P. 1
ppt sanitasi lingkungan

ppt sanitasi lingkungan

|Views: 1,862|Likes:

More info:

Published by: DeaGtie Ituue Deewiee on Jul 07, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/03/2015

pdf

text

original

Assalmmualikum Wr.

Wb

Kesehatan Masyarakat Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta

Pengertian Sanitasi

Sanitasi adalah perilaku disengaja dalam pembudayaan hidup bersih dengan maksud mencegah manusia bersentuhan langsung dengan kotoran dan bahan buangan berbahaya lainnya dengan harapan usaha ini akan menjaga dan meningkatkan kesehatan manusia.

Masalah Sanitasi Lingkungan Yang Masih Dialami Sebagian Besar Masyarakat di Indonesia
1. Air Bersih Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari yang kualitasnya memenuhi syarat kesehatan dan dapat diminum apabila telah dimasak. Air minum adalah air yang kualitasnya memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum. Syarat-syarat Kualitas Air Bersih diantaranya adalah sebagai berikut :  Syarat Fisik : Tidak berbau, tidak berasa, dan tidak berwarna  Syarat Kimia : Kadar Besi : maksimum yang diperbolehkan 0,3 mg/l, Kesadahan (maks 500 mg/l)  Syarat Mikrobiologis : Koliform tinja/total koliform (maks 0 per 100 ml air)

2. Pembuangan Kotoran/Tinja Metode pembuangan tinja yang baik yaitu dengan jamban dengan syarat sebagai berikut: • Tanah permukaan tidak boleh terjadi kontaminasi • Tidak boleh terjadi kontaminasi pada air tanah yang mungkin memasuki mata air atau sumur • Tidak boleh terkontaminasi air permukaan • Tinja tidak boleh terjangkau oleh lalat dan hewan lain • Tidak boleh terjadi penanganan tinja segar ; atau, bila memang benar-benar diperlukan, harus dibatasi seminimal mungkin • Jamban harus babas dari bau atau kondisi yang tidak sedap dipandang • Metode pembuatan dan pengoperasian harus sederhana dan tidak mahal.

3. Kesehatan Pemukiman Secara umum rumah dapat dikatakan sehat apabila memenuhi kriteria sebagai berikut :

• Memenuhi kebutuhan psikologis, yaitu : privacy yang cukup, komunikasi yang sehat antar anggota keluarga dan penghuni rumah • Memenuhi persyaratan pencegahan penularan penyakit antarpenghuni rumah dengan penyediaan air bersih, pengelolaan tinja dan limbah rumah tangga, bebas vektor penyakit dan tikus, kepadatan hunian yang tidak berlebihan, cukup sinar matahari pagi, terlindungnya makanan dan minuman dari pencemaran, disamping pencahayaan dan penghawaan yang cukup • Memenuhi persyaratan pencegahan terjadinya kecelakaan baik yang timbul karena keadaan luar maupun dalam rumah antara lain persyaratan garis sempadan jalan, konstruksi yang tidak mudah roboh, tidak mudah terbakar, dan tidak cenderung membuat penghuninya jatuh tergelincir.

4. Pembuangan Sampah Teknik pengelolaan sampah yang baik dan benar harus memperhatikan faktor-faktor /unsur, berikut:  Penimbulan sampah. Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi sampah adalah jumlah penduduk dan kepadatanya, tingkat aktivitas, pola kehidupan/tk sosial ekonomi, letak geografis, iklim, musim, dan kemajuan teknologi  Penyimpanan sampah  Pengumpulan, pengolahan dan pemanfaatan kembali  Pengangkutan  Pembuangan

5. Serangga dan Binatang Pengganggu

Serangga sebagai reservoir bibit penyakit yang kemudian disebut sebagai vektor misalnya : pinjal tikus untuk penyakit pes/sampar, Nyamuk Anopheles sp untuk penyakit Malaria, Nyamuk Aedes sp untuk Demam Berdarah Dengue (DBD), Nyamuk Culex sp untuk Penyakit Kaki Gajah/Filariasis. Penanggulangan/pencegahan dari penyakit tersebut diantaranya dengan merancang rumah/tempat pengelolaan makanan dengan rat proff (rapat tikus), Kelambu yang dicelupkan dengan pestisida untuk mencegah gigitan Nyamuk Anopheles sp, Gerakan 3 M (menguras mengubur dan menutup) tempat penampungan air untuk mencegah penyakit DBD, Penggunaan kasa pada lubang angin di rumah atau dengan pestisida untuk mencegah penyakit kaki gajah dan usaha-usaha sanitasi.

6. Makanan dan Minuman Persyaratan hygiene sanitasi makanan dan minuman tempat pengelolaan makanan meliputi : • Persyaratan lokasi dan bangunan • Persyaratan fasilitas sanitasi • Persyaratan dapur, ruang makan dan gudang makanan • Persyaratan bahan makanan dan makanan jadi • Persyaratan pengolahan makanan • Persyaratan penyimpanan bahan makanan dan makanan jadi • Persyaratan peralatan yang digunakan • Pencemaran Lingkungan

BEBERAPA POTRET SANITASI

PENYAKIT AKIBAT SNITASI LINGKUNGAN YANG BURUK

• DBD • Malaria • Kaki Gajah( Filariasis)

• Flu Babi • Flu Burung • Liptospirosis • Tipus

• Kolera • Disentri • Muntaber

Rumah Sehat

Sebagai tempat berlindung dan tempat istirahat sehingga menumbuhkan kehidupan yang sempurna baik fisik, rokhani, maupun sosial.

Ciri Rumah Sehat dan Baik
Sedangkan sarana Sanitasi yang benar yakni : • a. Sarana air milik sendiri, memenuhi syarat kesehatan (MS). • b. Jamban leher angsa atau septic tank. • c. Terdapat sarana pembuangan air limbah yakni dapat diserap dan tidak mencemari sumber air (jarak dengan sumber air lebih dari 10 m) dialirkan ke selokan tertutup (saluran kota) untuk diolah lebih lanjut. • d. Tempat sampah yang kedap air dan tertutup.

Perilaku penghuni memperhatikan beberapa hal :
• 1. Membersihkan tempat jentik berkembang agar rumah bebas jentik. Indek jentik nyamuk tidak lebih dari 5 persen. • 2. Bersihkan dari hal-hal yang mempengaruhi tikus datang ke rumah anda. Pastikan rumah anda bebas tikus. • 3. Membersihkan rumah dan halaman rumah setiap hari. • 4. Memanfaatkan pekarangan, misalnya dengan menanami bunga, atau Toga, sehingga ada upaya penghijauan. • 5. Membuang tinja bayi atau Balita ke jamban, jangan meremehkan tinja bayi dan dibuang sembarangan. Karena tinja bayi sama halnya dengan tinja orang dewasa. • 6. Membuang sampah pada tempat sampah, sampah hendaknya dibuang setiap hari pada sampah besar yang akan dibawa oleh petugas sampah.

Kriteria Rumah Sehat
1. Jendela berfungsi dengan baik dengan ukuran yang memadai. Jendela ada dua sisi yang berbeda, sehingga bisa menjadi jalannya udara yang baru. Pada setiap ruangan sebaiknya dibuatkan jendela kaca yang berhubungan dengan ruang luar 2. Ventilasi udara adalah lubang penghawaan pada ruangan agar sirkulasi udara dalam ruangan menjadi baik. Minimal ventilasi udara berukuran lebih 10 persen dari luas lantai. 3. Pencahayaan ruangan dengan standar mata normal bisa membaca tanpa sinar lampu tambahan. 4. Lubang asap dapur lebih besar 10 persen dari luas tanah lantai.

Lanjutan
5. Lingkungan tidak padat penghuni luas lantai rumah per penghuni lebih besar 10 m2. 6. Kandang hewan harus terpisah dengan rumah. Misalkan anda mempunyai ternak maka kandangnya harus terpisah dari rumah. 7. Konstruksi rumah, bangunan permanen dengan tembok, bata plesteran, serta papan kedap air. 8. Sanitasi yang benar.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->