P. 1
Makalah Multimedia

Makalah Multimedia

|Views: 687|Likes:

More info:

Published by: Hutomo Atman Maulana on Jul 09, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/09/2013

pdf

text

MULTIMEDIA, PRINSIP-PRINSIP PEMBELAJARAN MULTIMEDIA DAN PEMILIHAN MEDIA PEMBELAJARAN

Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pengembangan Multimedia

Dosen Pengampu : Dr. rer.nat Rayandra Asyhar, M.Si

Disusun Oleh: Hutomo Atman Maulana Wella Pusvita Sari

MAGISTER PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN ALAM PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS JAMBI 2012

1

KATA PEGANTAR
Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah. S.W.T, karena berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Multimedia, Prinsipprinsip Pembelajaran Multimedia dan Pemilihan Media Pembelajaran” ini sebagai pemenuhan tugas mata kuliah Pengembanagan Multimedia dan digunakan sebagai pedoman dalam mencari sumber-sumber belajar. Dalam penulisan makalah ini, penulis mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah banyak membantu. Terutama kepada dosen pengampu mata kuliah Pengembanagan Multimedia yang telah banyak memberikan penjelasan dan masukan kepada penulis. Serta ucapan terimakasih kepada teman-teman yang telah banyak membantu dalam meyelesaikan makalah ini. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini tidak luput dari kesalahan, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun agar makalah ini menjadi lebih baik. Demikianlah, semoga makalah ini bermanfaat bagi semua pihak.

Jambi, April 2012 Penulis

2

DAFTAR ISI
Halaman KATA PENGANTAR ....................................................................................................... i DAFTAR ISI...................................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang .............................................................................................................. 1 1.2 Rumusan Masalah ......................................................................................................... 2 1.3 Tujuan Penelitian .......................................................................................................... 2 BAB II PEMBAHASAN 1.1 Definisi Multimedia dan Pembelajaran Multimedia ..................................................... 1.2 Pentingnya Pembelajaran Multimedia dalam Sains ...................................................... 1.3 Prinsip-prinsip Pembelajaran Multimedia .................................................................... 1.4 Pemilihan Media Pembelajaran .................................................................................... 1.4.1 Jenis Pemilihan Media Pembelajaran dan Kriteria Media Pembelajaran.......... 1.4.2 Prinsip Pemiliha Media .....................................................................................

3 4 5 9 10 11

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan ................................................................................................................... 14 3.2 Saran ............................................................................................................................. 14 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 15

3

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Pembelajaran adalah suatu kegiatan yang dilakukan secara sadar dan sengaja untuk

membantu siswa agar memperoleh berbagai pengalaman dan terjadinya perubahan tingkah laku. Perubahan tingkah laku yang dimaksud meliputi pengetahuan, keterampilan dan norma yang berfungsi sebagai pengendali sikap dan perilaku siswa (Dros dalam Sumarno, 2011:1). Untuk mencapai tujuan pemebelajaran tersebut, perlu adanya inovasi baru dalam penyampaian pembelajaran tersebut. Asyhar (2011:27) menyatakan bahwa proses pembelajaran merupakan proses komunikasi antara pebelajar (guru) dan pembelajar (siswa). Sebagai sebuah proses komunikasi, pembelajaran seringkali dihadapkan pada berbagai hambatan. Dalam pembelajaran pesan-pesan komunikasi seperti verbal dan buku cetak menjadi alat utama untuk menyampaikan ide-ide atau konsep kepada peserta didik. Pesan verbal dalam pembelajaran memang mampu menjadi alat berkomunikasi yang sangat praktis pada manusia. Akan tetapi pesan verbal saja memiliki keterbatasan seperti adanya rasa bosan, dan kurang tertangkapnya konsep dengan jelas. Salah satu cara agar pesan dapat tersampaikan dengan jelas dan menarik yaitu dengan menggunakan multimedia. Dengan menggunakan multimedia informasi dari guru dapat tersampaikan dengan cara yang lebih bermakna kepada peserta didik. Terdapat banyak teknologi yang tersedia untuk membuat program multimedia yang inovatif dan interaktif. Program multimedia dapat meningkatkan kinerja peserta didik, menyajikan pengetahuan mereka dalam berbagai cara, memecahkan masalah, dan membangun pengetahuan. Pembelajaran berbasis multimedia didasarkan pada ide bahwa pesan-pesan pembelajaran harus dirancang sejalan dengan bagaimana otak manusia bekerja (Layla, 2012:1). Selanjutnya Asyhar (2011:28) menjelaskan pentingnya peran media dalam pembelajaran mengharuskan para pendidik untuk lebih kreatif dan inovatif dalam memanfaatkan berbagai sumber belajar dan media. Media merupakan alat bantu mengajar, termasuk salah satu komponen lingkungan belajar yang dirancang oleh pebelajar. Sebagai komponen dalam sistem pembelajaran, pemilihan dan penggunaan multimedia pembelajaran harus memperhatikan karakteristik mengembangkan multimedia pembelajaran tersebut. Oleh karena itu penulis tertarik untuk membuat makalah dengan judul “Multimedia, Prinsip-prinsip Pembelajaran Multimedia dan Pemilihan Media Pembelajaran”. 4

1.2

Rumusan Masalah 1. Apakah yang dimaksud dengan multimedia dan pembelajaran multimedia? 2. Bagaimana prinsip-prinsip pembelajaran multimedia dalam pengembangan pembelajaran multimedia? 3. Bagaimanakah pembelajaran? pemilihan media pembelajaran dalam mencapai tujuan

1.3 Tujuan Penulisan 1. Untuk mengetahui definisi multimedia. 2. Untuk mengetahui prinsip-prinsip pembelajaran multimedia dalam pengembangan pembelajaran multimedia. 3. Untuk mengetahui pemilihan media pembelajaran dalam mencapai tujuan pembelajaran.

5

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Definisi Multimedia dan Pembelajaran Multimedia Multimedia adalah media yang menggabungkan dua unsur atau lebih media yang terdiri dari teks, grafis, gambar, foto, audio, video dan animasi secara terintegrasi. Multimedia terbagi menjadi dua kategori, yaitu: multimedia linier dan multimedia interaktif. Multimedia linier adalah suatu multimedia yang tidak dilengkapi dengan alat pengontrol apapun yang dapat dioperasikan oleh penguna. Contohnya: TV dan film. Multimedia interaktif adalah suatu multimedia yang dilengkapi dengan alat pengontrol yang dapat dioperasikan oleh pengguna, sehingga pengguna dapat memilih apa yang dikehendaki untuk proses selanjutnya. Contoh multimedia interaktif adalah: multimedia pembelajaran interaktif, aplikasi game, dan lain-lain. Sedangkan pembelajaran diartikan sebagai proses penciptaan lingkungan yang memungkinkan terjadinya proses belajar (Anonim, 2011:1). Sementara itu, Asyhar (2011:75), mendefinisikan multi media menjadi dua kategori yaitu multimedia content production dan multimedia communication dengan definisi sebagai berikut: 2. Multimedia content production Multimedia adalah penggunaan dan pemrosesan beberapa media (text, audio, graphics, animation, video, and interactivity) yang berbeda untuk menyampaikan informasi atau menghasilkan produk multimedia (music, video, film, game, entertainment, dll).atau penggunaan sejumlah teknologiyang bebeda yang

memungkinkan untuk menggabungkan media (text, audio, graphics, animation, video, and interactivity) denagncara yang baruuntuk tujuan komunikasi . dalam kategori ini media yang digunakan adalah: media text, audio, video, animasi, graph/image, interactivity and special effect. 3. Multimedia communication Multimedia adalah menggunakan media (masa), seperti televise, radio, cetak, dan internet, untuk mempublikasikan, menyiarkan, atau mengkomunikasikan material advertising, publicity, entertainment, news, education, dll.dalam kategori inimedia yang digunakan adalah: TV, radio, film, cetak, music, game, entertainment, tutorial, ICT (internet), dan gambar.

6

Pembelajaran Multimedia adalah suatu kegiatan belajar mengajar dimana dalam penyampaian bahan pelajaran yang disajikan kepada siswa, guru menggunakan atau menerapkan berbagai perangkat media pembelajaran. Manfaat Multimedia Pembelajaran Secara umum manfaat yang dapat diperoleh adalah proses pembelajaran lebih menarik, lebih interaktif, jumlah waktu mengajar dapat dikurangi, kualitas belajar siswa dapat ditingkatkan dan proses belajar mengajar dapat dilakukan di mana dan kapan saja, serta sikap belajar siswa dapat ditingkatkan.

2.2. Pentingnya Pembelajaran Multimedia Dalam Sains Materi yang berhubungan dengan sains adalah materi yang sangat cocok untuk dijelaskan melalui multimedia. Hal ini berkaitan dengan sifat dari materi sains sendiri yang banyak berhubungan dengan penjelasan suatu fenomena, proses, dan hal-hal lain yang dinamis. Beberapa persepsi guru dan siswa di dalam pemanfaatan multimedia dalam pengajaran sains diberikan oleh Barton (2004) di bawah ini : Manfaat dari visualisasi : 1. Membuat yang tidak terlihat menjadi terlihat 2. Menghadirkan reaksi yang tak nampak di dalam lab 3. Animasi menambah pemahaman 4. Gambar menambah pemahaman suatu konsep abstrak 5. Memungkinkan visualisasi yang terlalu kecil, terlalu cepat, terlalu lamban atau terlalu berbahaya Perbedaan yang muncul bila dibandingkan pemanfaatan media yang lain : 1. Memberikan pengayaan bagi siswa yang mahir 2. Memberikan support dan motivasi bagi siswa yang belum mahir 3. Memungkinkan siswa belajar sesuai dengan kemampuannya 4. Mudah bagi siswa untuk mengulang-ulang suatu proses 5. Memungkinkan interaksi yang lebih luas antara guru-siswa Motivasi yang muncul : 1. Menimbulkan antusiasme, ketertarikan, dan keterlibatan 2. Mendorong siswa untuk mendapatkan jawaban atas ketertarikan mereka 3. Siswa merasakan suasana menyenangkan (fun) 4. Mendorong siswa untuk tetap fokus pada materi 5. Suatu tool pembelajaran untuk menghadirkan ide-ide yang sukar.

7

Banyak hal-hal positif dari pemanfaatan multimedia untuk pengajaran sains. Sekalipun demikian ada hal penting yang mesti kita antisipasi yakni : munculnya miskonsepsi dan menurunnya motivasi pada praktikum yang sessungguhnya. Di dalam multimedia animasi dan simulasi hanyalah suatu tiruan dari keadaan yang sebenarnya. Tiruan ini bagaimanapun juga tidak akan mampu mendekati keadaan yang sesungguhnya. Keadaan tiruan inilah yang memunculkan miskonsepsi. Sebagai contoh animasi yang menunjukkan kerja suatu rangkaian tegangan bolak balik yang dihadirkan dengan gelombang berbentuk grafik sinus dapat saja menimbulkan miskonsepsi bagi siswa bahwa elektron bergerak naik turun sperti halnya gerak gelombang sinus. Melakukan praktikum dengan multimedia dan praktikum sesungguhnya di lab jelas sangat berbeda. Praktikum dengan multimedia berlangsung dalam kondisi yang ideal atau kendala-kendala yang ada sengaja dihilangkan. Praktikum sesungguhnya di lab penuh dengan ketidaksempurnaan dan error. Mungkin kita ingat kala melakukan praktikum mengukur percepatan gravitasi bumi dengan pendulum. Berapa banyak diantara kita yang mendapatkan nilai g di atas 9.8 m/s2 di akhir praktikum? Kondisikondisi yang tak ideal semacam ini yang menyebabkan siswa enggan untuk melakukan praktikum sesungguhnya dan beralih ke praktikum dengan multimedia. Siswa yang kurang mahir atau yang memiliki kemampuan pas-pasan akan enggan melakukan praktikum sesungguhnya dengan serius karena kesalahankesalahan di dalam praktikum hanya semakin menunjukkan ketidak mampuan mereka. Hal semacam inilah yang ingin dihindari banyak siswa. Melihat kendala-kendala di atas maka peran guru dalam menjelaskan keterbatasan dan perbedaan suatu praktikum dengan multimedia dan praktikum sesungguhnya sangat penting. Praktikum dengan multimedia bukan tidak memiliki nilai positif akan tetapi

perlu ditekankan bahwa praktikum dengan multimedia lebih menekankan pada penjelasan proses yang rumit atau konsep yang abstrak agar siswa mendapatkan gambaran umum dari suatu proses atau konsep. Sementara praktikum sesungguhnya adalah latihan bagi siswa untuk mencoba menguji teori-teori yang ada pada keadaan yang nyata dengan berbagai kendala yang ada.

2.3 Prinsip-prinsip Pembelajaran Multimedia Sebagai komponen dalam system pembelajaran, pemilihan dan penggunaan multimedia pembelajaran harus memperhatikan karakteristik komponen, seperti: tujuan, materi, strategi dan juga evaluasi pembelajaran. Berikut prinsip-prinsip multimedia pembelajaran menurut Richard E. Mayer (2001): 8

1. Prinsip Multimedia (Multimedia Principle) “People learn better from words and pictures than from words alone” Siswa bisa belajar lebih baik dengan kata-kata dan gambar-gambar dibandingkan dengan hanya kata-kata saja. Dengan menambahkan ilustrasi pada teks atau menambahkan animasi pada narasi maka akan membantu siswa lebih mendalami materi atau penjelasan yang disajikan. Menyajikan penjelasan dengan kata-kata dan gambar-gambar bisa menghasilkan pembelajaran lebih baik daripada menyajikan dengan kata-kata saja. Saat kata-kata dan gambar disajikan secara bersamaan siswa mempunyai kesempatan untuk mengkonstruksi model-model mental verbal dan pictorial dan membangun hubungan diantara keduanya. 2. Prinsip Keterdekatan Ruang (Spatial Contiguity Principle) “People learn better when corresponding words and pictures are presented near rather than far from each other on the page or screen” Siswa bisa belajar lebih baik saat kata-kata dan gambar-gambar yang saling terkait disajikan saling berdekatan daripada saling berjauhan di halaman atau di layar.Saat kata-kata dan gambar-gambar terkait saling berdekatan di halaman (dalam buku) atau layar (dalam komputer) maka siswa tidak harus menggunakan sumber-sumber kognitif secara visual mencari di halaman atau layar itu. Siswa akan lebih bisa menangkap dan menyimpan materi bersamaan di dalam memori kerja pada waktu yang sama. 3. Prinsip Keterdekatan Waktu (Temporal Contiguity Principle) “People learn better when corresponding words and pictures are presented simultaneously rather than successively” Siswa bisa belajar lebih baik saat kata-kata dan gambar-gambar yang terkait disajikan secara simultan (bersamaan) daripada bergantian. Saat bagian narasi dan animasi yang terkait disajikan dalam waktu bersamaan, akan lebih memungkinkan siswa untk bisa membentuk representasi mental atas keduanya dalam memori kerja dalam waktu bersamaan. Hal ini membuat siswa lebih bisa membangun hubungan mental antara representasi verbal dan representasi visual. Jika waktu antara mendengar kalimat dan melihat animasi relative pendek, maka siswa masih bisa membangun koneksi antara kata-kata dan gambar. Jika mendengar keseluruhan narasi yang panjang dan melihat keseluruhan animasi dalam waktu yang terpisah maka siswa kesulitan membangun koneksi tersebut.

9

4. Prinsip koherensi (Coherence Principle) “People learn better when extraneous words, pictures, and sounds are excluded rather than included” Siswa bisa belajar lebih baik saat kata-kata, gambar-gambar atau suara-suara ekstra dibuang. Prinsip koherensi bisa dipecah menjadi tiga versi yang saling melengkapi : (1) pembelajaran siswa terganggu jika kata-kata dan gambar-gambar menarik namun tidak relevan ditambahkan ke presentasi multimedia. (2) pembelajaran siswa terganggu jika terdapat suara dan music yang menarik namun tidak relevan, (3) pembelajaran siswa akan meningkat jika kata-kata yang tidak diperlukan disingkirkan. Gambar-gambar dan kata-kata yang menarik tapi tidak relevan bisa mengalihkan perhatian siswa dari isi materi yang penting, dan bisa mengganggu proses penataan materi. Dalam penyajian materi melalui multimedia siswa cenderung bisa belajar lebih banyak dan mendalam jika materi disajikan secara lebih ringkas. Oleh karena memori kerja otak pada manusia itu terbatas maka harus difokuskan pada materi yang penting. 5. Prinsip modalitas (Modality Principle) “People learn better from graphics and narration than from animation and on-screen text” Siswa bisa belajar lebih baik pada animasi dan narasi daripada animasi dan teks pada layar. Jika gambar dan kata-kata bersama-sama disajikan secara visual (yakni sebagai animasi dan teks) maka saluran visual/pictorial yang bekerja ekstra sedangkan saluran lain (verbal) tidak berfungsi. Jika kata-kata disajikan secara auditory maka kedua saluran akan berfungsi. 6. Prinsip Redundansi (Reduddancy Principle) “People learn better from graphics and narration than from graphics, narration, and on-screen text” Siswa bisa belajar lebih baik dari animasi dan narasi daripada dari animasi, narasi, dan teks pada layar. Jika kata-kata dan gambar-gambar disajikan secara visual maka saluran visual akan kelebihan beban. Jika animasi berisi narasi yang padat, maka sebaiknya tidak menambahkan teks yang hanya mengulang kata-kata dari narasi. Keterbatasan kapasitas memori kerja menghalangi individu untuk memproses banyak elemen informasi secara langsung. Informasi akan terserap secara lebih baik bila format desain pesannya tidak membebani perhatian mereka karena sumber-sumber ganda yang saling memasok informasi. 10

7. Prinsip Sinyal (Signaling Principle) “People learn better when cues that highlight the organization of the essential material are added” Siswa belajar lebih baik ketika kata-kata, diikuti dengan cue, highlight, penekanan yang relevan terhadap apa yang disajikan. Kita bisa memanfaatkan warna, animasi dan lain-lain untuk menunjukkan penekanan, highlight atau pusat perhatian (focus of interest). Makanya kombinasi penggunaan media yang relevan sangat penting sebagai pembantu dalam proses pembelajaran. 8. Prinsip Personalisasi (Personalization Principle) “People learn better from multimedia lessons when words are in conversational style rather than formal style” Siswa orang belajar lebih baik dari teks atau kata-kata yang bersifat komunikatif (conversational) daripada kalimat yang lebih bersifat formal. Terdapat lima tahap dalam merancang multimedia pembelajaran yaitu memilih kata-kata yang relevan dengan teks atau narasi yang tersaji, memilih gambar-gambar yang relevan dengan illustrasi yang tersaji, mengatur kata-kata yang terpilih tersebut ke dalam representasi verbal yang koheren, mengatur gambar-gambar yang terpilih tersebut ke dalam representasi visual yang koheren, dan memadukan representasi verbal dan representasi visual tersebut dengan pengetahuan-pengetahuan sebelumnya. 9. Prinsip Perbedaan Individual (Individual Differences Principle) “Design effects are stronger for low-knowledge learners than for high-knowledge learners. Design effects are stronger for high-spatial learners than for low-spatial learners” Pengaruh desain lebih kuat terhadap siswa berpengetahuan rendah daripada berpengetahuan tinggi, dan terhadap siswa berkemampuan spasial tinggi daripada berspasial rendah. Siswa yang berpengetahuan lebih tinggi bisa menggunakan pengetahuan yang dimiliki sebelumnya untuk mengkompensasi atas kurangnya petunjuk dalam presentasi. Siswa yang berpengetahuan rendah kurang bisa melakukan pemrosesan kognitif yang berguna saat presentasinya kurang petunjuk. Siswa yang memiliki kemampuan spasial yang tinggi memiliki kapasitas kognitif untuk secara mental memadukan reprentasi verbal dan visual dari presentasi multimedia yang ada. Siswa yang berspasial rendah harus mengerahkan kapasitas kognitif yang begitu banyak untuk memahami apa yang disajikan.

11

10. Prinsip Suara (Voice Principle) “People learn better when words are spoken in a standard-accented human voice than in a machine voice or foreign-accented human voice” Siswa belajar lebih baik ketika kata-kata yang diucapkan dengan suara standar beraksen manusia dibandingkan dengan suara mesin atau asing beraksen suara manusia. 11. Prinsip Gambar (Image Principle) “People do not necessarily learn better from a multimedia lesson when the speaker’s image is added to the screen” Siswa tidak perlu belajar lebih baik dari pelajaran multimedia bila gambar pembicara ditambahkan ke layar. 12. Prinsip Pra-pelatihan (Pre-training Principle) “People learn better from a multimedia lesson when they know the names and characteristics of the main concepts” Siswa belajar lebih baik dari pelajaran multimedia bila mereka tahu nama-nama dan karakteristik konsep utama.

2.4

Pemilihan Media Pembelajaran Perubahan global dalam perkembangan pengetahuan dan teknologi, terutama yang

berhubungan dengan sistem pendidikan di sekolah menuntut adanya perubahan sikap guru dalam melaksanakan pembelajaran di kelas. Sejak tahun 1930 berbagai penelitian telah dilakukan untuk mengetahui kebermanfaatan penggunaan media untuk keperluan pembelajaran. Penelitian ini diawali dengan evaluasi media untuk melihat apakah suatu media dapat dipergunakan untuk pembelajaran. Penelitian ini berasumsi bahwa media sebagai stimulus dapat mengubah perilaku. Akan tetapi hasil penelitian itu dianggap kurang dapat diandalkan karena hasilnya menunjukkan bahwa semua media dapat dipergunakan untuk pembelajaran. Oleh karena itu penelitian-penelitian berikutnya beralih ke penelitian perbandingan media untuk pembelajaran. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah suatu media lebih baik daripada media lain. Misalnya, apakah gambar diam lebih baik daripada gambar hidup (film) atau apakah media audio lebih baik dari pada media visual. Hasil penelitian-penelitian itu ternyata tidak konsisten dan sulit dapat dipercaya. Kemudian penelitian beralih lagi ke media itu sendiri untuk mengetahui keunggulan suatu media dalam menyampaikan bahan pembelajaran. Hasil penelitian terakhir ini juga tampaknya kurang memuaskan (Sutjiono, 2005:76-81). 12

Selanjutnya Sutjiono (2005:81) menjelaskan bahwa dari berbagai jenis penelitian terdahulu yang telah diuraikan di atas, diketahui bahwa pada hakikatnya bukan media itu sendiri yang menentukan hasil belajar. Ternyata keberhasilan menggunakan media dalam proses pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar tergantung pada (1) isi pesan, (2) cara menjelaskan pesan, dan (3) karakteristik penerima pesan. Dengan demikian dalam memilih dan menggunakan media, perlu diperhatikan ketiga faktor tersebut. Tidak berarti bahwa semakin canggih media yang digunakan akan semakin tinggi hasil belajar atau sebaliknya. Untuk tujuan pembelajaran tertentu dapat saja penggunaan papan tulis lebih efektif dan lebih efesien daripada penggunaan LCD, apabila bahan ajarnya dikemas dengan tepat serta disajikan kepada siswa yang tepat pula. Asyhar (2011:80) menjelaskan tujuan dari pemilihan media adalah agar media yang digunakan tepat sasaran dan sesuai dengan keperluan, sehingga memungkinkan terjadinya interaksi yang baik antara peserta didik dengan media yang digunakan. Banyaknya ragam media yang tersedia, mengharuskan para guru perlu memilih media yang akan digunakan.ini penting karena setiap media memiliki kelemahan dan kekurangan masing-masing. Media yang tidak tepat sasaran tidak akan memberikan hasil yang memuaskan, bahkan mungkin sebaliknya. Jadi, pemilihan media pembelajaran itu dimaksudkan agar guru dapat menentukan media yang tepat yang sesuai denagn kebutuhan dan kondisi peserta didik. 2.4.1 Jenis Pemilihan Media Pembelajaran dan Kriteria Media Pembelajaran Menurut Anderson (dalam Asyhar, 2011:80), dilihat dari mekanismenya model pemilihan media dibagi menjadi dua macam yaitu: 1. Pemilihan tertutup Merupakan proses pemilihan yang dilakukan dari atas (Dinas Pendidikan). Dalam hal ini sekolah hanya terima jadi keputusan yang sudah diambil oleh dinas pendidikan. Sekolah tidak punya alternative lain kecuali menerima dan dan menggunakannya. Dalam kondisi seperti ini, yang bisa dilakukan guru hanyalah memilih topik/pokok bahasan yang cocok untuk dimediakan pada jenis media yang tersedia. 2. Pemilihan terbuka Merupakan model pemilihan media kebalikan dari cara tertutup, yaitu pemilihan yang bersifat “bottom up”. Artinya guru atau sekolah bebas memilih dan mengusulkan jenis media apa saja yang diperlukan sesuai dengan kebutuhan pembelajaran disekolah

13

masing-masing. Dalam hal ini para guru dituntut kemampuan dan keterampilannya untuk melakukan proses pemilihan. Asyhar (2011:81) menjelaskan bahwa memilih media hendaknya dilakukan secara cermat dan pertimbangan yang matang. Pertimbangan tersebut didasarkan atas kriteriakriteria tertentu. Kriteria media pembelajaran yang baik yang perlu diperhatikan dalam proses pemilihan media sebagai berikut (1) Jelas dan Rapi, (2) Bersih dan Menarik, (3) Cocok dengan Sasaran, (4) Relevan dengan Topik yang Diajarkan, (5)Sesuai dengan Tujuan Pembelajaran, (6) Praktis, Luwes, dan Tahan, (7) Berkualitas baik, (8) Ukurannya sesuai dengan lingkungan belajar. 2.4.2 Prinsip Pemilihan Media Secara operasional ada sejumlah pertimbangan dalam memilih media pembelajaran yang tepat, Asyhar (2011:82) memberikan secara umum prinsip pemilihan media sebagai berikut: 1. Kesesuaian Media yang dipilih harus sesuai dengan tujuan pembelajaran, karakteristik peserta didik dan materi yang dipelajari, serta metode atau pengalaman belajar yang diberikan kepada peserta didik. Yang perlu diperhatikan di sini ialah bahwa tidak ada satu mediapun yang bisa dan cocok untuk semua materi pelajaran dan karakteristik peserta didik. 2. Kejelasan sajian Beberapa jenis media dan sumber belajar dirancang hanya mempertimbangkan ruang lingkup materi pembelajaran, tanpa memperhatikan tingkat kesulitan penyajiannya sama sekali. Ambil contoh, beberapa buku teks yang dipakai di sekolah-sekolah menggunakan kalimat-kalimat panjang dan istilah-istilah baru yang mungkin belum pernah dikenal oleh siswa yang duduk di kelas rendah. 3. Kemudahan akses Kemudahan akses menjadi pertimbangan pertama dalam memilih media. Apakah media yang diperlukan itu tersedia, mudah dan dapat dimanfaatkan oleh murid? Misalnya, kita ingin menggunakan media internet, perlu dipertimbangkan terlebih dahulu, apakah ada saluran untuk koneksi ke internet, adakah jaringan teleponnya? Akses juga menyangkut aspek kebijakan, misalnya apakah murid diizinkan untuk menggunakan komputer yang terhubung ke internet? Jangan hanya kepala sekolah saja yang boleh menggunakan internet, tetapi juga guru/karyawan dan murid. Bahkan murid lebih penting untuk memperoleh akses. 14

4. Keterjangkauan Biaya juga harus menjadi bahan pertimbangan. Banyak jenis media yang dapat menjadi pilihan kita. Media pembelajaran yang canggih biasanya mahal. Namun biaya itu harus kita hitung dengan aspek manfaat. Sebab semakin banyak yang menggunakan, maka unit cost dari sebuah media akan semakin menurun. 5. Ketersediaan Mungkin saja kita tertarik kepada satu media tertentu. Tetapi kita perlu memperhatikan apakah teknisinya tersedia dan mudah menggunakannya? Katakanlah kita ingin menggunakan media audio visual untuk di kelas, perlu kita pertimbangkan, apakah ada aliran listriknya, apakah voltase listriknya cukup dan sesuai, bagaimana cara mengoperasikannya? 6. Kualitas Dalam pemilihan media pembelajaran, kualitas media henaklah diperhatikan. Sebaliknya, dipilih media yang berkualitas tinggi. Misalnya apabila kita memerlukan video atau televise, maka bentuk tulisan atau bentuk visual lainnya dapat dilihat dengan jelas, spesifikasi gambar dan suara harus jelas. 7. Ada alternative Dalam pemilihan media, salah satu prinsip yang juga penting diperhatikan adalah bahwa guru tidak tergantung hanya pada media tertentu saja. Artinya, andaikata media yang diharapkan tidk diperoleh dengan alasan tidak trsedia atau sulit dijangkau, maka gunakan media alternative. 8. Interaktivitas Media yang baik adalah yang dapat memunculkan komunikasi dua arah atau interaktivitas. Semua kegiatan pembelajaran yang akan dikembangkan oleh guru tentu saja memerlukan media yang sesuai dengan tujuan pembelajaran tersebut. 9. Organisasi Pertimbangan yang juga penting adalah dukungan organisasi. Misalnya apakah pimpinan sekolah atau pimpinan yayasan mendukung? Bagaimana

pengorganisasiannya? Apakah di sekolah tersedia sarana yang disebut pusat sumber belajar?

