P. 1
Adr 2

Adr 2

|Views: 37|Likes:
Published by poetra_asjap2928

More info:

Published by: poetra_asjap2928 on Jul 09, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/09/2012

pdf

text

original

Terjemahan Penyelesaian Sengketa Alternatif (ADR) (juga dikenal sebagai penyelesaian sengketa eksternal di beberapa negara, seperti Australia

[1]) mencakup proses penyelesaian sengketa dan teknik yang bertindak sebagai sarana untuk tidak setuju pihak untuk mencapai kesepakatan singkat litigasi. ADR pada dasarnya adalah sebuah alternatif untuk sidang pengadilan formal atau litigasi. Ini adalah istilah kolektif untuk cara-cara yang pihak dapat menyelesaikan perselisihan, dengan (atau tanpa) bantuan pihak ketiga. ADR adalah cara dan metode untuk menyelesaikan sengketa di luar proses peradilan (litigasi formal - pengadilan). Meskipun perlawanan bersejarah untuk ADR oleh pihak populer dan pendukung mereka, ADR telah memperoleh penerimaan luas di kalangan baik masyarakat umum dan profesi hukum dalam beberapa tahun terakhir. Bahkan, beberapa pengadilan sekarang memerlukan beberapa pihak untuk menggunakan ADR dari beberapa jenis, biasanya mediasi, sebelum mengizinkan kasus para pihak untuk diadili (memang Petunjuk Mediasi Eropa (2008) secara tegas merenungkan apa yang disebut "wajib" mediasi; kehadiran yang , bukan pemukiman di mediasi). Meningkatnya popularitas ADR dapat dijelaskan dengan beban kasus meningkatnya pengadilan tradisional, persepsi bahwa ADR membebankan biaya kurang dari litigasi, preferensi untuk kerahasiaan, dan keinginan dari beberapa pihak untuk memiliki kontrol lebih besar atas pemilihan individu atau individu yang akan memutuskan sengketa mereka. [2] Beberapa peradilan senior dalam yurisdiksi tertentu (yang Inggris dan Wales adalah satu) sangat mendukung penggunaan mediasi untuk menyelesaikan sengketa. [3] Jenis dan fitur ADR umumnya dibedakan paling tidak menjadi empat jenis: negosiasi, mediasi, hukum kolaboratif, dan arbitrase. (Kadang-kadang jenis kelima, konsiliasi, termasuk juga, tapi untuk tujuan ini dapat dianggap sebagai bentuk mediasi Lihat konsiliasi untuk rincian lebih lanjut..) ADR dapat digunakan bersama sistem hukum yang ada seperti pengadilan syariah dalam yurisdiksi hukum umum seperti Inggris. Tradisi ADR sedikit beragam menurut negara dan budaya. Ada elemen umum yang signifikan yang membenarkan topik utama, dan masing-masing negara atau perbedaan regional harus didelegasikan kepada sub-halaman. Alternatif Penyelesaian Sengketa adalah dua jenis bersejarah. Pertama, metode untuk menyelesaikan sengketa di luar mekanisme pengadilan resmi. Kedua, metode informal terpasang atau liontin untuk mekanisme pengadilan resmi. Ada di samping metode yang berdiri bebas dan atau independen, seperti program mediasi dan kantor ombuds dalam organisasi. Metode ini serupa, apakah atau tidak mereka liontin, dan umumnya menggunakan alat serupa atau keahlian, yang pada dasarnya sub-set keterampilan negosiasi. ADR meliputi pengadilan informal, proses medial informal, formal dan proses pengadilan medial formal. Bentuk klasik pengadilan formal ADR adalah arbitrase (baik mengikat dan penasihat atau tidak mengikat) dan hakim swasta (baik duduk sendirian, di panel atau lebih uji ringkasan juri). Proses medial klasik formal adalah rujukan untuk mediasi di pengadilan yang ditunjuk mediator atau panel mediasi. Mediasi transformatif terstruktur seperti yang digunakan oleh US Postal Service adalah sebuah proses formal. Metode informal klasik termasuk proses sosial, rujukan nonresmi pemerintah (seperti seorang anggota dari kelompok perdagangan atau sosial) dan syafaat. Perbedaan utama antara proses formal dan informal adalah (a) pendency ke prosedur pengadilan dan (b) kepemilikan atau kurangnya struktur formal untuk penerapan prosedur. Sebagai contoh, negosiasi bentuk yang unik hanyalah penggunaan alat tanpa proses apapun.

