P. 1
Khotbah Idul Fitri 1430 h

Khotbah Idul Fitri 1430 h

|Views: 22|Likes:
Published by azizah_cliquers7

More info:

Published by: azizah_cliquers7 on Jul 10, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/31/2013

pdf

text

original

‫1‬

‫السلم عليكم ورحمة ال وبركاته‬
‫ال اكبر 3 ‪ X‬ال اكبر كبيرا والحمد ل‬ ‫كثيرا وسبحان ال بكرة واصيل ، وجعل يوم‬ ‫عيدضيافة لعباده الصالحين ، وجعل فى قلوب‬ ‫المسلمين بهجة وسرورا. اشهد ان لاله ال ال‬ ‫شهادة المطبعين واشهد ان محمدا عبده ورسوله‬ ‫الداعى الى تلك الضيافة جميع العالمين . اللهم‬ ‫فصل وسلم على هذا النبي الكريم سيدنا ومولنا‬ ‫محمد وعلى اله واصحا به ولمن تبعه الى يوم‬ ‫الديـن .‬ ‫اما بعد , فيا ايها المسلمون اتقوال حق تقا‬ ‫ته ول تموتن ال وانتم مسلمون.‬ ‫قال ال تعلى : قد افلح من تزكى ،‬ ‫وذكراسم ربه فصلى‬
‫ول الحمد‬
‫.‪Kaum muslimin, jamaah id yang dimuliakan Allah‬‬
‫3‪X‬‬

‫ال اكبر‬

Dengan bersyukur ke hadirat Allah Swt. atas karunia dan rahmat-Nya pagi hari yang berbahagia ini kita menyambut kedatangan hari yang agung, hari raya fitri, hari raya kemuliaan dan kesucian. Dengan rasa haru dan penuh ikhlas, kita semua melepas bulan Ramadhan, bulan yang luhur dan mulia yang dipenuhi dengan ampunan dan karunia. Kita bertakbir, mengagungkan Allah Swt. dan mensucikanNya dengan bertasbih, mensucikan dari segala sesuatu yang tidak layak pada-Nya.

2

Takbir, tahlil dan tahmid silih berganti, berkumandang di angkasa raya diucapkan dengan lisan yang fasih dengan penuh keikhlasan dan kepasrahan. Wajah setiap manusia muslim menampakkan kebahagiaan dan ketulusan yang mendalam, jauh sampai ke lubuk hati. Semua itu merupakan perwujudan dari pernyataan syukur kita, ke hadirat Allah Swt. atas segala karunia dan nikmat-Nya. terutama karunia yang paling agung berupa petunjuk dan hidayah-Nya, dalam meniti cahaya yang terang benderang, menuju kehidupan yang sukses, lahir dan bathin. Kita bersyukur telah dapat melaksanakan ibadah puasa sebulan penuh dengan ketabahan dan keikhlasan.

  
              , 
Artinya: Beberapa hari yang ditentukan itu ialah bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara

kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, Maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu,(al-Baqarah,2:185)

3

Pagi ini, kita merayakan Idul Fitri, hari raya kesucian yang dinantikan kehadirannya oleh setiap insan yang beriman. Kita kembali kepada fitrah, yaitu kemurnian dan kesucian. Kita kembali kepada suasana yang bersih terlepas dari dosa dan kesalahan. Setiap orang yang melaksanakan puasa Ramadhan sesuai dengan petunjuk al-Qur’an dan al-Sunnah akan terlepas dosa dan kesalahannya sehingga menjadi suci kembali, seperti bayi yang baru dilahirkan dari rahim ibunya. Kesucian yang telah kita peroleh ini hendaklah terus dipertahankan sampai bulan-bulan berikutnya dengan meningkatkan iman dan takwa kita. 3

‫ ول الحمد‬X ‫ال اكبر‬

Kaum muslimin, jamaah id yang berbahagia. Puasa Ramadhan yang baru saja kita jalani, membentuk setiap diri umat Islam agar memiliki kemampuan untuk mengendalikan hawa nafsu, dan dapat meningkatkan potensi kesucian rohaninya. Ibadah puasa dapat membentuk jati diri muslim yang paripurna dengan meningkatkan iman dan takwa kepada Allah Swt. Iman dan takwa itu dibuktikan dengan senantiasa berpegang teguh kepada petunjuk-Nya, melaksanakan segala perintah dan meninggalkan segala larangan-Nya. Dengan mempertahankan kelestarian iman dan taqwa, kita meniti jalan yang lurus untuk mencapai keridhaan Allah Swt, keridhaan yang senantiasa didambakan oleh setiap manusia yang beriman. Menuju keridhaan yang agung dan luhur itu, harus ditempuh dengan melaksanakan ibadah dan amal shaleh secara ikhlas dan jujur, sesuai dengan ikrar kita yang selalu kita ucapkan dalam do’a iftitah yang dibaca pada saat awal melaksanakan shalat.

   

         

4

     
“Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam, tidak ada sekutu baginya dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama kali menyerahkan diri (kepada Allah) (QS. Al-An’am: 162-163).

Pembentukan jati diri dalam ibadah puasa, merupakan aktivitas yang sangat penting dalam kehidupan manusia mukmin, karena dengan jati diri itulah, kita akan bersikap istiqomah dalam menjalani ajaran agama. Ibadah puasa yang kita laksanakan, harus mampu membentuk jati diri setiap muslim, dan meningkatkan kualitasnya dari tahapan yang paling rendah menuju tahapan yang paling tinggi.

‫ول الحمد‬

X3

‫ال اكبر‬

Kaum muslimin, jamaah id yang dirahmati Allah. Pembentukan jati diri, menuju perubahan pada yang lebih sempurna, sebagaimana yang dicontohkan oleh kehidupan para sahabat Nabi dan Tabiin generasi awal, kita bisa mengambil contoh dari peristiwa berikut ini:
Pada suatu saat Rasulullah Muhammad Saw. menerima tamu, seorang pria dari kalangan musyrik Arab jahiliyah. Nabi menerima tamu itu sebagaimana layaknya beliau menerima tamu yang lain, dihormati selayaknya dan dipersilahkan duduk di ruang yang telah disediakan. Nabi Saw. menyuguhkan kepada tamu itu segelas air susu murni. Demikianlah kebiasaan dan kebangaan orang-orang Arab pada waktu itu, mereka sangat berbahagia sekali apabila dapat menyuguhkan pada tamunya air susu murni yang mereka perah dari kambing atau unta. Setelah disuguhi segelas air susu, tamu itu meminumnya sampai habis. Kemudian Nabi menyediakan gelas yang keduanya, itupun diminum sampai habis lalu Nabi menyediakan gelas yang ketiga itupun diminum sampai habis. Hal itu terus berlangsung sampai tujuh gelas. Pertemuan itu

kemudian berlalu begitu saja, tidak ada hal yang perlu dicatat, pria Arab jahiliyah kembali ke rumahnya dan Nabi pun melaksanakan aktivitas dakwahnya sebagaimana biasa.

5

Beberapa bulan setelah itu, pria Arab jahiliyah tadi masuk Islam, sebagai seorang mualaf dia merasa ketinggalan dengan para sahabat lain, karena itu dia terus mempelajari agama dengan sungguh-sungguh dan mengamalkannya dengan baik. Dalam jangka waktu tidak begitu lama pria mualaf itu telah menjadi seorang muslim yang sangat baik. Setelah menjadi pria muslim yang baik dia mengujungi rumah Nabi kembali. Nabi menerima tamu mualaf ini, langsung teringat dengan kunjungan yang pertama dulu, kemudian Nabi menyediakan segelas air susu, sebagaimana dulu menyediakannya. Pria mualaf itu kemudian minum segelas air susu yang disediakan oleh Nabi sebagaimana dulu ia meminumnya. Ketika Nabi akan menyediakan gelas yang kedua, tiba-tiba pria mualaf itu mengatakan, “Wahai Rasulullah cukup untukku, cukup untukku dengan segelas susu itu.” Nabi Saw. mengomentari sikap pria mualaf yang telah berubah drastis dari kebiasaan jahiliyahnya dan menggantinya dengan jati diri seorang muslim, beliau mengatakan:

‫المؤمن يشرب في معى واحد والكافر يشرب في سبعة أمعاء‬ َ ْ َ ِ َ َْ ِ ُ َ ْ َ ُ ِ َ ْ َ ٍ ِ َ ً ِ ِ ُ َ ْ َ ُ ِ ْ ُ ْ
Seorang mukmin cukup meminum dengan satu gelas, sedangkan orang kafir baru puas minum dengan tujuh gelas. (HR. Muslim)

‫ول الحمد‬

X3

‫ال اكبر‬

Kaum muslimin, jamaah id yang dimuliakan Allah. Dari contoh itu tergambar betapa besarnya perubahan sikap dan jati diri dari seorang jahiliyah menjadi seorang mukmin. Pola hidup yang tadinya dipenuhi dengan kerakusan digantinya dengan kesederhanaan. Kesederhanaan dalam pola makan, dalam pola berpakaian dan bertingkah laku. Manusia mukmin yang melaksanakan ibadah Ramadhan juga diarahkan agar melakukan perubahan yang besar dalam membentuk jati dirinya, dari manusia yang berkualitas rendah menjadi berkualitas tinggi menuju kesempurnaan sesuai dengan ajaran Islam. Puasa Ramadhan pada hakikatnya dapat membentuk jati diri seseorang menjadi pribadi

yang berkualitas dan memiliki kemampuan yang tinggi dalam meraih kesuksesan di dunia dan akhirat. Salah satu jati diri manusia mukmin adalah, berpola hidup sederhana dan dapat mengendalikan nafsunya, sehingga tidak terjerembab dalam lembah kehinaan dan kehancuran.

6

‫ول الحمد‬

X3

‫ال اكبر‬

Kaum muslimin, jamaah id yang berbahagia. Ada tiga macam nafsu yang sering menjerumuskan seseorang ke lembah kehinaan yaitu nafsu dari dorongan perut, libido sexual, dan hawa nafsu yang menyesatkan. Nabi Saw. sangat mengkhawatirkan umatnya terjerembab dalam tiga macam nafsu yang menghancurkan itu, sehingga beliau bersabda:

ِ ّ ‫ِ ّ ِ ّ َ ْ َ ََ ْ ُ ْ َ َ َ ت ْ َ ّ ِ ُ ُ ِ ُ ْ َ ُ ُ ِ ُ ْ َ ُض‬ ‫إن مما أخشى عليكم شهوا ِ الغي في بطونكم وفروجكم وم ِلت‬ ‫الهوى‬ ََْ
Artinya: “sesungguhnya aku mengkhawatiri kamu sekalian terjerembab dalam keinginan hawa nafsu dari dorongan perutmu, dorongan seksualmu dan hawa nafsu yang menyesatkan. (HR. Ahmad).

Kaum muslimin, jamaah id yang dimuliakan Allah. Dalam kenyataan pada kehidupan modern yang kita jalani sekarang, dimana sikap hidup materialisme, konsumtivisme, dan hedonisme, terus menggerogoti masyarakat kita. Kita jumpai betapa banyaknya orang yang telah terjerembab dalam lembah kenistaan dan kehinaan. Ada sebagian dari masyarakat yang terjerembab ke dalam hawa nafsu perutnya sehingga ia menjadi budak perutnya sendiri, maka ia pun makan secara berlebihan, minum secara berlebihan, sehingga hidupnya hanya memenuhi dorongan perutnya. Orang seperti ini tergolong dalam kelompok manusia yang paling buruk dari umat Nabi Muhammad Saw.
X3 Kalau orang pertama tadi menjadi budak perutnya sendiri, sehingga ia terjerembab dalam kehinaan dan kehancuran, sedangkan kelompok kedua banyak orang yang menjadi budak dari dorongan libidonya sehingga ia

‫ول الحمد‬

‫ال اكبر‬

menjadi budak nafsu seksualnya. Keadaan seperti ini lebih membahayakan lagi, karena akan menimbulkan kerusakan dan kehinaan yang lebih parah. Banyak keluarga dan masyarakat yang hancur karena menjadi budak libido dan nafsu seksualnya. Akibat memperturutkan nafsu seksual, menyebabkan manusia bergelimang dengan dosa, seperti; perselingkuhan, perzinahan, dan timbulnya deviasi seksual yang mengerikan. Kalau orang kedua tadi menjadi budak dari dorongan seksualnya sendiri, maka kelompok yang ketiga, adalah manusia-manusia yang diperbudak oleh hawa nafsunya sendiri, keadaan ini jauh lebih berbahaya lagi, karena memperturutkan hawa nafsu akan mencampakkan pelakunya menuju kehancuran yang sangat menakutkan. Bahkan terkadang hanya berapa detik saja orang tidak bisa mengendalikan hawa nafusnya, ia telah terjerumus dalam kerusakan dan kehancuran, dan penyesalan yang sangat berat selama-lamanya di dunia dan akhirat Karena itu Nabi menyatakan: “Musuhmu yang paling berbahaya adalah hawa nafsumu yang berada di antara kedua lambungmu sendiri” (Ihya’ Ulumuddin). Al-Qur’an memperingatkan orang-orang yang terjerembab dalam kemauan hawa nafsu yang menyesatkan, sebagaimana dijelaskan dalam surat al-Ahqaf : 20.

7

                           

8 Dan (Ingatlah) hari (ketika) orang-orang kafir dihadapkan ke neraka (kepada mereka dikatakan): "Kamu telah menghabiskan rezkimu yang baik dalam kehidupan duniawimu (saja) dan kamu telah bersenangsenang dengannya; Maka pada hari ini kamu dibalasi dengan azab yang menghinakan karena kamu telah menyombongkan diri di muka bumi tanpa hak dan karena kamu telah fasik".

‫ول الحمد‬

X3

‫ال اكبر‬

Kaum muslimin, jamaah id yang dimuliakan Allah. Berbagai kejahatan timbul dalam kehidupan masyarakat, karena manusia memperturutkan hawa nafsunya sendiri. Ibadah puasa Ramadhan yang kita jalani sekarang ini, dapat melatih dan melindungi diri kita agar tidak terjerembab dalam kubangan hawa nafsu, sebagaimana yang disebutkan di atas. Dengan demikian, puasa dapat membentuk jati diri yang paripurna, menjadi manusia muslim yang beriman dan bertakwa.
Hadirin dan hadirat yang mulia. Kembali kepada fitrah yang suci dan bersih itulah yang sesungguhnya kita jalani sekarang ini. Hari yang amat berbahagia ini dinamakan ‘Idul Fitri’, yaitu kesucian dan keutuhan yang telah kita peroleh kembali, setelah kita melakukan puasa Ramadhan sebulan penuh. Karena itu hari ini adalah hari kemenangan dan kejayaan bagi kita semua, karena kita telah berusaha meningkatkan iman dan taqwa kita kepada Allah SWT, ucapan yang paling tepat kita ikrarkan pada hari ini adalah suatu do’a:

ْ ِْ ُ ْ َ ْ َ َ ْ ِ ِ َ ْ َ َ ْ ِ ِ َ ْ َ ِ َ ْ َ ْ ّ ّ ‫اللهم اجعلنا من العآئدين والفآئزين والمقبولين‬
“Wahai Allah, jadikanlah kami termasuk orang-orang yang kembali kepada fitrah, yang memperoleh sukses dan kemenangan, serta diterima amal ibadahnya oleh Allah Swt”. Amin. Dengan kembali kepada fitrah, kita akan mencapai kebahagiaan dan kesuksesan lahir batin yang selalu kita harapkan. Sesuai dengan petunjuk Ilahi, marilah kita bertakbir mengagungkan asma Allah atas segala petunjuk-Nya dan marilah kita bersyukur atas segala rahmat dan karuniaNya.

Semoga kita semua, senantiasa dapat mengikuti petunjuk Allah, dan senantiasa memperoleh rahmat-Nya. Amiin.

9

.‫وإذا قرا القران فاستمعواله وانصتوا لعلكم ترحمون‬ ‫اعوذب ال من الشيطان الرجيم‬
                 



Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri (dengan beriman). Dan dia ingat nama Tuhannya, lalu dia sembahyang. Tetapi kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan duniawi. Sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal.

‫بارك ال لى ولكم فى القران العظيم ونفعنى وايا كم بما فيه‬ ‫من ال يات والذكر الحكيم وتقبل منى ومنكم تلوته إنه‬ ‫هوالسميع العليم ، أقول قولى هذا واستغفرال العظيم لى ولكم‬ ‫ولسا ئر المسلمين و المسلمات و المؤمنين والمؤمنات إنه‬ .‫هوالغفورالرحيم‬

‫01‬

‫ال اكبر 3 ‪ X‬ول الحمد‬ ‫الحمد ل حمدا كثيرا كما امر, فا نتهوا عما‬ ‫نهى عنه وحذر ، اشهد ان لاله ال ال‬ ‫الواحدالقهار , واشهد ان محمدا عبده ورسوله‬ ‫سيدال برار، عبادال إتقوا ال تعا لى من سماع‬ ‫اللغو وفضول الخبر . قال ال تعالى فى كتابه‬ ‫الكريم إن ال وملئكته يصلون على النبى‬ ‫يآايهاالذين امنوا صلوا عليه وسلموا تسليما , اللهم‬ ‫صل على محمد عبدك ورسولك كما صليت على‬ ‫إبراهيم وبارك على محمد وعلى ال محمد كما‬ ‫باركت على إبراهيم وعلى ال إبراهيم انك حميد‬ ‫مجيد . اللهم إغفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين‬ ‫واللمؤمنات الحياء منهم والموات . اللهم إنا‬

‫نسئلك من الخير كله ماعلمنا وما لم نعلم ,‬ ‫نعوذبك من الشر كله ماعلمنا منه وما لم نعلم .‬ ‫اللهم إنا نسئلك من الخيرماسألك به‬ ‫عبادك الصالحون , ونعوذبك من شر مااستعاذك‬ ‫منه عبادك الصلحون . ربنااغفرلنا ولخوانناالذين‬ ‫سبقونا باليمان ولتجعل فى قلوبنا غل للذين امنوا‬ ‫ربنا إنك رؤف رحيـم‬ ‫اللهم إنا نسئلك العفووالعافية فى ديننا‬ ‫ودنياناواهلناومالنا . ربنا أتنا فى الدنيا حسنة وفى‬ ‫الخرة حسنة وقنا عذاب النار . سبحان ربك رب‬ ‫العزة عما يصفون وسلم على المرسلين والحمد ل‬ ‫رب العالميــن‬

‫11‬

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->