DEFINISI KOMPETENSI

Kompetensi merupakan suatu karakteristik yang mendasar dari seseorang individu, yaitu penyebab yang terkait dengan acuan kriteria tentang kinerja yang efektif ”A competency is an underlying characteristic of an individual that is causally related to criterion-referenced effective and/or superior performance in a job or situation“ (Spencer & Spencer, 1993:9).  Karakteristik yang mendasari (underlying characteristic) berarti kompetensi merupakan bagian dari kepribadian seseorang yang telah tertanam dan berlangsung lama dan dapat memprediksi perilaku dalam berbagai tugas dan situasi kerja. Penyebab terkait (Causally related) berarti bahwa kompetensi menyebabkan atau memprediksi perilaku dan kinerja (Performance). Acuan kriteria (Criterion-referenced) berarti bahwa kompetensi secara aktual memprediksi siapa yang mengerjakan sesuatu dengan baik atau buruk, sebagaimana diukur oleh kriteria spesifik atau standar. Kompetensi (Competencies) merupakan sejumlah karakteristik yang mendasari seseorang dan menunjukkan (indicate) cara-cara bertindak, berpikir, atau menggeneralisasikan situasi secara layak dalam jangka panjang. Ada lima tipe karakteristik kompetensi, yaitu: 1) Motif-motif (motives), sesuatu yang secara konsisten dipikirkan dan diinginkan, yang menyebabkan tindakan seseorang; 2) Ciri-ciri (traits), karakteristik fisik dan respon-respon yang konsisten terhadap situasi atau informasi; 3) Konsep diri (self-concept), sikap-sikap, nilai-nilai atau gambaran tentang diri sendiri seseorang; 4) Pengetahuan (knowledge), informasi yang dimiliki seseorang dalam area spesifik tertentu; 5) Keterampilan (skill), kecakapan seseorang untuk menampilkan tugas fisik atau tugas mental tertentu. Level kompetensi seseorang terdiri dari dua bagian : 1) Permukaan (surface) seperti pengetahuan dan keterampilan 2) Bagian yang tidak dapat dilihat dan sulit dikembangkan disebut sebagai sentral atau inti kepribadian (core personality), seperti sifat-sifat, motif, sikap dan nilai-nilai. Menurut kriteria kinerja pekerjaan (job performance criterion) yang diprediksi kompetensi dapat dibagi ke dalam dua kategori, yaitu : 1. Kompetensi permulaan atau ambang (threshold competencies) karakteristik esensial minimal (biasanya adalah pengetahuan dan keterampilan) yang dibutuhkan oleh seseorang untuk dapat berfungsi efektif dalam pekerjaannya akan tetapi tidak membedakan kinerja pekerja yang superior dan kinerja pekerja yang biasa saja. 2. Kompetensi yang membedakan (differentiating competencies).

Organizational Commitment. Kompetensi adalah alat pengkritisi dalam tugas kerja dan pergantian perencanaan. yang menyatakan Kompetensi merupakan karakteristik-karakteristik dasar seseorang yang menuntun atau menyebabkan keefektifan dan kinerja yang menonjol. Kompetensi adalah karakteristik dari karyawan yang mengkontribusikan kinerja pekerjaan yang berhasil dan pencapaian hasil organisasi. (Richard E. Competency. dan lainnya) dan sumberdaya lingkungan (teknologi. database. 3. motivasi. . Le Boterf dalam Denise et al (2007) 4. Cut Zurnali (2010) dalam bukunya yang berjudul "Learning Organization. sikap dan atribut yang dibutuhkan untuk memenuhi staf saat ini dan dimasa depan sebagai prioritas organisasi dan pertukaran strategis dan b) memfokuskan pada usaha pengembangan karyawan untuk menghilangkan kesenjangan antara kapabilitas yang dibutuhkan dengan yang tersedia.2002) Dari definisi-definisi yang dikemukakan para ahli tersebut.Kompetensi yang membedakan yaitu faktor-faktor yang membedakan antara pekerja yang memiliki kinerja superior dan biasa-biasa saja (rata-rata). et. Di tingkat minimum. Kompetensi merupakan sesuatu yang abstrak. dan lainnya). Hal ini mencakup pengetahuan. Glossary Our Workforce Matters (Sinnott. keahlian dan kemampuan ditambah karakteristik lain seperti nilai.Kerangka Riset Manajemen Sumberdaya Manusia di Masa Depan" merangkum beberapa pengertian kompetensi dari pakar. kemampuan. Dan tidak sedikit pula penelitian-penelitian kompetensi yang dilakukan oleh perusahaanperusahaan di dunia untuk melihat kompetensi para pekerja/karyawan-nya yang menggunakan pendapat Boyatzis ini. Jadi kompetensi bukan keadaan tapi lebih pada hasil kegiatan dari pengkombinasiaan sumberdaya personal (pengetahuan. banyak ditemukan dalam penelitian-penelitian disertasi dan tesis menggunakan acuan pada definisi kompetensi yang dikemukakan oleh Richard E.al. jaringan hubungan. pengalaman.2008) 2. Boyatzis. Berikut akan disajikan definisi kompetensi : 1. kompetensi berarti: a) mengenali kapabilitas. hal ini tidak menunjukkan adanya material dan ketergantungan pada kegiatan kecakapan individu. kualitas. (Sinnott et. Boyatzis.al: 2002). kapasitas kognitif. sumberdaya emosional. inisiatif dan control diri. buku. Kompetensi merupakan karakteristik karakteristik dasar seseorang yang menuntun atau menyebabkan keefektifan dan kinerja yang menonjol. dan Customer Orientation : Knowledge Worker .

Kompetensi kecerdasan emosional (Emotional Intelligence Competencies) . atribut personal.Kompetensi sebagai sebuah kombinasi antara ketrampilan (skill). Kompetensi kognitif (Cognitive Competencies) Kompetensi kognitif adalah suatu kemampuan untuk berfikir dan menganalisis informasi dan situasi yang menuntun atau menyebabkan timbulnya keefektifan atau kinerja yang superior. yaitu: 1. diukur dan dievaluasi. interpersonal relation. Kompetensi kecerdasan emosional (emotional intelligence competencies). Boyatzis (1982). manpower planning. Kompetensi kognitif (cognitive competencies). Contoh hard competency adalah : electrical engineering. Kotter (1982). Dengan kata lain. dan pengetahuan (knowledge) yang tercermin melalui perilaku kinerja (job behavior) yang dapat diamati.2007) Kompetensi sering dibedakan menjadi dua tipe. Penekanan dimensi ini pada pemikiran sistem dan pengenalan pola para pekerja/karyawan dalam melaksanakan pekerjaannya (Boyatzis dalam Cut Zurnali : 2010). financial analysis. Contoh soft competency adalah : leadership.(1974). dll. penentuan dimensi-dimensi kompetensi yang sering digunakan dalam riset-riset kompetensi didasari pada pendapat Boyatzis (2008) yang merangkum pendapat para ahli sebagai berikut: Bray et al. Luthans et. kompetensi ini berkaitan dengan seluk beluk teknis yang berkaitan dengan pekerjaan yang ditekuni.(2002). Howard and Bray (1988). (Yodhia Antariksa. Campbell et al. communication. Lebih lanjut Cut Zurnali (2010) menyatakan bahwa dimensi-dimensi ini dirasakan sangat rasional dalam menganalisis kompetensi para pekerja/karyawan dalam suatu organisasi atau perusahaan. Spencer and Spencer(1993). marketing research. (1970). dll. dan Goleman et al. Goleman (1998). 2) Hard Competency atau jenis kompetensi yang berkaitan dengan kemampuan fungsional atau teknis suatu pekerjaan.(1988). Kompetensi kecerdasan sosial (social intelligence competencies). 2. Dimensi-Dimensi Kompetensi (Job) Menurut Cut Zurnali (2010). al. yang mengelompokkan kompetensi menjadi tiga dimensi. yakni : 1) Soft Competency atau jenis kompetensi yang berkaitan erat dengan kemampuan untuk mengelola proses pekerjaan. hubungan antar manusia serta membangun interaksi dengan orang lain. dan 3. Hal ini dikarenakan ketida dimensi tersebut dapat mendeskripsikan kompetensi yang dimiliki sekaligus apa-apa saja yang mesti ditingkatkan pada diri seorang pekerja/karyawan agar dapat menjalankan tugasnya sesuai dengan yang diinginkan oleh perusahaan atau organisasi.

Penekanan dimensi ini pada kesadaran sosial dan kompetensi manajemen hubungan para pekerja/karyawan berupa empati dan kerja tim yang semestinya dimiliki dalam menjalankan pekerjaannya (Boyatzis dalam Cut Zurnali : 2010). memahami. dan menggunakan informasi emosional mengenai diri sendiri yang menuntun atau menyebabkan keefektifan atau kinerja yang superior. . dan menggunakan informasi emosional mengenai orang lain yang menuntun atau menyebabkan keefektifan atau kinerja yang superior.Kompetensi kecerdasan emosional adalah suatu kemampuan untuk mengenali. Penekanan dimensi ini. dalam melaksanakan pekerjaannya (Boyatzis dalam Cut Zurnali : 2010). Kompetensi kecerdasan sosial (Social Intelligence Competencies) Kompetensi kecerdasan sosial adalah kemampuan untuk mengenali. memahami. pada kesadaran diri dan kompetensi manajemen diri para pekerja/karyawan berupa kesadaran emosional diri dan pengendalian emosional diri.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful