0

DIKTAT KULIAH

MA2271 METODA MATEMATIKA
Semester II 2009/2010

Oleh: Dr. Sri Redjeki P.

Prodi Matematika Fakultas MIPA Institut Teknologi Bandung Januari 2009

Contents
1 Pendahuluan 1.1 Pendekatan kualitatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.1.1 Klasifikasi Persamaan Diferensial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2 Persamaan Diferensial Orde Satu 2.1 Persamaan Diferensial Terpisah, metode integral langsung . . . . . . 2.2 Persamaan Diferensial Linier Orde Satu . . . . . . . . . . . . . . . . 2.3 Masalah-masalah Aplikasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.4 Persamaan diferensial autonomous untuk masalah dinamika populasi 2.4.1 Model Logistik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.4.2 Doomsday versus extinction . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.5 Eksistensi dan Ketunggalan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 Persamaan Diferensial Orde-n Linier 3.1 Sifat-sifat solusi persamaan diferensial orde-n linier . . . 3.2 Solusi persamaan diferensial homogen koefisien konstan 3.3 Sistem Pegas Massa dengan redaman . . . . . . . . . . . 3.4 Persamaan Diferensial Tak Homogen . . . . . . . . . . . 3.4.1 Metode Koefisien Tak Tentu . . . . . . . . . . . 3.4.2 Metode Variasi Parameter . . . . . . . . . . . . . 3.5 Getaran dengan gaya luar . . . . . . . . . . . . . . . . . 3.5.1 Kasus adanya gaya luar, tanpa redaman . . . . . 3.5.2 Kasus adanya getaran luar dan redaman . . . . . 3 4 4 7 7 9 10 14 14 15 17 19 19 21 23 25 26 27 29 29 31 32 32 33 34 35 36 37 37 39 40 43 43

. . . . . . .

. . . . . . .

. . . . . . .

. . . . . . .

. . . . . . .

. . . . . . .

. . . . . . .

. . . . . . .

. . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

. . . . . . . . .

4 Sistem Persamaan Diferensial 4.0.3 Berbagai masalah aplikasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.0.4 Kaitan antara p.d. orde−n dengan sistim p.d. n variabel . . . . . . . . . . 4.0.5 Berbagai cara mencari solusi sistim pd . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.0.6 Kebebaslinieran fungsi bernilai vektor . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.1 Metode Nilai Eigen untuk Mencari Solusi Sistem Persamaan Diferensial Homogen . 4.1.1 Kasus: nilai eigen real berbeda . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.1.2 Kasus: nilai eigen kompleks . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.1.3 Kasus: nilai eigen berulang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.2 Bidang Phase . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.3 Matriks Fundamental . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4.3.1 Solusi spd homogen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1

. . . . . . . . . . .

CONTENTS 4.3.2 4.3.3 Model 4.4.1 4.4.2 Solusi spd tak homogen . . Matriks exp(At) . . . . . . Populasi . . . . . . . . . . . Model predator-prey . . . . Model interaksi dua spesies . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

2 44 47 49 49 50 54 54 57 59 61 63 64 68 68 72 74 75 77 79 81 85 87 88

4.4

5 Transformasi Laplace 5.1 Transformasi Laplace dan inversnya . . . . . . . 5.2 Transformasi masalah nilai awal . . . . . . . . . . 5.3 Fungsi tangga satuan . . . . . . . . . . . . . . . . 5.4 Perkalian, turunan dan integral dari transformasi 5.5 Gaya luar berupa engineering function . . . . . . 5.6 Impuls dan fungsi Delta . . . . . . . . . . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

. . . . . .

6 Deret Fourier 6.1 Deret Fourier dan kekonvergenannya . . . . . . . . . . . . . 6.2 Deret Fourier bagi fungsi berperioda 2L dan Kekonvergenan 6.3 Deret Fourier bagi Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil . . . . . 6.4 Perluasan ke Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil . . . . . . . . 6.5 Aplikasi Deret Fourier . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.6 Masalah Nilai Eigen . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6.7 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Panas . . . . . . 6.8 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Gelombang . . . 6.8.1 Frekwensi fundamental senar . . . . . . . . . . . . . 6.9 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Laplace . . . . .

. . . . . . . . Deret Fourier . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

. . . . . . . . . .

. . . . . . . . . .

. . . . . . . . . .

. . . . . . . . . .

. . . . . . . . . .

. . . . . . . . . .

saat benda bergerak ke bawah: v > 0 sehingga Fs < 0 berarti gaya gesek mengarah ke atas. Untuk menentukan syarat awal yang sesuai.Bab 1 Pendahuluan Banyak hukum-hukum alam yang mendasari perubahan-perubahan di alam ini dinyatakan dalam bentuk persamaan yang memuat laju perubahan dari suatu kuantitas.2 Menurut Hukum Newton II: massa × percepatan = total gaya yang bekerja pada benda atau dv = mg − av. dt Di sini gaya gesek dimisalkan sebanding dengan kecepatan. Gaya-gaya yang bekerja pada benda itu adalah gaya berat benda Fb = mg (tanda + karena gaya gravitasi mengarah ke bawah. maka kita tetapkan posisi awal benda saat akan jatuh adalah y(0) = 0 dan saat benda menumbuk tanah y(takhir ) = h0 . Karena masalah jatuh bebas. yang tak lain adalah berupa persamaan diferensial.) y=0 mg y = h0 Selanjutnya gaya gesek dengan udara yang dimisalkan sebanding dengan kecepatan Fs = −av. Perhatikan diagram di samping. Kita tetapkan bahwa arah ke bawah adalah positif.0. maka v(0) = 0. (ingat bahwa arah ke bawah adalah positif). 1 3 . maka m dy = gt. Berikut ini diuraikan contoh-contoh yang menunjukkan bahwa persamaan diferensial muncul dari hukum alam. sehingga arah ke atas berarti negatif.1) m dt Dalam kasus gaya gesek diabaikan a ≈ 0. (1.1 Perhatikan bahwa tanda negatif di sini menandakan bahwa gaya gesek berlawanan dengan kecepatan. Masalah benda jatuh bebas Misalkan suatu obyek bermassa m jatuh bebas. akan kita cari kecepatan benda jatuh bebas dari ketinggian h0 saat menumbuk tanah. 2 Periksa hal ini dengan mengujinya. Persamaan gerak dalam kasus tak ada gaya gesek adalah d2 y = mg dt2 Setelah satu kali pengintegralan dan karena v(0) = 0. Untuk kondisi lain. dengan konstanta a dikenal dengan nama drag coefficient. gaya gesek juga bisa dimisalkan sebanding dengan kuadrat kecepatan.

Dalam kasus gaya gesek diperhitungkan. Selanjutnya.. PENDAHULUAN Pengintegralan sekali lagi dan karena y(0) = 0.1..BAB 1. Tugas: Pelajari masalah populasi tikus dan burung hantu pada Subbab 1. Boyce DiPrima.. tepat seperti yang kita kenal di pelajaran fisika. yang mana nilainya lebih kecil daripada kecepatan dalam kasus tidak ada gaya gesek. dt 5 Perilaku kualitatif gerak benda jatuh tersebut akan diperlajari tanpa terlebih dahulu mencari solusi persamaan diferensialnya. Berdasarkan hal inilah medan gradien seperti pada Gambar 1. jika kecepatan benda melebihi suatu nilai tertentu. Setelah gaya gravitasi dipilih g = 9. Dalam kasus gaya gesek diabaikan. Perhatikan bahwa ruas kanan persamaan tak lain menyatakan gradien garis singgung kurva solusi di titik (t. Demikian pula sebaliknya. dan dikatakan sebagai solusi equilibrium.1 Pendekatan kualitatif Misalkan benda yang jatuh itu massanya m=10 kg dan koefisien geseknya a = 2 kg/det.. y(x) beserta turunan-turunan dari y(x). Bandingkan dengan tinggi maksimum dalam kasus 2g ada gaya gesek. (1. untuk kecepatan benda berapakah dv = 0? Untuk kecepatan v = (5)(9. Tugas: Tunjukkan bahwa pers.8) = 49 m/det.. Tampak dari gambar di atas bahwa jika kecepatan benda lebih kecil dari suatu nilai tertentu. 2 4 √ 2h0 Benda menumbuk tanah saat takhir yaitu saat y(takhir ) = h0 .8 m/det2 persaman gerak jatuhnya benda adalah v dv = 9. maka dapat dihitung bahwa v(takhir ) = .2 dibuat. maka kecepatan benda akan berkurang saat jatuh. sehingga takhir = g . 1.1) juga merupakan persamaan gerak benda yang dilempar ke atas. Benda √ menumbuk tanah dengan kecepatan v(takhir ) = 2gh0 .. maka 1 y(t) = gt2 . Dari medan gradien di atas kita juga dapat menarik kesimpulan bahwa solusi-solusi lain konvergen ke solusi konstan v(t) = 49.. 1. Perhatikan bahwa v(t) = 49 juga dt merupakan solusi persamaan diferensial. 8 − .0.1. tunjukkan bahwa tinggi maksimum benda jika dilempar v2 ke atas dengan kecepatan awal v0 adalah 0 . Dengan demikian kita dapat mensketsakan grafik solusi. v). .1 Klasifikasi Persamaan Diferensial Persamaan Diferensial Biasa ialah persamaan yang memuat x. Perhatikan bahwa potongan garis-garis kecil dari medan gradien tak lain adalah garis singgung kurva solusi. maka kecepatan benda akan bertambah saat jatuh.1.

y (n) ) = 0. Laplace) Contoh Sistem Persamaan Diferensial { dx dt = x − y dy dt = 2x + y (1. linier y + yy − e = 0 persamaan diferensial orde 3.1) Orde suatu persamaan diferensial ditentukan oleh turunan tertinggi yang muncul pada persamaan diferensial tersebut. PENDAHULUAN 5 60 55 50 v(t) 45 40 35 30 0 5 10 t 15 20 Gambar 1.1. y ′′ .1: Medan gradien bagi persamaan dv v = 9. dt 5 Bentuk umum persamaan diferensial biasa adalah F (x. Contoh: ut + cux = 0 ut = kuxx (pers. transport) (pers.BAB 1. y. difusi) uxx − uyy = 0 (pers. tak linier Persamaan diferensial yang melibatkan fungsi dua peubah atau lebih disebut Persamaan Diferensial Parsial. . Contoh: y ′ − cos x = 0 ′′′ ′ x persamaan diferensial orde 1. y ′ . gelombang) uxx + uyy = 0 (pers. 8 − beserta kurva solusinya.1. · · · .

maka diperoleh solusi khusus y(x) = sin x − 1. disebut syarat awal / syarat batas. solusi umum y(x) = sin x + C Jika diberikan syarat awal y(0) = −1. . Jika y = f (x) memenuhi persamaan diferensial maka f (x) dikatakan solusi dari persamaan diferensial tersebut. namun fungsi F terhadap variabel x tak perlu linier.BAB 1. · · · . y (n) . Contoh: Persamaan diferensial y ′ − cos x = 0. Solusi umum suatu persamaan diferensial adalah bentuk umum solusi persamaan diferensial tersebut Suatu solusi umum bisa menjadi solusi khusus dengan adanya informasi / syarat tambahan. y ′ . PENDAHULUAN 6 Persamaan Diferensial dikatakan linier jika fungsi F linier terhadap y.

Persamaan diferensial terpisah (separable eqn.Bab 2 Persamaan Diferensial Orde Satu Bentuk umum persamaan diferensial orde satu: F (x. y. 3.). Persamaan diferensial eksak. Persamaan diferensial homogen. menggunakan faktor integrasi. metode integral langsung dy = ϕ(x. 2.1) 2. terpisah Solusinya dicari dengan pengintegralan langsung sbb. 7 . h(y) ̸= 0 h(y) dx ∫ ∫ 1 dy = g(x)dx h(y) Sedangkan h(y) = 0 merupakan solusi atau tidak. diperiksa dengan substitusi langsung ke pd semula. 4. y ′ ) = 0 Persamaan diferensial orde satu diklasifikasikan berdasarkan cara penyelesaiannya menjadi: 1. dif. metoda integral langsung (direct integration).0. y) = g(x)h(y) dx Bentuk umum pers. (2. metoda substitusi. 1 dy = g(x). Persamaan diferensial orde 1 linier.1 Persamaan Diferensial Terpisah. Kuliah ini hanya akan membahas metoda pengintegralan langsung dan penyelesaian persamaan diferensial orde 1 linier.

Penyelesaian: Agar dapat diintegralkan maka pers. Tentukan solusi umum persamaan diferensial 8 dy = ky. dif. dibagi dengan y 2 . y dt Karena telah dilakukan pembagian dengan y tentu harus dimisalkan y ̸= 0 (atau y(t) bukan fungsi nol).1. sehingga didapat 1 ′ y = t sin(t2 ). Ternyata y(t) = 0 merupakan solusi. dt Penyelesaian: Agar dapat diintegralkan maka ruas kiri dan kanan dibagi dengan y. dif. Selanjutnya solusi umum pers. 3. K ∈ R.BAB 2. dengan konstanta integrasi C ∈ R.1. Jika perhitungan dilanjutkan maka diperoleh y(t) = exp kt + C. 1. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU Contoh 2. dif. Selanjutnya diperiksa apakah fungsi nol y(t) = 0 merupakan solusi atau tidak. sehingga didapat ∫ 1 dy dt = kdt. y2 ∫ 1 dy dt = t sin(t2 )dt. y(t) 2 . dengan y ̸= 0 y 2 dt Setelah diintegralkan diperoleh − atau y(t) = 2 cos(t2 ) + C1 1 1 = − cos(t2 ) + C. dengan cara substitusi langsung. Tentukan solusi umum persamaan diferensial y ′ − y 2 t sin(t2 ) = 0. di atas adalah y(t) = K exp kt. x2 1 Setelah diintegralkan diperoleh solusi umum berupa fungsi implisit y 3 + y = x − . 2 x 2. dibagi dengan x2 dan dikali dengan 3y 2 + 1. x Cek kebenarannya dengan cara substitusi langsung. Tentukan solusi umum persamaan diferensial x2 y ′ = 3y2+1 +1 Penyelesaian: Agar dapat diintegralkan maka pers. sehingga didapat (3y 2 + 1)y ′ = x2 + 1 .

Selanjutnya dengan cara substitusi langsung diperiksa apakah fungsi nol y(t) = 0 merupakan solusi atau tidak. Beberapa textbook menyebutkan solusi ini sebagai solusi singular. Perhatikan bahwa solusi nol harus dituliskan secara terpisah. dan y(t) = 0. Soal Latihan 2. dan kurva solusi pada a. (b) y ′ = (1 − 2x)y 2 .2. Tentukan solusi yang memenuhi syarat awal yang diberikan.2 Persamaan Diferensial Linier Orde Satu dy + P (t)y = Q(t) dt Mempunyai bentuk umum Solusi dari persamaan diferensial di atas dapat diperoleh dengan cara berikut. (a) y ′ = (x − 2)(y − 1).BAB 2. Jika dikalikan ∫ dengan e P (t)dt menjadi ∫ e P (t)dt dy ∫ dt +e P (t)dt ∫ P (t)y = e P (t)dt Q(t) Perhatikan bahwa ruas kiri tak lain adalah d ( ∫ P (t)dt ) e y . b. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 9 dengan konstanta integrasi C1 ∈ R. Cari semua solusi umum persamaan diferensial berikut. (c) xdx + ye−x dy = 0. dengan C1 ∈ R. Sehingga solusi umum pers. (c) y ′ = −6xy (d) y ′ = x + xy √ (e) y ′ = 2x y − 1 (f) y ′ = (cos2 x)(cos2 2y) 2. di atas adalah y(t) = 2 cos(t2 ) + C1 . y(0) = 2 y(0) = 1 y(0) = −1/6 2. dif. dt . c. (a) y ′ = (b) y′ = x2 1−y 2 y cos x 1+2y 2 1. Ternyata y(t) = 0 merupakan solusi. Gambarkan medan gradien (Maple). Tentukan pada interval mana solusi di atas terdefinisi.1. Untuk semua persamaan diferensial berikut: a.

(a) y ′ + 3y = t + e−2t (b) y ′ + 2ty = 2te−t (c) ty ′ + 2y = sin t.2. Pengintegralan menghasilkan solusi persamaan diferensial: ∫ ∫ ∫ y(t) = e− P (t)dt e P (t)dt Q(t)dt Contoh 2. Tentukan banyaknya garam dalam tangki setelah 1/2 jam. Tentukan solusi umum dan perilakunya untuk t → ∞. semula sekarang menjadi ∫ d ( ∫ P (t)dt ) e y = e P (t)dt Q(t) dt ∫ 10 dan siap untuk diintegralkan. y(0) = 1. bandingkan dengan hasil a. (b) ty ′ + 2y = t2 − t + 1.) 2. b. x2 dengan x > 0. Misal pada keadaan awal konsentrasi polutan 0.BAB 2. (a) y ′ − y = 2te2t . Larutan garam dalam tangki dianggap teraduk sempurna. 2 t>0 2. Tentukan solusi dari masalah nilai awal berikut.2 kg/liter memasuki tangki dengan laju 2 liter/menit. Tentukan solusi persamaan diferensial P (t)dt disebut sebagai solusinya y(t) = 4e3t − e2t . c.2. y(1) = 1/2. Gunakan hasil b. Jika diasumsikan . Tentukan solusi umum persamaan diferensial (t2 + 1) dy − 3y = e2t .) limt→∞ y(t) (Jawab: solusi umum y(t) = 2 + C(t dy + 2y = 4x2 . 1. Kemudian air yang masuk mengandung polutan dengan konsentrasi 0. maka faktor pengali e faktor integrasi. Air garam dengan kadar garam 0. Kemudian hitung dt 2 + 1)−3/2 . Gambarkan medan gradien (Maple).) 1.01%. Larutan garam: Sebuah tangki mula-mula berisi 12 liter air murni. y(1) = 2.3 Masalah-masalah Aplikasi 1. (Jawab: solusinya y(x) = dx 3. 2. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU sehingga p. y(0) = 3. Air masuk dan keluar dengan kecepatan sama 175 km3 /thn. untuk memeriksa perilaku solusi saat t → ∞.2. Mengingat manfaatnya. dan keluar dengan laju 2 liter/menit.d. (Jawab: dt dy + 3ty = 6t.1. 2. Pemurnian Danau yang Tercemar: Sebuah danau vol 458 km3 . Tentukan solusi persamaan diferensial x x2 + 1 .05%. Untuk semua persamaan diferensial berikut: a. t>0 Soal Latihan 2.

maka jumlah tabungan setelah t tahun S(t) = S0 (1 + r/m)mt . (Perhatikan bahwa debit air yang keluar dan masuk 458 sama. dan bahkan harian. Soal Latihan 2. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 11 air yang keluar konsentrasi polutannya sudah homogen (teraduk sempurna). $2. maka dS = rS. Sehingga di dapat tA ≈ 3. Setiap bank mempunyai aturan tentang bunga yang berbeda-beda: bunga dihitung bulanan. Selanjutnya perlihatkan bahwa limm→∞ S0 (1 + r/m)mt = S0 ert (Buktikan!). maka melalui solusi persamaan diferensial di atas diperoleh S(t) = S0 ert .1.0916. Bunga berbunga (Compound interest): Misalkan sejumlah uang ditabung di bank dan mendapat bunga r (dalam % per tahun).02% 458 = 0. jika kita bandingkan kedua kurva S0 (1 + r/m)mt dan S0 ert yang diplot dengan Maple untuk S0 .BAB 2. Si Budi baru mulai menabung di usia 35 tahun.3821t Dicari tA yang mana x(tA ) = 0.1832e−0.05% × 458 = 0. dan tidak menabung lagi sesudahnya.3821x = 0. Hal ini disebut dengan istilah bunga berbunga. Dalam selang waktu ∆t. Pikirkan bagaimana persamaan diferensialnya jika terdapat biaya administrasi sebesar A rupiah per bulan. 1. mingguan.0458 + 0. maka dapat kita lihat bahwa kedua kurva tersebut sudah nyaris berhimpit untuk m yang tidak terlalu besar. . Selain itu.000/tahun selama 10 tahun. Besarnya bunga adalah S(t + ∆t) − S(t) = rS(t)∆t Jadi S(t + ∆t) − S(t) = rS(t) ∆t Jika kita ambil limitnya untuk ∆t → 0.0175 dt x(t) = 0. Misalkan S(t) menyatakan jumlah tabungan saat t.02% Penyelesaian: Misal x(t) volume polutan di danau pada saat t x(0) = 0.000/tahun selama 30 tahun.01%175 − 175 dt 458 dx + 0. Berapa waktu yang diperlukan untuk menurunkan konsentrasi polutan di danau menjadi 0. $2.) dx x(t) = 0. Diskusi: Jika bunga dihitung tiap satu tahun.2290 x(t) km3 . sehingga volume tetap. Ini berarti bahwa kajian persamaan diferensial merupakan kasus limit dari kajian secara diskrit. 3. r. maka jumlah tabungan setelah t tahun S(t) = S0 (1 + r)t . m tertentu. yaitu 458 km3 . dan tidak menabung lagi sesudahnya. Bunga dari tabungan itu juga ditabung dan mendapat bunga yang sama. yaitu r. Jika bunga dihitung bulanan. tabungannya adalah S(t + ∆t). Si Ani mulai menabung di usia 25 tahun. dt Penerapan limit ∆t → 0 berarti kita mengasumsikan bahwa tabungan berbunga secara kontinu.3. Konsentrasi polutan tiap saat . Misalkan saat awal tabungannya berjumlah S(0) = S0 . Jika bunga dihitung sebanyak m kali tiap tahun. maka jumlah tabungan setelah t tahun S(t) = S0 (1 + r/12)12t .63 tahun.

2. masalah penyerapan obat dalam tubuh dan masalah dinamika populasi. dt Catatan: tangki air tidak harus berbentuk silinder. Berapa lama air di tangki habis? Selain masalah-masalah di atas.BAB 2.04 v. hukum pendinginan Newton. Jika tinggi air pada saat t adalah y(t). penuh berisi air. 1. Sebuah bola massa 0. banyak masalah nyata lain yang dapat dinyatakan dalam bentuk persamaan diferensial orde satu.15 kg dilempar ke atas dengan kecepatan awal 20 m/det dari atap sebuah gedung yang tingginya 30 m. lihat gambar. Sehingga persamaan menjadi A(y) √ dy = −a 2gy. Andaikan gaya gesek udara adalah Fs /m = −0. tentukan saat benda menabrak tanah. (b) Tentukan bunga tabungan r% per tahun jika diketahui tabungan Si Ani sama dengan tabungan Si Budi saat mereka berusia 65 tahun.3. Misalkan dalam 1 menit suhu kopi di dalam ruangan bersuhu 700 F sudah turun menjadi 1900 F. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 12 (a) Jika bunga tabungan adalah 8% per tahun. Catatan: suhu manusia normal adalah 950 F. misalnya masalah peluruhan bahan radioaktif. maka kecepatan keluarnya √ air adalah v(t) = 2gy(t). (c) Gambarkan grafik kecepatan dan posisi sebagai fungsi dari waktu. Misalkan secangkir kopi yang mula-mula bersuhu 2000 F. Di dalam ruangan yang dingin dan bersuhu 400 F diketemukan mayat bersuhu 720 . Tentukan kapan suhu kopi turun menjadi 1500 F. maka tentukan tabungan Si Ani dan Si Budi saat mereka berusia 65 tahun. 2. dan gunakan g = 10 m/det2 . Suhu mayat telah turun menjadi 66. Soal Latihan 2. mendingin mengikuti Hukum Pendinginan Newton.80 F dua jam kemudian saat ahli forensik datang. Taksir waktu kematian mayat itu. (a) Tentukan ketinggian maksimum yang dapat dicapai benda itu. Lubang di dasar tangki berdiameter 1 in (= 1/12 ft). dan jika tabungan berbunga secara kontinu.2. Soal: Tangki berbentuk setengah bola jari-jari 4 ft. Hukum Toricelli Suatu tangki berisi air bagian bawahnya berlubang dengan luas penampang a. (b) Jika saat jatuh benda terus turun melewati atap gedung dan terus ke bawah. 3. . (Mengapa?) Jika V (t) adalah volume air dalam tangki saat t maka dV = −av dt A(y) y(t) a v(t) ∫ y(t) Diketahui pula berlaku V (t) = 0 A(y)dy dengan A(y) luas penampang tangki pada ketinggian y.

000.000 bunga pinjaman 3.500. 5.000 Cavalier 135. Setiap perusahaan memberikan penawaran-penawaran berikut (mata uang rupiah): Harga Saturn 139.900. Tunjukkan bahwa untuk waktu yang cukup lama. Anda bermaksud membeli sebuah mobil baru dengan cara cicilan. Tiap bulan Pak Amir mencicil 880 ribu. Gambarkan solusinya dan berikan interpretasi. Jika bank memberikan bunga tabungan sebesar 0. Berapa besar pinjaman Pak Amir sekarang? 8.000 5. 7. Rita meloncat dari pesawat terbang dengan ketinggian 8000 m dengan menggunakan parasut. 4 larutan ke luar dengan laju yang sama pula.? .2% per bulan selama 60 bulan bunga pinjaman 3. Pilihan Anda adalah Saturn.750. Tentukan persamaan diferensial yang sesuai dengan masalah ini. Larutan garam dengan ( ) 1 kandungan garam 1 1 + 2 sin t oz/gal mengalir ke dalam tangki dengan laju 2 gal/menit. Asumsikan bahwa koefisien gesek saat terjun bebas adalah a = 0.5% per bulan selama 60 bulan bunga pinjaman 3% per bulan selama 48 bulan Jika Anda hanya sanggup mencicil sebesar 4.000 rupiah per bulan. Sekarang setelah mencicil 72 kali. Sebuah danau mula-mula mengandung 10 juta galon air murni. selama 8 tahun. Tabungan itu berbunga 1% per bulan. dimulai dari 20 tahun yang akan datang. (a) Berapa dana yang dibutuhkan untuk tujuan itu (saat 20 tahun yang akan datang)? (b) Jika Anda menabung setiap bulan mulai dari sekarang selama 20 tahun. Berapa lama waktu yang diperlukan Rita untuk menyentuh tanah? dan dengan kecepatan berapa Rita menumbuk tanah? Gambarkan dengan Maple kurva kecepatan Rita sebagai fungsi dari waktu v(t).000.6. Gambarkan solusinya.10. Saat ini tabungan Kakek Pono berjumlah 50 juta rupiah. Gunakan persamaan diferensial untuk menentukan mobil mana yang sebaiknya Anda beli. juga ke luar dengan laju yang sama. tentukan posisi setimbang itu. Setelah Rita terjun bebas selama 15 detik. solusi akan berosilasi di sekitar suatu posisi setimbang.000 15. Apakah lama-kelamaan tabungan Kakek Pono habis? Bilakan itu terjadi? 9.000.000 Hyundai 124. Anda merencanakan menabung sejumlah uang di bank guna membiayai pendidikan anak di masa mendatang. Cavalier. Pak Amir ingin melunasi pinjamannya karena ia mendapat sejumlah warisan. dan saat dengan parasut adalah a = 1. 6. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 13 4. dengan bunga pinjaman sebesar 1% per bulan. Enam tahun yang lalu Pak Amir membeli rumah dengan harga 80 juta rupiah dengan cara mencicilnya selama 20 tahun. Ke dalam danau itu mengalir polutan dengan laju 5 juta galon per tahun.000 Uang muka 10. Berapa jumlah uang yang harus Anda tabung per bulannya? 10. Larutan yang masuk mengandung polutan 2 + sin 2t gram/gal. dan Hyundai. Kakek Pono mengambil uang setiap awal bulan sebesar 1 juta rupiah untuk biaya hidup per bulannya. Anda menginginkan dapat mengambil 1 juta rupiah per bulan. Tuliskan model persamaan diferensialnya (asumsikan pengambilan uang dan bunga tabungan diterapkan secara kontinu). Larutan di dalam tangki dianggap teraduk sempurna.BAB 2.5% per bulan.000. Sebuah tangki dengan kapasitas 100 galon air dan 50 oz garam. Rita membuka parasutnya. Tentukan persamaan diferensial yang sesuai dengan masalah ini. Kakek Pono mempunyai tabungan untuk hari tuanya.

4. Gambar 2.5. 2. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 14 2.2 merupakan medan gradien dari persamaan logistik. ∆t→0 ∆t dt dengan r = β − δ laju pertambahan penduduk.1: Medan gradien dan kurva-kurva solusi model pertumbuhan populasi dP dt = rP . Solusi persamaan diferensial di atas adalah P (t) = P0 ert . .BAB 2.1) dengan K = r/a. Grafiknya adalah 50 40 P(t) 30 20 0 10 t 20 30 Gambar 2. juga mungkin untuk populasi-populasi lain. sedemikian sehingga dP = (r − aP )P dt atau ( ) dP P =r 1− P. Maka ∆P = (β − δ)P (t)∆t ∆P dP = lim = rP (t). dan β(P ) = konstanta − aP (interpretasi!). dengan P0 menyatakan jumlah populasi awal.4 Persamaan diferensial autonomous untuk masalah dinamika populasi Misalkan P (t) adalah jumlah penduduk di suatu kota saat t. dan δ laju kematian. Jika laju kelahiran β merupakan fungsi P . maka selama selang waktu ∆t terdapat kelahiran sejumlah β∆tP (t) dan kematian δ∆tP (t) . Selanjutnya diasumsikan laju kelahiran dan laju kematian sebanding dengan jumlah penduduk saat itu.4. Persamaan di atas dikenal sebagai persamaan logistik. dt K (2. Misalkan β laju kelahiran.1 Model Logistik Pikirkan bahwa pertumbuhan populasi secara eksponensial tidak relevan untuk populasi penduduk.4.

karena setiap solusi yang semula dekat dengan P (t) = 0 akan makin menjauhi 0 dengan bertambahnya waktu. Perhatikan bahwa jika saat awal jumlah populasi P (0) < K maka jumlah populasi akan bertambah terus dan asimtotis ke nilai K. maka jumlah .4. Sedangkan jika P (0) > K maka jumlah populasi akan terus berkurang dan asimtotis ke nilai K. Solusi equilibrium P (t) = K dikatakan stabil asimptotik. dimisalkan sebagai rP 2 /K.2: Medan gradien dan kurva-kurva solusi model logistik dP dt = r(1 − P/K)P .5. Maka banyaknya interaksi antara mereka sebanding dengan (P (t)/2)(P (t)/2) = P 2 /4. Tunjukkan bahwa jika P (0) > K. dt K Relevansi dari persamaan diferensial di atas yang juga menyatakan pertumbuhan populasi adalah sebagai berikut. Sedangkan solusi equilibrium P (t) = 0 dikatakan tak stabil. Tentukan kedua solusi equilibrium.BAB 2. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 60 15 50 40 P(t) 30 20 0 10 t 20 30 Gambar 2.2 Doomsday versus extinction Perhatikan persamaan diferensial berikut ( ) dP P = −r 1 − P. ( ) P Analisa di atas juga dapat dihasilkan dengan menggambar kurva polinom r 1 − K P di ℜ2 . Sedangkan jika P (0) < K.4. Nilai K dikenal dengan nama daya dukung lingkungan. Sedangkan berkurangnya populasi per satuan waktu akibat kematian dimisalkan sebagai rP . Misalkan jumlah betina dan jantan tiap saat adalah sama. 2. Penney hal 79). Solusi equilibrium dari persamaan logistik adalah P (t) = 0 (tak menarik) dan P (t) = K. Perhatikan suatu populasi yang dapat berkembang biak jika ada pertemuan antara jantan dan betina. karena setiap solusi yang semula dekat dengan P (t) = K akan menuju nilai K dengan bertambahnya waktu. seperti pada Gambar 2. maka jumlah populasi terus bertambah dengan bertambahnya waktu. Info: pertambahan penduduk USA pada periode 1800-1950 dapat digambarkan melalui persamaan logistik dengan cukup tepat (Sumber: Edwards. yaitu masing-masing P (t)/2.3. Dengan demikian pertambahan populasi per satuan waktu sebanding dengan P 2 /4.

b > 0. a > 0.1. maka jumlah populasi akan menjadi dua kali lipat dalam seminggu. Dalam waktu berapa lama ikan di kolam habis? 3. dP dt = Soal Latihan 2. sedangkan solusi P (t) = K semi stabil.4. Jika saat awal terdapat 900 ikan di danau dan 441 ikan setelah 6 minggu. Nilai K yang memisahkan solusi-solusi dengan perilaku kualitatif berbeda disebut bilangan threshold. Jika pada saat awal terdapat 120 kelinci dengan 8 kelahiran per bulan dan 6 kematian per bulan. dy = y(y − 1)(y − 2). solusi P (t) = 0 stabil asimptotik. dalam waktu berapa lama jumlah populasi mencapai 95% dari jumlah populasi konstan a/b. Misalkan di suatu danau terdapat ikan yang terserang penyakit sehingga laju kelahirannya β = 0. y0 ∈ ℜ dt (a) 2. 100 90 80 70 60 P(t) 50 40 30 20 10 0 10 t 20 30 Gambar 2. Jika saat awal terdapat 200 ribu nyamuk dan misalkan ada sejumlah kodok yang memangsa nyamuk 20 ribu nyamuk tiap hari. Populasi nyamuk di suatu daerah bertambah dengan laju sebanding dengan jumlah populasi nyamuk saat itu. Tentukan jumlah populasi nyamuk tiap saat.3: Medan gradien dan kurva-kurva solusi model doomsday versus extinction −r(1 − P/K)P . y0 ≥ 0 dt dy (b) = ay + by 2 . PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 16 populasi terus berkurang menuju nol (punah). 4. Tentukan semua solusi equilibrium pd berikut dan periksa masingmasing solusi equilibrium tersebut stabil asimptotik atau tak stabil. sedangkan laju kematiannya δ berbanding terbalik dengan akar kwadrat dari jumlah ikan tiap saat. dan tidak ada pemangsa lainnya. y0 ∈ ℜ dt dy (c) = ey − 1.BAB 2. Gambarkan medan gradien dan kurva solusi dari model populasi di atas dengan . 1. Jika tidak ada faktor-faktor lain.4. Perhatikan suatu populasi kelinci P (t) yang memenuhi persamaan logistik dP/dt = aP −bP 2 . Dalam hal kestabilan.

di atas mempunyai solusi 2. juga apakah solusi itu tunggal atau tidak. Catatan: Dari Contoh 2.) 2.1 no. Jika f (x. Pada subbab ini kita akan membahas mengenai ada tidaknya solusi suatu masalah nilai awal. jadi eksistensi solusi tak dijamin. tetap dapat diperoleh solusi m. Contoh 2.5. kata kunci:’DEplot’ (Petunjuk: Jika pada saat awal terdapat kelahiran 8 kelinci per bulan dengan populasi awal P0 = 120.n. y(0) = 0 Fungsi f (x. y) = 2y tak kontinu di x = 0. 3. Pertanyaan ini sangatlah vital.5 Eksistensi dan Ketunggalan Selama ini kita telah banyak mendiskusikan tentang persamaan diferensial dan kemunculannya pada berbagai masalah nyata. dengan C ∈ R.5. tetapi bukan syarat perlu bagi eksistensi solusi. di atas mempunyai solusi tunggal.n.a. sedangkan ∂f = √y tak kontinu di y = 0. y) merupakan syarat cukup. M.BAB 2. M. y0 ) maka m. Jadi teorema menjamin keujudan dan ∂y .a. y(0) = 0.n.n. y2 Fungsi f (x. y(0) = 0 √ 1 Fungsi f (x. y(0) = 1 Fungsi f (x. tetapi jika x dicari. Teorema: Eksistensi dan ketunggalan PD orde 1 Perhatikan masalah nilai awal dy = f (x. yaitu y(x) = 0 dan y(x) = x/(Cx − 1). dx y(x0 ) = y0 1. Bayangkan suatu situasi dimana kita telah menghabiskan banyak waktu mencari solusi (seringkali secara numerik).n. y). M. Periksa eksistensi dan ketunggalan m. Namun jika dicari diperoleh dua solusi m. untuk K ∈ R.1.n. M.n.a. Juga bahwa solusi persamaan diferensial tersebut dapat digunakan untuk menjawab berbagai masalah tsb. jadi syarat eksistensi tak dipenuhi. berarti aP0 = 8.a y(x) = 0 dan y(x) = Kx2 . y) kontinu di suatu persegi panjang yang memuat (x0 . Jika f (x. 4. ∂y Jadi eksistensi dan ketunggalan tidak dijamin. Misalkan selang I adalah proyeksi dari persegi panjang di atas pada sumbu-x. Solusi tersebut dijamin terdefinisi pada selang yang merupakan subset dari I. y) kontinu di suatu persegi panjang yang memuat (x0 .a.n. Dari sini bisa ditentukan a. y) = 2 y kontinu di y > 0.a.n.a. y(x) = 0 dan y(x) = (x + C)2 . xy ′ = 2y. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 17 menggunakan Maple. 2 dan 3 jelas bahwa kekontinuan f (x. y) = − x2 tak kontinu di x = 0.a. untuk C ∈ R.n. dan ternyata masalah tersebut tidak punya solusi. di atas mempunyai lebih dari satu solusi. y 2 + x2 y ′ = 0.a.a. y ′ = 2 y. bahkan bagi mereka yang bukan matematikawan. x ∈ R. y ′ = y 2 . 2. berikut √ 1. y0 ) maka m. Telah kita ketahui sebelumnya bahwa m. y) = y 2 dan ∂f = 2y kontinu di seluruh R2 .

diperoleh hiperbola y 2 = x2 − 4. .n. Contoh 2. Catatan: Beberapa perbedaan antara pd linier dan pd tak linier.d. dx y(x0 ) = y0 (2. Jika dicari solusinya. Contoh ini menunjukkan bahwa solusi tunggal dari suatu m. Perhatikan bahwa solusi ini tidak terdefinisi di seluruh R.BAB 2. ∞). yang hanya menjamin adanya solusi pada selang yang lebih kecil dari I.5. Tentukan selang maksimum dimana solusi tersebut terdefinisi. Teorema 2 (Keujudan dan Ketunggalan Solusi p. Tentukan tiga solusi berbeda dari m.d.5. keduanya ∂y kontinu pada setengah bidang di kanan sumbu−y.5. y 1/3 . berikut y(a) = b = 0. y ′ = x/y. y(5) = 21. Fungsi f (x.linier menjamin adanya solusi yang terdefinisi pada seluruh selang I.n. Lebih spesifik.n. Periksa eksistensi dan ketunggalan m.a. ∞).2. y(0) 2.a.n. y) = x/y dan ∂f = −x/y 2 tak kontinu hanya di y = 0. Jadi teorema menjamin keujudan dan ketunggalan solusi di sekitar x = 5.n. orde satu linier tidak mempunyai solusi singular.d. Tunjukkan bahwa masalah nilai awal xy ′ + 2y = 4x2 . Hiperbola ini terdefinisi pada [2. hanya terdefinisi pada suatu selang yang merupakan subset dari selang kekontinuan f dan fy √ 5. (a) y ′ = −y. 0) ∪ (0. orde-1 yang umum. yang hanya merupakan subset dari [0. y(x) = 1−x . ∞). M.d.a. melainkan hanya pada (−∞. y(1) = 2 mempunyai solusi tunggal. Jika dicari diperoleh solusi 1 m. Hal ini berbeda dengan teorema eksistensi dan ketunggalan p. (b) y′ = 1. (2. • Teorema di atas juga mengatakan bahwa p.a.2) • Teorema yang berlaku bagi p. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU 18 ketunggalan solusi pada suatu interval buka yang memuat x0 = 0. Linier Orde 1) Jika P (x) dan Q(x) kontinu pada selang buka I yang memuat titik x0 .1) mempunyai solusi tunggal yaitu (Rumus dalam x0 dan y0 !!!) ∫ ∫ ∫ y(x) = e− P (x)dx e P (x)dx Q(x)dx + C untuk suatu nilai C.a. maka masalah nilai awal dy + P (x)y = Q(x). Solusi tersebut terdefinisi pada I.

Buktikan yang berikut ini.Bab 3 Persamaan Diferensial Orde-n Linier Pada bab ini kita akan membahas mengenai persamaan diferensial orde-n linier.. Sebagai aplikasinya akan dibahas sistim pegas massa dengan redaman. ∀x ∈ I (3.1) pada selang I.1) Perhatikan pd orde-2 linier homogen berikut Misal diketahui y1 (x) dan y2 (x) masing-masing solusi dari (3..... ∀x ∈ ℜ.... W (sin x. ex } .. x sin x) ̸= 0.1. Dilanjutkan dengan pencarian solusi pertikular pd orde-2 homogen. Selanjutnya sifat-sifat yang diperoleh dapat diperumum untuk pd orde-n. ex ) ̸= 0. a. W (f. W (sin x.1) pada I.1. ∀x ∈ ℜ. b. maka ′′ ′ (y1 + a(x)y1 + b(x)y1 = 0) × c1 ′′ ′ (y2 + a(x)y2 + b(x)y2 = 0) × c2 −−−−−−−−−−−−−−−−−+ ′′ ′′ ′ ′ c1 y1 + c2 y2 + a(x)(c1 y1 + c2 y2 ) + b(x)(c1 y1 + c2 y2 ) = 0 Jadi superposisi dari y1 dan y2 : c1 y1 + c2 y2 .. cos x) ̸= 0.. Pembahasan akan difokuskan pada pd orde-2. Catatan: prinsip superposisi berlaku hanya jika pdnya homogen dan linier.2) Contoh 3... untuk setiap c1 .1. g) ≡ f g f ′ g′ = 0. Akan dibahas pula fenomena resonansi.. 19 .1. (3... Teorema (Kebebaslinieran dua buah fungsi): Wronskian dari dua fungsi yang bergantung linier pada selang I bernilai nol. c.... W (1... kesimpulan ... kesimpulan .1 Sifat-sifat solusi persamaan diferensial orde-n linier y ′′ + a(x)y ′ + b(x)y = 0.. c2 ∈ R juga merupakan solusi (3.1. kesimpulan {1... 3.. Diawali dengan metoda pencarian solusi umum pd orde-2 homogen koefisien konstan. Dua buah fungsi f dan g bebas linier jika tak saling berkelipatan... ∀x ∈ ℜ..1....

PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 20 Teorema (Solusi umum pd homogen): Misal y1 dan y2 adalah dua solusi bebas linier dari persamaan diferensial homogen y ′′ + a(x)y ′ + b(x)y = 0 (3. Solusi Y (x) = c1 y1 + c2 y2 . Tiga fungsi f. untuk suatu c1 . maka Y (x) = c1 y1 + c2 y2 . dan dapat ditemukan di banyak textbook tentang persamaan diferensial.1. ∀x ∈ I.3). xex . Kebebas-linieran tiga fungsi. ex sin x (b) x. c2 ∈ R.3). Penting! Teorema di atas mengatakan bahwa.1.1. berarti kita sudah menemukan semua solusi (3.BAB 3. x cos(2x). g. k dengan k ∈ R . 2. maka solusi umum persamaan diferensial tak homogennya adalah y(x) = yp + yh .2. Buktikan fungsi-fungsi berikut bebas linier. dengan c1 . h) = Kebebas-linieran n-buah fungsi berlaku secara analog. berlaku secara analog sifat-sifat berikut. (a) ex cos x. 1. Perumuman: 1.3). (a) Prinsip superposisi solusi persamaan diferensial linier homogen orde-n (b) Solusi umum persamaan diferensial homogen (c) Solusi umum persamaan diferensial tak homogen Soal Latihan 3.1. Teorema (Solusi umum persamaan diferensial tak homogen): Jika yp suatu solusi dari persamaan diferensial linier tak homogen y ′′ + p(x)y ′ + q(x)y = f (x) dan yh solusi umum persamaan diferensial homogennya.3).1. x2 ex (c) cos(2x).3) dengan a(x) dan b(x) kontinu pada selang buka I. W (f. Jika Y (x) solusi dari (3. c2 ∈ R disebut solusi umum dari (3. jika kita berhasil menemukan dua solusi bbl dari (3. Untuk persamaan diferensial linier orde-n dengan bentuk umum: P0 (x)y (n) + P1 (x)y (n−1) + · · · + Pn−1 (x)y ′ + Pn (x)y = F (x). Bukti dari teorema tersebut cukup rumit. h bebas linier pada I jika f g h f ′ g ′ h′ f ′′ g ′′ h′′ ̸= 0. g.1.

Akar real sama: r ∈ R. dengan A.1) Misalkan y = erx .2 Solusi persamaan diferensial homogen koefisien konstan y ′′ + ay ′ + by = 0. Dua akar kompleks saling konjugat: r1.1.BAB 3. Formulasikan solusi umumnya! Tentukan solusi (khusus) persamaan diferensial yang memenuhi syarat awal y(1) = 7. 3. y ′ (1) = 2. 1. maka solusi umumnya y(x) = C1 er1 x + C2 er2 x . . Perhatikan persamaan diferensial orde 2 homogen koefisien konstan (3. Terdapat 3 kemungkinan bagi akar-akar persamaan karakteristik di atas. Jadi agar y = erx solusi. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 2. Maka substitusi menghasilkan persamaan karakteristik r2 + ar + b = 0. Cara mencari solusi persamaan diferensial di atas adalah menggunakan metoda deret pangkat. haruslah r memenuhi persamaan karakteristik tersebut. namun tidak diajarkan di kuliah ini. Tentukan solusi umum dan solusi khusus dari persamaan diferensial berikut. r ∈ R solusi persamaan diferensial tersebut (dengan r akan ditentukan). Soal Latihan 3. maka solusi umumnya y(x) = C1 erx + C2 xerx . Buktikan bahwa y1 = x dan y2 = x ln x merupakan solusi persamaan diferensial x2 y ′′ − xy ′ + y = 0. r2 ∈ R.2 = α ± iβ. 2.2. 3. α. 21 Tentukan solusi (khusus) persamaan diferensial yang memenuhi syarat awal y(0) = 3. maka solusi umumnya y(x) = C1 e(α+iβ)x + C2 e(α−iβ)x = eαx (C1 cos(βx) + C2 cos(βx)) + ieαx (C1 sin(βx) − C2 sin(βx)) y(x) = eαx (A cos(βx) + B sin(βx)) . Dua akar real berbeda: r1 . 3. y ′ (0) = 13. Buktikan bahwa y1 = e5x dan y2 = xe5x merupakan solusi persamaan diferensial y ′′ − 10y ′ + 25y = 0. β ∈ R. B bilangan kompleks.2.

