghematan pajak pendapatan.

4. Pergantian CEO

CEO

yang

mendekati

masa

pensiun

cenderung

akan

menaikkan

laba

untuk meningkatkan bonus mereka. Demikian juga dengan CEO yang kurang berhasilmemperbaiki kinerja perusahaan, mereka akan memaksimalkan laba agar tidak diberhentikan. 5. Initial Public Offering (IPO) Perusahaan yang akan go public belum memiliki harga pasar sehingga perlu menetapkan nilai saham yang akan ditawarkan. Hal ini menyebabkan manajer perusahaan yang going public melakukan manajemen laba untuk memperoleh harga yang lebih tinggi atas sahamnya. 6. Pentingnya Memberi Informasi Kepada Investor Informasi mengenai kinerja perusahaan harus disampaikan kepada investor sehingga pelaporan laba perlu disajikan agar investor dapat menilai bahwa perusahaan tersebut dalam kinerja yang baik. Pola Manajemen Laba Pola manajemen laba menurut Scoot (2000) dalam Rahmawati (2000) dapatdilakukan dengan cara: 1. Taking a Bath Taking a bath terjadi pada saat reorganisasi seperti pengangkatan CEO baru. Teknik ini mengakui adanya biaya-biaya pada periode yang akan datang dan kerugian periode berjalan sehingga mengharuskan manajemen membebankan perkiraanperkiraan biaya mendatang akibatnya laba periode berikutnya akan lebih tinggi. 2. Meminimalkan Laba Dilakukan pada saat perusahaan pada saat perusahaan mengalami tingkat profitabilitas yang tinggi sehingga jika laba periode mendatang

diperkirakanturun drastis dapat diatasi dengan mengambil laba periode sebelumnya. 3. Memaksimalkan Laba Dilakukan pada saat laba menurun. Tindakan atas income maximization bertujuan untuk melaporkan net income yang tinggi untuk tujuan bonus yang lebih besar.

Pola ini dilakukan oleh perusahaan untuk menghindari pelanggaranatas kontrak hutang jangka panjang. 4. Pemerataan Laba Dilakukan perusahaan dengan cara meratakan laba yang dilaporkansehingga dapat mengurangi fluktuasi laba yang terlalu besar karena padaumumnya investor menyukai laba yang relatif stabil. 5. Offsetting extraordinary/unusual gains Teknik ini dilakukan dengan memindahkan efek-efek laba yang yang tidak biasa atau temporal yang berlawanan dengan trend laba 6. Aggresive accounting applications Teknik yang diartikan sebagai salah saji (misstatement) dan dipakai untuk membagi laba antar periode. 7. Timing Revenue dan Expense Recognition Teknik ini dilakukan dengan membuat kebijakan tertentu yang berkaitan dengan timing suatu transaksi. Misalnya pengakuan prematur atas pendapatan. Contohnya : Kasus PT. Kimia Farma Tbk. Mantan direksi PT Kimia Farma Tbk. Telah terbukti melakukan pelanggaran dalam kasus dugaan penggelembungan (mark up) laba bersih di laporan keuangan perusahaan milik negara untuk tahun buku 2001. Kantor Menteri BUMN meminta agar kantor akuntan itu menyatakan kembali (restated) hasil sesungguhnya dari laporan keuangan Kimia Farma tahun buku 2001. Sementara itu, direksi lama yang terlibat akan diminta pertanggungjawabannya. Seperti diketahui, perusahaan farmasi terbesar di Indonesia itu telah mencatatkan laba bersih 2001 sebesar Rp 132,3 miliar. Namun kemudian Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) menilai pencatatan tersebut mengandung unsur rekayasa dan telah terjadi penggelembungan. Terbukti setelah dilakukan audit ulang, laba bersih 2001 seharusnya hanya sekitar Rp 100 miliar. Sehingga diperlukan lagi audit ulang laporan keuangan per 31 Desember 2001 dan laporan keuangan per 30 Juni 2002 yang nantinya akan dipublikasikan kepada publik. Kasus PT. Indofarma Tbk.

Nilai barang dalam proses dinilai lebih tinggi dari nilai yang seharusnya (overstated) dalam penyajian dinilai persediaan barang dalam proses pada tahun buku 2001 sebesar Rp. 28.870.000.000 ( Dua Puluh Delapan Milyar Delapan Ratus Tujuh Puluh Juta Rupiah), akibat overstated persediaan sebesar Rp.28.870.000.000 tersebut, maka penjualan akan Undestated sebesar Rp. 28.870.000000 dan laba bersih juga akan mengalami overstated yang sama juga.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->