PERTEMUAN DI HYDE PARK Adi Badiozaman Tuah Bila berdiri di antara pepohon rimbun di Hyde Park aku teringat

sebidang tanah luas pemberian ayah di kampung betapa sebelumnya ia adalah tanah hutan dara setelah ditebang pokok dan dibersihkan semak kemudian dibiarkan kering dan dibakar dan setelah berkali-kali ditanam padi menjadi huma bukit milik keluarga. Atas munggu itulah aku selalu berdiri bersama ayah sama ada ketika padi membesar atau semasa menghalau burung pipit atau membaiki langkau dan tempat jemuran padi atau saja-saja santai antara panggilan emak bila memerlukan air kopi atau bila kemudiannya menemani ayah menanam anak getah atau membetulkan barisan tanaman ladanya. Bagaikan membahaskan isu utama dunia di Sudut Pidato di situlah ayah akan bercerita tentang erti sebuah tanah tentang tanggungjawab penjagaan dan pemeliharaannya betapa kegunaannya bisa berubah mengikut ketentuan dan keperluan masa segalanya kitalah yang menentukan dan tanah sedia menerima tanpa bicara. Di situlah ayah sering mengingatkan erti sebuah amanah kitalah yang mencorakkan dan membentuk tanah ini mengikut kesesuaiannya dan sekiranya alpa, tanah ini akan kembali semula menjadi milik alam semesta. Sumber: Wajah Kita: Kumpulan Karya Peruulis SarawaK, Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala Lumpur, 2004.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful