P. 1
TAMBANG TERBUKA

TAMBANG TERBUKA

|Views: 87|Likes:
Published by muqfi

More info:

Published by: muqfi on Jul 05, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/10/2013

pdf

text

original

TAMBANG TERBUKA (SURFACE MINING) Merupakan satu dari dua sistem penambangan yang dikenal, yaitu Tambang terbuka

dan Tambang Bawah Tanah. dimana segala kegiatan atau aktivitas penambangan dilakukan di atas atau relatif dekat permukaan bumi dan tempat kerja berhubungan langsung dengan dunia luar. Penambangan pada tambang terbuka itu sendiri dilakukan dengan beberapa tahapan kerja : pengurusan surat-surat ijin yang dibutuhkan untuk kegiatan penambangan, pembabatan (land clearing), pengupasan lapisan tanah penutup (stripping of overburden), penambangan (exploitation), pemuatan (loading), pengangkutan (hauling), dan pengolahan serta pemasaran. I. Pengelompokan Tambang Terbuka Pada prinsipnya tambang terbuka dapat digolongkan ke dalam empat golongan : 1. Open pit/Open mine/Open cut/Open cast Adalah tambang terbuka yang diterpakan pada penambangan ore (bijih). Misalnya nikel, tembaga, dan lain-lain. 2. Strip Mine Penerapan khusus endapan horizontal/sub-horizontal terutama untuk batubara, dapat juga endapan garam yang mendatar. Contoh Tamabang Batubara di Tanjung Enim. STRIP MINE 3. Quarry AdalahTambang terbuka yang diterapkan pada endapan mineral industri (industrial mineral). Contoh Tambang batu pualam di Tulung Agung. 4. Alluvial mining Dapat dikatakan sebagai “placer Mining” ataupun di Australia disebut “Beachmine” yaitu cara penambangan untuk endapan placer atau alluvial. Contoh tambang Cassiterite di Pulau Bangka, belitung dan sekitarnya. II. Konsiderasi Pada Operasi Penambangan Secara garis besar, faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kelangsungan kegiatan penambangan dibagi dalam dua kategori, yaitu faktor teknis dan faktor ekonomi. 1. Kajian Secara Teknis Unsur unsur teknis yang perlu mendapat perhatian dalam pelaksanaan aktifitas kegiatan kerja sebuah proyek penambangan meliputi : a. Kondisi Umum tempat proyek dilaksanakan Kondisi Kondisi tempat kerja yang perlu diperhatikan adalah meliputi kondisi

geologi, topografi, iklim dan sosial Budaya. Keadaan umum tersebut mutlak diperhitungkan guna menentukan penjadwalan waktu kegiatan dan yang utama sekali menetapkan efesiensi kerja kerja efektif dari pelaksanaan proyek tersebut b. Sarana perlengkapan peralatan kerja Jenis perlengkapan dan peralatan kerja disesuaikan dengan kondisi tempat kerja, maksud pekerjaaan, kapasitas produksi, dan efektifitas kerja yang diinginkan. Cara pengadaanya diperhitungkan dengan umur produksi dan efektifitas kerja dan ketersediaan modal kerja yang di miliki c. Metode Pelaksanaan kerja Dalam proyek ini pelaksanaan kegiatan pembongkaran material dilakukan dengan peledakan. Metode tersebut dipilih mengingat jenis materialnya memilki kekerasan yang cukup tinggi, fraksi material yang lepas yang sasaran produksinya telah ditentukan. 2. Kajian Secara Ekonomis Kajian secara ekonomis dimaksudkan untuk mengetahui sebuah proyek penambangan memperoleh keuntungan atau tidak. Dalam perhitungan aliran uang diperhatikan beberapa faktor yang berpengaruh dalam situasi ekonomi. Hal-hal yang diperhatikan tersebut adalah: 1. Nilai (value) daripada endapan mineral per unit berat (P). dan biasanya dinyatakan dengan ($/ton) atau (Rp/ton) 2. Ongkos produksi (C), yaitu ongkos yang diperlukan sampai mendapatkan produknya diluar ongkos stripping. 3. Ongkos stripping of overburden (Cob), yaitu dinyatakan dengan persamaan berikut : Cob = 4. Cut Off Grade, akan menentukan batas-batas cadangan sehingga menentukan bentuk akhir penambangan. III. Aktifitas Pertambangan Pada Tambang Terbuka A. Tahap Persiapan Kegiatan – kegiatan yang dilakukan pada awal proses pengambilan atau penambangan bahan galian terdiri dari tahap persiapan (pra penambangan), Kegiatan tersebut meliputi : 1. Pembuatan Jalan Rintasan Jalan rintasan berfungsi sebagai jalur lewatnya alat – alat berat ke lokasi tambang, kemudian dikembangkan sebagai jalan angkut material dari front penambangan ke lokasi pabrik peremukan. Pembuatan jalan diguna-kan dengan memakai Bulldozer yang nantinya digunakan pula sebagai pengupasan lapisan penutup.

2. Pembersihan Lahan Pekerjaan ini dilakukan sebelum tahap pengupasan lapisan tanah penutup dimulai. Pekerjaan ini meliputi pembabatan dan pengumpulan pohon yang tumbuh pada permukaan daerah yang akan ditambang dengan tujuan untuk membersihkan daerah tambang tersebut sehingga kegiatan penambangan dapat dilakukan dengan mudah tanpa harus terganggu dengan adanya gangguan tetumbuhan yang ada didaerah penambangan. Kegiatan pembersihan ini dilakukan dengan menggunakan Bulldozer. Pembersihan dilakukan pada daerah yang akan ditambang yang mempunyai ketebalan overburden beberapa meter dengan menggunakan Bulldozer dan dilakukan secara bertahap sesuai dengan pengupasan lapisan tanah penutup. Dalam pembabatan, pohon didorong kearah bawah lereng untuk dikumpulkan, dimana penanganan selanjutnya diserahkan pada penduduk setempat. 3. Pengupasan Tanah Penutup Pembuangan lapisan tanah penutup dimaksudkan untuk membersihkan endapan batu gamping yang akan digali dari semua macam pengotor yang menutupi permukaanya, sehingga akan mempermudah pekerjaan penggaliannya disamping juga hasilnya akan relatif lebih bersih. Lapisan tanah penutup pada daerah proyek terdiri atas dua jenis yaitu top soil dan lapisan overburden sehingga lapisan dilakukan terhadap lapisan top soil terlebih dahulu dan ditempatkan pada suatu daerah tertentu untuk tujuan reklamasi nantinya. Setelah lapisan top soil terkupas, selanjutnya dilakukan pengupasan pada lapisan overburden lalu didorong dan ditempatkan pada daerah tertentu dan sebagian lagi digunakan sebagai pengeras jalan. Kegiatan pengupasan dilakukan secara bertahap dengan menggunakan bulldozer, dimana tahap pengupasan awal dilakukan untuk menyiapkan jenjang pertama dan pengupasan berikutnya dapat dilakukan bersamaan dengan tahap produksi, sehingga pola yang diterapkan adalah seri dan paralel yang bertujuan untuk : a. Menghemat investasi dan biaya persiapan b. Menghindari pengotoran endapan batu gamping dari lapisan penutup, sehingga mempermudah dalam pekerjaan penggalian. c. Menghindari terjadinya longsoran dan bahaya angin. 4. Persiapan Peralatan Penambangan Penambangan yang akan dilakukan difokuskan dengan menggunakan peralatan mekanis. Adapun alat yang digunakan diperlukan untuk menunjang kegiatan penambangan, yaitu : a. Bulldozer, yang digunakan untuk pembersihan lahan dan pengupasan lapisan tanah penutup. b. Loader, yang digunakan untuk memuat bongkahan batu gamping hasil dari pembongkaran keatas alat angkut. c. Truck, yang digunakan sebagai alat angkut hasil front penambangan ke tempat pabrik peremukan/penggerusan. d. Crushing Plant, yaitu suatu unit pengolahan yang berfungsi sebagai alat preparasi batu gamping dari front penambangan guna mendapatkan ukuran butiran yang diinginkan oleh pasar.

e. Pembangkit Listrik, berfungsi sebagai sumber tenaga listrik yang akan dipakai sebagai penerangan, untuk alat pengolahan dan menggerakkan alat – alat yang bekerja didalam pabrik. f. Pompa Air, digunakan untuk memompa atau mengambil air guna memenuhi kebutuhan peralatan dan karyawan. 5. Persiapan Pabrik Peremukan Pabrik peremukan ini harus dibuat cukup luas agar dapat menampung material hasil penambangan sebelum proses peremukan. a. Pemilihan Lokasi Peremukan dan Stock Pile Pemilihan lokasi biasanya bedasarkan topografi daerahnya yang agak landai . Lokasi pabrik dipilih daerah yang relatif datar dan tanpa vegetasi sehingga hanya perlu proses atau pekerjaan perataan seperlunya saja. dan dekat dengan Infrastruktur yang ada seperti jalan, dan penerangan. b. Pemasangan Peralatan pada Pabrik Peremuk Untuk penempatan mesin peremuk dibutuhkan pondasi yang cukup kuat agar dapat bertahan cukup lama sesuai dengan proyek yang diselenggarakan dan masalah konstruksi pondasi diborongkan kepada pihak kontraktor dengan pihak pemasok mesin peremuk sebagai konsultan. c. Letak Kantor Sarana perkantoran digunakan sebagai pusat pengaturan dan pelaksanaan kegiatan kerja penambangan dan direncanakan berada pada daerah yang mudah dicapai dan dekat dengan jalan masuk. Bangunan ini dibuat permanen karena dipakai dalam jangka waktu yang sangat lama sesuai dengan umur proyek. d. Pusat Perawatan Alat Dalam menunjang kelancaran operasi dibutuhkan peralatan – peralatan yang selalu dalam kondisi yang baik dan siap pakai. Untuk itu sangat dibutuhkan suatu sarana sebagai tempat perawatan peralatan (spare part), agar perawatan terhadap peralatan atau mesin – mesin yang digunakan dapat dilakukan secara rutin baik itu dalam jenis perawatan yang ringan maupun pergantiaan suku cadangnya. e. Penerangan Sarana penerangan dimaksudkan untuk memberikan penerangan disekitar bangunan, jalan, dan terutama sekali didalam kegiatan penunjang kerja. Sumber listrik untuk penerangan ini tidak menjadi satu dengan listrik untuk pabrik, sehingga khusus untuk sarana penerangan ini diperlukan sebuah generator. f. SumberAir Air merupakan sumber sarana yang sangat vital bagi sebuah proyek yang melibatkan banyak tenaga kerja. Disamping air digunakan sebagai kebutuhan sehari – hari, air juga dipakai dalam kegiatan penambangan yang didapat dari air tanah dengan melakukan pemboran. g. Prasarana Penunjang Lainnya Yang dimaksud dengan prasarana lain disini adalah prasarana yang dipakai untuk kepentingan umum dimana selain digunakan oleh perusahaan juga dapat dipakai oleh masyarakat setempat sehingga mempunyai dampak yang positip terhadap kehidupan masyarakat sekitar. Prasarana lainnya meliputi saran olahraga, saran tempat peribadatan, poliklinik, power house, dan pos keamanan.

B. Operasi Penambangan Tujuan utama dari kegiatan penambangan adalah pengambilan endapan dari batuan induknya, sehingga mudah untuk diangkut dan di proses pada proses selanjutnya selanjutnya. Setelah operasi persiapan penambangan selesai dan pengupasan lapisan tanah penutup pada bagian atas cadangan batugamping terlaksana (arah kemajuan penambangan dari kontur atas ke bawah). Maka dapat dimulai kegiatan operasi penambangan. Kegiatan penambangan terbagi atas tiga kegiatan, yaitu pembongkaran, pemuatan dan pengangkutan. Adapun rincian dari ketiga kegiatan tersebut adalah: 1. Pembongkaran Pembongkaran merupakan kegiatan untuk memisahkan antara endapan bahan galian dengan batuan induk yang dilakukan setelah pengupasan lapisan tanah penutup endapan batugamping tersebut selesai. Pembongkaran dapat dilakukan dengan menggunakan peledakan, peralatan mekanis maupun peralatan non mekanis. Untuk kegiatan pembongkaran batugamping menggunakan pemboran yang kemudian dilakukan peledakan. setelah batuan diledakkan kemudian digusur menggunakan alat bulldozer, yang kemudian dikumpulkan di tepi batas penambangan atau tepi jalan tambang tiap blok. Banyaknya batugamping yang dibongkar tiap-tiap blok tidak sama, tergantung persyaratan kualitas yang diminta oleh konsumen. 2. Pemuatan Pemuatan adalah kegiatan yang dilakukan untuk memasukkan atau mengisikan material atau endapan bahan galian hasil pembongkaran ke dalam alat angkut. Kegiatan pemuatan dilakukan setelah kegiatan penggusuran, pemuatan dilakukan dengan menggunakan alat muat Wheel Loader dan diisikan ke dalam alat angkut. Kegiatan pemuatan bertujuan untuk memindahkan batugamping hasil pembongkaran kedalam alat angkut. Pengangkutan dilakukan dengan sistem siklus, artinya truck yang telah dimuati langsung berangkat tanpa harus menunggu truck yang lain dan setelah membongkar muatan langsung kembali ke lokasi penambangan untuk dimuati kembali 3. Pengangkutan Pengangkutan adalah kegiatan yang dilakukan untuk mengangkut atau membawa material atau endapan bahan galian dari front penambangan dibawa ke tempat pengolahan untuk proses lebih lanjut. Kegiatan pengangkutan menggunakan Dump Truck yang kemudian dibawa ke tempat pengolahan untuk dilakukan proses peremukan (crushing), jumlah truk yang akan digunakan tergantung dari banyaknya material batugamping hasil peledakan yang akan diangkut. C. Pengolahan Dan Pemasaran 1. Pengolahan

Adalah kegiatan yang bertujuan untuk menaikkan kadar atau mempertinggi mutu bahan galian yang dihasilkan dari tambang sampai memenuhi persyaratan untuk diperdagangkan atau dipakai sebagai bahan baku untuk bahan industri lain. Bahan galian yang dihasilkan dari tambang biasanya selain mengandung mineral berharga yang diingikan juga mengandung mineral pengotor (gangue mineral) sehingga hasil tambang tidak bisa langsung dimanfaatkan atau diperdagangkan. Untuk menghilangkan mineral pengotor tersebut sehingga hasil tambang dapat dimanfaatkan atau diperdagangkan, maka dilakukan dengan pengolahan bahan galian ( ore/mineral dressing). Proses pemisahan pemisahan antara mineral berharga dengan mineral-mineral pengotor didasarkan kepada perbedaan baik fisik maupun sifat kimia antara mineral berharga dengan mineral pengotornya. Keuntungan lain dari pengolahan bahan galian selain meningkatkan kadar mutunya. Ialah juga untuk mengurangi jumlah volume dan beratnya sehingga dapat mengurangi jumlah volume dan beratnya sehingga dapat mengurangi ongkos pengangkutannya. 2. Pemasaran Pemasaran adalah kegiatan yang bertujuan untuk menjual suatu produk kepada para pemakai produk atau konsumen dengan harga yang telah ditentukan atau berdasarkan atas perjanjian antara kedua belah pihak yang bersangkutan. Kegiatan pemasaran dilakukan setelah kegiatan pengolahan atau setelah syarat-syarat yang telah ditentukan oleh konsumen terhadap mutu produk terpenuhi. D. Reklamasi Reklamasi merupakan pekerjaan-pekerjaan yang bertujuan untuk memperbaiki atau mengembalikan tata lingkungan hidup agar lebih berdaya guna. Usaha ini harus dilakukan setiap pengusaha (pengusaha pertambangan) sesuai peraturan pemerintah yang berlaku. Dalam pelaksanaannya ada beberapa kesulitan untuk reklamasi daerah bekas tambang apabila tanpa perencanaan pengelolaan yang baik. Kesulitan tersebut antara lain : 1. Tidak dilakukannya pengamatan terhadap tanah humus sehingga dalam pelaksanaannya baanyak tanah humus yang terbuang. 2. Tidak dilakukannya dengan tuntas sehingga terdapat bekas daerah tambang yang dibiarkan terbuka untuk beberapa lama karena ada sebagian tanah galian masih tersisa. 3. Kesulitan penentuan lokasi penimbunan tanah penutup. Beberapa faktor penting yang saling mempengaruhi lingkungan dari kegiatan pertambangan antara lain penerapan teknologi pertambangan. Kegiatan faktor ini saling berpengaruh bukan hanya pada lingkungan diluar pertambangan dimana daya dukung menjadi berkurang, akan tetapi kegiatan penambangan akan mengalami hambatan dalam kelancaran operasinya. Reklamasi didaerah bekas tambang dilakukan dengan cara pengambilan kembali tanah penutup (top soil) ke bekas daerah penambangan kemudian dilakukan pemupukan tanah untuk mengembalikan kestabilan dan kesuburan tanah. Sehingga dapat ditanami tanaman yang lebih produktif bagi penduduk setempat, agar tata lingkungan tidak jauh berbeda dengan lingkungan

sebelumnya maka dipilih bibit mahoni sebagai tanaman reklamasi. Kegiatan reklamasi akan dilakukan setelah kegiatan penambangan selesai, dalam hal ini setelah penambangan pada suatu daerah selesai dilaksanakan, dengan urutan kegiatan sebagai berikut : 1. Pengupasan lapisan tanah penutup (top soil) dilaksanakan 2. Lapisan tanah penutup (top soil) tersebut dikumpulkan pada suatu tempat 3. Kegiatan penambangan dan pengolahan 4. Tailing dari proses pengolahan dimasukkan kembali pada blok yang telah ditambang. 5. Perataan tinggi daerah penambangan dengan daerah sekelilingnya yang tidak ditambang 6. Penyebaran lapisan tanah penutup (top soil) 7. Penanaman dengan tanaman keras yang cocok dengan daerah tersebut Oleh : Jefri Hansen Siahaan 2 komentar ALAT - ALAT BERAT DAN PRINSIP KERJA

TRAKTOR Fungsi dari crawler traktor : 1. sebagai tenaga penggerak untuk mendorong dan menarik beban. 2. sebagai tenaga penggerak untuk winch dan alat angkut. 3. sebagai tenaga penggerak blade (bulldozer). 4. sebagai tenaga penggerak front-end bucket. 5. sebagai alat penarik scrapper . 6. untuk pengerjaan ripping. BULLDOZER Fungsi dari bulldozer : 1. membersihkan medan dari kayu-kayuan,tonggak-tonggak pohon dan batubatuan. 2. pembukaan jalan kerja di pegunungan maupun pada daerah yang berbatubatu. 3. memindahkan tanah yang jauhnya hingga 300 ft. 4. menarik scraper. 5. menghamparkan tanah irisan atau urugan 6. menimbun kembali trencher. 7. membersihkan medan. 8. pemeliharaan jalan kerja. 9. menyiapkan material-material dari soil borrow pit dan quarry pit atau tempat pengambilan material. 10. sebagai alat gali, alat angkut dan alat dorong. DUMP TRUCK Alat angkut ini banyak dipakai untuk mengangkut : tanah, endapan bijih,

batuan untuk bangunan dll. Pada jarak yang dekat dan sedang. Karena kecepatannya yang tinggi maka truk mempunyai produksi yang tinggi, sehingga ongkos per ton material menjadi rendah.selain itu dump truck juga fleksibel, artinya dapat dipakai untuk mengangkut bermacam-macam barang yang mempunyai bentuk dan jumlah yang beraneka ragam pula., dan tidak terlalu tergantung pada jalur jalan . BELT CONVEYOR Belt coveyer dapat digunakan untuk mengangkut material baik yang berupa unit load atau bulk material secara mendatar ataupun miring, yang dimaksud dengan unit load adalah benda yang biasanya dapat dihitung jumlahnya satupersatu.misalnya balok kantong dan lain sebagainya. Sedangkan bulk material adalah material yang berupa butir-butir bubuk atau serbuk misalnya : pasir,semen dan batu bara. Fungsi belt comveyer adalah untuk membawa material yang diangkut dari lokasi penambangan. Belt dapat dibuat dari berbagai macam bahan, yaitu lapis tenunan benang kapas yang tebal yang biasanya membentuk carcass. BACKHOE Bagian bagian utama dari backhoe : 1. bagian atas revolving unit (bias berputar ) 2. bagian bawah travel unit ( bias berjalan ) 3. bagian attachment yang dapat diganti. Backhoe dikhususkan untuk penggalian yang letaknya dibawah backhoe itu sendiri . Backhoe dapat berfungsi sebagai alat gali yang mempunyai tingkat kedalaman yang lebih teliti, juga dapat digunakan sebagai alat pemuat bagi truck truck. A. Alat Gali Muat BULLDOZER Bulldozer merupakan alat dorong yang paling umum digunakan dapat juga dikategorikan sebagai alat gali-angkut jarak pendek. Kemampuan Bulldozer antara lain : a. Membabat atau menebas b. Merintis (pioneering) Untuk pembuatan jalan dilereng bukit, maka ada dua kemungkinan : 1. Bulldozer dapat naik keatas bukit lalu dibuat jalan dari sebelah atas. 2. Bila tidak mungkin harus dibuat dari bawah. c. Gali angkut jarak pendek Yaitu menggali lalu mendorong tanah galian itu kesuatu tempat tertentu, misalnya pada pembuatan jalan raya, saluran/kanal agar alat muat lebih mudah bekerja. d. Pusher Loading Yaitu membantu “scraper” dalam mengisi muatannya pada lapisan tanah kohesif. e. Menyebarkan Material (Spreading) Maksudnya menyebarkan material tanah ketempat-tempat tertentu dengan tebal yang dikehendaki. f. Menimbun Kembali (Backfilling)

Yaitu pekerjaan penimbunan kembali terhadap bekas lubang-lubang galian. g. Trimming and Sloping Yaitu pekerjaan pembuatan kemiringan tertentu pada suatu tempat, seperti : tanggul, dam, kanal-kanal besar, tepi jalan raya, dsb. h. Ditching Yaitu menggali selokan atau kanal yang berbentuk V atau U. EXCAVATOR Berdasarkan cara pengendalian/pemuatannya, Excavator digolongkan dalam dua tipe yaitu front shovel (penggalian dengan mangkuk mengarah kedepan) dan Back hoe (penggalaian dengan mangkuk mengarah kebelakang). TRACKLOADER DAN WHEELLOADER Trackloader adalah alat gali-muat dengan menggunakan ban rantai sedangkan wheel loader adalah alat gali-muat dengan menggunakan ban karet. Berdasarkan cara penggalian/pemuatannya baik trackloader ataupun wheel loader tergolong frontshovel. DUMP TRUCK Banyak dipakai untuk mengangkut : tanah, batuan untuk bangunan, dll pada jarak dekat dan sedang. Karena kecepatannya yang tinggi (kalau jalan baik), maka dump truck memiliki kapasitas tinggi sehingga ongkos angkut per ton material rendah. Kecuali itu juga flexible yaitu dapat digunakan untuk mengangkut bermacam-macam barang dengan muatan yang berubah-ubah dan tidak terlalu tergantung pada jalur jalan (bandingkan dengan lori atau belt conveyer). Alat ini dapat digerakkan dengan motor bensin, disel, butane atau propane. Yang besar-besar biasanya digerakkan oleh mesin diesel. Kemiringan jalan yang dapat dilalui maksimum hingga 35 % (efektif 17 – 18 %). Penggolongan Dump Truck a. Berdasarkan tenaga penggerak “drive” - Front wheel drive (tenaga penggerak pada roda depan), lambat dan lekas aus bannya. - Rear wheel drive (tenaga penggerak pada roda belakang), merupakan tipe yang paling umum digunakan. - For wheel drive (tenaga penggerak pada roda depan dan belakang). - Double Rear wheel drive (tenaga penggerak pada dua pasang roda belakang). b. Berdasarkan cara dumping - End-dump : mengosongkan muatan kebelakang. - Side-dump : mengosongkan muatan kesamping - Bottom-dump : mengosongkan muatan kebawah. Bodynya terbuat dari baja yang kuat, berkapasitas anatara 5-40 ton, sekarang 150 ton. Pemilihan tergantung dari keadaan tempat kerja, artinya tergantung dari keadaan dan letak tempat pembuangan material (dump site). Mengenai cara pemilihan ukuran dump truck memang agak sukar menentukannya. Akan tetapi sebagai pegangan dapat dikatakan bahwa kapasitas minimum dari dump truck kira-kira 4 – 5 kali kapasitas alat

penggalinya (power shovel atau dragline). Keuntungan memakai dump truck yang kecil kapasitasnya adalah : 1. Lebih mudah menggerakkan kekanan dan kekiri. 2. Lebih cepat dan ringan tak lekas merusak ban dan jalan. 3. Kalau macet satu, kemerosotan produksi kecil. 4. Lebih mudah menyesuaikan dengan kapasitas alat galinya. Kerugiannnya adalah : 1. Sukar mengisinya karena kecil jadi lebih lama “spooting time” nya. 2. Lebih banyak pengemudi “maintenance”, “spare part” yang diperlukan untk kapasitas yang sama. 3. Mesinnya sering memakai bahan baker yang mahal. BELT CONVEYOR Belt conveyor dapat digunakan untuk mengengkut material baik yang berupa “unit load” atau “bulk material” secara mendatar ataupun miring. Ynag dimaksud dengan “unit load” adalah benda yang biasanya dapat dihitung jumlahnya satu per satu, misalnya kotak, kantong, balok dll. Sedangkan Bulk Material adalah material yang berupa butir-butir, bubuk atau serbuk, misalnya pasir, semen dll. Bagian – bagian terpenting Belt conveyor adalah : a. Belt Fungsinya adalah untuk membawa material yang diangkut. b. Idler Gunanya untuk menahan atau menyangga belt. Menurut letak dan fungsinya maka idler dibagi menjadi : 1. Idler atas yang digunakan untuk menahan belt yang bermuatan. 2. Idler penahan yaitu idler yang ditempatkan ditempat pemuatan. 3. Idler penengah yaitu yang dipakai untuk menjajaki agar belt tidak bergeser dari jalur yang seharusnya. 4. Idler bawah Idler balik yaitu yang berguna untuk menahan belt kosong. c. Centering Device Untuk mencegah agar belt tidak meleset dari rollernya. d. Unit Penggerak (drive units) Pada Belt conveyor tenaga gerak dipindahkan ke belt oleh adanya gesekan antara belt dengan “plulley” penggerak (drive pully), karena belt melekat disekeliling pully yang diputar oleh motor. e. Pemberat (take-ups or counter weight) Yaitu komponen untuk mengatur tegangan belt dan untuk mencegah terjadinya selip antara belt dengan pully penggerak, karena bertambah panjangnya belt. f. Bending the belt Alat yang dipergunakan untuk melengkungkan belt adalah - Pully terakhir atau pertengahan - Susunan Roller-roller - Beban dan adanya sifat kelenturan belt. g. Pengumpan (feeder) Adalah alat untuk pemuatan material keatas belt dengan kecepatan teratur. h. Trippers Adalah alat untuk menumpahkan muatan disuatu tempat tertentu. i. pembersih Belt (belt-cleaner)

Yaitu alat yang dipasang di bagian ujung bawah belt agar material tidak melekat pada belt balik. j. Skirts Adalah semacam sekat yang dipasang dikiri kanan belt pada tempat pemuatan (loading point) yang gterbuat dari logam atau kayun dan dapat dipasang tegak atau miring yang gunanya untuk mencegah terjadinya ceceran. k. Holdback Adalah suatu alat untuk mencegah agar Belt conveyor yang membawa muatan keatas tidak berputar kembali kebawah jika tenaga gerak tiba-tiba rusak atau dihentikan. l. Kerangka (frame) Adalah konstruksi baja yang menyangga seluruh susunan belt conveyor dan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga jalannya belt yang berada diatasnya tidak terganggu. m. Motor Penggerak Biasanya dipergunakan motor listrik untuk menggerakkan drive pulley. Tenaga (HP) dari motor harus disesuaikan dengan keperluan, yaitu : 1. Menggerakkan belt kosong dan mengatasi gesekan-gesekan anatara idler dengan komponen lain. 2. Menggerakkan muatan secara mendatar. 3. Mengankut muatan secara tegak (vertical). 4. Menggerakkan tripper dan perlengkapan lain. 5. Memberikan percepatan pada belt yang bermuatan bila sewaktu-waktu diperlukan. Oleh : Jefri Hansen Siahaan 0 komentar BATUBARA

Batubara Batubara adalah bahan bakar fosil. Batubara dapat terbakar, terbentuk dari endapan, batuan organik yang terutama terdiri dari karbon, hidrogen dan oksigen. Batubara terbentuk dari tumbuhan yang telah terkonsolidasi antara strata batuan lainnya dan diubah oleh kombinasi pengaruh tekanan dan panas selama jutaan tahun sehingga membentuk lapisan batubara. Pembentukan Batubara Komposisi batubara hampir sama dengan komposisi kimia jaringan tumbuhan, keduanya mengandung unsur utama yang terdiri dari unsur C, H, O, N, S, P. Hal ini dapat dipahami, karena batubara terbentuk dari jaringan tumbuhan yang telah mengalami coalification. Pada dasarnya pembentukkan batubara sama dengan cara manusia membuat arang dari kayu,

perbedaannya, arang kayu dapat dibuat sebagai hasil rekayasa dan inovasi manusia, selama jangka waktu yang pendek, sedang batubara terbentuk oleh proses alam, selama jangka waktu ratusan hingga ribuan tahun. Karena batubara terbentuk oleh proses alam, maka banyak parameter yang berpengaruh pada pembentukan batubara. Makin tinggi intensitas parameter yang berpengaruh makin tinggi mutu batubara yang terbentuk. Ada dua teori yang menjelaskan terbentuknya batubara, yaitu teori insitu dan teori drift. Teori insitu menjelaskan, tempat dimana batubara terbentuk sama dengan tempat terjadinya coalification dan sama pula dengan tempat dmana tumbuhan tersebut berkembang. Teori drift menjelaskan, bahwa endapan batubara yang terdapat pada cekungan sedimen berasal dari tempat lain. Bahan pembentuk batubara mengalami proses transportasi, sortasi dan terakumulasi pada suatu cekungan sedimen. Perbedaan kualitas batubara dapat diketahui melalui stratigrafi lapisan. Hal ini mudah dimengerti karena selama terjadi proses transportasi yang berkaitan dengan kekuatan air, air yang besar akan menghanyutkan pohon yang besar, sedangkan saat arus air mengecil akan menghanyutkan bagian pohon yang lebih kecil (ranting dan daun). Penyebaran batubara dengan teori drift memungkinkan, tergantung dari luasnya cekungan sendimentasi. Pada proses pembentukan batubara atau coalification terjadi proses kimia dan fisika, yang kemudian akan mengubah bahan dasar dari batubara yaitu selulosa menjadi lignit, subbitumina, bitumina atau antrasit. Reaksi pembentukkannya dapat diperlihatkan sebagai berikut: C20H22O4 + 3CH4 + 8H2O + 6CO2 + CO◊ 5(C6H10O5) Selulosa lignit gas metan Dalam proses pembentukkan selulosa sebagai senyawa organik yang merupakan senyawa pembentuk batubara, semakin banyak unsur C pada batubara, maka semakin baik kualitasnya, sebaliknya semakin banyak unsur H, maka semakin rendah kualitasnya, dan senyawa kimia yang terbentuk adalah gas metan, semakin besar kandungan gas metan, maka semakin baik kualitasnya. Klasifikasi Batubara Menurut American Society for Testing Material (ASTM), secara umum batubara digolongkan menjadi 4 berdasarkan kandungan unsur C dan H2O yaitu: anthracite, bituminous coal, sub bituminous coal, lignite dan peat (gambut). a. Anthracite Warna hitam, sangat mengkilat, kompak, kandungan karbon sangat tinggi, kandungan airnya sedikit, kandungan abu sangat sedikit, kandungan sulfur sangat sedikit. b. Bituminous/subbituminous coal Warna hitam mengkilat, kurang kompak, kandungan karbon relative tinggi, nilai kalor tinggi, kandungan air sedikit, kandungan abu sedikit, kandungan sulfur sedikit.