Negosiasi dalam suasana arbitrase tenaga kerja adalah penggunaan alat dalam suasana yang sangat formal dan dikendalikan. Menyerukan kepada kantor ombudsman organisasi yang pernah ada prosedur formal. (Memanggil ombudsman organisasi selalu sukarela; oleh Standards Association Ombudsman Internasional praktek, tidak ada yang dapat dipaksa untuk menggunakan kantor ombuds.) Rujukan informal untuk rekan kerja dikenal untuk membantu orang menemukan masalah merupakan prosedur informal. Rekan kerja intervensi biasanya informal. Konseptualisasi ADR dengan cara ini memudahkan untuk menghindari alat membingungkan dan metode (apakah negosiasi sekali gugatan hukum diajukan berhenti menjadi ADR? Jika alat, maka pertanyaannya adalah pertanyaan yang salah) (ADR adalah mediasi kecuali perintah pengadilan itu Jika Anda melihat perintah pengadilan dan hal yang sama seperti formalisme, maka jawabannya adalah jelas: pengadilan dianeksasi mediasi hanyalah proses ADR formal). Garis pemisah dalam proses ADR sering penyedia didorong daripada konsumen didorong. Konsumen berpendidikan akan sering memilih untuk menggunakan pilihan yang berbeda tergantung pada kebutuhan dan keadaan yang mereka hadapi. Akhirnya, penting untuk menyadari bahwa penyelesaian konflik adalah salah satu tujuan utama dari semua proses ADR. Jika proses mengarah ke resolusi, itu adalah proses penyelesaian sengketa [4]. Fitur yang menonjol dari masing-masing jenis adalah sebagai berikut: 1. Dalam negosiasi, partisipasi bersifat sukarela dan tidak ada pihak ketiga yang memfasilitasi proses resolusi atau memaksakan sebuah resolusi. (NB - pihak ketiga seperti pendeta atau organisasi ombudsman atau pekerja sosial atau teman terampil mungkin pembinaan satu atau kedua pihak di belakang layar, proses yang disebut "Membantu Orang Bantuan Sendiri" - lihat Membantu Orang Bantuan Sendiri, dalam Negosiasi Jurnal Juli 1990, hlm 239-248, yang meliputi bagian pada membantu seseorang draf surat kepada seseorang yang dianggap telah menganiaya mereka.) 2. Dalam mediasi, ada pihak ketiga, mediator, yang memfasilitasi proses resolusi (dan bahkan mungkin menyarankan resolusi, biasanya dikenal sebagai "Proposal mediator" a), tetapi tidak memaksakan resolusi tentang pihak. Di beberapa negara (misalnya, Inggris), ADR ini identik dengan apa yang umumnya disebut sebagai mediasi di negara lain. 3. Dalam perceraian hukum atau kolaboratif kolaboratif, masing-masing pihak memiliki seorang pengacara yang memfasilitasi proses resolusi dalam hal khusus dikontrak. Para pihak mencapai kesepakatan dengan dukungan dari pengacara (yang terlatih dalam proses) dan para ahli yang saling disepakati. Tidak ada yang memberlakukan resolusi para pihak. Namun, proses ini adalah proses formal yang merupakan bagian dari sistem litigasi dan pengadilan. Alih-alih menjadi metodologi Resolusi Alternatif itu adalah varian litigasi yang terjadi bergantung pada ADR seperti sikap dan proses. 4. Dalam arbitrase, partisipasi biasanya sukarela, dan ada pihak ketiga yang, sebagai hakim pribadi, memaksakan sebuah resolusi. Arbitrase sering terjadi karena pihak untuk kontrak setuju bahwa setiap perselisihan tentang masa depan perjanjian akan diselesaikan melalui arbitrase. Ini dikenal sebagai 'Ayat Avery Scott [5] Dalam beberapa tahun terakhir, keberlakuan klausul arbitrase, terutama dalam konteks perjanjian konsumen (misalnya, kredit perjanjian kartu), telah menarik pengawasan dari pengadilan. [6]. Meskipun pihak dapat mengajukan banding hasil arbitrase ke pengadilan, banding tersebut menghadapi standar menuntut review. [7] Di luar tipe dasar resolusi sengketa alternatif ada bentuk-bentuk yang berbeda lain dari ADR: • Kasus evaluasi: suatu proses yang tidak mengikat di mana pihak menyajikan fakta dan masalah

untuk kasus evaluator netral yang menyarankan para pihak pada kekuatan dan kelemahan posisi masing-masing, dan menilai bagaimana sengketa kemungkinan akan diputuskan oleh juri atau juri. • evaluasi netral Dini: sebuah proses yang terjadi segera setelah kasus telah diajukan di pengadilan. Kasus ini disebut ahli yang diminta untuk memberikan evaluasi yang seimbang dan netral sengketa. Evaluasi ahli bisa membantu para pihak dalam menilai kasus mereka dan dapat mempengaruhi mereka ke arah pemukiman. • Keluarga kelompok konferensi: pertemuan antara anggota keluarga dan anggota kelompok diperpanjang terkait. Pada pertemuan ini (atau sering serangkaian pertemuan) keluarga menjadi terlibat dalam belajar keterampilan untuk interaksi dan dalam membuat rencana untuk menghentikan kekerasan atau perlakuan buruk lainnya antara anggotanya. • Bahkan temuan-Netral: proses di mana pihak ketiga yang netral, yang dipilih baik oleh pihak yang bersengketa atau oleh pengadilan, menyelidiki masalah dan laporan atau bersaksi di pengadilan. Proses pencarian fakta netral sangat berguna untuk menyelesaikan perselisihan ilmiah dan faktual yang kompleks. • Ombuds: pihak ketiga yang dipilih oleh lembaga - misalnya sebuah perusahaan universitas, rumah sakit, atau lembaga pemerintah - untuk menangani keluhan dari karyawan, klien atau konstituen. Standar praktik untuk Ombuds Organisasi dapat ditemukan di http://www.ombudsassociation.org/standards/. Sebuah organisasi ombudsman bekerja di institusi tersebut untuk melihat ke dalam keluhan secara independen dan tidak memihak. [8] "Alternatif" penyelesaian sengketa biasanya dianggap sebagai alternatif untuk litigasi. Hal ini juga dapat digunakan sebagai ucapan sehari-hari karena membiarkan sengketa untuk menjatuhkan atau sebagai alternatif kekerasan. Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi diskusi tentang mengambil pendekatan sistem untuk menawarkan berbagai jenis pilihan untuk orang yang berada dalam konflik, dan untuk mendorong "tepat" penyelesaian sengketa. [9] Artinya, beberapa kasus dan beberapa keluhan pada kenyataannya harus pergi ke keluhan formal atau ke pengadilan atau ke polisi atau petugas yang berkompeten atau ke pemerintah IG. Konflik lainnya dapat diselesaikan oleh para pihak jika mereka memiliki dukungan yang cukup dan pelatihan, namun kasus lain perlu mediasi atau arbitrase. Dengan demikian "alternatif" penyelesaian sengketa biasanya berarti suatu metode yang tidak pengadilan. "Tepat" menganggap penyelesaian sengketa semua pilihan yang bertanggung jawab mungkin bagi resolusi konflik yang relevan untuk suatu masalah [10]. ADR semakin dapat dilakukan secara online, yang dikenal sebagai resolusi perselisihan online (ODR, yang sebagian besar merupakan kata kunci dan upaya untuk menciptakan produk yang berbeda). Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa ODR layanan dapat diberikan oleh badan pemerintah, dan dengan demikian dapat menjadi bagian dari proses litigasi. Selain itu, mereka dapat diberikan pada skala global, di mana tidak ada pemulihan domestik yang efektif yang tersedia untuk bersengketa pihak, seperti dalam kasus UDRP dan sengketa nama domain. Dalam hal ini, ODR mungkin tidak memenuhi "alternatif" unsur ADR. [Sunting] Manfaat ADR telah baik; semakin digunakan bersama, dan diintegrasikan secara formal, ke dalam sistem hukum internasional dalam rangka memanfaatkan kelebihan khas ADR lebih litigasi: • Kesesuaian untuk multi-pihak sengketa • Fleksibilitas dari prosedur - proses ditentukan dan dikendalikan oleh para pihak sengketa • Menurunkan biaya

• Kurang kompleksitas ("kurang lebih") • Pihak pilihan pihak ketiga yang netral (dan karena keahlian di bidang sengketa) untuk negosiasi langsung / mengadili • Kemungkinan dan kecepatan permukiman • Praktis solusi yang disesuaikan dengan kepentingan partai dan kebutuhan (bukan hak dan keinginan, karena dapat melihat mereka) • Daya Tahan perjanjian • Kerahasiaan • Pelestarian hubungan; [11] dan pelestarian reputasi. [Sunting] Negara-spesifik contoh [Sunting] era modern Mediasi orang tradisional selalu melibatkan pihak yang tersisa di kontak untuk sebagian besar atau semua sesi mediasi. Inovasi memisahkan para pihak setelah (atau kadang-kadang sebelumnya) sesi bersama dan melakukan seluruh proses tanpa para pihak di daerah yang sama adalah sebuah inovasi besar dan salah satu yang tingkat keberhasilan mediasi secara dramatis meningkatkan itu. Arbitrase Tradisional terlibat kepala serikat dagang atau otoritas lainnya yang dominan menyelesaikan perselisihan. Inovasi modern memiliki vendor komersial arbiter, sering yang dengan dominasi sosial atau politik sedikit atau tidak lebih dari para pihak. Keuntungannya adalah bahwa orang-orang tersebut jauh lebih mudah tersedia. Kelemahannya adalah bahwa hal itu tidak melibatkan komunitas para pihak. Ketika arbitrase kontrak wol dilakukan oleh pejabat serikat senior, arbiter dikombinasikan ahli berpengalaman pada subyek dengan individu sosial dominan yang patronase, niat baik dan opini yang penting. Hakim Swasta dan uji ringkasan juri adalah proses penghematan biaya dan waktu yang telah memiliki penetrasi terbatas karena alternatif menjadi lebih kuat dan diterima. [Sunting] Islandia Saga dari Njal Burnt adalah kisah mediator yang begitu sukses sehingga ia akhirnya mengancam struktur kekuasaan lokal. Itu berakhir dengan tragedi pembakaran dengan sah hidup Njal di rumahnya, keluarnya seorang teman keluarga, mini-perang dan akhir akhirnya sengketa oleh perkawinan dari dua korban terkuat. Ini menggambarkan bahwa mediasi adalah proses kuat di Islandia sebelum era raja. [Sunting] Kekaisaran Romawi Latin memiliki sejumlah istilah untuk mediator yang mendahului Kekaisaran Romawi. Setiap kali ada proses ajudikatif resmi tampak bahwa ada yang tidak resmi juga. Hal ini mungkin sia-sia untuk mencoba untuk menentukan kelompok memiliki mediasi pertama. [Sunting] Sub-Sahara Afrika Sebelum hukum negara modern diperkenalkan di bawah kolonialisme, Afrika sistem hukum adat terutama mengandalkan mediasi dan konsiliasi. Di banyak negara, mekanisme tradisional telah terintegrasi ke dalam sistem hukum resmi. Di Benin, khusus tribunaux de konsiliasi mendengar kasus pada berbagai masalah hukum perdata. Hasil tersebut kemudian dikirimkan ke pengadilan tingkat pertama di mana baik konsiliasi berhasil dikonfirmasi atau yurisdiksi diasumsikan oleh pengadilan yang lebih tinggi. Pengadilan serupa juga beroperasi, dalam mode yang bervariasi, di negara-negara francophone lain Afrika. [12] [Sunting] India Penyelesaian sengketa alternatif di India bukanlah hal baru dan itu ada bahkan berdasarkan Arbitration Act sebelumnya, 1940. Para Arbitrase dan UU Konsiliasi, 1996 sudah ditetapkan untuk mengakomodasi mandat harmonisasi UNCITRAL Model. Untuk mengefektifkan sistem hukum

India hukum perdata tradisional dikenal sebagai Hukum Acara Perdata, (BPK) 1908 juga telah diubah dan bagian 89 telah diperkenalkan. Bagian 89 (1) BPK memberikan pilihan bagi penyelesaian sengketa di luar pengadilan. Ini menyatakan bahwa di mana ia muncul ke pengadilan bahwa terdapat unsur-unsur, yang mungkin diterima oleh para pihak, pengadilan dapat merumuskan hal penyelesaian mungkin dan merujuk sama untuk arbitrase, mediasi konsiliasi, atau penyelesaian peradilan. Karena sangat memperlambat proses peradilan, telah ada dorongan besar pada mekanisme penyelesaian sengketa alternatif di India. Sementara Arbitrase dan UU Konsiliasi, 1996 adalah pendekatan barat cukup standar terhadap ADR, sistem Lok Adalat dibentuk di bawah National Legal Services Authority Act, 1987 adalah pendekatan unik India. [Sunting] Arbitrasi dan Konsiliasi Act, 1996 Bagian I dari tindakan ini meresmikan proses Arbitrase dan Bagian III meresmikan proses Konsiliasi. (Bagian II adalah tentang Penegakan Penghargaan Asing di bawah New York dan Konvensi Jenewa.) [Sunting] Arbitrasi Proses arbitrase hanya dapat dimulai jika ada Perjanjian Arbitrase berlaku antara pihak-pihak sebelum munculnya sengketa. Sesuai Pasal 7, kesepakatan tersebut harus dilakukan secara tertulis. Kontrak mengenai sengketa yang ada, baik harus berisi klausul arbitrase atau harus mengacu pada dokumen terpisah ditandatangani oleh para pihak yang berisi perjanjian arbitrase. Keberadaan suatu perjanjian arbitrase juga dapat disimpulkan dengan korespondensi tertulis seperti surat, talex, atau telegram yang memberikan catatan perjanjian. Pertukaran pernyataan klaim dan pertahanan di mana adanya suatu perjanjian arbitrase diduga oleh satu pihak dan tidak ditolak oleh lainnya juga dianggap sebagai perjanjian arbitrase berlaku tertulis. Setiap pihak yang bersengketa dapat memulai proses penunjukan arbiter dan jika pihak lain tidak bekerja sama, partai dapat mendekati kantor Ketua untuk penunjukan arbiter. Hanya ada dua alasan dimana suatu pihak dapat menantang penunjukan arbiter - keraguan di ketidakberpihakan arbiter dan kurangnya kualifikasi yang tepat dari arbiter sebagaimana disyaratkan oleh perjanjian arbitrase. Sebuah arbiter tunggal atau majelis arbiter yang ditunjuk merupakan Pengadilan Arbitrase. Kecuali untuk beberapa tindakan sementara, ada ruang yang sangat sedikit untuk intervensi peradilan dalam proses arbitrase. Pengadilan arbitrase memiliki yurisdiksi atas yurisdiksi sendiri. Jadi, jika sebuah partai ingin menantang yurisdiksi pengadilan arbitrase, dapat melakukannya hanya sebelum pengadilan itu sendiri. Jika pengadilan menolak permintaan tersebut, ada sedikit partai dapat dilakukan kecuali untuk mendekati pengadilan setelah pengadilan membuat penghargaan. Bagian 34 memberikan alasan tertentu di mana suatu pihak dapat mengajukan banding ke pengadilan sipil utama dari yurisdiksi asli untuk menyisihkan penghargaan. Setelah periode untuk mengajukan banding atas menyisihkan penghargaan selesai, atau jika seperti banding ditolak, penghargaan ini adalah mengikat para pihak dan dianggap sebagai keputusan dari pengadilan. [Sunting] Konsiliasi Konsiliasi adalah bentuk yang kurang formal arbitrase. Proses ini tidak memerlukan adanya perjanjian sebelumnya. Setiap pihak dapat meminta pihak lain untuk menunjuk konsiliator. Satu konsiliator lebih disukai tapi dua atau tiga juga diperbolehkan. Dalam hal konsiliator beberapa, semua harus bertindak bersama-sama. Jika pesta menolak tawaran untuk mendamaikan, akan ada konsiliasi tidak. Pihak dapat mengajukan pernyataan kepada konsiliator yang menggambarkan sifat umum dari

sengketa dan poin yang dipersoalkan. Setiap pihak mengirimkan salinan pernyataan yang lain. Konsiliator dapat meminta keterangan lebih lanjut, dapat meminta untuk bertemu para pihak, atau berkomunikasi dengan para pihak secara lisan atau tertulis. Pihak bahkan dapat mengajukan saran untuk penyelesaian sengketa kepada konsiliator. Ketika muncul untuk konsiliator bahwa unsur-unsur permukiman ada, ia dapat menyusun ketentuan penyelesaian dan mengirimkannya ke pihak untuk penerimaan mereka. Jika kedua pihak menandatangani dokumen penyelesaian, itu bersifat final dan mengikat kedua. Perhatikan bahwa di Amerika Serikat, proses ini mirip dengan Mediasi. Namun, di India, Mediasi berbeda dari Konsiliasi dan adalah jenis sepenuhnya informal mekanisme ADR. [Sunting] Lok Adalat Ini kira-kira berarti "pengadilan rakyat". India telah memiliki sejarah panjang untuk menyelesaikan perselisihan melalui mediasi tetua desa. Sistem dari Lok Adalats merupakan perbaikan pada dan didasarkan pada prinsip-prinsip Gandhi. Ini adalah sistem tanpa permusuhan, dimana pengadilan pura-pura (disebut Lok Adalats) diselenggarakan oleh Otoritas Negara, Kabupaten Kewenangan, Mahkamah Agung Layanan Hukum Komite, Pengadilan Tinggi Hukum Komite Jasa, atau Taluk Layanan Hukum Komite, secara berkala untuk melaksanakan yurisdiksi seperti mereka berpikir sesuai. Ini biasanya dipimpin oleh pensiunan hakim, aktivis sosial, atau anggota profesi hukum. Ia tidak memiliki yurisdiksi atas hal yang berkaitan dengan non-compoundable pelanggaran. Tidak ada biaya pengadilan dan tidak ada persyaratan prosedural yang kaku (yaitu tidak perlu mengikuti proses yang diberikan oleh Hukum Acara Perdata atau Undang-undang Bukti), yang membuat proses sangat cepat. Pihak langsung dapat berinteraksi dengan hakim, yang tidak mungkin di pengadilan biasa. Kasus yang tertunda di pengadilan biasa dapat ditransfer ke Lok Adalat jika kedua pihak sepakat. Sebuah kasus juga dapat ditransfer ke Lok Adalat jika salah satu pihak berlaku untuk pengadilan dan pengadilan melihat beberapa kemungkinan penyelesaian setelah memberikan kesempatan untuk didengar ke pihak lain. Fokus dalam Lok Adalats adalah kompromi. Ketika kompromi tidak tercapai, hal ini akan kembali ke pengadilan. Namun, jika kompromi tercapai, penghargaan dibuat dan mengikat para pihak. Hal ini diberlakukan sebagai keputusan pengadilan sipil. Sebuah aspek penting adalah bahwa penghargaan ini adalah final dan tidak dapat diajukan banding, bahkan berdasarkan Pasal 226 karena merupakan penilaian berdasarkan kesepakatan. Semua proses dari Lok Adalat dinyatakan tidak proses peradilan dan setiap Adalat Lok dianggap Pengadilan Sipil. [Sunting] Tetap Lok Adalat untuk layanan utilitas publik Dalam rangka untuk mengatasi kekurangan utama dalam skema yang sudah ada organisasi dari Lok Adalats pada Bab VI dari Layanan Otoritas Hukum Act, 1987, di mana jika para pihak tidak mencapai kompromi atau penyelesaian, kasus yang belum diselesaikan adalah baik kembali ke Pengadilan hukum atau pihak disarankan untuk mencari obat di pengadilan, yang menyebabkan keterlambatan yang tidak perlu dalam dispensasi keadilan, Bab VI A diperkenalkan di Layanan Otoritas Hukum Act,, 1987 oleh UU No.37/2002 dengan efek dari 2002/11/06 menyediakan untuk Adalat Lok permanen untuk menangani pra-litigasi konsiliasi, dan penyelesaian sengketa yang berkaitan dengan Layanan Public Utility, seperti yang didefinisikan u/sec.22 A dari Otoritas Layanan Hukum Act,, 1987 di pra- litigasi tahap itu sendiri, yang akan mengakibatkan mengurangi beban pekerjaan pengadilan reguler untuk sebagian besar. Tetap Lok Adalat untuk Layanan Public Utility, Hyderabad, India Lok Adalat (pengadilan rakyat), didirikan oleh pemerintah, mengendap sengketa melalui konsiliasi

dan kompromi. Para Lok Adalat pertama diadakan pada tanggal 14 Maret 1982 di Junagarh di Gujarat negeri Mahatma Gandhi. Lok Adalat menerima kasus yang bisa diselesaikan dengan konsiliasi dan kompromi, dan tertunda di pengadilan-pengadilan biasa dalam yurisdiksi mereka. Para Lok Adalat dipimpin oleh duduk atau petugas pengadilan pensiun sebagai ketua, dengan dua anggota lain, biasanya seorang pengacara dan pekerja sosial. Tidak ada biaya pengadilan. Jika kasus tersebut sudah diajukan di pengadilan biasa, biaya dibayarkan akan dikembalikan jika sengketa diselesaikan di Lok Adalat. Hukum-hukum prosedural, dan UU Bukti tidak ketat diikuti ketika melakukan penilaian terhadap manfaat klaim oleh Lok Adalat. Kondisi utama dari Lok Adalat adalah bahwa kedua pihak yang bersengketa harus setuju untuk penyelesaian. Keputusan Adalat Lok adalah mengikat para pihak yang bersengketa dan ketertiban yang mampu eksekusi melalui proses hukum. Tidak ada banding kebohongan terhadap urutan Adalat Lok. Lok Adalat adalah sangat efektif dalam pelunasan klaim uang. Perselisihan seperti jas partisi, kerusakan dan kasus perkawinan juga dapat dengan mudah diselesaikan sebelum Lok Adalat sebagai ruang untuk kompromi melalui pendekatan memberi dan menerima yang tinggi dalam kasus ini. Lok Adalat adalah anugerah bagi masyarakat penggugat, di mana mereka bisa mendapatkan sengketa mereka diselesaikan cepat dan bebas biaya. [Sunting] Pakistan Hukum-hukum yang relevan (atau ketentuan tertentu) berurusan dengan ADR dirangkum sebagai di bawah: 1. S.89-A dari Hukum Acara Perdata, 1908 (sebagaimana diubah pada tahun 2002) dibaca dengan Peraturan Orde X 1-A (penawaran dengan metode penyelesaian sengketa alternatif). 2. Kecil Klaim dan Minor Pelanggaran Ordonansi Pengadilan, 2002. 3. Bagian 102-106 Ordonansi Pemerintah Daerah, 2001. 4. Bagian 10 dan 12 Keluarga Pengadilan Act, 1964. 5. Bab XXII dari Hukum Acara Pidana, 1898 (ringkasan ketentuan percobaan). 6. Arbitration Act, 1940. 7. Artikel 153-154 dari Konstitusi Pakistan, 1973 (Dewan Kepentingan Umum) 8. Pasal 156 dari Konstitusi Pakistan, 1973 (Dewan Ekonomi Nasional) 9. Pasal 160 dari Konstitusi Pakistan, 1973 (Nasional Komisi Keuangan) 10. Pasal 184 dari Konstitusi Pakistan, 1973 (Yurisdiksi Asli ketika pemerintah federal atau provinsi berada pada perselisihan dengan satu sama lain) 11. Arbitrase (Perselisihan Investasi Internasional) Act, 2011 12. Pengakuan dan Penegakan (Arbitrase Perjanjian dan Putusan Arbitrase Asing) Act, 2011 [Sunting] Angkatan Laut AS SECNAVINST 5800.13A mendirikan Kantor DON Program ADR dengan misi sebagai berikut: • Koordinat ADR kebijakan dan inisiatif; • Membantu kegiatan dalam mengamankan atau menciptakan teknik biaya ADR efektif atau program lokal; • Mempromosikan penggunaan ADR, dan memberikan pelatihan dalam metode negosiasi dan ADR; • Sajikan sebagai penasehat hukum untuk di-rumah netral digunakan pada hal-hal ADR, dan, • Untuk urusan yang tidak menggunakan in-house netral, program ini membantu pengacara DON dan perwakilan lainnya yang berkaitan dengan masalah dalam kontroversi yang setuju untuk menggunakan ADR.

Kantor ADR juga berfungsi sebagai titik kontak untuk pertanyaan mengenai penggunaan ADR. Penasehat Asisten Umum (ADR) berfungsi sebagai "Spesialis Penyelesaian Sengketa" untuk DON, sebagaimana disyaratkan oleh Undang-Undang Penyelesaian Sengketa Administrasi 1996. Anggota kantor mewakili kepentingan DON di berbagai Departemen Pertahanan dan kelompok antar kerja yang mempromosikan penggunaan ADR dalam Pemerintah Federal. [Sunting] Sumber daya tambahan [Sunting] Bisnis dan Masyarakat Menjelajahi Solusi Wiki BASESwiki merupakan inisiatif dari Wakil Khusus PBB Sekretaris Jenderal Hak Bisnis dan Manusia, [13] dilaksanakan bekerja sama dengan Initiative Tanggung Jawab Sosial Perusahaan di Harvard Kennedy School dan Asosiasi Pengacara Internasional. Proyek ini merupakan open source-, wiki-gaya repositori untuk informasi, analisis, dan belajar tentang non-yudisial bentuk penyelesaian sengketa. ADR informasi dikategorikan ke dalam mekanisme, cerita kasus, dan sumber daya. Mekanisme adalah proses terstruktur yang digunakan untuk mengatasi perselisihan antara perusahaan dan individu atau masyarakat. Cerita kasus adalah pengalaman diverifikasi atau cerita bersama oleh pihak-pihak yang terlibat dalam proses sengketa secara langsung. Sumber Daya terdiri dari dokumen panduan praktis dan alat-alat yang baik membantu dengan ADR langsung, atau memberikan analisis dan perspektif pada proses penyelesaian sengketa. [Sunting] Universitas Cornell Scheinman Institute on Resolusi Konflik Cornell ILR Sekolah telah bergabung dengan Cornell Law School untuk menyajikan konflik yang paling komprehensif di negara itu Program resolusi berfokus pada penyelesaian sengketa tempat kerja alternatif (ADR). Misi Resolusi Martin dan Laurie Scheinman Institute on Konflik adalah untuk mendidik generasi berikutnya netral - arbiter, mediator dan fasilitator - yang dapat membantu menyelesaikan perselisihan antara pengusaha dan karyawan, baik serikat pekerja dan non-serikat. Lembaga memberikan pelatihan bagi mahasiswa sarjana dan pascasarjana, konsultasi dan evaluasi, dan melakukan penelitian. Ia juga menawarkan kursus dalam dua sampai lima hari sesi yang dirancang bagi para profesional yang tertarik atau berlatih di bidang sengketa tempat kerja resolusi. Kursus-kursus yang sangat intensif dan partisipatif dikoordinasikan oleh Cornell ILR fakultas dan diadakan di pusat konferensi Sekolah ILR di Manhattan dan di kampus Ithaca. Peserta dapat memperoleh dua sertifikat, Tempat Kerja Resolusi Sengketa Alternatif dan Manajemen Konflik dan Arbitrase Ketenagakerjaan. [Sunting] Fordham Law School Penyelesaian Sengketa Program Sengketa Program Resolusi Fordham Law School ditempatkan di 10 besar dari US News and World Report 2008 menunjukkan peringkat satu program Sengketa Resolusi terbaik di bangsa, menurut peringkat yang baru dirilis. Seiring dengan program Pelatihan Klinis Fordham itu, program Penyelesaian Sengketa adalah peringkat teratas khusus program di Sekolah Hukum Fordham. Resolusi Sengketa Alternatif Program di Fordham menggabungkan agenda terpadu pengajaran, beasiswa, dan praktek dalam resolusi konflik di dalam masyarakat nasional dan internasional. Selain kelas dan pengalaman klinis, mahasiswa yang dikelola Sengketa sekolah hukum Society Resolusi bersaing di ABA-disponsori kompetisi antar-sekolah serta mediasi internasional dan kompetisi arbitrase. Pada tahun 2008 tim Society memenangkan Kompetisi Negosiasi ABA Daerah, ditempatkan ketiga secara keseluruhan di International Chamber of Commerce Persaingan Mediasi Usaha di Paris, dan mencapai semifinal dari Willem C. Vis (Timur) International Arbitration Persaingan Usaha di Hong Kong. Selain itu, Sengketa Masyarakat Resolusi Fordham yang menyelenggarakan simposium tahunan pada topik Penyelesaian Sengketa saat ini dan juga mengajarkan kelas pada keterampilan resolusi sengketa untuk para manula di Sekolah Martin Luther King, Jr Tinggi di New York City.

