P. 1
Tinjauan Pelaksanaan Ac-base Pada Jl.soekarno Hatta Palembang

Tinjauan Pelaksanaan Ac-base Pada Jl.soekarno Hatta Palembang

|Views: 885|Likes:
Published by franky

More info:

Published by: franky on Jul 11, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/23/2013

pdf

text

original

TINJAUAN PELAKSANAAN AC - BASE (ASPHALT CONCRETE - BASE) PADA PEMBANGUNAN JALAN SOEKARNO HATTA (PALEMBANG WESTERN RING ROAD

)

LAPORAN KERJA PRAKTEK Laporan ini dibuat untuk memenuhi salah satu syarat untuk menyusun Tugas Akhir

Oleh : FRENKY YUDHA SATRYA 08.171.009

FAKULTAS TEKNIK PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS BINA DARMA PALEMBANG 2012
4

HALAMAN PENGESAHAN Nama Nim Program Study Judul : Frenky Yudha Satrya : 08.171.009 : Teknik Sipil : Tinjauan Pelaksanaan Ac-Base (Asphalt Concrete-Base) Pada Pembangunan Jalan Soekarno Hatta (Palembang (Western Ring Road)

Menyatakan bahwa Laporan kerja Praktek ini, telah di setujui dan disahkan oleh,

Disetujui : Pembimbing Lapangan Pembimbing Universitas

M.Alex Setia Dharma, ST

Dr. Firdaus, ST, MT

Disahkan : Kepala Program Studi Teknik Sipil Universitas Bina Darma

Dr. Firdaus, ST, MT KATA PENGANTAR
5

Penulis mengucapkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya hingga penulis dapat menyelesaikan Kerja Praktek dan Penulisan Laporan ini. Penulisan Laporan Kerja Praktek ini merupakan salah satu syarat menyusun skripsi pada Fakultas Teknik Program Study Teknik Sipil Universitas Bina Darma dan sebagai pertanggung jawaban atas apa yang telah penulis dapatkan selama Kerja Praktek pada Proyek Tinjauan Pelaksanaan Ac - Base (Asphalt Concrete Base) Pada Pembangunan Jalan Soekarno Hatta (Palembang Western Ring Road) sekaligus sebagai gambaran arsip kami dimasa mendatang. Dalam Laporan ini penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak, untuk ini penulis tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah banyak membantu baik berupa saran, petunjuk, serta bimbingan sehingga Laporan Kerja Praktek ini selesai pada waktunya, khususnya kepada yang terhormat : 1. 2.
3.

Bapak Prof. Ir. H. Bochari Rahman, M.sc. selaku Rektor Universitas Bapak Dr. Firdaus, ST, MT. selaku Dekan Fakultas Teknik Bapak M. Alex Setia Dharma, ST selaku pembimbing lapangan

Bina Darma. Universitas Bina Darma Palembang. yang telah banyak memberiakan masukan kepada penulis selama dilapangan. 4. Bapak Dr. Firdaus, ST, MT. selaku dosen pembimbing Akademik yang selaku memberikan dukungan, masukan dan bimbingan serta solusi kepada penulis. 5. Orang tua, Sahabat dan Semua Teman Seangkatan Jurusan Teknik Sipil 2008 yang telah memberikan motivasi dan dukungan dalam menyelesaikan laporan ini. 6. Seluruh pihak yang terlibat dalam membantu penulisan Laporan Kerja Praktek yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Penulis menyadari bahwa Laporan Kerja Praktek ini masih banyak kekurangan dan keterbatasan didalamnya, oleh karena itu dengan segala kerendahan
6

hati, penulis mengharapkan saran dari semua pihak demi penyempurnaan laporan kerja praktek dimasa yang akan datang. Semoga Laporan Kerja Praktek ini dapat bermanfaat bagi kita semua terutama keluarga besar Fakultas Teknik Program Studi Teknik Sipil Universitas Bina Darma, termasuk penulis dan generasi yang akan datang.

Palembang, Januari 2012

Penulis

DAFTAR ISI
7

HALAMAN PENGESAHAN............................................................................ i KATA PENGANTAR ....................................................................................... ii DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii BAB I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ....................................................................................... 1 1.2 Manfaat dan Tujuan ............................................................................... 2 1.3 Batasan Masalah .................................................................................... 2 1.4 Metode Pengumpulan Data .................................................................... 2 1.5 Sistematika Penulisan ............................................................................ 3 BAB II. DATA – DATA PROYEK 2.1 Uraian Proyek ........................................................................................ 4 2.2 Data Kegiatan ......................................................................................... 4 2.2.1 Data Umum Proyek ..................................................................... 4 2.2.2 Data Teknis Proyek .................................................................... 5 2.3 Lokasi Proyek ........................................................................................ 6 2.4 Struktur Organisasi ................................................................................ 6 2.4.1 Pengguna Jasa .............................................................................. 7 2.4.2 Konsultan Supervisi .................................................................... 8 2.4.3 Badan Usaha Pelaksana Jasa Konstruksi (Kontraktor) .............. 8 2.5 Struktur Organisasi dan Uraian Tugas ................................................... 9 2.5.1 Struktur Organisasi dan Uraian Tugas Pemilik Proyek ............. 9 2.5.2 Struktur Organisasi dan Uraian Tugas Konsultan Pengawas ..... 12 2.5.3 Struktur Organisasi dan Uraian Tugas Kontraktor Pelaksana .... 16 2.6 Ruang Lingkup Proyek ......................................................................... 22

BAB III. TINJAUAN PUSTAKA 3.1 Perkerasan Jalan ..................................................................................... 23
8

3.2 Peralatan ................................................................................................. 23 3.2.1 Asphalt Mixing Plant (AMP) ....................................................... 24 3.2.2 Peralatan Pekerjaan Tanah, Penghamparan dan Pemadatan Agregat ........................................................................................ 24 3.2.3 Peralatan Pengangkutan ................................................................. 27 3.2.4 Peralatan Pemadatan Tanah ........................................................... 28 3.2.5 Peralatan Penyiraman ..................................................................... 28 3.2.6 Peralatan Pengaspalan .................................................................... 29 3.3 Jenis Konstruksi Perkerasan Jalan ........................................................... 31 3.3.1 Konstruksi Perkerasan Lentur (Flexible pavement) ...................... 31 3.3.2 Konstruksi Perkerasan Kaku (Rigid Pavement) ............................ 35 3.3.3 Konstruksi Perkerasan Komposit (Composite Pavement) ............ 35 3.4 Definisi dan Jenis – Jenis Aspal .............................................................. 35 3.4.1 Definisi Aspal ................................................................................. 35 3.4.2 Fungsi Aspal ................................................................................... 36 3.4.3 Jenis Aspal ...................................................................................... 36 BAB IV. PEMBAHASAN 4.1 Pekerjaaan Persiapan .............................................................................. 39 4.1.1 Desain Mix Formula Ac-Base................................................ 39 4.1.2 Pekerjaan Pembersihan Agregat A ........................................ 39 4.1.3 Pekerjaan Prime Coat ( Lapisan Resap Perekat ) .................. 40 4.1.4 Pekerjaan Trial Ac-Base ........................................................ 43 4.2 Pekerjaan Pengangkutan ........................................................................ 43 4.3 Pekerjaan Penghamparan ...................................................................... 45 4.4 Pekerjaan Pemadatan ............................................................................. 47
9

4.5 Quality Contro l ..................................................................................... 49

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan.......................................................................................... 52 5.2. Saran.................................................................................................... 52 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

10

DAFTAR GAMBAR

1. Lokasi Proyek ..................................................................................................... 6 2. Denah Proyek ...................................................................................................... 6 3. Struktur Organisasi Proyek ................................................................................. 7 4. Struktur Organisasi Kegiatan PPK .................................................................... 11 5. Struktur Organisasi Konsultan ........................................................................... 15 6. Struktur Organisasi Kontraktor ......................................................................... 21 7. Struktur Lapisan Perkerasan Lentur .................................................................. 23 8. Asphalt Mixing Plant ......................................................................................... 24 9. Excavator ........................................................................................................... 25 10. Motor Grader ................................................................................................... 26 11. Buldozer ........................................................................................................... 26 12. Dump Truck ..................................................................................................... 27 13. Vibratory Roller ............................................................................................... 28 14. Water Tank Truck ............................................................................................ 28 15. Asphalt Sprayer ................................................................................................ 29 16. Tired Roller ...................................................................................................... 30 17. Tandem Roller ................................................................................................. 30 18. Asphalt Finisher ............................................................................................... 31 19. Alat Compresor ................................................................................................ 39 20. Pelaksanaan Pekerjaan Compresor .................................................................. 40 21. Bahan Lapisan Perekat .................................................................................... 41 22. Alat Penyemprotan Aspal Tangan dan Pengisian Aspal Emulsi .................... 42 23. Pelaksanaan Pekerjaan Prime Coat ................................................................. 42 24. Trial Ac-Base ................................................................................................... 43
11