Semua hal di atas dapat secara langsung diperumum untuk persamaan diferensial linier homogen koefisien konstan orde−n dengan bentuk umum sbb. e5x . { } Perhatikan bahwa himpunan fungsi-fungsi konstan. y ′ (0) = 0. y(a) = b0 . −4 dan 5.: y (n) + a1 y (n−1) + · · · + an−1 y ′ + an y = 0. y ′ (0) = 0. Persamaan karakteristik yang bersesuaian dengan persamaan diferensial di atas adalah rn + a1 r(n−1) + · · · + an−1 r + an = 0. y(0) = 1. Jadi solusi umum persamaan diferensial adalah y(x) = C1 + C2 x + C3 e5x + C4 e−4x . b1 sebarang. Persamaan karakteristik adalah r4 − r3 − 20r2 = r2 (r − 5)(r + 4) = 0. y(0) = 4. Maka masalah nilai awal mempunyai solusi tunggal pada I. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 1. 3. Jika p(x). y(0) = 0. Tentukan solusi persamaan diferensial dengan syarat awal berikut. Contoh 3. (a) y (3) − 3y ′′ + 3y ′ − y = 0 (b) y (4) + 2y (3) + 3y ′′ + 2y ′ + y = 0. x. y ′′ + 2y ′ + y = 0. y ′ (0) = −2. 2.BAB 3.2. 22 2. y ′′ − 2y ′ + 2y = 0. 1. Tentukan solusi umum dari y (4) − y (3) − 20y ′′ = 0. y ′′ (0) = 0 y(0) = 2. y ′′ − 3y ′ = 0. q(x) dan f (x) masing-masing kontinu pada selang buka I yang memuat titik a. y(0) = 2. .2. y ′ (0) = 5.2. e5x . Tentukan solusi umum persamaan diferensial berikut ini. (b) y (4) − y = 0. (a) y (3) − 3y ′′ + 4y ′ − 2y = 0. Periksalah apakah W (k. x. y ′ (a) = b1 . e−4x ) = 0? Soal Latihan 3. y (3) = 1. y ′ (0) = −1. y ′′ (0) = 0. e−4x bebas linier. yang akar-akarnya adalah 0 (akar kembar). b0 . Teorema (Eksistensi dan ketunggalan suatu masalah nilai awal) Perhatikan masalah nilai awal y ′′ + p(x)y ′ + q(x)y = f (x).3.

misalnya gaya gesek udara. Sistem pegas-massa dengan redaman dengan arah gerak vertikal juga mempunyai model persamaan yang serupa. Hukum Newton II: Ftotal = massa × percepatan. maka persamaan diferensial nya mx′′ + cx′ + kx = F (t) (3. c > 0.3 Sistem Pegas Massa dengan redaman Fs gaya pegas.2) Yang termasuk gaya luar adalah gaya-gaya lain yang belum diperhitungkan di sini.BAB 3. . jadi Fs + Fr = mx′′ . k konstanta pegas Perhatikan suatu sistem-pegas-massa dengan redaman Tanda negatif pada Fs disebabkan gaya Fs berlawanan arah dengan arah simpangan dari posisi setimbang. F (t) gaya luar. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 23 3. misalnya gaya gesek udara. Jadi persamaan gerak bagi sistim pegas-massa dengan redaman adalah mx′′ + cx′ + kx = 0 (3. c koefisien redaman. Fr = −cv = −cx′ . Fr gaya redam.3. Fs = −kx. my ′′ + cy ′ + ky = F (t) dengan y(t): simpangan benda bermassa m dari posisi setimbang pada saat t.3.1) Jika selain Fs dan Fr terdapat gaya luar F (t) yang bekerja pada sistim. k > 0. Tanda negatif pada Fr disebabkan gaya Fr berlawanan arah dengan arah kecepatan (arah gerak sesaat).

Dalam satuan Hz ω0 2π (putaran per detik) frekwensi . energi potensial pendulum nol. maka persamaan geraknya mx′′ + kx = 0 Solusi umumnya adalah √ x(t) = A cos ω0 t + B sin ω0 t = A2 + B 2 cos(ω0 t − α) √ dengan tan α = B/A dan ω0 = k/m. Dari solusi di atas dapat disimpulkan √ bahwa pada sistem tanpa redaman. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER Perhatikan sistem pendulum seperti pada gambar.BAB 3. Getaran Bebas Tak Teredam Dalam kasus sistim pegas massa tak terhubung dengan redaman dan tak ada gaya luar. dan persamaan gerak pendulum θ′′ + kθ = 0. maka v = ds = L dθ . . maka dalam kondisi seperti pada gambar energi potensialnya mgL(1 − cos θ). maka energi total pendulum tetap setiap saat. Mengin2 dt gat dalam kondisi setimbang. Jika gaya gesek diabaikan. frekwensi ω0 disebut frekwensi natural dari sistem pegasmassa tersebut. Getaran ini disebut gerak harmonik 2π ω0 sederhana. dan frekuensi ω0 per detik. Periode getaran ini T = . sehingga ( )2 1 2 dθ mL + mgL(1 − cos θ) = Konstan 2 dt ( ) ( )( 2 ) d θ dθ dθ + mgL sin θ =0 mL2 dt dt2 dt ( 2 ) d θ g + sin θ = 0 2 dt L 24 q L s Jika diasumsikan θ cukup kecil (< 150 = π/12) maka sin θ ≈ θ. maka model persamaannya adalah θ′′ + cθ′ + kθ = 0. dengan k = g/L. Selanjutnya endt dt ( )2 1 2 = 1 mL2 dθ ergi kinetik setiap saat adalah 2 mv . gaya gesek ∼ cθ′ . massa akan bergetar terus menerus dengan amplitudo tetap A2 + B 2 . Tugas: Tunjukkan bahwa jika gaya gesek udara diperhitungkan. Mengingat panjang busur s = Lθ.

Bentuk umum persamaan diferensial tak homogen orde−2: Mengingat teorema solusi umum persamaan diferensial tak homogen. tengah: critically damped c2 = 4km. solusinya x(t) = C1 er1 t + C2 er2 t 2. 3.4 Persamaan Diferensial Tak Homogen y ′′ + a1 y ′ + a2 y = f (x). kanan: underdamped c2 < 4km 1. Kasus overdamped: c > ccrit ⇔ (c2 > 4km). massa yang semula bergetar akibat gangguan awal pada akhirnya akan berhenti. tugas kita di sini hanyalah mencari satu solusi partikular dari persamaan diferensial tak homogen. Kasus√ underdamped c < ccrit ⇔ (c2 < 4km) x(t) = e−(c/2m)t (C1 cos ω1 t + C2 sin ω1 t). Terdapat dua metode: metode koefisien tak tentu dan metode variasi parameter. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 25 Getaran Bebas Teredam Persamaan sistem pegas-massa-redaman mx′′ + cx′ + kx = 0. Kasus critically damped c = ccrit ⇔ (c2 = 4km).3. .BAB 3. Jadi pada sistem dengan redaman. solusinya x(t) = e−(c/2m)t (C1 + C2 t) 3. maka akar-akar persamaan karakteristiknya √ c c2 − 4km ± r1 . dengan |c2 −4km| ω1 = 2m Perhatikan bahwa x(t) untuk ketiga kasus di atas menuju nol untuk t → +∞.1: Kiri: overdamped c2 > 4km. r 2 = − 2m 2m √ Notasikan ccrit ≡ 4km 3 3 3 2 2 2 1 1 0 5 t 10 15 1 0 5 t K1 10 15 K2 K3 K4 0 5 t 10 15 K1 Gambar 3. Solusi ini disebut solusi transien.

4. y ′′ + y = cos x 3. y ′′ + y ′ = cos x 4. y ′′ − 3y ′ + 2y = 3e−x − 10 cos 3x 5.1. Catatan: 1. y ′′ − 4y = 2e3x 3. y ′′ + 3y ′ + 4y = 3x + 2 2.BAB 3. 3y ′′ + y ′ − 2y = 2 cos x 4.2. Misalkan solusi partikular yang hendak dicari adalah yp (x). . maka untuk pemisalan yp harus dikalikan dengan x (atau xn .. Karena solusi homogennya adalah yh (x) = Ce2x + De−2x . Jika fungsi di ruas kanan ternyata juga merupakan solusi persamaan diferensial homogennya.) Soal Latihan 3. Cobalah dengan pemisalan yp (x) = Axe2x . 1. dengan h dari ’homogen’. . y ′′ + y ′ + y = x2 − 1 Dari soal-soal di atas dapat disimpulkan: solusi partikular / khusus persamaan diferensial linier tak homogen dengan koefisien konstan menyerupai suku tak homogennya. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 26 3. Jika fungsi di ruas kanan mrpk perkalian antara polinom. y (3) + 9y ′ = x sin x + x2 e2x Contoh 3. Tentukan solusi partikular dari 1. maka pemisalan yp juga perkalian dari fungsi pemisalan yp seperti di tabel. maka solusi 2 1 umum persamaan diferensial tersebut y(x) = yh (x) + yp (x) = Ce2x + De−2x + 2 xe2x . Pikirkan suatu solusi dari persamaan diferensial berikut. Tentukan solusi partikular dan solusi umum dari y ′′ − 4y = 2e2x Penyelesaian: Sesuai tabel. n ≥ 2. solusi partikular dimisalkan sebagai yp (x) = Ae2x namun pemisalan ini tidak memberi hasil! Ini jelas karena e2x tak lain adalah juga solusi persamaan diferensial homogennya. fungsi trigono dan fungsi eksponensial. Hal inilah yang melandasi metoda koefisien tak tentu.4. 2.4. maka pemisalan yang sesuai untuk yp adalah mengikuti tabel berikut.1 Metode Koefisien Tak Tentu Ide dasar dari metoda koefisien tak tentu adalah: memduga dengan cerdas solusi yp (solusi ansatz) berdasarkan bentuk fungsi f (x) di ruas kanan. y ′′ + y ′ + y = ex 2. Jika f (x) = Pm (x) = b0 + b1 x + b2 x2 + · · · + bm xm a cos kx + b sin kx erx Pemisalan untuk yp = A0 + A1 x + · · · + bm xm A cos kx + B sin kx erx A Indeks p pada yp adalah dari ’partikular’. dan untuk selanjutnya solusi persamaan diferensial homogennya dinyatakan sebagai yh .. Didapat yp (x) = 1 xe2x .

· · · .4. f (x)) (ruas kanan SPL).2) Perhatikan bahwa determinan dari SPL di atas adalah W (y1 . 3.  . · · · . y2 . 0. fungsi trigono. · · · . dengan ui . yn bebas linier.4.BAB 3. n memenuhi  ′ ′ ′ = 0  u1 y1 + u2 y2 + · · · + un yn  ′ ′  u y + u′ y ′ + · · · + u′ y ′  1 1 = 0 n n 2 2 .1) (3. · · · . maka solusi persamaan diferensial tak homogennya adalah yp = u1 y1 + u2 y2 + · · · + un yn . PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 27 Kesimpulan: Jadi untuk dapat menentukan pemisalan yang sesuai harus dicari terlebih dahulu solusi persamaan diferensial homogennnya. u2 (x) solusi dari { ′ u1 y 1 + u′ y 2 = 0 2 ′ ′ u′ y1 + u′ y2 = f (x) 1 2 Bagaimana (3. karena y1 .4. fungsi ekponen atau penjumlahan / perkalian dari ketiga fungsi tersebut.4. Metoda koefisien tak tentu tak dpt digunakan utk persamaan diferensial y ′′ + y = tan x. · · · . .1) diperoleh? Diskusikan! Analog untuk persamaan diferensial tak homogen orde−n. y2 . y (3) + y ′′ = 3ex + 4x2 3.2 Metode Variasi Parameter Jika y1 (x) dan y2 (x) merupakan dua solusi bebas linier dari persamaan diferensial homogennya. Solusi SPL di atas diperoleh melalui Rumus Cramer: ∫ Wi (x) Wi (x) ′ ui = atau ui = dx W (x) W (x) dengan Wi (x) adalah W (x) yang mana kolom ke−i diganti dengan (0. .    ′ (n−1) (n−1) (n−1) = f (x) u 1 y1 + u′ y 2 + · · · + u′ y n n 2 (3. yn solusi bebas linier dari persamaan diferensial homogennya. y2 . (D − 2)3 (D2 + 9)y = x2 e2x + x sin 3x (dalam notasi operator!) Catatan: metode koefisien tak tentu hanya dapat digunakan jika fungsi f (x) di ruas kanan adalah berupa polinom. yn ) dan tak nol ∀x ∈ ℜ. y ′′ − 4y ′ + 4y = 2e2x 2. dimana y1 . maka solusi persamaan diferensial tak homogennya berbentuk: yp (x) = u1 (x)y1 (x) + u2 (x)y2 (x) dengan u1 (x). Tentukan solusi partikular dan solusi umum dari 1. i = 1.

PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER Soal Latihan 3. Hitung yi . y ′′ − 3y ′ + 2y = ex +1 5. y (3) + 4y ′ = cot 2x 4. bandingkan!) 2. i 5. Jawaban mungkin masih dalam bentuk integral 1. n.4. 1. y ′′ − y = x−2 ex 5. Contoh 3. Tentukan solusi umum dari persamaan diferensial berikut. y ′′′ − y ′′ + y ′ − y = sec t. · · · . y ′′ + y = x1/2 6. maka yp = Σn yi ui i=1 Cari solusi partikular dari x3 y ′′′ + x2 y ′′ − 6xy ′ + 6y = 30x. 3. y ′′ − 4y = e2x 3. dan hitung W (y1 .BAB 3. · · · . y ′′ − 4y = xex (gunakan 2 metode. (n − 1).4. untuk j = 1.3. Langkah-langkah pencarian solusi persamaan diferensial tak homogen dengan metode variasi parameter 1. · · · . y ′′′ + y ′′ + y ′ + y = x . y2 (x) = x3 . y (3) + y ′′ + y ′ + y = 1/x (hasilnya cukup dinyatakan dalam integral) . Cari solusi partikular dari 1. jika diketahui solusi homogennya adalah: y1 (x) = x. y ′′′ + 4y ′ = cot 2x. yn ). y ′′ − 4y = sinh 2x 3. y ′′ − 3y ′ + 2y = 5x + 2 2.4. i 4. Integralkan u′ untuk mendapatkan ui . y3 (x) = x−2 (j) Catatan: Metoda Euler-Cauchy untuk mencari solusi persamaan diferensial homogennya tidak diajarkan. untuk − π/2 < t < π/2 1 2. Cari solusi persamaan diferensial homogen yh = c1 y1 + · · · + cn yn 2. y ′′ + y = tan x ex 4. Selesaikan SPL bagi u′ . i = 1. 28 Tentukan solusi partikular dari persamaan diferensial berikut menggunakan metoda variasi parameter.

2π . Contoh: Dua buah terompet memainkan nada C. yaitu (ω0 − ω)/2 variasi amplitudo keras pelan dengan frekwensi = 2 Hz. melainkan terdengar fenomena ’beat’. tanpa redaman Perhatikan sistim pegas massa tanpa redaman yang dikenai gaya luar berupa gerak harmonik: mx′′ + kx = F0 cos ωt.5. namun dengan frekuensi yang sedikit berbeda. Beats Diberikan dua syarat awal x(0) = x′ (0) = 0 diperoleh solusi x(t) = F0 /m (cos ωt − cos ω0 t) 2 ω0 − ω 2 1 1 2F0 2 − ω 2 ) sin 2 (ω0 − ω)t sin 2 (ω0 + ω)t m(ω0 x(t) = Jika ω0 ≈ ω. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 29 3. Nada yang dihasilkan kedua terompet itu bukannya 2π 2π nada C yang ’keras’ akibat gabungan dua terompet.BAB 3. maka ω0 + ω jauh lebih besar daripada |ω0 − ω|.5 Getaran dengan gaya luar mx′′ + cx′ + kx = F (t) Akan dibahas sistem pegas massa teredam dengan gaya luar yang mempunyai persamaan 3.1) Perhatikan bahwa solusi umum merupakan superposisi dari dua getaran dengan frekuensi ω0 dan ω. Jika ω0 ̸= ω solusi umumnya adalah x(t) = xp (t) + xh (t) = F0 /m cos ωt + C cos(ω0 t − α) 2 ω0 − ω 2 (3. ω ω0 frekwensinya = 258 Hz dan = 254 Hz.1 Kasus adanya gaya luar.5.

m diperoleh xp (t) = F0 t sin ω0 t 2mω0 Kita telah mengenal bahwa resonansi gelombang bunyi pada gitar mengakibatkan kita dapat mendengar suara merdu gitar. Suatu konstruksi bangunan yang tegak dan kokoh selalu mempunyai kecenderungan untuk dapat bergetar.BAB 3. dimana saat itu ada penari. Ini dimaksudkan untuk menghindari pengaruh gaya luar periodik pada struktur jembatan. Sejak saat itu. Manchester. September 19. jika ω → ω0 maka solusi partikular membesar tanpa batas. 1985. alat yang ditujukan untuk mendeteksi getaran yang relatif lemah. Suatu konstruksi yang cukup rumit seperti jembatan atau gedung bertingkat akan mempunyai banyak frekwensi natural. Selain resonansi yang berakibat baik. apabila melintasi jembatan barisnya tentara tidak boleh berirama. . seperti gedung bertingkat atau jembatan. adapula resonansi yang berakibat buruk. Suatu bangunan akan cepat ambruk apabila getaran gempa mempunyai frekwensi yang sama dengan salah satu frekwensi natural bangunan tersebut. Respon dari tiap gedung berbeda dan ini ditentukan oleh frekwensi natural setiap gedung. Ambruknya gedung-gedung saat ada gempa bumi juga bisa diperparah oleh gejala resonansi. England di tahun 1831 yang ambruk saat ada barisan tentara yang melintasinya. adanya fenomena resonansi harus benar-benar diperhitungkan. Jika diandaikan sebagai suatu sis√ tim pegas massa. Dalam mengkonstruksi suatu bangunan.5. Suatu contoh yang spektakuler adalah jembatan Broughton Bridge. (Coba kunjungi http://school.com/sciencefaircentral) Sebaliknya. Resonansi juga mungkin punya kontribusi pada ambruknya suatu balkon hotel di Kansas City tahun 1981.discoveryeducation. Hal ini mengindikasikan adanya resonansi jika ω → ω0 . seperti yang terjadi di Mexico City. PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER Resonansi Perhatikan solusi umum (3.1). Resonansi itu sendiri berarti turut bergetarnya suatu benda akibat getaran benda lain. Selanjutnya jika dicari solusi partikular persamaan diferensial 2 x′′ + ω0 x = 30 F0 cos ω0 t. suatu bangunan akan mempunyai frekwensi natural ω0 = k/m tertentu. resonansi dimanfaatkan pada pembuatan seismograf.

PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE-N LINIER 31 3. Meskipun di sini tidak terjadi resonansi. yang merupakan akibat langsung dari gaya luar. solusinya adalah x(t) = xh +xp . yang berupa solusi periodik. Getaran yang tetap ada selamanya adalah solusi periodiknya. dan diilustrasikan pada gambar di samping.1. √ Solusi periodik 2 5 cos(2t − α). Besar kecilnya amplitudo ini bergantung pada ω/ω0 dan koefisien redaman c. namun terdapat getaran periodik yang steady dengan amplitudo tertentu. Solusi ini disebut solusi steady. maka tentu berbahaya juga. Contoh 3. Adanya solusi transien memungkinkan kita untuk dapat memenuhi berbagai kondisi awal. Tentukan solusi transien dan solusi periodik steady dari x′′ + 2x′ + 2x = 20 cos 2t.BAB 3. dengan xh solusi transien yang menuju nol untuk t → ∞. Dengan bertambahnya waktu apapun gangguan awalnya akan teredam oleh sistem ini. . Jika amplitudo getaran steady ini besar. Selanjutnya solusi partikular xp (t) = √ F0 2 m2 (ω0 − ω 2 )2 + c2 ω 2 cos(ωt − α). α = π − tan−1 2.2 Kasus adanya getaran luar dan redaman Perhatikan persamaan diferensial mx′′ + cx′ + kx = F0 cos ωt.5.5. x(0) = x′ (0) = 0 Penyelesaian: Solusi umum xh (t) = e−t (C1 cos t + C2 sin t) Solusi khusus xh (t) = e−t (2 cos t − 6 sin t) mrpk solusi transien.

Bab 4

Sistem Persamaan Diferensial
Bentuk umum sistem pd dengan variabel bebas x dan y orde satu. { f (t, x, y, x′ , y ′ ) = 0 g(t, x, y, x′ , y ′ ) = 0 Sistem pd muncul secara natural pada berbagai masalah scientific.

4.0.3

Berbagai masalah aplikasi

1. Pergeseran m1 adalah x1 (t), pergeseran m2 adalah x2 (t). Jadi pegas 1 ditekan/diregang sejauh x1 (t), sedangkan pegas 2 ditekan/diregang sejauh x2 (t) − x1 (t). Sehingga persamaan gerak { m1 x1 = k2 (x2 − x1 ) − k1 x1 ¨ m2 x2 = −k2 (x2 − x1 ) ¨ berupa sistem persamaan diferensial orde 2, dua variabel homogen.