[Sunting] Harvard Program Negosiasi "The [Harvard] Program Negosiasi (PON) adalah konsorsium universitas berdedikasi untuk mengembangkan teori dan praktek negosiasi dan penyelesaian sengketa Sebagai komunitas akademisi dan praktisi, PON melayani peran unik dalam komunitas negosiasi dunia.. Didirikan pada tahun 1983 sebagai proyek penelitian khusus di Harvard Law School, PON termasuk fakultas, mahasiswa, dan staf dari Harvard University, Massachusetts Institute of Technology dan Tufts University ". [14] Harvard saat ini menawarkan kursus minggu ke-12 pada negosiasi dan mediasi untuk peserta dari semua disiplin ilmu dan profesi serta seminar akhir pekan diajarkan oleh profesor mereka. Harvard Program PON saat ini menduduki peringkat # 3 jatuh dari # 2 tahun lalu menurut Dunia AS dan Laporan Berita, dan juga tetap antara 10 sekolah unggulan selama dekade terakhir. [15] [Sunting] Straus Lembaga Penyelesaian Sengketa Pepperdine University School of Law Straus Lembaga Penyelesaian Sengketa [16] memberikan pelatihan profesional dan program akademik di penyelesaian sengketa termasuk Sertifikat, Magister Penyelesaian Sengketa (MDR) dan Magister Hukum di Penyelesaian Sengketa (LLM). Straus menyediakan pendidikan untuk mahasiswa hukum dan pascasarjana, serta pertengahan karir profesional di bidang mediasi, negosiasi, penyelesaian arbitrase, sengketa internasional dan perdamaian [17] Lembaga Straus telah secara konsisten peringkat nomor satu sekolah Penyelesaian Sengketa di negara ini. Untuk yang 6 tahun terakhir, dan tetap di antara 10 sekolah unggulan selama dekade terakhir. [18] [Sunting] CUNY Penyelesaian Sengketa Konsorsium Universitas Kota New York Resolusi Sengketa Consortium (CUNY DRC) berfungsi sebagai rumah intelektual yang bersengketa resolusi, staf dosen dan mahasiswa di Universitas Kota New York dan kepada masyarakat sengketa resolusi yang beragam di New York City. Pada sistem universitas terbesar perkotaan Amerika Serikat, DRC CUNY telah menjadi titik fokus untuk memajukan kerja resolusi konflik akademik dan terapan di salah satu kota dunia yang paling beragam. DRC CUNY melakukan penelitian dan pengembangan program inovatif, memiliki diorganisir konferensi yang tak terhitung jumlahnya, program pelatihan yang disponsori, diselesaikan berbagai konflik terselesaikan, makalah penelitian diterbitkan bekerja dan newsletter. Hal ini juga memelihara database ekstensif mereka yang tertarik dalam penyelesaian sengketa di New York City, sebuah situs dengan sumber daya untuk resolver sengketa di New York City dan sejak 9/11, DRC CUNY diasumsikan peran kepemimpinan untuk sengketa-resolver di New York City oleh mendirikan milis luas elektronik, mensponsori pertemuan sarapan bulanan, melakukan penelitian pada tanggapan terhadap bencana, dan mengelola inisiatif kesadaran masyarakat untuk memajukan karya resolver sengketa. [Sunting] CPR Lembaga Penyelesaian Sengketa

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->