25. Pengisian Aspal ke Truck ................................................................................ 44 26. Pengisian Aspal ke Asphalt Finisher ............................................................... 45 27. Acuan Tepi ....................................................................................................... 46 28. Asphalt Finisher ............................................................................................... 46 29. Penggilas Karet ................................................................................................ 47 30. Penggilas Baja .................................................................................................. 47 31. Suhu Aspal ....................................................................................................... 48 32. Hasil Pengaspalan ............................................................................................ 49 33. Alat Core Drill ................................................................................................. 49 34. Pekerjaan Core ................................................................................................. 50 35. Pengambilan Sampel ........................................................................................ 50 36. Sample Core ..................................................................................................... 50 37. Penambahan Lubang Core ............................................................................... 51

12

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Jalan raya merupakan infrastruktur utama dalam melayani lalu lintas kendaraan disuatu wilayah. Kondisi jalan yang baik akan memperlancar lalu lintas barang dan jasa yang menuju ataupun meninggalkan satu wilayah. Sebaliknya kondisi jalan yang rusak menghambat pergerakan disegala bidang. Ruas jalan simpang macan lindungan – simpang empat Tj.Api-Api sepanjang 8,45 km merupakan akses yang menghubungkan jalan simpang macan lindungan – simpang empat Tj.Api-Api. Kondisi jalan disepanjang jalan ini mengalami banyak kerusakan dan mengalami kemacetan . Hal ini di akibatkan oleh tidak adanya drainase jalan atau saluran samping dan bertambahnya kapasitas kendaraan yang melintas. Selain itu kondisi tanah dasar yang kurang baik menjadi faktor penyebab kerusakan ini. Jika ini terus dibiarkan kondisi jalan akan semakin memprihatinkan selain itu kondisi jalan yang rusak akan membuat angka kecelakaan lalu lintas meningkat, karena jalan terdapat banyak lubang. Proyek jalan simpang macan lindungan – simpang empat Tj.Api-Api dilakukan dengan menggunakan lapisan Aspal AC-Base, dengan panjang 8,45 km. pemerintah Provinsi Sumatra Selatan melalui Dinas Pekerjaan Umum Divisi Bina Marga melakukan kegiatan proyek peningkatan jalan simpang macan lindungan – simpang empat Tj.Api-Api agar dapat menghindari kemacetan dan peningkatan kapasitas kendaraan yang berlebihan yang ada di jalan ini.

13

1.2

Maksud dan Tujuan Adapun maksud dan Tujuan dalam melakukan kerja praktek yaitu untuk : 1. Mendapatkan pengalaman agar dapat siap menghadapi lingkungan kerja. 2. Menambah ilmu pengetahuan yang didapat selama kerja praktek yang dapat diterapkan di perkuliahan. 3. Mengetahui hal-hal yang diperhatikan dalam pekerjaan pelaksanaan pengangkutan hingga penghamparan aspal hotmix AC-Base dilapangan.

1.3

Batasan Masalah Dalam pembutan laporan ini, penulis hanya membatasi mengenai pekerjaan pelapisan aspal dengan menggunakan aspal hotmix AC-Base (Asphal Concrete – Base), pada proyek peningkatan jalan simpang macan lindungan – simpang empat Tj.Api-Api. Pembatasan masalah ini dikarenakan terbatasnya waktu, sehingga penulis hanya mengambil sebagian kecil dari pekerjaan proyek tersebut.

1.4

Metode Pengumpulan Data Dalam penulisan laporan kerja praktek ini, mengenai data-data sebagai bahan penyusun laporan ini diperoleh dari : 1. Studi Pustaka Berdasarkan hasil studi dan dokumentasi atau buku-buku referensi bidang teknik sipil, serta pedoman yang didapat dari perpustakaan, terutama yang berhubungan dengan masalah konstruksi jalan raya. Dokumen-dokumen proyek yang berhubungan dengan system administrasi, perencanaan serta pendanaan proyek. 2. Studi Lapangan Pengamatan (observasi) langsung di lapangan.
14

-

Tanya jawab (interview) dengan pelaksana proyek. Penjelasan Lisan maupun tertulis dari pelaksana proyek.

1.5

Sistematika Penulisan Sistematika penulisan adalah urutan penulisan agar setiap permasalahan yang akan dibahas dapat segera diketahui dengan mudah. Adapun penguraiannya sebagai berikut : • Bab I Pendahuluan Bab ini terdiri dari latar belakang, maksud dan tujuan, batasan masalah, metode pengumpulan data dan sistematika penulisan. • Bab II Umum Bab ini terdiri dari uraian proyek, data kegiatan proyek (baik data umum maupun data teknis proyek), uraian struktur organisasi proyek. Dan menjelaskan uraian singkat mengenai jalan, aspal, serta menjelaskan juga bahan-bahan dan alat-alat yang digunakan dalam pelaksanaan proyek dilapangan. • Bab III Pelaksanaan Pekerjaan Bab ini membahas mengenai pelaksanaan pengangkutan hingga penghamparan aspal homix AC-Base dilapangan. • Bab IV Pembahasan Dalam bab ini hanya membahas tentang teknis pelaksanaan pekerjaan aspal perkerasan AC-Base.

Bab V Kesimpulan dan Saran

15

Bab ini merupakan penutup dari semua pembahasan yang berisi kesimpulan dan saran dari laporan yang sudah dibuat penulis.

BAB II TINJAUAN UMUM 2.1 Uraian Proyek Jalan Lingkar Barat Palembang terletak di Kota Palembang Ibukota Provinsi Sumatera Selatan. Proyek ini merupakan perluasan kapasitas jalan yang ada yang juga berfungsi memotong bagian jalan yang padat melalui pusat kota. Perluasan kapasitas meliputi pembangunan jalur tambahan yang diharapkan dapat membawa peningkatan lalu lintas kendaraan di masa depan. Pelebaran direncanakan terutama pada sisi kiri jalan. Proyek ini juga mencakup penghamparan perkerasan yang ada untuk menambah kekuatan dan lereng silang yang benar yang awalnya untuk dua jalur jalan, pembangunan tanggul tambahan untuk trotoar baru, pembangunan jembatan baru menggantikan kotak gorong-gorong, perpanjangan goronggorong pipa dan kotak, dll. Proyek jalan ini memiliki panjang total 8,45 km . 2.2 Data Kegiatan

2.2.1 Data Umum Proyek Satuan Kerja Nama Kegiatan Nama Paket Nomor Paket Lokasi Kegiatan Nomor Kontrak : Pelaksanaan Jalan Metropolitan Palembang : Strategic Roads Infrastructure Project : Palembang Western Ring Road (PWRR) : 01/15/14-SRIP-WP1/CE/A/7786(4834)/12-09 : Palembang- Sumatera Selatan : 01-15/14-SRIP-WP1/CE/A/7786(4834)/11-10
16

Nilai Kontrak Sumber Dana Tanggal Kontrak SPMK Masa Pelaksanaan Rencana PHO Panjang Efektif Konsultan Supervisi

: Rp. 83.999.002.822,51 (Termasuk PPN 10%) : Loan IBRD (70%) dan APBN (30 %) : 16 Nopember 2010 : 13 Desember 2010 : 630 Hari Kalender : 3 September 2011 : 8,45 Km : Oriental Consultants Co. Ltd. In Association with PT. Ciriatama Nusawidya Consult & PT. Wiranta Bhuana Raya.

Kontraktor

: PT. Bangun Cipta Kontraktor (Jakarta) PT. Bintang Selatan Agung (Palembang) PT. Tri Citra perdana ( Lampung)

Kasatker PPK SE Konsultan SS Kontraktor 2.2.2 Data Teknis Proyek Jenis Pekerjaan Nama Paket Paket Nomor Status Jalan Kelas Jalan Panjang Jalan Jenis Penanganan Desain Kecepatan Lebar Lajur Lebar Median Lebar Bahu

: Ir. H. Aidil Fiqri, MT : Ramon Massey S, ST., MT : Ir Perry Siregar : Ir. Nugroho Widiantoro

: Pelebaran Jalan (Penambahan Jalur Baru) : Palembang Western Ring Road (PWRR) : 14 : Jalan Nasional : Arteri Primer : 8,45 Km : Penambahan Kapasitas (M) : 40 Km / jam : 3,50 m (4 Lajur) :2-3m : 2,50 m

17

2.3 Lokasi Proyek

Gambar 2.1 Lokasi Proyek

Gambar 2.2 Denah Proyek

2.4 Struktur Organisasi
18

Struktur organisasi merupakan suatu sistem yang sangat penting dalam suatu pembangunan suatu proyek dan juga menentukan hasil yang maksimal dalam suatu proyek. Dengan adanya organisasi dalam proyek maka akan terciptanya keteraturan dan pengawasan dalam pekerjaan tersebut.Adapun bentuk organisasi proyek pembangunan jalan simpang macan lindungan – simpang empat Tj.Api-Api Palembang (Western Ring Road) sebagai berikut:

PENGGUNA JASA

KONSULTAN SUPERVISI

KONTRAKTOR

Gambar 2.3 Struktur Organisasi Proyek

2.4.1 Pengguna Jasa Pengguna jasa yaitu Badan hukum atau perorangan yang membiayai suatu proyek konstruksi. Dalam proyek ini pengguna jasa adalah Kementrian Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal Bina Marga. Adapun tugas dan kewajiban dari pengguna jasa yaitu:
• Menyediakan dana proyek. • Menilai penawaran dan pemenang proyek. • Menunjuk konsultan perencana proyek. • Mempunyai hak dalam pengambilan keputusan atas rencana proyek.

19

• Membuat konsep perencanaan dan pelaksanaan suatu proyek konstruksi

dalam hal teknik, dana, perizinan lahan, administrasi, dll.

2.4.2 Konsultan Supervisi Adalah Suatu badan hukum atau perorangan yang menjadi perencana ataupun yang mengawasi jalannya proyek. Dalam proyek ini Perencanaan dan pengawasan dilaksanakan oleh Oriental Consultants Co. Ltd. In Association with PT. Ciriatama Nusawidya Consult & PT. Wiranta Bhuana Raya. Adapun Tugas dari Konsultan :
• Mengawasi pelaksanaan proyek. • Pengawasan mutu pekerjaan dan material. • Melaporkan Hasil Kerja dari kontraktor kepada pengguna jasa. • Memberi teguran kepada Kontraktor jika terdapat hal-hal yang tidak

sesuai dengan kontrak yang telah disepakati. 2.4.3 Badan Usaha Pelaksana Jasa Konstuksi (Kontraktor) Adalah suatu badan hukum atau perorangan yang melaksanakan pekerjaan dilapangan atas pemenang lelang/tender yang diselenggarakan oleh owner. Yang telah ditunjuk oleh pengguna jasa berdasarkan proses tender untuk melaksanakan proyek ini adalah PT. Bangun Cipta Kontraktor, PT Bintang Selatan Agung, PT. Tri Citra perdana, JO. Adapun Tugas dari Kontraktor : • • • • • Membuat gambar kerja dan jadwal pekerjaan. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan dokumen kontrak. Mengadakan pengujian mutu bahan dan pekerjaan bersama pengawas. Menyerahkan surat jaminan penawaran dan pelaksanakan . Membuat berita acara kemajuan pekerjaan menerima pembayaran.

20

• • • • 2.5

Menerima pembayaran. Menyerahkan pekerjaan kepada pemilik. Mengikuti rapat penawaran. Memberikan jaminan penawaran. Struktur Organisasi dan Uraian Tugas

2.5.1 Struktur organisasi dan Uraian Tugas Pemilik Proyek 1. Pemimpin Pelaksana Kegiatan Tugas dan kewajiban pemimpin pelaksana kegiatan atau pimpro yaitu :
a.

Mempersiapkan langkah awal untuk melelangkan proyek, baik berupa perjanjian, syarat-syarat, serta dokumen yang lain yang tidak kalah pentingnya. Mempelajari dokumen-dokumen / syarat-syarat yang diberikan oleh pemilik proyek. Memberikan persetujuan kepada kontraktor / badan usaha agar pelaksanaan proyek pembangunan sudah dapat dikerjakan. 2. Bendahara Tugas Bendahara (Administrasi Keuangan) yaitu:
a.

b.

c.

Membuat pembukuan arsip-arsip yang berhubungan dengan Melaksanakan pengendalian biaya selama pelaksanaan

pelaksanaan proyek.
b.

proyek. c.Mempersiapkan daftar biaya berkaitan dengan rancangan dalam bentuk batas biaya dan target biaya untuk setiap bagian pekerjaan.
3. Pengawas Lapangan

Tugas pengawas lapangan antara lain:
a. Ikut dalam meneliti laporan bulanan yang diserahkan oleh kontraktor. b. Melakukan penolakan terhadap pekerjaan yang tidak sesuai dengan

ketentuan yang telah disepakati.

21

c. Mengawasai

cara pelaksanaan proyek yang dilaksanakan oleh

kontraktor / badan usaha.

4. Kaur Tata Usaha Tugas kepala urusan tata usaha antara lain:
a. Menginventaris semua barang- barang milik proyek. b. Membuat pembukuan arsip-arsip selama pelaksanaan proyek. c. Mempersiapkan semua kebutuhan perlengkapan administrasi dan alat

alat kantor untuk menunjang kelancaran proyek tersebut. 5. Kaur Teknik Tugas kepala urusan teknik antara lain:
a. b.

Mempersiapkan semua kebutuhan perlengkapan alat di lapangan. Mengawasi urusan teknik pekerjaan dilapangan.

22

DAFTAR STRUKTUR ORGANISASI KEGIATAN PPK JALAN PALEMBANG WESTERN RING ROAD SOUTH SUMATERA

23

Gambar 2.4 Struktur Organisasi Kegiatan

2.5.2 Struktur Organisasi dan Uraian Tugas Konsultan Pengawas
1) Supervisor Engineer. a. Bertanggung jawab kepada pelaksana proyek. b. Mengatur / menggerakan kegiatan teknis agar dicapai efisiensi pada

setiap kegiatan (pekerjaan yang harus ditangani). c. Melakukan pengecekan terhadap semua pekerjaan apakah sesuai dengan ketentuan.
2) Quality Engineer.

Tugas Quality Engineer antara lain:
a. Menolak material dan peralatan dari kontraktor yang tidak memenuhi

syarat yang telah ditentukan.
b. Memeriksa hasil pekerjaan dari kontraktor apakah sesuai dengan mutu

dan kualitas yang ditentukan. c. Bertanggung jawab kepada Site. kepada Site engineer himpunan data bulanan pengendalian mutu paling lambat 14 bulan berikutnya. Himpunan data harus mencakup semua data test laboratorium dan lapangan secara jelas dan terinci. 3) Chief Inspector. Tugas chief inspecktor antara lain:
a. Bertanggung jawab kepada Site Engineer. b. Memberikan laporan kemajuan pekerjaan kepada Site Engineer d. Menyerahkan

melakukan pengawasan harian terhadap pekerjaan yang dilakukan oleh Kontraktor agar pekerjaan tersebut sesuai dengan perencanaan.

24

c. Membantu Site Engineer dalam menyiapkan data untuk “Final

Payment”.

4) Quantity Engineer.

Tugas Quantity Engineer antara lain:
a. Bertanggung jawab kepada Site Engineer. b. Menolak pekerjaan kontraktor yang kuantitasnya tidak sesuai

dengan

ketentuan.
c. Ikut serta dalam inspeksi akhir serta membantu pelaksana kegiatan

dalam mempersiapkan proses serah terima dalam hal pelaporan jenis dan kuantitas hasil akhir pelaksanaan kerja kontraktor secara menyeluruh. 5) Inspector Tugas Inspector antara lain:
a. Mengikuti

petunjuk

chief

inspector

dalam

melaksanakan

tugasanya.
b. Terus menerus mengawasi dan mencatat serta mengecek hasil

pengukuran.
c. Mengirim laporan harian pekerjaan kepada Site Engineer dan Chief

Inspector. 6) Surveyor Tugas Surveyor antara lain:
a. Mengumpulkan semua data pekerjaan yang dilaksanakan dilapangan

dan bertanggung jawab atas ketelitian yang didapat.
b. Bertanggung jawab kepada Quantity Engineer

dan melakukan

pengawasan ketelitian pengukuran oleh kontraktor terhadap titik-titik penting sehingga tidak terjadi selisih dimensi maupun elevasi.
25

7) Lab. Technician Tugas Teknisi Laboratorium antara lain :
a. Mengevaluasi hasil test tersebut dan bertanggung jawab terhadap

ketelitian dan kebenaran hasil yang diperoses.
b. Melaksanakna pengambilan contoh tanah/ material dan melakukan

pengujjian tanah/ material di laboratorium.