2. Misal kandungan garam tiap saat di tangki 1 adalah Q1 (t) oz dan di tangki 2 adalah Q2 (t) oz. Persamaan pengaturnya { ˙ Q1 = 1.5 + 1.5 Q2 − 3 Q1 20 30 ˙ Q2 = 3 + 3 Q1 − 4 Q2 30 20 berupa sistem persamaan diferensial orde 2, dua variabel tak homogen. 32

BAB 4. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL

33

4.0.4

Kaitan antara p.d. orde−n dengan sistim p.d. n variabel

Persamaan diferensial orde n linier, koefisien konstan, dapat ditransformasi menjadi sistem persamaan diferensial orde 1 dengan variabel bebas n buah. xn = f (t, x, x′ , · · · , x(n−1) ) Misalkan variabel bebas baru x1 , · · · , xn sebagai berikut x1 = x, x2 = x′ , · · · , xn = x(n−1)

Pdnya menjadi sistem pd orde−1 dengan n variabel.  ′ = y2  y1  ′   y = y3  2  . .  .′   y   n−1 = yn  ′ yn = f (t, y1 , y2 , · · · , yn ) Soal Latihan 4.0.1. Ubah pd berikut jadi sistem pd orde 1 1. x′′′ + 3x′′ + 2x′ − 5x = sin 2t 2. 2x′′ = −6x + 2y, y ′′ = 2x − 2y + 40 sin 3t Contoh 4.0.2. Mencari solusi sistem pd dengan metode eliminasi { ′ x = 4x − 3y · · · (1) x(0) = 2 y ′ = 6x − 7y · · · (2) y(0) = −1 Diferensialkan pers (2), bersama-sama dengan pers (1) x′ dieliminir, sehingga menghasilkan y ′′ + 3y ′ − 10y = 0 yang mempunyai solusi y(t) = C1 e2t + C2 e−5t Substitusikan solusi y(t) ke pers (2) untuk mendapatkan 3 1 x(t) = C1 e2t + C2 e−5t 2 3 Substitusikan syarat awal menghasilkan x(t)=3e2t − e−5t y(t)=2e2t − 3e−5t Perhatikan bahwa solusinya berupa fungsi bernilai vektor ( ) ( ) ( ) x 3 1 2t = e − e−5t y 2 3

BAB 4. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL

34

4.0.5

Berbagai cara mencari solusi sistim pd

Suatu sistem pd dengan koefisien konstan dapat ditulis dalam bentuk L1 x + L2 y = f1 (t) L3 x + L4 y = f1 (t) dengan L1 , L2 , L3 dan L4 operator diferensial (linier). Contoh 4.0.3. sistem pd pada contoh di atas dapat ditulis sebagai (D − 4)x + 3y = 0 −6x + (D + 7)y = 0 Selanjutnya solusi (4.0.1) adalah L1 L2 L3 L4 L1 L2 L3 L4 x= f1 (t) L2 f2 (t) L4 , (4.0.2) y= L1 f1 (t) , L3 f2 (t) (4.0.1)

diperoleh dengan cara eliminasi biasa. Contoh 4.0.4. Perhatikan sistem 2 pegas 2 massa tanpa gaya luar, dengan k1 = 4, k2 = 2, m1 = 2, m2 = 1. Akan dicari gerak sistem tersebut tiap saat. Penyelesaian: Sistem pd yang berkaitan adalah (D2 + 3)x − y = 0 −2x + (D2 + 2)y = 0 Jika digunakan rumus (4.0.2) diperoleh (D2 + 1)(D2 + 4)x = 0 (D2 + 1)(D2 + 4)y = 0. Selanjutnya diperoleh x(t) = a1 cos t + a2 sin t + b1 cos 2t + b2 sin 2t y(t) = c1 cos t + c2 sin t + d1 cos 2t + d2 sin 2t (4.0.3)

Solusi di atas memuat 8 konstanta sebarang. Solusi umum masalah ini seharusnya hanya memuat 4 konstanta sebarang. Untuk itu jika (4.0.3) disubstitusikan ke dalam persamaan (D2 + 3)x − y = 0 menghasilkan c1 = 2a1 , c2 = 2a2 , d1 = −b1 , d2 = −b2 .

Dengan demikian solusi umumnya: x(t) = a1 cos t + a2 sin t + b1 cos 2t + b2 sin 2t y(t) = 2a1 cos t + 2a2 sin t − b1 cos 2t − b2 sin 2t (4.0.4)

BAB 4. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL

35

Pengamatan lanjutan terhadap solusi sistem 2 pegas 2 massa. Solusi (4.0.4) dapat dituliskan sebagai x(t) = A cos(t − α) + B cos(2t − β) y(t) = 2A cos(t − α) − B cos(2t − β) Dua solusi (partikular) (A cos(t − α), 2A cos(t − α)) dan (B cos(2t − β), −B cos(2t − β)) merupakan dua getaran natural dengan dua bilangan gelombang (mode) atau dua frekuensi berbeda ω1 = 1, ω2 = 2, disebut frekuensi natural sistem tersebut. { } Misalkan S = x(1) , · · · , x(n) , dengan x(i) fungsi bernilai vektor. S dikatakan bebas linear pada selang I jika sistim persamaan C1 x(1) (t) + C2 x(2) (t) + · · · + Cn x(n) (t) = 0 (4.0.5)

4.0.6

Kebebaslinieran fungsi bernilai vektor

hanya mempunyai solusi trivial ∀t ∈ I. Jika S tidak bebas linier dikatakan bergantung linier. Selanjutnya (4.0.5) hanya mempunyai solusi trivial ∀t ∈ I jika determinan ‘matriks koefisien’nya bernilai nol ∀t ∈ I atau x1 (t) x1 (t) · · · (1) (2) x2 (t) x2 (t) · · · ··· ··· (1) (2) xn (t) xn (t) · · ·
(1) (2)

W (x(1) , x(2) , · · · , x(n) ) =

x1 (t) (n) x2 (t) ··· (i) xn (t)

(n)

= 0,

∀t ∈ I

Teorema: Misal x(1) , x(2) , · · · , x(n) adalah n solusi dari suatu sistim pd pada selang buka I. Notasikan W ≡ W (x(1) , x(2) , · · · , x(n) ) 1. Jika x(1) , x(2) , · · · , x(n) bergantung linier pada I, maka W = 0 pada I. 2. Jika x(1) , x(2) , · · · , x(n) bebas linier pada I, maka W ̸= 0, ∀t ∈ I. Contoh 4.0.5. Tunjukkan bahwa ( ) ( ) 3 1 2t x1 (t) = e dan x2 (t) = e−5t 2 3 bebas linier pada R. Penyelesaian: perhatikan C1 x1 + C2 x2 = 0 Akan ditunjukkan bahwa SPL di atas hanya mempunyai solusi C1 = 0, C2 = 0, atau bahwa 3e2t e−5t 2e2t 3e−5t tak nol ∀t ∈ R. Determinannya adalah 7 exp(−3t) ̸= 0, ∀t ∈ R. Jadi {x1 , x2 } bbl pada R.

BAB 4. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL Soal Latihan 4.0.6. Periksa kebebaslinearan fungsi-fungsi bernilai vektor berikut. {( ) ( ) } 1 0 1. et , et 0 1 {( ) ( ) } 1 1 2t , 2t 2. e te 1 1 {( ) ( ) } 1 1 3. cos t, sin t . 0 0

36

4.1

Metode Nilai Eigen untuk Mencari Solusi Sistem Persamaan Diferensial Homogen

Sistem persamaan diferensial homogen koefisien konstan dapat dituliskan dalam notasi matriks berikut ˙ x = Ax dengan matriks koefisien An×n berelemen bilangan real, dan x = (x1 , x2 , · · · , xn )T . Misalkan solusinya berbentuk x = veλt , dengan v dan λ akan dicari. Jika disubstitusikan ke dalam sistem pd akan menghasilkan λveλt − Aveλt = 0 (A − λI)veλt = 0. Dicari v solusi SPL di atas yang tak nol. Karena eλt tak pernah nol, maka haruslah det(A − λI) = 0 Jadi diperoleh solusi (4.3.8) adalah x = veλt , dengan v dan λ berturut-turut adalah vektor eigen dan nilai eigen matriks A. Dengan demikian jika kita ingin mencari solusi dari sistim pd (4.3.8) maka langkah-langkah yang harus ditempuh adalah sebagai berikut. 1. Tentukan semua nilai eigen λ1 , λ2 , · · · , λn dari An×n . 2. Selanjutnya kita tentukan n buah vektor eigen bebas linier v1 , v2 , · · · , vn yang bersesuaian dengan nilai-nilai eigen di atas. 3. Langkah 2 tidak selalu berhasil, tetapi jika berhasil, maka kita punyai n buah solusi bebas linier berikut x1 (t) = v1 eλ1 t , x2 (t) = v2 eλ2 t , · · · , xn (t) = vn eλn t . Dalam hal ini solusi umum dari sistim pd (4.3.8) adalah kombinasi linier dari n solusi bebas linier berikut x(t) = C1 x1 (t) + C2 x2 (t) + · · · + Cn xn (t). (4.1.1)

1. = x2 ˙ 6 −7 x2 x2 (0) −1 Penyelesaian: Dicari nilai eigen dari matriks koefisien A. Pilih (salah satu) solusi sistim pd x(t) = veλt = (a + bi) exp(p + qi)t = ept (a cos qt − b sin qt) + iept (b cos qt + a sin qt). x = 3  1  1 3. x(0) =  0  −1 1 3 1 =0 4.BAB 4.1. ) −2 x −2 ) −2 x −4  1 2 2 1 x 1 1    1 1 2 2 4. Gunakan metoda nilai eigen untuk mecari solusi sistem pd berikut. Misalkan nilai eigen kompleks tersebut λ = p±qi. . dengan a. 4−λ −3 6 −7 − λ λ2 + 3λ − 10 = 0 Diperoleh pasang ) ( eigen ( ) 3 1 λ1 = 2. 2 3 Solusi umum sistem pd adalah kombinasi linier dari v1 eλ1 t dan v2 eλ2 t atau ( ) ( ) ( ) x(t) 3 1 2t = C1 e + C2 e−5t y(t) 2 3 Jika syarat awal disubstitusikan diperoleh ( ) ( ) ( ) x(t) 3 1 = e2t − e−5t y(t) 2 3 Soal Latihan ( 3 1.1 Kasus: nilai eigen real berbeda Contoh 4. dengan p.2 Kasus: nilai eigen kompleks Perhatikan sistim pd dengan matriks koefisien berelemen bilangan real A yang mempunyai nilai eigen kompleks saling konjugate. Gunakan metoda nilai eigen untuk mecari solusi sistem pd berikut (sama seperti Contoh 4. q ∈ ℜ dan vektor eigen kompleks yang bersesuaian v = a ± bi. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 37 4.1. x = 2  4.1.0.1. v2 = . x =  0 2 2  x.2.2). b tidak kedua-duanya nol. x = 2 ( 1 2. b vektor real. dan a. ( ) ( )( ) ( ) ( ) x1 ˙ 4 −3 x1 x1 (0) 2 = . v1 = dan λ2 = −5.

x(0) = 1 −3 1 . Tentukan solusi sistim pd: ( ′ ) ( )( ) x (t) −1/2 1 x(t) = y ′ (t) −1 −1/2 y(t) Penyelesaian: Nilai( eigen ) matriks koefisien sistim pd di atas: −1/2 ± i dan vektor eigen yang 1 bersesuaian adalah . Diperoleh dua solusi kompleks ±i ( 1 i ) e (−1/2+i)t ( dan 1 −i ) e(−1/2−i)t Perhatikan salah satunya.4.3. x′ (t) =  2 1 −2  x 3 2 1 ( ) ( ) 1 −5 1 ′ (t) = 3. Periksa bahwa dua solusi real di atas juga dapat diperoleh jika diambil ¯ ¯ bagian real dan imajiner dari veλt .: v(t) = Re(x(t)) = ept (a cos qt − b sin qt) u(t) = Im(x(t)) = ept (b cos qt + a sin qt) Jadi solusi umum (dalam bentuk real) sistim pd: x = C1 v(t) + C2 u(t) dengan C1 . menghasilkan: ( ) ( ) ( −t/2 ) 1 e−t/2 cos t e sin t −t/2 e (cos t + i sin t) = +i i −e−t/2 sin t e−t/2 cos t Solusi umum (real) sistim pd adalah: ( ) ( ) cos t sin t −t/2 −t/2 x(t) = C1 e + C2 e − sin t cos t Cek kebebaslinierannya! Soal Latihan 4. C2 bilangan real. Contoh 4.1. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 38 Perhatikan bahwa bagian real dan bagian imajiner dari x(t) juga merupakan solusi sistim pd. pisahkan bagian real dan imajinernya. Cari solusi sistim pd berikut ( ) 3 −2 ′ (t) = 1.1. x x.BAB 4. Ini berarti telah diperoleh dua solusi real yang bbl. x x 4 −1   1 0 0 2.

Contoh 4. bbl. (4. Vektor eigen yang bersesuaian dengan λ2.3 = −1.1. Jika kita cari vektor = ( 1 eigennya hanya didapat satu v.1. Vektor eigen yang bersesuaian dengan       1 1 0 λ1 adalah  1 . yaitu       1 1 0  1  e2t dan  0  e−t dan  1  e−t 1 −1 −1 Sehingga solusi umum sistim pd:       1 1 0 x = C1  1  e2t + C2  0  e−t + C3  1  e−t 1 −1 −1 Catatan: Dalam contoh ini nilai eigen λ = −1 merupakan nilai eigen berulang dengan multiplisitas 2. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 39 4.1.2) . yaitu ξ = .e. Jika disubstitusikan ke dalam sistim pd maka η harus memenuhi (A − 2I)η = ξ. Contoh 4. perhatikan contoh-contoh berikut. λ1 = 2. Diberikan sistim pd: ( ) 1 −1 ′ x (t) = x 1 3 Nilai eigen matriks koefisien sistim pd di atas adalah λ ) 2 (akar kembar).6.e. Jadi hanya didapat satu solusi sistim −1 pd: ( ) 1 (1) x (t) = e2t −1 Solusi sistim pd lainnya dimisalkan berbentuk x(t) = ξte2t + ηe2t dengan η harus dicari. 1 −1 −1 (Terdapat dua vektor eigen yang saling bbl!) Jadi diperoleh tiga solusi yang bebas linier. Nilai eigen berulang seperti ini dikatakan complete.3 Kasus: nilai eigen berulang Dalam kasus matriks koefisien A mempunyai nilai eigen berulang.BAB 4. Diberikan sistim pd   0 1 1 x′ (t) =  1 0 1  x 1 1 0 Matriks koefisiennya mempunyai n.1. dan λ2.5.3 adalah  0  dan  1 . Namun nilai eigen ini mempunyai dua buah vektor eigen yang bersesuaian.

Mengambar kurva solusi x(t) dan y(t) y(t) berturut-turut pada bidang −xt dan bidang −yt adalah hal yang biasa. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL Perhitungan menghasilkan ) ) ( ( ) ( k 0 1 +k η= = −1 −1 − k −1 40 dengan k real sebarang. juga sebaliknya.2.BAB 4. maka nilai eigen tersebut dikatakan defect. Cari solusi sistim pd berikut. Dalam kedua kurva tersebut kita tidak dapat melihat secara langsung bagaimana perubahan x mempengaruhi perubahan y.1) . Solusi dari sistim pd adalah berupa vektor x(t) = Contoh 4. x′ (t) = x −1/4 −1/2   1 1 1 3.1.2 Bidang Phase ( ) x(t) .2. dapat dipilih k = 0. x′ (t) =  2 1 −1  x 0 −1 1 4.1. Vektor eigen η yang memenuhi (4.2) merupakan contoh dari generalized eigenvector Soal Latihan 4.7.1. (Saddle node) Perhatikan sistim pd ( ) ( )( ) x ˙ 1 1 x = y ˙ 4 1 y yang mempunyai solusi ( ) ( ) ( ) x(t) 1 1 3t x= = C1 e + C2 e−t y(t) 2 −2 (4. x x 8 −4 ( ) −3/2 1 2. Sehingga diperoleh solusi sistim pd yang kedua adalah ( ) ( ) 1 0 (2) 2t x (t) = te + e2t −1 −1 Jadi solusi umum sistim pd adalah x = C1 x(1) (t) + C2 x(2) (t) ( ) {( ) ( ) } 1 1 0 2t 2t = C1 e + C2 te + e2t −1 −1 −1 Catatan: Jika multiplisitas dari nilai eigen λ melebihi jumlah vektor eigen bbl yang bersesuaiannya. Oleh karena itu pada subbab ini akan digambarkan kurva solusi sistim pd pada bidang xy untuk berbagai kasus berbeda nilai eigen matriks A. ( ) 4 −2 ′ (t) = 1.

jika C1 = 0 dan C2 ̸= 0 solusinya berupa garis y = −2x. y(t) 2 1 Mula-mula misalkan ( ) 1 √ x1 (t) = C1 e−t . Berdasarkan analisis di atas.x(t) → x2 (t). dan arahnya mendekati titik (0. x(t) → (0. 0). titik pusat dinamakan titik saddle. Untuk nilai-nilai C1 dan C2 lain. C2 bil real sebarang. Selanjutnya akan digambarkan solusi (4. 0). sedangkan suku 2 ( ) ( ) 1 1 −t kecil sekali. Contoh 4. semua solusi dengan C2 1 2 −2 C1 ̸= 0 asimptotik ke garis y = 2x. kurva solusi berupa parabola. x2 (t) jauh lebih kecil dari x1 (t). Dalam kasus ini. sketsakan kurva-kurva solusinya. maka (0. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 41 dengan C1 . sketsakan kurva-kurva solusinya. 0). Secara analog. yang mana terletak di kwadran IV jika C2 > 0 dan di kwadran II jika C2 < 0.2.2. Jadi solusinya 2 berupa setengah garis y = 2x yang terletak di kwadran I. . Jadi untuk t → ∞. maka (0.2. C2 . (A node) Perhatikan sistim pd Perhatikan sistim pd berikut √ )( ) ( ) ( x x ˙ −3 2 √ = y y ˙ 2 −2 mempunyai solusi ) ( √ ) ( ) ( 1 x(t) − 2 −t e + C2 = C1 √ e−4t . Sedandi gkan jika C1 < 0 kurva solusi berupa garis y = 2x yang terletak di kwadran III. 0). Secara analog.2. Berdasarkan analisis di atas. jadi x(t) → x1 (t). untuk t −→ ∞. Untuk t −→ ∞. titik pusat dinamakan a node. 0) dikatakan bersifat tak stabil. C2 = 0 maka x = C1 e3t . dan arahnya mendekati titik (0. Jika C1 > 0. Untuk t −→ ∞. arahnya menjauhi titik (0. (Pada sesi praktikum dengan software Maple. 0). Selanjutnya akan digambarkan solusi (4. 0). arahnya mendekati √ titik (0. Untuk t → −∞ hal serupa juga berlaku. Jadi solusinya 2 √ berupa setengah garis y = 2x yang terletak √ kwadran I. C2 = 0 maka x = C1 e−t . kurva solusi berupa hiperbola.) Arah pada kurva solusi hiperbola dapat diten( ) 1 tukan dengan cara berikut. 0) dikatakan bersifat stabil asimptotik. jika C1 = 0 dan C2 ̸= 0 solusinya berupa garis y = − 2x. arahnya menjauhi titik (0.BAB 4. yang mana terletak di kwadran IV jika C2 > 0 dan di kwadran II jika C2 < 0. anda dapat memeriksa hal ini. arahnya mendekati titik (0. 0). Sebaliknya.Karena untuk t −→ ∞.1) pada bidang xy untuk ( ) 1 √ berbagai nilai konstanta C1 . 2 ( x2 (t) = C2 √ ) − 2 e−4t . suku C1 e3t menjadi dominan. Dalam kasus ini. Karena untuk t −→ ∞. 0). Jika C1 > 0. C2 bil real sebarang. Sedangkan jika C1 < 0 kurva solusi berupa garis y = 2x yang terletak di kwadran III. 1 dengan C1 . Arah pada kurva solusi parabola dapat ditentukan dengan cara berikut. dan kurva solusi hiperbola akan asimptotis ke garis y = −2x. x(t) tidak menuju (0. C2 .1)) pada bidang xy un( 1 tuk berbagai nilai konstanta C1 . Untuk nilai-nilai C1 dan C2 lain. sehingga x −→ C e e3t .

.2) dengan C1 . Berdasarkan analisis di atas. kurva solusi memenuhi x2 + y 2 = e−t . titik pusat dinamakan titik spiral. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL Contoh 4. Catatan: Dalam hal nilai eigen berupa bilangan imajiner murni.3. C2 bil real sebarang. Dalam kasus ini. Untuk C1 ̸= 0 dan C2 = 0. 0) untuk t −→ ∞. yang tak lain adalah kurva spiral dengan arah menuju titik (0. 0) dinamakan sebagai titik center dan bersifat stabil. 0).2.2. 0) dikatakan bersifat stabil asimptotik. maka titik (0. x(t) → (0. (Spiral point) Perhatikan sistim pd berikut )( ) ( ) ( x ˙ −1/2 1 x = y ˙ −1 −1/2 y mempunyai solusi ( ) ( ) ( ) x(t) cos t sin t −t/2 = C1 e + C2 e−t/2 y(t) − sin t cos t 42 (4. namun bukan stabil asimptotik. maka (0. sketsakan kurva-kurva solusinya.BAB 4. Karena untuk t −→ ∞.

4.3. Sehingga solusi sistim pd dengan syarat awal (4. 0). dengan vektor konstanta sebarang c = (c1 .1 Matriks Fundamental Solusi spd homogen Perhatikan sistem pd dengan syarat awal x′ = Ax. Maka matriks yang kolom-kolomnya vektor solusi x(1) . . · · · . Tentukan tipe titik (0. 4. . · · · . = −2y. 4.3.1) Misalkan x(1) . x(0) = x0 . Tiga pola trajektori yang seringkali muncul disajikan pada gambar-gambar di halaman 52 Soal Latihan 4. = −y. Ψ(t) =  . x(n) yaitu x1 (t) · · ·  .BAB 4. x(n) adalah n buah solusi bebas linier dari sistim pd homogennya. 0) dapat dirangkum dalam tabel berikut.2. xn (1)  (1) x1 . · · · . 1. = y. 5. . (Dalam kasus ini titik (0. 0) serta kestabilannya. dx dt dx dt dx dt dx dt dx dt = 2x.1) adalah x = Ψ(t)Ψ(t0 )−1 x0 . (4. Sketsakan kurva-kurva solusi sistim pd berikut di sekitar titik (0. Tampak dari tabel bahwa Perilaku trajektori bagi sistim pd linier menjadi landasan bagi perilaku trajektori sistim pd almost linier. Matriks fundamental selalu mempunyai invers karena kolom-kolomnya bebas linier. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 43 Pola trajektori sistim pd adalah tipikal dan bergantung pada jenis nilai eigen matriks koefisiennya.3. = y.3. 0) disebut proper node) Berbagai perilaku kurva solusi atau trajektori di sekitar titik equilibrium (0. Selanjutnya solusi umum sistim pd x = c1 x(1) + · · · + cn x(n) dapat dituliskan sebagai x = Ψ(t)c . dy dt = −2y. Hal ini dapat jelas terlihat pada tabel di halaman 51. (4. dan diperoleh c = Ψ(t0 )−1 x0 . 3. 2. dy dt dy dt dy dt = −x = −5x − 4y dy dt = −2x.3 4.2) . cn ). = −2x. yang terdefinisi pada suatu interval I. Vektor konstanta sebarang c dapat dihitung agar solusi memenuhi syarat awal x(t0 ) = x0 atau Ψ(t0 )c = x0 . (n)    ··· xn (n) disebut matriks fundamental dari sistem tersebut.

3) dengan u(t) harus dicari.1. Tentukan matriks fundamental dari sistim pd berikut. kemudian tentukan solusi yang memenuhi nilai awal yang diberikan.BAB 4. sehingga solusi mna 4 2 −2 −2 1 ( x(t) = e3t e−t 2e3t −2e−t )( 1 − 4 )( −2 −1 −2 1 )( −1 1 ) = ( 1 − 4 )( pd x(1) (t) ) e3t = .3. Selanjutnya −2e−t ( e3t + 3e−t 2e3t − 6e−t ) . x= 1 2 −2 ( ) ( ) 2 −5 0 2. Perhatikan bahwa ide dari metode variasi parameter adalah mengubah vektor konstanta sebarang c menjadi fungsi bernilai vektor sebarang u(t). yaitu metoda variasi parameter dan metoda koefisien tak tentu. memenuhi x(0) = 1 x′ (t) = 1 1 4 1 ) 44 x(t) dan tentukan solusi yang Penyelesaian: Dari perhitungan sebelumnya didapat solusi sistim ) ( 3t ( e−t e maka matriks fundamental dari sistem adalah Ψ(t) = −2e−t 2e3t ( ) ( ) 1 1 −2 −1 −1 = − 1 Ψ(0) = dan Ψ(0) . Substitusikan (4. x .3. .2 Solusi spd tak homogen Pada bagian ini kita akan mencari solusi SPD tak homogen x′ = Ax + f (t). x(2) (t) = 2e3t ) e−t . Metode variasi parameter Metoda variasi parameter bagi sistim pd analog dengan metode variasi parameter pada pd biasa. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL ( Contoh 4. x′ (t) = .3) menghasilkan AΨ(t)u(t) + Ψ(t)u′ (t) = AΨ(t)u(t) + f (t).4) (4. maka solusi partikular (4.3. x= 4 −2 1     5 0 −6 2 3. Cari matriks fundamental sistem ( ) −1 .3.3. x =  1  4 −2 −4 0 4. Jadi haruslah u′ (t) = Ψ(t)−1 f (t). Soal Latihan 4. Karena solusi SPD homogen adalah xh (t) = Ψ(t)c.3. menggunakan dua cara.3.4) ke dalam (4. (4.2.3) kita misalkan xp (t) = Ψ(t)u(t). ( ) ( ) 2 1 3 ′ (t) = 1.3. x′ (t) =  2 −1 −2  .

Gunakan metoda variasi parameter untuk mencari penyelesaian sistim pd tak homogen x′ = Ax + f (t). SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL Sehingga solusi partikular dari SPD tak homogen (4. 0 2 4e2t −1 ( Penyelesaian: Jika dihitung matriks fundamentalnya adalah Φ(t) = xp (t) = Ψ(t) Ψ(t)−1 f (t) dt ( 2t ) ∫ ( −2t ) ( 2t ) e te2t e −te−2t 3e = dt 0 e2t 0 e−2t 4e2t ( ) (3t + 2t2 )e2t = . x0 = .x = 2 1 −2 1 ( ) ( ) ( ) 6 −7 60 0 2. A = .3.3.5) ∫t 0 Ψ(s)−1 f (s) ds (4.BAB 4.3) adalah ∫ xp (t) = Ψ(t) Ψ(t)−1 f (t) dt Jika ditambahkan syarat awal x(0) = x0 maka solusinya menjadi x(t) = Ψ(t)Ψ(0)−1 x0 + Ψ(t) Periksa kebenaran rumus di atas! Contoh 4. f (t) = . 4te2t −1 45 (4. dengan nilai awal x(t0 ) = x0 berikut. ( ) ( ) ( ) 1 2 1 1 1. Tentukan solusi partikular SPD tak homogen ( ) ( 2t ) ( ) 2 1 3e 2 x′ = x+ . A = .3.3.3.x = 1 −2 70 0 ( ) ( ) ( ) 1 2 180t 0 3. 4te2t 3te2t 0 )−1 ( Soal Latihan 4. sehingga ∫ ∫ x0 + Ψ(t) )( t x(t) = Ψ(t)Ψ(0) ( = ( = Ψ(s)−1 f (s) ds e2t te2t 0 e2t (2 − t)e2t −e2t ) ( ) 1 0 2 (3t + 2t2 )e2t + 0 1 −1 4te2t ) ( ) ( ) (3t + 2t2 )e2t (1 + t + t2 )2e2t + = .4.x = 2 −2 90 0 . f (t) = . A = .3. f (t) = .6) e2t te2t 0 e2t ) .

koefisien dari −a = Aa ( ) 2 −t e : a − b = Ab + 0 ( ) 0 t: 0 = Ac + 3 konst : c = Ad te−t : · · · (1) · · · (2) · · · (3) · · · (4) Dari( disimpulkan a vektor eigen dari A yang berkorespondensi dengan nilai eigen( (1) ) −1. 0 2 4e2t −1 . d akan ditentukan. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL Metode koefisien tak tentu 46 Metode koefisien tak tentu juga dapat digunakan untuk menyelesaikan sistem pd tak homogen. b. Pilih k = 0. Perhatikan contoh-contoh berikut.3. −1 1 Tuliskan suku tak homogen sebagai ( ) ( ) 2 0 −t g(t) = e + t 0 3 Dalam metoda koefisien tak tentu. solusi partikularnya dimisalkan berbentuk xp (t) = ate−t + be−t + ct + d dengan a. c. diperoleh ( ) ( ) ) 1 1 0 0 a= . 1 1 2 5 (t − 1)e−t + 2t − 5/3 Contoh 4. Dari 1 1 1 −1 ( ) ( ) 1 −4/3 (3) didapat c = . yang berarti b = . Akhirnya diperoleh solusi 2 −5/3 ( ) ( ) ( ) ( ) ( ) 1 0 1 4 te−t + t − 4/3 −t −t xp (t) = te − e + t − 1/3 = . x0 = . Dari (4) didapat d = .3. Soal yang sama seperti Contoh 4. Dari (2) didapat b = k − .BAB 4. Tentukan solusi homogen dan solusi partikular sistem pd ( ) ( −t ) −2 1 2e ˙ x= x+ . Substitusikan xp ke dalam sistim pd-nya diperoleh ( ) ( ) 2 0 −t −t −t −t −t −t −ate + ae − be + c = Aate + Abe + Act + Ad + e + t 0 3 Perhatikan persamaan di atas. yaitu tentukan solusi sistem pd ( ) ( 2t ) ( ) 2 1 3e 2 ˙ x= x+ . 1 −2 3t Penyelesaian: Jika dicari solusi sistim pd homogennya adalah ( ( ) ) 1 1 −3t xh = C1 e + C2 e−t .6.3. Contoh 4.5.3.

Definisi 4.3 Matriks exp(At) Pada subbab ini kita akan mendiskusikan cara untuk mengkonstruksi matriks fundamental khusus bagi x′ = Ax. b. dengan nilai awal x(t0 ) = x0 berikut seperti pada Soal Latihan 4.3. 0 e−t . 0 −1 ( ) ( ) ( 2 ) 1 0 4 0 4 0 t2 exp(At) = + t+ + ··· 0 1 0 −1 0 (−1)2 2! ( ) 2 1 + 4t + 16 t + · · · 0 2! = 2 0 1 − t + t − ··· 2! ( 4t ) e 0 = .8. Bandingkan hasil yang Anda peroleh dengan hasil pada Contoh 4.4. Kita sudah mengenal deret Maclaurin exp(at) = 1 + ∞ ∑ an tn n=1 n! yang konvergen untuk t ∈ R Perhatikan deret berikut yang suku-sukunya matriks: I+ ∞ ∑ An t n n=1 n! = I + At + A2 t 2 + ··· 2! Perhatikan bahwa setiap elemen matriks di atas konvergen utk t ∈ R. Matriks fundamental khusus tersebut sering dinotasikan sebagai exp(At).3. 47 Selanjutnya a. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL Penyelesaian: Solusi umum spd adalah xh (t) + xp (t).3.7) ) 4 0 Contoh 4. Untuk A = . 4. Selanjutnya mencari solusi xh (t) + xp (t) yang memenuhi syarat awal.3.9. Solusi sistim pd homogennya adalah ( 2t ) ( 2t ) e te xh = C1 + C2 .3. Untuk setiap matriks A berlaku exp(At) ≡ I + ∞ ∑ An t n n=1 n! ( (4. 0 e2t Dalam metoda koefisien tak tentu.3.7).3. akan kita hitung exp(At) dengan menggunakan (4.BAB 4. langsung dari matriks A.3. Soal Latihan 4. solusi partikularnya dimisalkan berbentuk xp (t) = at2 e2t + bte2t + ce2t . c harus dicari. Gunakan metoda koefisien tak tentu untuk menyelesaian sistim pd tak homogen x′ = Ax + f (t).3.7.

3. v2 = .10.3.3.2) dan (4. x(0) = x0 dengan a ∈ R.12) Periksa! Catatan: Seringkali perhitungan menggunakan matriks fundamental Ψ(t) lebih sederhana dibanding dengan exp(At).9) dibandingkan akan diperoleh hubungan exp(At) = Ψ(t)Ψ(0)−1 .3.) Contoh 4. menggunakan exp(At) lebih baik karena tampak sangat analog dengan solusi pd orde-1 x′ (t) = ax(t) + f (t).11.9) (4.8) Dari rumus di atas jelas bahwa exp(At) adalah matriks fundamental yang bersifat khusus. exp(At) adalah matriks fundamental bagi sistim pd x′ = Ax.11) Selanjutnya rumus solusi spd tak homogen dengan syarat awal x(0) = x0 menjadi x(t) = exp(At)x0 + exp(At) ∫t 0 exp(At)−1 f (s) ds (4.3.3.3) adalah ∫ xp (t) = exp(At) exp(At)−1 f (t) dt (4.3. yaitu memenuhi exp(At)|t=0 = I. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 48 Perhatikan bahwa vektor-vektor kolom dari matriks exp(At) memenuhi sistim pd x′ = Ax.6). dan λ2 = 5 dan vektor eigen yang bersesuaian ( 1 2 adalah v1 = .3. Lebih jauh lagi nilainya di t = 0 adalah exp(At)|t=0 = I. Sehingga solusi partikular dari spd tak homogen (4. dt Jika rumus (4.3. Teorema 4.7) jelas bahwa matriks exp(At) memenuhi d exp(At) = A exp(At) dan exp(At)|t=0 = I. Tentukan exp(At) dan solusi sistim pd ( ) ( ) 4 2 1 ′ x = x. 3 −1 −1 Penyelesaian:(Nilai ) eigen dari A ) adalah λ1 = −2.BAB 4.10) (4. Teorema berikut menunjukkan bahwa hal di atas ternyata juga berlaku jika A bukan matriks diagonal. (4. Solusi spd dengan syarat awal x(0) = x0 adalah x = exp(At)x0 . jadi exp(At) merupakan matriks fundamental bagi sistim pd tersebut. Bukti: Dengan menggunakan (4. −3 1 ( exp(At) = e−2t 2e5t −2t −3e e5t )( 1 2 −3 1 )−1 1 = 7 ( e−2t + 6e5t −2e−2t + 2e5t −2t + 3e5t −3e 6e−2t + e5t ) Selanjutnya solusi mna adalah ( ) ( ) 1 −e−2t + 8e5t 1 x(t) = exp(At) = . x(0) = . (Coba tuliskan rumus solusi pd orde-1 tsb! Bandingkan dengan (4.3.3. −1 3e−2t + 4e5t 7 .3. Namun dari segi penyajian formula.

di tahun 1926 melalui model predator-prey atau model mangsa-pemangsa. x . Jika mangsa dan pemangsa tidak saling berinteraksi maka model pertumbuhannya masing-masing adalah { ′ x = ax y ′ = −by Jika mangsa dan pemangsa saling berinteraksi.12. 4. Kajian analitis untuk sistem persamaan diferensial tak linier berada di luar ruang lingkup kuliah ini. x= 3 −1 7 ( ) ( ) 6 −6 1 ′ (t) = 2. x′ (t) = . namun bagi singa sumber makanannya hanya rusa. ( ) ( ) 4 2 14 1. ataukah salah satu dari spesies tersebut akan punah. Ikan-ikan di laut Adriatic merupakan mangsa. sedangkan ikan hiu sebagai pemangsa. x′ (t) =  0 −8 4 32 −1 4. maka jumlah mangsa akan berkurang karena dimakan pemangsa. x= 1 −1 −1     −19 12 84 1 5 0 . Pada subbab ini model mangsa-pemangsa akan diuraikan. Model tersebut juga dikenal sebagai model Lotka-Volterra.4. Andaikan di lingkungan itu terdapat berlimpah rumput. kemudian tentukan solusi yang memenuhi nilai awal yang diberikan. Pada model mangsa-pemangsa. Bidang phase bagi masalahmasalah di atas diperoleh menggunakan Maple. Tentukan matriks exp(At) dari sistim pd berikut. Di sini akan disajikan model mangsa-pemangsa dan model interaksi dua spesies. x =  2  4.BAB 4. Bayangkan suatu lingkungan yang tertutup dimana terdapat sejumlah rusa (mangsa) dan singa (pemangsa). Penjelasan akan fenomena tersebut diberikan pertamakali oleh Vito Volterra. Saat terjadi penurunan jumlah ikan nelayan di daerah tersebut sangat dirugikan. Pada model interaksi dua spesies. parameter-parameter spd tsb dapat menentukan apakah akan terjadi kesetimbangan diantara dua spesies tersebut.3. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 49 Soal Latihan 4. karena Lotka juga menemukan model yang sama di waktu yang relatif bersamaan. Laju berkurangnya mangsa sebanding dengan jumlah pertemuan mangsa dan . x= 4 −4 1 ( ) ( ) 1 −5 1 ′ (t) = 3. kajian matematis dapat menjelaskan munculnya fenomena turun-naiknya jumlah mangsa dan pemangsa dalam suatu periode tertentu. Misalkan x(t) dan y(t) berturut-turut menyatakan jumlah mangsa dan pemangsa di lingkungan tersebut saat t.4 Model Populasi Pada subbab ini akan disarikan model-model tak linier yang sering ditemui pada masalah dinamika populasi. x .1 Model predator-prey Sekitar tahun 1920 terdapat penurunan dan kenaikan jumlah ikan-ikan di Laut Adriatic yang terjadi secara berkala.

Ini berarti bahwa di alam akan terjadi kesetimbangan antara jumlah mangsa dan pemangsa. Perhatikan satu trajektori di sekitar titik (3. Hal ini mengakibatkan jumlah pemangsa berkurang terus hingga mencapai jumlah minimal. sedangkan jumlah pemangsa sedikit. 2) stabil. 0). 2).5y) y ′ = y(−0. Misalkan x(t) dan y(t) berturut-turut menyatakan jumlah kelinci dan rusa di lingkungan tersebut saat t.4. Hal ini berlangsung terus hingga jumlah pemangsa terlalu banyak. Pelajari perilaku kualitatif solusi spd berikut. Karena banyaknya pemangsa maka jumlah mangsa berkurang terus hingga mencapai nilai minimum. Sebaliknya jumlah pemangsa akan bertambah dengan laju qxy.2 Model interaksi dua spesies Bayangkan di suatu lingkungan yang tertutup terdapat kelinci dan rusa yang sama-sama makan rumput. 2). Hal ini yang menjelaskan munculnya fenomena penurunan dan kenaikan jumlah ikan secara periodik di Laut Adriatic. 0) dan (a/p. Sementara itu jumlah mangsa bertambah karena sedikitnya jumlah pemangsa. 4. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 50 pemangsa. sedangkan jumlah mangsa berkurang. { ′ x = x(1 − 0. Jika diamati lebih detail terdapat trajektori-trajektori tertutup di sekitar (3. Sehingga model mangsa-pemangsa menjadi { ′ x = ax − pxy y ′ = −by + qxy Perhatikan bahwa model di atas mempunyai dua titik equilibrium (0. dimisalkan sebagai −pxy.4.25x) Model di atas mempunyai dua titik equilibrium (0. Tampak dari phase portrait bahwa titik equilibrium (3.BAB 4. 0) tidak stabil. Contoh 4. terdapat masa di mana jumlah mangsa cukup banyak. dan (3. Selanjutnya dengan bertambahnya waktu jumlah pemangsa berkurang karena persaingan untuk mendapatkan makanan diantara mereka sendiri. dengan p suatu bilangan positif.75 + 0.1. b/q). hingga jumlah mangsa mencapai nilai maksimum. Hingga pada suatu saat jumlah pemangsa mencapai nilai maksimum. 2). Jika kelinci tinggal di lingkungan itu tanpa ada rusa. Namun jumlah pemangsa segera meningkat karena banyaknya mangsa. maka kelinci akan bertumbuh . sedangkan titik (0.

(0. 0). 0. 0.5x) Model di atas mempunyai empat titik equilibrium (0.5.(a1 /b1 . { ′ x = x(1 − x − y) y ′ = y(0.75). { ′ x = x(1 − x − y) y ′ = y(0. Pelajari perilaku kualitatif solusi spd berikut. 2) bersifat stabil asimptotik. Tampak dari phase portrait bahwa titik-titik equilibrium (1. sehingga model pertumbuhan kelinci dan rusa masingmasing adalah { ′ x = a1 x − b1 x2 y ′ = a2 y − b2 y 2 Jika kelinci dan rusa sama-sama tinggal di lingkungan itu. maka makanan mereka terbatas karena kehadiran spesies yang lain. 0).2. Hal ini dapat diinterpretasikan bahwa di alam akan terjadi salah satu dari spesies akan punah. Contoh 4.4.5) tak stabil. Demikian pula dengan rusa. Namun perilaku kualitatif dari model ini sangat berbeda dibandingkan dengan Contoh 4.5. q) dengan p. Contoh 4.5) yang stabil. 0). dan (0. 0) dan (0. 0) dan satu titik equilibrium (p. (1.75 − y − 0.3.5. 0. (0. 0.BAB 4. Pelajari perilaku kualitatif solusi spd berikut. (0. 0). Ini berarti bahwa akan terjadi kesetimbangan antara kedua spesies tersebut. sedangkan (0.4. dan (0. . q keduanya tak nol. entah spesies yang pertama ataupun spesies yang kedua. 0. Tampak dari phase portrait bahwa hanya terdapat satu titik equilibrium (0.75x) Model di atas mempunyai empat titik equilibrium (0. Sehingga model pertumbuhan kelinci dan rusa menjadi { ′ x = a1 x − b1 x2 − c1 xy y ′ = a2 y − b2 y 2 − c2 xy Perhatikan bahwa model di atas mempunyai empat titik equilibrium (0. 2). a2 /b2 ). 0).5). (1.5. 0). (0.25y − 0. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 51 secara logistik.4.2.5).5 − 0.

SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 52 .BAB 4.

. SISTEM PERSAMAAN DIFERENSIAL 53 with λ < 0.BAB 4.

Perlu dicatat bahwa rumus di atas juga berlaku jika a bilangan kompleks. s untuk s > 0 Catatan: domain dari transformasi Laplace dari suatu fungsi biasanya berupa s > a. s s Limit di atas mempunyai nilai berhingga hanya jika s > 0.1.1. yaitu F (s) yang didefinisikan sebagai berikut ∫ ∞ e−st f (t) dt L{f (t)} = F (s) = 0 untuk semua nilai s yang mengakibatkan integral tak wajar di atas konvergen. transformasi tersebut mengubah fungsi f (t) menjadi suatu fungsi baru. Misalkan f (t) = 1. untuk t ≥ 0 maka [ ]∞ ∫∞ L{1} = 0 e−st dt = − 1 e−st t=0 s = limb→∞ − 1 e−st + 1 . dengan demikian 1 L{1} = . dinotasikan sebagai L{f (t)} = F (s). s−a untuk s > a. 54 .1 Transformasi Laplace dan inversnya Definisi 5. Misalkan f (t) adalah fungsi yang terdefinisi untuk t ≥ 0. untuk suatu a ∈ R.1. Contoh 5. Periksalah bahwa L{eat } = 1 .2.Bab 5 Transformasi Laplace Transformasi Laplace adalah suatu transformasi yang melibatkan operasi pengintegralan. maka transformasi Laplace dari f adalah fungsi baru dengan variabel bebas s. yaitu s. 5. dengan variabel bebas baru.

sn+1 untuk s > 0 (cek!). Γ(n + 1) = n! untuk n bilangan bulat positif. untuk s > k > 0 s2 − k 2 s2 k . untuk x > 0 3. Γ(x + 1) = xΓ(x).1. (t = u/s. 2 . dt = du/s) menghasilkan ∫ ∞ 1 n e−u un du L{t } = n+1 s 0 Penerapan beberapa kali pengintegralan parsial menghasilkan L{tn } = Jadi L{t} = n! .1. (Transformasi Laplace merupakan operator linier) L{af (t) + bg(t)} = aL{f (t)) + bL{g(t)). dan Γ(1/2) = π. s2 L{t2 } = dst. untuk s > 0 s + k2 . 2.1. L{3t2 + 4t3/2 } = 3 √ 2! Γ(5/2) + 4 5/2 = 6s−3 + 3 πs−5 .4. a > −1: L{ta } = Γ(a + 1) . untuk s > 0 s + k2 k L(sin kt) = 2 . s3/2 Teorema 5. Rumus ∫ atas diekspresikan dalam fungsi gamma. 3 s s untuk setiap a.3.5. Sedangkan fungsi gamma didefinisikan sebagai: di ∞ Γ(x) = 0 e−t tx−1 dt. Misalkan n bilangan asli ∫ ∞ n L{t } = e−st tn dt 0 55 Substitusi u = st. sa+1 untuk s > 0. TRANSFORMASI LAPLACE Contoh 5.BAB 5. untuk s > k > 0 − k2 s L(cos kt) = 2 . maka fungsi gamma dapat dipandang sebagai perumuman dari fungsi faktorial n!. (Periksalah kebenarannya!) L(cosh kt) = L(sinh kt) = s . s3 1 . Rumusan yang lebih umum berlaku untuk sebarang a ∈ R. Sifat-sifat fungsi gamma: √ 1. Dengan mencermati sifat-sifat di atas. b ∈ R Dengan menggunakan sifat linier dari transformasi Laplace dapat diperoleh rumus transformasi Laplace bagi fungsi-fungsi berikut. Coba buktikan L{t1/2 } = Γ(3/2) untuk s > 0. Γ(1) = 1. Contoh 5.

dan dinotasikan: f (t) = L−1 (F (s)) Contoh 5.6.9. (Eksistensi transformasi Laplace) Jika fungsi f (t) kontinu bagian demi bagian untuk t ≥ 0 dan |f (t)| ≤ M ect untuk t ≥ T . } = t2 . untuk suatu konstanta tak negatif M. maka f (t) = g(t).10. di mana f dan g kontinu. Fungsi hasil transformasi dinyatakan dalam huruf besarnya dengan variabel bebas s. untuk suatu bilangan real c. dan x(t) adalah invers transform Laplace dari X(s). Jika F (s) = G(s) untuk semua s > c. L−1 { 2 } = sin 3t. Akibat 5. Tentukan invers transformasi Laplace dari fungsi-fungsi berikut. Kesepakatan notasi: Fungsi asal dinyatakan dalam huruf kecil dengan variabel bebas t.1.1. L−1 { 3 s 2 s+2 s +9 3 Proposisi 5.8. Mengingat adanya Teorema 5. Juga dimisalkan bahwa jika F (s) ada. Invers dari transformasi Laplace juga memenuhi sifat linier.6 tentang ketunggalan dari transformasi Laplace. 1.1. Misalkan F (s) adalah transformasi Laplace dari suatu fungsi f (t).1. 2 3 + 5/2 4 s s 5 − 3s (b) X(s) = s4 3s (c) H(s) = 2 s −s−6 s2 (d) Y (s) = 4 s −1 (a) F (s) = . Soal Latihan 5.1. TRANSFORMASI LAPLACE 56 Teorema 5. maka s→∞ lim F (s) = 0. c dan T .1. (Ketunggalan) Andaikan L{f (t)} = F (s) dan L{g(t)} = G(s). Definisi 5. maka berikut ini kita dapat mendefinisikan invers dari transformasi Laplace. maka terdefinisi untuk s > c.BAB 5. Misalkan F (s) = L(f (t)).7.11. maka F (s) ada untuk s > c. Tentukan transformasi Laplace dari fungsi-fungsi berikut.1. maka f (t) disebut invers transformasi Laplace dari F (s). Jadi F (s) adalah transformasi Laplace bagi f (t). L−1 { 1 1 2 2 1 } = e−2t . √ (a) f (t) = t + 3t − e5t (b) f (t) = cos2 2t + cos 2t (c) g(t) = sinh2 3t 2.

Coba buktikan proposisi di atas menggunakan integral parsial! Akibat 5. Contoh 5. untuk s > c. Jawab: Jika persamaan diferensial di atas di transformasi. (Transformasi dari turunan fungsi tingkat tinggi) Misalkan fungsi-fungsi f. x(0) = 2. TRANSFORMASI LAPLACE 57 5. maka diperoleh aL(x′′ (t)) + bL(x′ (t)) + cL(x(t)) = L(f (t)) Transformasi dari x′ (t) dan x′′ (t) ternyata dapat dinyatakan dalam F (s) melalui sifat berikut. di atas. Tentukan solusi masalah nilai awal x′′ − x′ − 6x = 0. Proposisi 5. x(0) = 2. x′ (0) = −1.4. Bandingkan hasilnya dengan hasil yang diperoleh dengan cara koefisien tak tentu.n. x′ (0) = v0 .1. Contoh 5. Bandingkan hasil ini dengan hasil yang diperoleh dengan cara biasa.2.3.2 Transformasi masalah nilai awal Pada sub bab ini akan dibahas penggunaan transformasi Laplace untuk menyelesaikan persamaan diferensial linier dengan koefisien konstan ax′′ (t) + bx′ (t) + cx(t) = f (t) dengan syarat awal x(0) = x0 . maka L{f ′ } = sL{f } − f (0) = sF (s) − f (0). x′ (0) = 0 dengan memanfaatkan transformasi Laplace. akan diperoleh L{x′′ (t)} − L{x′ (t)} − 6L{x(t)} = 0 s2 X(s) − 2s + 1 − (sX(s) − 2) − 6X(s) = 0 2s − 3 3/5 7/5 = + −s−6 s−3 s+2 Invers dari transformasi Laplace menghasilkan X(s) = s2 3 7 x(t) = e3t + e−2t 5 5 yang tak lain adalah solusi m. f ′′ .a.2. Carilah solusi m. untuk s > c.2. x′′ + 4x = sin 3t.2. .n. f (n−1) masing-masing mempunyai transformasi Laplace untuk s > c maka L{f (n) (t)} ada dan L{f (n) (t)} = sn F (s) − sn−1 f (0) − · · · − sf (n−2) (0) − f (n−1) (0). (Transformasi dari turunan) Jika f (t) memenuhi syarat sedemikian hingga F (s) ada untuk s > c. Penerapan transformasi Laplace pada persamaan diferensial di atas. mengingat berlakunya sifat linier.2.a. · · · . f ′ .BAB 5.

2. x′ (0) = 2 (e) x′ = 2x + y. x(0) = 1. x′ (0) = 0 (b) x′′ − x′ − 2x = 0. transformasikan p. F (s) = b. F (s) = 2 2 s(s2 + 1) s (s − 9) 3. x(0) = 0.7. 1. x(0) = 5. (Transformasi dari integral) {∫ t } F (s) L f (τ )dτ = . dari turunan akan menghasilkan fungsi X(s) = F (s) + ax(0)s + ax′ (0) + bx(0) .5. Teorema 5. TRANSFORMASI LAPLACE 58 Dari kedua contoh di atas dapat kita amati bahwa transformasi Laplace mengubah persamaan diferensial linier menjadi persamaan aljabar yang dapat diselesaikan. Laplacenya ada. y(0) = 1 2. L = L dτ = eaτ dτ = (eat − 1) s(s − a) s−a a 0 0 { } ∫ t { } ∫t 1 1 1 −1 −1 1 2. x(0) = 0. as2 + bs + c yang dapat dicari invers transformasi Laplacenya guna menghasilkan solusi m. tak homogen ax′′ + bx′ + cx = f (t) Penerapan rumus transf. semula. x′ − y ′ + y = 0. x(0) = 1. x′ (0) = 2 (c) x′′ + x = cos 3t. Tunjukkan bahwa s2 − k 2 (s2 + k 2 )2 2ks (b) L{t sinh kt} = 2 (s − k 2 ) { } 1 1 −1 (c) L = 3 (sin kt − kt cos kt) 2 + k 2 )2 (s 2k (a) L{t cos kt} = . x(0) = 0.2. untuk s > c s 0 { } ∫ t { } ∫ t 1 1 1 −1 −1 Contoh 5. (a) x′′ + 4x = 0. Perhatikan bahwa hal di atas juga berlaku untuk p.BAB 5. y(0) = −2 (f) x′ + 2y ′ + x = 0. Tentukan invers transformasi Laplace dari fungsi 1 1 a. 1.2.n. linier orde−n sebarang dengan fungsi f (t) sebarang asalkan transf.d. y ′ = 6x + 3y.a.6. Tentukan solusi persamaan diferensial berikut dengan menggunakan transformasi Laplace.d. x′ (0) = 0 (d) x′′ + 3x′ + 2x = 0. L = L dτ = 0 a (eaτ −1 )dτ = a2 (eat − at − 1) s2 (s − a) s(s − a) 0 Soal Latihan 5. Untuk meyakini hal ini.

Coba gambarkan u(t − π).1. s { 0. sehingga batas integralnya yang semula t = 0 sampai t = ∞ berubah menjadi τ = a sampai τ = ∞. F (s) = =(⋆) e ∫ −as ∞ ∞ ∫ 0 ∞ e −st ∞ f (t) dt = 0 e−s(t+a) f (t) dt ∫ = e−sτ f (τ − a) dτ e−sτ u(τ − a)f (τ − a) dτ a a Pada langkah (⋆) digunakan substitusi τ = t + a. (Translasi pada sumbu−t) Jika F (s) = L(f (t)) untuk s > c. sehingga merepresentasikan kondisi alat belum dinyalakan. maka L{u(t − a)f (t − a)} = e−as F (s). untuk s > 0.2. untuk t ≥ a Perhatikan bahwa fungsi tangga satuan u(t−a) ini dapat diinterpretasikan sebagai kondisi menekan tombol switch on dari suatu alat elektronik pada waktu t = a. u(t − 1) − u(t − 2)! Tunjukkan L{u0 (t)} = 1 . 1. jika t ≥ 3 . Sedangkan s e−as .3. Unit step function (fungsi tangga satuan) didefinisikan sebagai { 0.3. jika t < a Perhatikan bahwa u(t − a)f (t − a) = f (t − a). cos(2t)(u(t−π)−u(t−3π)). untuk t < a ua (t) = u(t − a) = 1.3 Fungsi tangga satuan Definisi 5. untuk s > 0 dan a > 0. { −as } −1 e Contoh 5. Tentukan L{g(t)}.BAB 5. jika diketahui { 0. 2 2 s s3 2. TRANSFORMASI LAPLACE 59 5. Bukti: e −as untuk ∫ s > c + a. s3 { } { −as } 1 2 1 e Mengingat L−1 t = 3 . Saat t < a fungsi tersebut bernilai 0. Tentukan L . jika t < 3 g(t) = t2 .3. Coba gambarkan tu(t−1). u(t). jika t ≥ a Jadi fungsi u(t − a)h(t) dapat diinterpretasikan sebagai fungsi gangguan h(t) yang mulai diberikan saat t = a dan seterusnya. sin(t)(1−(t−1)).3. L{ua (t)} = Proposisi 5. 1 − u(t − 2π). maka L−1 = u(t − a) 1 (t − a)2 . dan merepresentasikan kondisi alat sudah menyala. saat t ≥ a fungsi bernilai 1.

a. x′ (0) = 0 dengan { cos 2t.n. untuk t ≥ 2π t 4 s(1−e−2πs ) . maka L{eat f (t)} = F (s − a). x(0) = 0.3. Jadi t2 = (t − 3)2 + 6(t − 3) + 9 ≡ f (t − 3). s2 +4 Transform Laplace dari m.BAB 5.nya adalah (5. Jawab: Masalah nilai awal yang sesuai adalah x′′ + 4x = f (t). untuk 0 ≤ t < 2π 4 sin 2t. Jika x(t) menyatakan simpangan massa dari posisi setimbang saat t. 2 s maka F (s) = s(1 − e−2πs ) s2 + 4 Petunjuk: tuliskan f (t) dalam bentuk fungsi tangga satuan. dan getaran akan bertambah terus amplitudonya seiring dengan bertambahnya waktu. Sebuah sistem yang terdiri dari pegas (k = 4 lb/ft) dan massa (m = 32 lb) mula-mula berada dalam kondisi diam. jika 0 ≤ t < 2π f (t) = 0. (Translasi sepanjang sumbu−s) Jika F (s) = L{f (t)} untuk s > c. 3 diperoleh F (s) = s2 X(s) + 4X(s) = F (s) s(1 − e−2πs ) X(s) = (s2 + 4)2 Invers Laplace dari X(s) adalah x(t) = { x(t) = t 4 sin 2t.4. TRANSFORMASI LAPLACE 60 Mula-mula rumusan t2 harus dituliskan dalam variabel t − 3 agar kita dapat menggunakan sifat translasi pada sb−t. jika t ≥ 2π 2 s3 + s6 + 9 . Ingat bahwa bila gaya luar h(t) = cos 2t berlangsung terus menerus akan terjadi resonansi. s3 s s 3. dan pada t = 2π gaya seketika dihentikan. jika 0 ≤ t < 2π f (t) = = (1 − u(t − 2π)) cos 2t. dengan f (t) = t2 + 6t + 9. 4. Gerakan tersebut merupakan reaksi atas gaya luar f (t) yang berlangsung selama 2π satuan waktu. Transformasi Laplacenya L(f (t)) = F (s) = L{f (t)} = Menurut rumus translasi pada sb−t ( ) 2 6 9 L{g(t)} = L{u(t − 3)f (t − 3)} = e−3s + 2+ . jika t ≥ 2π Dari soal no. Pada saat awal t = 0 massa dikenai gaya luar sebesar f (t) = cos 2t.3.1) sin 2t − t−2π 4 sin 2(t − 2π)u(t − 2π) atau 2π Jadi gerakan massa pada sistem tersebut untuk t cukup besar adalah berupa gerak harmonik 2π 4 sin 2t. untuk s > a + c. tentukan x(t). . Bagaimanakah gerak sistem untuk t → ∞. Teorema 5. Tunjukkan bahwa jika { cos 2t. 0.

(c) x′′ + 6x′ + 18x = cos 2t.6. Tentukan invers transformasi Laplace dari fungsi berikut.a. x(0) = 2. L{eat tn } = n! .3. TRANSFORMASI LAPLACE Dengan menggunakan teorema di atas dapat diperoleh rumus berikut.3.BAB 5. (a) u1 (t) + 2u3 (t) − 6u4 (t) (b) t4 eπt (c) t3/2 e−4t (d) e−2t sin 3πt (e) e−t/2 cos 2(t − π/4) 2. L{eat cos kt} = 3. 1. L s2 + 6s + 34 { } s2 + 1 1 5 17 −1 2. L{eat sin kt} = s−a . 5.n. x′ (0) = 3 x′ (0) = −1 x(0) = x′ (0) = 0 x(0) = 1. 1. L = − + e−2t + e4t 3 − 2s2 − 8s s 8 12 24 Soal Latihan 5. didefinisikan sebagai ∫ t (f ∗ g)(t) = f (τ )g(t − τ )dτ.1.4. turunan dan integral dari transformasi Definisi 5. berikut. Tunjukkan bahwa } { 3s + 19 −1 = 3e−3t cos 5t + 2e−3t sin 5t 1. Konvolusi dari fungsi f dan g yang kontinu bagian demi bagian. (s − a)n+1 s>a s>a s>a 61 2. (b) x′′ + 4x′ + 8x = e−t .5. (s − a)2 + k 2 Contoh 5. Tentukan solusi m. 0 . (s − a)2 + k 2 k . t ≥ 0.4 Perkalian. (a) x′′ + 6x′ + 25x = 0. Tentukan transformasi Laplace dari fungsi berikut. 2 se3s 3s + 5 (b) 2 s − 6s + 25 s2 − 2s (c) 4 s + 5s2 + 4 (a) 3.

untuk n = 1.6. 1.4.5. maka t { } ∫ ∞ f (t) L = F (σ)dσ. sehingga t t sifat di atas dapat digunakan.2. 2 + 4)(s − 1) (s 5 5 5 Proposisi 5.7. Contoh 5. 1.4.3. Hitunglah L ln s rumus integral dari transformasi. untuk s > c t s } { Contoh 5. Tentukan L sinh t . f ∗ (g1 + g2 ) = f ∗ g1 + f ∗ g2 3. Laplace dari f (t) ada untuk s > c. (s2 + k 2 )3 Proposisi 5. Jika sifat di atas diterapkan berulang-ulang akan diperoleh L{tn f (t)} = (−1)n F (n) (s).4. (f ∗ g) ∗ h = f ∗ (g ∗ h) 4.4. . Tunjukkan bahwa { } 2 2 1 2 −1 L = − sin 2t − cos 2t.BAB 5.8.9. { } ∫ ∞ sinh t dσ 1 s+1 L = = − ln . (Integral dari Transformasi) Jika limt→0 f (t) ada dan transf. Mula-mula diperiksa limt→0 sinh t ada dan bernilai 1.4. Buktikan L(t sinh t) = 2 dan L = arctan (s − 1)2 t s ) ( s+1 −1 .4. 3. f ∗ g = g ∗ f 62 2.4.4. TRANSFORMASI LAPLACE Proposisi 5. Tunjukkan bahwa L{t2 sin kt} = 6ks2 − 2k 3 . f ∗ 0 = 0 ∗ f = 0 Proposisi 5. 2. · · · . Cobalah dengan dua cara: menggunakan rumus diferensial dan 2. 2−1 t σ 2 s−1 s ( ) 2s sin t 1 Soal Latihan 5. (Transformasi Laplace dari Konvolusi) L{f (t) ∗ g(t)} = L{f (t)}L{g(t)} ⇐⇒ L−1 {F (s)G(s)} = f (t) ∗ g(t) Contoh 5. (Diferensial dari Transformasi) L{tf (t)} = −F ′ (s) ⇐⇒ tf (t) = −L−1 {F ′ (s)}.4.

1 − e−ps 0 Perhatikan Gambar fungsi gelombang persegi f (t) = (−1)⌊t/a⌋ . L(g ′ (t)) = sG(s) − g(0) 1 as tanh = sG(s) − 0 s 2 1 as G(s) = 2 tanh . Jelas bahwa g ′ (t) tak lain adalah fungsi gelombang persegi f (t) = (−1)⌊t/a⌋ . maka transformasi F (s) ada dan rumusannya ∫ p 1 F (s) = e−st f (t)dt. TRANSFORMASI LAPLACE 63 5. s 2 . Transfomasi Laplace dari fungsi di atas diperoleh menggunakan rumus transfomasi fungsi periodik seperti diuraikan berikut.1. s > 0.5 Gaya luar berupa engineering function Proposisi 5.BAB 5. ∫ 2a 1 e−st f (t)dt F (s) = 1 − e−2as 0 (∫ a ) ∫ 2a 1 −st −st = e dt + (−1)e dt 1 − e−2as 0 a ([ ] [ ] ) 1 −st a 1 −st 2a 1 − e − − e = 1 − e−2as s s 0 a = 1 as 1 − e−as = tanh −as ) s(1 + e s 2 Perhatikan fungsi gelombang segitiga g(t) seperti pada gambar berikut. sehingga kita dapat memanfaatkan sifat transformasi dari turunan. Ingat bahwa fungsi floor ⌊t⌋ menyatakan bilangan bulat terbesar yang nilainya tidak melebihi t. yang berperioda 2a berikut.5. (Transformasi dari Fungsi Periodik) Misalkan f (t) fungsi periodik dengan perioda p dan kontinu bagian demi bagian untuk t ≥ 0.

2. e−πs /(s2 + 1) 1. Misalkan lama waktu gaya tersebut bekerja adalah ε. t lainnya Periksalah bahwa impuls dari da. F (s) = (e−s − e−3s )/s2 c. jika a ≤ t < a + ε da. pengaruh dari gaya tersebut lebih tepat diwakili oleh nilai dari integral ∫ p= a b f (t)dt. kejut voltase listrik pada pasien dsb.BAB 5. dan tidak bergantung pada bagaimana fungsi f (t) berubah sebagai fungsi t. Dalam situasi itu.e (t) = 0. b]. misal a ≤ t ≤ b. a. Tentukan invers transformasi Laplace dari b. F (s) = se−s /(s2 + π 2 ) 64 2. Nilai p pada integral di atas disebut impuls dari gaya f (t) pada selang waktu [a. sehingga sebagai penyederhanaan fungsi f (t) dapat dipilih { 1/ε.5. TRANSFORMASI LAPLACE Soal Latihan 5.e (t) adalah 1! . Tentukan transformasi Laplace dari (a) f (t) = 2 jika 0 ≤ t < 3. dan f(t) =0 diluar selang itu. (d) 5. Contoh khas dari masalah tersebut adalah: lemparan bola pada tembok. (c) f (t) = cos πt/2 jika 3 ≤ t ≤ 5. f (t) = 0 jika t ≥ 3 f (t) = 0 jika t ≥ 3π f (t) = 0 jika t < 3 atau t > 5 (b) f (t) = sin t jika 0 ≤ t < 3π. Misalkan gaya f (t) yang mempunyai impuls 1 bekerja untuk waktu t ≥ 0.6 Impuls dan fungsi Delta Misalkan gaya f (t) bekerja hanya untuk selang waktu yang singkat.

jika t ̸= a Fungsi yang memenuhi sifat (5.2) dan (5.3) saling bertentangan. melainkan tergolong sebagai fungsi distribusi. Sebuah sistem pegas-massa yang terdiri dari pegas (k = 4 lb/ft) dan massa (m = 1 lb).n. Rumus ini tampak bertentangan dengan Akibat 5. Contoh 5.6.6. karena lims→∞ L{δ(t)} ̸= 0. .2) dan (5. δ(t − a) = δa (t). cenderung kita anggap sebagai impuls sekejap yang terjadi pada saat t = a. Gerakan massa pada sistem tersebut diberikan oleh solusi m. x(0) = 3.3) 0.6.BAB 5.M. maka ∫ ∞ g(t)δa (t) dt = g(a) 0 Sifat ini dibuktikan dengan menggunakan definisi (5. x′ (0) = 0. 0 (5.2. Saat t = 2π massa dipukul palu dengan impuls p = 8. Selain itu fungsi δa (t) bernilai 0 untuk t ̸= a dan bernilai ∞ untuk t = a. L{δa (t)} = e−as . sekali lagi karena δ(x) bukan benar-benar fungsi. integral dari fungsi yang nilainya nol dimana-mana kecuali di satu titik akan bernilai nol dan tidak mungkin bernilai satu. Hal ini dapat direpresentasikan oleh fungsi δa (t) = lim da. rumus di atas dapat dianggap sebagai definisi dari transformasi Laplace dari delta Dirac. massa dilepaskan dari posisi x(0) = 3 dan mulai bergerak. Selanjutnya transformasi Laplace dari delta Dirac langsung dapat diperoleh dengan menerapkan sifat di atas.6. melainkan tergolong sebagai fungsi distribusi.6. Sebenarnya sifat (5. Penjelasan untuk hal ini adalah: δ(x) bukan benar-benar fungsi.6.1) Perhatikan bahwa impuls dari δε (t) adalah tetap 1! ∫ ∞ δa (t)dt = 1.7. ∞). dapat dilihat di buku teks. Penjelasan lainnya. TRANSFORMASI LAPLACE 65 Karena lamanya waktu gaya bekerja tampaknya tidak penting. { +∞.2) yang mana dapat diperoleh langsung dengan menukarkan urutan integral dan limit. Tentukan gerakan massa tersebut tiap saat. ε→0 (5. Fungsi δa (t) pertama kali diperkenalkan oleh P.6.6.1. Jika a ∈ [0. jika t = a δa (t) = (5.6. Penjelasan untuk hal ini adalah.a x′′ + 4x = 8δ2π (t).1) dan teorema nilai rata-rata integral. sebagai berikut.e (t). Proposisi 5. Jadi L{δ(t)} = 1 .1.6. untuk a ≥ 0 Notasi lain bagi fungsi delta Dirac: δ(t) = δ0 (t). Dirac (1902-1984).A. Saat awal.3) disebut fungsi delta Dirac.

berikut. x′′ + 9x = δ(t − 3π) + cos 3t.a tersebut menghasilkan s2 X(s) − 3s + 4X(s) = 8e−2πs X(s) = 3s 8e−2πs + 2 . Tentukan solusi m. x′′ + 2x′ + x = t + δ(t).n.6.n. . 3. x(0) = x′ (0) = 0 x(0) = x′ (0) = 0 x′ (0) = 1 2. Amati gerakan massa untuk waktu yang cukup besar.a. Soal Latihan 5.BAB 5. x(0) = 0. gerakan massa berupa gerak harmonik dengan amplitudo 5. s2 + 4 s +4 Penerapan invers transform menghasilkan x(t) = 3 cos 2t + 4u(t − 2π) sin 2(t − 2π) atau { x(t) = 3 cos 2t 3 cos 2t + 4 sin 2t untuk 0 ≤ t < 2π untuk t ≥ 2π Jadi untuk waktu yang cukup besar. x′′ + 4x = δ(t) + δ(t − π). TRANSFORMASI LAPLACE 66 Transformasi Laplace dari m.3. 1.

19. s>0 n+1 s Γ(p + 1) . TRANSFORMASI LAPLACE f (t) = L−1 {f (t)} 1.5 F (s) = L {f (t)} 1 .6 Subbab 5.3 Subbab 5.1 Subbab 5.1 Subbab 5. 18. s>a s−a n! .4 Subbab 5.2 Subbab 5. 1 eat tn . 7. s>0 s 1 . n = bilangan asli uc (t) uc (t)f (t − c) ect f (t) ∫t 0 f (t − τ )g(τ )dτ δ(t − c) f (n) (t) (−t)n f (t) ∫t 0 67 Catatan Subbab 5.1 Subbab 5. 22. 13. s>a (s − a)2 + b2 n! .4 Subbab 5. 10. s>0 2 + a2 s a .1 Subbab 5. 17. 5. s>a (s − a)2 + b2 s−a .4 Subbab 5. 4. s>a (s − a)n+1 e−cs . 11. 14. s>0 s e−cs F (s) F (s − c) F (s)G(s) e−cs sn F (s) − sn−1 f (0) − · · · − f (n−1) (0) F (n) (s) F (s) s ∫∞ s F (σ)dσ ∫ p 1 e−st f (t)dt 1 − e−ps 0 f (τ )dτ f (t) t f (t) berperiode p .3 Subbab 5. 3. s>0 sp+1 a . 8.3 Subbab 5. n = bilangan asli tp .3 Subbab 5.1 Subbab 5.2 Subbab 5. 20. 6. s > |a| 2 − a2 s b . 21. p > −1 sin at cos at sinh at cosh at eat sin bt eat cos bt tn eat .3 Subbab 5.1 Subbab 5. 2.1 Subbab 5. 9.1 Subbab 5. s>0 2 + a2 s s . s > |a| s2 − a2 s .BAB 5. 12. 16.3 Subbab 5.

6. Dari rumus (6. Untuk |x| ≥ 1 deret di ruas kanan tidak konvergen. Jika p merupakan perioda suatu fungsi maka demikian pula dengan 2p. 1) disebut sebagai selang 1 kekonvergenan dari deret Maclaurin fungsi 1−x . Contoh: cos t. 3p.Bab 6 Deret Fourier Dalam kuliah Kalkulus Anda telah mengenal deret Taylor dan deret Maclaurin yang merupakan hampiran bagi fungsi-fungsi kontinu dan diferensiabel. jika dipilih x = 1/2. Perhatikan deret Maclaurin berikut 1 = 1 + x + x2 + x3 + · · · . Suatu fungsi f (t) dikatakan periodik jika terdapat suatu bilangan positif p sehingga f (t + p) = f (t). tan t. Hal tersebut dapat dilakukan asalkan x ∈ selang kekonvergenan deret Maclaurinnya. Selang (−1. dst. Bilangan p disebut periode dari fungsi f .1) 1 Rumus di atas mengatakan bahwa: deret pangkat di ruas kanan akan konvergen ke nilai 1−x untuk |x| < 1. 68 . Perhatikan bahwa dengan definisi di atas periode suatu fungsi tidak tunggal. maka diperoleh jumlah tak hingga deret 1+ 1 1 1 + ( )2 + · · · = 2 2 1− 1 2 = 2.0.0. yang mana jumlahan tersebut akan berhingga jika dan hanya jika |x| < 1. 1−x (6. maka deret Fourier merupakan jumlahan suku-suku sinus dan cosinus.1 Deret Fourier dan kekonvergenannya Deret Fourier merupakan hampiran bagi suatu fungsi yang periodik. Jika deret Taylor berupa deret pangkat dalam x − a.1).0. berlaku untuk |x| < 1. Mula-mula kita perkenalkan definisi suatu fungsi periodik.1) sebagai jumlah tak hingga deret geometri dengan suku pertama 1 dan rasio x. Di SMA Anda bahkan telah mengenal rumus (6. sin nt dengan n bulat merupakan fungsi berperiode 2π.

1) Koefisien am dapat dicari dengan cara serupa.BAB 6.1.1. jika m ̸= n cos mt cos nt dt = π. (Keortogonalan fungsi sinus dan cosinus) Untuk m. f (t) = a0 + Σ∞ (am cos mt + bm sin mt) m=1 2 Konstanta a0 . n bilangan bulat positif berlaku. 2. 2. (6.2) Hal di atas berlaku untuk setiap n = 1. jika m ̸= n sin mt sin nt dt = π. jika setiap suku diintegralkan dengan batas t = −π dan t = π akan menghasilkan ( ∫ π ) ∫ π ∫ ∫ π a0 π ∞ f (t) dt = 1 dt + Σm=1 am cos mt dt + bm sin mt dt 2 −π −π −π −π atau 1 a0 = π ∫ π f (t)dt. jika m = n ∫ −π π sin mt cos nt dt = 0 untuk setiap m dan n −π 69 Sifat di atas tetap berlaku meskipun interval [−π. am . m = 1. 2. Perhatikan deret di atas.3) bn = π −π untuk n = 1. dan akan dicari. menghasilkan ) ( ∫ π ∫ π ∫ ∫ π a0 π ∞ f (t) cos nt dt = cos mt cos nt dt + bm sin mt cos nt dt . dan penerapan sifat keortogonalan fungsi sinus dan cosinus akhirnya menghasilkan ∫ 1 π f (t) sin nt dt. { ∫ π 0. Misalkan deret berikut adalah deret Fourier fungsi f (t) berperioda 2π yang kontinu bagian demi bagian.1. . cos nt dt+Σm=1 am 2 −π −π −π −π Dengan menerapkan sifat keortogonalan fungsi sinus dan cosinus akan diperoleh ∫ 1 π an = f (t) cos nt dt. · · · . DERET FOURIER Teorema 6. · · · . · · · disebut koefisien deret Fourier. tetapi sebelum diintegralkan deret dikalikan dahulu dengan cos nt.1. Koefisien bm dapat dicari dengan cara serupa tetapi sebelum diintegralkan deret dikalikan dahulu dengan sin nt. bm . π] pada tanda integrasi boleh diganti asalkan panjang interval tetap 2π.1. −π (6. jika m = n −π { ∫ π 0. π −π (6.

Fourier bagi f (t) adalah ( ) 4 1 1 1 4 sin(2n − 1)t sin t + sin 3t + sin 5t + sin 7t + · · · = Σ∞ n=0 π 3 5 7 π 2n − 1 Gambar berikut menunjukkan grafik dari jumlahan hingga N −suku deret Fourier.1. { −1. jika 0 < t < π f (t) = 0. Hal yang sama juga berlaku untuk rumus a0 dan bn .BAB 6. Contoh 6. jika − π < t < 0 f (t) = 1. an . Tampak bahwa makin besar N . (??). 2. { t. jika n ganjil 0. jika 0 < t < π Jawab: a0 = an = bn = = 1 π 1 π 1 π { ∫ ∫ 1 π (−1)dt + (1)dt = 0 π 0 −π ∫ 0 ∫ 1 π (−1) cos nt dt + cos nt dt = 0 π 0 −π ∫ 0 ∫ 1 π 2 2 (−1) sin nt dt + sin nt dt = (1 − cos nπ) = (1 − (−1)n ) π 0 nπ nπ −π 1 f (t)dt = π −π π 0 ∫ 4/(nπ).4) dengan a0 . bn diberikan secara berturut-turut oleh rumus (??). Untuk lebih jelasnya. Tentukan deret Fourier fungsi berperiode 2π berikut.2. Tentukan deret Fourier fungsi berperiode 2π berikut. · · · . Deret Fourier dari f (t) adalah a0 + Σ∞ (an cos nt + bn sin nt) n=1 2 (6. (Deret Fourier dan koefisiennya) Misalkan f (t) adalah fungsi kontinu bagian demi bagian dan berperioda 2π. untuk menghitung an dapat digunakan rumus an = 1 π ∫ 0 2π f (t) cos nt dt atau an = 1 π ∫ 3π/2 f (t) cos nt dt.1. jika π < t < 2π .1.4. DERET FOURIER 70 Definisi 6. maka interval pengintegralan pada rumus koefisien deret Fourier dapat diubah asalkan panjang intervalnya tetap 2π.3. −π/2 atau interval pengintegralan dengan panjang 2π lainnya. Contoh 6. jika n genap Jadi diperoleh d.1. Catatan: Mengingat keortogonalan fungsi sin dan cos berlaku untuk sebarang interval dengan panjang 2π.(??) untuk n = 1. maka jumlahan hingga N −suku deret Fourier makin mendekati fungsinya.

5 K 3 K 2 K 1 0 1 K 0.1. DERET FOURIER 71 1. $$$$$$S 2 (t).0 Jawab: a0 = an = = bn = 1 π 1 π { ∫ ∫ 0 2π 1 f (t)dt = π ∫ 0 π t dt = π 2 π t cos nt dt = 0 1 ((−1)n − 1) n2 π 2/(n2 π).0 0. jika n genap ∫ 1 (−1)n+1 1 π t sin nt dt = − cos nπ = π 0 n n Jadi d.0 t 2 3 f t .5.BAB 6. −−−−S t 5 1.0 0.5 K 1.5 K 4 K 2 K K 0 2 4 0. Tentukan deret Fourier dari fungsi-fungsi berikut yang masing-masing berperioda 2π. . Fourier bagi f (t) adalah π 2 cos nt (−1)n+1 sin nt − Σ∞ganjil 2 + Σ∞ n=1 4 π n n n Soal Latihan 6. jika n ganjil 0.5 t 1.

f (t) = 3.2. · · · . Perhatikan bahwa π fungsi g(u) berperiode 2π. Apabila hasil dituliskan kedalam variabel t dan fungsi f (t) akan langsung menghasilkan rumus deret Fourier bagi fungsi berperiode 2L. 0 < t < π 72 3.1-6.2.2 Deret Fourier bagi fungsi berperioda 2L dan Kekonvergenan Deret Fourier Misalkan f (t) fungsi kontinu bagian demi bagian. f (t) = { 2. −π < t < 0 −2.2) nπt dt L nπt dt L f (t) cos −L L (6. berperiode 2L. 0 < t < π 0. Periksa kebenaran hal ini! Teorema 6.3).1. maka deret Fourier (6. 3.3) f (t) sin −L (6. 2. Misalkan g(u) ≡ f Lu .2. f (t) = t. −π < s < π 6.2. DERET FOURIER { 1. g(s) = | sin s|.1) konvergen 1.4-6.1.2.2. .BAB 6. jelas dipenuhi pula f (t) = 2 (f (t+) + f (t−)). Jika f kontinu di t.1) 2 L L dengan a0 = an = bn = 1 L 1 L 1 L ∫ ∫ ∫ L f (t)dt −L L (6. ( ) Rumus di atas dapat diperoleh dengan cara berikut. berperioda 2L. (Kekonvergenan Deret Fourier (fenomena Gibbs)) Misalkan f (t) adalah fungsi yang licin bagian demi bagian. maka deret Fourier bagi f (t) adalah ( ) a0 nπt nπt ∞ + Σn=1 an cos + bn sin (6. ke nilai 1 2 (f (t0 +) + f (t0 −)) bagi tiap titik t0 di mana fungsi f diskontinu. ke nilai f (t) untuk setiap titik di mana fungsi f kontinu. (6. terdefinisi untuk setiap t. Catatan: 1 (f (t0 +) + f (t0 −)) menyatakan nilai rata-rata dari limit kiri dan limit kanan fungsi f 2 1 di titik t0 . Deret Fourier bagi g(u) dapat diperoleh dari rumus (6. dan 2.1. 0 < t < 2π 4.2.4) untuk n = 1.4).2. −π < t < 0 t2 .

DERET FOURIER 73 Teorema di atas dapat dikatakan juga sebagai berikut. n=1 3 π n2 (6. atau lainnya. akan menghasilkan f (0) = 4 4 1 + 2 Σ∞ 2 n=1 3 π n Selanjutnya diperoleh sebagai hasil sampingan.2.2.7) Jika (6. Misalkan f (t) fungsi yang periodik dengan perioda 2. dengan f (t) = t2 untuk 0 < t < 2. jika disubstitusikan t = 0. Tentukan deret Fourier bagi f (t). 2]. Diperoleh deret Fourier: ( ) cos nπt sin nπt 4 4 − .2.6) Jika disubstitusikan t = 1.2. n2 2 3 4 6 4 4 (−1)n + 2 Σ∞ .BAB 6. asalkan panjangnya satu perioda.5) Contoh 6. Deret Fourier dari fungsi licin bagian demi bagian f (t) konvergen untuk setiap t ke nilai rata-rata 1 (f (t+) + f (t−)).6) dan (6.2.7) dijumlahkan dan dibagi dua akan menghasilkan jumlah deret 1+ 1 1 π2 1 + 2 + 2 + ··· = . Jawab: Koefisien deret Fourier bagi f (t) adalah ∫ 2 a0 = t2 dt = 8/3 0 ∫ 2 4 t2 cos nπt dt = 2 2 an = n π 0 ∫ 2 4 bn = t2 sin nπt dt = − nπ 0 Catatan: sebagai batas integrasi dapat digunakan selang [0. n2 2 3 4 12 (6. 2 (6.2. f (t) = + Σ∞ 3 π n=1 n2 π n Perhatikan deret Fourier di atas.2. akan menghasilkan f (1) = dan diperoleh jumlah deret Σ∞ n=1 (−1)n+1 1 1 1 π2 = 1 − 2 + 2 − 2 + ··· = . Sehingga untuk 2 selanjutnya dapat kita tulis ( ) a0 nπt nπt ∞ f(t) = + Σn=1 an cos + bn sin . Definisikan f (t) = 2 untuk t bilangan genap (agar merupakan rata-rata dari lim kiri dan lim kanan). 32 5 7 8 . 2 L L dengan perjanjian bahwa nilai fungsi f (t) di titik-titik diskontinu t0 didefinisikan sebagai nilai rata-rata 1 (f (t0 +) + f (t0 −)) . yaitu jumlah deret berikut Σ∞ n=1 1 1 1 1 π2 = 1 + 2 + 2 + 2 + ··· = .

f (t) = 2. n=0 2 dengan a0 dan an diberikan oleh rumus (6. dan fungsi f (t) dikatakan ganjil jika f (−t) = −f (t). f (t) = t. Tentukan deret Fouriernya. sedangkan grafik fungsi ganjil simetri terhadap titik pusat. DERET FOURIER 74 Soal Latihan 6. Jika f (t) fungsi genap. Bagi fungsi-fungsi periodik berikut. Sketsakan beberapa grafik fungsi genap dan fungsi ganjil! ∫a ∫a Selanjutnya coba buktikan sifat berikut.3.2) L 0 bn = 0. aturan fungsinya diberikan untuk satu perioda. Sekarang akan diamati koefisien-koefisien deret Fourier fungsi genap f (t).2. Dari deret Fourier yang diperoleh hitunglah jumlah deret 1− 1 1 1 1 + − + − ··· 3 5 7 9 6. Secara analog dapat ditunjukkan deret Fourier bagi fungsi ganjil f (t) hanya terdiri dari suku sin(nπt/L): f (t) = Σ∞ bn sin(nπt/L).3. Sehingga rumus koefisien deret Fourier menjadi ∫ 2 L a0 = f (t)dt (6. maka −a f (t)dt = 2 0 f (t)dt.3 Deret Fourier bagi Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil Fungsi f (t) dikatakan genap jika f (−t) = f (t). Jika ∫a f (t) fungsi ganjil. sedangkan f (t) sin(nπt/L) ganjil.3. maka −a f (t)dt = 0.BAB 6. 0 < t < 2. 0<t<3 { 2. (6.3. Akibatnya. di setiap titik diskontinu fungsi f (t) didefinisikan menurut rumus (6.3.1) L 0 ∫ 2 L an = f (t) cos(nπt/L)dt (6.2). 0 < t < 2π 3. n=0 . untuk setiap t.2. maka f (t) cos(nπt/L) juga genap. grafik fungsi genap simetri terhadap sb−y.1) dan (6. untuk setiap t. −2 < t < 2 4. { −2. −2π < t < 0 2.5).3. −3 < t < 0 1.3) Akhirnya. deret Fourier bagi fungsi genap f (t) hanya terdiri dari suku cos(nπt/L) dan konstanta: f (t) = a0 + Σ∞ an cos(nπt/L). f (t) = −1. f (t) = t. Karena f (t) genap.

4.3. f E (t ) ® -L L t -L L t fO (t ) ® fE (t) = a0 + Σ∞ an cos(nπt/L).1) dikatakan sebagai deret Fourier cosinus dari f (t). Fungsi fE (t) dikatakan sebagai perluasan genap berperiode 2L dari f (t).2) f(t) L t .4) 6.2) dikatakan sebagai deret Fourier sinus dari f (t).4). DERET FOURIER dengan 2 bn = L ∫ 0 L 75 f (t) sin(nπt/L)dt (6.3.2).1.1) dengan a0 . an diberikan oleh (6. Sedangkan fungsi fO (t) dikatakan sebagai perluasan ganjil berperiode 2L dari f (t). sketsa f (t) diberikan pada gambar.4.6.BAB 6. (6.3. n=0 dengan bn diberikan oleh (6.4. n=0 2 (6.4 Perluasan ke Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil Perhatikan sketsa fungsi genap fE (t) dan fungsi ganjil fO (t) beserta deret Fouriernya masingmasing. dan deret (6. fO (t) = Σ∞ bn sin(nπt/L).4.3. Deret (6.

Misalkan f (t) = t.BAB 6. π L 2 L 3 L Coba sketsakan pada selang [−2L. 2L] ke fungsi mana deret Fourier di atas konvergen! . untuk 0 < t < L. 2 π L 3 L 5 L Coba sketsakan pada selang [−2L. Langsung dari rumus dapat diperoleh [ ] ∫ 2 1 2 L 2 L t dt = t a0 = =L L 0 L 2 0 ∫ nπ ∫ 2L 2 L nπt dt = 2 2 u cos u du an = t cos L 0 L n π 0 { 2L − n4L2 untuk n ganjil 2π = [u sin u + cos u]nπ = 0 0 untuk n genap n2 π 2 Jadi deret Fourier cosinus dari f adalah ) ( L 4L πt 1 3πt 1 5πt − 2 cos + 2 cos + 2 cos + ··· . deret Fourier sinus di atas konvergen ke f (t) untuk 0 < t < L ( ) 2L πt 1 2πt 1 3πt sin − sin + sin − · · · .4. 1. Tentukan deret Fourier sinus dan deret Fourier cosinusnya. n=0 dengan 2 bn = L ∫ 0 L (6. 2 π L 3 L 5 L Selain itu. maka deret Fourier cosinus dari f (t) adalah f (t) = dengan an = 2 L ∫ 0 L a0 + Σ∞ an cos(nπt/L) n=0 2 (6. 0 < t < L. 2L] ke fungsi mana deret Fourier di atas konvergen.4. Sketsakan grafik fungsi perluasan ganjil dan genap berperiode 2L dari f (t) terhadap mana kedua deret di atas konvergen. DERET FOURIER 76 Seringkali pada pemakaian.4) f (t) sin(nπt/L)dt Contoh 6. pada interval 0 < t < L . deret Fourier cosinus di atas konvergen ke f (t) untuk 0 < t < L ( ) L 4L πt 1 3πt 1 5πt − 2 cos + 2 cos + 2 cos + · · · = t. untuk 0 < t < L. Selanjutnya deret Fourier sinus dari f adalah ( ) 2L πt 1 2πt 1 3πt sin − sin + sin − ··· .3) f (t) cos(nπt/L)dt untuk n = 0. · · · . π L 2 L 3 L Selain itu. Sedangkan deret Fourier sinus dari f (t) adalah f (t) = Σ∞ bn sin(nπt/L). kita memerlukan kebalikannya! Misalkan diketahui fungsi kontinu bagian demi bagian f (t).1.4.

selanjutnya deret-deret ∫t tersebut konvergen berturut-turut ke f ′ (t) dan 0 f (τ ) dτ . adakah yang sama? Jelaskan secara ringkas. 2. 1. 1 < t < 2 dan berperiode 2. Sketsakan fungsi-fungsi berperiode 2π berikut. Bandingkan hasilnya. Diketahui fungsi g(t) berperiode 2π dan fungsi h(t) berperiode 4π berikut.   1. Akan dicari gerakan sistem tersebut. 6.2. Soal Latihan 6. (deret Fourier cosinusnya) (d) Bandingkan ketiga jawaban di atas. Diketahui fungsi berperiode 2 dengan f (t) = t. 0 < t < π   0. DERET FOURIER 77 Catatan: Sama seperti yang berlaku untuk deret Taylor.5 Aplikasi Deret Fourier Perhatikan suatu sistim pegas-massa dengan gaya luar yang berupa fungsi periodik f (t). Diketahui fungsi f (t) = t untuk 0 < t < 2.4. 0 < t < 2. Misalkan { 10. Tentukan deret Fourier bagi f (t).BAB 6. { 1. 0 < t < 2π (c) f3 (t) = sin t. 0 < t < π. jika massa m = 2 dan k = 32. Sketsakan grafik fungsi perluasan ganjil dan genap dari f (t) terhadap mana kedua deret di atas konvergen. h(t) =   0. kemudian tentukan deret Fouriernya. apakah sama? Jelaskan.  1. Gunakan hasilnya untuk membuktikan jumlah deret 1− π 1 1 1 1 + − + − ··· = 3 5 7 9 4 4. −π < t < 0 g(t) = 0. Tentukan deret Fourier sinus dan deret Fourier cosinusnya. deret Fourier dari suatu fungsi periodik f (t) dapat didiferensialkan dan dapat diintegralkan suku demi suku. 3. Persamaan diferensial yang sesuai dengan masalah ini adalah 2x′′ + 32x = f (t) . Tentukan deret Fourier bagi g(t) dan h(t). 0<t<1 f (t) = −10. 3π]. (a) f1 (t) = sin t (b) f2 (t) = | sin t|. −2π < t < −π −π < t < 0 0<t<π π < t < 2π Sketsakan fungsi g(t) dan h(t) pada selang [−3π.

Pers. π n ganjil n Menggunakan ide koef. 1. Metode penyelesaian pdp lainnya yang kalah populer dan lebih sulit bahkan memanfaatkan ide penyelesaian metode separasi variabel ini. DERET FOURIER 78 Solusi p. Oleh karena itu. dengan f (t) digantikan dengan deret Fouriernya. homogennya adalah xh (t) = A cos 4t + B sin 4t. menghasilkan bn = 20 . Persamaan diferensial parsial adalah persamaan diferensial bagi fungsi dua peubah atau lebih. Deret Fourier f (t) adalah 40 sin nπt Σ . Laplace 2−D: uxx + uyy = 0 Metode variable terpisah sendiri merupakan metode penyelesaian persamaan diferensial parsial yang sering digunakan karena fleksibel. Sekarang akan dicari solusi takhomogennya. Sebelum pembahasan metode separasi variable dimulai. nπ(16 − n2 π 2 ) untuk n ganjil.d. π n Penyamaan koefisien suku-suku yang sama. parsial yang akan dibahas adalah. Sehingga kita peroleh solusi partikular xp (t) = 20 sin nπt Σn ganjil . sangatlah bermanfaat bila kita mempelajari metode separasi variable dengan baik dan benar. kelinieran. tak tentu.. menghasilkan 40 sin nπt Σn ganjil bn (−2n2 π 2 + 32) sin nπt = Σn ganjil . terlebih dahulu akan dibahas materi pendukungnya. dengan bn akan dicari. Istilah-istilah yang serupa juga berlaku bagi pdp. kehomogenan. Pers. −π < t < π dan berperiode 2π { 10. Pers. f (t) = −10. π < t < 2π Mana diantara kedua gaya luar di atas yang menghasilkan gejala resonansi? Salah satu aplikasi terpenting dari deret Fourier adalah untuk mencari solusi persamaan diferensial parsial dengan metode variabel terpisah. . dan relatif mudah. Subtitusi ke p. sehingga deret Fourier lengkapnya hanya memuat suku sin nπt.BAB 6. Pers. π n(16 − n2 π 2 ) Soal: Kerjakan seperti contoh di atas dengan 1. Pada kuliah ini pembicaraan mengenai pdp dibatasi pada penerapan metoda separasi variabel bagi fungsi dua peubah. yaitu masalah nilai eigen. f (t) = 10t. seperti misalnya orde pdp. Sifat-sifat yang berlaku juga banyak yang serupa. dif. 0<t<π 2. panas 1−D: ut = kuxx 2. Fungsi f (t) yang diberikan merupakan fungsi ganjil berperiode 2L = 2. gelombang 1−D: utt = a2 uxx 3.d. maka kita misalkan solusi partikularnya xp (t) = Σn ganjil bn sin nπt.

sedangkan syarat y(π) = 0 dipenuhi untuk setiap B sebarang.6. 2π. dan syarat y(L) = 0 menghasilkan y(L) = B sin αL = 0.6. y(0) = 0. B = 0. Contoh A: Carilah semua nilai dan fungsi eigen dari y ′′ + λy = 0. Misalkan λ > 0. Jadi solusi MSB adalah y(x) = B sin 2x. y ′′ + p(x)y ′ + λq(x)y = 0. disebut masalah nilai eigen. Akan dicari semua solusi y ′′ + 4y = 0.BAB 6. y(b) = 0. y(π) = 0. −π. Misalkan λ = 0. sedangkan solusi tak trivialnya disebut fungsi eigen.6. B ∈ R. bulat tak nol .1) Contoh 6. DERET FOURIER 79 6. Persamaan diferensial menjadi y ′′ + α2 y = 0 dan solusinya adalah y(x) = A cos αx + B sin αx. B ∈ R. y(a) = 0. y(0) = 0. yang berarti akan ditinjau bilangan positif. y(L) = 0 (6. Jadi terdapat tak hingga banyaknya solusi. maka y ′′ = 0 dan solusi umumnya y(x) = Ax + B Substitusi kedua syarat menghasilkan A = 0. y(a) = 0. Menurut teorema. Ini berarti λ = 0 bukan nilai eigen. (6. Akan dicari semua nilai-nilai λ tersebut. Solusi umumnya y(x) = A cos 2x+B sin 2x. π. Jadi solusinya solusi nol (trivial). Perhatikan masalah nilai awal berikut. n bil.6 Masalah Nilai Eigen y ′′ + p(x)y ′ + q(x)y = 0. y(b) = 0. dan dituliskan λ = α2 . A.1. y(a) = 0. Persamaan di atas dapat dipenuhi tanpa B harus nol. Perhatikan masalah titik ujung yang memuat parameter λ. Perhatikan pula masalah titik ujung y ′′ + p(x)y ′ + q(x)y = 0. 3π. Nilai eigen dan fungsi eigen selalu berpasangan. asalkan αL = · · · . nol dan negatif. Syarat y(0) = 0 mengharuskan A = 0. Nilai lambda yang demikian disebut nilai eigen. y ′ (a) = 0.2) Jawab: Akan dicari semua nilai eigen real. · · · = nπ. mempunyai solusi tunggal. α > 0. Akan dicari nilai-nilai λ yang memberikan solusi tak nol (solusi tak trivial). Syarat y(0) = 0 menghasilkan A = 0.