c. Lignite Warna hitam, sangat rapuh, kandungan karbon sedikit, nilai kalor rendah, kandungan air tinggi, kandungan abu banyak, kandungan sulfur banyak. Kualitas Batubara Batubara yang diperoleh dari hasil penambangan mengandung bahan pengotor (impurities). Hal ini bisa terjadi ketika proses coalification ataupun pada proses penambangan yang dalam hal ini menggunakan alat-alat berat yang selalu bergelimang dengan tanah. Ada dua jenis pengotor yaitu: a. Inherent impurities Merupakan pengotor bawaan yang terdapat dalam batubara. Batubara yang sudah dibakar memberikan sisa abu. Pengotor bawaan ini terjadi bersamasama pada proses pembentukan batubara. Pengotor tersebut dapat berupa gybsum (CaSO42H2O), anhidrit (CaSO4), pirit (FeS2), silica (SiO2). Pengotor ini tidak mungkin dihilangkan sama sekali, tetapi dapat dikurangi dengan melakukan pembersihan. b. Eksternal impurities Merupakan pengotor yang berasal dari uar, timbul pada saat proses penambangan antara lain terbawanya tanah yang berasal dari lapisan penutup. Sebagai bahan baku pembangkit energi yang dimanfaatkan industri, mutu batubara mempunyai peranan sangat penting dalam memilih peralatan yang akan dipergunakan dan pemeliharaan alat. Dalam menentukan kualitas batubara perlu diperhatikan beberapa hal, antara lain: a. Heating Value (HV) (calorific value/Nilai kalori) Banyaknya jumlah kalori yang dihasilkan oleh batubara tiap satuan berat dinyatakan dalam kkal/kg. semakin tingi HV, makin lambat jalannya batubara yang diumpankan sebagai bahan bakar setiap jamnya, sehingga kecepatan umpan batubara perlu diperhatikan. Hal ini perlu diperhatikan agar panas yang ditimbulkan tidak melebihi panas yang diperlukan dalam proses industri. b. Moisture Content (kandungan lengas). Lengas batubara ditentukan oleh jumlah kandungan air yang terdapat dalam batubara. Kandungan air dalam batubara dapat berbentuk air internal (air senyawa/unsur), yaitu air yang terikat secara kimiawi. Jenis air ini sulit dihilangkan tetapi dapat dikurangi dengan cara memperkecil ukuran butir batubara. Jenis air yang kedua adalah air eksternal, yaitu air yang menempel pada permukaan butir batubara. Batubara mempunyai sifat hidrofobik yaitu ketika batubara dikeringkan, maka batubara tersebut sulit menyerap air, sehingga tidak akan menambah jumlah air internal. c. Ash content (kandungan abu) Komposisi batubara bersifat heterogen, terdiri dari unsur organik dan senyawa anorgani, yang merupakan hasil rombakan batuan yang ada di sekitarnya, bercampur selama proses transportasi, sedimentasi dan proses pembatubaraan. Abu hasil dari pembakaran batubara ini, yang dikenal sebagai ash content. Abu ini merupakan kumpulan dari bahan-bahan

pembentuk batubara yang tidak dapat terbaka atau yang dioksidasi oleh oksigen. Bahan sisa dalam bentuk padatan ini antara lain senyawa SiO2, Al2O3, TiO3, Mn3O4, CaO, Fe2O3, MgO, K2O, Na2O, P2O, SO3, dan oksida unsur lain. d. Sulfur Content (Kandungan Sulfur) Belerang yang terdapat dalam batubara dibedakan menjadi 2 yaitu dalam bentuk senyawa organik dan anorganik. Beleranga dalam bentuk anorganik dapat dijumpai dalam bentuk pirit (FeS2), markasit (FeS2), atau dalam bentuk sulfat. Mineral pirit dan makasit sangat umum terbentuk pada kondisi sedimentasi rawa (reduktif). Belerang organik terbentuk selama terjadinya proses coalification. Adanya kandungan sulfur, baik dalam bentuk organik maupun anorganik di atmosfer dipicu oleh keberadaan air hujan, mengakibatkan terbentuk air asam. Air asam ini dapat merusak bangunan, tumbuhan dan biota lainnya. II.2. Pemanfaatan Batubara Batubara merupakan sumber energi dari bahan alam yang tidak akan membusuk, tidak mudah terurai berbentuk padat. Oleh karenanya rekayasa pemanfaatan batubara ke bentuk lain perlu dilakukan. Pemanfataan yang diketahui biasanya adalah sebagai sumber energi bagi Pembangkit Listrik Tenaga Uap Batubara, sebagai bahan bakar rumah tangga (pengganti minyak tanah) biasanya dibuat briket batubara, sebagai bahan bakar industri kecil; misalnya industri genteng/bata, industri keramik. Abu dari batubara juga dimanfaatkan sebagai bahan dasar sintesis zeolit, bahan baku semen, penyetabil tanah yang lembek. Penyusun beton untuk jalan dan bendungan, penimbun lahan bekas pertambangan,; recovery magnetit, cenosphere, dan karbon; bahan baku keramik, gelas, batu bata, dan refraktori; bahan penggosok (polisher); filler aspal, plastik, dan kertas; pengganti dan bahan baku semen; aditif dalam pengolahan limbah (waste stabilization). Ada beberapa faktor yang menadi alasan batubara digunakan sebagai sumber energi alternatif, yaitu: 1. Cadangan batubara sangat banyak dan tersebar luas. Diperkirakan terdapat lebih dari 984 milyar ton cadangan batubara terbukti (proven coal reserves) di seluruh dunia yang tersebar di lebih dari 70 negara. 2. Negara-negara maju dan negara-negara berkembang terkemuka memiliki banyak cadangan batubara. 3. Batubara dapat diperoleh dari banyak sumber di pasar dunia dengan pasokan yang stabil. 4. Harga batubara yang murah dibandingkan dengan minyak dan gas. 5. Batubara aman untuk ditransportasikan dan disimpan. 6. Batubara dapat ditumpuk di sekitar tambang, pembangkit listrik, atau lokasi sementara. 7. Teknologi pembangkit listrik tenaga uap batubara sudah teruji dan handal. 8. Kualitas batubara tidak banyak terpengaruh oleh cuaca maupun hujan. 9. Pengaruh pemanfaatan batubara terhadap perubahan lingkungan sudah dipahami dan dipelajari secara luas, sehingga teknologi batubara bersih (clean coal technology) dapat dikembangkan dan diaplikasikan. II.3. Gasifikasi Batubara

Gasifikasi batubara adalah sebuah proses untuk mengubah batubara padat menjadi gas batubara yang mudah terbakar (combustible gases), setelah proses pemurnian gas-gas karbon monoksida (CO), karbon dioksida (CO2), hidrogen (H), metan (CH4), dan nitrogen (N2) akhirnya dapat digunakan sebagai bahan bakar. Hanya menggunakan udara dan uap air sebagai reacting gas kemudian menghasilkan water gas atau coal gas, gasifikasi secara nyata mempunyai tingkat emisi udara, kotoran padat dan limbah terendah. Untuk melangsungkan gasifikasi diperlukan suatu suatu reaktor. Reaktor tersebut dikenal dengan nama gasifier. Ketika gasifikasi dilangsungkan, terjadi kontak antara bahan bakar dengan medium penggasifikasi di dalam gasifier. Kontak antara bahan bakar dengan medium tersebut menentukan jenis gasifier yang digunakan. Secara umum pengontakan bahan bakar dengan medium penggasifikasinya pada gasifier dibagi menjadi tiga jenis, yaitu entrained bed, fluidized bed, dan fixed/moving bed. Oleh : Jefri Hansen Siahaan 3 komentar SIKLUS BATUAN

Siklus batuan menggambarkan seluruh proses yang dengannya batuan dibentuk, dimodifikasi, ditransportasikan, mengalami dekomposisi, dan dibentuk kembali sebagai hasil dari proses internal dan eksternal Bumi. Siklus batuan ini berjalan secara kontinyu dan tidak pernah berakhir. Siklus ini adalah fenomena yang terjadi di kerak benua (geosfer) yang berinteraksi dengan atmosfer, hidrosfer, dan biosfer dan digerakkan oleh energi panas internal Bumi dan energi panas yang datang dari Matahari. Kerak bumi yang tersingkap ke udara akan mengalami pelapukan dan mengalami transformasi menjadi regolit melalui proses yang melibatkan atmosfer, hidrosfer dan biosfer. Selanjutnya, proses erosi mentansportasikan regolit dan kemudian mengendapkannya sebagai sedimen. Setelah mengalami deposisi, sedimen tertimbun dan mengalami kompaksi dan kemudian menjadi batuan sedimen. Kemudian, proses-proses tektonik yang menggerakkan lempeng dan pengangkatan kerak Bumi menyebabkan batuan sedimen mengalami deformasi. Penimbunan yang lebih dalam membuat batuan sedimen menjadi batuan metamorik, dan penimbunan yang lebih dalam lagi membuat batuan metamorfik meleleh membentuk magma yang dari magma ini kemudian terbentuk batuan beku yang baru. Pada berbagai tahap siklus batuan ini, tektonik dapat mengangkat kerak bumi dan

menyingkapkan batuan sehingga batuan tersebut mengalami pelapukan dan erosi. Dengan demikian, siklus batuan ini akan terus berlanjut tanpa henti. Oleh : Jefri Hansen Siahaan 0 komentar PETROLOGI

Petrologi adalah bidang geologi yang berfokus pada studi mengenai batuan dan kondisi pembentukannya. Ada tiga cabang petrologi, berkaitan dengan tiga tipe batuan: beku, metamorf, dan sedimen. Kata petrologi itu sendiri berasal dari kata Bahasa Yunani petra, yang berarti "batu". • Petrologi batuan beku berfokus pada komposisi dan tekstur dari batuan beku (batuan seperti granit atau basalt yang telah mengkristal dari batu lebur atau magma). Batuan beku mencakup batuan volkanik dan plutonik. • Petrologi batuan sedimen berfokus pada komposisi dan tekstur dari batuan sedimen (batuan seperti batu pasir atau batu gamping yang mengandung partikel-partikel sedimen terikat dengan matrik atau material lebih halus). • Petrologi batuan metamorf berfokus pada komposisi dan tekstur dari batuan metamorf (batuan seperti batu sabak atau batu marmer yang bermula dari batuan sedimen atau beku tetapi telah melalui perubahan kimia, mineralogi atau tekstur dikarenakan kondisi ekstrim dari tekanan, suhu, atau keduanya) Petrologi memanfaatkan bidang klasik mineralogi, petrografi mikroskopis, dan analisa kimia untuk menggambarkan komposisi dan tekstur batuan. Ahli petrologi modern juga menyertakan prinsip geokimia dan geofisika dalam penelitan kecenderungan dan siklus geokimia dan penggunaan data termodinamika dan eksperimen untuk lebih mengerti asal batuan. Petrologi eksperimental menggunakan perlengkapan tekanan tinggi, suhu tinggi untuk menyelidiki geokimia dan hubungan fasa dari material alami dan sintetis pada tekanan dan suhu yang ditinggikan. Percobaan tersebut khususnya berguna utuk menyelidiki batuan pada kerak bagian atas dan mantel bagian atas yang jarang bertahan dalam perjalanan kepermukaan pada kondisi asli. Oleh : Jefri Hansen Siahaan 1 komentar PERPETAAN GEOLOGI

Pengertian Perpetaan geologi adalah suatu proses dimana kegiatan memetakan suatu wilayah berdasarkan seluruh aspek geologi yang terdapat dalam suatu daerah tersebut. Kegiatan-kegiatan tersebut meliputi perpetaan geologi permukaan dan perpetaan geologi bawah tanah atau yang biasa dikenal dengan sebutan “Subsurface Maping” a. Perpetaan Geologi Permukaan Perpetaan geologi permukaan meliputi kegiatan geologi yang dilakukan dengan menilai aspek-aspek geologi permukaan yang terdapat pada suatu wilayah tertentu seperti kondisi alam,relief dan sebagainya. b. Perpetaan Geologi Bawah Tanah Perpetaan geologi bawah tanah meliputi kegiatan geologi yang dilakukan dengan proses pengambilan data sumur yang kemudian diinterpretasikan dalam sebuah peta topografi. Kejadian yang diamati meliputi perlapisan, pengendapan, gejala struktur geologi seperti antiklin, sesar, lipatan dan patahan dan metode - metode yang biasa digunakan meliputi data logging, seismik dan lainnya. Tujuan Teknik Perpetaan Tujuan dari teknik perpetaan geologi adalah : a. Menghasilkan peta yang berkualitas dengan data yang terbatas. b. Menghasilkan prospek eksplorasi yang baik dan akurat guna menurunkan resiko. c. Mengkoreksi gabungan data geologi, gefisika dan keteknikan guna perencanaan dan pengembangan dari suatu lapangan. d. Mengoptimalkan jumlah cadangan dengan memperkirakan yang lebih teliti. e. Merencanakan dengan baik untuk mempertinggi kesuksesan dalam pengeboran, komplesi dan kerja ulang. f. Evaluasi dan pengembangan yang baik sehingga dapat menunjang program – program sekunder. Dasar Filosofi Perpetaan a. Mengerti tentang prinsip-prinsip dasar dari cabang ilmu geologi b. Pengetahuan tentang metoda dan teknik pemetaan c. Pengetahuan tentang korelasi dari data sumur dan seismic d. Integrasi patahan dan peta struktur e. Memetakan dari beberapa horizon/lapisan f. Interpretasi kontur g. Penggunaan semua data untuk mendapatkan peta yang baik

h. Mendokumentasikan semua pekerjaan secara integrasi i. Mempunyai waktu yang cukup Oleh : Jefri Hansen Siahaan 4 komentar KOMINUSI

Kominusi adalah suatu proses untuk mengubah ukuran suatu bahan galian menjadi lebih kecil,hal ini bertujuan untuk memisahkan atau melepaskan bahan galian tersebut dari mineral pengotor yang melekat bersamanya. I. Crushing. Crushing adalah suatu proses yang bertujuan untuk meliberalisasi mineral yang diinginkan agar terpisah dengan mineral pengotor yang lain.Beberapa alat yang digunakan : I.1 Primary Crusher a. Jaw Crusher Crusher jenis ini terdiri dari dua buah jaw,di mana satu batang bergerak (moveing jaw) ke arah jaw yang lain (fixed jaw). Alat ini merupakan contoh paling umum dari mesin peremuk tingkat 1 dengan bentuk yang mirip rahang atas dan rahang bawah dari seekor binatang,untuk melakukan permukaan,batuan yang mengandung mineral dijepit di antara dua buah rahang yang terdiri dari fixed jaw dan swing jaw,lalu dihancurkan dengan gaya tekan remuk.Alat ini mempunyai 2 tipe bergantung kepada titik tumpunya,bila titik tumpunya di atas disebut titik blake,bila titik tumpunya di bawah disebut dodge. b.Impact Crusher Mesin ini mengunakan impact (benturan) sebagai mekanisme peremukannya.Tipenya ada berbagai macam.Mesin ini banyak disukai karena dapat menghasilkan produk yang relative ideal,sehingga memudahkan pengangkutan dan pemakaian.Selain itu alat ini juga ringkas dan mempunyai rasio yang cukup besar yaitu : 7 : 1 hingga 10 : 1. c, Gyratory crusher Mesin ini memiliki rahang bundar (circular jaw).Sebuah crushing head yang berbentuk kerucut berputar di dalam sebuah funnel shaped casing yang membuka ke atas.Crushing head tersebut berfungsi memcahkan umpan yang

masuk. Alat ini mempunyai kapasitas yang lebih besar dibandingkan dengan jaw crusher.Gerakan alat ini adalah kontinyu karena crushing head dari alat ini bergerak dan bergoyang.Alat ini tidak sesuai dengan material yang lengket seperti lempung karena kurang menguntungkan disebabkan biaya lebih besar dibandingkan dengan jaw. Faktor yang mempengaruhi Gyratory Crusher : - Ukuran butir - Kandungan air dari feed - Kecepatan putaran - Gape I.2 Secondary Crusher Adalah tahap penghancuran yang merupakan kelanjutan dari primary crusher,produk yang dihasilkan mempunyai ukuran 1,5“ – 2,5”. Alat yan digunakan : a.Cone Crusher b. Disk crusher c. Spring Roll Crusher I.3 Fine Crushing Merupakan tahap penghalusan bijih,produk yang dihasilkan bisa mencapai -325mesh.Alat yang digunakan :ball mill,chute mill,rod mill I.4 Special Cruhser Merupakan tahap penghancuran bijih tertentu menurut sifat dari bijih tersebut (contoh :batubara).Alat yang digunakan :Toothad mill,hammer mill II. Grinding Merupakan tahap pengurangan ukuran dalam batas ukuran halus yang diinginkan. Tujuan Grinding : - Mengadakan liberalisasi mineral berharga - Mendapatkan ukuran yang memenuhi persyaratan industri - Mendapatkan ukuran yang memenuhi persyaratan proses selanjutnya Alat yang digunakan : a.Ball mill Mill ini merupakan sebuah silinder horizontal dengan diameter sama dengan panjangnya,yang dilapisi dengan suatu plat.Alat ini memiliki suatu silinder yang terisi dengan bola baja.cara kerjanya yaitu dengan diputar,sehingga material yang dimasukkan hancur oleh bola-bola baja.Biasanya diameter ball mill sama dengan panjang ball mill. b.Rod mill Media grinding ini alat ini berupa batang-batang besi/baja yang panjangnyya sama dengan panjang mill.Cara kerjanya dengan diputar.sehingga batang baja terangkat llu jatuh dan menjatuhi material yang ada dalam rod mill sehingga hancur.

c.Hammer mill Penggiling ini memiliki sebuah rotor yang berputar dengan kecepatan tinggi dalam sebuah casing berbentuk silinder.Umpan masuk dari bagian puncak casing dan dihancurkan,selanjutnya dikeluarkan melalui bukaan pada dasar casing.Umpan dipecahkan oleh seperangkat palu ayun yang berada pada piring rotor.Kemudian pecahan ini terlempar pada anvil plate di dalam sebuah casing sehingga dipecahkan lagi menjadi bagian yang lebih kecil.Lalu digosok menjadi serbuk.Akhirnya didorong oleh palu ke luar bukaan. d.Impactor Impactor menyerupai hammer mill tetapi tidak dilengkapi dengan ayakan.Impactor merupakan mesin pemecah primer untuk batuan dan biji,dengan kemampuan mengolah sampai 600 ton/jam.Partikel yang dihasilkan hampir seragam menyerupai kubus.Pada impactor hanya terjadi aksi pukulan. Oleh : Jefri Hansen Siahaan 1 komentar BEDA CSR DAN COMDEV

Praktik paling terkenal dari CSR adalah Comdev, walau keduanya tidaklah dapat disamakan. Comdev didefinisikan sebagai upaya sistematik meningkatkan kemampuan masyarakat, terutama kelompok-kelompok paling tidak beruntung, dalam pemenuhan kebutuhan berdasar potensi seluruh sumberdaya yang dapat diaksesnya. Masyarakat yang ada di wilayah dampak adalah pemangku kepentingan CSR yang dapat disebut terpenting. Di dalamnya terdapat kelompok-kelompok yang karena aspek struktural, kultural, atau penyebab lain, berada di posisi kurang beruntung. Kelompok ini adalah yang paling rentan menghadapi berbagai kondisi, termasuk kemungkinan dampak negatif perusahaan. Karenanya menjadi penting memetakan kelompok masyarakat ini, kemudian dibuat program khusus (Comdev) untuk mengurangi kerentanan tersebut. Alyson Warhurst berpendapat, hubungan CSR dan masyarakat terwujud dalam empat hal utama: Comdev, pengikutsertaan (pemrioritasan) kesempatan kerja dan usaha, pembiayaan sesuai kerangka legal, dan tanggapan atas harapan kelompok kepentingan. Pengkategorian Warhust memperjelas bahwa Comdev merupakan salah satu komponen sangat penting CSR.

CONTOH KASUS IUP Jakarta – TAMBANG. Perusahaan tambang asal Kanada, Southern Arc Minerals Inc. telah mengantongi Izin Usaha Pertambangan (IUP) untuk tambang emas Elang Timur. Hal ini disampaikan John Proust, President dan CEO Southern Arc Minerals Inc dalam rilis yang diterima Majalah TAMBANG, Kamis, 17 Desember 2009. Southern Arc Minerals Inc. merupakan salah satu dari lima perusahaan yang ketika mengurus IUP mendapat dispensasi tanpa lelang, karena sebelumnya telah mengajukan aplikasi untuk Kontrak Karya tetapi belum tuntas saat Undangundang (UU) Mineral dan Batubara (Minerba) yang baru No. 4/2009 disahkan. “Dengan bangga kami mengumumkan bahwa perseroan telah mendapatkan Izin Usaha Pertambangan ( "IUP") untuk tambang Elang Timur,” tandas Proust. IUP untuk kegiatan eksplorasi ini dikeluarkan oleh Bupati Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Jamaludin Malik. Seperti diketahui sesuai dengan ketentuan UU No.4 tahun 2009 tentang Pertambangan Minerba, IUP terdiri dari dua tahap yakni IUP Eksplorasi dan IUP Eksploitasi, dengan kemungkinan ada perpanjangan. IUP Eksplorasi untuk Southern Arc Minerals,Inc, akan berlaku untuk jangka waktu 6 tahun. Selama masa tersebut, perusahaan akan melanjutkan kegiatan eksplorasi sampai pada kesimpulan yang tertuang dalah studi kelayakan. Setelah ada kesimpulan dari tahap eksplorasi, maka IUP secara otomatis mengkonversi ke tahap kedua, yang memungkinkan perusahaan untuk melakukan produksi komersial. Diperkirakan masa produksi untuk tambang Elang Timur yang berseberangan dengan tambang PT Newmont Nusa Tenggara ini akan berlangsung selama minimal 20 tahun, dengan potensi untuk perpanjangan kembali selama 10 tahun. Lokasi Elang Timur sendiri meliputi 9.670 ha, Elang Timur berdekatan lokasi tambang milik PT. Newmont Nusa Tenggara yakni tambang Elang-Dodo. Berdasarkan studi penginderaan jarak jauh lewat udara menunjukan bahwa struktural mineralisasi menyebar dari lokasi tambang emas milik Newmont hingga ke lokasi tambang milik perusahaan Kanada tersebut. Pekerjaan evaluasi permukaan terbatas dan lewat udara oleh Sorties juga mendukung temuan tersebut . Menurut Proust dengan IUP tersebut kegiatan lapangan direncanakan akan meliputi pemetaan dan geokimia daerah, survei udara EM dan juga mulai melakukan berbagai kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR). Oleh : Jefri Hansen Siahaan 0 komentar SISTEM PANTAI

Pantai, bersama dengan Dunes shoreface dan lingkungan dibentuk setelah stabilisasi dari permukaan laut kurang dari 7000 tahun yang lalu. Kita mulai diskusi di baris helai sejak pantai pesisir mungkin adalah fitur yang paling dekat dengan pembaca. Di pinggiran pantai di belakang pantai dan laut shoreface rezim dari pantai yang diikat bersama-sama sebagai pantai sistem

dengan masing-masing memiliki perbedaan yang unik. Namun, pertukaran pasir antara mereka adalah bagian dari sebuah sistem. Definisi Pantai yang accumulations dari unconsolidated pasir atau kerikil yang berarti memperpanjang dari surut ke mana yang paling penting dampak gelombang. Pembangunan yang terbaik adalah di pantai rendah lying alluvial pantai, tetapi tidak terbatas pada daerah-daerah tersebut. Di beberapa lokasi, mereka tipis slivers pasir tebing depan pantai. Di tempat lain, mereka luas fitur didukung oleh berbagai bidang bukit pasir dan pantai marshes. Jika Amerika Utara dapat dianggap biasa, lebih dari sepertiga dari garis pantai di dunia adalah lingkungan pantai. Dolan, dkk., 1972 Pantai memiliki tiga komponen utama: pantai wajah, berm dan backbeach. Wajah pantai adalah zona yang paling aktif perubahan. Its inklinasi mungkin berbeda dari beberapa derajat ke sebanyak 30 derajat. Lereng ini tergantung pada ukuran butiran dan gelombang energi yang saling sendiri. Faktor utama yang mengatur lereng dari pantai wajah dan gerakan butir di lereng adalah: ketinggian gelombang, periode gelombang / panjang, dan ukuran butiran partikel. Ukuran butiran yang mendasar dalam mengendalikan perembesan air ke dalam pasir dan dengan demikian jumlah air di permukaan akibat dan jumlah kembali melalui sedimen pantai. Ini pada gilirannya bentuk lereng tepi pantai karena jumlah aliran permukaan kembali adalah faktor dalam gerakan butir pasir di pantai. Gersik pantai dengan tinggi derajat perembesan ada steeper gradients pasir halus dari pantai karena mereka memiliki sedikit akibat permukaan laut dan itu kurang dari gerakan butir. Di bawah kondisi yang memungkinkan tumbuhnya pantai, yang berm formulir di bagian atas wajah pantai. Kecuali di pantai yang sangat datar, berm yang telah ditetapkan yang baik jambul di tepi laut. Karena setiap gelombang bergerak atas pantai wajah, energi yang dikeluarkan dalam debur membawa air ke atas pasir. Sejak bagian dari air kembali melalui pasir pantai, yang berkurang akibat dan pasir yang ditambahkan pada berm di puncak. Backbeach di belakang yang berbeda dalam berm lebar dan karakter. Dengan pasir yang backbeach umumnya berjaringan halus dan sebanding dengan baik dibandingkan dengan pantai hadapi. Dunes yang backbeach dan bergabung ke dalam satu sama lain dan baris demarkasi Mei shift. Pantai dapat dijelaskan dan dibedakan oleh karakter dari materi yang meliputi mereka atau dengan fitur yang ditemukan di profil mereka. Karakter yang paling nyata adalah: tekstur, baik kerikil, pasir kasar, atau denda berupa butir pasir pantai; komposisi dari partikel, dan kemiringan pantai. Tekstur sedimen pantai menyediakan cara untuk menjelaskan berbagai pantai. Perbedaan utama antara kerikil atau pasir pantai, tetapi kita juga dapat membedakan dengan baik, media, atau kasar pasir pantai. Kerikil pantai Mei akibat energi gelombang tinggi, atau mungkin kerikil lag tertinggal sebagai pantai yang berisi gravels eroded. Ini adalah karena membentuk

gelombang energi menghapus pasir dan denda sebagai hasil erosi, meninggalkan puing kerikil di belakang. Pantai juga dapat dikategorikan oleh Komposisi dari sedimen. Mineral yang dominan adalah kelompok biogenic puing shell (carbonates), kuarsa dan feldspar mineral berasal dari granitic igneous rocks, mineral gelap dari dasar igneous rocks, dan batu beku fragmen dari basal igneous rocks. Pantai yang paling umum adalah bahan kuarsa, tetapi di daerah tropis, biogenic carbonate butir menjadi penting. Spektakuler hitam pasir pantai akibat dari dekat gunung berapi sumber pengadaan bahan batu beku gelap. Banyak pantai berisi beberapa asosiasi jenis mineral. Aksesori mineral di pantai termasuk magnetite, micas dan augite-hornblende mineral. The beach lereng dan gandum membolehkan karakteristik pantai yang akan dijelaskan dalam hal dissipative reflektif dan pantai. Wright dan Short, 1983 profil pantai yang berbeda, dan jenis-gelombang dan melanggar nearshore sirkulasi pola yang berbeda dari reflektif dissipative ke pantai. Dissipative pantai berkembang di bawah kondisi gelombang tinggi bila ada yang berlimpah pasokan ke media pasir halus. Spilling Breakers sebagai bentuk dan terus bores berselancar di seluruh zona, yang luas dan memiliki cukup seragam dan lembut lereng (lihat bab 2 untuk diskusi melanggar jenis gelombang). Dissipative ada pantai yang lebih luas atas dan bawah wajah pantai dengan kemiringan kurang dari lima derajat, dan biasanya kurang berm pembangunan. Short, 1984; Smith, 1990 Reflektif pantai selama formulir rendah hingga sedang kondisi gelombang ketika gelombang istirahat oleh kerah atau bergelombang diikuti oleh gelombang berdebur kuat atas pantai hadapi. Steeper pantai yang memantulkan cahaya muka (> 10 derajat) transisi ke lereng kurang lepas pantai. Tingkat-energi reflektif pantai, terdapat berm jambul, atas dan bawah wajah pantai, dan langkah lebih nearshore. Rendah energi reflektif pantai pantai yang ada hanya wajah, langkah nearshore dan zona. Dalam transisi dari rendah ke tinggi gelombang energi, yang berm tetap tetapi menjadi lebih luas dengan lereng kurang. Pantai mungkin musiman bergeser dari dissipative reflektif ke dalam menanggapi kondisi badai dan gelombang besar. Namun, sebuah pantai yang kasar sedimen Mei tetap reflektif dan denda-pasir pantai Mei dissipative tetap tanpa memperhatikan kondisi gelombang. Bryant, 1982 Pantai pasir Dunes terjadi dimana ada pasokan pasir, angin untuk memindahkannya, dan sebuah tempat untuk pasir ke menumpuk. Dune accumulations terjadi di atas air pasang tinggi baris dan backbeach membentuk batas laut dari Dunes dan pasokan pasir. Illenberger dan Rust, 1988 Emas 1985 diklasifikasikan sebagai Dunes vegetated Dunes atau melintang Dunes (yang kurang vegetasi dan umumnya bermigrasi). Vegetated Dunes formulir ridges paralel ke pantai, yang berlabuh oleh vegetasi. Ini biasanya serangkaian bukit pasir ridges dikembangkan selama accretional sejarah dari garis pantai. Bukit pasir melintang ridges (non-vegetated Dunes) ada sedikit

vegetasi anchoring, dan umumnya bergerak di darat berlaku terhadap angin. Kocurek dkk., 1992 Di bawah kondisi badai, ini menunjukkan Dunes Mei dramatis gangguan pada sisi darat. Non-vegetated Dunes sangat umum di gersang iklim di mana terdapat cukup pasokan pasir dan kurangnya vegetasi. Sandy buka di pantai, yang merupakan shoreface permukaan concave antara zona surfing dan kontinental rak lantai, yang secara dinamis dan morphologically berbeda dari bordering surfing zona dan kontinental rak (lihat gambar 5.2). Shoreface yang berbeda-beda di lebar, kedalaman, bentuk dan longshore mana, dan mungkin tidak dapat berkembang dengan baik di banyak lokasi. Lingkungan ini adalah sulit untuk menentukan dan kurang telah menulis tentang karakteristik umum daripada yang lain untuk lingkungan dari endapan tetapi potensi transfer sedimen di zona ini adalah penting. Pada pertengahan Atlantik dan New York pantai, di atas shoreface bergabung di zona berselancar di sekitar 4 m dan kedalaman air yang rendah shoreface ke batin kontinental rak transisi adalah sekitar 25 m. Liu dan Zarillo, 1990 Parameter fisik Transformasi energi gelombang di seluruh rak, nearshore, surfing dan zona dan tindakan onshore angin di gelombang didepositkan pasir transportasi darat merupakan bagian dari sebuah sistem pasir masukan, penyimpanan, dan kerugian. Proses dibahas dalam Bab 1 dan 3 bertindak di seluruh lingkungan pesisir. Efek dan kontrol exerted oleh setiap proses berbeda dengan lingkungan, dan memiliki aspek yang unik untuk masing-masing. Di bukit pasir, pantai, dan pasir shoreface transportasi adalah dengan kekuatan yang berbeda, namun semua menggabungkan bertukar pasir melalui gabungan sistem. Melanggar akibat gelombang dan onshore-offshore transportasi, longshore arus dan arus rip mendominasi pantai pasir transportasi. Angin bedload transportasi bergerak bukit pasir pasir, dan shoreface transportasi dari gelombang asymmetry (lihat angka 2,24) dan arus laut. Proses ini bertindak dalam lingkungan dari gelombang pasang surut dan interaksi di pantai sistem yang pada beberapa tahap antara dissipative fisiografi dan memantulkan cahaya. Pendek dan Hesp 1982 dijelaskan pentingnya purnawirawan lereng dalam mengendalikan gelombang energi yang diterapkan ke pantai (Tabel 5,3). Secara umum, luas dan dangkal nearshore zona membelanjakan lebih gelombang energi. Gelombang transformasi dan pembangunan saat ini adalah melalui shoreface khas yang berbeda dari yang di zona surfing dan di rak kontinental. Mempengaruhi arus pantai yang digerakkan oleh energi dari gelombang melanggar, tetapi menuju ke laut di zona surfing, akibat tekanan angin, arus, internal dan tekanan gradients umum ke rak kontinental masih efektif. Shoreface yang terkait dengan wilayah transisi penting untuk gelombang laut. Kombinasi antara gelombang dan saat ini proses peningkatan dan bertindak atas bedload transportasi di shoreface, sama seperti di zona pantai dan surfing, tetapi transportasi paralel ke pantai ini jauh lebih sedikit di shoreface daripada di zona berselancar. Niedoroda, dkk. , 1984

Entrainment dan transportasi sedimen oleh angin berikut pola serupa dengan yang melakukan gerakan sedimen di air. Partikel bergerak ketika mencukur stres dari angin yang melebihi nilai penting yang berkaitan dengan ukuran butiran, densitas dan lereng. Karena besarnya perbedaan kepadatan antara butir pasir dan udara, transportasi oleh penskorsan relatif sepele di pinggiran pantai. Gerakan pasir di bukit pasir umumnya oleh merayap (bed-load) dan saltation (lihat diskusi mengenai endapan transportasi, bab 3). Pasir akan dihapus dari muka angin dan diangkut ke lee wajah, di mana ia didepositkan dan akumulasi di sudut dari istirahat. Dissipative memiliki pantai terbesar foredunes karena lebar memungkinkan pengeringan dari atas wajah pantai yang maksimal potensi pasir transportasi onshore oleh angin saat surut. Reflektif di pantai, pasir transportasi adalah minimal karena kehadiran yang biasa basah pasir dan debur. Hanya pada backbeach, yang biasanya dihapus dari pengaruh gelombang, adalah pasir cukup kering untuk butiran oleh pergerakan angin tindakan. Yg Struktur dan Fitur Proses yang terjadi di sepanjang pantai yang direkam dalam struktur yg kiri di pantai accreting wajah. Dimana berms telah lama dan baru eroded tepi sedimen didepositkan, lintas seperai Mei dikembangkan. Layering yang diamati sering accentuated oleh adanya lapisan yang gelap formulir sebagai akibat dari gelombang besar berkonsentrasi berat mineral. Migrasi pantai dan lintas seperai formasi menggambarkan sebuah pantai yang ada di dalam proses pembangunan dari bawah pengaruh untuk cuaca gelombang dan pengembangan lintas seperai. Seperai lintas juga merupakan fitur dasar dari struktur internal Dunes. Kemajuan dan retreats dari bukit pasir muka, vegetasi, dan angin shift semua berkontribusi untuk variasi di seperai pesawat, yang mengarah ke lintas seperai dan erosional unconformities. Low-angle lintas tempat tidur sebagai bentuk akumulasi pasir di sekitar bukit pasir vegetasi, yang bertindak sebagai mencengangkan, perangkap yang keanginan pasir. Air laut di atas pantai muka air masih di atas baris yang berdebur zona. Atas batas yang sering ditampilkan oleh berdebur tandai. Sebagai tide is going out, beberapa baris ini mungkin terlihat. Berdebur adalah tanda di mana kiri atas gelombang datang ke pantai mempersinggahkan atas muka air dan pasir ke dalam sink meninggalkan di belakang garis pantai dari puing, mika atau ringan carbonate butir (yakni Halimeda butir) sebagai bagian dari berdebur oleh perembesan air mengalir melalui pasir. Beberapa jenis pantai ripples formulir di tepi pantai. Akibat ripples berkembang di pantai pasir halus yang disebabkan akibat ombak menyiapkan gerakan bergolak. Di dalam parit antara pegunungan dan pantai wajah, besar sebagai bentuk ripples air tegak lurus habis pergi ke pantai di surut. Rip saluran dan kuat arus pasang besar yang sekarang ada saluran ripples. Peristiwa ripples asimetrik memiliki bentuk yang menunjukkan arah aliran saat ini. Gelombang ripples dibentuk oleh oscillatory gerakan yang simetris dan berpuncak runcing. Kombinasi antara longshore current ripples dan

mendekati gelombang osilasi ripples Mei menghasilkan pola lintas ripples. Eolian ripples, yang memiliki bentuk yang sama saat ini pantai ripples, semua formulir di bagian atas dan Dunes pantai. Banyak dari ini ripples menumpuk di eselon atau rantai linear dan tampilan yang mengesankan ke barchan Dunes kemiripan dalam bentuk dan gerakan. Tepi pantai mungkin langkah saja menuju ke laut yang berdebur zona. Ini merupakan penurunan tiba-tiba di tepi profil yang terjadi pada titik di mana gelombang mendebur mengalir kembali ke bawah pantai memenuhi masuk gelombang berikutnya. Langkah yang telah perubahan tekstur pasir, yang ditandai di atas dengan konsentrasi coarser dari endapan sisa dari pantai hadapi. Langkah-langkah yang biasanya dikembangkan di mana rentang pasang surut rendah dan tepi pantai adalah lereng curam; mereka itu biasanya terkait dengan reflektif pantai. Puncak gigi berbentuk poin yang umum di sepanjang pantai. Pasir ini poin grade ukuran dari kecil ke besar pantai cusps curam forelands. Besar menuju ke laut lepas dari proyeksi accumulations pasir laut atau kerikil formulir curam forelands. Situs ideal untuk pembentukan curam forelands termasuk lokasi di mana orang-orang yang besar di pantai mengubah arah terjadi. Banyak curam forelands telah dibangun oleh progradation dari serangkaian pantai dan bukit pasir ridges sebagai sedimen yang didepositkan kendur air di antara dua zona pantai eddies. Eddies umum di dalam mengembangkan suatu pusat sekarang yang mengalir di sepanjang pantai, seperti Gulf Stream. Sedikit curam forelands yang dibentuk oleh progradation dari pantai di bagian dalam pulau-pulau kecil atau penghalang lainnya. Kecil pantai cusps dengan poin menghadap laut dan bulat embayments antara poin terjadi pada gersik pantai tetapi hanya sporadis di pantai pasir halus. Spacing cusps yang berhubungan dengan ketinggian gelombang saat cusps dibentuk. Komar, 1976 The berdebur cusps yang dibentuk oleh debur dan akibat yang di beachface dan berm. Berdebur berjalan di atas beachface ke puncak dari puncak gigi dimana swings ke arah longshore dan mengalir sebagai akibat membentuk lembah puncak gigi. Inman dan Guza, 1982 Cusps kerang pantai menjadi bentuk biasa, namun tidak mengubah keseluruhan alignment dari pantai. Pengembangan cusps terjadi selama satu pendekatan gelombang paralel dengan pantai, dan kerusakan Mei mengikuti perubahan secara diagonal mendekati gelombang. Raksasa cusps yang dibentuk oleh nearshore sirkulasi sel dan bentuk pantai pada skala yang dari ketertiban surfing zona lebar. Carbonate pantai tergantung dari cepat penyemenan di tepi lingkungan dibandingkan dengan siliciclastic pantai. Ini mengarah ke perkembangan pesat slabs penyelaman ke laut yang beachrock. Beachrock luas dapat didefinisikan sebagai lithified pantai pasir (calcarenite) yang terjadi dalam band di zona intertidal. Beachrock semen yang precipitated baik dari laut atau air tawar di zona intertidal di dunia tropis dan subtropis pantai. Di bawah kondisi tropis, terdiri dari bukit pasir pasir calcium carbonate

daripada kuarsa adalah umum. Kebanyakan carbonate Dunes yang didepositkan bersebelahan dengan energi tinggi di pantai dimana iklim hangat berlimpah carbonate butir yang hadir. Dunes ini berkembang dengan cara yang mirip dengan siliciclastic formasi bukit pasir dan terdapat beberapa perbedaan antara kuarsa dan carbonate Dunes baik dalam proses pembangunan atau bukit pasir yang dihasilkan dalam bentuk. Dune pasir akan berisi kerangka dan non-butir kerangka yang diberikan oleh pasir pantai dan orangtua dari organisme sebagai terrigenous tersedia. Selama musim hujan, calcium carbonate dari shell fragmen pergi ke solusi. Selama musim kering yang panjang, maka calcium carbonate precipitates, membentuk semen, yang berbeda akan menghasilkan jenis lithified pantai batu, yang disebut sebagai eolianite fosil atau akumulasi bukit pasir. Umumnya eolianites yang cukup sebanding, lintas orang tidur, dan melestarikan semua fitur dari sebuah bukit pasir unconsolidated. Pantai yang endapan Anggaran Sejak pantai menerima materi dari berbagai sumber, mereka akan terus tumbuh kecuali untuk keseimbangan dari pasokan dan kerugian dari onshore / offshore longshore dan transportasi. Gerakan ini, bersama dengan sumber pasir prediksi, kerugian dan penyimpanan, membentuk pasir pantai anggaran untuk sistem. Itu pasir anggaran termasuk transfer Dunes antara pasir, pantai dan shoreface. Sumber pasir untuk pantai termasuk sungai keluarnya pasokan bahan yang dapat langsung ke pantai atau pasokan ke pantai nearshore untuk makanan. Sumber banyak pantai pasir adalah dasar laut dangkal, dimana pasir dilakukan oleh runoff dari bidang tanah dan sedimen lulus diluar sistem pantai. Sumber ini mungkin berisi pasir yang didepositkan di rak kontinental selama Pleistocene rendah permukaan laut (randa pasir). Hal ini penting di daerah-daerah di mana sumber aliran tidak memperkenalkan appreciable jumlah bahan, dan di mana tidak ada alluvial lunak atau tebing pasokan batu pasir. Rak di laut juga merupakan sumber biogenic endapan produksi yang dapat dipindahkan ke dalam sistem pantai. Laut tebing alluvial dataran rendah dan merupakan sumber penting dari endapan jika mereka unconsolidated, dalam hal ini orang-orang yang terkena Mei buka laut surut beberapa meter per tahun. Mei pasir pantai kehilangan ke sistem bukit pasir bila sedimen yang dibawa ke pedalaman. Offshore transportasi pasir dapat menjadi kehilangan tempat lereng menjadi terlalu curam untuk kembali pasir. Offshore transportasi dari badai kondisi arus rip atau memindahkan pasir yang keluar dari sistem, dan transportasi ke dalam kapal canyons juga akan mengakibatkan hilangnya pasir. Air dibawa ke pantai oleh Breakers dan translatory ombak menyebabkan arus longshore dekat dengan pantai pasir yang Transports dari satu ke pantai dan lainnya. Pada variabel interval, longshore diangkut ternyata air laut untuk membentuk rip arus keluar. Ketika rip arus yang mapan, di dasar laut di zona surfing adalah dipotong oleh saluran dari rips dan arus feeder. Rip arus selektif menghapus pasir pantai. Rips besar transportasi signifikan jumlah

endapan ke batin kontinental dan rak tinggi di bidang energi, rip arus membawa pasir dari pantai di luar Breakers dan batin kontinental ke rak di mana pasak dari pasir halus dibuat. Selama masa tenang, beberapa pasir ini dapat kembali ke pantai. Beberapa proses penyimpanan sementara untuk menyediakan pasir dan Mei nanti membolehkan kembali ke pantai. Dunes, pasir pantai dan lepas pantai deposito dari sungai keluarnya dapat ditransfer ke dalam sistem pantai setelah istirahat dalam waktu. Bukit pasir yang kontribusi ke pasir penyimpanan kecil. Volume bukit pasir dibandingkan dengan pasir pantai ini terlihat mengesankan, tetapi bila dianggap sebagai bagian dari sistem memperluas diluar shoreface, hanya sebagian kecil. Transfer dari upcurrent pantai menyediakan bahan ke banyak pantai dan sistem transfer bawah oleh longshore transportasi saat ini adalah kerugian. Pasir dalam jumlah besar dapat dipindahkan dengan cara ini. Jika terminates pantai dengan batu titik, pasir di longshore transpor Mei dibelokkan lepas pantai dan hilang, bukan pindah ke pantai berikutnya. Persediaan dan kerugian dari pantai sistem mungkin bagian dari proses yang sama, dan ketidakseimbangan dalam pertukaran akan menghasilkan keuntungan bersih atau kerugian dari garis pantai. Bar kembali ke pantai prisma termasuk shoreface pasir. Niedoroda, dkk., 1984 Setelah badai, swells mendorong sistem bar darat dan pada akhirnya membentuk gelombang bar lasan adalah menuju pantai. Dengan tambahan ditambahkan sedimen ke pantai, dan membangun sebuah berm pantai menjadi cembung ke atas. Erosi pantai dan rekonstruksi sering berhubung dgn putaran, tetapi tidak selalu mengikuti musim. J digabungkan erosi dan daerah endapan alongshore adalah pesisir sel. Selsel yang lengkap dan serba lengkap endapan dalam sistem anggaran yang terbatas wilayah geografis, yang mungkin tidak ada batas-batas fisik. Dalam sel, kami mungkin ada kontinuitas dari endapan arus dari sumber (sungai) melalui jalan (surf zone) dan sink ke lepas pantai. Analisis terhadap individu sel dapat dilakukan dengan program komputer jika gelombang-data dan dekat pantai kedalaman dikenal. Modifikasi dari sel geometri dan anggaran pengerukan, atau mengisi morfologi dapat mengubah model. Volume sedimen diangkut alongshore lebih besar daripada volume diangkut offshore / onshore sepanjang pantai paling sel. Banyak pantai yang sangat compartmentalized , Dengan sedikit komunikasi antara individu pantai. Erosi pantai dan badai Erosi pantai adalah masalah transportasi dan endapan pantai pasir anggaran ketika bergerak dari satu daerah ke eroding bidang akumulasi. Perubahan dalam anggaran endapan dapat menyebabkan hasil dari alam seperti perubahan permukaan laut, dengan penyesuaian posisi dari pantai, atau gangguan pasokan bahan endapan di inlets oleh penyimpanan, pengalihan lepas pantai, kehilangan sumber, dan lain-lain Pesisir dan erosi pertumbuhan adalah proses alam dan erosi menjadi masalah hanya jika adalah properti terancam dengan kehancuran.

Pantai Mei memperpanjang atau mundur ke arah darat menuju ke laut sebagai respon terhadap dingin sekali proses yang meningkatkan atau menurunkan permukaan laut, dan mereka mungkin berubah karena musiman dan jangka pendek fluktuasi permukaan laut dan pola cuaca. Perubahan ini mengakibatkan perubahan tingkat rantau gerakan centimeter ke beberapa meter per tahun, tetapi 20 sampai 30 meter kerugian yang telah dilihat dalam kurun waktu satu tahun biasanya disebabkan oleh campur tangan manusia. Tingkat erosi atau progradation dari pantai dapat diperkirakan pantai profil untuk menampilkan perubahan atau mengukur perubahan posisi di rantau waktu dari foto udara. Volume sedimen di transportasi pada rata-rata tahunan dasar dapat diperkirakan oleh penggunaan rantau mengubah peta dan profil garis pantai. Morelock, 1987 faktor penting dalam menggunakan profil determinations baris yang mendalam sehingga lepas pantai yang akan dibawa computations. Ini " penutupan kedalaman "dapat diperkirakan dari profil bathymetric repetitif sebagai kedalaman melebihi yang sedikit atau tidak ada perubahan mendalam terjadi selama ini. Ini adalah sekitar enam meter untuk pantai Atlantik AS. Pemeriksaan dari pantai oleh pengintaian udara, pantai survei, dan analisis komparatif foto udara menunjukkan bahwa terdapat erosi parah pada banyak pantai. Dari total dunia pantai, lebih dari 20 persen adalah sandy depositional dengan daerah pantai. Kurang dari 10 persen yang baru-baru ini telah progradation sedangkan 70 persen telah eroding, dan keseimbangan (20-30 persen) tampil stabil. Pilkey, 1991 ini tidak begitu nomor untuk mendorong pengembangan pantai properti. Karakter yang dapat mengubah wajah pantai drastis dari waktu ke waktu tergantung pada kondisi gelombang. Tenang di bawah kondisi gelombang, pasir bergerak onshore dan membangun ke pantai yang luas dengan fitur yang baik dikembangkan berm. Cuaca gelombang cenderung swells amplitude yang rendah dan jangka waktu panjang. Asymmetry yang terkait di bawah gelombang laut yang ditandai dengan darat stroke bawah gelombang jambul yang signifikan lebih kuat dibandingkan dengan stroke bawah laut palung. Differential kecepatan yang cukup untuk memindahkan pasir upslope dan onshore kecuali di zona dari arus rip. Onshore migrasi ini sangat besar selama periode waktu yang panjang gelombang. Sebagai gelombang keterjalan meningkat di bawah kondisi badai, gelombang laut asymmetry tidak lagi efisien dalam berkendara coarser pasir darat sebagai tempat tidur beban. Lagi pasir adalah dilempar ke penskorsan dan kritis ukuran butiran-ambang antara ragu-ragu dan tractive pasir pecahannya adalah dialihkan ke penskorsan favor. Berm adalah dengan memangkas atau hilang sepenuhnya selama badai dan keseluruhan tepi pantai landai menjadi lebih hati-hati, walaupun pantai curam Mei formulir di tepi sebagai hasil pemotongan berlebihan pada satu level. Lepas pantai di zona biasanya berkembang lebih jauh karena saluran longshore arus kuat, dan pasir yang telah eroded dari pantai biasanya disimpan di luar bar. Beberapa pasir digerakkan di seluruh pantai dan kembali melalui Dunes dalam bentuk

washover fan. Selama badai parah, yang menuju ke laut breaker pergeseran posisi dan intensifikasi dari pasir laut transportasi Mei membinasakan bar dan pantai prisma, dengan berat dalam transportasi dan saluran rip rip sekarang plumes. Pasir dicuci di bagian tepi oleh akibat tidak menetap dan sering melakukan rip ke dalam arus laut dan diangkut dari sistem sementara membuat serangkaian eroded saluran (lihat gambar 5,17). Hasilnya adalah penarikan pesisir pasir dari cuaca penyimpanan. Segera setelah badai, di atas pantai profil sangat tajam dan mungkin memiliki eroded curam. Setelah badai telah berlalu, gelombang kembali normal dan pasir bertahap bergerak kembali menuju pantai. Hal ini sering dicapai oleh darat migrasi dari sandbars yang diciptakan pada saat badai. Pendekatan ini sebagai bar pantai, mereka membentuk luas ridges yang dipindahkan ke darat dalam setiap langkah dengan bangkit dan jatuh di laut. Pada 1944, di daerah-dansistem sungai di bagian pantai Normandy memainkan peran utama dalam invasi. Pantai arahan, direncanakan untuk minggu sebelumnya, harus ditunda karena badai di Selat Inggris. Pemanduan laporan sebelumnya telah dijelaskan pantai yang luas dengan mudah dapat mengunjungi pantai di semua tingkatan di pasang. Setelah badai, namun kembali sebagai pantai, lebar dan tinggi ridges marched menuju pantai. Ketika invasi kekuatan mendarat di dekat pertengahan musim, mereka tidak mudah diakses rantau yang telah dilaporkan, namun terkena ridges utama lepas dari pantai oleh air. Kita tahu bahwa hari ini kedalaman air di runnels dapat lebih dari dua meter di dalam Normandy, sebagai prajurit sayangnya cara belajar yang keras. Karena ini pelajaran keras, the US Navy banyak pengiklan telah berupaya untuk memahami alam ini dan proses pantai lainnya yang mungkin ada kepentingan militer. Pada pantai barat Amerika Serikat, berikut ini siklus musiman dengan pola musim dingin melembung eroding pantai calmer panas dan kondisi mendorong pertumbuhan. Shepard 1973 ini disebut sebagai anggota dua akhir musim dingin dan musim panas pantai pantai, masing-masing. Di pantai timur, Shepard dari "musim dingin profil" mengembangkan sekuat badai yang dihasilkan di daerah tropis membuat mereka di atas jalan pesisir timur. Meskipun badai sering terjadi di musim dingin, tajam pasca badai profil ini tidak berarti kepada musim dingin bulan. Interaksi antara erosi dan angin badai transportasi adalah berhubung dgn putaran. Sebagai bukit pasir yang dicapai oleh gelombang, pasir yang menyebar melalui gelombang badai berdebur zona. Pasir dilepaskan dari bukit pasir menggantikan berm dan pasir di tepi pantai menjadi terlihat halus, karena telah bukit pasir pasir halus. Ini cenderung untuk meratakan permukaan yang berdebur zona sehingga akhir gelombang runup memperluas darat sebagai gelombang serangan di bukit pasir accelerates. Gelombang membosankan mengesankan yang kemudian menghasilkan sebuah bukit pasir di dekat vertikal curam di bukit pasir yang semakin menjadi lebih tinggi. Ini curam gelombang perubahan perilaku uprush membosankan. Alih-alih berjalan bahkan membuat lereng, yang membosankan sekarang pemogokan yang dekat vertikal wajah, dan kinetis energi yang membosankan akan diubah menjadi energi potensial sebagai warung membosankan.

Pantulan mundur pantai wajah masuk mengurangi energi, dan bukit pasir curam yang mampu menangani lebih dari masuk energi gelombang yang rendah cenderung terus berdebur zona. Smith, 1988 Transportasi utama shoreface endapan bahkan lebih tdk sengaja dan badai yang terkait dari surfing zona pasir transportasi. Shoreface bedload transportasi dapat memperpanjang antara zona surfing dan batin rak selama moderat bahkan badai. Endapan dihapus dari zona surfing oleh badai yang didepositkan di seluruh shoreface dengan sebagian besar yang didepositkan di atas shoreface. Yang stripping dari sedimen dari pantai meninggalkan langit-langit ke atas profil ke pantai hadapi. Transportasi dan endapan dari endapan yang di seluruh shoreface dan ke atas rak kontinental. Sebagian besar ditransfer oleh badai pasir dari pantai ke atas shoreface akhirnya akan dikembalikan ke penyimpanan di pantai prisma tetapi selama kondisi badai kuat, maka atas shoreface bukan merupakan sistem tertutup. Sebuah porsi signifikan dari endapan yang diangkut di seluruh shoreface dan hilang ke endapan pada rak kontinental batin.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->