15

10. Kebaruan Kebaruan dari media yang akan dipilih juga harus menjadi pertimbangan. Sebab media yang lebih baru biasanya lebih baik dan lebih menarik bagi murid. Dari beberapa pertimbangan di atas, yang terpenting adalah adanya perubahan sikap guru agar mau memanfaatkan dan mengembangkan media pembelajaran yang “mudah dan murah”, dengan memanfaatkan sumberdaya yang ada di lingkungan sekitarnya serta memunculkan ide dan kreativitas yang dimilikinya. 11. Berorientasi siswa Pemilihan media pembelajaran harus berorientasi pada siswa. Artinya perlu dipertimbangkan keuntungan dan kemudahan apa yang akan diperoleh siswa dengan media tersebut.

16

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Multimedia adalah media yang menggabungkan dua unsur atau lebih media yang terdiri dari teks, grafis, gambar, foto, audio, video dan animasi secara terintegrasi. Multimedia terbagi menjadi dua kategori, yaitu: multimedia linier dan multimedia interaktif. Pemilihan dan penggunaan multimedia pembelajaran harus memperhatikan karakteristik komponen, seperti : tujuan, materi, strategi dan juga evaluasi pembelajaran. Prinsip-prinsip multimedia pembelajaran meliputi prinsip multimedia, keterdekatan ruang, keterdekatan waktu, koherensi, modalitas, redundasi, perbedaan individual, kesinambungan spasial, kesinambungan waktu, interaktivitas, sinyal, dan personalisasi. Dilihat dari mekanismenya model pemilihan media dibagi menjadi dua macam yaitu Pemilihan Tertutup yang merupakan proses pemilihan yang dilakukan dari atas (Dinas Pendidikan). Dalam hal ini sekolah hanya terima jadi keputusan yang sudah diambil oleh dinas pendidikan dan Pemilihan Terbuka yang merupakan model pemilihan media yang bersifat “bottom up” artinya guru atau sekolah bebas memilih dan mengusulkan jenis media apa saja yang diperlukan sesuai dengan kebutuhan pembelajaran disekolah masing-masing. Dalam hal ini para guru dituntut kemampuan dan keterampilannya untuk melakukan proses pemilihan.

3.2 Saran Salah satu cara agar pesan dalam pemebelajaran dapat tersampaikan dengan jelas dan menarik yaitu dengan menggunakan multimedia. Dengan menggunakan multimedia informasi dari guru dapat tersampaikan dengan cara yang lebih bermakna kepada peserta didik. Sebagai komponen dalam sistem pembelajaran, pemilihan dan penggunaan multimedia pembelajaran harus memperhatikan karakteristik mengembangkan multimedia pembelajaran. Oleh karena itu, guru hendaknya memperhatikan pengaplikasian multimedia yang sesuai dengan karakteristik siswanya dalam mencapai tujuan pembelajaran.

17

DAFTAR PUSTAKA Asyhar, R. 2011. Kreatif Mengembangkan Media Pembelajaran. Jakarta: Gaung Persada Khairullah. 2011. Pengantar Multimedia Pembelajaran. Diakses dari http://khairullahkandangan.blogspot.com/2011/11/pengantar-multimedia-pembelajaran.html tanggal 12 April 2012. Layla. 2012. Pendekatan dan Prinsip Multimedia. Diakses dari http://maylanafaradis. wordpress.com/2012/01/18/pendekatan-dan-prinsip-multimedia-pembelajaran.html tanggal 12 April 2012. Mayer, R. E. (2001). Multimedia learning. Cambridge, UK: Cambridge University Press. Sumarno, A. 2011. Pengertian Pembelajaran. Diakses dari http://blog.elearning.unesa.ac.id/ pdf-archive/alim-sumarno-m.pd-pengertian-pembelajaran.pdf tanggal 12 April 2011. Sutjiono, T.W.A. 2005. Pendayagunaan Media Pembelajaran. Jurnal Pendidikan PenaburNo.04 / Th.IV / Juli 2005.

18

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->