P. 1
Metode Konstruksi Tiang Pancang

Metode Konstruksi Tiang Pancang

|Views: 1,949|Likes:
Published by Andre Wibowo

More info:

Published by: Andre Wibowo on Jul 12, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/01/2013

pdf

text

original

KELOMPOK I ANDRE WIBOWO INDRA WIJAYANTO AAN FEBRIAN ALB.

RADITYA H ARY MARWANTO

  

TIANG PANCANG KAYU TIANG PANCANG BETON TIANG PANCANG BAJA

TIANG PANCANG KAYU KELEBIHAN Mudah dalam pengangkutan Kekuatan tarik besar Mudah Dipotong apabila sudah cukup KEKURANGAN Tiang pancang terletak muka air tanah yang terendah Umur relatif pendek Apabila tiang kayu tidak lurus menyebabkan kemencengan

Mudah Rusak

TIANG PACANG BETON KELEBIHAN KEKURANGAN

Mempunyai tegangan tekan yang besar Tidak berpengaruh oleh tinggi muka air tanah Tahan Lama

Mahal Waktu yang lama apabila terjadi pemotongan Apabila tiang kurang sukar disambung

TIANG PANCANG BAJA KELEBIHAN KEKURANGAN Tiang pancang ini mudah memiliki kapasitas daya dukung yang tinggi. mengalami korosi Dalam hal pengangkatan dan pemancangan tidak menimbulkan bahaya patah. Mudah Disambung

Tiang Beton Pracetak
Tiang beton pracetak yaitu tiang dari beton yang dicetak disuatu tempat dan kemudian diangkut kelokasi rencana bangunan

Keuntungannya adalah •Bahan tiang dapat diperiksa sebelum pemancangan. •Prosedur pelaksanaan tidak dipengaruhi oleh air tanah. •Tiang dapat dipancang sampai kedalaman yang dalam. •Pemancangan tiang dapat menambah kepadatan tanah granuler. Kerugiannya adalah •Penggembungan permukaan tanah dan gangguan tanah akibat pemancangan dapat menimbulkan masalah. •Kepala tiang kadang-kadang pecah akibat pemancangan. •Pemancangan sulit, bila diameter tiang terlalu besar. •Pemancangan menimbulkan gangguan suara, getaran dan deformasi tanah yang dapat menimbulkan kerusakan bangunan disekitarnya. •Banyaknya tulangan dipengaruhi oleh tegangan yang terjadi pada waktu pengangkutan dan pemancangan tiang.

Bentuk Fondasi Tiang Beton

Metode Pelaksanaan I. Persiapan alat dan bahan 1.Pile ( tiang pancang ) 2.Diesel Hummer 3.Service Crane II. Hal yang harus diperhatikan sebelum pemancangan 1.Karakteristik tanah 2.Jenis tiang pancang 3.Cara/jenis pembebanan 4.Metode pukulan III. Langkah kerja 1. Penentuan tititk-tititk dimana tiang pancang akan diletakkan penentuan ini harus sesuai dengan gambar konstruksi yang telah ditentukan oleh perencana. Jika sudah fix titik mana yang akan dipancang, nah sampai saat itu, pekerjaan tiang pancang sudah bisa dilakukan. 2. Mendirikan alat pemancang Alat pemancang tiang didirikan didaerah titik letak pemancangan pondasi yang akan di pancang, dimana alat pemancang ini harus berdiri tegak terhadap muka tanah. Bagian-bagian alat pemncang •Lead Rangka baja dengan dua bagian paralel sebagai pengatur tiang agar pada saat tiang dipancang arahnya benar. Jadi leader berfungsi agar jatuhnya pemukul tetap terpusat pada sistem tiang. •Blok Anvil Bagian yang terletak pada dasar pemukul yang menerima benturan dari ram dan mentranfernya ke kepala tiang •Topi Helment atau “drive cap” Bahan yang dibuat dari baja coar yang diletakkan diatas tiang untuk mencegah tiang dari kerusakan saat pemancangan dan untuk menjaga agar as tiang sama dengan as pemukul. •Bantalan ( cushion ) Dibuat dari kayu keras atau bahan lain yang ditempatkan diantara penutup tiang ( pile cap )dan puncak tiang untuk melindungi kepala tiang dari kerusakan. •Ram Bagian pemukul yang bergerak ke atas dan ke bawah yang terdiri dari piston dan kepala penggerak.

Bagian-bagian dari alat pemancang

3. Proses pengangkutan tiang pancang Sebelum melakukan pengangkutan menuju alat pemancang, terlebih dahulu menentukan titik-titik letak pengikatan tiang.titik-titik ini di dasarkan pada momen-momen lentur khusus yang dikembangkan selama waktu pengambilan tiang pancang. Beberapa letak titik pengikatan adalah sebagai berikut

Setelah meakukan penenuan titik, lalu dilakukan pengangkatan dilakukan dengan menggunakan Service Crane. Dengan Service crane ,tiang dipasangkan ke alat pemancang dimana biasa alat pemancang sudah berada tepat diarea titik pancang.

4. Penyambungan tiang pancang dengan jenis pemukul tiang Setelah tiang pancang berdiri, lalu diantara kepala penumbuk dan tiang pancang diberi suatu bantalan dengan tujuan melindungi ujung tiang dari tegangan lokal yang berlebihan, dan mempunyai pengaruh khusus pada gelombang tegangan yang timbul pada tiang selama pemancangan. Pemilihan bantalan didasarkan pada karakteristik pemancangan tiang, seberapa dalam tiang dapat dipancang, daya dukung tiang dll

Proses penyambungan tiang terhadap bantalan dan jenis pemukul

5. Pemancangan Tiang Pemancangan tiang siap dilakukan setelah Pile terpasang dan posisi alat sudah berada pada titik pemancangan. Berat penumbuk, tinggi jatuh, dll diperlihatkan pada tabel dibawah

Pemancangan dihentikan jika telah mencapai tanah keras, indikasi jika pemancangan sudah mencapai tanah keras adalah palu dari hammer sudah mental tinggi, biasanya dalam tiap alat pancang sudah ada ukurannya, jika sudah pada posisi seperti itu maka segera dilakukan pembacaan kalendering

Kalendering Kalendering adalah grafik catat yang berada pada alat pancangdimana berfungsi untuk mengetahui sejauh mana pemancangan yang telah dilakukan sudah memenuhi spesifikasi daya dukung yang diinginkan. Pembacaan ini dilakukan pada alat pancang sewaktu memancang. Jika dari bacaan tinggi bacaan sudah bernilai 1 cm atau lebih kecil, maka pemancangan sudah siap dihentikan. Itu artinya tiang sudah menencapai titik tanah keras, tanah keras itulah yang menyebabkan bacaan kalenderingnya kecil yaitu 1 cm atau kurang. Jika diteruskan dikhawatirkan akan terjadi kerusakan pada tiang pancang itu sendiri seperti pada topi tiang pancang atau badan tiang pancang itu sendiri. Pembacaan 1 kalendering dilakukan dengan 10 pukulan.

Gambar Urutan pemancangan : (a) Pemancangan tiang, (b) Penyambungan tiang, (c)Kalendering/final set

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->