26

DAFTAR STRUKTUR ORGANISASI KONSULTAN KEGIATAN JALAN PALEMBANG WESTERN RING ROAD SOUTH SUMATERA

Gambar 2.5 Stuktur Organisasi Konsultan

27

2.5.3 Stuktur Organisasi dan Uraian Tugas Kontraktor Pelaksana 1. General Superintendent a. Melaksanakn pekerjaan sesuai dengan ketentuan kontrak. b. Bertanggung jawab atas seluruh pelaksanaan proyek awal sampai selesai. c. Memotivasi seuruh staffnya agar bekerja sesuai dengan ketentuan dan sesuai dengan tugas masing-masing. d. Mengkoordinir seluruh pelaksanaan pekerjaan di lapangan, dari mulai awal pekerjaan hingga akhir pelaksanaan e. Bertanggung jawab terhadap seluruh pelaksanaan proyek baik teknis maupun non teknis kepada kepala cabang 2. Pengendali Sistim Mutu, K3 & Lingkungan : a. Memastikan bahwa sistim mutu, K3 & Lingkungan berjalan dengan baik dan efektif. b. Menentukan apakah proses selanjutnya bisa dilaksanakan setelah proses sebelumnya selesai. c. Menganalisa dan melaporkan semua permasalahan yang menyangkut pelaksanaan sistim mutu, K3 & Lingkungan di proyek pada saat Rapat Tinjau Manajemen di tingkat proyek. d. Mengkoordinir tindak lanjut penyelesaian CAR hasil audit dan melaporkannya ke tingkat diatasnya. 3. Pusat Pengendali Dokumen Mutu, K3 & Lingkungan: a. Menerima, mendistribusikan berdasarkan persetujuan Pengendali Sistem Mutu, K3 & Lingkungan Proyek, menyimpan maupun menarik kembali Dokumen Mutu, K3 & Lingkungan di proyek.
28

b. Membuat Daftar Induk Dokumen Mutu, K3 & Lingkungan kesalahan penggunaan dan memastikan

yang

berlaku di Proyek termasuk nomor revisinya untuk menghindari dokumen mutu yang didistribusikan telah sampai kepada yang berkepentingan. c. Mengendalikan / menghancurkan dokumen yang sudah tidak berlaku atau menyimpan secara terpisah untuk referensi dengan cap "Tidak Berlaku". d. Menyimpan dokumen surat - surat masuk dan keluar. 4. Petugas Mutu, K3 & Lingkungan / Quality Control a. Membuat rencana berkala pelaksanaan pemeriksaan dan/atau pengetesan sesuai mutu. b. Melaksanakan pemeriksaan dan/atau pengetesan pekerjaan sesuai rencana yang telah dibuat. c. Memberikan diperiksa/test. d. Mengontrol barang / alat yang dipasok oleh Pelanggan apakah sesuai persyaratan / perjanjian atau tidak. e. Menjamin bahwa keluhan pelanggan atau produk tidak sesuai ditangani Sesuai dengan prosedur mutu, K3 & Lingkungan yang berlaku. 5. Manager Administrasi & Keuangan / Site Administration Manager : a. Pembuatan laporan keuangan/laporan kas Bank Proyek. b. Ketepatan/kelengkapan pengiriman laporan-laporan ke Wilayah (kas bank, transistoris, daftar hutang dan lain-lain). c. Melaksanakan verifikasi pemeriksaan bukti-bukti yang akan dibayar. d. Mengisi data-data kepegawaian dan kepersonaliaan dan lain-lain. e. Menyimpan data-data kepegawaian karyawan di tingkat proyek. tanda status pada pekerjaan/barang yang telah

29

f.Mengadakan opname kas setiap akhir bulan. 6. Logistik & Gudang : a. Melakukan pembelian barang / alat sesuai dengan tingkatan proyek dengan mengambil pemasok yang sudah termasuk dalam daftar pemasok terseleksi. b. Membuat/mengadakan daftar suplier terseleksi / terpakai perorangan dan daftar supplier terpakai badan dari Wilayah serta melaporkannya ke Wilayah. c. Menyediakan tempat yang layak dan memelihara dengan baik, barang langsung maupun barang / alat yang dipasok pelanggan.
d. Memberi label keterangan pada setiap barang dan mencatat keluar

masuknya barang-barang gudang 7. Peralatan / Mekanik : a. Mengelola peralatan Proyek dan kendaraan sehingga bisa menyediakan alat-alat / kendaraan dalam jumlah yang cukup / memadai pada waktu yang diperlukan dengan biaya murah. b. Melakukan pemeliharaan sesuai jadwal pemeliharaan peralatan terhadap alat-alat berat dan ringan dan pembuatan laporannya. c. Membuat data pemakaian alat. d. Mengoperasikan alat yang ada di proyek untuk menunjang pelaksanaan proyek. e. Melaksanakan kegiatan kerja di bidang peralatan / kendaraan sesuai dengan rencana yang disyahkan. 8. Site Engineering Manager : a. Membuat dan mengendalikan gambar kerja pelaksanaan (shop drawing) termasuk membuat catatan hasil konsultasi dengan pemberi karya atau wakilnya.

30

b. Mengendalikan buku-buku Standar Internal dan Eksternal bila terdapat di Proyek. c. Melakukan tinjauan kontrak di tingkat proyek dan pembuatan addendum kontrak. d. Menerima dan menyimpan dengan baik gambar kontrak dengan status Master, dan mendistribusikan ke Wilayah dengan status Master, dan mendistribusikan ke Wilayah dengan status terkendali. 9. Pelaksana
a. Menyimpan gambar kerja dengan baik, tidak boleh merubah/mencoret

tanpa seizin teknik proyek. b. Melaksanakan disposisi terhadap hasil pekerjaannya sesuai dengan persyaratan. c. Melaksanakan penyelesaian keluhan pelanggan.
d. Melaksanakan penyelesaian produk yang tidak sesuai. e. Melaksanakan tindakan koreksi dan dan pencegahan.

10. Surveyor/ Drawing a. Melakukan request kepada konsultan / pengawas untuk melakukan pengukuran terhadap lokasi yang akan dikerjakan. b. Membuat data-data yang akurat dari hasil penukuran yang sesuai dengan gambar kontrak dan dapat dilaksanakan. c. Membuat persetujuan terhadap data-data hasil pengukuran kepada konsultan / pengawas. 11. Site Operasional Manager :
a. Menyimpan Gambar Kerja dengan baik, tidak boleh merubah /

mencoret coret tanpa seijin proyek. b. Melaksanakan penyelesaian Produk yang Tidak Sesuai. c. Melakukan Tindakan Koreksi dan Pencegahan.

31

d. Melaksanakan persyaratan.
e. Melaksanakan

disposisi

terhadap

hasil

pekerjaannya

sesuai

penyelesaian Keluhan Pelanggan. Melaksanakan Proyek (instruksi kerja), spesifikasi teknik dari

pekerjaan dengan konsisten sesuai dengan Rencana Mutu, K3 & Lingkungan pelanggan dan gambar kerja yang diterimanya dengan mengarahkan tukang/bos borong/sub kontraktor dan pekerjannya hingga didapat pekerjaan yang bermutu, tepat waktu dan biaya yang seefisien mungkin.

32

DAFTAR STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR KEGIATAN JALAN PALEMBANG WESTERN RING ROAD SOUTH SUMATERA PT. BCK – PT. BSA – PT. TCP JO

Gambar 2.6 Struktur Organisasi Kontraktor

33

2.6 Ruang Lingkup Proyek

Pada Proyek Pembangunan Jalan di Soekarno Hatta paket Palembang Western Ring Road (PWRR) terdapat berbagai macam pekerjaan yang dilakukan untuk membangun jalan tersebut, antara lain: 1. Pekerjaan Umum - Mobilisasi 2. Pekerjaan Drainase 3. Pekerjaan Tanah - Galian Biasa - Timbunan Biasa - Penyiapan Badan Jalan 4. Pekerjaan Bahu Jalan - Aggregat Kelas B 5. Pekerjaan Perkerasan - Agregat Kelas A - Agregat Kelas B 6. Pekerjaan Perkerasan Aspal 7. Pekerjaan Struktur 8. Pekerjaan Jalan Lama - Patching Agregat - Patching Aspal 9. Pekerjaan Harian 10. Pekerjaan Pemeliharaan Rutin - Pemeliharaan Rutin

34

BAB III TINJAUAN PUSTAKA 3.1 Perkerasan Jalan Perkerasan Lentur ( Flexible Pavement ) adalah perkerasan yang bahan pengikatnya adalah aspal. Lapisan-lapisan perkerasaannya berfungsi memikul dan menyebarkan beban lalu lintas ke tanah dasar yang telah dipadatkan. Lapisan-lapisan tersebut adalah :
1. Lapis permukaan ( Surface Course ) 2. Lapis pondasi atas ( Base ) 3. Lapis pondasi bawah ( Subbase ) 4. Tanah dasar ( Subgrade )

Gambar 3.1 Struktur Lapisan Perkerasaan Lentur 3.2 Peralatan Dalam melaksanakan dan menjalankan pekerjaan di lapangan, maka di perlukan suatu unit alat berat yang dapat membantu menyelesaikan masalah pekerjaan di lapangan. Alat berat yang di gunakan bertujuan untuk memenuhi ketepatan waktu penyelesaian dan pencapaian kualitas pekerjaan yang di isyaratkan sesuai dengan rencana.

35

Menurut fungsinya peralatan yang dipakai di dalam proyek Pembangunan Jalan di Soekarno Hatta paket Palembang Western Ring Road (PWRR) adalah sebagai berikut: 3.2.1 Asphalt Mixing Plant (AMP) Asphalt Mixing Plant adalah Suatu unit mesin atau peralatan yang digunakan untuk memproduksi material campuran antara aspal dengan material agregat batu. Penggunaan asphalt mixing plant dimaksudkan untuk memproduksi material campuran perkerasan lentur dengan jumlah yang besar dengan mutu dan keseragaman campuran tetap terjamin (homogen). Material batu pecah dan aspal akan dipanaskan secara terpisah sebelum dicampurkan. Suhu pencampuran pada alat ini umumnya berkisar 160o C.

Gambar 3.2 Asphalt Mixing Plant 3.2.2 Peralatan Pekerjaan Tanah, Penghamparan dan Pemadatan Agregat Dengan menggunakan alat - alat berat, antara lain : a. Excavator Excavator adalah tipe peralatan yang dapat digunakan untuk
36

pekerjaan-pekerjaan seperti : 1) 2) 3) 4) Menggali Memuat Mengangkat material Membuat saluran air atau pipa.

Gambar 3.3 Excavator b. Motor Grader Motor Grader adalah alat berat yang dapat digunakan sebagai pembentuk permukaan clan penghamparan agregat. Dapat digunakan untuk meratakan tanah dan membentuk permukaan tanah, motor grader juga dapat dimanfaatkan untuk mencampurkan tanah dan campuran aspal. Pada umumnya motor grader digunakan dalam proyek dan perawatan jalan. Dalam pengoprasiannya, motor grader menggunakan blade yang disebut moldboard, yang digerakan sesuai dengan kebutuhan bentuk permukaan. Sedangkan pekerjaan lain yang dapat dilakukan Motor Grader adalah : 1) Meratakan permukaan tanah / penghamparan agregat 2) Menghaluskan permukaan 3) Menggusur
37

4) Membersihkan lereng

5) Membuat saluran berbentuk “ V “

Gambar 3.4 Motor Grader
c. Buldozer

Buldozer adalah alat berat traktor yang beroda rantai atau beroda ban yang berfungsi untuk pekerjaan di bawah ini : 1) Menggusur 2) Mendorong 3) Meratakan 4) Menyeret (menarik)

38

Gambar 3.5 Buldozer d. Wheel loader Wheel loader adalah alat pernuat yang beroda ban. Di samping sebagai pemuat alat ini juga dapat digunakan : 1) Memindahkan material (jarak pendek ) 2) Mengumpulkan material 3) Mengisi hopper 3.2.3 Peralatan Pengangkutan Dump truck adalah alat yang digunakan untuk

a. Dump Truck memperlancar pengangkutan material dari AMP ke lokasi pekerjaan khususnya untuk pengangkutan Hot Mix agar sampai kelokasi pekerjaan, sehingga pada waktu penghamparan tidak ada gangguan. Biasanya kapasitas angkut dump truck adalah 12 ton, sedangkan tipe dump truck yang biasa dipakai pada proyek jalan adalah dump truck yang sistem penumpahannya kebelakang atau real dump truck.

39

Gambar 3.6 Dump Truck

3.2.4 Peralatan Pemadatan Tanah a. Vibratory Roller Vibratory Roller adalah alat pemadat yang mempunyai prinsip pemadatan utama yaitu rolling ( pengilasan ) dan vibration (penggetaran). Rodanya terdiri dari roda ban bagian belakang dan roda besi bagian depan.

Gambar 3.7 Vibratory Roller

40

3.2.5 a.

Peralatan Penyiraman Alat ini merupakan kendaraan beroda empat yang memiliki tangki

Water Tank Truck air dibelakangnya dengan kapasitas tertentu. Tank yang berisi air digunakan untuk penyiraman pada saat pelaksanaan pemadatan agregat.

Gambar 3.8 Water Tank Truck 3.2.6 Peralatan Pengaspalan
a. Asphalt Sprayer

Pada umumnya,

alat

penyemprotan

aspal diberikan

untuk

memberikan lapis pengikat (tack coat) atau lapis resap pengikat (prime coat) pada permukaan yang akan diberi lapis aspal diatasnya dengan tujuan untuk mengikat lapis perkerasan baru dengan lapis perkerasan lama.

41

Gambar 3.9 Asphalt Sprayer b. Tired Roller Pemadat roda karet dengan jenis pemadat permukaan, tapi dapat juga berfungsi dengan prinsip meremas (kneading action). Pemadat roda karet pada umumnya mempunyai poros ganda (tandem axle) dengan empat sampai sembilan roda tiap poros. Roda dirancang sedemikian rupa sehingga roda bagian belakang dapat berjalan dalam ruang diantara bagian depan. Pemadat karet tidak boleh kelebihan beban akibat pemberat atau bergerak dengan kecepatan melebihi batas karena dapat memberikan keausan pada ban.

42

Gambar 3.10 Tired Roller c. Tandem Roller Penggunaan dari penggilas ini untuk mendapatkan permukaan yang agak halus, misalnya penggilas lapisan hotmix. Tandem roller ini memberikan lintasan yang sama pada masing – masing rodanya, beratnya antara 8 - 14 ton. Penambahan beban akibat pengisian zat cair (blasting) berkisar antara 25 – 60 % dari berat penggilas. Untuk mendapatkan penambahan kepadatan pada pengerjaan penggilas biasanya digunakan Three Axle Tandem Roller pada penggilasan batu – batuan yang tajam dan keras.

Gambar 3.11 Tandem Roller d. Asphalt Finisher Alat untuk menghamparkan campuran aspal yang dihasilkan dari alat produksi aspal. Terdapat dua jenis Asphalt Finisher yaitu Crawler yang menggunakan roda kelabang, dalam hal daya ambang (flotation), traksi, dan penghamparannya lebih halus serta lebih datar dibandingkan Asphalt Finisher yang menggunakan roda karet dengan ukuran sama. Kelebihan Asphalt Finisher roda karet adalah dalam hal manuver yang lebih cepat.

43

Gambar 3.12 Asphalt Finisher 3.3 Jenis Konstrusi Perkerasan Jalan Berdasarkan bahan pengikatnya konstruksi perkerasan jalan dapat dibedakan atas :
3.3.1 Konstruksi Perkerasan Lentur (Flexible Pavement)

Yaitu perkerasan yang menggunakan aspal sebagai bahan pengikat. Lapisan-lapisan perkerasan bersifat memikul dan menyebarkan beban lalu lintas ke tanah dasar. Konstruksi perkerasan lentur terdiri dari lapisan-lapisan yang diletakkan diatas tanah dasar yang telah dipadatkan. Lapisan-lapisan tersebut berfungsi untuk menerima beban lalu lintas dan diteruskan ke lapisan di bawahnya. Konstruksi perkerasan lentur terdiri dari :
1) Lapisan Permukaan (Surface Course)

Lapisan permukaan adalah lapisan yang bersentuhan langsung dengan beban roda kendaraan. Lapisan permukaan ini berfungsi sebagai :

Lapisan yang langsung menahan akibat beban roda kendaraan.

44

Lapisan yang langsung menahan gesekan akibat rem kendaraan (lapis aus). Lapisan yang mencegah air hujan yang jatuh di atasnya tidak meresap ke lapisan bawahnya dan melemahkan lapisan tersebut. Lapisan yang menyebarkan beban ke lapisan bawah, sehingga dapat dipikul oleh lapisan di bawahnya. Apabila dperlukan, dapat juga dipasang suatu lapis penutup / lapis aus (wearing course) di atas lapis permukaan tersebut. Fungsi lapis aus ini adalah sebagai lapisan pelindung bagi lapis permukaan untuk mencegah masuknya air dan untuk memberikan kekesatan (skid resistance) permukaan jalan. Apis aus tidak diperhitungkan ikut memikul beban lalu lintas.

2) Lapisan Pondasi Atas (Base Course)

Lapisan pondasi atas adalah lapisan perkerasan yang terletak di antara lapis pondasi bawah dan lapis permukaan. Lapisan pondasi atas ini berfungsi sebagai :

Bagian perkerasan yang menahan gaya lintang dari beban roda dan menyebarkan beban ke lapisan di bawahnya. Bantalan terhadap lapisan permukaan.

Bahan-bahan untuk lapis pondasi atas ini harus cukup kuat dan awet sehingga dapat menahan beban-beban roda, seperti batu pecah, kerikil, stabilitas tanah.

Dalam penentuan bahan lapis pondasi ini perlu dipertimbangkan beberapa hal antara lain:  Kecukupan bahan setempat
45

  

Harga Volume pekerjaan Jarak angkut bahan ke lapangan.

Jenis lapisan pondasi atas yang umum digunakan di Indonesia antara lain : a) Agregat bergradasi baik    Batu pecah kelas A Batu pecah kelas B Batu pecah kelas C

b) Pondasi Macadam c) Pondasi Telford d) Penetrasi Macadam ( lapen ) e) Aspal beton pondasi f) Stabilitas yang terdiri dari :  Stabilitas agregat dengan semen.   Stabilitas agregat dengan kapur. Stabilitas agregat dengan aspal.
3) Lapisan Pondasi Bawah (Subbase Course)

Lapisan pondasi bawah adalah lapisan perkerasan yang terletak di atas lapisan tanah dasar dan di bawah lapis pondasi atas. Lapis pondasi bawah ini berfungsi sebagai :

Bagian dari konstruksi perkerasan untuk menyebarkan beban roda Lapis peresapan, agar air tanah tidak berkumpul di pondasi. Lapisan untuk mencegah partikel-partikel halus dari tanah dasar naik Lapis pelindung lapisan tanah dasar dari beban roda-roda alat berat

ke tanah dasar.
• •

ke lapis pondasi atas.

(akibat lemahnya daya dukung tanah dasar) pada awal-awal pelaksanaan pekerjaan.

46

Jenis lapisan pondasi bawah yang umum dipergunakan di Indonesia antara lain : a) Agregat bergradasi baik    Sirtu/pitrun kelas A Sirtu/pitrun kelas B Sirtu/pirtun kelas C Stabilisasi agregat dengan semen Stabilisasi agregat dengan kapur Stabilisasi tanah dengan semen Stabilisasi tanah dengan kapur

b) Stabilisasi    

4) Lapisan Tanah Dasar (Subgrade)

Lapisan tanah dasar adalah lapisan tanah yang berfungsi sebagai tempat perletakan lapis perkerasan dan mendukung konstruksi perkerasan jalan diatasnya. Menurut Spesifikasi, tanah dasar adalah lapisan paling atas dari timbunan badan jalan setebal 30 cm, yang mempunyai persyaratan tertentu sesuai fungsinya, yaitu yang berkenaan dengan kepadatan dan daya dukungnya (CBR). Lapisan tanah dasar dapat berupa tanah asli yang dipadatkan jika tanah aslinya baik, atau tanah urugan yang didatangkan dari tempat lain atau tanah yang distabilisasi dan lain lain. Ditinjau dari muka tanah asli, maka lapisan tanah dasar dibedakan atas :
• • •

Lapisan tanah dasar, tanah galian. Lapisan tanah dasar, tanah urugan. Lapisan tanah dasar, tanah asli.

Kekuatan dan keawetan konstruksi perkerasan jalan sangat tergantung dari sifat-sifat dan daya dukung tanah dasar. Umumnya persoalan yang menyangkut tanah dasar adalah
47

(a)

Perubahan bentuk tetap (deformasi permanen) akibat beban lalu Sifat mengembang dan menyusutnya tanah akibat perubahan kadar Daya dukung tanah yang tidak merata akibat adanya perbedaan sifat-

lintas.
(b)

air.
(c)

sifat tanah pada lokasi yang berdekatan atau akibat kesalahan pelaksanaan misalnya kepadatan yang kurang baik.

3.3.2 Konstruksi Perkerasan Kaku (Rigid Pavement)

Konstruksi perkerasan kaku adalah perkerasan yang menggunakan semen (portland cement) sebagai bahan pengikat. Pelat beton dengan atau tanpa tulangan diletakkan diatas tanah dasar dengan atau tanpa lapisan pondasi bawah. Beban lalu lintas sebagian besar dipikul oleh pelat beton.
3.3.3 Konstruksi Perkerasan Komposit (Composite Pavement)

Konstruksi perkerasan komposit adalah perkerasan kaku yang dikombinasikan dengan perkerasan lentur dapat berupa perkerasan lentur diatas permukaan kaku, atau perkerasan kaku di atas perkerasan lentur.
3.4 Definisi dan Jenis-Jenis Aspal

3.4.1 Definisi Aspal Aspal atau bitumen adalah suatu cairan kental yang merupakan senyawa hidrokarbon dengan sedikit mengandung sulfur, oksigen, dan klor. Aspal sebagai bahan pengikat dalam perkerasan lentur mempunyai sifat viskoelastis. Aspal akan bersifat padat pada suhu ruang dan bersifat cair bila dipanaskan. Aspal merupakan bahan yang sangat kompleks dan secara kimia belum dikarakterisasi dengan baik. Kandungan utama aspal adalah senyawa karbon jenuh dan tak jenuh, alifatik dan aromatic yang mempunyai atom karbon sampai 150 per molekul. Atom-atom selain hidrogen dan karbon yang
48

juga menyusun aspal adalah nitrogen, oksigen, belerang, dan beberapa atom lain. Secara kuantitatif, biasanya 80% massa aspal adalah karbon, 10% hydrogen, 6% belerang, dan sisanya oksigen dan nitrogen, serta sejumlah renik besi, nikel, dan vanadium. Senyawa-senyawa ini sering dikelaskan atas aspalten (yang massa molekulnya kecil) dan malten (yang massa molekulnya besar). Biasanya aspal mengandung 5 sampai 25% aspalten. 3.4.2 Fungsi Aspal Fungsi aspal antara lain adalah sebagai berikut:
a.

Untuk mengikat batuan agar tidak lepas dari permukaan jalan akibat lalu lintas. Sebagai bahan pelapis dan perekat agregat. Lapis resap pengikat (prime coat) adalah lapisan tipis aspal cair yang diletakan di atas lapis pondasi sebelum lapis berikutnya. Lapis pengikat (tack coat) adalah lapis aspal cair yang diletakan di atas yang telah beraspal sebelum lapis berikutnya dihampar, berfungsi Sebagai pengisi ruang kosong antara agregat kasar, agregat halus, dan

b.
c.

d.

jalan e. filler.

pengikat.

3.4.3 Jenis Aspal Aspal yang digunakan sebagai bahan untuk jalan pembuatan jalan terbagi atas dua jenis yaitu: Menurut sifat kekerasannya dapat berupa: a. Batuan = asbuton b. Plastis = Trinidad
c. Cair

= bermuda

Menurut kemurniannya terdiri dari : a. b. Murni = bermuda Tercampur dengan mineral = asbuton + Trinidad

49

A. Aspal Buatan

Jenis aspal ini dibuat dari proses pengolahan minya bumi, jadi bahan baku yang dibuat untuk aspal pada umumnya adalah minyak bumi yang banyak mengandung aspal. Jenis dari aspal buatan antara lain adalah sebagai berikut: 1) Aspal Keras Aspal keras bahan pembuatan AC. Aspal yang digunakan berupa aspal keras penetrasi 60 atau penetrasi 80 yang memenuhi persyaratan. Jenis aspal keras : (a) Aspal penetrasi rendah 40 / 55, digunakan untuk kasus: Jalan dengan volume lalu lintas tinggi. (b) Aspal penetrasi rendah 60 / 70, digunakan untuk kasus : Jalan dengan volume lalu lintas sedang atau tinggi, dan daerah dengan cuaca iklim panas. (c) Aspal penetrasi tinggi 80 / 100, digunakan untuk kasus : Jalan dengan volume lalu lintas sedang / rendah, dan daerah dengan cuaca iklim dingin. (d) Aspal penetrasi tinggi 100 / 110, digunakan untuk kasus : Jalan dengan volume lalu lintas rendah, dan daerah dengan cuaca iklim dingin. 2) Aspal Cair Aspal cair digunakan untuk keperluan lapis resap pengikat (prime coat) digunakan aspal cair jenis MC – 30, MC – 70, MC – 250 atau aspal emulsi jenis CMS, MS. Untuk lapis pengikat (tack coat) digunakan aspal cair jenis RC – 70, RC – 250. 3) Aspal emulsi

50

Aspal cair yang dihasilkan dengan cara mendispersikan aspal keras ke dalam air atau sebaliknya dengan bantuan bahan pengemulsi sehingga diperoleh partikel aspal yang bermuatan listrik positif (kationik), negatif (anionik) atau tidak bermuatan listrik (nonionik).

B. Aspal Alam Aspal alam ditemukan di Pulau Buton (Sulawesi Tenggara Indonesia), Perancis, Swiss, dan Amerika Latin. Menurut sifat kekerasannya aspal tersebut di atas dapat diperingkat sebagai berikut: 1) Batuan (rock asphalt)/aspal gunung ontoh aspal buton (butas) sebagai bahan lapis keras. 2) Plastis ( Trinidad Lake Aspalt-TLA) / aspal danau. 3) Cair ( Bermuda Lake Ashalt-BLA). Menurut tingkat kemurniannya, dapat diperingkat sebagai berikut : 1) Murni dan Hampir murni (BLA).
2) Tercampur dengan mineral (Rock Asphalt Buton, Prancis dan

Swiss).

51

BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Pekerjaan Persiapan Pekerjaan persiapan ini merupakan pekerjaan yang dilakukan sebelum pekerjaan pengaspalan AC-Base dilakukan. Pekerjaan persiapan ini meliputi pengecekan terhadap agregat A apakah telah siap jika dilakukan pengaspalan, pekerjaan desain mix formula (DMF), pekerjaan pembersihan agregat A dengan compressor, pekerjaan prime coat, dan trial Ac- Base. 4.1.1 Desain Mix Formula AC – Base Sebelum dikerjakan untuk menghampar setiap campuran aspal dalam pekerjaan kontraktor disyaratkan untuk menunjukkan semua usulan agregat dan campuran yang memadai dengan membuat dan menguji campuran percobaan di laboratorium. 4.1.2 Pekerjaan Pembersihan Agregat A Setelah pekerjaan agregat A selesai dan akan dilaksanaan pekerjaan prime coat terlebih dahulu dilaksanakan pekerjaan pembersihan pada lapisan agregat A yaitu dengan cara mengkompres untuk membuang partikel – partikel kecil dan tanah yang tertempel pada agregat A yang akan menggangu mutu dari pekerjaan prime coat.

52

Gambar 4.1 Alat Compresor Alat yang digunakan berupa compressor mesin yang di Derek oleh mobil pik-up, pelaksanaan kompresor ini dilakukan dengan berarah maju meninggalkan tempat awal pekerjaan, untuk membuang tanah yang menempel pada agregat menggunakan sekop.

Gambar 4.2 Pelaksanaan Pekerjaan Compresor

4.1.3 Pekerjaan Prime Coat ( Lapis Resap Perekat ) Pekerjaan prime coat adalah pekerjaan penyemprotan lapisan perekat pada agregat A, Pekerjaan ini dilaksanakan setelah pekerjaan agregat A benar – benar telah selesai dan di terima oleh Direksi Pekerjaan.
53

Sebelum pekerjaan prime coat dilaksanakan terlebih dahulu pembersihan agregat A dari partikel yang melekat, pembersihan harus dilaksanakan melebihi 20 cm dari tepi bidang yang akan prime coat. Lapisan Resap Pengikat harus disemprot hanya pada permukaan yang kering atau mendekati kering, dan Lapis Perekat harus disemprot hanya pada permukaan yang benar-benar kering. Penyemprotan Lapis Resap Pengikat atau Lapis Perekat tidak boleh dilaksanakan waktu angin kencang, hujan atau akan turun hujan. Bahan lapisan perekat yang digunakan pada proyek Jalan Soekarno Hatta yaitu aspal emulsi jenis I – PC yang diprodusi oleh PT Tiga Perkasa Mandiri. Penggunaan Aspal emulsi dari 0,4 sampai 1,3 liter per meter persegi untuk Lapis Pondasi Agregat Kelas A, Pada proyek ini penyemprotan prime coat dengan kadar 1,085 liter/m3. Dan penggunaan aspal emulsi yang diencerkan dan tidak dipanaskan.

Gambar 4.3 Bahan Lapisan Perekat Peralatan yang digunakan adalah Penyemprot Aspal Tangan (Hand Sprayer) Perlengkapan utama peralatan penyemprot aspal tangan harus selalu dijaga dalam kondisi baik, terdiri dari :

54

a) Tangki aspal dengan alat pemanas. b) Pompa yang memberikan tekanan ke dalam tangki aspal sehingga aspal dapat tersemprot keluar. c) Batang semprot yang dilengkapi dengan lubang pengatur keluarnya aspal (nosel). Agar diperoleh hasil penyemprotan yang merata maka Kontraktor harus menyediakan tenaga operator yang terampil dan diuji coba dahulu kemampuannya sebelum disetujui oleh Direksi Pekerjaan

Gambar 4.4 Alat Penyemprotan Aspal Tangan dan Pengisian Aspal Emulsi Agar bahan aspal dapat merata pada setiap titik maka bahan aspal harus disemprot dengan batang penyemprot dengan kadar aspal yang diperintahkan, kecuali jika penyemprotan dengan distributor tidaklah praktis untuk lokasi yang sempit, Direksi Pekerjaan dapat menyetujui pemakaian penyemprot aspal tangan (hand sprayer).penyemprotan dilakukan beraarah mundur ke belakang dari tempat awal penyemprotan. Hal ini dilakukan supaya kendaran dan alat semprot tidak melewati jalan yang telah di prime coat tersebut.

55

Gambar 4.5 Pelaksanaan Pekerjaan Prime Coat 4.1.4 Pekerjaan trial AC – Base Pekerjaan ini adalah pekerjaan percobaan pengaspalan, yang tujunaya mengetahui berapa lintasan yang paling cocok dan tepat digunkan untuk pemadatan pekerjaan AC- Base.

Gambar 4.6 Trial AC-Base Pada percobaan ini dilaksanakan dengan tiga kali percobaan yaitu 14, 16 dan 18 lintasan. Dari ketiga percobaan diatas didapat nilai density sebagai berikut, 14 lintasan didapat nilai density 98,4 %, 16 lintasan didapat nilai density 98,9 % dan 18 lintasan didapat nilai density 99,5%. Akan tetapi dari
56

ketiga percobaan diatas hanya satu nilai yang digunakan. Berdasarkan persetujuan dari segala pihak ditentukan dengan 16 lintasan dengan ketebalan penghamparan awal 7,2 cm serta ketebalan setelah pemadatan 5,2 cm, dan didapat nilai density 98,9 %. 4.2 Pekerjaan Pengangkutan Truk untuk mengangkut campuran aspal harus mempunyai bak terbuat dari logam yang rapat, bersih dan rata, yang telah disemprot dengan sedikit air sabun, minyak bakar yang tipis, minyak parafin, atau larutan kapur untuk mencegah melekatnya campuran aspal pada bak. Setiap genangan minyak pada lantai bak truk hasil penyemprotan sebelumnya harus dibuang sebelum campuran aspal dimasukkan dalam truk. Tiap muatan harus ditutup dengan kanvas / terpal atau bahan lainnya yang cocok dengan ukuran yang sedemikian rupa agar dapat melindungi campuran aspal terhadap cuaca.

Gambar 4.7 Pengisian Aspal ke truk Bilamana dianggap perlu, bak truk hendaknya diisolasi dan seluruh penutup harus diikat kencang agar campuran aspal yang tiba di lapangan pada temperatur yang disyaratkan. Jumlah truk untuk mengangkut campuran aspal harus cukup dan dikelola sedemikian rupa sehingga peralatan

57

penghampar dapat beroperasi secara menerus dengankecepatan yang disetujui. Penghampar yang sering berhenti dan berjalan lagi akan menghasilkan permukaan yang tidak rata sehingga tidak memberikan kenyamanan bagi pengendara serta mengurangi umur rencana akibat beban dinamis. Kontraktor tidak diijinkan memulai penghamparan sampai minimum terdapat tiga truk di lapangan yang siap memasok campuran aspal ke peralatan penghampar.

Gambar 4.8 Pengisian Aspal ke Asphalt Finisher Kecepatan peralatan penghampar harus dioperasikan sedemikian rupa sehingga jumlah truk yang digunakan untuk mengangkut campuran aspal setiap hari dapat menjamin berjalannya peralatan penghampar secara menerus tanpa henti. Bilamana penghamparan terpaksa harus dihentikan, maka Direksi Pekerjaan akan mengijinkan dilanjutkannya penghamparan bilamana minimum terdapat tiga truk di lapangan yang siap memasok campuran aspal ke peralatan penghampar. Ketentuan ini merupakan petunjuk pelaksanaan yang baik dan Kontraktor tidak diperbolehkan menuntut tambahan biaya atau waktu atas keterlambatan penghamparan yang diakibatkan oleh kegagalan

58

kontraktor untuk menjaga kesinambungan pemasokan campuran aspal ke peralatan penghampar. 4.3 Pekerjaan Penghamparan Sebelum pekerjaan penghamparan aspal dilaksanakan terlebih dahulu Menyiapkan permukaan yang akan dilapisi, lapisan tersebut hedaknya bersih dari partikel yang tidak diharapkan dan telah dilakukan prime coat. Untuk acuan tepi pada proyek ini berupa blok beton. Dengan ketinggian 18 cm atau setinggi dengan aspal yang akan dihamparkan.

Acuan tepi

Gambar 4.9 Acuan Tepi Penghamparan dilakukan dengan menggunakan mesin penghampar aspal yaitu Asphalt Finisher, dan sewaktu melakukan penghamparan campuran aspal harus sesuai dengan temperatur yang diizinkan untuk penghamparan. Sebelum dilakukan penghamparan, terlebih dahulu dengan menyiramkam aspal cair panas kepermukaan pondasi atas dengan menggunakan alat Asphalt Sprayer. Sebelum memulai penghamparan, sepatu (screed) alat penghampar harus dipanaskan. Campuran aspal harus dihampar dan diratakan sesuai dengan kelandaian, elevasi, serta bentuk penampang melintang yang disyaratkan.

59

Gambar 4.10 Asphalt Finisher Temperatur campuran aspal harus dijaga tidak kurang dari temperatur yang disyaratkan, Kecepatan penghamparan harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan ditaati. Penghamparan pada proyek ini dengan tebal 7,2 cm sebelum dipadatkan. 4.4 Pekerjaan Pemadatan Untuk pemadatan aspal biasanya terdiri dari alat pemadat yaitu,

pemadat roda baja (steel wheel roller) dan satu alat pemadat roda karet.

Gambar 4.11 Penggilas Karet

Gambar 4.12 Pengilas Baja

Pemadatan terdiri dari tiga thapan yaitu Penggilasan Awal atau Breakdown selama 0 - 10 menit dengan suhu 110o-125oC, Penggilasan Kedua
60

atau Utama 5 - 15 menit dengan suhu 90o-110o dan Penggilasan Akhir atau Penyelesaian < 45 menit. Penggilasan awal atau breakdown harus dilaksanakan baik dengan alat pemadat roda baja maupun dengan alat pemadat roda karet. Penggilasan awal harus dioperasikan dengan roda penggerak berada di dekat alat penghampar. Setiap titik perkerasan harus menerima minimum dua lintasan penggilasan awal. Penggilasan kedua atau utama harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda karet sedekat mungkin di belakang penggilasan awal. Penggilasan akhir atau penyelesaian harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda baja tanpa penggetar (vibrasi). Kecepatan alat pemadat tidak boleh melebihi 4 km/jam untuk roda baja dan 10 km/jam untuk roda karet dan harus selalu dijaga rendah sehingga tidak mengakibatkan bergesernya campuran panas tersebut. Roda alat pemadat harus dibasahi secara terus menerus untuk mencegah pelekatan campuran aspal pada roda alat pemadat, tetapi air yang berlebihan tidak diperkenankan. Roda karet boleh sedikit diminyaki untuk menghindari lengketnya campuran aspal pada Roda. Peralatan berat atau alat pemadat tidak diijinkan berada di atas permukaan yang baru selesai dikerjakan, sampai seluruh permukaan tersebut dingin. Penggilasan dalam proyek ini sebanyak 16 lintasan.
Suhu 110oC

Gambar 4.13 Suhu Aspal

61

Penghamparan awal sebelum dipadatkan adalah 7,2 cm dan setelah di padatkan ketebalan menjadi 5,2 cm. kepadatan aspal setandar ( tandard Density ) yaitu 98%, pada proyek ini density nya yaitu 98,9%.

Gambar 3.14 Hasil Pengaspalan 4.5 Quality control Pemeriksaan dan pengujian rutin akan dilaksanakan oleh Kontraktor di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan untuk menguji pekerjaan yang sudah diselesaikan sesuai toleransi dimensi, mutu bahan, kepadatan pemadatan . Kontraktor harus menyediakan mesin bor pengambil benda uji inti (core) yang mampu memotong benda uji inti berdiameter 4” maupun 6” pada lapisan beraspal yang telah selesai dikerjakan.alat ini digerakan dengan mesin disel.

62

Gambar 4.15 Alat Core Drill Cara pengambilan dilaksanakan secara zigzag dengan jarak 50 m, saat pengeboran harus di beri air sebagai pelicin dan supaya tidak terjadinya panas pada saat pengeboran. Panas yang disebabkan oleh gesekan antara alat core dengan batu.

Gambar 4.16 Pekerjan Core

63

Gambar 4.17 Sample Core Dari pengujian ini yang akan didapat yaitu tebal pengaspalan apakah sesuai dengan spek, dan kepadatannya. Setelah sempel diambil maka akan terjadi lobang, lobang ini tidak bisa dibiarkan saja karena akan berbahaya dan mengurangi mutu material yang sama. perkerasan jalan. Maka dari itu dilakukan penimbunan pada lobang tersebut dengan

Gambar 4.18 Penambalan Lubang Core

64

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1

Kesimpulan Dari hasil tinjauan dan pengamatan selama kerja praktek dalam Pelaksanaan

Pekerjaan Proyek Jalan Simpang Macan Lindungan – Simpang Empat Tj.Api-Api, maka penulis mencoba mengambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Untuk mendapatkan kualitas campuran yang baik maka dalam pencampuran AC-Base harus sesuai dengan Job Mix Formula dengan banyak faktor yang benar-benar diawasi antara lain adalah kualitas bahan yang digunakan, proses pada AMP, proses pemadatan dilapangan, proses pemadatan sampai proses pemeliharaan pemadatan. 2. Sebelum penghamparan dilaksanakan, permukaan jalan terlebih dahulu dibersihkan dari material yang lepas/kotoran yang merekat pada permukaan jalan dengan menggunakan mesin sapu atau kompressor dan dibuat rata dengan menggunakan grader.
65

3. Proses pelaksanaan pekerjaan pemadatan selesai dilakukan proses lapis resap pengikat yaitu aspal cair disemprotkan dengan asphal spayer, proses selanjutnya menghamparkan ATB dengan finisher dan dipadatkan dengan tandem, selanjutnya dilakukan proses penghalusan aspal mengggunakan alat bantu seperti pneumatic tyre roller dan tandem roller.

5.2

Saran Setelah mengikuti dan memperhatikan pekerjaan pada jalan Pembangunan

Soekarno Hatta (Westren Ring Road) maka penulis dapat memberikan saran sebagai berikut : 1. Pengawasan pelaksanaan konstruksi serta pemeliharaan perlu secermat mungkin, sehingga jalan dapat mencapai umur rencana yang diinginkan.
2. Peralatan yang digunakan harus dalam keadaan baik, sehingga tidak

menghambat dan mempengaruhi pekerjaan. 3. Untuk memperlancar pekerjaan, sebaiknya alat berat yang digunakan harus benar-benar berada dilokasi sehingga tidak mengganggu pada pelaksanaan pekerjaan.
4. Hendaknya dilakukan Quality control atas semua pekerjaan yang berskala

besar agar pekerjaan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan.

66

DAFTAR PUSTAKA

Busrodin Drs, (1997). Pengaspalan, Direktorat Jendral Bina Marga, Bandung. L. Hendarsin, Shirlen. 2000. Perencanaan Teknik Jalan Raya. Bandung : Politeknik Negeri Bandung. Nabar, Darmansyah, Drs. 1998. Pemindahan Tanah Mekanis dan Alat Berat. Palembang : Universitas Sriwijaya Sukirman, Silvia. 1995. Perencanaan Lentur Jalan Raya. Jakarta : Nova

67

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->