B ∈ R. asalkan π π 3π (2n + 1)π αL = · · · .6. · · · L 80 Dan fungsi eigen yang bersesuaian adalah yn (x) = sin Catatan: Konstanta B dapat dipilih satu. y(0) = 0.3) Jawab: Menggunakan argumentasi yang serupa seperti pada Contoh A. dan dituliskan λ = α2 . Hal ini dapat menjadi jelas di pembahasan nanti. y ′ (L) = 0 (6. . n = 1. α > 0. B memenuhi SPL A + B = 0. A exp(−αL) + B exp(αL) = 0 SPL di atas hanya dipenuhi jika A = B = 0. Persamaan diferensial menjadi y ′′ − α2 y = 0 dan solusinya adalah y(x) = A exp(−αx) + B exp(αx). n = 1. · · · L dan fungsi eigen yang bersesuaian yn (x) = sin Contoh B: Carilah semua nilai dan fungsi eigen dari y ′′ + λy = 0.BAB 6. bulat positif. B ∈ R. n = 1. dan syarat y ′ (L) = 0 menghasilkan y(L) = Bα cos αL = 0. · · · L2 nπx . n = 1. yang artinya solusinya berupa solusi trivial. − . 2 2 2 2 n bil. Akhirnya. dan dituliskan λ = −α2 . 3. Ini berarti tak ada nilai eigen yang negatif.2) mempunyai nilai eigen λn = α 2 = n2 π 2 . Kedua syarat mengharuskan A. Syarat y(0) = 0 menghasilkan A = 0. Misalkan λ > 0. 3. Yakinilah bahwa cukup dipilih n bil. bulat . α > 0. 3. Persamaan di atas dapat dipenuhi tanpa B harus nol. 2. DERET FOURIER Sehingga diperoleh nilai eigen λn = α 2 = n2 π 2 . Periksa kebenaran hal ini! Misalkan λ > 0. .6. 3. 2. dapat disimpulkan bahwa masalah nilai eigen (6. · · · L2 nπx . · · · = . 2. Persamaan diferensial menjadi y ′′ + α2 y = 0 dan solusinya adalah y(x) = A cos αx + B sin αx. dapat diperoleh hasil bahwa hanya ada nilai eigen positif. A. 2. A.

· · · λn = L dan fungsi eigen yang bersesuaian adalah yn (x) = cos nπx . 2.2) (6. 1. y(L) = 0 y(π) = 0 y(1) + y ′ (1) = 0 6. y(−π) = 0.BAB 6.1-6.1) (6. u2 .7 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Panas Perhatikan suatu batang 1−D yang terisolasi secara lateral. 3. 3. n = 0.3) u(0. · · · 2L Perhatikan: di sini cukup dipilih n bil. Perhatikan persamaan panas pada batang 1-D dengan syarat batas homogen dan syarat awal ut = kuxx . · · · 4L2 81 dan fungsi eigen yang bersesuaian adalah yn (x) = sin (2n + 1)πx . DERET FOURIER Sehingga diperoleh hasil berikut. Contoh C: Masalah nilai eigen y ′′ + λy = 0. y ′ (0) = 0.2.7.7. y ′′ + λy = 0. 2. Obyek yang sesuai dengan batasan tersebut antara lain adalah kabel. t) = 0 u(x.4) mempunyai nilai eigen ( nπ )2 .7.6. 1. t) = u(L. n = 0.4) .2) dengan metode separasi variabel. Jika u(x.7. 2. 3. 1. t > 0 (6. y ′′ + λy = 0. 0) = f (x) Berikut ini akan dicari fungsi-fungsi tak nol u1 . sedangkan konstanta B dipilih satu. 2. · · · yang memenuhi (6. t) = X(x)T (t) (6. 1. mengukur seberapa cepat panas merambat pada bahan tersebut. t) menyatakan suhu tiap titik pada batang/kabel saat t.6. L n = 0.7. y ′ (L) = 0 (6. y ′ (0) = 0. Dimisalkan solusinya berbentuk u(x. n = 0.3) mempunyai nilai eigen λn = (2n + 1)2 π 2 . pada 0 < x < L. Carilah nilai eigen dan fungsi eigen dari masalah nilai eigen berikut. y ′′ + λy = 0. 2.7. disebut thermal diffusivity. · · · Perhatikan bahwa λ = 0 termasuk nilai eigen! Coba buktikan hal ini! Soal Latihan 6. cacah. 1. dengan konstanta k yang bergantung pada bahan batang/kabel. u3 .6. Maka berlaku ut = kuxx . panas hanya mengalir sepanjang batang. y ′ (0) = 0. masalah nilai eigen (6.

2. Jadi X(x) harus memenuhi masalah nilai eigen X ′′ (x) + λX(x) = 0. 3. yaitu ′ Tn (t) + n2 π 2 kTn (t) = 0. 2. X(0) = X(L) = 0. atau X ′′ T′ = = −λ. DERET FOURIER 82 suatu fungsi terhadap peubah x dan t. hal ini akan menjadi jelas pada pembicaraan berikutnya. dimisalkan sebagai −λ. Kondisi ini hanya mungkin terjadi jika keduanya merupakan konstanta. yang mana kebergantungannya terhadap variabel x dan t adalah secara ’terpisah’. Dengan demikian diperoleh un (x. L . X kT yang tak lain terdiri dari dua persamaan X ′′ (x) + λX(x) = 0 T ′ (t) + λT (t) = 0 Substitusikan (6.7. t) = X(L)T (t) = 0 Agar menghasilkan solusi tak nol haruslah X(0) = X(L) = 0. Nilai eigennya λn = n2 π 2 . · · · L Selanjutnya kita perhatikan persamaan diferensial dalam T (t) dengan λ dipilih nilai eigen yang telah diperoleh. X kT Perhatikan bahwa ruas kiri adalah fungsi dari x saja sedangkan ruas kanan adalah fungsi dari t saja. 3. n = 1. yang telah dibahas sebelumnya.4) pada syarat batas menghasilkan u(0. Substitusikan ke dalam pdpnya menghasilkan X ′′ T′ = . t) = X(0)T (t) = 0. n = 1. L2 Solusinya adalah Tn (t) = exp− n2 π 2 kt L2 . dengan konstanta sebarang dipilih satu.BAB 6. t) = Xn (x)Tn (t) = exp− n2 π 2 kt L2 sin nπx . · · · L2 dan fungsi eigen yang bersesuaian adalah Xn (x) = sin nπx . u(L.

9) akan dikonstruksi melalui langkah-langkah berikut. λn = L2 X0 (x) = 1 Xn (x) = cos nπx . 2.7.7-6. t) = ux (L.8) berarti bahwa kedua ujung batang juga terisolasi. separasi variabel u(x.8) dan syarat awal (6. 3. Pengamatan lebih jauh dilakukan pada solusi (6. 2.7.1-6. Ini berarti setelah waktu yang cukup lama suhu tiap titik pada kabel menjadi 0 derajat.2). 1. Substitusikan t = 0 pada deret di atas akan menghasilkan nπx u(0. L n = 1. 0) = f (x) Syarat (6. 2. 3.7.5).7. · · · yang masing-masing merupakan solusi (6.7. Tentukan semua nilai dan fungsi eigen yang bersesuaian.7. L] jika ∫ 2 L nπx cn = f (x) sin dx (6.7.7. Terapkan m. Perhatikan masalah rambatan panas pada batang yang terisolasi secara lateral ut = kuxx . 2.7. t) = Σ∞ cn un (x.9) ux (0. Hal ini sesuai dengan yang kita harapkan. n2 π 2 . biasa dalam T (t) T ′ (t) − kλT (t) = 0.7.6).8). yang tak lain adalah λ0 = 0. t) = 0. t) = Σ∞ cn sin = f (x) n=1 L Persamaan di atas kita kenali sebagai deret Fourier sinus dari f (x) pada selang [0.7.7) dengan syarat batas (6. t) = Σ∞ cn exp− n=1 n=1 n2 π 2 kt L2 sin nπx .7. Jadi solusi (6.8) (6. Panas yang semula ada pada kabel keluar melalui ujung kiri dan ujung kanannya yang dipertahankan pada suhu 0 derajat. Solusi pdp (6. L Selanjutnya akan ditentukan koefisien cn . dif.7. · · · . 2. DERET FOURIER 83 untuk n = 1.7. lihat textbook.7. t) = Σ∞ cn exp− n=1 n2 π 2 kt L2 sin nπx L (6.7) (6. Akan dihasilkan pers. dan suatu masalah nilai eigen dalam X(x) X ′′ (x) + λX(x) = 0.3) adalah u(x.1-6. n = 1. Xx (0) = Xx (L) = 0. t) = X(x)T (t) pada (6. Sehingga diperoleh suatu solusi dalam bentuk deret tak hingga u(x. Jika kita hitung limt→+∞ u(x.7.5) L 0 L untuk n = 1. 3.BAB 6. hal ini dijamin oleh suatu teorema. · · · .6) dengan cn diberikan pada (6. t > 0 (6. · · · agar diperoleh solusi yang memenuhi syarat awal. 3. pada 0 < x < L. t) = 0 u(x.7. Superposisi tak hingga dari solusi di atas juga merupakan solusi.

7. · · · di atas.). 3. dan interpretasikan! . Sehingga kita peroleh solusi (6. · · · (6. DERET FOURIER 3. n = 1..7. 2.7. t) = 1.11) menghasilkan persamaan f (x) = a0 /2 + Σ∞ an cos n=1 nπx .9) pada (6. 5. un (x.8). Dengan demikian a0 dan an dapat dihitung.7.7. n = 0. Untuk setiap nilai eigen λn .7-6. Demikian pula dengan kombinasi linier tak hingga u(x.7..7. · · · . Terakhir. L 2 π 2 kt/L2 cos nπx L (6. 3. 1. coba hitung limt→+∞ u(x.BAB 6.10) 4. tuliskan rumusnya.8) adalah u0 (x. 2. 3. 2.7. Substitusikan syarat awal (6. solusi Tn (t) yang bersesuaian adalah T0 (t) = 1 Tn (t) = e−n 2 π 2 kt/L2 84 . t) = a0 /2 + Σ∞ an e−n n=1 merupakan solusi (6. t) = e−n 2 π 2 kt/L2 cos nπx L untuk n = 1..7-6. t).11) Ruas kanan persamaan di atas haruslah merupakan deret Fourier cosinus bagi f (t) (dengan perioda .

Jika pada saat awal suhu dinding adalah T0 . u(0. 6. kita tahu bahwa masalah distribusi suhu dinding akan simetris terhadap titik tengah dinding. Perhatikan potongan kecil dari senar yang panjangnya ds. Misalkan u(x. Syarat batas (*) disebut syarat batas tipe Dirichlet tak homogen.8 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Gelombang Bayangkan senar sebuah gitar yang panjangnya L. maka diperoleh T 1 d2 u(x0 ) (tan(θ + ∆Θ) − tan θ) = . yang mana menurut hukum Newton adalah T sin(θ + ∆Θ) − T sin θ = ρ∆s d2 u(x0 ) . yaitu x = L/2. ρ ∆s dt2 . lihat gambar. pada 0 < x < L.BAB 6. dt2 dengan ρ adalah rapat massa senar. karena cos(θ + ∆Θ) = cos θ. sehingga resultan gayagaya horisontal yang bekerja pada elemen senar ds bernilai nol. u(0. sedangkan tepi kanan dinding bersentuhan dengan suhu kamar. Misalkan u(x. lihat Gambar. Di kiri dan kanan senar. Senar tidak bergetar pada arah horisontal. t) = 0. DERET FOURIER Tambahan: Diketahui sebuah dinding logam dengan tebal L dan koefisien penghantar panas k. t) menyatakan suhu suatu titik di posisi x pada dinding (Suhu dinding logam kita anggap homogen pada kedua arah lainnya). maka disebut syarat batas Dirichlet homogen. Andaikan tidak ada gaya luar yang bekerja pada senar. t>0 Perhatikan perubahan syarat batas di x = L/2! Syarat batas (**) disebut syarat batas tipe Neumann homogen. t) = A. (∗∗) pada 0 < x < L/2. maka pdp beserta syarat batas yang sesuai adalah ut = kuxx . t) = B. ux (L/2. Jika A dan B bernilai nol. Misalkan tepi dinding kiri bersentuhan dengan suhu udara luar. t) = A. Berikut ini akan diturunkan persamaan gerak gelombang senar. dipasang dengan gaya tegang T tertentu. jadi T cos(θ + ∆Θ) = T cos θ. t) menyatakan simpangan (tiap titik pada senar) dari posisi setimbang tiap saat. 2. gaya tegang senar adalah T . Jika diketahui A = B. t>0 (∗) u(L. menjadi ut = kuxx . Jika berat senar diabaikan. Selanjutnya persamaan di atas dibagi dengan ρ∆s cos θ. Jadi di sini kita bisa memformulasikan masalah distribusi suhu dinding cukup pada domain separo dinding saja. resultan gaya-gaya vertikal yang bekerja pada elemen senar ds mengakibatkan getaran vertikal senar. 85 Suhu udara luar = B 0 Suhu kamar = A L x 1.

t > 0 0<x<L 0<x<L (6. t) = 0 u(x.4) akan dicari dengan metoda pemisahan variabel.8. 0) = f (x). Syarat (6.4) u(0.2) menghasilkan suatu masalah nilai eigen X ′′ + λX = 0.BAB 6. 2.1-6.8. · · · dan fungsi eigen yang bersesuaian adalah Xn (x) = sin nπx .3) (6.1) dan (6. 0) = g(x). L2 n = 1. L n = 1.1) (6. t) = X(x)T (t). t) = u(L.8.8. 2.8. Syarat (6. 3.2) (6. 2. X(0) = X(L) = 0. jika dilimitkan untuk ∆x → 0 maka diperoleh persamaan getaran senar d2 u d2 u − c2 2 = 0. 1.3) berarti saat awal simpangan senar berupa fungsi f (x).8. Syarat (6.5) dan suatu persamaan diferensial untuk T (t): T ′′ + λa2 T = 0. · · · .8.4) berarti saat awal senar diberi kecepatan awal yang berupa fungsi g(x). ρ q + Dq T Ds q T x0 Dx x0 + Dx Perhatikan persamaan gelombang 1−D dengan syarat batas dan syarat awal berikut utt = a2 uxx .8.8.8. Masalah nilai eigen (6. pada 0 < x < L.5) menghasilkan nilai eigen λn = n2 π 2 . ut (x. selanjutnya ∆s dihampiri dengan ∆x. (6. Penyelesaian solusi (6. Inti dari metoda pemisahan variabel adalah memisalkan u(x. Substitusikan ke (6.2) berarti kedua ujung senar diikat.8. DERET FOURIER 86 Karena tan(θ + ∆Θ) = ux (x0 + ∆x) dan tan(θ) = ux (x0 ).8. dt2 dx dengan c2 = T .8. 3.

4) untuk n = 1. Dapat ditunjukkan bahwa solusinya berupa u(x. ρ dengan syarat batas u(0. 5.8.. Dengan demikian diperoleh solusi (6.. Penney).. t) = Σ∞ sin n=1 nπx (An cos λn t + Bn sin λn t) ... L L 4.. Dengan demikian solusi persamaan gelombang (6.8.8. DERET FOURIER 87 3.. t) = Σn=1 An cos + Bn sin (6. 6... L L 0 < x < L..4)... L L L Kombinasi linier (tak hingga) dari solusi juga merupakan solusi (teorema di E.. Diferensialkan (6. L .1-6.1-6.. Ini berarti An merupakan koefisien deret Fourier .1-6.8.BAB 6. t) = u(L. c2 = T .8. Konstanta An dapat ditentukan dari syarat (6. L] yang rumusnya . t) = 0. un (x. menghasilkan solusi Tn (t) = An cos nπat nπat + Bn sin . 0) = Σ∞ Bn n=1 nπa nπx sin = g(x). 0) = Σ∞ An sin n=1 nπx = f (x). L 0 < x < L.6) terhadap t dan substitusikan t = 0 akan menghasilkan hubungan ut (x.1 Frekwensi fundamental senar Getaran senar gitar memenuhi persamaan utt = c2 uxx .. · · · .6) dengan koefisien An dan Bn diberikan pada . pada domain 0 < x < L. yang berarti Bn nπa merupakan koefisien deret Fourier .8. Konstanta Bn dapat ditentukan dari syarat (6.6) L L L sebagai solusi umum (6.8. dari f (x) pada [0. dari g(x) pada [0. Selanjutnya kita perhatikan persamaan diferensial dalam T (t) dengan λ = λn .8.8.. 2..3). t) = Xn (x)Tn (t) ( ) nπat nπat nπx = An cos + Bn sin sin . dan .4) adalah (6.8.. t > 0.4).. 6. Substitusi t = 0 pada persamaan di atas menghasilkan u(x.. Sehingga diperoleh ) ( nπx nπat nπat ∞ sin u(x.8.. L] yang ruL musnya .8.

Coba terapkan metoda separasi variabel untuk menyelesaikan persamaan Laplace di atas.BAB 6. Gunakan metode separasi variabel untuk mencari solusi umum persamaan diferensial parsial berikut (a) ux − yuy = 0 (b) 4uxx − uy = 0. Kedua ujung batang terisolasi. Saat telah tercapai equilibrium (kondisi steady) distribusi suhu lempeng mengikuti persamaan Laplace uxx + uyy = 0. Penyebaran panas pada batang mengikuti L persamaan ut = kuxx . 590 & soal no. 0) = sin πx . DERET FOURIER dengan λn = nπc L . y) = 0. Mengapa violin menghasilkssan nada-nada tinggi. dengan temperatur awal u(x.9. Tentukan rumus bagi frekwensi fundamental sebuah senar. 2. Dari berbagai nilai frekwensi itu. Solusi dari persamaan Laplace dikenal sebagai fungsi harmonik. 1] 1. t) ∈ Ω × R. frekwensi yang pertama. y). (6. [Kreyszig 11. 88 Frekwensi bunyi yang dihasilkan oleh getaran senar ini adalah λn /2π = nc/2L putaran per satuan waktu.9. sehingga bunyi yang dihasilkan terdengar selaras. 0 < x < L. Perhatikan suatu batang homogen dengan panjang L. 0 < y < b (6. 0) = f (x) 0 < x < a.9 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Laplace (x. Bunyi yang kita dengar energinya 81% adalah dari frekwensi fundamental. 1.1) Solusi steady dari persamaan panas memenuhi persamaan △u = 0 pada Ω. u(0. Ketiga sisi lempeng dipertahankan pada suhu 00 . y) = u(x.9. Bentuk persamaan panas bagi benda 2-D atau 3-D adalah sebagai berikut ut = k△u pada (6.1. y) = 0 2. dan sisanya adalah dari frekwensi-frekwensi lainnya. y) menyatakan suhu titik pada lempeng di posisi (x. y) = u(a. frekwensi yang dihasilkan dari getaran senar panjang L adalah saling berkelipatan satu sama lain.3) u(0. yaitu c/2L disebut sebagai frekwensi fundamental / fundamental node. . sedangkan salah satu sisinya suhu dipertahankan sebagai f (x). Perhatikan suatu lempeng penghantar berukuran a × b. b) = 0 dengan u(x. Fakta lain. Soal Latihan 6. 9% dari frekwensi kedua. lihat Gambar. u(x.9. u(2. Apa yang terjadi dengan frekwensi jika gaya tegang T diperbesar? 3. sedangkan bass menghasilkan nada-nada rendah? 6.3 hal.2) Persamaan ini dikenal sebagai persamaan Laplace.

0) = h(x) = x(π − x). Diketahui persamaan Laplace uxx + uyy = 0 untuk 0 < x < 1. (b) Tentukan semua nilai eigen dan fungsi eigen dari masalah nilai eigen di bag. (b) Buktikan (dengan cara substitusi langsung) bahwa y(x. t). y) = 0. t) = 1 (ho (x − 10t) + ho (x + 10t)) 2 merupakan solusi masalah di atas. Gambarkan u sebagai fungsi dari x untuk beberapa waktu t. Perhatikan bahwa pdb bagi F (x) beserta syarat batasnya merupakan suatu masalah nilai eigen. dengan ho (x) adalah perluasan fungsi h(x) sebagai fungsi ganjil. . dengan syarat batas u(0. amati hasilnya! 4. t) = 0 y(x. Jelaskan hasil yang Anda peroleh. Tentukan pula syarat batas untuk pdb dalam F (x). Perhatikan masalah nilai batas dengan syarat awal berikut ytt = 100 yxx . 1/4. 0) = 0 y(0. (a) Tentukan solusi deret y(x. 0 < x < π. a. Tunjukkan bahwa solusi umum pdp dengan syarat batas di atas berbentuk u(x. Solusi ini dikenal sebagai solusi d’Alembert. 1/2. Gambarkan pula u sebagai fungsi dari t untuk beberapa waktu x. untuk t = 0. y) = F (x)G(y).BAB 6. y) = ∞ ∑ n=1 (An exp(nπy) + Bn exp(−nπy)) sin nπx. 3/4. (a) Turunkan dua persamaan diferensial biasa (pdb) yang diperoleh dari penggunaan metode pemisahan variabel u(x. t>0 yt (x. t). dan b. 0 < y < 2. DERET FOURIER 89 (a) Tentukan temperatur tiap saat u(x. Tentukan juga steady state temperatur yang tercapai saat t → ∞ (b) Jika k = 1 dan L = 40. y) = u(1. (c) Gunakan Maple untuk memplot hasil a. 3. t) = y(π.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful