BANTUAN HUKUM UNTUK ORANG MISKIN

Oleh : Dr. Jusup Jacobus Setyabudhi, S.H., M.S. Salah satu elemen penting dalam mewujudkan HAM setiap orang adalah jaminan negara terhadap hak konstitusional setiap orang untuk mendapatkan pengakuan, jaminan, perlindungan, dan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapan hukum. Salah satu wujud jaminan negara itu adalah UU No. 16/2011 tentang Bantuan Hukum yang diundangkan pada tanggal 02-11-2011. UU tentang Bantuan Hukum ini perlu diketahui oleh setiap orang, terutama oleh orang miskin karena merupakan perwujudan akses terhadap keadilan. Pengaturan bantuan hukum yang diselenggarakan oleh negara harus berorientasi pada terwujudnya perubahan sosial yang berkeadilan. Apakah yang dimaksud dengan bantuan hukum? Bantuan hukum secara normatif diartikan sebagai, jasa hukum yang diberikan oleh Pemberi Bantuan Hukum secara cumacuma kepada Penerima Bantuan Hukum. Ada istilah Pemberi Bantuan Hukum, yang diartikan sebagai lembaga bantuan hukum atau organisasi kemasyarakatan yang memberi layanan Bantuan Hukum berdasarkan UU No.16/2011 ini. Ada pula istilah Penerima Bantuan Hukum yang artinya adalah, orang atau kelompok orang miskin. Singkatnya, UU Bantuan Hukum diundangkan terutama adalah sebagai jaminan negara bagi para orang miskin agar tetap memperoleh akses terhadap kedilan.

1

membela. benar. Mewujudkan hak konstitusional segala warga negara sesuai dengan prinsip persamaan kedudukan di dalam hukum. Tujuan pemberian Bantuan Hukum ini adalah : a. Menjamin kepastian penyelenggaraan Bantuan Hukum dilaksanakan secara merata di seluruh wilayah Negara Republik Indonesia. Seperti sudah disebutkan di atas. efektivitas. Bantuan Hukum diberikan kepada Penerima Bantuan Hukum yang menghadapi masalah hukum. Asas persamaan kedudukan di dalam hukum maksudnya adalah. benar. c. baik litigasi maupun nonlitigasi. dan/atau melakukan tindakan hukum lain untuk kepentingan hukum Penerima Bantuan Hukum. b. dan tidak memihak dalam mendapatkan jaminan keadilan atas dasar hak secara konstitusional. Asas keadilan maksudnya adalah menempatkan hak dan kewajiban setiap orang secara proporsional. meliputi masalah hukum keperdataan. Mewujudkan peradilan yang efektif. dan tertib. efisiensi. bahwa setiap orang mempunyai hak dan perlakuan yang sama di depan hukum serta kewajiban menjunjung tinggi hukum. Asas akuntabilitas maksudnya adalah. bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan penyelenggaraan Bantuan Hukum harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat. keadilan.Asas pelaksanaan bantuan hukum adalah. pidana. memaksimalkan pemberian Bantuan Hukum melalui penggunaan sumber anggaran yang ada. mendampingi. Asas efektivitas maksudnya adalah. Masyarakat diharapkan paham tentang semua asas di atas dan setiap waktu ikut berpartisipasi melakukan pengawasan agar asas-asas tersebut betul-betul dilaksanakan. Asas efisiensi maksudnya adalah. d. patut. Menjamin dan memenuhi hak bagi Penerima Bantuan Hukum untuk mendapatkan akses keadilan. Bantuan Hukum tersebut meliputi menjalankan kuasa. pencapaian tujuan pemberian Bantuan Hukum secara tepat. jujur. dan akuntabilitas. 2 . Asas keterbukaan maksudnya adalah memberikan akses kepada masyarakat untuk memperoleh informasi secara lengkap. keterbukaan. Penerima Bantuan Hukum meliputi setiap orang atau kelompok orang miskin yang tidak dapat memenuhi hak dasar secara layak dan mandiri. dan dapat dipertanggungjawabkan. mewakili. Hak dasar itu meliputi hak atas pangan. dan tata usaha negara. persamaan kedudukan di dalam hukum. efisien. baik.

Memiliki program Bantuan Hukum. e. efisien. dan akuntabel. konsultasi hukum. Pemberian Bantuan Hukum kepada Penerima Bantuan Hukum diselenggarakan oleh Menteri KumHAM dan dilaksanakan oleh Pemberi Bantuan Hukum berdasarkan UU No. b. Menyusun dan menyampaikan laporan penyelenggaraan Bantuan Hukum kepada Dewan Perwakilan Rakyat pada setiap akhir tahun anggaran. Menyusun dan menetapkan kebijakan penyelenggaraan Bantuan Hukum. Memiliki kantor atau secretariat yang tetap.16/2011 ini. paralegal. Menteri KumHAM oleh karena itu punya tugas sebagai berikut. b. a. dan program kegiatan lain yang berkaitan dengan penyelenggaraan Bantuan Hukum. d. Syarat-syarat Pemberi Bantuan Hukum sebagaimana dimaksud di atas meliputi : a. c. Terakredetasi berdasarkan UU No. pekerjaan dan berusaha. Menyelenggarakan penyuluhan hukum. Menerima anggaran dari negara untuk melaksanakan Bantuan Hukum berdasarkan UU No.andang.16/2011 ini. b. c. d. transparan. Menyusun rencana anggaran Bantuan Hukum. dosen. layanan pendidikan. Pelaksanaan Bantuan Hukum dilakukan oleh Pemberi Bantuan Hukum yang telah memenuhi syarat berdasarkan UU No. 16/2011 ini. Melakukan pelayanan Bantuan Hukum. dan mahasiswa fakultas hukum. dan/atau perumahan. c.16/2011. 3 . Menyusun dan menetapkan Standar Bantuan Hukum berdasarkan asas-asas pemberian Bantuan Hukum. Mengelola anggaran Bantuan Hukum secara efektif. Melakukan rekrutmen terhadap advokat. Hak Pemberi Bantuan Hukum adalah sebagai berikut : a. layanan kesehatan. Berbadan hukum. Bantuan Hukum diselenggarakan untuk membantu penyelesaian permasalahan hukum yang dihadapi Penerima Bantuan Hukum. e.Memiliki pengurus. d.

Mendapatkan informasi dan data lain dari pemerintah ataupun instansi lain. keamanan. 05April 2012 4 . dan keselamatan selama menjalankan pemberian Bantuan Hukum. g. Mengeluarkan pendapat atau pernyataan dalam membela perkara yang menjadi tanggung jawabnya di dalam sidang pengadilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Surabaya. f.e. untuk kepentingan pembelaan perkara. Mendapatkan jaminan perlindungan hukum.